Anda di halaman 1dari 6

A.

Pengertian Pengambilan Keputusan


Keputusan adalah hasil pemecahan masalah yang dihadapi dengan tegas. Hal
ini berkaitan dengan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tentang apa yang harus
dilakukan dan mengenai unsur-unsur perencanaan. Dapat juga dikatakan bahwa
keputusan itu sesungguhnya merupakan hasil proses pemikiran yang berupa
pemilihan satu diantara beberapa alternatif yang dapat digunakan untuk
memecahkan masalah yang dihadapinya.
Keputusan itu sendiri merupakan unsur kegiatan yang sangat penting. Jiwa
kepemimpinan seseorang itu dapat diketahui dari kemampuan mengatasi masalah
dan mengambil keputusan yang tepat. Keputusan yang tepat adalah keputusan
yang berbobot dan dapat diterima bawahan. Ini biasanya merupakan
keseimbangan antara disiplin yang harus ditegakkan dan sikap manusiawi
terhadap bawahan. Keputusan yang demikian ini juga dinamakan keputusan yang
mendasarkan diri pada relasi sesama.
Kemudian terdapat definisi menurut para ahli, antara lain :
- Menurut George R. Terry :
Pengambilan keputusan adalah pemilihan alternatif perilaku (kelakuan)
tertentu dari dua atau lebih alternatif yang ada.
- Menurut Sondang P. Siagian :
Pengambilan keputusan adalah suatu pendekatan yang sistematis
terhadap hakikat alternatif yang dihadapi dan mengambil tindakan
yang menurut perhitungan merupakan tindakan yang paling cepat.
- Menurut James A. F. Stoner :
Pengambilan keputusan adalah proses yang digunakan untuk memilih
suatu tindakan sebagai cara pemecahan masalah.
Dari definisi pengambilan keputusan diatas maka dapat ditarik kesimpulan
bahwa keputusan itu diambil dengan sengaja, tidak secara kebetulan, dan tidak
boleh sembarangan. Pengambilan keputusan itu sendiri suatu cara yang digunakan
untuk memberikan suatu pendapat yang dapat menyelesaikan suatu masalah
dengan cara / teknik tertentu agar dapat lebih diterima oleh semua pihak.
Masalahnya telebih dahulu harus diketahui dan dirumuskan dengan jelas,
sedangkan pemecahannya harus didasarkan pemilihan alternatif terbaik dari
alternatif yang ada.

B. Etika Pengambilan Keputusan


Seorang pemimpin dalam mengambil keputusan dihadapkan pada dilema etika
dan moral. Keputusan yang diambil pemimpin tentunya akan menghasilkan
dampak bagi orang lain. Idealnya, seorang pemimpin mempunyai integritas yang
menjunjung tinggi nilai moral dan etika. Sehingga, keputusan yang diambilnya
adalah mengacu tidak hanya pada kepentingannya sendiri, melainkan juga
kepentingan orang banyak termasuk lingkungannya. Pengambilan keputusan
dilakukan tanpa mengacu pada nilai-nilai etika dan moral. Oleh karena itu, hasilnya
adalah kehancuran.
Maka, ada baiknya sebelum Anda mengambil keputusa mengacu pada prinsipprinsip berikut ini:
1. Autonomy
Isu ini berkaitan dengan apakah keputusan yang diambil melakukan eksploitasi
terhadap orang lain dan mempengaruhi kebebasan mereka. Setiap keputusan
yang diambil tentunya akan mempengaruhi banyak orang. Oleh karena itu, kita
perlu mempertimbangkan faktor ini ke dalam setiap proses pengambilan
keputusan. Misalnya keputusan untuk merekrut pekerja dengan biaya murah.
Seringkali perusahaan mengeksploitasi buruh dengan biaya semurah mungkin
padahal sesungguhnya upah tersebut tidak layak untuk hidup.
2. Non-malfeasance
Di kepemerintahan, nyaris setiap peraturan tentunya akan menguntungkan bagi
satu pihak sementara itu mencederai bagi pihak lain. Begitu pula halnya dengan
keputusan bisnis pada umumnya, dimana tentunya menguntungkan bagi
beberapa pihak namun tidak bagi pihak lain. Misalnya kasus yang belakangan
menghangat yaitu pemerintah dengan UU ITE (Undang-Undang Informasi dan
Transaksi Elektronik) yang baru disahkan dan ditentang oleh banyak pihak.
Salah satunya implikasi dari UU tersebut adalah pemblokiran situs porno.
Meskipun usaha pemerintah baik, namun banyak pihak yang menentangnya.
3. Beneficence
Manfaat yang diambil melalui keputusan harus dapat menjadi solusi bagi
masalah dan merupakan solusi terbaik yang bisa diambil.
4. Justice
Proses pengambilan keputusan mempertimbangkan faktor keadilan, dan
termasuk implementasinya. Di dunia ini memang sulit untuk menciptakan
keadilan yang sempurnam namun tentunya kita selalu berusaha untuk
menciptakan keadilan yang ideal dimana memperlakukan tiap orang dengan
sejajar. Misalnya dalam keputusan reward, Astra Internasional mempunyai 2
filosofi dasar. Pertama adalah fair secara internal, dimana setiap orang dengan
dengan golongan yang sama dan prestasi yang sama maka pendapatannya juga
sama. Keputusan ini mencerminkan keadilan di dalam perusahaan itu sendiri.
Sementara itu, filosofi lainnya adalah kompetitif secara eksternal, atau gaji
yang bersaing dalam industri.
5. Fidelity
Fidelity berkaitan dengan kesesuaian keputusan dengan definisi peran yang kita
mainkan. Seringkali ini melibatkan looking at the bigger picture atau melihat
2

