Anda di halaman 1dari 77

ANALISIS KEAMANAN JARINGAN LOCAL AREA

NETWORK (LAN) DI PT SINAR


GLOBAL SOLUSINDO
LAPORAN KERJA PRAKTEK
Sebagai Syarat untuk melanjutkan Tugas Akhir
Pada Program Studi Teknik Informatika

Disusun oleh:
Nama

: Triyanto Rizki

NIM

: 2012470126

Jurusan

: Teknik Informatika

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA
2016

LEMBAR PERNYATAAN

Bersama ini Saya Menyatakan Bahwa isi yang terkandung dalam Kerja
Praktek ini dengan judul :

Analisis Keamanan Jaringan Local Area Network (LAN) pada PT


Sinar Global Solusindo

Adalah murni merupakan hasil penelitian dan pemikiran saya sendiri.


Demikian pernyataan ini saya buat dan siap menerima konsekuensi apapun
dimasa yang akan datang, bila ternyata Kerja Praktek ini merupakan salinan
ataupun contoh karya-karya yang telah dibuat/terbitkan sebelum tanggal
Kerja Praktek ini.

Jakarta, 14 Februari 2016

Triyanto Rizki

iii

ABSTRAK

Dewasa ini perkembangan dalam bidang teknologi dan informasi semakin


pesat, ini terbukti dengan semakin banyaknya manusia yang menggunakan
layanan internet. Seiring dengan perkembangan internet yang sedemikian
pesat menjadikan keamanan suatu data atau informasi pada server yang
terhubung dengan publik menjadi sangat penting. PT. Sinar Global Solusindo
merupakan perusahaan yang bergerak dibidang jasa yang memiliki jaringan
komputer yang menghubungkan komputer-komputer yang ada didalam
ruangan kantor. Ancaman keamanan jaringan komputer yang dapat merugikan
salah satunya pada jaringan Local Area Network (LAN), ancaman tersebut
diantaranya keamanan fisik, keamanan firewall, email security dan virus.
Ancaman virus inilah yang menyebabkan kinerja PC/Laptop menjadi lambat,
dan juga mempengaruhi kinerja karyawan.

Kata kunci : Keamanan Jaringan Komputer, Local Area Network (LAN)

vii

ABSTRACT

Nowadays, the development in the field of technology and information more


rapidly, as is evident by the increasing number of people who use the internet
service. Along with the rapid development of the internet makes the security of
such a data or information on a server that is connected with the public is very
important. PT. Sinar Global Solusindo is a company engaged in the service
who have a computer network that connects computers that are in the office.
Computer Network security threats that can harm one of them on a Local Area
Network (LAN), these threats include physical security, security firewall, email
security and virus. The threat of the virus that causes the performance of your
PC / Laptop to be slow, and also affects the performance of employees.

Keywords: Computer Network Security, Local Area Network (LAN)

viii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas kekuatan yang
diberikan hingga penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktek yang
berjudul Analisis Keamanan Jaringan Local Area Network (LAN) pada PT
Sinar Global Solusindo. Berkat doa dan dorongan dari berbagai pihak,
sehingga semua kesulitan dan hambatan yang penulis hadapi dapat
terselesaikan dengan baik. Penulis menyadari tanpa bimbingan serta
dukungan semua pihak, niscaya tidak akan mudah menyelesaikan laporan ini.
Oleh sebab itu, pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih
kepada :
1. Allah SWT , karena dengan rahmat dan hidayahNya lah penulis dapat
menyelesaikan laporan kerja praktek ini.
2. Ibu Siti Nurbaya Ambo, MMSI selaku ketua Jurusan Teknik Informatika
Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Jakarta.
3. Bapak Jumail, Msc selaku Dosen Pembimbing, terimakasih untuk saran
dan waktu yang diberikan.
4. Bapak Feriyadi, S.kom selaku Manager IT PT IndoGPS, dan rekanrekan lainnya yang telah memberikan informasi.
5. Kedua orangtua yang memberikan semangat kepada saya untuk
segera menyelesaikan studi ini.
6. Untuk The Parjo Brothers yang sangat membantu dan tidak pernah lelah
mengingatkan untuk semangat mengerjakan laporan ini.
7. Dan semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terimakasih
untuk dukungan dan motivasinya.

ix

Akhir kata semoga laporan kerja praktek ini bermanfaat bagi penulis
khususnya dan juga para pembaca pada umumnya. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan kritik dan saran.

Jakarta, 14 Februari 2016

Triyanto Rizki

DAFTAR ISI

SURAT KETERANGAN PERUSAHAAN .................................................... ii


LEMBAR PERNYATAAN ........................................................................... iii
LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................... iv
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... v
ABSENSI BIMBINGAN KERJA PRAKTEK ................................................ vi
ABSTRAK ................................................................................................. vii
ABSTRACT .............................................................................................. viii
KATA PENGANTAR .................................................................................. ix
DAFTAR ISI ............................................................................................... xi
DAFTAR TABEL ....................................................................................... xv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. xvi
BAB I........................................................................................................... I
PENDAHULUAN ......................................................................................... I
1.1

Latar Belakang ............................................................................... I

1.2

Identifikasi Masalah ...................................................................... 2

1.3

Rumusan Masalah ........................................................................ 2

1.4

Batasan Masalah .......................................................................... 3

1.5

Tujuan Kerja Praktek .................................................................... 3

1.6

Manfaat Kerja Praktek .................................................................. 3

1.7

Langkah-Langkah Kerja Praktek ................................................... 3

1.8

Sistematika Penulisan................................................................... 6

BAB II ....................................................................................................... VII


LANDASAN TEORI .................................................................................. VII
2.1

Pengertian Jaringan Komputer ................................................... VII

2.2

Klasifikasi Jaringan Komputer ....................................................... 8

2.2.1

Jaringan Berdasarkan Area .................................................... 8

2.2.1.1 Lokal Area Network (LAN) .................................................. 8


2.2.1.2 Metropolitan Area Network (MAN) ...................................... 9
2.2.1.3 Wide Area Network (WAN) ............................................... 10

xi

2.2.2

Jaringan Berdasarkan Media Penghantar ............................... 10

2.2.2.1 Wired Network ...................................................................... 10


2.2.2.2 Wireless Network ................................................................. 11
2.2.3

Jaringan Berdasarkan Fungsi .................................................. 11

2.2.3.1 Client Server ........................................................................ 11


2.2.3.2 Peer to Peer ......................................................................... 11
2.3

Komponen Komponen Jaringan Komputer .............................. 12

2.3.1

Perangkat Keras (Hardware)................................................ 12

2.3.1.1 Personal Computer (PC) ................................................... 12


2.3.1.2 Network Interface Card (NIC)............................................ 12
2.3.1.3 Media Transmisi ................................................................ 13
2.3.1.4 Media Penghubung ........................................................... 18
2.3.2

Perangkat Lunak (software) ................................................. 22

2.3.2.1 Sistem Operasi ................................................................. 23


2.4

Topologi Jaringan Komputer ....................................................... 23

2.4.1

Topologi Bus ........................................................................ 23

2.4.2

Topologi Ring ....................................................................... 24

2.4.3

Topologi Star ........................................................................ 26

2.5

Protocol....................................................................................... 27

2.5.1

Transmission Control Protocol/Internet Protocol (TCP/IP) ... 27

2.5.1.1 Link Layer ......................................................................... 27


2.5.1.2 Network Layer ................................................................... 28
2.5.1.3 Transport Layer ................................................................. 28
2.5.1.4 Application Layer .............................................................. 28
2.5.2

IP Address ............................................................................ 29

2.5.2.1 Kelas IP Address .............................................................. 29


2.5.2.2 Subnetting ......................................................................... 32
2.6

Keamanan Jaringan .................................................................... 32

2.6.1

Proxy Server ........................................................................ 34

2.6.2

Firewall ................................................................................. 34

