Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH ASUHAN KEPERAWATAN PROSTODONSIA

PEMBUATAN GIGI TIRUAN LENGKAP (GTL)

Disusun oleh:
1. Nur Afiati
2. Eka Indah Novianti
3. Menikha Maulida
4. Novi Puspitasari
5. Ghulam Muhammad N.
6. Rizky Indah R.
7. Amrina Rachmawati
8. Nurul Arina Dewi
9. Dian Ayu Permatasari
10. Nungky Sabila A.
11. Puput Retno P.
12. Yuliafiani Miranti

(9234)
(9235)
(9236)
(9247)
(9251)
(9252)
(9253)
(9257)
(9260)
(9261)
(9268)
(9271)

PRODI STUDI ILMU KEPERAWATAN GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2014
PENDAHULUAN

Gigi tiruan lengkap (GTL) dapat didefinisikan sebagai protesa gigi lepasan
yang dimaksudkan untuk menggantikan permukaan pengunyahan dan strukturstruktur yang menyertainya dari suatu lengkung gigi rahang atas dan rahang
bawah. Protesa tersebut terdiri dari gigi-gigi tiruan yang dilekatkan pada basis
protesa. Basis protesa memperoleh dukungan melalui kontak yang erat dengan
jaringan mulut di bawahnya (Sinabutar, 2013).
Gigi tiruan lengkap dapat didefinisikan sebagai protesa gigi lepasan yang
dimaksudkan untuk menggantikan permukaan pengunyahan dan struktur-struktur
yang menyertainya dari suatu lengkung gigi rahang atas dan rahang bawah.
Protesa tersebut terdiri dari gigi-gigi tiruan yang dilekatkan pada basis protesa.
Basis protesa memperoleh dukungan melalui kontak yang erat dengan jaringan
mulut dibawahnya.
Meskipun basis protesa individual dapat dibuat dari logam atau campuran
logam, kebanyakan basis protesa dibuat menggunakan polimer. Polimer tersebut
dipilih berdasarkan keberadaannya, kestabilan dimensi, karakteristik penanganan,
warna, dan kekompakan dengan jaringan mulut. Selain itu harus dapat juga
memperbaiki ketepatan dan kestabilan dimensi dari protesa gigi lengkap
(Anusavice, 2003).
A. Indikasi
1. Pasien Edentolous
2. Gigi yang tersisa tidak dapat dipertahankan
3. Gigi yang tersisa tidak dapat mendukung gigi tiruan sebagian, dan tidak
ada alternatif yamg tersedia.
4. Pasien Menolak rekomendasi alternatif perawatan.

B. Kontraindikasi
1. Ada Alternatif perawatan lain
2. Kelainan mental/fisikal yang menyebabkan gangguan kemampuan pasien
untuk kooperatifselama pembuatan gigi tiruan dan selama penggunaan gigi
tiruan.

3. Pasien hipersensitif terhadap material gigi tiruan.


4. Tidak tertarik sama sekali menggunakan gigi tiruan.
C. Keuntungan
1. Fungsi, di masa lalu, gigi tiruan dibuat untuk mengunyah makanan, tapi
kini GTL dirancang untuk menjadi nyaman, estetis, dan berfungsi penuh
juga untuk fungsi bicara.
2. Estetis
3. Kesehatan. gigi tiruan mendukung struktur otot dan wajah, juga
mengurangi resorpsi tulang alveolar.
4. Biayanya hemat
D. Kekurangan
1. Bagi beberapa pasien, membersihkan GTL secara teratur merupakan suatu
kekurangan.
2. GTL yang tidak pas dapat menimbulkan ketidaknyamanan, rasa sakit, dan
kesulitan pada saat mengunyah.

PEMBAHASAN
Pembuatan gigi tiruan lengkap membutuhkan beberapa tahap dari
mencetak studi model hingga tahap insersi. Berikut ini ulasan tahapan pembuatan
gigi tiruan lengkap beserta penjelasan, gambar dan alat bahan yang dibutuhkan.
A. Mencetak studi model
Model studi adalah model mulut yang dibuat untuk mempelajari
morfologi kasus, mendirikan diagnosis, mengatur rencana perawatan, dan
merencanakan perawatan protesa atau ortodonsi. Model studi penting untuk
mempelajari sisa geligi tulang rahang dan hubungan rahang atas dan rahang
bawah. Model rahang atas dan rahang bawah yang dipasang dan model
malam dengan penyusunan percobaan dari gigi, akan membantu untuk
mendapatkan gambaran letak implan yang tepat. Hal ini penting, jangan
sampai implan berada diluar lengkung gigi sehingga mengganggu estetika.
Beriku ini tahapan dalam pembuatan studi model:
1. Setelah informed consent ditandatangani oleh pasien, tahap selanjutnya
adalah pencetakan pendahuluan dengan menggunakan

