Anda di halaman 1dari 4

YURDA MARVITA

1104107010006
TEKNIK GEOFISIKA

KAJIAN GEOMORFOLOGI DAERAH MEUREUBO,


KABUPATEN ACEH BARAT, PROVINSI ACEH
Pulau Sumatra merupakan salah satu pulau di Indonesia yang berada pada zona subduksi,
sehingga pulau ini mempunyai tingkat aktifitas tektonik dan vulkanik yang cukup tinggi. Zona
subduksi ini merupakan pertumbukan antara lempeng Samudra yaitu lempeng Indo-Australia dan
lempeng Benua yaitu lempeng Eurasia, yang mana lempeng Indo-Australia menunjam ke bawah
lempeng Eurasia dengan arah miring sekitar 45o, dan zona subduksi tersebut terus aktif dengan
mengalami pergeseran setiap tahunnya sekitar 50-70 cm/tahun (Prawirodirjo, et.al, 2000).
Kondisi ini mengakibatkan bagian barat pulau Sumatra terangkat dan pada bagian timur relatif
turun dan terbentuknya deretan Bukit Barisan dengan jalur vulkanik ditengahnya serta
mengakibatkan terbentuknya Sesar Sumatra yang membelah pulau Sumatra dari Selat Sunda
hingga dengan Kepulauan Andaman dibagian barat Provinsi Aceh.
Daerah Meureubo merupakan salah satu kecamatan di Aceh Barat yang berada pada
pulau Sumatra yang secara regional, daerah Meureubo ini terletak pada zona Sistem Sesar
Sumatra (Sumatra Fault System) yang berarah barat-selatan, dan daerah Meureubo ini
merupakan daerah penambangan batubara pertama yang terdapat di Aceh. Sehingga perlu untuk
mengkaji tentang geomorfologi daerah ini.
Secara regional menurut penyelidikan terdahulu oleh N.R Cameron dan kawan-kawan
(1983), daerah Aceh barat dan sekitarnya termasuk di dalam salah satu cekungan Busur muka
sedimentasi Neogen Aceh Barat, dimana cekungan ini dibentuk oleh sedimentasi yang
lingkungan pengendapannya Fluviatil sampai Sub Litoral. Batuannya yaitu batupasir, batulanau,
serpih, sedimen konglomerat, dan batugamping. Formasi-formasi yang ada di dalam cekungan
ini terletak tidak selaras di atas batuan dasar Formasi Gume (Mugm) yang berumur Kapur
Bawah . Adapun formasinya secara geologi umum, adalah sebagai berikut:

Formasi Gume
Formasi Gume, terdiri dari meta vulkanik, breksi dan basaltik yang berumur Kapur awal,
lingkungan pengendapan darat.

Formasi Tangla
Tidak selaras diatasnya diendapkan Formasi Tangla terdiri dari konglomerat basal, breksi,
batu lumpur, batu pasir dan vulkanik andesitik berumur Oligosen Akhir, diendapkan di
lingkungan fluvitil sampai paralik.

Formasi Kueh
Selaras diatas Formasi Tangla diendapkan Formasi Kueh, terdiri dari batuan breksi,
konglomerat batupasir dengan lingkungan pengendapan laut berumur Pra-Tersier,
berumur Miosen Tengah.

Formasi Calang
Tidak selaras di atas formasi Kueh diendapkan formasi Calang, terdiri dari batuan maic
lava basaltik, aglomerat dan piroklastik dalam lingkungan pengendapan laut berumur
Pra-Tersier.

Formasi Tutut
Tidak selaras diatas Formasi Calang diendapkan formasi Tutut yang mempunyai
penyebaran yang cukup luas di daerah penyelidikan, batuannya terdiri dari perselingan
antara batupasir, lempung, konglomerat serta lapisan tipis batubara. Ketebalan dari
formasi ini adalah lebih kurang 500 meter memberikan indikasi lingkungan pengendapan
Fluvitil sampai Sublitoral berumur Pliopleistosen.

Formasi Meulaboh
Selaras di atas Formasi Tutut diendapkan Formasi Meulaboh berumur Pleistosen, dalam
lingkungan pengendapan fluvitil, batuannya terdiri dari batupasir dan kerikil. Batupasir
berwarna coklat kekuningan sampai abu-abu, berbutir halus sampai kasar dan mudah
diremas.

