Anda di halaman 1dari 118

Variasi Komposisi Campuran Beton pada SNI 03-2834-2000

NO

KUAT BETON RENCANA

31,2 Mpa (K350) W/C=0,48

28,4 Mpa (K325) W/C=0,49

26,4 Mpa (K300) W/C=0,52

24 Mpa (K275) W/C=0,53

21,7 Mpa (K250) W/C=0,56

19,3 Mpa (K225) W/C=0,58

16,9 Mpa (K200) W/C=0,61

14,5 Mpa (K175) W/C=0,66

12,2 Mpa (K150) W/C=0,72

10

9,8 Mpa (K125) W/C=0,78

11

7,4 Mpa (K100) W/C=0,87

SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN
PASIR
KERIKIL
AIR
SEMEN

BAHAN
448 Kg
667 Kg
1000 Kg
215 Liter
439 Kg
670 Kg
1006 Kg
215 Liter
413 Kg
681 Kg
1021 Kg
215 Liter
406 Kg
684 Kg
1026 Kg
215 Liter
406 Kg
684 Kg
1026 Kg
215 Liter
371 Kg
689 Kg
1047 Kg
215 Liter
352 Kg
731 Kg
1031 Kg
215 Liter
326 Kg
760 Kg
1029 Kg
215 Liter
299 Kg
799 Kg
1017 Kg
215 Liter
276 Kg
828 Kg
1012 Kg
215 Liter
230 Kg

KOMPOSISI CAMPURAN BETO


BERAT JENIS
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150
1400
1350
1000
3150

11

7,4 Mpa (K100) W/C=0,87

PASIR
KERIKIL
AIR

893 Kg
1027 Kg
200 Liter

1400
1350
1000

pada SNI 03-2834-2000

OMPOSISI CAMPURAN BETON


BERAT JENIS
VOLUME
Kg/m3
14222222 m3
Kg/m3
47642857 m3
Kg/m3
74074074 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
13936508 m3
Kg/m3
47857143 m3
Kg/m3
74518519 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
0.13111111 m3
Kg/m3
48642857 m3
Kg/m3
0.7562963 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
12888889 m3
Kg/m3
48857143 m3
Kg/m3
0.76 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
12888889 m3
Kg/m3
48857143 m3
Kg/m3
0.76 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
0.11777778 m3
Kg/m3
49214286 m3
Kg/m3
77555556 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
0.11174603 m3
Kg/m3
52214286 m3
Kg/m3
0.7637037 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
10349206 m3
Kg/m3
54285714 m3
Kg/m3
76222222 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
09492063 m3
Kg/m3
57071429 m3
Kg/m3
75333333 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
08761905 m3
Kg/m3
59142857 m3
Kg/m3
74962963 m3
Kg/m3
0.215 m3
Kg/m3
.07301587 m3

PERB. VOL
1
3,350
5,208
1,512
1
3,365
5,240
1,512
1
3,420
5,318
1,512
1
3,435
5,344
1,512
1
3,435
5,344
1,512
1
3,460
5,453
1,512
1
3,671
5,370
1,512
1
3,817
5,359
1,512
1

1,512
1

1,512
1

Kg/m3
Kg/m3
Kg/m3

63785714
76074074
0.200

m3
m3
m3

4,485
5,349
1,406

Palungan campuran beton K

Konversi Campuran Material


Takaran yang akan digunakan untuk menakar material adalah:
- Box papan untuk menakar pasir dan split ke dalam mixer memiliki dimensi panjang x
- Ember plastik untuk menakar air memiliki dimensi diameter atas, diameter bawah, tin
Volume ember plastik adalah ((LAtas+LBawah):2) x Tinggi = (415,26+200,96):2 x 1
Massa material
Pasir
Kerikil
Air

dalam 1 box papan adalah:


=
33.5 kg
=
35.5 kg
=
5.237 ltr

Ukuran Box
Panjang
Lebar
Tinggi

=
=
=

53
35
20

cm
cm
cm

Ukuran Ember
Dia. Atas
Dia. Bawah
Tinggi

=
=
=

23
16
17

cm
cm
cm

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 9,8 MPa (K 125), slump


Bahan
Semen
276 kg
50 =
5.52 kg
5.52 kg
Pasir
828 kg
5.52 =
150 kg
33.50 kg
Kerikil
1012 kg
5.52 = 183.3 kg
35.50 kg
Air
215 liter
5.52 = 38.95 ltr
5.24 ltr

(12 2) cm, w/c = 0,


=
=
=
=

1.0 zak
4.5 box
5.2 box
7.4 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 12,2 MPa (K 150), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
299 kg
50 =
5.98 kg
5.98 kg = 1.0 zak
Pasir
799 kg
5.98 = 133.6 kg
33.50 kg = 4.0 box
Kerikil
1017 kg
5.98 = 170.1 kg
35.50 kg = 4.8 box
Air
215 liter
5.98 = 35.95 ltr
5.24 ltr = 6.9 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 14,5 MPa (K 175), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
326 kg
50 =
6.52 kg
6.52 kg = 1.0 zak
Pasir
760 kg
6.52 = 116.6 kg
33.50 kg = 3.5 box
Kerikil
1029 kg
6.52 = 157.8 kg
35.50 kg = 4.4 box
Air
215 liter
6.52 = 32.98 ltr
5.24 ltr = 6.3 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 16,9 MPa (K 200), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
352 kg
50 =
7.04 kg
7.04 kg = 1.0 zak
Pasir
731 kg
7.04 = 103.8 kg
33.50 kg = 3.1 box
Kerikil
1031 kg
7.04 = 146.4 kg
35.50 kg = 4.1 box
Air
215 liter
7.04 = 30.54 ltr
5.24 ltr = 5.8 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 19,3 MPa (K 225), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
371 kg
50 =
7.42 kg
7.42 kg = 1.0 zak
Pasir
698 kg
7.42 = 94.07 kg
33.50 kg = 2.8 box
Kerikil
1047 kg
7.42 = 141.1 kg
35.50 kg = 4.0 box
Air
215 liter
7.42 = 28.98 ltr
5.24 ltr = 5.5 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 21,7 MPa (K 250), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
384 kg
50 =
7.68 kg
7.68 kg = 1.0 zak
Pasir
692 kg
7.68 =
90.1 kg
33.50 kg = 2.7 box
Kerikil
1039 kg
7.68 = 135.3 kg
35.50 kg = 3.8 box
Air
215 liter
7.68 = 27.99 ltr
5.24 ltr = 5.3 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 24,0 MPa (K 275), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
406 kg
50 =
8.12 kg
8.12 kg = 1.0 zak
Pasir
684 kg
8.12 = 84.24 kg
33.50 kg = 2.5 box
Kerikil
1026 kg
8.12 = 126.4 kg
35.50 kg = 3.6 box
Air
215 liter
8.12 = 26.48 ltr
5.24 ltr = 5.1 ember