edentulous

perforated stock tray. Sebelum pencetakan, sendok cetak dicobakan


terlebih dahulu dan dipilih yang paling sesuai dengan ukuran rahang
pasien. Setalah itu baru dicetak dengan bahan cetak
hydrocolloid (alginat).

Gambar sendok cetak yang digunakan

irreversible

Komposisi bahan cetak alginat yaitu larutan garam asam alginik


yang bereaksi dengan kalsium menghasilkan gel kalsium alginat, garam
kalsium alginat yang lambat larut (trisodium phospat) melepas kalsium
untuk bereaksi dengan alginat, bahan pengisi untuk meningkatkan kohesi
campuran

memperkuat

gel,

siliko

flourida

atau

flourida

untuk

memperbaiki permukaan model stone, bahan pewangi agar bahan lebih


disenangi pasien, indikator kimia agar warna dapat berubah dengan
berubahnya pH.
Untuk memperoleh hasil cetakan yang baik perlu diperhatikan halhal berikut ini :
a. Bubuk dalam kemasan dikocok lebih dahulu, agar campuran merata,
b. Bubuk dan air hendaknya diukur sesuai dengan yang dianjurkan oleh
pabrik,
c. Biasanya menggunakan air dengan suhu kamar,
d. Retensi dengan sendok cetak diperoleh dengan salah satu atau kedua
cara berikut, menggunakan sendok cetak yang berlubang-lubang atau
memakai bahan adesif seperti stick wax yang dicairkan,
e. Pencampuran hendaknya dilakukan dengan rata selama waktu tertentu,
f. Bahan cetan alginat hendaknya dikeluarkan dengan tiba-tiba/cepat dari
jaringan,
g. Setelah dikeluarkan dari dalam mulut cetakan hendaknya disiram
dengan air dingin untuk menghilangkan saliva, ditutup dengan kain
kasa lembab untuk mencegah syneresis, dan diisi sesegera mungkin,
Sifat-sifat bahan cetak alginat:
a. Sifat rheology,
b. Selama proses pengerasan bahan perlu diperhatikan agar cetakan
jangan dibuka,bahan yang berkontak dengan jaringan mengeras lebih
dahulu,
c. Bahan ini cukup elastik,
d. Dimensi cetakan alginat tidak stabil pada penyimpanan, karena
e.
f.
g.
h.

adanya sineresis,
Dapat kompatibel dengan model plaster dan stone,
Tidak toksik dan tidak mengiritasi,
Waktu setting tergantung pada komposisi, dan
Bubuk alginat tidak stabil disimpan pada ruangan yang lembab atau
kondisi yang lebih hangat dari suhu kamar.

Sendok cetak juga bisa dibuat sendiri dengan menggunakan model


studi. Pada model studi digambarkan batas antara jaringan bergerak
dengan tidak bergerak lalu batas-batas sendok cetak individual ditentukan
2 mm lebih pendek dari batas jaringan bergerak-tidak bergerak agar
tersedia ruang yang cukup untuk memanipulasi bahan pembentuk tepi.
Sendok cetak individual ini dibuat dari shellac baseplate (Hiflex shellac
base plate, Prevest Denpro Limited, India) yang dilunakkan dengan cara
dipanaskan di atas lampu spritus, lalu ditekan-tekan di atas model kerja
hingga bentuknya sesuai dengan desain gigitiruan penuh yang telah dibuat
sebelumnya. Kelebihan shellac dipotong dengan menggunakan gunting
dan pisau malam saat masih dalam keadaan lunak sesuai dengan batas
yang telah digambar. Selanjutnya dibuat pegangan dan lubang-lubang pada
sendok cetak individual. Lubang-lubang ini untuk mengalirkan bahan
cetak yang berlebih sehingga mengurangi tekanan sewaktu mencetak.
Custom tray ini berfungsi untuk mencetak rahang pada individu tertentu
agar menghasilkan cetakan yang lebih detail.

