Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penyakit Jantung Koroner (PJK) merupakan pembunuh utama di dunia dengan 16,7
juta kematian setiap tahunnya.Penyakit jantung koroner ini merupakan problema kesehatan
utama di negara maju.Penyakit kardiovaskuler ini ditandai dengan serangan jantung, masih
menempati peringkat pertama penyabab kematian di Indonesia.Penelitian Havard University
mengatakan sumber penyakit jantung adalah mikroba.tidak akan menempel kolesterol di
pembuluh darah jantung bila tidak ada yang mengawali. mikroba ini yang menyebabkan
kolesterol berkumpul di pembuluh darah jantung.PJK adalah keadaan dimana terdapat plak
yang menyumbat di dalam pembuluh darah arteri.Hal ini menyebabkan suplai darah ke
jantung berkurang. Plak adalah gabungan lemak, kolesterol, kalsium, dan bahan lain di dalam
darah. Walaupun laki-laki sering dikaitkan dengan PJK namun wanita menopause juga
berisiko terserang penyakit tersebut.Di kalangan laki-laki, faktor risiko utams PJK adalah
merokok. Selain itu faktor risiko lainnya adalah usia lanjut, kurang berolahraga, riwayat
keluarga PJK, dan sakit kronik (kolesterol, obesitas, tekanan darah tinggi, diabetes melitus).
1.2 Tujuan
Tujuan Umum
Agar mahasiswa(i) mengetahui dan memahami tentang penyakitKanker.
Tujuan Khusus
1. Mengetahui tentang definisi dari penyakit kanker.
2. Mengetahui tentang tanda/gejala penyakit jantung koroner.
3. Mengetahui etiologi dan patofisiologi penyakit jantung koroner.
4. Mengethui faktor resiko dan pencegahan penyakit jantung coroner
5. Mengetahui pengobatan penyakit jantung koroner.
6. Mengetahui diet penyakit jantung koroner.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1

Definisi Penyakit Jantung Koroner


Penyakit

jantung

koroner

adalah

penyempitan pembuluh darah kecil yang


memasok

darah

jantung.Penyakit
disebut

dan
jantung

oksigen
koroner

ke
juga

penyakit arteri koroner.Penyakit

jantung koroner biasanya disebabkan oleh


kondisi yang disebut aterosklerosis, yang
terjadi ketika bahan lemak dan zat-zat
lainnya membentuk plak pada dinding
arteri.Hal ini menyebabkan arteri yang dialiri
darah menjadi sempit.Karena aliran sempit
pada arteri koroner, darah ke jantung menjadi lambat bahkan berhenti.
2.2 Tanda/Gejala Penyakit Jantung Koroner

Nyeri dada (angina)


Rasa sakit yang disebut sebagai angina biasanya dipicu oleh tekanan fisik atau

emosional.Hal itu biasanya hilang dalam beberapa menit setelah menghentikan aktivitas yang
menyebabkan tekanan.Pada beberapa orang, terutama perempuan, nyeri ini mungkin sekilas atau
tajam dan terasa di perut, punggung, atau lengan.

Sesak napas
Jika jantung tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh dapat

mengalami sesak napas atau kelelahan ekstrem tanpa tenaga.

Serangan jantung
Gejala klasik serangan jantung termasuk tekanan yang menyesakkan dada dan sakit pada

bahu atau lengan, kadang-kadang dengan sesak napas dan berkeringat.Wanita mungkin kurang
mengalami tanda-tanda khas serangan jantung dibanding laki-laki, termasuk mual dan sakit
punggung atau rahang.Kadang-kadang serangan jantung terjadi tanpa ada tanda-tanda atau gejala
yang jelas.

2.3 Etiologi dan Patofisiologi penyakit jantung koroner


Manifestasi PJK disebabkan karena ketidak seimbangan antara kebutuhan O2 sel otot
jantung dengan masukannya.Masukan O2 untuk sel otot jantung tergantung dari O2 dalam
darah dan pembuluh darah arteri koroner. Penyaluran O2 yang kurang dari arteri koroner
akan menyebabkan kerusakan sel otot jantung. Hal ini terutama disebabkan karena proses
pembentukan plak aterosklerosis (sumbatan di pembuluh darah koroner). Sebab lainnya dapat
berupa spasme (kontraksi) pembuluh darah atau kelainan kongenital (bawaan).Iskemia
(kerusakan) yang berat dan mendadak akan menimbulkan kematian sel otot jantung, yaitu
disebut dengan infark jantung akut yang ireversibel (tidak dapat sembuh kembali). Hasil dari
kerusakan ini juga akan menyebabkan gangguan metabolik yang akan berefek gangguan
fungsi jantung dengan manifestasi gejala diantaranya adalah nyeri dada.