secara keseluruhan dan memahami peran Anda dengan baik. Misalnya


keputusan Chairman Federal Reserve, Ben S. Bernanke untuk menyelamatkan
Bear Stearns dengan cara menyokong dana bagi akuisisi JPMorgan terhadap
Bear Stearns senilai $30 miliar dan dipertanyakan oleh banyak pihak. Namun,
Bernanke berpendapat bahwa ia melakukannya demi mencegah kekacauan
finansial yang akan dialami pasar jika Bear Stearns benar-benar bangkrut.
6. Ada beberapa ciri-ciri dalam pengambilan keputusan yang etis
a)
Pertimbangan tentang apa yang benar dan apa yang salah.
b)
Sering menyangkut pilihan yang sukar.
c)
Tidak mungkin dielakkan.
d)
Dipengaruhi oleh norma, situasi, iman, tabiat dan lingkungan sosial.
C. Kriteria Pengambilan Keputusan Yang Etis
Pengambilan keputusan semata-mata bukan karena kepentingan pribadi dari
seorang si pengambil keputusannnya. Beberapa hal kriteria dalam pengambilan
keputusan yang etis diantaranya adalah:
Pendekatan bermanfaat (utilitarian approach), yang dudukung oleh filsafat
abad kesembilan belas ,pendekatan bermanfaat itu sendiri adalah konsep
tentang etika bahwa prilaku moral menghasilkan kebaikan terbesar bagi
jumlah terbesar.
Pendekatan individualisme adalah konsep tentang etika bahwa suatu
tindakan dianggap pantas ketika tindakan tersebut mengusung kepentingan
terbaik jangka panjang seorang indivudu.
Konsep tentang etika bahwa keputusan yang dengan sangat baik menjaga
hak-hak yang harus dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan.
- hak persetujuan bebas. Individu akan diperlakukan hanya jika individu
tersebut secara sadar dan tidak terpaksa setuju untuk diperlakukan.
- hak atas privasi. Individu dapat memilih untuk melakukan apa yang ia
inginkan di luar pekerjaanya.
- hak kebebasan hati nurani. Individu dapat menahan diri dari
memberikan perintah yang melanggar moral dan norma agamanya.
- hak untuk bebas berpendapat. Individu dapat secara benar mengkritik
etika atau legalitas tindakan yang dilakukan orang lain.
- hak atas proses hak. Individu berhak untuk berbicara tanpa berat
sebelah dan berhak atas perlakuan yang adil.
- hak atas hidup dan keamanan. Individu berhak untuk hidup tanpa
bahaya dan ancaman terhadap kesehatan dan keamananya.
D. Pilihan-pilihan Etis Seorang Manajer
1. Tingkat prekonvesional mematuhi peraturan untuk menghindari hukuman.
Bertindak dalam kepentingannya sendiri.
2. Tingkat konvensional menghidupkan pengharapan orang lain. Memenuhi
kewajiban sistem sosial. Menjujnjung hukum.
3. Tingkat poskonvensional mengikuti prinsip keadilan dan hak yang dipilih
sendiri. Mengetahui bahwa orang-orang menganut nilai-nilai yang berbeda dan