2.6.3

Wired Equivalent Privacy (WEP) .......................................... 35

2.6.4

WiFi Protected Access (WPA) .............................................. 35

2.6.5

WiFi Protected Access 2 (WPA2) ......................................... 35

2.7

Macam-macam Ancaman Dalam Jaringan ................................. 36


xii

2.8

Perundang-Undangan Keamanan Jaringan................................ 37

BAB III .............................................................................................. XXXVIII


ANALISIS JARINGAN LAN .............................................................. XXXVIII
3.1

Sejarah singkat PT. Sinar Global Solusindo ....................... XXXVIII

3.1.1

Visi dan Misi PT. Sinar Global Solusindo ............................. 39

3.1.2

Struktur Organisasi PT. Sinar Global Solusindo ................... 40

3.2

Analisis Kondisi Jaringan Saat Ini ............................................... 44

3.2.1

Arsitektur Jaringan PT. Sinar Global Solusindo ................... 45

3.2.2

Komputer Client.................................................................... 46

3.2.2.1 Spesifikasi Hardware ........................................................ 46


3.2.2.2 Spesifikasi Software .......................................................... 46
3.2.3

Komputer Server .................................................................. 47

3.2.3.1 Spesifikasi Hardware ........................................................ 47


3.2.3.2 Spesifikasi Software .......................................................... 48
3.2.4

Network Interface Card (NIC) ............................................... 49

3.2.5

Media Transmisi Jaringan .................................................... 49

3.2.6

Topologi Jaringan Local Area Network (LAN) ...................... 49

3.2.7

IP Address ............................................................................ 50

3.2.8

Keamanan Jaringan PT. Sinar Global Solusindo ................. 51

3.2.8.1 Proxy Server ..................................................................... 51


3.2.8.2 Password Management .................................................... 53
3.2.8.3 Firewall.............................................................................. 53
3.3

Analisis Permasalahan PT. Sinar Global Solusindo ................... 56

3.3.1

Email Security ...................................................................... 56

3.3.2

Virus, Trojan, Back door ....................................................... 56

3.3.3

Kekurangan Jaringan PT. Sinar Global Solusindo ............... 56

3.4

Alternatif Pemecahan Masalah ................................................... 57

3.4.1

Sosialisasi Karyawan ........................................................... 57

3.4.2

Filter Spam ........................................................................... 57

3.4.3

Mengupdate Antivirus........................................................... 58

3.4.4

Mengupdate Operating System ............................................ 58

3.4.5

Memasang Software LockUSB ............................................ 58

3.4.6

Content Filter ........................................................................ 59

3.4.7

Penambahan Router ............................................................ 59


xiii

BAB IV ................................................................................................... LVII


PENUTUP .............................................................................................. LVII
4.1

Kesimpulan ............................................................................... LVII

4.2

Saran .......................................................................................... 60

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 61

xiv

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Perbandingan Jenis WiFi ......................................................... 18


Tabel 3.1 Spesifikasi Hardware Client ..................................................... 46
Tabel 3.2 Spesifikasi Software Client ....................................................... 47
Tabel 3.3 Spesifikasi Hardware Server .................................................... 48
Tabel 3.4 Spesifikasi Software Server ..................................................... 48
Tabel 3.5 Spesifikasi Jaringan Penghubung ............................................ 50
Tabel 3.6 IP address PT. Sinar Global Solusindo .................................... 51

xv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Jaringan Local Area Network (LAN) ....................................... 9


Gambar 2.2 Jaringan Metropolitan Area Network (MAN)...9
Gambar 2.3 Jaringan Wide Area Network (WAN) .................................... 10
Gambar 2.4 Personal Computer (PC) ...................................................... 12
Gambar 2.5 Network Interface Card (NIC) ............................................... 13
Gambar 2.6 Shielded Twisted Pair (STP) ................................................ 14
Gambar 2.7 Unshielded Twisted Pair (UTP) ............................................ 15
Gambar 2.8 Coaxial ................................................................................. 16
Gambar 2.9 Fiber Optic ........................................................................... 17
Gambar 2.10 Hub .................................................................................... 19
Gambar 2.11 Switch ................................................................................ 20
Gambar 2.12 Modem ............................................................................... 20
Gambar 2.13 Router ................................................................................ 21
Gambar 2.14 Bridge ................................................................................. 21
Gambar 2.15 Repeater ............................................................................ 22
Gambar 2.16 Access Point (AP) .............................................................. 22
Gambar 2.17 Topologi Bus ...................................................................... 24
Gambar 2.18 Topologi Ring ..................................................................... 25
Gambar 2.19 Topologi Star ...................................................................... 26
Gambar 2.20 Layer TCP / IP ................................................................... 29
Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT. Sinar Global Solusindo .................. 41
Gambar 3.2 Struktur Jaringan PT Sinar Global Solusindo ....................... 45
Gambar 3.3 MikroTik RB750.................................................................... 52
Gambar 3.4 Web Proxy MikroTik ............................................................. 52
Gambar 3.5 WinBox Loader v2.2.16 ........................................................ 53
Gambar 3.6 Konfigurasi Firewall .............................................................. 54
Gambar 3.7 Contoh Command Drop ....................................................... 54
Gambar 3.8 Filtering Block Content Virus ................................................ 55
Gambar 3.9 Connections Tracking........................45

xvi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Dewasa ini perkembangan dalam bidang teknologi dan informasi semakin

pesat, ini terbukti dengan semakin banyaknya manusia yang menggunakan layanan
internet. Seiring dengan perkembangan internet yang sedemikian pesat menjadikan
keamanan suatu data atau informasi pada server yang terhubung dengan publik
menjadi sangat penting.
Menurut Yusep, kerentanan terhadap serangan kejahatan lewat dunia maya
di Indonesia masih terjadi. Pada 2012, jaringan internet negara mengalami lebih
dari satu juta serangan. Serangan itu berupa pencurian data, pemalsuan data,
pengubahan data (misalnya halaman muka situs web, phising, pembocoran data,
spionase industri, penyalahgunaan data oleh orang dalam, dan kejahatan lainnya
(nationalgeographic.co.id, 2013).
Keamanan jaringan komputer sebagai bagian dari sebuah sistem sangat
penting untuk menjaga validitas dan integritas data serta menjamin ketersediaan
layanan bagi penggunanya (Arriyus, 2007). Keamanan sebuah jaringan komputer
dapat dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu keamanan yang bersifat fisik dan
bersifat non fisik. Keamanan fisik lebih cenderung terhadap segala sesuatu yang
berhubungan dengan fisiknya sedangkan non fisik adalah keamanan dimana suatu
kondisi keamanan yang menitik beratkan pada kepentingan secara sifat, sebagai
contoh yaitu pengamanan data, misalnya data sebuah perusahaan yang sangat
penting.
Keamanan suatu jaringan seringkali terganggu dengan adanya ancaman dari
dalam ataupun dari luar. Serangan tersebut berupa serangan hacker yang bermaksud
merusak jaringan komputer yang terkoneksi pada internet ataupun mencuri
informasi penting yang ada pada jaringan tersebut.
PT. Sinar Global Solusindo merupakan perusahaan yang bergerak dibidang
jasa yang memiliki jaringan komputer yang menghubungkan komputer-komputer

didalam ruangan kantor. Menyadari akan pentingnya keamanan dan bahaya dari
ancaman keamanan jaringan yang dapat merugikan salah satunya pada jaringan
Local Area Network (LAN), ancaman tersebut diantaranya keamanan fisik,
keamanan firewall, email security dan virus. Berdasarkan latar belakang tersebut
dan pentingnya keamanan jaringan, maka penulis tertarik untuk membuat riset yang
berjudul Analisis Keamanan Jaringan Local Area Network (LAN) di PT. Sinar
Global Solusindo

1.2

Identifikasi Masalah
Masalah yang teridentifikasi di PT. Sinar Global Solusindo yang disebabkan

oleh ancaman keamanan jaringan, yaitu :


1. Ancaman virus yang menyebabkan kinerja PC/Laptop menjadi lambat, dan
juga mempengaruhi kinerja karyawan.
2. Serangan virus yang bermaksud merusak jaringan komputer yang
terkoneksi pada internet ataupun mencuri informasi penting yang ada pada
jaringan tersebut.
3. Banyaknya spam email yang masuk, menghambat proses pekerjaan di
perusahaan.