2.4 Faktor resiko dan pencegahan penyakit jantung coroner


Faktor Utama
a. Kadar Kolesterol Tinggi.
Penyebab penyakit jantung koroner adalah endapan lemak pada dinding arteri
koroner, yang terdiri dari kolesterol dan zat buangan lainnya. Untuk mengurangi
risiko penyakit jantung koroner harus menjaga kadar kolesterol dalam darah.
Kolesterol adalah senyawa lemak kompleks yang secara alamiah dihasilkan tubuh dan
bermanfaat bagi pembentukan dinding sel dan hormon.Dua pertiga kolesterol
diproduksi

oleh

hati

(liver),

sepertiga

lainnya

diperoleh

langsung

dari

makanan.Kolesterol diedarkan dalam darah melalui molekul yang disebut


lipoprotein.Ada dua jenis lipoprotein, yaitu low-density lipoprotein (LDL), and highdensity lipoprotein (HDL).
LDL mengangkut kolesterol dari hati ke sel-sel tubuh.HDL berfungsi sebaliknya,
mengangkut kelebihan kolesterol ke hati untuk diolah dan dibuang keluar.LDL yang
berlebihan dapat menyebabkan penumpukan kolesterol pada dinding arteri sehingga
disebut kolesterol jahat.Kadar LDL yang optimal adalah 100- 129 mg/dL.Kelebihan
LDL menyebabkan HDL bekerja keras untuk membuang kolesterol yang berlebih.
Total kolesterol yang dianjurkan (HDL + LDL) adalah di bawah 200 mg/dL (border
line = 240).

b. Tekanan Darah Tinggi/Hipertensi.


Tekanan darah tinggi menambah kerja jantung sehingga dinding jantung
menebal/kaku dan meningkatkan risiko penyakit jantung koroner.Secara umum orang
dikatakan menderita hipertensi bila tekanan darah sistolik/diastoliknya di atas 140/90
mmHg.
c. Trombosis.
Trombosis adalah gumpalan darah pada arteri atau vena.Bila trombosis terjadi pada
pembuluh arteri koroner, maka seseorang berisiko terkena penyakit jantung
koroner.Trombosis biasanya berada pada dinding pembuluh yang menebal karena
aterosklerosis.Merokok meningkatkan risiko trombosis hingga beberapa kali lipat.
d. Kegemukan.
Kegemukan (obesitas) meningkatkan risiko tekanan darah tinggi dan diabetes. Orang
yang kegemukan juga cenderung memiliki kadar HDL rendah/LDL tinggi.
e. Diabetes mellitus.
Diabetes meningkatkan risiko penyakit jantung koroner, terlebih bila kadar gula darah
tidak dikontrol dengan baik. Dua pertiga penderita diabetes meninggal karena
penyakit jantung dan gangguan kardiovaskuler lainnya.
f. Penuaan.
Risiko penyakit jantung koroner meningkat seiring usia. Semakin tua, semakin
menurun efektivitas organ-organ tubuh, termasuk sistem kardiovaskulernya.Lebih
dari 80 persen penderita jantung koroner berusia di atas 60 tahun.Laki-laki cenderung
lebih cepat terkena dibandingkan perempuan, yang risikonya baru meningkat drastis
setelah menopause.
g. Keturunan.

Risiko lebih tinggi bila orang tua kita juga terkena penyakit jantung koroner, terlebih
bila mulai mengidap di usia kurang dari 60 tahun.

Faktor Lainnya
a. Umur
Telah dibuktikan adanya hubungan antara umur dan kematian akibat
PJK.Sebagian besar kasus kematian terjadi pada laki-laki umur 35-44 tahun dan
meningkat dengan bertambahnya umur.Kadar kolesterol pada laki-laki dan perempuan
mulai meningkat umur 20 tahun.Pada laki-laki kolesterol meningkat sampai umur 50
tahun. Pada perempuan sebelum menopause ( 45-0 tahun ) lebih rendah dari pada
laki-laki dengan umur yang sama. Setelah menopause kadar kolesterol perempuan
meningkat menjadi lebih tinggi dari pada laki-laki.
b. Jenis kelamin.
Di Amerika Serikat gejala PJK sebelum umur 60 tahun didapatkan pada 1 dari
5 laki-laki dan 1 dari 17 perempuan . Ini berarti bahwa laki-laki mempunyai resiko
PJK 2-3 X lebih besar dari perempuan.
c. Geografis.
Resiko PJK pada orang Jepang masih tetap merupakan salah satu yang paling
rendah di dunia. Akan tetapi ternyata resiko PJK yang meningkat padta orang jepang
yang melakukan imigrasi ke Hawai dan Califfornia .Hal ini menunjukkan faktor
lingkungan lebih besar pengaruhnya dari pada genetik.
d. Ras
Perbedaan resiko PJK antara ras didapatkan sangat menyolok, walaupun
bercampur baur dengan faktor geografis, sosial dan ekonomi . Di Amerika serikat
perbedaan ras perbedaan antara ras caucasia dengan non caucasia ( tidak termasuk
Negro) didapatkan resiko PJK pada non caucasia kira-kira separuhnya.