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 26,4 MPa (K 300), slump (12 2) cm, w/c = 0
Semen
413 kg
50 =
8.26 kg
8.26 kg = 1.0 zak
Pasir
681 kg
8.26 = 82.45 kg
33.50 kg = 2.5 box
Kerikil
1021 kg
8.26 = 123.6 kg
35.50 kg = 3.5 box
Air
215 liter
8.26 = 26.03 ltr
5.24 ltr = 5.0 ember
Membuat 1 m beton mutu f 'c = 28,8 Mpa ( K325 ), Slump
Semen
439 kg
50 =
8.78 kg
8.78 kg =
Pasir
670 kg
8.78 = 76.31 kg
33.50 kg =
Kerikil
1006 kg
8.78 = 114.6 kg
35.50 kg =
Air
215 liter
8.78 = 24.49 ltr
5.24 ltr =

( 12 2 ) cm, w/c
1.0 zak
2.3 box
3.2 box
4.7 ember

Membuat 1 m beton mutu f 'c = 31,2 Mpa ( K350 ), Slump


Semen
448 kg
50 =
8.96 kg
8.96 kg =
Pasir
667 kg
8.96 = 74.44 kg
33.50 kg =
Kerikil
1000 kg
8.96 = 111.6 kg
35.50 kg =
Air
215 liter
8.96 =
24 ltr
5.24 ltr =

( 12 2 ) cm, w/c
1.0 zak
2.2 box
3.1 box
4.6 ember

BERAT JENIS Kg/m3


Semen (kg)
3150
Pasir (kg)
1400
Kerikil (kg)
1350
Air (liter)
1000
Bukling factor pasir = 20 %

Perbandingan bahan tersebut dapat menghasilkan mutu beton mendekati rencana K se


Sumber: SNI ( standart nasional Indonesia )

dimensi panjang x lebar x tinggi = 53 cm x 35 cm x 20 cm.


diameter bawah, tinggi = 23 cm, 16 cm, 17 cm.
5,26+200,96):2 x 17 = 52,37 cm3 = 5,237 liter.

2) cm, w/c = 0,78

ember

2 2) cm, w/c = 0,72

ember

2 2) cm, w/c = 0,66

ember

2 2) cm, w/c = 0,61

ember

2 2) cm, w/c = 0,58

ember

2 2) cm, w/c = 0,56

ember

2 2) cm, w/c = 0,53

ember

2 2) cm, w/c = 0,52

ember
12 2 ) cm, w/c = 0.49

ember
12 2 ) cm, w/c = 0.48

ember

dekati rencana K sekian menyesuaikan kondisi bahan tenaga dimana beton dibuat.

METODE PERHITUNGAN CAMPURAN BETON JOB MIX FORMULA

Berdasarkan data hasil pengujian Mix Design Beton mutu K-250 dan K-200 oleh Laboratoriu
I.
Beton Mutu K-250
Komposisi campuran per m3 beton:
Semen : 390 kg
Pasir
: 910,58 kg
Split
: 799,42 kg
Air
: 225 liter

Massa material dalam 1 box papan adalah:


Pasir :
33.5 kg
Split :
35.5 kg

Pencampuran beton di dalam mixer menggunakan 1 zak semen dengan massa 50 kg/zak. F
Berdasarkan faktor pembagi maka diketahui komposisi campuran dalam mixer adalah seba
Semen : 50 kg
Pasir
: 116,74 kg
Split
: 102,49 kg
Air
: 28,84 liter

Konversi Campuran Material


Takaran yang akan digunakan untuk menakar material adalah:
o Box papan untuk menakar pasir dan split ke dalam mixer memiliki dimensi panjang x le
o Ember plastik untuk menakar air memiliki dimensi diameter atas, diameter bawah, tingg
Massa material dalam 1 box papan adalah:
Pasir
: 33,5 kg
Split
: 35,5 kg
Maka dalam satu kali pencampuran di dalam mixer untuk beton mutu
*
Semen : 1 zak
390
50
*
Pasir
: 3,48 box 3,5 box
910.58
7.8
*
Split
: 2,88 box 3 box
799.42
7.8
*
Air
: 5.5 ember
225
7.8

K-250 digunakan form


7.8
116.7
102.5
28.8

II.
Beton Mutu K-200
Komposisi campuran per m3 beton:
Semen : 336,12 kg
Pasir
: 976,75 kg
Split
: 840,46 kg
Air
: 201,67 liter

Pencampuran beton di dalam mixer menggunakan 1 zak semen dengan massa 50 kg/zak. F
Berdasarkan faktor pembagi maka diketahui komposisi campuran dalam mixer adalah seba
Semen : 50 kg
336.12
50
6.7224
Pasir
: 145,35 kg
976.75
6.7224 145.2978
Split
: 125 kg
840.46
6.7224 125.0238

