Anda di halaman 1dari 11

METODE BATU BATA

MAKALAH
UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH
Bahasa Indonesia Keilmuan
yang dibina oleh Ibu Nurchasanah

oleh :
Rizqi Ruliyana Fitri

120521429003

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN SIPIL
PRODI PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNAN
Februari 2013

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Batu bata adalah bahan bangunan yang telah lama dikenal dan dipakai oleh
masyarakat baik di pedesaan maupun di perkotaan yang berfungsi untuk bahan
bangunan konstruksi. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya pabrik batu bata yang
dibangun masyarakat untuk memproduksi batu bata. Penggunaan batu bata
banyak digunakan untuk aplikasi teknik sipil seperti dinding pada bangunan
perumahan, bangunan gedung, pagar, saluran dan pondasi. Batu bata umumnya
dalam konstruksi bangunan memiliki fungsi sebagai bahan non-struktural, di
samping berfungsi sebagai struktural. Sebagai fungsi struktural, batu bata dipakai
sebagai penyangga atau pemikul beban yang ada diatasnya seperti pada konstruksi
rumah sederhana dan pondasi. Sedangkan pada bangunan konstruksi tingkat
tinggi/gedung, batu bata berfungsi sebagai non-stuktural yang dimanfaatkan untuk
dinding pembatas dan estetika tanpa memikul beban yang ada diatasnya.
Pemanfaatan batu bata dalam konstruksi baik non-struktural ataupun
struktural perlu adanya peningkatan produk yang dihasilkan, baik dengan cara
meningkatkan kualitas bahan material batu bata sendiri (material dasar lempung
atau tanah liat yang digunakan) maupun penambahan dengan bahan lain. Salah
satu cara yang dilakukan adalah dengan mencampur material dasar batu bata
menggunakan abu ampas tebu yang merupakan limbah industri dari sisa
pengolahan tebu.Abu ampas tebu memiliki komposisi kimia seperti Silikat (SiO2)
sebesar 71%,Aluminat (AL2O3) sebesar 1,9%, Ferri Trioksida (Fe2O3) sebesar
7,8%,Calsium Oksida (CaO) sebesar3,4% dan lain-lain.(Wira Disurya
dkk,2002). Tanah liat termasuk hidrosilikat alumina dan dalam keadaan murni
mempunyai rumus AL2O3, 2SiO2, 2H2O dengan perbandingan berat dari unsurunsurnya: 47%,39%dan 14%.

1.2 RumusanMasalah
1. Apa definisi tentang batu bata ?
2. Bagaimana cara perkuatan dinding bata dengan kolom praktis?
3. Bagaimana hubungan antara dinding bata dengan pasangan kusen ?
1.3 Tujuan
1. Tujuan makalah ini adalah untuk memperoleh definisi metode plesteran
secara rinci dapat dirumuskan sebagai berikut:
A. Bagi penulis
Untuk mengetahui definisi batu bata
Untuk mengetahui cara memperkuat dinding batu bata dengan

kolom praktis
Untuk mengetahui hubungan dinding bata dengan pasangan kusen

B. Bagi pembaca
Untuk mengetahui definisi batu bata
Mengetahui cara memperoleh dinding yang kuat dengan kolom

praktis
Agar mengetahui hubungan dinding bata dengan pasangan kusen

PEMBAHASAN
2.1 Definisi Batu Bata

Batu bata merupakan batuan yang terbuat dari tanah hitam atau tanah
merah. Bahan baku didapat dari tanah pertanian yang disewa oleh pihak pengrajin
batu bata atau pengepul dengan perjanjian tanah tersebut disewa untuk diambil
tanahnya dengan luas, harga dan lama waktu sewa. Namun ada pula pengepul
yang memiliki tanah pertanian sendiri sehingga tidak perlu menyewa pada orang
lain.suhu daerah tersebut sekitar 35o C, dengan suhu yang lumayan panas
dibandingkan dengan di daerah gresik yang suhunya sekitar 30o C pada waktu
cuaca normal atau cerah.
Daerah