e. Diet.
Didapatkan hubungan antara kolesterol darah dengan jumlah lemak di dalam
susunan makanan sehari-hari ( diet ). Makanan orang Amerika rata-rata mengandung
lemak dan kolesterol yang tinggi sehingga kadar kolesterol cendrung tinggi.
Sedangkan orang Jepang umumnya berupa nasi dan sayur-sayuran dan ikan sehingga

orang jepang rata-rata kadar kolesterol rendah dan didapatkan resiko PJK yang lebih
rendah dari pada Amerika.
Faktor resiko kondisional berhubungan dengan peningkatan resiko PJK walaupun
efek penyebab secara independen masih belum terbukti secara meyakinkan. Faktor ini
adalah:

Kadar trigliserida serum yang tinggi

Kadar homosistein serum yang tinggi

Kadar lipoprotein yang tinggi

Faktor protrombotik

Penanda inflamasi (peradangan)


Meskipun tidak dapat melawan penuaan dan mempengaruhi garis keturunan,
Anda dapat melakukan hal berikut untuk mengurangi risiko penyakit jantung koroner:
-

Mengurangi konsumsi daging berlemak jenuh tinggi.

Memperbanyak makan buah, sayuran dan biji-bijian yang mengandung antioksidan


tinggi (Vitamin A, C dan E). Antioksidan mencegah lemak jenuh berubah menjadi
kolesterol.

Menghindari stress. Stress dapat menimbulkan ketidakseimbangan fungsi tubuh,


meningkatkan tekanan darah serta membuat Anda merokok dan makan berlebihan.

Tidak merokok dan minum kopi berlebihan.

Rajin berolah raga. Olah raga aerobik selama 30 menit setiap hari, 3-4 kali
seminggu dapat memperkuat jantung, membakar lemak dan menjaga kesimbangan
HDL dan LDL.

2.5 Pengobatan Penyakit Jantung Koroner


1. Obat modifikasi kolesterol
Dengan mengurangi jumlah kolesterol dalam darah, terutama low-density lipoprotein
(LDL) dan meningkatkan high-density lipoprotein (HDL), dapat mengurangi bahan
utama yang menumpuk pada arteri koroner. Misalnya statin, niasin, asam empedu fibrates
dan sequestrants.
2. Aspirin
Hal ini dapat mengurangi kecenderungan darah untuk membeku, yang dapat membantu
mencegah penyumbatan arteri koroner. Jika pernah mengalami serangan jantung, aspirin
dapat membantu mencegah serangan di masa depan.
3. Beta bloker
Obat-obatan ini memperlambat denyut jantung dan menurunkan tekanan darah, yang
menurunkan permintaan oksigen jantung.
4. Nitrogliserin
Nitrogliserin tablet, semprotan dan koyo dapat mengontrol nyeri dada dengan membuka
arteri coroner dan mengurangi permintaan jantung untuk darah.
5. Penghambat angiotensin-converting enzyme (ACE)
Obat-obatan ini menurunkan tekanan darah dan dapat membantu mencegah
perkembangan penyakit arteri koroner.
6. Calcium channel blocker
Obat-obat ini melemaskan otot-otot yang mengelilingi arteri koroner dan menyebabkan
pembuluh terbuka, meningkatkan aliran darah ke jantung serta dapat mengendalikan
tekanan darah tinggi.