Custom tray
2. Setelah selesai, cetakan tersebut dicor sebanyak dua kali dengan gips stone
(Blue Dental Plaster, Korea) sehingga diperoleh model studi dan model
kerja. Model studi disimpan untuk membuat sendok cetak sedangkan
model kerja untuk membuat base plate.
Gypsum pada kedokteran gigi digunakan untuk membuat model
studi dari rongga mulut serta struktur maksilo-facial dan sebagai piranti
penting untuk pekerjaan laboratorium kedokteran gigi yang melibatkan
pembuatan protesa gigi. Untuk membuat model studi, model analisa,
model diagnosa, model anatomis, biasanya model-model tersebut

digunakan gypsum tipe Plaster/-Hemihidrat. Sedangkan untuk membuat


model kerja dan die biasanya digunakan gypsum tipe -Hemihidrat. Secara
umum fungsi gips adalah untuk membuat suatu model dan die, mounting,
bahan tanam, packing akrilik, bahan cetak. Proses manipulasi pertamatama dilakukan dengan mencampurkan Plaster atau gips dengan air dengan
rasio sesuai dengan petunjuk pabrik yang tertera pada kemasan. Saat
mengaduk harus dijaga agar tidak terbentuk gelembung udara karena dapat
menyebabkan ketidaktepatan hasil cetakan. Syarat gypsum yang baik:
a. Sifat mekanis baik, artinya harus kuat sehingga tidak mudah rusakatau
tergoresselama proses pembuatan piranti restorasi atau saat ukir
malam, dll.
b. Dapat mereproduksi detail yang halus dengan batas yang tajam.
c. Memiliki stabilitas dimensional yang baik (menunjukkan perubahan
dimensi yang sangat kecil saat setting dan hendaknya cukup stabil).
d. Kompatibel dengan bahan cetak, tidak terjadi interaksi
antara permukaan cetakan dengan permukaan model, die.
e. Murah dan mudah dipergunakan.
B. Membuat model kerja
Setelah cetakan rahang dikeluarkan dari mulut pasien, langsung dicuci
pada kran air yang mengalir. Seringkali terdapat air liur kental yang sukar
hilang bila hanya disiram dengan air yang mengalir, untuk itu cetakan disiram
dengan larutan gips encer, lalu disiram dengan air kran yang mengalir
kemudian keringkan dengan semprotan udara kering. Sebaiknya sebelum
dicor dengan gips stone dibuat dinding dari lembaran malam sekeliling
cetakan untuk mengamankan bentuk tepi cetakan yang disebut boxing.
Maksud dari boxing adalah agar bentuk atau batas tepi tetap dipertahankan.
Sekeliling tepi batas cetakan diberi utility/bedding wax yang tebalnya 5 mm,
dengan jarak antara batas tepi cetakan dengan utility wax 3 mm. Semua
bagian jarak antara batas tepi cetakan dengan utility wax harus tetap
dipertahankan. Jarak antara batas tepi cetakan dengan batas dinding atas
lempeng malam boxing paling tinggi 13 mm sehingga gips stone dibatasi dan
pekerjaan mengecor lebih mudah. Kemudian cetakan akhir dicor dengan gips

stone. Setelah gips mengeras, lempeng dinding malam, sendok, dan bahan
cetak dilepas jangan sampai modelnya rusak.

Cara mencetak
Rahang Atas
Bahan cetak diaduk kemudian dimasukkan ke dalam sendok atas
Masukkan sendok cetak ke dalam mulut dengan posisi
o p e r a t o r disamping kanan belakang.
Pasien mengucapkan ah untuk mencetak vibrating line.
Pasien mengucapkan oh untuk mencetak frenulum
b u c c a l i s , frenulum labialis superior.
Posisi dipertahankan sampai bahan cetak setting
Cetakan dilepas dan dicuci
Rahang Bawah
Bahan cetak diaduk kemudian dimasukkan ke dalam sendok bawah
Masukkan sendok cetak ke dalam mulut dengan posisi
o p e r a t o r disamping kanan depan.
Pasien diminta menjulurkan lidah untuk mencetak
f r e n u l u m lingualis.
Pasien mengucapkan oh untuk mencetak frenulum
b u c c a l i s , frenulum labialis inferior.
Posisi dipertahankan sampai bahan cetak setting
Cetakan dilepas, dicuci
Material cetak yang dapat digunakan dalam pembuatan model kerja pada
gigi tiruan lengkap yaitu alginat, zink oksid eugenol dan elastomer serta dapat
menggunakan sendok cetak stok ataupun khusus sesuai material cetak yang
digunakan.
Material cetak