Air

: 30 liter

Konversi Campuran Material


Takaran yang akan digunakan untuk menakar material adalah:
o Box papan untuk menakar pasir dan split ke dalam mixer memiliki dimensi panjang x le
o Ember plastik untuk menakar air memiliki dimensi diameter atas, diameter bawah, tingg
Massa material dalam 1 box papan adalah:
Pasir
: 33,5 kg
Split
: 35,5 kg

Maka dalam satu kali pencampuran di dalam mixer untuk beton mutu K-200 digunakan form
*
Semen : 1 zak
*
Pasir
: 4,33 box 4 box
4.338806
*
Split
: 3,52 box 3,5 box
*
Air
: 6 ember
Takaran Beton
Panjang
Lebar
Tinggi

Mutu K-200
=
53
=
35
=
20

cm
cm
cm

Takaran Beton
Panjang
Lebar
Tinggi

Mutu K-200
=
0.5
=
0.3
=
0.2

m
m
m
1

n K-200 oleh Laboratorium Teknik Sipil Politeknik Negeri Medan, tanggal 27 Pebruari 2007 adalah sebagai beriku

papan adalah:
27.18149

ngan massa 50 kg/zak. Faktor pembagi campuran adalah 390 : 50 = 7,80


dalam mixer adalah sebagai berikut:

iki dimensi panjang x lebar x tinggi = 50 cm x 30 cm x 20 cm.


s, diameter bawah, tinggi = 23 cm, 16 cm, 17 cm. Volume ember plastik adalah ((LAtas+LBawah):2) x Tinggi =

utu K-250 digunakan formula sebagai berikut:


33.5
35.5
5.237

3.48
2.89
5.51

ngan massa 50 kg/zak. Faktor pembagi campuran adalah 336,12 : 50 = 6,72


dalam mixer adalah sebagai berikut:

iki dimensi panjang x lebar x tinggi = 53 cm x 35 cm x 20 cm.


s, diameter bawah, tinggi = 23 cm, 16 cm, 17 cm. Volume ember plastik adalah ((LAtas+LBawah):2) x Tinggi =

utu K-200 digunakan formula sebagai berikut:

07 adalah sebagai berikut:

s+LBawah):2) x Tinggi = (415,26+200,96):2 x 17 = 5.237 cm3 = 5,237 liter.

s+LBawah):2) x Tinggi = (415,26+200,96):2 x 17 = 5.237 cm3 = 5,237 liter.

BERAT JENIS Kg/m3

3150

1400

1350

Mutu Beton

Semen (kg)

Pasir (kg)

Kerikil (kg)

7.4 MPa (K 100)


VOLUME

247
0.078
50.00
4.940

869
0.621
33.50
175.911
5.251

999
0.740
35.50
202.227
5.697

9.8 MPa (K 125)


VOLUME

276
0.088

828
0.591

1012
0.750

12.2 MPa (K 150)


VOLUME

299
0.095
50.00
5.980

799
0.571
33.50
133.612
3.988

1017
0.753
35.50
170.067
4.791

14.5 MPa (K 175)


VOLUME

326
0.103

760
0.543

1029
0.762

16.9 MPa (K 200)


VOLUME

352
0.112

731
0.522

1031
0.764

19.3 MPa (K 225)


VOLUME

371
0.118

698
0.499

1047
0.776

21.7 MPa (K 250)


VOLUME

384
0.122

692
0.494

1039
0.770

24.0 MPa (K 275)


VOLUME

406
0.129

684
0.489

1026
0.760

26.4 MPa (K 300)


VOLUME

413
0.131

681
0.486

1021
0.756

28.8 MPa (K 325)


VOLUME

439
0.139

670
0.479

1006
0.745

31.2 MPa (K 350)


VOLUME

448
0.142

667
0.476

1000
0.741

Massa material dalam 1 box papan adalah:


Pasir
: 33,5 kg
Split
: 35,5 kg

16.9 MPa (K 200)


Box
P (cm)

L (cm)

T (cm)

53

Dia. Atas (cm)


23

35
Ember
Dia. Bawah (cm)
16

20

T (cm)
17

Palungan
Semen (kg)
Pasir (kg)
Kerikil (kg)
Air (liter)

1
4.33
3.52
6

Zak
Box
Box
Ember

1000
Air (liter)
215
0.215
5.24
43.522
8.311

w/c ratio
0.87

215
0.215

0.78

215
0.215
5.24
35.953
6.865

0.72

215
0.215

0.66

215
0.215

0.61

215
0.215

0.58

215
0.215

0.56

215
0.215

0.53

215
0.215

0.52

215
0.215

0.49

215
0.215

0.48

Perbandingan campuran beton K


Berikut ini perbandingan bahan dan tenaga untuk membuat beton dengan mutu K sekian
Membuat 1 m3 beton mutu fc = 7,4 MPa (K 100), slump (12 2) cm, w/c = 0,87
Bahan
Portland cement 247,000 kg
=
50 Kg/
1.00 zak
PB 869 kg
= 1.400 kg/ 1,023 m3
KR (maksimum 30 mm) 999 kg
= 1.350 kg/ 1,392 m3
Air 215 Liter
= 1000 Kg/
0.215 liter
Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor 0,083 OH
Membuat 1 m3 beton mutu fc = 9,8 MPa (K 125), slump (12 2) cm, w/c = 0,78
Bahan
Portland Cement 276,000 kg
PB 828 kg
kerikil (maksimum 30 mm) kg 1012 KR
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor 0,083 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 12,2 MPa (K 150), slump (12 2) cm, w/c = 0,72
Bahan
Portland cement 299,000 kg
PB 799 kg
Kerikil (maksimum 30 mm) 1017 kg
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor 0,083 OH

Membuat 1 m3 lantai kerja beton mutu fc = 7,4 MPa (K 100), slump (3-6) cm, w/
Bahan