1.3

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya, maka

perumusan masalah dalam Laporan Kuliah Kerja Praktek lapangan ini adalah :
1. Bagaimana meningkatkan keamanan jaringan LAN pada PT. Sinar Global
Solusindo?
2. Bagaimana meningkatkan keamanan jaringan email pada PT. Sinar Global
Solusindo?
3. Solusi apa yang perlu dipersiapkan untuk peningkatan keamanan jaringan
komputer pada PT. Sinar Global Solusindo?

1.4

Batasan Masalah
Mengingat terlalu luasnya cakupan penelitian dari rumusan masalah yang

diambil serta adanya keterbatasan jangkauan waktu pengerjaan, maka penulis akan
membatasi ruang lingkup kerja praktek yaitu :
1. Analisa peningkatan keamanan jaringan fokus untuk jaringan Local Area
Network (LAN).
2. Analisa spesifikasi penggunaan Hardware dan Software yang terkoneksi ke
jaringan LAN di PT. Sinar Global Solusindo.

1.5

Tujuan Kerja Praktek


Dalam pembuatan laporan kerja praktek ini, ada beberapa tujuan yang ingin

dicapai, yaitu :
1. Meningkatkan fungsi dan cara kerja firewall dalam keamanan jaringan.
2. Memberikan solusi penyelesaian masalah terkait keamanan jaringan di PT.
Sinar Global Solusindo.

1.6

Manfaat Kerja Praktek


Adapun manfaat dari penelitian ini adalah untuk memberikan referensi

sistem keamanan jaringan LAN yang lebih baik dan dapat menambah informasi
tentang jaringan komputer beserta keamanannya di PT. Sinar Global Solusindo.
Juga dapat mengatasi masalah yang terjadi pada keamanan jaringan komputer.

1.7

Langkah-Langkah Kerja Praktek


Sesuai dengan perumusan masalah yang telah diangkat, penelitian ini

dilakukan dengan menggunakan beberapa tahapan yang ditempuh untuk


mendapatkan informasi tersebut yaitu :
a.

Studi Observasi
Metode pengamatan ini dilakukan dengan cara pengumpulan data terkait
dengan sistem keamanan jaringan LAN PT. Sinar Global Solusindo yang

berdasarkan pengamatan secara langsung dan mencatat hal-hal yang


berhubungan dengan permasalahan secara lengkap dan sistematis.
b.

Studi Interview
Penulis melakukan wawancara langsung dengan salah satu staff IT, yaitu
Bapak Feriyadi mengenai struktur jaringan, konfigurasi firewall jaringan
pada PT. Sinar Global Solusindo.

c.

Studi Pustaka
Mempelajari dan mencari informasi mengenai hal yang berhubungan
dengan keamanan jaringan yang didapat dari internet, kuliah maupun buku
bacaan yang berkaitan dengan keamanan jaringan komputer.

d.

Pelaksanaan Kerja Praktek


Dalam pelaksanaan kerja praktek, penulis mendapatkan bimbingan dari
salah satu staff IT PT. Sinar Global Solusindo.

e.

Penulisan Kerja Praktek


Dilakukan penulisan laporan kerja praktek seiring dengan berjalannya
proses kerja praktek.

f.

Konsultasi
Melakukan konsultasi dengan dosen pembimbing yang sudah ditentukan
oleh pihak Jurusan Teknik Informatika Fakultas Teknik Universitas
Muhammadiyah Jakarta tentang penulisan laporan kerja praktek.

g.

Presentasi
Penulis melakukan presentasi penulisan kerja praktek dihadapan Dosen
Penguji.

Urutan kegiatan dalam metode penelitian ini dapat dijelaskan melalui


flowchart pada gambar berikut :
Start

Studi Observasi

Studi Interview

Studi Pustaka

Pelaksanaan KP
Ya

Tidak
Konsultasi Pelaksanaan
KP
Penulisan Laporan
Tidak

Ya
Konsultasi Penulisan KP

Presentasi

Selesai

1.8

Sistematika Penulisan
Sistematika yang analis gunakan antara lain :
1. BAB I

PENDAHULUAN
Dalam bab ini penulis menguraikan latar belakang,
identifikasi masalah, rumusan masalah, batasan masalah,
tujuan laporan praktek, manfaat laporan kerja praktek,
langkah-langkah kerja praktek, dan sistematika penulisan
yang analis gunakan.

2. BAB II

LANDASAN TEORI
Berisikan tentang landasan teori yang digunakan oleh
penulis dalam melaksanakan penelitian, berupa tinjauan
pustaka mengenai prinsip-prinsip yang digunakan pada saat
analisa keamanan email pada PT. Sinar Global Solusindo.

3. BAB III

ANALISIS KEAMANAN JARINGAN


Dalam bab ini penulis menjelaskan mengenai Profil
Perusahaan PT. Sinar Global Solusindo, hasil analisis
keamanan jaringan, analisis permasalahan yang timbul, serta
alternatif solusi pemecahan masalahnya.

4. BAB IV

PENUTUP
Berisi kesimpulan dan saran dari kegiatan kerja praktek,
saran dengan tujuan untuk perbaikan.
DAFTAR PUSTAKA

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1

Pengertian Jaringan Komputer


Jaringan komputer adalah sebuah jaringan yang didalamnya terdapat

beberapa perangkat komputer yang saling terhubung satu sama lain dimana disana
terdapat komputer server dan juga client. Jaringan komputer pada hakekatnya
adalah dua komputer atau lebih yang saling terhubung satu dengan yang lainnya
dan dapat berkomunikasi dengan menggunakan aturan (protocol) tertentu.
Perangkat yang dapat dihubungkan tidak terbatas pada komputer saja, melainkan
termasuk printer dan perangkat-perangkat keras lainnya.
Model komputer tunggal yang melayani seluruh tugas-tugas komputasi
telah diganti dengan sekumpulan komputer berjumlah banyak yang terpisah-pisah
tetapi saling berhubungan dalam melaksanakan tugasnya, sistem tersebut yang
disebut dengan jaringan komputer (computer network) (Sugeng, 2010).
Berdasarkan kabel yang digunakan, pada umumnya cara membuat jaringan
LAN yaitu dengan kabel BNC dan kabel UTP, selain itu beberapa jaringan LAN
ada pula yang menggunakan kabel STP maupun fiber optik, media ini dipilih
umumnya untuk pengiriman data walaupun sebenarnya media transmisi ini agak
berlebihan untuk digunakan di jaringan LAN karena jangkauan jarak yang relatif
lebih jauh yang biasanya di gunakan di jaringan WAN. Sebagai penghubung, juga
dapat digunakan media lain yang tidak menggunakan kabel, misalnya gelombang
radio dan sinar inframerah.
Keuntungan yang didapat dengan membangun sistem jaringan komputer
antara lain :
1. Resource Sharing yaitu penggunaan perangkat keras dan perangkat lunak
secra bersamaan. Contoh : kita tidak perlu menyediakan printer sebanyak
komputer yang ada, melainkan cukup satu atau beberapa printer yang ada,
kemudian kita bagi pemakaiannya.

VII

2. Hemat, satu unit printer bisa dipakai secara bersama-sama, tidak perlu
menyediakan satu printer untuk tiap-tiap komputer.
3. Keamanan data lebih terjaga, karena server bisa mengatur hak akses,
sehingga tidak semua user bisa mengakses data dari server.
4. Meningkatkan efisiensi dan produktivitas user.
5. Memungkinkan dilakukannya kontrol terhadap penggunaan perangkat
komputer yang terdapat dalam jaringan tersebut. Hal ini akan mengurangi
waktu penggunaan perangkat-perangkat tersebut untuk hal-hal yang tidak
perlu.
6. Integrasi data, artinya pembangunan jaringan komputer dapat mencegah
ketergantungan pada komputer pusat. Setiap proses dapat terdistribusi
dengan baik.