Sendok cetak

Alginat

Stok/khusus

Zink oksid eugenol

Khusus

Elastomer

Khusus

Pemilihan sendok cetak


1. Harus sesuai dengan bentuk lengkung rahang, bila diletakkan dalam
mulut harus ada selisih ruang kira-kira 4-5 mm
2. Harus sesuai dengan bahan cetaknya, jika memakai alginate harus
memakai sendok cetak yang berlubang atau yang memakai spiral
ditepinya
3. Sayap sebelah lingual sendok cetak rahang bawah dapat diperpanjang
dengan malam untuk memperluas bagian posterior.
C. Pengukuran relasi maksila (RA) dan mandibula (RB)
Tahapan pada kunjungan ini adalah :
1. Mencobakan basis gigi tiruan dan bite rim
Pasien dicobakan basis gigi tiruan dan galengan gigi atau bite rim rahang
atas dan rahang bawah. Biasanya basis dan bite rim terbuat dari baseplate
wax. Memeriksa kestabilan basis dengan melihat ketebalan dan kerapatan
basis rahang atas dan bawah. Bite rim harus sesuai dengan lengkung
rahang.

2. Melakukan kesejajaran pada bite rim atas


Dimulai dengan membuat garis nasoauricular atau garis camper dengan
cara menarik benang mulai dari bawa hidung pasien ke bagian atas tragus
telinga

pasien

untuk

membantu

menilai

kesejajaran.

Kemudian,

memasukkan bite rim rahang atas ke dalam mulut dan sejajarkan bite rim
rahang atas dengan garis camper menggunakan bantuan fox plane guide.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam melakukan kesejajaran :
a. Penentuan tinggi bite rim rahang atas dan garis servikal yang berjarak
2 mm dari low lip line bibir atas pada saat pasien tersenyum
b. Penyesuaian labial fullness
c. Penetuan kesejajaran galengan gigit rahang atas anterior dan posterior
terhadap garis camper.
Bite rim disesuaikan sehingga bite rim bawah berimpit rapat dengan rim
atas pada saat beroklusi.

3. Penentuan dimensi vertikal


Penentuan dimensi pada kasus pasien edentulous, dimulai dengan
menentukan dimensi vertikal istirahat tanpa menggunakan bite rim atas
dan bawah. Pasien diminta untuk mengucapkan huruf M dan salam
posisi istirahat dimensi vertikal diukur. Dimensi oklusi diperoleh dari
dimensi vertikal saat istirahat dikurangi dengan free way space sebesar 3
mm. Kemudian bite rim atas dan bawah dimasukkan kembali ke dalam
mulut. Kemudian pasien diminta untuk menelan dan menggigit dalam
oklusi sentris, lalu lakukan pengukuran dimensi verikal oklusi kembali.
Bite rim bawah dikurangi hingga diperoleh dimensi vertikal oklusi yang
telah ditetapkan. Selama proses pengurangan bite rim bawah ini, bite rim
atas dikeluarkan dari mulut agar basis yang terbuat dari malam tidak
berubah bentuk.
4. Melakukan penentuan posisi distal