Portlland cement 230,000 kg


PB 893 kg
Bahan KR (maksimum 30 mm) 1027 kg
Air 200 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 1,200 OH
Tukang batu OH 0,200 OH
Kepala tukang 0,020 OH
Mandor 0,060 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 14,5 MPa (K 175), slump (12 2) cm, w/c = 0,66
Kebutuhan Satuan Indeks
Bahan
Portland cement 326,000 kg
=
326 kg
50
6.52
PB 760 kg
=
760 kg
116.56
KR (maksimum 30 mm) 1029 kg
= 1029 kg
157.82
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja OH 1,650 OH
Tukang batu OH 0,275 OH
Kepala tukang OH 0,028 OH
Mandor OH 0,083 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 16,9 MPa (K 200), slump (12 2) cm, w/c = 0,61
Kebutuhan Satuan Indeks
Bahan
Portland cement 352,000 kg
=
PB 731 kg
=
KR (maksimum 30 mm) 1031 kg
=
Air 215 Liter
=
Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor 0,083 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 19,3 MPa (K 225), slump (12 2) cm, w/c = 0,58
Kebutuhan Satuan Indeks
Bahan
Portland cement 371,000 kg
PB 698 kg
KR (maksimum 30 mm) 1047 kg

Air 215 Liter


Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor o,028 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 21,7 MPa (K 250), slump (12 2) cm, w/c = 0,56
Bahan
Portland cement 384,000 kg
PB 692 kg
KR (maksimum 30 mm) 1039 kg
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor 0,083 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 24,0 MPa (K 275), slump (12 2) cm, w/c = 0,53
Bahan
Portland cement 406,000 kg
PB 684 kg
Bahan KR (maksimum 30 mm) 1026 kg
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 1,650 OH
Tukang batu 0,275 OH
Kepala tukang 0,028 OH
Mandor 0,083 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 26,4 MPa (K 300), slump (12 2) cm, w/c = 0,52
Bahan
Portland cement 413,000 kg
PB 681 kg
Bahan KR (maksimum 30 mm) 1021 kg
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja OH 1,650 OH
Tukang batu OH 0,275 OH
Kepala tukang OH 0,028 OH

Mandor OH 0,083 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 28,8 MPa (K 325), slump (12 2) cm, w/c = 0,49
Bahan
Portland cement 439,000 kg
PB 670 kg
Bahan KR (maksimum 30 mm) 1006 kg
water 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 2,100 OH
Tukang batu 0,350 OH
Kepala tukang 0,035 OH
Mandor 0,105 OH

Membuat 1 m3 beton mutu fc = 31,2 MPa (K 350), slump (12 2) cm, w/c = 0,48
Bahan
Portland cement 448,000 kg
PB 667 kg
KR (maksimum 30 mm) 1000 kg
Air 215 Liter
Tenaga kerja
Pekerja 2,100 OH
Tukang batu 0,350 OH
Kepala tukang 0,035 OH
Mandor 0,105 OH

Bobot isi pasir = 1.400 kg/m3, Bobot isi kerikil = 1.350 kg/m3, Bukling factor pasir = 20 %
Perbandingan bahan tersebut dapat menghasilkan mutu beton mendekati rencana K sekia
Sumber: SNI ( standart nasional Indonesia )

gan mutu K sekian

2) cm, w/c = 0,87

2) cm, w/c = 0,78

2) cm, w/c = 0,72

slump (3-6) cm, w/c = 0,87

2) cm, w/c = 0,66

kg
kg
kg

2) cm, w/c = 0,61

2) cm, w/c = 0,58

Massa material dalam 1 box papan adalah:


1.0 zak
33.5
3.5 box
35.5
4.4 box

2) cm, w/c = 0,56

2) cm, w/c = 0,53

2) cm, w/c = 0,52

2) cm, w/c = 0,49

2) cm, w/c = 0,48

ng factor pasir = 20 %
kati rencana K sekian menyesuaikan kondisi bahan tenaga dimana beton dibuat.

SITE MIX
CARA BUAT DUCT BETON

Adukan beton 1 : 2 : 3
Perbandingan Semen, Pasir dan Batu Split/Kerikil 1 : 2 : 3.
Trus masing-masing jadi berapa volumenya ?
Pertama-tama kita harus mengetahui berapa bagian masing-masing item. Semen : 1/6 ; Pa

cara yang mudah untuk membuat adukan beton sesuai dengan takaran tadi.
Tentunya kita harus membuat takaran. Takaran ini mengacu pada jumlah semen. Takaran b

Nah duct beton saya rencananya mempunyai ukuran 3 x 5 m2 . Kalo menghitung kebutuha
Kita harus mengetahui volume duct beton anda. Misal kita akan membuatnya dengan kete

Untuk kekuatannya bagaimana ? Apakah adukan beton 1 : 2 : 3 memenuhi syarat untuk ke

Untuk adukan beton 1 : 2 : 3 kurang lebih setara dengan Beton Mutu K-175 atau dengan ka

CARA MENGHEMAT SEMEN TANPA MENURUNKAN KUALITAS BETON

Abstraksi
Pada umumnya orang menggunakan semen dengan campuran pasir. Perbandingan pemak

Pendapat menurut indocementawards. Beton merupakan salah satu bahan material yang h
Petunjuk Penggunaan Pada Campuran Pada Beton
Mutu Beton
Bahan per m3 Beton
K
175
225
300
350
450

fc

PPC kg

145
185
250
290
375

297
325
371
402
457

Pasir kg
574
565
570
560
578

Kerikil * kg
1339
1320
1269
1248
1175

Air liter
190
190
190
190
190

Untuk kekuatan tekan K 225 dengan perbandingan 1 bagian semen : 4 bagian pasir. Sedan
Estimasi cara menghemat semen.
Ayo Kita Hitung Biaya Untuk Setiap Produksinya
Semen 1/4 x 10 kg = 2,5 = 2500