tersebut

banyak.memiliki

faktor

pendukung

bata.Untuk

pembuatan batu bata sangat tepat apabila banyak orang yang memanfaatkannya
dengan menjadi pengepul. Pada zaman dahulu daerah tersebut memang sudah
terkenal dengan pembuatan batu bata, sampai sekarang masih banyak orang yang
membuat batu bata di daerah tersebut. Adapun cara pembuatan batu bata diawali
dengan manggali tanah, kemudian dilanjutkan dengan mencampur tanah tersebut
dengan campuran bahan baku penolong, selanjutnya di lakukan proses
pencetakan, pengeringan, pembakaran dan pendinginan batu bata. Batu bata
mempunyai banyak kegunaan, antara lain adalah sebagai berikut:
1. bahan untuk pembuatan bangunan.
2. bahan untuk pembuatan pot bungah
3. bahan untuk pembuatan telor asin
Adapun keseluruhan proses pembuatan batu bata dapat digambarkan
sebagai berikut:
1. Penyiapan bahan baku dalam hal ini penyiapan bahan baku adalah tersedianya
tanah hitam atau tanah merah sehingga untuk proses selanjutnya dapat di
lakukan. Adapun tanah yang dipakai adalah jenis tanah tertentu yang dapat
digunakan sebagai bahan baku namun memiliki unsur yang baik, biasanya
tanah tersebut adalah tanah yang baru selesai ditanami padi atau jenis tanah
pertanian (sawah).
2. Pengolahan bahan baku dengan bahan baku penolong bahan baku penolong
yang digunakan bermacam-macam sesuai dengan pengalaman yang dimiliki
masing-masing daerah, contohnya seperti: sekam dan abu. Bahan baku
dicampur dengan bahan penolong dan diberi air sedikit dan kemudian, setelah

itu dimasukkan kedalam cetakan yang terbuat dari kayu dengan ukuran yang
telahdilakukan di alam terbuka dan dibawah sinar matahari selesai disusun
dengan rapi jarak stic batu bata plastik bening maka cara pembakaran dengan
bagian bawah dari susunan batu bata diberi ruang untuk tempat pembakaran.
Suhu pada waktu pembakaran kurang lebih 8000 C-9000 C pendinginan
dilakukan setelah dua hari pembakaran.
2.2 Memperoleh Perkuatan Dinding Bata dengan Kolom Praktis
Untuk menjaga agar dinding pasangan batu bata dapat kuat berdiri ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan:
a. Mutu bahan batu bata.
b. Adukan harus merata dan sistem pemasangan.
c. Pemasangan kolom kolom praktis.
Pasangan dinding batu bata disamping adukannya harus baik dengan spesi
1Pc: 4Ps. Hal yang perlu diperhatikan penempatan kusen atau kolom praktisnya,
sehingga pada pekerjaannya saling mengisi dan memperkuat konstruksi dinding
bata tersebut.
Kolom kolom praktis merupakan bagian kerangka yang membantu dan
memperkuat posisi dinding pasangan batu bata, dan pemasangan kolom
ditempatkan pada sudut pertemuan pasangan batu bata dan tempat tertentu
misalnya sebagai penjepit kedudukan kusen gendong yang cukup besar. Pasangan
dan penempatan kolom kolom praktis yang berukuran 13 x 13 atau 15 x 15
ditempatkan pada seluas bidang dinding tembok batu bata 12 m 2 . Jadi,
penampang kolom praktis yang berukuran 15 x 15 cm itu ditempatkan penulangan
/ pembesian 4 12 mm dan pemasangan sengkang / cincinnya dengan 8- 20 cm.
Bahan pengait untuk kekokohan pada konstruksi dinding pasangan batu bata ada
stek yang dipasangkan pada tempat dan jarak tertentu di kolom praktis termasuk
juga angkur yang dipasangkan tiga buah pada tiang tiang kusen yang didirikan.
2.3 Hubungan Dinding Bata dengan Pasangan Kusen
Pemasangan kusen pintu atau kusen jendela, merupakan penghubung antar
ruang dan juga sebagai tempat sirkulasi udara / oksigen dan juga penerangan atau
cahaya matahari yang diharapkan dapat menerangkan kondisi ruang ruang