2.2

Klasifikasi Jaringan Komputer


Untuk memudahkan kita memahami jaringan komputer, para ahli kemudian

membagi jaringan komputer berdasarkan beberapa klasifikasi, di antaranya :


1. Jaringan Berdasarkan Area
2. Jaringan Berdasarkan Media Penghantar
3. Jaringan Berdasarkan Fungsi

2.2.1

Jaringan Berdasarkan Area


Berdasarkan area atau luas wilayah, jaringan komputer dibedakan menjadi

tiga bagian, yaitu:


2.2.1.1 Lokal Area Network (LAN)
Jaringan komputer ini menghubungkan antar-PC (Personal
Computer) atau server yang berada di daerah yang tidak terlalu jauh, seperti
di dalam gedung atau satu area bangunan dengan radius maksimum 10 km.
Pada jaringan lokal ini, kecepatan pengiriman data relatif tinggi, yaitu antara
1100 Mbps. Biasanya, jaringan lokal ini dimiliki dan dioperasikan oleh
satu lembaga tanpa menggunakan fasilitas dari perusahaan telekomunikasi

umum. Jaringan komputer di lembaga pendidikan umumnya tergolong


LAN.

Gambar 2.1 Jaringan Local Area Network (LAN)

2.2.1.2 Metropolitan Area Network (MAN)


Sebuah MAN biasanya meliputi area yang lebih besar dari LAN,
misalnya antar gedung dalam suatu daerah, misalnya seperti propinsi atau
negara bagian. Dalam hal ini jaringan menghubungkan beberapa buah
jaringan kecil ke dalam lingkungan area yang lebih besar, sebagai contoh
jaringan beberapa kantor cabang sebuah bank didalam sebuah kota besar
yang dihubungkan antara satu dengan lainnya. Jaringan komputer ini
memiliki radius 1050 km dengan kecepatan transmisi antara 45600 Mbps.
(Iwan Sofana, 2011).

Gambar 2.2 Jaringan Metropolitan Area Network (MAN)

10

2.2.1.3 Wide Area Network (WAN)


Wide Area Network (WAN) adalah jaringan yang biasanya sudah
menggunakan media wireless, sarana satelit ataupun kabel serat optic
karena jangkauannya lebih luas, bukan hanya meliputi satu kota atau antar
kota dalam satu wilayah, tetapi sudah menjangkau wilayah otoritas Negara
lain. Sebagai contoh jaringan komputer kantor City Bank yang ada di
Indonesia ataupun di negara lain yang saling berhubungan. Biasanya WAN
lebih rumit dan sangat kompleks bila dibandingkan LAN maupun MAN
kedalam komunikasi global seperti internet.

Gambar 2.3 Jaringan Wide Area Network (WAN)

2.2.2

Jaringan Berdasarkan Media Penghantar


Berdasarkan media penghantar, jaringan komputer dapat dibagi menjadi

dua jenis, antara lain:


2.2.2.1 Wired Network
Wired Network merupakan jaringan komputer yang menggunakan
kabel sebagai media penghantar. Jadi, data mengalir pada kabel. Kabel yang
umum digunakan pada jaringan komputer biasanya menggunakan bahan
dasar tembaga. Ada juga jenis kabel lain yang menggunakan bahan dasar
sejenis fiber optic atau serat optik. Biasanya bahan tembaga banyak

11

digunakan pada LAN. Sedangkan untuk MAN atau WAN menggunakan


gabungan kabel tembaga dan serat optik. (Iwan Sofana, 2011)
2.2.2.2 Wireless Network
Wireless network atau jaringan tanpa kabel adalah salah satu jenis
jaringan berdarsarkan media komunikasinya, yang memungkinkan
perangkat-perangat didalamnya seperti komputer, hp, dll bisa saling
berkomunikasi secara wireless atau tanpa kabel. Wireless network
umumnya

diimplementasikan

menggunakan

komunikasi

radio.

Implementasi ini berada pada level lapisan fisik (pysical layer) dari OSI
model. (Iwan Sofana, 2011)

2.2.3

Jaringan Berdasarkan Fungsi


Berdasarkan fungsinya, jaringan komputer dapat dibagi menjadi dua

bagian, antara lain adalah :


2.2.3.1 Client Server
Client Server adalah suatu bentuk arsitektur atau pembagian kerja
antara server dan client yg mengakses server dalam suatu jaringan. Dimana
client adalah perangkat yang menerima, menampilkan dan menjalankan
aplikasi (software komputer), dan server adalah perangkat yang
menyediakan dan bertindak sebagai pengelola aplikasi, data, dan
keamanannya. (Iwan Sofana, 2011)
2.2.3.2 Peer to Peer
Peer to Peer adalah suatu teknologi sharing resource dan service
antara satu komputer dan komputer yang lain. pengertian yang lebih tepat
mengenai peer to peer adalah sistem terkomputerisasi Client-Server dimana
suatu komputer berfungsi sebagai client sekaligus sebagai server, sehingga
memungkinkan komunikasi dan pertukaran resource antara dua komputer
secara langsung. (Iwan Sofana, 2011).

12

2.3

Komponen Komponen Jaringan Komputer


Jaringan komputer memiliki beberapa perangkat yaitu perangkat keras

(hardware) dan perangkat lunak (software) yang menjadi komponen utama. Berikut
ini akan diuraikan secara garis besar tentang komponen-komponen jaringan
komputer.

2.3.1

Perangkat Keras (Hardware)


Perangkat keras yang akan dituangkan adalah perangkat keras yang umunya

digunakan pada jaringan komputer, dan diuraikan secara garis besarnya saja, antara
lain seperti : Personal Computer (PC), Network Interface Card (NIC), Media
Transmisi dan Media Penghubung.
2.3.1.1 Personal Computer (PC)
Personal computer (PC) merupakan media utama dalam sebuah
jaringan. Oleh karenanya PC mempunyai peran yang sangat penting.
Rangkaian PC yakni berupa motherboard, processor, monitor, keyboard,
hardisk, dan lain-lainnya. Karena seperti yang telah diketahui, itu semua
adalah faktor-faktor pendukung bahkan merupakan pondasi dari PC.

Gambar 2.4 Personal Computer (PC)


2.3.1.2 Network Interface Card (NIC)
Sebuah Network Interface Card (kartu antar muka jaringan), lebih
sering disebut sebagai NIC, merupakan perangkat yang memungkinkan
komputer untuk bergabung dalam sebuah LAN, atau Local Area Network.
Jaringan komputer berkomunikasi satu sama lain menggunakan protokol

13

tertentu atau bahasa yang sama untuk transmisi paket data antara mesin yang
berbeda, dikenal sebagai node. Network Interface Card bertindak sebagai
penghubung bagi mesin untuk dapat saling mengirim dan menerima data
pada LAN.
Bahasa yang paling umum atau protokol yang digunakan pada LAN
adalah Ethernet, kadang-kadang disebut sebagai IEEE 802.3. Ketika
membangun sebuah LAN, Network Interface Card harus diinstal pada
setiap komputer dalam jaringan dan semua NIC di jaringan harus
menggunakan arsitektur yang sama. Sebagai contoh, semua harus
menggunakan Ethernet card, Token Ring card, atau teknologi alternatif
lainnya.

Gambar 2.5 Network Interface Card (NIC)

Kartu Jaringan biasanya terpisah dengan komputer, kartu jaringan


umumnya telah menyediakan port koneksi untuk kabel coaxial ataupun
kabel twisted pair, apabila di desain untuk kabel twisted pair maka akan
punya konektor RJ-45. Beberapa kartu jaringan kadang juga punya konektor
AUI. Semua itu dikoneksikan dengan coaxial, twisted pair, ataupun dengan
kabel fiber optic.
2.3.1.3 Media Transmisi
Berdasarkan media transmisi, jaringan di bagi menjadi 2, yaitu:
Jaringan kabel (Wired Network) dan jaringan tanpa kabel (Wireless
Network).