Pasir x 10 kg = 7,5 = 750


Total biaya = Rp. 3250 untuk setiap pembuatan per 10 kg adukan
Bagaimana ya solusi untuk menghemat semem?
Mari kita pelajari bersama.
SOLUSI DALAM MENGHEMAT SEMEN I DENGAN PERBANDINGAN :

1 bagian semen : 6 bagian pasir + 3 bagian Pozzolan Super = 10 kg 1000: 600+ 1200 =
Rp. 2.800,Selisih antara keduanya Rp. 3250 Rp. 2800 = Rp. 450 untuk per 10 kg adukan, jadi kalau
kita bisa menghemat semen sampai : 5000 : 10 x 450 = Rp. 225.000
Apakah ada solusi yang lain?
Tentu ada dong.

SOLUSI DALAM MENGHEMAT SEMEN II DENGAN PERBANDINGAN :

Kalau dengan menggunkan pasir laut/tanah berpasir kita bisa menghemat semen sampai d
1 bagian semen : pasir laut/tanah berpasir : 3 bagian Pozzolan = 10 kg
1000 : : 1200 = Rp. 2.200,Dan selisih Rp. 3.250 Rp. 2.200 = Rp. 1.050 jadi untuk setiap 100 zak semen bisa mengh
Fungsi dari additive SPECTACULER BETON

Menghemat penggunaan semen 40-60%


Mempercepat pengeringan beton
Menanbah kekuatan ikatan antara matrial sehingga pasir,semen,abu,kapur dan material pe
Menghemat pemakain semen untuk adukan (menyambung bata cukup dengan semen tipis
Menghemat biaya tenaga kerja
Dapat memanfaatkan limbah sebagai bahan pengisi
Dapat menggunakan cetakan yang sederhana misalkan dari kayu karena adonan yang digu
Pengertian dari kuat tekan beton :

Kuat tekan beton adalah kemampuan beton keras untuk menahan gaya tekan dalam setiap

ng item. Semen : 1/6 ; Pasir : 2/6 dan Batu Split : 3/6. Berarti Semen mempunyai bagian 1/6 dari 1 m3 beton = 0

karan tadi.
umlah semen. Takaran biasanya dibuat dari kayu yang biasa disebut Dolak. Nah dolak ini dibuat sesuai dengan

lo menghitung kebutuhan materialnya bagaimana ya ?


embuatnya dengan ketebalan 10 cm, maka volume beton yang dibutuhkan adalah 3 x 5 x 0,1 m3 = 1,5 m3. Na

emenuhi syarat untuk kebutuhan pelaksanaan konstruksi duct beton saya ?

tu K-175 atau dengan kata lain mempunyai kuat tekan 175 kg / cm2, dimana cukup untuk memenuhi syarat ko

sir. Perbandingan pemakain semen terhadap pasir menunjukkna kualitas dari adukan (mortar), semakain banya

u bahan material yang hampir selalu digunakan pada bangunan modern dewasa ini. Berkat ditemukannya beto

190
190
190
190
190

n : 4 bagian pasir. Sedangkan untuk pemasangan pada dinding akan menghasilkan perbandingna 1 bagian sem

g 1000: 600+ 1200 =

10 kg adukan, jadi kalau satu bangunan menghabiskan 100 zak semen =5000kg

ghemat semen sampai dengan Rp. 525.000,- dengan rincian :

0 zak semen bisa menghemat sampai Rp. 500 x Rp. 1.050 = Rp. 525.000,-

bu,kapur dan material pengisi lainnya menyatu dengan baik


ukup dengan semen tipis yang sudah dicampur air) dan acian (acian cukup dengan semen cair dikuaskan diatas

karena adonan yang digunakan setengah kering.

gaya tekan dalam setiap satu satuan luas permukaan beton. Secara teoritis kekuatan tekan beton dipengaruhi

n 1/6 dari 1 m3 beton = 0,167 m3, Pasir mempunyai bagian 2/6 dari 1 m3 beton = 0,333 m3, Batu Split/Kerikil m

ini dibuat sesuai dengan ukuran 1 (satu) sak semen (persegi). Jadi Takarannya menjadi : Semen = 1 dolak, Pasir

5 x 0,1 m3 = 1,5 m3. Nah dari perbandingan beton tadi volume kebutuhan masing-masing material adalah Sem

tuk memenuhi syarat kondisi kekuatan duct beton anda. Jika anda ingin menentukan kekuatan beton sesuai den

mortar), semakain banyak persentase pasir maka kualitas dari pada adukan akan semakin menurun. 1 bagian se

erkat ditemukannya beton, struktur bangunan menjadi lebih kokoh, mudah dirawat, dan berdaya tahan tinggi. K

bandingna 1 bagian semen : 6 bagian pasir : 3 bagian Pozzolan Super dan hasilnya pun setara dengan K 225.

men cair dikuaskan diatas permukaan bata semen)

ekan beton dipengaruhi oleh kekuatan komponen-komponennya

3 m3, Batu Split/Kerikil mempunyai bagian 3/6 dari 1 m3 beton= 0,5 m3.