tertentu. Kusen gendong yang diartikan konstruksi kusen pintu dan jendelanya
menjadi satu, sehingga kusen ini ukurannya lebih besar yang perlu diperhatikan di
bagian atas dari ambang atas kusen dipasangkan batu bata berdiri atau disebutkan
sebagai rollag dengan adukan menggunakan 1 Pc: 3Ps.
Kolom praktis dipasangkan pada kiri kanannya pada kusen gendong
tersebutdengan penambahan perkuatan tetap diberikan angkur dari kusennya.
Locis / neut merupakan angkur yang dicor pada kaki kaki tiang kusennya
dengan menggunakan adukan 1 Pc: 2 Ps: 3 Kr artinya satu bagian semen
berbanding dua bagian pasir dan berbanding tiga bagian krikil atau split. Pada
konstruksi kusen pintu atau konstruksi kusen jendela, ada yang disebut telinga
kusen, ini merupakan bagian konstruksi kusen sebagai perkuatan pada pasangan
dinding batu batanya.
Contoh gambar hubungan konstruksi dinding bata sebagai berikut:

Adapun fungsi kolom praktis dan kolom konstruksi sebagai berikut;

Dalam pemasangan dinding batu bata, ada perkuatan pasangan dinding


yang disebut kolom praktis 15/15 terpasang pada dinding bata sejarak 3

4 m 2 dan didalam pelaksanaannya dikerjakan pengecoran beton 1 Pc: 2


Ps: 3 Kr.

Secara bertahap setiap tinggi 1 M, sampai ke pertemuan ringbalk atau


balok
beton yang mendatar atau sebagai tumpuan / perletakan kuda kuda kayu.
Sebagaimana telah dijelaskan bahwa kolom praktis 15/15 yang terpasang
pada seluas 12 m 2 , bagian kolom ini bertemu diatas dengan ringbalk dan
dibagian bawahnya berhubungan atau masuk ke beton sloof yang ada
diatas pasangan pondasi batu kali.

Yang berhubungan dengan dinding batu bata selain kusen pintu, kusen
jendela dan juga kolom praktis 15/ 15 ada lagi kolom konstruksi.

Kolom konstruksi merupakan kolom yang menerima pembebanan suatu


konstruksi dan menyalurkan ke arah balok beton dan ke arah beton soof,
dimensi kolom konstruksi dan banyaknya pembesian serta diameter yang
ditentukan seluruhnya berdasarkan perhitungan konstruksi.

Pelaksanaan pekerjaan/ pengecoran khusus kolom konstruksi tidak boleh dicor


secara bertahap tetapi harus menerus dari pelat lantai dua sampai ke beton sloof,
begitu juga kolom kolom konstruksi dibagian atasnya.
Gambar pasangan dinding bata batu.

PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil pembahasan pada bab II, maka dapat disimpulkan sebagai
berikut:

Batu bata merupakan batuan yang terbuat dari tanah hitam atau tanah
merah. Cara pembuatan batu bata diawali dengan manggali tanah,
kemudian dilanjutkan dengan mencampur tanah tersebut dengan campuran
bahan baku penolong, selanjutnya di lakukan proses pencetakan,
pengeringan , pembakaran dan pendinginan batu bata.

Kolom kolom praktis merupakan bagian kerangka yang membantu dan


memperkuat posisi dinding pasangan batu bata, dan pemasangan kolom
ditempatkan pada sudut pertemuan pasangan batu bata dan tempat tertentu
misalnya sebagai penjepit kedudukan kusen gendong yang cukup besar
Pasangan dan penempatan kolom kolom praktis yang berukuran 13 x 13
atau 15 x 15 ditempatkan pada seluas bidang dinding tembok batu bata 12
m 2 . Jadi, penampang kolom praktis yang berukuran 15 x 15 cm itu
ditempatkan penulangan / pembesian 4 12 mm dan pemasangan
sengkang cincinnya dengan 8- 20 cm.

Pada konstruksi kusen pintu atau konstruksi kusen jendela, ada yang
disebut telinga kusen. Telinga kusen merupakan bagian konstruksi kusen
sebagai perkuatan pada pasangan dinding batu batanya.

DAFTAR RUJUKAN
Bochari. 2012. Menggambar Rekayasa, (Online),
http://kk.mercubuana.ac.id/files/11003-7-993691398096.pdf diakses 12
Februari 2013).
Farunladia, 2011. Batu Bata, (Online),
http://id.shvoong.com/social-sciences/economics/2224457-pengertian-batubata/#ixzz2KdivfsK, diakses 12 Februari 2013).