14

a. Jaringan Kabel (Wired Network)


Salah satu media penghubung jaringan adalah kabel. Banyak sekali
jenis-jenis kabel yang kita ketahui, pada kenyataannya terdapat
beberapa jenis kabel yang dapat kita gunakan untuk membangun
jaringan komputer. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:
1) Twisted Pair
Kabel twisted pair adalah kabel jaringan yang terdiri dari
beberapa kabel yang dililit perpasangan. Tujuannya dililit
perpasangan ada untuk mengurangi induksi elektromagnetik dari
luar maupun dari efek kabel yang berdekatan. (Andi Micro, 2011)
Keunggulan dari kabel twisted pair adalah dampaknya terhadap
jaringan secara keseluruhan, apabila sebagian kabel twisted pair
rusak, tidak seluruh jaringan terhenti, sebagaimana yang mungkin
terjadi pada coaxial. Kabel twisted pair terbagi atas dua yaitu:
a) Shielded Twisted-Pair (STP)
Kabel STP mengkombinasikan teknik-teknik perlindungan dan
antisipasi tekukan kabel. Kabel ini nyaris memiliki kelebihan
dan kekurangan yang sama dengan kabel Unshielded Twisted
Pair (UTP). Satu hal keunggulan STP adalah jaminan proteksi
jaringan, tapi STP sedikit lebih mahal dibanding UTP.
Kecepatan dan keluarannya adalah 10 - 100 Mbps, biaya ratarata per node sedikit lebih mahal dibanding UTP dan Coaxial,
media dan ukuran konektor medium, panjang kabel maksimum
yang diizinkan adalah 100 m (pendek).

Gambar 2.6 Shielded Twisted Pair (STP)

15

b) Unshielded Twisted-Pair (UTP)


Unshielded Twisted Pair (UTP) merupakan kabel jaringan yang
paling banyak digunakan karena kemudahan yang ditawarkan,
yaitu

kemudahan

pengembangan

jumlah

client

tanpa

mengganggu sistem komunikasi ataun tanpa harus mematikan


server.

Namun

kelemahan

utamanya

relatif

mahalnya

implementasi sistem, diperlukan satu hub yang berfungsi


sebagai konsentrator koneksi jaringan. Hub terdiri dari port
koneksi yang saling terhubung. Jangkauan maksimumnya
adalah 100 m.

Gambar 2.7 Unshielded Twisted Pair (UTP)


Untuk menghubungkan kabel ke PC atau ke konsentrator, kita
dapat menggunakan jack dan konektor RJ-45, yaitu sebuah
konektor yang berisi 8 pin. Sedangkan kabel kategori 1 dan 2
yang digunakan pada sistem jaringan telepon menggunakan
konektor jenis RJ-11.
2) Coaxial
Kabel Coaxial berisi kawat tembaga keras (kaku) sebagai
intinya, dimana sekelilingnya dilapisi dengan bahan penyekat.
Pelapis ini dibagi lagi dengan konduktor dilindris yang bentuknya
seperti jalinan anyaman. Kemudian ditutup lagi dengan pelindung
plastik yang aman.

16

Gambar 2.8 Coaxial

Untuk Kabel Coaxial dikenal dua jenis kabel, yaitu :


a) Ethernet (thick coaxial cable)
Merupakan kabel coaxial yang mempunyai ukuran cukup
besar, mampu mentransmisikan data maksimum hingga
10Mbps dengan panjang maksimum 500m (10Base5).
b) Thin coaxial cable
Merupakan kabel coaxial yang mempunyai ukuran lebih
kecil. Kabel ini biasanya digunakan sebagai transreceiver
yang tidak memerlukan output daya yang besar. Mampu
mentransmisikan data hinggan 10Mbps dengan panjang
maksimum 200m (10Base2).
3) Fiber Optic
Media ini merupakan media untuk Local Area Network (LAN)
yang baik kualitasnya, tetapi harganya masih relatif mahal dan juga
lebih sukar dipergunakannya. Kecepatan dalam pengiriman data
dapat mencapai lebih dari 140 Mbps dan dapat dikatakan tidak
terpengaruh oleh lingkungan seperti noise sehingga dapat dikatakan
bebas gangguan.
Sistem serat optik (fiber optic) yang ada saat ini dapat
mentransmisi data pada kecepatan 1000 Mbps dalam jarak 1 km.
Kecepatan data yang lebih tinggi bisa dicapai dalam suatu ruangan
dalam jarak yang lebih pendek.

17

Sistem transmisi optik mempunyai tiga komponen yaitu media


transmisi, sumber cahaya, dan detector. Media transmisinya adalah
serat kaca yang sangat halus (ultra thin). Sumber cahaya bisa berupa
LED atau laser diode, yang keduanya memancarkan cahaya apabila
arus listrik dimasukkan. Detektornya adalah photodiode, yang
menggenerasi pulsa elektronik apabila cahaya menyemprotnya.
(Iwan Sofana, 2011)

Gambar 2.9 Fiber Optic

b. Jaringan Tanpa Kabel (Wireless Network)


Biasanya untuk menghubungkan satu komputer dengan komputer
yang lain diperlukan kabel, tetapi juga dapat menggunakan tanpa kabel
(wireless). Jaringan tanpa kabel merupakan suatu pemecahan terhadap
komunikasi yang tidak bisa dilakukan dengan jaringan yang
menggunakan kabel.
1) Bluetooth
Bluetooth

adalah

teknologi

yang

digunakan

untuk

menghubungkan jaringan wireless diantara alat-alat elektronik yang


jaraknya 10m. Mengijinkan pengguna untuk mengirim sinyal dan
mentransfer data diantara alat-alat yang terhubung. Bluetooth
menggunakan gelombang 2,4GHz dan mengirim data sampai 1
Mbps.
2) Infrared
Infrared adalah teknologi yang sering digunakan untuk remote
control dan jalur transmisi. Bisa untuk transfer data antara 2 alat.

18

Kapasitas data yang keluar melalui infrared sampai 4 Mbps. Very


Fast Infrared (VFIR) merupakan protokol baru yang dapat mengirim
data sampai 16 Mbps.
3) Wireless Fidelity (WiFi)
Berdasarkan IEEE 802.11.b Standard for ethernet, yang
beroperasi di gelombang 2,4 GHz dan menyediakan kecepatan
maksimal 11 Mbps. Dalam keadaan sehari-hari menyediakan
diantara 5 6 Mbps.
Tabel 2.1 Perbandingan Jenis WiFi
Standard
Jangkauan
Frequensi
Maksimal
Perpindahan Data
Efektif Perpindahan
Data
Luas Jangkauan

802.11 b

802.11 a

802.11 g

802.11 n

2.4 Ghz

5 Ghz

2.4 Ghz

2.4 Ghz

11 Mbps

54 Mbps

54 Mbps

11-8

20-25

65-600

Mbps

Mbps

Mbps

20 m

11 m

400 m

5 Mbps
100 m

65-600
Mbps

2.3.1.4 Media Penghubung


Media penghubung adalah suatu alat yang digunakan sebagai
perantara atau penghubung pada suatu jaringan komputer. Jenisnya
bermacam-macam, mulai dari jaringan lokal sampai jaringan luas,
penggunaan tergantung kebutuhan data berdasarkan area jaringan. (Rahmat
Rafiudin, 2003)
a. Hub
Hub adalah peralatan sentral yang berfungsi menghubungkan
komputer-komputer atau peralatan-peralatan jaringan lainnya. Hub
menerima pesan dari node pengirim dan menjalankannya ke node
tujuan. Hub identik dengan topologi star. Hub terdiri dari berbagai port,
dimana port ini digunakan untuk memasang konektor RJ-45 yang sudah
dipasangi kabel UTP. Hub awalnya mensupport kecepatan ethernet 10

19

Mbps. Namun sekarang ini banyak hub yang memiliki kecepatan data
100 Mbps.