: Semen = 1 dolak, Pasir = 2 dolak dan Batu Split/Kerikil = 3 dolak.

sing material adalah Semen = 1/6 x 1,5 m3 = 0,25 m3 atau jika kita konversi dalam satuan sak semen = Volum

ekuatan beton sesuai dengan SNI (Standard Nasional Indonesia) misal dengan adukan beton (site mix) dengan K

kin menurun. 1 bagian semen dicampur maksimal 5 bagian pasir. Menghemat pemakain semen untuk adukan (

n berdaya tahan tinggi. Kelebihan lainnya adalah beton mudah dicetak ke dalam aneka bentuk dan ukuran yang

n setara dengan K 225.

tuan sak semen = Volume Semen : Volume 1 sak semen (mis ukuran 1 sak semen 50 kg = 0,1 x 0,4 x 0,6 = 0,0

beton (site mix) dengan K-200 atau K-225 maka anda dapat mengacu pada Buku SNI tentang Komposisi Adukan

n semen untuk adukan (menyambung bata cukup dengan semen tipis yang sudah dicampur air) dan acian (acia

bentuk dan ukuran yang dikehendaki guna menunjang mencapai desain secara arsitektural. Bila berbicara men

g = 0,1 x 0,4 x 0,6 = 0,024 m3) = 0,25 : 0,024 = 10,416 sak semen @ 50 kg. Pasir = 2/6 x 1,5 m3 = 0,5 m3 da

ntang Komposisi Adukan Beton yang diterbitkan oleh Dinas PU.

mpur air) dan acian (acian cukup dengan semen cair dikuaskan diatas permukaan bata semen). Menghemat bia

ktural. Bila berbicara mengenai beton, pastilah kita akan membahas semen sebagai salah satu bahan pembentu

/6 x 1,5 m3 = 0,5 m3 dan Batu Split/ Kerikil = 3/6 x 1,5 m3 = 0,75 m3.

semen). Menghemat biaya tenaga kerja Selain itu, bentukan semacam ini jelas menghemat biaya bahan dan w

ah satu bahan pembentuknya. Karena beton terdiri atas campuran semen, agregat halus/pasir, agregat kasar, d

hemat biaya bahan dan waktu pengerjaan.

us/pasir, agregat kasar, dan air. Untuk mendapatkan beton berkualitas, perbandingan campuran bahan harus se

ampuran bahan harus sesuai standar yang telah ditetapkan. Penggunaan air juga tidak boleh berlebihan dan ke

boleh berlebihan dan keseimbangan perbandingan agregat kasar dan halus harus tepat sehingga campuran be

at sehingga campuran beton tidak telalu kasar atau halus. Perhatikan juga proses pengadukannya harus homog

adukannya harus homogen. Kualitas beton itu sendiri banyak macamnya tergantung pada kekuatannya menah

ada kekuatannya menahan beban tekan tiap cm2-nya. Misalnya beton K 175 mampu menahan beban 175 kg/cm

enahan beban 175 kg/cm2 setelah beton tersebut berumur 28 hari. Begitu pula dengan beton K 200 dan K 250

n beton K 200 dan K 250 yang mampu menahan beban 200 kg/cm2 dan 250 kg/cm2 setelah berumur 28 hari. B

telah berumur 28 hari. Beton K 175 dan K 200 bisa digunakan untuk mengecor kolom, fondasi, lantai pabrik, at

fondasi, lantai pabrik, atau konstruksi yang tidak membutuhkan beton bermutu tinggi. Sedangkan K 225 dan K

Sedangkan K 225 dan K 250 untuk pengecoran, tangga, dan balok dengan bentang yang tidak terlalu panjang.

ng tidak terlalu panjang. Untuk memperoleh mutu beton yang beragam sangat dipengaruhi perbandingan baha

aruhi perbandingan bahannya. Bagi beton kualitas rendah atau sedang, misalnya K 200 hingga K 250 dapat men

hingga K 250 dapat menggunakan metode perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 agregat kasar hingga perbandin

t kasar hingga perbandingan 1 semen : 1,5 pasir : 2,5 agregat kasar. Sedangkan untuk beton kualitas tinggi sep

beton kualitas tinggi seperti K 400 menggunakan metode perbandingan berat dan memerlukan perencanaan kh

merlukan perencanaan khusus.

Contoh Perhitungan Kebutuhan Semen Pada Beton Setara K 225

Beton merupakan salah satu bahan material yang hampir selalu digunakan pada bangunan
dewasa ini. Berkat ditemukannya beton, struktur bangunan menjadi lebih kokoh, mudah di
agregat kasar dan halus harus tepat sehingga campuran beton tidak telalu kasar atau halu
pengadukannya harus homogen. Kualitas beton itu sendiri banyak macamnya tergantung p
menahan beban tekan tiap cm2-nya. Misalnya beton K 175 mampu menahan beban 175 kg
pengecoran dak, tangga, dan balok dengan bentang yang tidak terlalu panjang. Untuk mem
beragam sangat dipengaruhi perbandingan bahannya. Bagi beton kualitas rendah atau sed
beton adalah perbedaan jumlah pemakaian semennya, sedangkan volume pasir dan agreg
dapat berisiko menurunkan kuat tekan beton, bleeding, shrinkage/susut, atau terjadinya pe
pemadatan dan perawatan beton juga harus diperhatikan.

Jenis beton setara K225 dapat menggunakan perbandingan volume 1 semen : 2 pasir : 3 ag
Berat jenis bahan:
Semen : 3100 kg/m3
Pasir : 2600 kg/m3
Agregat kasar : 2600 kg/m3
Air : 1000 kg/m3
Berat jenis beton segar : 2325 kg/m3 (berat jenis rata-rata bahan)
Volume tiap bahan per 1m3 beton:
Semen : 1 / 6,5 = 0,15 m3
Pasir : 2 / 6,5 = 0,31 m3
Agregat kasar : 3 / 6,5 = 0,46 m3
Air : 0,5 / 6,5 = 0,08 m3
Berat tiap bahan yang dibutuhkan per 1 m3 beton:
Semen : 0,15 m3 x 2325 kg/m3 (berat jenis beton segar) = 358 kg
Pasir : 0,31 m3 x 2325 kg/m3 (berat jenis beton segar) = 715 kg
Agregat kasar : 0,46 m3 x 2325 kg/m3 (berat jenis beton segar) = 1073 kg
Air : 0,08 m3 x 2325 kg/m3 (berat jenis beton segar) = 179 kg
Pencampuran bahan semen guna mendapatkan beton
berkualitas tidak bisa hanya mengandalkan perkiraan.
Dibutuhkan pengukuran yang cermat dan tepat dalam prosesnya
agar konstruksi bangunan Anda kuat dan bertahan lama.