mencari solusi kreatif untuk mengatasi dilema etika. Menyeimbangkan


kepentingan diri dan kepentingan orang banyak.
E. Teori Pengambilan Keputusan Dalam Hadapi Etik/Moral
a) Teori Utilitariansme (tindakan dimaksudkan untuk memberikan
kebahagiaan atau kepuasan yang maksimal);
b) Teori Deontologi (tindakan berlaku umum & wajib dilakukan dalam situasi
normal karena menghargai: Norma yang berlaku, Misal kewajiban
melakukan pelayanan prima kepada semua orang secara obyektif)
c) Teori Hedonisme (berdasarkan alasan kepuasan Yang ditimbulkannya):
mencari kesenangan, menghindari ketidaksenangan;
d) Teori Eudemonisme (tujuan akhir untuk kebahagiaan)
F. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan yang etis
1) Tahap perkembangan moral :
Tahap ini merupakan suatu tahap penilaian (assessment) dari
kapasitas seseorang untuk menimbang nimbang apakah secara moral benar,
makin tinggi perkembangan moral seorang berarti makin kurang
ketergantungannya pada pengaruh- pengaruh luar sehingga ia akan makin
cenderung berperilaku etis.
Sebagai misal, kebanyakan orang dewasa berada dalam tingkat
menengah dari perkembangan moral, mereka sangat dipengaruhi oleh rekan
sekerja dan akan mengikuti aturan dan prosedur suatu organisasi. Individuindividu yang telah maju
Ketahap-tahap yang lebih tinggi iu menaruh nilai yang bertambah
pada hak-hak orang lain, tak peduli akan pendapat mayoritas, dan
kemungkinan besar menantang praktik-praktik organisasi yang mereka
yakini secara pribadi sebagai sesuatu hal yang keliru.
2) Lingkungan Organisasi
Dalam lingkungan organisasional merujuk pada presepsi karyawan
mengenai pengharapan (ekspektasi) organisaisonal. Apakah organisasi itu
mendorong dan mendukung perilaku etis dengan memberi ganjaran atau
menghalangi perilaku etis yang tertulis, perilaku moral yang tinggi dari para
seniornya, pengharapan yang realistis akan kinerja, penilaian kinerja
sebagai dasar promosi bagi individu-individu, dan hukuman bagi individuindividu yang bertindak tak etis merupakan suatu contoh nyata dari kondoso
lingkungan organisasional sehingga kemungkinan besar dapat menumbuh
kembangkan pengambilan keputusan yang sangat etis
3) Tempat kedudukan kendali
Tempat kedudukan kendali tidak lepas dengan struktur organisasi, pada
umumnya individu-individu yang memiliki moral kuat akan jauh lebih kecil
kemungkinannya untuk mengambil keputusan yang tidak etis, namun jika
mereka dikendalai oleh lingkungan organisasi sebagi tempat kedudukannya
yang sedikit banyak tidak menyukai pengambilan keputusan etis, ada
kemungkinan individu-individu yang telah mempunyai moral yang kuatpun
dapat tercemari oleh suatu lingkungan organisasi sebagai tempat
4

kedudukannya yang mengizinkan


pengambil keputusan tak etis.