Gambar 2.10 Hub


b. Switch
Switch merupakan suatu device pada jaringan yang secara
konseptual berada pada layer 2 (Datalink Layer) dan ada yang layer 3
(Network Layer). Maksudnya, switch pada saat pengirimkan data
mengikuti MAC address pada NIC (Network Interface Card) sehingga
switch mengetahui kepada siapa paket ini akan diterima. Jika ada
collision yang terjadi merupakan collision pada port-port yang sedang
saling berkirim paket data. Misalnya ketika ada pengiriman paket data
dari port A ke port B dan pada saat yang sama ada pengiriman paket
data dari port C ke port D, maka tidak akan terjadi tabrakan (collision)
karena alamat yang dituju berbeda dan tidak menggunakan jalur yang
sama. Semakin banyak port yang tersedia pada switch, tidak akan
mempengaruhi bandwidth yang tersedia untuk setiap port.
Ketika paket data dikirimkan melalui salah satu port pada switch,
maka pengiriman paket data tersebut tidak akan terlihat dan tidak
terkirim ke setiap port lainnya sehingga masing-masing port
mempunyai bandwidth yang penuh. Hal ini menyebabkan kecepatan
pentransferan data lebih terjamin. (Andi Micro, 2011)

20

Gambar 2.11 Switch


c. Modem
Modem berasal dari singkatan Modulator Demodulator. Modulator
merupakan bagian yang mengubah sinyal informasi kedalam sinyal
pembawa (carrier) dan siap untuk dikirimkan, sedangkan Demodulator
adalah bagian yang memisahkan sinyal informasi (yang berisi data atau
pesan) dari sinyal pembawa yang diterima sehingga informasi tersebut
dapat diterima dengan baik. Modem merupakan penggabungan keduaduanya, artinya modem adalah alat komunikasi dua arah. Data dari
komputer yang berbentuk sinyal digital diberikan kepada modem untuk
diubah menjadi sinyal analog. Sinyal analog tersebut dapat dikirimkan
melalui beberapa media telekomunikasi seperti telepon dan radio.
Setibanya di modem tujuan, sinyal analog tersebut diubah menjadi
sinyal digital kembali dan dikirimkan kepada komputer. Terdapat dua
jenis modem secara fisiknya, yaitu modem eksternal dan modem
internal.

Gambar 2.12 Modem

21

d. Router
Router adalah peralatan jaringan yang dapat menghubungkan satu
jaringan dengan jaringan yang lain. Router menggunakan routing table
yang disimpan di memory-nya untuk membuat keputusan tentang
kemana dan bagaimana paket dikirimkan. Router dapat memutuskan
rute terbaik yang akan ditempuh oleh paket data. Protokol routing dapat
mengantisipasi berbagai kondisi yang tidak dimiliki oleh peralatan
bridge. Router bekerja pada layer network.

Gambar 2.13 Router


e. Bridge
Bridge merupakan peralatan yang dapat menghubungkan beberapa
segmen dalam sebuah jaringan. Berbeda dengan hub, bridge dapat
mempelajari MAC address tujuan. Bridge juga dapat mem-filter traffic
di antara dua segmen LAN. Bridge bekerja pada layer data link.

Gambar 2.14 Bridge


f. Repeater
Repeater merupakan peralatan yang dapat menerima sinyal,
kemudian memperkuat dan mengirim kembali sinyal tersebut ke tempat
lain. Sehingga sinyal dapat menjangkau area yang lebih jauh. Karena

22

repeater bekerja pada besaran fisis seperti tegangan listrik, arus listrik,
atau gelombang elektromagnetik, maka repeater termasuk dalam
kategori peralatan yang bekerja pada layer physical.

Gambar 2.15 Repeater


g. Access Point (AP)
Peralatan yang digunakan pada wireless LAN. Access Point
bertugas mengatur dan menghubungkan koneksi beberapa peralatan
WiFi. Access Point dianalogikan dengan hub, hanya saja digunakan
pada wireless LAN. Access Point juga dapat meghubungkan wireless
LAN dengan wired LAN.

Gambar 2.16 Access Point (AP)

2.3.2

Perangkat Lunak (software)


Masalah sistem operasi yang tepat untuk jaringan sebenarnya bukan terletak

pada fanatisme pada suatu sistem operasi, melainkan dilihat dari fungsi, harga, dan

23

tujuan pemakaian server. Semua sistem operasi, baik Windows, Linux, dan
Machintosh dapat digunakan untuk jaringan skala kecil dan menengah dengan
kemampuan yang hampir sama. Ketiganya menyediakan fungsi-fungsi standar
untuk manajemen dan sharing data, administrasi user, dan memungkinkan
perpaduan jaringan yang bersifat heterogen. Bahkan, PC windows dapat mengakses
server linux atau machintosh tanpa masalah. Perbedaannya terletak pada
kemampuan-kemampuan tambahan saja.

2.3.2.1 Sistem Operasi


Sistem Operasi (Operating System) atau yang biasa disingkat OS,
merupakan perangkat lunak (software) sistem yang bertugas melakukan
kontrol dan manajemen perangkat keras serta operasi-operasi dasar dari
suatu sistem Komputer. Manajemen ini termasuk menjalakan software
aplikasi seperti program-program pengolah kata, pemutar multimedia, dan
sebagainya.

2.4

Topologi Jaringan Komputer


Topologi Jaringan Komputer adalah suatu tehnik untuk menghubungkan

komputer yang satu dengan komputer lainnya yang merangkai menjadi sebuah
jaringan, dimana penggunaan topologi jaringan didasarkan menggunakan media
komunikasi (kabel, wireless) dan hardware pendukung seperti server, workstation,
hub, switch dan kabel. Ada bermacam macam topologi jaringan seperti Topologi
Bus, Topologi Ring, Topologi Star, Topologi Mesh, dan Topologi Linear.

2.4.1

Topologi Bus
Jenis topologi bus ini menggunakan kabel tunggal, seluruh komputer saling

berhubungan secara langsung hanya menggunakan satu kabel saja. Kabel yang
menghubungkan jaringan ini adalah kabel koaksial dan dilekatkan menggunakan TConnector.

Untuk

memaksimalkan

penggunaan

jaringan

ini

sebaiknya

menggunakan kabel Fiber Optic karena kestabilan resistensi sehingga dapat


mengirimkan data lebih baik. (Iwan Sofana, 2011).

24

Kelebihan Topologi Bus:


1. Mudah untuk dikembangkan
2. Tidak memerlukan kabel yang banyak
3. Hemat biaya pemasangan

Kelemahan Topologi Bus:


1. Tidak stabil, jika salah satu komputer terganggu maka jaringan akan
terganggu
2. Diperlukan terminator disetiap akhir jalur transmisi
3. Sulit mencari gangguan pada jaringan
4. Tingkat lalu lintas tinggi / sering terjadi antrian data
5. Tidak ditujukan untuk pemakaian sebagai solusi standalone pada gedung
besar
Topologi bus dapat bekerja dengan baik jika komputer yang terhubung ke jaringan
berjumlah sedikit. Tetapi jika jumlah komputer bertambah banyak akan
menyebabkan penurunan performa bahkan adakalanya jaringan menjadi macet
total.

Gambar 2.17 Topologi Bus

2.4.2

Topologi Ring
Jenis topologi ring ini, seluruh komputer dihubungkan menjadi satu

membentuk lingkaran (ring) yang tertutup dan dibantu oleh Token, Token berisi
informasi yang berasal dari komputer sumber yang akan memeriksa apakah

25

informasi tersebut digunakan oleh titik yang bersangkutan, jika ada maka token
akan memberikan data yang diminta oleh titik jaringan dan menuju ke titik
berikutnya. seluruh komputer akan menerima setiap signal informasi yang
mengalir, informasi akan diterima jika memang sudah sesuai dengan alamat yang
dituju, dan signal informasi akan diabaikan jika bukan merupakan alamatnya
sendiri. Dengan kata lain proses ini akan berlanjut terus hingga sinyal data diterima
ditujuan.