gunakan pada bangunan modern


di lebih kokoh, mudah dirawat, dan berdaya tahan tinggi. Kelebihan lainnya adalah beton mudah dicetak ke dal
ak telalu kasar atau halus. Perhatikan juga proses
macamnya tergantung pada kekuatannya
u menahan beban 175 kg/cm2 setelah beton tersebut berumur 28 hari. Begitu pula dengan beton K 200 dan K 2
rlalu panjang. Untuk memperoleh mutu beton yang
kualitas rendah atau sedang, misalnya K 200 hingga K 250 dapat menggunakan metode perbandingan 1 semen
volume pasir dan agregat kasar tidak banyak berubah. Penambahan semen pada campuran beton memang da
susut, atau terjadinya pemisahan antara agregat kasar dan halus. Namun, untuk memperoleh hasil yang lebih m

e 1 semen : 2 pasir : 3 agregat kasar : 0,5 air

= 1073 kg

on mudah dicetak ke dalam aneka bentuk dan ukuran yang dikehendaki guna menunjang mencapai desain seca

ngan beton K 200 dan K 250 yang mampu menahan beban 200 kg/cm2 dan 250 kg/cm2 setelah berumur 28 har

e perbandingan 1 semen : 2 pasir : 3 agregat kasar hingga perbandingan 1 semen : 1,5 pasir : 2,5 agregat kasa
puran beton memang dapat meningkatkan kualitasnya, namun perbandingan penggunaan air dengan semen ju
peroleh hasil yang lebih maksimal, proses pengecoran,

ng mencapai desain secara arsitektural. Bila berbicara mengenai beton, pastilah kita akan membahas semen se

2 setelah berumur 28 hari. Beton K 175 dan K 200 bisa digunakan untuk mengecor kolom, fondasi, lantai pabrik

5 pasir : 2,5 agregat kasar. Sedangkan untuk beton kualitas tinggi seperti K 400 menggunakan metode perband
aan air dengan semen juga sangat menentukan, selain tingkat kekerasan, bentuk, gradasi, permukaan dan uku

kan membahas semen sebagai salah satu bahan pembentuknya. Karena beton terdiri atas campuran semen,ag

m, fondasi, lantai pabrik, atau konstruksi yang tidak membutuhkan beton bermutu tinggi. Sedangkan K 225 dan

unakan metode perbandingan berat dan memerlukan perencanaan khusus. Di sini penggunaan jumlah semen s
dasi, permukaan dan ukuran maksimum dari agregat yang digunakan. Penggunaan volume air yang berlebihan

tas campuran semen,agregat halus/pasir, agregat kasar, dan air. Untuk mendapatkan beton berkualitas, perban

ggi. Sedangkan K 225 dan K 250 untuk

ggunaan jumlah semen sangat berpengaruh terhadap kualitas beton, karena sebagai perekat material yang lain
ume air yang berlebihan

beton berkualitas, perbandingan campuran bahan harus sesuai standar yang telah ditetapkan. Penggunaan air j

erekat material yang lain. Perbandingan bahan dari tiap campuran

tapkan. Penggunaan air juga tidak boleh berlebihan dan keseimbangan perbandingan

Rabat beton Fiktif


JALAN RABAT BETON

Mutu rabat beton ditentukan oleh material bahan yg digunakan. Semen sbg bahan pengika

Utk perhitungannya kita bisa menggunakan analisa BOW, SNI atau analisa K. Tiap analisa m
Cth soal :

Utk membuat jalan rabat beton panjang : 100 m, lebar , 1,5 m, tebal 10 cm berapakah sem

Pertama2 kita tentukan analisa dan perbandingan campuran yg akan kita gunakan.
A. Analisa BOW G.43.a, perbandungan 1:3:5, K.125
1. Semen (50 kg) = 4,36
2. Batu 2/3 cm = 0,87
3. Pasir = 0,52

B. Volume rabat beton = 100 m x 0,1 m x 1,5 m = 15


Maka keperluan :

m3

1. Semen = 4,36 x 15 m3 = 65,4 zak atau 66 zak


2. Pasir = 0,52 x 15 m3 = 7,8 m3 atau 8 m3
3. Batu 2/3 cm = 0,87 x 15 m3 = 13,05 atau 13 m3

C. Setelah didapat kebutuhan masing2 bahan, maka skr kita tentukan ukuran dolak :
V=pxlxt
Kita tentukan lebarnya 40 cm, tebalnya 16 cm (1 keping papan dipasaran rata2 lebarnya 1

1. Semen = 4,36/4,36 = 1
2. Pasir = 0,52/4,36 = 0,1193
3. Batu 2/3 cm = 0,87/4,36 = 0,1995
Perbandingan campuran 1:3:5 maka volume pasir&batu adalah :
1. Pasir = 0,1193/3 = 0,0397
2. Batu 2/3 cm = 0,1995/5 = 0,0399

Setelah VOLUME, LEBAR dan TEBAL didapatkan, skr tinggal mencari panjang dolak sbb :
p = V/(lxt)
= 0,0397/(0,4 m x 0,16 m)
= 0,6203 m

Panjang dolak sebenarnya :


P = 0,6203 m x 3 = 1,8609 m
l = 0,4 m x 3 = 1,2 m
t = 0,16 m x 3 = 0,48 m

Karena panjang, lebar dan tebal dolak besar, maka kita bisa menggunakan ukuran sebelum
P = 0,6203 m
L = 0,4 m
T = 0,16 m

Jika menggunakan dolak ukuran kecil ini harus 3 x pakainya.