Penentuan posisi distal dilakukan dengan menyandarkan pasien di dental


unit dan diposisikan agar pasien berada pada posisi supinasi. Pada posisi
tersebut, mandibula berada pada posisi yang paling distal. Kemudian
tentukan garis median dan garis kaninus. Lalu, bite rim atas dan bawah
yang sudah terfiksasi dikeluarkan bersamaan dengan cara pasien
diinstruksikan membuka mulut selebar mungkin. Lalu, bite rim atas dan
bawah dimasukkan pada model kerja. Bila telah sesuai bite rim atas dan
bawah dipasang pada artikulator. Kemudian model dan artikulator dikirim
ke tekniker untuk penyusunan gigi anterior, disertai instruksi mengenai
pemilihan gigi artifisial. Pada kasus ini, dilakukan teknik pemasangan
model rahang atas dan bawah yang dipasang bersamaan di artikulator,
setelah sebelumnya telah dilakukan kesejajaran dan dimensi vertikal.
Namun sebaiknya pemasangan model rahang atas dipasang terlebih dahulu
pada artikulator, dilanjutkan dengan pengukuran dimensi vertikal, dan
setelah itu baru dilakukan pemasangan rahang bawah pada artikulator. Hal
ini dilakukan untuk menghindari terjadinya kesalahan-kesalahan oklusi
pada gigi tiruan yang telah selesai dibuat.
Alat dan bahan yang digunakan:
d. Basis dan bite rim
e. Benang untuk penentuan kesejajaran
f. fox plane guide untuk membantu mensejajarkan bite rim rahang atas
dengan garis camper
g. model kerja
h. artikulator
D. Try in anterior
Try-in adalah tahapan dari pembuatan gigi tiruan lengkap, dimana pasien
diinstruksikan untuk melakukan oklusi untuk mengetahui kesesuaian susunan
gigi geligi dan dukungan posisi dan bentuk bibir. Alat dan bahan try-in:
model gigi rahang atas dan rahang bawah, articulator, kaca mulut. Cara kerja
try-in:

1. Memeriksa susunan gigi anterior dengan melihat kesesuaian susunan gigi,


bentuk gigi, ukuran gigi, dan posisi gigi pada model dengan keadaan
dalam mulut pasien dan oklusi dalam mulut pasien jangan sampai ada
yang terlihat terbuka.

2. Memeriksa ketepatan garis median, posisi distal, stabilitas, retensi, serta


fonetik dengan meminta pasien mengucapkan huruf f atau s.
Beberapa hal yang diperhatikan pada saat try-in penyusunan gigi yaitu:
1. Kesesuaian susunan, bentuk, ukuran, dan posisi gigi di dalam mulut
pasien.
2. Pemeriksaan oklusi dengan bantuan articulating paper. Hubungan gigi
atas dan bawah harus interdigitasi dengan baik.
3. Pemeriksaan basis gigitiruan rahang bawah terhadap gerakan fungsional
lidah, sayap lingual sebaiknya tidak menghalangi gerakan lidah
4. Pemeriksaan stabilitas, retensi, basis gigitiruan rahang atas.
5. Pemeriksaan estetis dengan melihat garis kaninus.
6. Pemeriksaan fonetik dengan cara menginstruksikan pasien mengucapkan
huruf S, D, O, M, R, A dan T dan lainnya sebagainya dengan jelas dan
tidak ada gangguan.
Setelah semuanya telah sesuai, pasien diminta untuk bercermin. Apabila
pasien telah puas dan tidak ada keluhan, maka basis malam gigi tiruan
sebagian tersebut dikirim ke tekniker untuk packing akrilik. Setelah gigi
tiruan akrilik jadi, pasien melakukan try-in kembali dengan memperhatikan:

Retensi
Pemeriksaan retensi dengan cara menggerak-gerakkan pipi dan bibir,
prostesis lepas atau tidak.
Oklusi
Pemeriksaan oklusi dilakukan dengan bantuan lembar articulating
paper, titik-titik kontak prematur atau daerah yang mengalami tekanan

lebih besar diasah dengan menggunakan bur gurinda. Prosedur ini


dilakukan untuk mencari dan menghilangkan semua hambatan oklusal
pada gerak lateral dan protrusi. Pengasahan dilakukan pada permukaan
oklusal gigi yang tampak miring atau memanjang karena pemasakan.
Pada oklusi eksentrik tidak dilakukan pengasahan pada bagian distobukal
molar dua bawah. Semua pengasahan di sisi keseimbangan dilakukan

terhadap bagian lingual dari permukaan oklusal molar dua bawah.


Stabilitas
Pemeriksaan stabilitas gigitiruan dengan cara menekan gigi molar
satu kiri dan kanan secara bergantian apakah ada sisi yang terungkit atau
tidak. Pemeriksaan gigitiruan di dalam mulut saat mulut berfungsi, tidak
boleh mengganggu mastikasi, penelanan, bicara, ekspresi wajah dan
sebagainya. Apabila sudah tidak ada gangguan, maka prostesis dapat

dipolis.
E. Try in posterior
Pada kunjungan ini sudah dilakukan pemasangan gigi-gigi posterior.
Urutan pemasangan adalah gigi posterior RA kemudian RB. Setelah itu try in
pada pasien.
14 24: - axis tegak lurus bite rim RB dan bidang oklusal
- tonjol bukal dan lingual menyentuh bite rim RB, tonjol palatinal
menggantung 1 mm
15 25: - axis tegak lurus bite rim RB
- kedua tonjol menyentuh bite rim RB
16 26: - sumbu gigi condong ke distal
i. tonjol mesio palatinal menyentuh bite rim, tonjol lainnya
menggantung
17 27: - axis lebih miring dari pada 6 6
- semua tonjol menggantung
Untuk

pemasangan

gigi-gigi posterior

rahang atas

ini harus

diperhatikan:
1. Dataran orientasi jika dilihat dari sagital harus membentuk kurva Manson