Kelebihan Topologi Ring:


1. Tidak menggunakan banyak kabel
2. Tingkat kerumitan pemasangan rendah
3. Mudah instalasi
4. Tidak akan terjadi tabrak data

Kelemahan Topologi Ring:


1. Sulit untuk dikembangkan
2. Jika salah satu titik jaringan terganggu maka seluruh komunikasi data
dapat terganggu

Gambar 2.18 Topologi Ring

26

2.4.3

Topologi Star
Pada topologi ini setiap komputer langsung dihubungkan menggunakan

Hub, dimana fungsi dari Hub ini adalah sebagai pengatur lalu lintas seluruh
komputer yang terhubung. Karena menggunakan proses pengiriman dan
penerimaan informasi secara langsung inilah yang menyebabkan biaya
pemasangannya juga tinggi. (Iwan Sofana 2011)

Kelebihan Topologi Star:


1. Deteksi kesalahan mudah dilakukan
2. Perubahan stasiun mudah dilakukan dan tidak mengganggu jaringan lain
3. Mudah dalam pemasangannya
4. Tingkat keamanan tinggi

Kekurangan Topologi Star:


1. Menggunakan banyak kabel
2. Ada kemungkinan akan terjadi tabrakan data sehingga dapat menyebabkan
jaringan lambat
3. Jaingan memakan biaya tinggi
4. Jika hub terjadi gangguan maka terganggu pula seluruh jaringan

Gambar 2.19 Topologi Star

27

2.5

Protocol
Protokol adalah sebuah aturan yang mendefinisikan beberapa fungsi yang

ada dalam sebuah jaringan komputer, misalnya mengirim pesan, data, informasi
dan fungsi lain yang harus dipenuhi oleh sisi pengirim (transmitter) dan sisi
penerima (receiver) agar komunikasi dapat berlangsung dengan benar. (Iwan
Sofana, 2011)

2.5.1

Transmission Control Protocol/Internet Protocol (TCP/IP)


TCP/IP adalah singkatan dari Transmission Control Protocol/Internet

Protocol. Protokol ini memiliki keunggulan sehubungan dengan kompabilitasnya


dengan beragam perangkat keras dan sistem operasi.
Tugas utamanya adalah menerima pesan elektronik dengan panjang
sembarang dan membaginya ke dalam bagian-bagian, berukuran 64 Kb. Dengan
membagi pesan menjadi bagian-bagian maka perangkat lunak yang mengontrol
komunikasi jaringan selama transmisi, maka program pengirim hanya perlu
mengulang transmisi bagian itu saja, tidak perlu mengulang transmisi dari awal.
TCP / IP merupakan protokol yang dikembangkan untuk Wide Area
Network (WAN), dimana IPX / SPX dan NetBEUI lebih ditujukan untuk Local Area
Network (LAN). Sebagai hasilnya, IPX / SPX dan NetBEUI sedikit lebih cepat
kinerjanya dalam kabel ethernet dibandingkan TCP / IP. Hal ini disebabkan TCP /
IP membawa connect ke sistem-sistem dalam network global, yang tidak
memungkinkan jika dibebankan pada NetBEUI TCP / IP juga lebih kompleks dalam
konfigurasinya (IP address, subnet-mask, gateway, IDNS, DHCP, WINS, dan
masih banyak lagi). Layer TCP / IP terbagi menjadi empat layer, yaitu :
(www.infoteknologi.com)
2.5.1.1 Link Layer
Ini biasanya disebut data-link layer atau network interface layer.
Layer ini biasanya berisi driver peralatan jaringan sebuah sistem operasi dan
kartu interface jaringan yang sesuai. Di layer inilah akan ditangani detaildetail hardware dan pengkabelan. ARP (Address Resolution Protocol) dan

28

RARP (Reverse Address Resolution Protocol) adalah dua protokol di


lapisan ini.
2.5.1.2 Network Layer
Layer yang biasanya disebut internet layer ini, bertanggung jawab
mengenai pergerakan paket dalam sebuah jaringan seperti routing. IP
(Internet Protocol), CMP (Internet Control Message Protocol), dan IGMP
(Internet Group Management Protocol) merupakan protokol-protokol
jaringan yang ada pada layer ini.
2.5.1.3 Transport Layer
Layer ini bertanggung jawab mengatur alihan data antara dua host
untuk layer aplikasi diatasnya. Dalam layer ini terdapat dua buah protokol
yang terkenal, yaitu TCP (Transmission Control Protocol) dan UDP (User
Datagram Protocol).
2.5.1.4 Application Layer
Layer ini berfungsi menangani detail aplikasi-aplikasi TCP/ IP yang
ada di dunia ini. Di antaranya adalah :
a. Telnet untuk remote login.
b. FTP (File Transfer Protocol), untuk file transfer.
c. SMTP (Simple Mail Transfer Protocol), untuk email.
d. SNMP (Simple Network Management Protocol), untuk menangani
manajemen jaringan.

29

Application Layer
( SMTP, FTP, HTTP, dll )
Transport Layer
( TCP, UDP )
Internet Layer
( IP, ICMP, ARP )
Network Interface Layer
( Ethernet, X.25, SLIP, PPP)

Jaringan Fisik
Gambar 2.20 Layer TCP / IP

2.5.2

IP Address
Dalam mendesain sebuah jaringan komputer, terutama yang terhubung

dengan internet perlu menentuan IP address untuk setiap komputer dalam jaringan
tersebut. Penentuan IP address ini termasuk bagian terpenting dalam pengambiilan
keputusan desain. Sebuah deret angka biner antar 32-bit sampai 128-bit yang
dipakai sebagai alamat identifikasi untuk tiap komputer host dalam jaringan
internet. IP address dipisahkan dengan tanda pemisah berupa titik setiap 8 bit nya.
Tiap 8 bit ini disebut sebagai octet. (Yana, 2012)
IP Address memiliki dua fungsi. Fungsi pertama sebagai alat identifikasi
host atau antarmuka jaringan. Fungsi kedua sebagai alamat lokasi jaringan. Para
pembuat sistem IP address menggunakan bilangan 32-bit. Sistem ini dikenal
sebagai Internet Protokol Version 4 (IPv4). Tingginya tingkat pertumbuhan dan
kapasitas jaringan internet menyebabkan dibutuhkannya sistem alamat yang
mampu mengidentifikasi lebih banyak anggota jaringan, sistem pengalamatan yang
sudah diperkenalkan pada tahun 1995. Sistem tersebut dikenal sebagai IPv6.
2.5.2.1 Kelas IP Address
Untuk memudahkan pengaturan IP address seluruh komputer
pengguna jaringan internet, dibentuklah suatu badan yang mengatur
pembagian IP address. Badan tersebut bernama InterNIC (Internet Network

30

Information Center). InterNIC membagi-bagi IP address menjadi beberapa


kelas. Kelas-kelas tersebut meliputi : (Iwan Sofana, 2011)
1. Kelas A
IP address kelas A memiliki struktur sebagai berikut :
1

32
Panjang bit IP address (32 bit)

Host bit
Network bit
Jika bit pertama dari IP address adalah 0 maka IP address termasuk
dalam network kelas A. Bit ini dan 7 bit berikutnya (8 bit pertama)
merupakan bit-bit network (network bit) dan boleh bernilai berapa saja
(kombinasi angka 1 dan 0), sedangkan 24 bit terakhir merupakan bit
host.
Karena IP address harus dikonversikan dari bentuk biner ke bentuk
desimal. Dengan demikian, hanya ada 128 network kelas A, yakni dari
nomor 0.xxx.xxx.xxx sampai 127.xxx.xxx.xxx. Setiap network dapat
menampung lebih dari 16 juta (2563) host (xxx adalah variabel, nilainya
dari 0 s.d. 255).
2. Kelas B
IP address kelas B memiliki struktur sebagai berikut :

16

32
Panjang bit IP address (32 bit)

Host bit

Network bit
Jika 2 bit pertama dari IP address adalah 10, maka IP address termasuk
dalam network kelas B. dua bit ini dan 14 bit berikutnya (16 bit pertama)
merupakan bit network dan boleh bernilai berapa saja (kombinasi angka
1 dan 0), sedangkan 16 bit terakhir merupakn bit host. Jika bentuk biner
dikonversikan ke bentuk decimal maka akan terdapat lebih dari 16 ribu
network kelas B, yakni dari network 128.0.xxx.xxx hingga
191.255.xxx.xxx. setiap network kelas B mampu menampung lebih dari
65 ribu host (2562).