D. Dari dolak dikonversikan ke 1/2 kantong semen dan 1 gerobak roda 1
a. 1 dolak menghasilkan 2 kantong pasir
b. 1 dolak menghasilkan 2 kantong batu

Maka utk menghasilkan campuran 1:3:5 perlu :


1. 1 Zak semen (50 kg)
2. 2 kantong pasir x 3 kali curahkan x 3
(perbandingan campuran pasir) = 18 kantong p
3. 2 kantong batu x 3 x 5 = 30 kantong batu

Jika kita konversikan ke gerobak :


1. 4 kantong pasir menghasilkan 1 gerobak pasir
Maka, 18 kantong menghasilkan 4,5 gerobak
(Rumus perbandingan)
2.

3 kantong batu menghasilkan 1 gerobak batu


Maka, 30 kantong batu menghasilkan 10
Gerobak batu.

Dapat kita simpulkan perbandingan 1:3:5 perlu =


1 zak semen (50 kg) : 18 kantong pasir : 30 kantong batu 2/3 cm

Atau

1 Zak semen : 4,5 gerobak pasir : 10 gerobak batu.


Note :
a. Kantong maksudnya 1/2 kantong semen
b. Gerobak maksudnya gerobak sorong 1 roda

Dlm pelaksanaannya jika menggunakan concrete mixer/molen kadang kemampuan molen


Terus brp kebutuhan papan maal, papan dilatasi/sekat (tiap jarak 1,5 m) & reng 3/5 cm????
Pjg 1 papan maal & reng dipasaran = 4 m

1. Papan maal = 100 m/4 m = 25 keping x 2 sisi = 50 keping, karena papan maal bisa
2. Papan sekat/dilatasi tiap jarak 1,5 m
Maka perlu = (100/1,5) x 1,5 / 4 = 25 keping

Jika ingin menambahkan pasir alas karena kondisi tanah yg belum rata&blm stabil maka bi
Volume pasir alas = 1,5 m x 0,05 m x 100 m = 7,5 m3
Maka pasir alas yg diperlukan = 7,5 m3 x 1,2 = 9 m3

Dilapangan kadang tidak digunakan kubikasi tapi hitungan 1 truck, maka dipastikan 1 truck
Demikian juga utk mencari berapa truck yg diperlukan utk batu&pasir.
Jadi, utk menghasilkan rabat beton dengan mutu yang baik seperti contoh dilaboratorium,

emen sbg bahan pengikat, pasir sbg bahan pengisi & batu sbg bahan penguat serta air sbg bahan pencampur a

analisa K. Tiap analisa mempunyai kelebihan&kekurangannya masing2. Realisasi dilapangan terkadang materi

bal 10 cm berapakah semen, pasir&batu 2/3 cm yg diperlukan?

kan kita gunakan.

kan ukuran dolak :

pasaran rata2 lebarnya 16 cm), maka skr kita cari volume semen&batu dlm 1 dolak dan panjang dolak.

ri panjang dolak sbb :

gunakan ukuran sebelum dikalikan 3 (perbandingan pasir), yaitu :

an pasir) = 18 kantong pasir

ang kemampuan molen cuma 1/2 zak semen, jadi penerapan campuran pasir&batu tinggal dibagi 2 saja.
1,5 m) & reng 3/5 cm??????

na papan maal bisa

digunakan 2-3 kali, maka kebutuhannya bisa dikurangi sesuai kondisi dilapangan.

rata&blm stabil maka bisa ditambahkan pasir alas dng ketebalan 5 cm.

, maka dipastikan 1 truck benar2 4 m3, sehingga keperluan pasir alas 9m3/4m3 = 2,25 truck atau 2 truck lebih

i contoh dilaboratorium, maka spesifikasi bahan+air hrs memenuhi standar dilab. Kenyataan dilapangan karena

sbg bahan pencampur antara ke 3 bahan pokok tsb. Perbandingan campuran yg umum digunakan utk lalu linta

angan terkadang material batu, pasir&air yg digunakan jauh dr standar laboratorium, shg mutu yg dihasilkan te

panjang dolak.

ggal dibagi 2 saja.

ondisi dilapangan.

truck atau 2 truck lebih seperempat.

ataan dilapangan karena menggunakan batu 5/7 cm, maka campurannya 1 zak semen : 4 gerobak pasir : 3 ger

m digunakan utk lalu lintas sedang&kendaraan roda 2 adalah 1 : 3 : 5 dng karakteristik mutu beton menggunak

shg mutu yg dihasilkan tentunya berbeda pula. Sbg cth dilapangan digunakan batu 5/7 cm yg byk bercampur ta

: 4 gerobak pasir : 3 gerobak batu lah yg diterapkan. Apakah kekuatannya akan sama atau mendekati K.125 ??

mutu beton menggunakan K. 125.

cm yg byk bercampur tanah, pasir halus jg kandungan lumpurnya byk, serta air mengandung lumpur. Tentunya

atau mendekati K.125 ???????

andung lumpur. Tentunya tdk bisa menggunakan campuran 1 : 3 : 5, dikarenakan batunya sdh tdk memenuhi st

ya sdh tdk memenuhi standar batu 2/3 cm & hasilnya jg tdk maksimal karena tdk menggunakan pasir kasar yg

ggunakan pasir kasar yg standar. Belum lg masalah adukan baik menggunakan concrete mixer maupun manual

e mixer maupun manual tangan. Dengan campuran yg sama belum tentu hasil concrete mixer lbh unggul dr pd

e mixer lbh unggul dr pd manual tangan. Ini semua tergantung kualitas bahan yg digunakan, jadi beton fiktif al

nakan, jadi beton fiktif alias abal abal yg akan dihasilkan jika menggunakan bahan yg tdk sesuai kriteria&standa

dk sesuai kriteria&standar shg umur beton akan cepat innalilahi.