Struktur geologi daerah Meureubo relatif masih sederhana, terutama pada Formasi Tutut
dan Formasi Meulaboh, keadaan perlapisannya pada umumnya mempunyai kemiringan yang
landai yaitu berkisar antara 4 - 10. Hal ini menunjukan pengaruh gaya regional di cekungan ini
kecil saja mengingat umur dari cekungan relatif tergolong muda yaitu Tersier Atas.

Gambar Citra Google Earth daerah Meureubo (Diakses tanggal 4 Januari 2014)

Geomorfologi

Daerah Meureubo merupakan daratan berbukit-bukit landai dibagian utara dan bagian
selatan dibatasi oleh laut. Kemiringan lereng perbukitan berkisar antara 10o hingga 20o, akan
tetapi pada beberapa tempat dapat mencapai lebih dari 20o, ditempati oleh batupasir, lempung
dan konglomerat yang membentuk perbukitan bergelombang. Daerah penyelidikan mempunyai
ketinggian rata-rata antara 50 meter hingga 100 meter, akan tetapi di beberapa tempat dapat
mencapai ketinggian >100 meter di atas permukaan laut.
Pola aliran sungai yang berkembang di daerah Meureubo, yaitu sungai Meureubo yang
membelah kota Meulaboh umumnya membentuk pola aliran radial dan sub dendritik, dimana
pola aliran ini dikontrol oleh litologi dan struktur geologi yang terjadi. Sungai ini memiliki luas
DAS sekitar 1.885 Km2 dengan panjang sungai utama kurang lebih 148 Km yang mana bagian
hulu DAS sedikit curam dan pada hilir sungai yang relative datar merupakan daerah rawan banjir.
Stadium erosi yang umum dijumpai merupakan stadium tua dengan lembah-lembah landai dan
lebar.
Stratigrafi daerah Meureubo adalah sebagai berikut:

Formasi Tutut, di daerah Meureubo merupakan formasi pembawa batubara, posisi


batubaranya merupakan sisipan-sisipan diantara lempung dan batupasir, karena faktor erosi
sangat kuat pada singkapan-singkapan tertentu maka di atas batubara di dapati batu pasir
konglomeratan. Formasi Tutut yang mempunyai penyebaran yang cukup luas di daerah
Meureubo, batuannya terdiri dari perselingan antara batupasir, lempung, konglomerat serta
lapisan tipis batubara. Ketebalan dari formasi ini adalah lebih kurang 500 meter (N.R.Cameron,
1983). Batupasir terdiri dari batupasir halus sampai kasar yang berwarna abu-abu muda sampai
coklat, mempunyai perlapisan kurang baik, Batupasir, berwarna abu-abu terang hingga coklat
kehitaman, umumnya membentuk perlapisan dengan ketebalan 20 cm hingga 1 meter, berbutir
haluskasar, terpilah sedang. Struktur sedimen yang terdapat di dalam batupasir antara lain
struktur silang siur, perlapisan sejajar dan penghalusan keatas (graded bedding), ini memberikan
indikasi lingkungan pengendapan Fluviatil. Lempung berada di bagian bawah. batupasir dan
kadang-kadang pada tempat-tempat tertentu keadaan berselang seling antara batupasir lempung
dan menyerpih. Lempung berwarna abu abu dan masif serta tidak dijumpai adanya fosil.
Menurut N.R. Cameron, 1983 formasi ini berumur Pliopleistosen, mempunyai
lingkungan pengendapan fluviatil sampai Sub Litoral. Konglomerat mempunyai komponen
utama adalah batuan beku dan pasir dengan ukuran 0,5-10 cm, tersingkap di atas serta berselang
seling dengan batupasir. Batulanau, berwarna abu-abu kecoklatan, kompak sampai mudah
hancur, berlapis tipis agak menyerpih dengan ketebalan perlapisan antara 2 meter hingga 3 meter.
Batulempung, berwarna abu-abu kehitaman, agak kompak dengan ketebalan perlapisan 0,1 meter
hingga 0,5 meter.
Endapan Aluvium, aluvium merupakan endapan termuda terdiri atas kerakal, kerikil,
pasir dan lumpur. Endapan ini masih terus berlangsung sebagai hasil dari pengikisan sungai saat
ini. Di daerah penyelidikan endapan aluvium umumnya menempati meander-meander sungai
Seunagan dan sungai Meurebo.