Anda di halaman 1dari 6

PELAYANAN MEDIK

RSUD BANJARBARU
Jl. Palang Merah
No.2 Banjarbaru

No. Dok :

No. Rev :

Hal :
1/2

Tanggal Terbit

Disahkan Oleh:

SOP

Plt. Direktur RSUD

PENANGANAN
ASFIXIA
NEONATORUM

Tanggal
Revisi :

Banjarbaru
Drg. Agus Widjaja, MHA

1.

PENGERTIA
N

NIP. 140 207 216


Asfiksia Neonatorum adalah kegagalan nafas
secara spontan dan teratur pada saat lahir atau
bebrapa saat setelah lahir yang ditandai dengan
keadaan hipoksemia (PaO2 di dalam darah
rendah), hiperkarbia (PaCO2 meningkat) dan
Asidosis.

2.

TUJUAN

Memicu timbulnya pernafasan spontan dan


teratur.
Mencegah timbulnya gangguan metabolik atau
yang lain lebih lanjut

3.

KEBIJAKAN

Menurunkan angka kematian bayi akibat asfiksia

4.

PROSEDUR

RESUSITASI
Begitu bayi lahir tidak menangis, maka dilakukan
Langkah Awal, yang terdiri dari :
1.
Hangatkan bayi di bawah pemancar panas
2.
Posisikan kepala bayi sedikit Ekstensi
3.
Isap lendir dari mulut kemudian nhidung
4.
Keringkan bayi sambil merangsang taktil
dengan menggosok punggung atau menyentil
ujung jari kaki dan mengganti kain yang
basah dengan yang kering
5.
Reposisi kepala bayi
6.
Nilai bayi : usaha nafas, warna kulit dan
denyut jantung
7.
Bila bayi belum bernafas lakukan ventilasi
tekanan positif
8.
Nilai bayi : usaha nafas, warna kulit dan
denyut jantung
9.
Bila bayi belum bernafas dan denyut
jantung < 60X / menit lanjutkan VTP dengan
kompressi dada secara terkoordinasi selama
30 detik
10. Nilai bayi : usaha nafas, warna kulit dan
denyut jantung
11. Bila bayi belum bernafas dan denyut
jantung < 60X / menit, beri epinefrin dengan
dosis 0,01-0,03 mg/KgBB secara intravena
atau endotrakheal (dapat diulang setiap 3-5
menit sampai 3 kali) dan lanjutkan VTP serta

12.

RSUD
BANJARBARU
Jl. Palang Merah
No.2 Banjarbaru

kompressi dada
Bila denyut jantung > 60 X/menit kompressi
dada dihentikan, VTP dilanjutkan

PELAYANAN MEDIK
No. Dok :
No. Rev :

Hal :
2/2

Tanggal Terbit

Disahkan Oleh:

SOP

Plt. Direktur RSUD

PENANGANAN
ASFIXIA
NEONATORUM

Tanggal
Revisi :

Banjarbaru
Drg. Agus Widjaja, MHA

NIP. 140 207 216


13. Pemasangan pipa ET bisa dilakukan pada
setiap tahapan resusitasi
14. Pasang infus tali pusat atau perifer berikan
obat intra vena sesuai keperluan
15. Bila bayi baru lahir yang dilakukan
resusitasi mengalami hipovolemia dan tidak
ada respon dengan resusitasi berikan
Kristaloid Isotonis (NaCl 0,9%, atau RL) dosis
10 ml/kg BB IV pelan selama 5-10 menit.
Dapat diulang sampai menunjukkan respon
klinis
16. Bila tidak ada hipovolemia pasang infus
D10% dengan tetesan sesuai kebutuhan bayi
menurut umur dan Bbnya
17. Puasakan bayi 24 jam atau sesuaikan
dengan keadaan bayi
18. Beri antibiotik intravena untuk mencegah
infeksi
19. Beri bikarbonat bila ada tanda-tanda
asidosis metabolik
20. Beri Vit K 1 mg intramuskular untuk
mencegah perdarahan
5.

UNIT
TERKAIT

ICU, Anestesi

RSUD
BANJARBARU
Jl. Palang Merah
No.2 Banjarbaru
SOP
PEMBERIAN ASI
KEPADA BAYI DENGAN
IKTERUS
NEONATORUM

1.

PELAYANAN MEDIK
No. Dok :
No. Rev :

Hal :
1/1

Tanggal Terbit
:
Tanggal
Revisi :

Disahkan Oleh:
Plt. Direktur RSUD
Banjarbaru
Drg. Agus Widjaja, MHA
NIP. 140 207 216

PENGERTIA

Pemberian ASI pada bayi dengan indikasi ikterus


baik faktor fisiologis maupun patologis.

2.

TUJUAN

Semua bayi ikterus neonatorum baik yang


fisiologis maupun yang patologis tetap mendapat
ASI, baik secara langsung maupun tidak langsung

3.

KEBIJAKAN

3.1 Bayi ikterus Neonatorum dengan kadar


bilirubin indirek serum < 10 mg% tidak
mendapat terafi sinar, bayi menyusu
langsung pada ibu sesering mungkin dan
rawat gabung
3.2 Bayi ikterus Neonatorum dengan kadar
bilirubin indirek serum > 10 mg% mendapat
terafi sinar, bayi tidak rawat gabung, ASI
tetap terus diberikan
3.3 Bayi dalam pengawasan

4.