2. Dataran orientasi jika dilihat dari arah lateral harus membentuk kurva
Von Spee
Gigi posterior RB yang harus dipasang pertama adalah gigi 36 dan 46
36 46: - tonjol mesio palatinal 16 26 tepat pada fossa central 36 46
- relasi 16 26 terhadap 36 46 neutrooklusi (Klas I Angle)
34 44: - axisnya tegak lurus bite rim
- letaknya di antara 13-14 dan 23-24 dengan tonjol bukal terletak di
fossa sentral antara P1 dan Caninus RA
35 45: - axisnya tegak lurus bite rim
- letaknya di antara 14-15 dan 24-25 dengan tonjol bukal terletak di
fossa sentral antara P1 dan P2 RA
37 47: - axisnya tegak lurus bite rim
- tonjol mesiobukal 37 47 berada di antara tonjol mesiodistal 16 26
dan tonjol mesio-bukal17 27
Setelah pemasangan gigi posterior dilakukan try in. Perhatikan inklinasi
dan kontur gusi tiruannya. Perlu juga dilakukan pengamatan tehadap:
1. Oklusi.
2. Stabilisasi gaya working dan balancing side.
3. Estetis dengan melihat garis kaninus.
4. Fonetik dengan cara menyuruh pasien mengucapkan huruf S, D, O, M,
R, A dan T dan lainnya sebagainya dengan jelas dan tidak ada
gangguan.
Dilakukan try in untuk mengevaluasi GTL sebelum diproses dengan
cara melatih pasien untuk memakai, merasakan dan beradaptasi dengan gigi
tiruan tersebut :
1. Dilatih berfungsi : bicara, menelan, mengunyah
2. Bila ada kesulitan dalam berfungsi dicoba dengan latihan berkali-kali
3. Dicekestetis, retensi, stabilisasi, fonetik, dan oklusisentrik
F. Insersi

Hubungan yang baik antara operator dan pasien dari mulainya perawatan
sampai insersi prostesis berupa komunikasi yang efektif akan mengawali
keberhasilan perawatan. Oleh karenanya instruksi secara verbal dan tulisan
harus diberikan oleh operator. Kesulitan dalam memakai dan merawat gigi
tiruan yang merupakan pengalaman baru bagi pasien harus dijelaskan saat
insersi pertama kali.
Ketika operator mencoba melakukan insersi gigitiruan kepada pasien,
pasien terlihat agak kaku dalam berbicara. Memang pasien yang memakai
gigitiruan penuh untuk pertama kalinya harus belajar mengakomodasi
protesis yang tebal itu sebagai pengganti gigi alaminya. Kebanyakan orang
dapat mengatasi kesulitan ini dan belajar untuk menguasi aktivitas otot yang
berubah untuk dibutuhkan dalam pemakaian gigitiruan.
Menurut pengamatan operator, pasien cukup memiliki keterampilan
dalam mengendalikan gigitiruannya dengan bibir, pipi, dan lidah.
Kemampuan ini tergantung pada umur biologis pasien. Pada umumnya
semakin tua pasien, periode belajrnya lebih lama dan sulit. Keterampilan ini
dapat meningkat sehingga gigitiruan terasa longgar oleh pasien itu sendiri.
Instruksi perawatan berupa penyikatam gigitiruan tidak disarankan
memakai pasta gigi karena sifat abrasifnya akan mengikis protesis sehingga
akan menjadi lebih sulit untuk dibersihkan dan menjadi tempat akumulasi
plak. Penyikatan lidah dan mukosa juga dilakukan untuk menghilangkan plak
dan melancarkan sirkulasi darah pada jaringan ini.
G. Kontrol
Tahap terakhir dalam pembuatan gigi tiruan lepasan adalah kontrol.
Pasien yang sudah mendapatkan gigi tiruan lepasan dianjurkan untuk datang
ke klinik lagi untuk dilakukan pemeriksaan kembali. Tahap kontrol ini
bertujuan untuk mengetahui bagaimana respon pasien terhadap gigi tiruang
lepasan yang digunakan, bagaimana kondisi rongga mulut setelah memakai
gigi tiruan lengkap, dan memeriksa apakah gigi tiruan mengalami kerusakan