atau

mendorong

praktik-praktik

G. Pedoman Pengambilan Keputusan


1. P.E.A.C.E
P (Problem) yaitu mengidentifikasi dan merinci seteliti mungkin masalahmasalah yang ada dan dibutuhkan ketenangan agar seluruh indra kita lebih
reseptif dan peka.
E (Emotion) yaitu mengambil keputusan dengan emosi yang tenang agar dapat
membuat penilaian dan pilihan secara lebih bebas dan objektif
A (Analysis) yaitu permasalahan dipertanyakan satu persatu tentang
penyebabnya, kapan masalah muncul, siapa yang terkait, bentuk situasi, alasan
masalah muncul, akibat masalah tersebut, kemungkinan terbaik dalam
menanganinya dan cara mengatasi dampak tersebut/
C (Contemplation) yaitu usaha mental dalam melakukan identifikasi masalah
menganalisanya, mencari cara mengatasinya, melaksanakan keputusan, dan
menerima hasil.
E (Equilibrium) yaitu setelah satu keputusan dipilih kita mengalami
keseimbangan batin (tenang, damai) sehingga kita boleh menindaklanjutinya.
2. E.T.H.I.C.S
E (Explor) yaitu mengeksplorasi kemungkinan pilihan, mempertimbangkan
pilihan tersebut, agar orang lain tidak mengeksploitasi situasi
T (Truth) yaitu mengutamakan kebenaran, menyingkirkan keinginan untuk
mencari keuntugan
H (Honor) yaitu mempertimbangkan keputusan yang akan diambil, apakah
merupakan bentuk cuci tangan atau menghindari tanggung jawab.
I (Identity) yaitu pengambilan keputusan, memiliki pengaruh langsung atau
tidak langsung kepada perusahaan
C (Conscience) yaitu menguji dengan hati nurani
S (Stakeholder) yaitu ujian yang muncul jika hati nurani tidak setuju dan harus
mempertimbangkan pemangku kepentingan.
H. LANGKAH-LANGKAH PENGAMBILAN KEPUTUSAN YANG ETIS
1. Menentukan fakta-fakta
2. Mengidentifikasi para pemegang kepentingan dan mempertimbangkan situasisituasi dari sudut pandang mereka
3. Mempertimbangkan alternatif-alternatif yang tersedia juga disebut dengan
imajinasi moral
4. Mempertimbangkan bagaimana sebuah keputusan dapat memengaruhi para
pemegang kepentingan, membandingkan dan mempertimbangkan alternatifalternatif berdasarkan:
5. Konsekuensi-konsekuensi
6. Kewajiban-kewajiban, hak-hak, prinsip-prinsip
7. Dampak bagi integritas dan karakter pribadi
4. Membuat sebuah keputusan
5. Memantau hasil

Langkah pertama dalam pengambilan keputusan yang bertanggung jawab


secara etis adalah menentukan fakta-fakta dalam situasi tersebut, membedakan faktafakta dari opini belaka, adalah hal yang sangat penting. Perbedaan persepsi dalam
bagaimana seseorang mengalami dan memahami situasi dapat menyebabkan banyak
perbedaan etis. Sebuah penilaian etis yang dibuat berdasarkan penentuan yang cermat
atas fakta-fakta yang ada merupakan sebuah penilaian etis yang lebih masuk akal
daripada penilaian yang dibuat tanpa fakta. Seseorang yang bertindak sesuai dengan
pertimbangan yang cermat akan fakta telah bertindak dalam cara yang lebih
bertanggung jawab secara etis daripada orang yang bertindak tanpa pertimbangan
yang mendalam.
Langkah kedua dalam pengambilan keputusan yang etis yang bertanggung
jawab mensyaratkan kemampuan untuk mengenali sebuah keputusan atau
permasalahn sebagai sebuah keputusan etis atau permasalahan etis.
Langkah ketiga melibatkan satu dari elemen vitalnya. Kita diminta untuk
mengidentifikasi dan mempertimbangkan semua pihak yang dipengaruhi oleh sebuah
keputusan, orang-orang ini biasa disebut dengan para pemangku kepentingan
(stakeholder).
Langkah selanjutnya dalam proses pengambilan keputusan adalah
membandingkan dan mempertimbangkan alternatif-alternatif, membuat suatu
spreadsheet mental yang mengevaluasi setiap dampak tiap alternatif yang telah
dipikirkan terhadap masing-masing pemegang kepentingan yang telah identifikasi.
Salah satu cara yang paling mudah adalah menempatkan diri terhadap posisi orang
lain. Sebuah elemen penting dalam evaluasi ini adalah pertimbangan cara untuk
mengurangi, meminimalisasi atau mengganti kensekuensi kerugian yang mungkin
terjadi atau meningkatkan dan memajukan konsekuensi-konsekuensi yang
mendatangkan manfaat. Selain itu juga perlu mempertimbangkan kewajiban, hak-hak
dan prinsip-prinsip, serta dampak bagi integritas dan karakter pribadi.
Langkah kelima adalah pengambilan keputusan yang diakhiri dengan evaluasi
yang merupakan langkah terakhir dalam proses pengambilan keputusan sebagai
sarana untuk menilai apakah keputusan kita sudah berdampaka baik atau malah tidak
sesuai dengan apa yang kita harapkan.