PROSEDUR

4.1 Setiap bayi ikterus dilakukan pemeriksaan


darah bila kadar bilirubin indirek serum < 10
mg% bayi dilakukan rawat gabung dan
menyusu pada ibu sesering mungkin
4.2 Petugas sering mengontrol dan mengingatkan
pada ibu agar ibu lebih sering menyusui
bayinya
4.3 Apabila bayi tidur terlalu lam > 2 jam harus
dibangunkan dengan cara memberikan
rangsangan pada pipi atau telapak kaki
4.4 Bila kadar bilirubin indirek serum > 10 mg%
mendapat terafi sinar, bayi tidak rawat
gabung, ASI terus diberikan baik secara
langsung maupun tidak langsung dan bayi

dalam pengawasan.
5.

UNIT
TERKAIT

Perinatologi, Bersalin

PELAYANAN MEDIK
No. Dok :
No. Rev :

RSUD
BANJARBARU
Jl. Palang Merah
No.2 Banjarbaru

1/2

Tanggal Terbit :
SOP
BAYI BERAT LAHIR
RENDAH

Hal :

Tanggal Revisi :

Disahkan Oleh:
Plt. Direktur RSUD
Banjarbaru
Drg. Agus Widjaja, MHA
NIP. 140 207 216

1. PENGERTIAN

Bayi yang lahir dengan berat badan < 2500 gram

2. TUJUAN

Sindroma klinis dari penyakit sistemik akibat infeksi


selama satu bulan pertama kehidupan

3. KEBIJAKAN

2.1
2.2

4. PROSEDUR

Menurunkan angka kematian bayi dengan


berat lahir rendah
Menurunkan angka kecacatan bayi dengan
berat lahir rendah

4.1 Bersihkan bayi dengan minyak (jangan


dimandikan)
4.2 Timbang BB, Ukur PB, LK, LD, LP dan LLA
4.3 Periksa adakah anus dan kelainan bawaan
4.4 Isi status bayi dengan lengkap
4.5 Bila berat 1.799 gr atau kurang :
a. Infus tali pusat/perifer dengan tetesan
sesuai BB dan umur bayi
b. Beri antibiotika ampisillin sesuai dosisnya
c. Vit K inj IM sekali pemberian
d. Rawat
bayi
dalam
inkubator
untuk
mempertahankan suhu tubuh normal
e. Jangan memandikan atau menyentuh bayi
dengan tangan dingin
f. Ukur suhu tubuh bayi tiap 6 jam bila sehat,
bila sakit tiap jam
g. Evaluasi dan timbang BB setiap hari dalam

keadaan telanjang
h. Beri minum ASI secara langsung, dengan
sendok / cangkir / pipet atau melalui sonde
lambung (sesuaikan keadaan bayi)
i. Mengajari ibu cara perawatan bayi dengan
metode kangguru
j. Jaga dan pantau kehangatan bayi
k. Jaga dan pantau patensi jalan panas
l. Panatu kecukupan nutrisi dan cairan
m. Bila timbul penyulit segera kelola sesuai
dengan penyulit yang timbul ( misal :
kejang,
sepsis,
hiperbilirubinemia,
gangguan nafas, hipotermia, dll)

PELAYANAN MEDIK
No. Dok :
No. Rev :

RSUD
BANJARBARU
Jl. Palang Merah
No.2 Banjarbaru

2/2

Tanggal Terbit :
SOP
BAYI BERAT LAHIR
RENDAH

5. UNIT TERKAIT

Hal :

Tanggal Revisi :

Disahkan Oleh:
Plt. Direktur RSUD
Banjarbaru
Drg. Agus Widjaja, MHA
NIP. 140 207 216

4.6

Bila berat 1800-2499 gram :


a. Tidak perlu dipasang infus tali pusat / perifer
kecuali ada kelainan
b. Bila tidak ada infeksi tidak perlu diberikan
antibiotik, tetapi bila dicurigai ada infeksi
berikan ampisillin sesuai dosis
c. Pertahankan suhu tubuh normal, kalau perlu
sementara rawat dalam inkubator, bila
keadaan stabil coba rawat gabung
d. Berikan dukungan emosional kepada ibu dan
anggota keluarga lainnya
e. Lain-lain sesuai dengan berat kurang dari
1799 gram

5.1

Dokter Spesialis mata untuk kemungkinan


retinopati karena prematuritas
Dokter THT untuk skrining pendengaran

5.2

RSUD
BANJARBARU
Jl. Palang Merah
No.2 Banjarbaru
SOP

PELAYANAN MEDIK
No. Dok :
No. Rev :

1/1

Tanggal Terbit
:
Tanggal
Revisi :

1. PENGERTIAN
2.
3.
4.
5.

TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR
UNIT TERKAIT

Hal :

Disahkan Oleh:
Plt. Direktur RSUD
Banjarbaru
Drg. Agus Widjaja, MHA
NIP. 140 207 216