atau tidak. Pada tahap ini pemeriksaan yang bisa dilakukan adalah
pemeriksaan subjektif dan pemeriksaan objektif. Pemeriksaan subjektif
dilakukan dengan wawancara wawancara langsung dengan pasien sehingga
mendapatkan hasil berupa pernyataan pasien dan keluhan pasien selama
menggunakan gigi tiruan. Pemeriksaan objektif dilakukan dengan memeriksa
kondisi rongga mulut pasien seperti memeriksa adanya ulkus atau candida
yang disebabkan oleh adanya gigi tiruan yang dipakai oleh pasien. Selain itu
dilakukan juga pemeriksaan terhadap gigi tiruan lengkap apakah gigi tiruan
tersebut longgar, terlalu tinggi, retak. Pasien yang menggunakan GTL
diberikan instruksi penggunaan dan pemeliharaan protesa/gigitiruan, yaitu:
1. Bersihkan gigitiruan dengan sikat dan sabun sehabis makan.
2. Protesa direndam dalam air bersih suhu kamar sewaktu dilepas
3. Pada malam hari, sebelum tidur, lepaskan gigi tiruan agar jaringan otototot di bawahnya dapat beristirahat. Sikat bersih dan rendam di dalam air.
4. Sebagai latihan, pertama-tama sebaiknya makan makanan yang lunak
atau makanan yang mudah dimakan. Apabila tidak ada keluhan, maka
boleh makan makanan biasa.
5. Biasakan mengunyah makanan pada kedua sisi rahang secara bersamaan.
6. Hindari makanan yang keras, makanan dan minum yang lengkat ataupun
yang terlalu panas.
7. Apabila ada rasa tidak nyaman atau sakit, gangguan bicara, gigi tiruan
tidak stabil, ataupun terjadi kerusakan pada gigi tiruan dianjurkan untuk
menghubungi operator.

DAFTAR PUSTAKA
Anusavice, Kenneth J. 2003. Phillips. Buku ajar ilmu bahan kedokteran gigi.
Jakarta: EGC
Barnes, I.E., and Walls A., 2006, Perawatan Gigi Terpadu Untuk Lansi, Alih
bahasa Hutauruk C., Jakarta: EGC.
Basker RM, Davenport JC, 2002, prosthetic treatment of edentulous patient , 4 th
ed, Blackwell Publishing Company : Oxford.
Goiato, M.C., Filho, H.G. Santos, D.M., Barao V.A.R., 2011, Insertion and
follow-up of complete dentures : A literature review J. Gerodontologi.
Harshanur, I. W., 1993, Geligi Tiruan Lengkap Lepasan, EGC, Jakarta.
Itijiningsih H.H, 1996, Geligi Tiruan Lengkap Lepas, EGC, Jarkarta.
Johan Arif Budiman, Susi Puwoko. Lilian Juwono, eds. Edisi 10. Jakarta: EGC,
2003
Purnaras, N., www.Columbiasmiles.comdiakses 7 November 2014 pukul 17.10
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/35314/5/Chapter%20II.pdf,
diaksespada 7 November 2014 pukul 17.00
http://www.scribd.com/doc/26051588/GTL-asih diunduh pada tanggal 14
November 2014 jam 4:26 PM
http://www.scribd.com/doc/244642701/Tahapan-Pembuatan-Full-Denture-GTL
diunduh pada tanggal 14 November 2014 jam 4:20 PM
https://www.academia.edu/6129264/PENATALAKSANAAN_PEMBUATAN_GI
GITIRUAN_PENUH_PADA_PASIEN_EDENTULUSt. Diakses 14/11/2014,
07.00 WIB.
http://www.scribd.com/doc/26051588/GTL-asih diunduh pada tanggal 14
November 2014 jam 4:26 PM
http://www.scribd.com/doc/244642701/Tahapan-Pembuatan-Full-DentureGTLdiunduh pada tanggal 14 November 2014 jam 4:20 PM