2.6 Diet penyakit jantung koroner


Berikut ini beberapa hal harus diperhatikan dalam perawatan diet penderita jantung koroner :
1. Pembatasan kandungan kalori dalam diet perlu dilakukan lebih-lebih jika penderita
tergolong obesitas atau berat badannya melebihi berat badan ideal. Penderita penyakit
jantung koroner sebaiknya mempunyai berat badan sedikit di bawah berat badan ideal.
2. Penggunaan lemak jenuh harus dihindarkan, sedangkan lemak tak jenuh berganda
(polyunsatrated fatty acid) yang dapat menurunkan kadar kolesterol darah, dapat
diperbanyak untuk menggantikan lemak jenuh.
3. Pemakaian gula dalam diet sehari-hari hendaknya tidak berlebihan, karena konsumsi
gula yang tinggi dapat mempermudah terjadinya aterosklerosis.
4. Untuk mengurangi beban kerja jantung, porsi makanan sebaiknya kecil. Agar tubuh
mendapatkan semua zat gizi yang diperlukan dalam jumlah yang cukup, frekuensi
pemberian makanan hendaknya lebih sering.
5. Pengurangan garam perlu dilakukan apabila penderita menunjukkan tanda-tanda
kenaikan tekanan darah atau terlihat adanya edema.
6. Hindari makanan yang dapat menimbulkan gas dalam lambung seperti kol, lobak, durian,
dan sebagainya.
7. Hindari bumbu-bumbu yang dapat menimbulkan rangsangan seperti lombok, merica, dan
sebagainya hendaknya dihindarkan.
8. Penderita tidak diberi minuman berupa kopi, teh kental, atau minuman yang
mengandung soda (soft drink) dan alkohol.
9. Hindari makanan atau kue yang terlalu manis dan makanan berlemak.

BAB III
KESIMPULAN

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan yaitu:

Penyakit Arteri Koroner/penyakit jantung koroner (Coronary Artery Disease) ditandai dengan
adanya endapan lemak yang berkumpul di dalam sel yang melapisi dinding suatu arteri
koroner dan menyumbat aliran darah. Endapan lemak (ateroma atau plak) terbentuk secara
bertahap dan tersebar di percabangan besar dari kedua arteri koroner utama, yang mengelilingi
jantung dan menyediakan darah bagi jantung. Proses pembentukan ateroma ini disebut
aterosklerosis.

Penyakit ini memiliki gejala nyeri dada (angina stabil), sesak napas, serangan jantung, dan
gejala lain, terutama ketika sedang beraktifitas.

Disamping perawatan dietetik, perlu dilakukan upaya penyembuhan yang lain, terutama
mengurangi berbagai faktor risiko, seperti merokok, tekanan emosional, dan sebagainya. Juga
olah raga fisik perlu dilakukan untuk menjaga agar tidak terjadi kenaikan berat badan.

Dengan memahami bahwa penyakit kardiovaskuler (pembuluh darah jantung) merupakan


proses pengobatan seumur hidup, maka diperlukan beberapa komponen terapi seperti
pendidikan kesehatan, bimbingan tentang pola makan dan metabolisme tubuh, serta
bimbingan psikologis untuk membantu penyembuhan pasien.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.smallcrab.com/jantung/461-perawatan-dietetik-bagi-penderita-penyakitjantung-koroner
http://jantung.klikdokter.com/subpage.php?id=2&sub=72
http://medicastore.com/penyakit/11/Penyakit_Jantung_Koroner.html
library.usu.ac.id/download/fk/gizi-bahri10.pdf
http://cakmoki86.wordpress.com/2008/11/02/penyakit-jantung-koroner/

MATERI PENYULUHAN
Tentang Penyakit Jantung Koroner (PJK)

Oleh:

NAMA

: NOFRI UTOMO, AMG

NIP

: 19811109 200604 1 1012

RSUD dr. H. SOEMARNO SOSROATMODJO


KUALA KAPUAS
TAHUN 2011

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat Nya lah Makalah
tentang Penyakit Jantung Koroner ini dapat selesai tepat pada waktunya.Terimakasih kepada
seluruh pihak yang telah membantu dalam penyelesaian makalah ini.
Saya selaku penulis menyadari makalah ini terdapat banyak sekali kekurangan dan masih
jauh dari sempurna, untuk itu kritik dan saran sangat saya harapkan. Semoga tugas ini dapat
memberikan manfaat dan pengetahuan bagi kita semua. Atas perhatiannya saya ucapkan terima
kasih.
Kuala Kapuas, April 2011

Penulis

Nofrio Utomo, AMG

DAFTAR ISI
Halaman
Kata Pengantar ........................................................................................................

Daftar Isi...................................................................................................................

ii

BAB I PENDAHULUAN ........

1.1 Latar Belakang ................................................................................................

1.2 Tujuan .............................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN .

2.1 Definisi Penyakit Jantung Koroner....

2.2 Gejala/Tanda Penyakit Jantung Koroner.........................................................

2.3 Etiologi Dan Patofisiologi Penyakit Jantung Koroner.....................................

2.4 Faktor Resiko Dan Pencegahan Penyakit Jantung Koroner............................


2.5 Pengobatan Penyakit Jantung Koroner.

3
7

2.6Diet Penyakit Jantung Koroner.........................................................................

BAB III KESIMPULAN


DAFTAR PUSTAKA

ii