31

3. Kelas C
IP address kelas C memiliki struktur sebagai berikut :
1

16

32

Panjang bit IP address (32 bit)


1

Host bit

Network bit
Jika 3 bit pertama dari IP address adalah 110, maka IP address termasuk
dalam network kelas C. Tiga bit ini dan 21 bit berikutnya (24 bit
pertama) merupakan bit network dan boleh bernilai berapa saja
(kombinasi angka 1 dan 0), sedangkan 8 bit terakhir merupakan bit host.
Jika bentuk biner dikonversikan ke bentuk decimal maka akan terdapat
lebih dari 2 juta network kelas C, yakni dari nomor 192.0.0.xxx hingga
223.255.255.xxx. Setiap network kelas C hanya mampu menampung
sekitar 256 host.
4. Kelas D
IP address kelas D memiliki struktur sebagai berikut :
1

32
Panjang bit IP address (32 bit)
1

Multicast

Network bit
Jika 4 bit pertama adalah 1110, maka IP address termasuk dalam kelas
D. IP address kelas D digunakan untuk multicast address, yakni
sejumlah komputer yang memakai bersama suatu aplikasi (bedakan
dengan pengertian network address yang mengacu kepada sejumlah
komputer yang memakai bersama suatu network). Salah satu
penggunaan multicast address yang sedang berkembang saat ini di
Internet adalah untuk aplikasi real-time video conference yang
melibatkan lebih dari dua host (multipoint), menggunakan Multicast
Backbone (MBone). Pada IP address kelas D tidak dikenali bit-bit
network dan host.

32

5. Kelas E
IP address kelas E memiliki struktur sebagai berikut :
1

32
Panjang bit IP address (32 bit)
1

Multicast

Network bit
Kelas terakhir adalah kelas E. IP address kelas E masih bersifat
percobaan. Jika 4 bit pertama adalah 1111 (atau sisa dari seluruh kelas)
maka IP address termasuk dalam kategori kelas E. Pemakaian IP
address kelas E dicadangkan untuk kegiatan eksperimental.
2.5.2.2 Subnetting
Subnetting adalah proses membagi atau memecah sebuah network
menjadi beberapa network yang lebih kecil (subnet-subnet). Esensi dari
subnetting adalah memindahkan garis pemisah bagian network, sehingga
bit host digunakan untuk bit tambahan bagian network.

2.6

Keamanan Jaringan
Didalam sebuah jaringan kornputer, keamanan data sangatlah penting.

Jaringan harus mengatur siapa saja yang berhak mendapatkan akses ke suatu data
dan siapa saja yang tidak diizinkan mengakses data tersebut. Keamanan jaringan
biasanya bertentangan dengan akses jaringan. Sebab tujuan dari sebuah jaringan
adalah bisa berbagi informasi antar komputer. Akan tetapi tidak semua orang
berhak atas data tersebut dan keamanan jaringan memiliki tujuan khusus untuk
membatasi dan mengontrol akses. Jadi makin bagus keamanan dalam suatu jaringan
maka akses data semakin berkurang kenyamanannya. Agar data didalam Jaringan
bisa diamankan, maka sistem keamanan jaringan perlu dilaksanakan dan umumnya
untuk keamanan security maka digunakan password atau firewall (tembok
perlindungan) bila menggunakan jaringan komputer berbasis internet.
Menurut Garfinkel, seorang pakar security, keamanan komputer atau
komputer security mencakup empat aspek yaitu : (Iwan Sofana, 2003)

33

1. Privacy
Aspek privacy berhubungan dengan kerahasiaan informasi. Inti utama
aspek privacy adalah bagaimana menjaga informasi dari orang yang tidak
berhak mengaksesnya. Sebagai contoh, e-mail seorang pemakai tidak boleh
dibaca oleh orang lain, bahkan administrator sekali pun. Beberapa usaha
telah dilakukan untuk melindungi aspek privacy, diantaranya penggunaan
enkripsi.
2. Integrity
Aspek integrity berhubungan dengan keutuhan informasi. Inti utama aspek
integrity adalah bagaimana menjaga informasi agar tidak diubah tanpa izin
pemilik informasi. Virus, trojan horse, atau pemakai lain dapat mengubah
informasi tanpa izin, ini merupakan contoh serangan terhadap aspek ini.
Penggunaan enkripsi dan digital signature dapat mengatasi masalah ini.
3. Authentication
Aspek authentication berhubungan dengan identitas atau jati diri atau
kepemilikan yang sah. Sistem harus mengetahui bahwa suatu informasi
dibuat atau diakses oleh pemilik yang sah. Ada dua masalah yang terkait
dengan aspek ini, yang pertama pembuktian keaslian informasi atau
dokumen, yang kedua adalah access control. Cara untuk membuktian
keaslian dokumen adalah dengan teknologi watermaking dan digital
signature. Sedangkan cara untuk access control yaitu dengan login dan
password.
4.

Availability
Aspek availability berhubungan dengan ketersediaan informasi.
Contoh serangan terhadap aspek ini yaitu denial of service attack, dimana
server dikirimi permintaan palsu yang bertubi-tubi sehingga tidak dapat
melayani permintaan lain. Kondisi ini menyebabkan informasi tidak dapat
diakses ketikan dibutuhkan.
Security Attack atau serangan terhadap keamanan sistem informasi, dapat

dilihat dari sudut peranan komputer atau jaringan computer yang fungsinya adalah
sebagai penyedia informasi. Menurut W. Stallings ada beberapa kemungkinan
serangan :

34

A. Interuption
Suatu aset dari suatu sistem diserang sehingga tidak tersedia atau tidak dapat
dipakai oleh yang berwenang. Contohnya adalah perusakan / modifikasi
terhadap piranti keras atau saluran jaringan.
B. Interception
Suatu pihak yang tidak berwenang mendapatkan akses pada suatu aset.
Pihak yang dimaksud bisa berupa orang, program atau sistem yang lain.
Contohnya adalah penyadapan terhadap data dalam suatu jaringan.
C. Modification
Suatu pihak yang tidak berwenang dapat melakukan perubahan terhadap
suatu aset. Contohnya adalah perubahan nilai pada file data, modifikasi
program sehingga berjalan dengan tidak semestinya dan modifikasi pesan
yang sedang ditransmisikan dalam jaringan.
D. Fabrication
Suatu pihak yang tidak berwenang menyisipkan objek palsu ke dalam
sistem. Contohnya adalah pengiriman pesan palsu kepada orang lain.

2.6.1

Proxy Server
Dalam jaringan komputer, server proxy adalah server (sistem komputer atau

aplikasi) yang bertindak sebagai perantara permintaan dari client mencari sumber
daya dari server lain. Seorang client terhubung ke server proxy meminta beberapa
layanan, seperti file, koneksi, halaman web, atau sumber daya lainnya, tersedia dari
server yang berbeda. Server proxy mengevaluasi permintaan sesuai dengan aturan
penyaringan.

2.6.2

Firewall
Sebuah firewall digunakan untuk melindungi komputer khusunya LAN dari

berbagai serangan (intrusions) yang dapat menyebabkan data corrupt atau service
menjadi macet. Sebuah firewall dapat berupa komputer biasa yang telah
dikonfigurasi menggunakan software tertentu, bisa juga hardware atau device
khusus. Sekurang-kurangnya firewall memiliki dua buah interface. Salah satu

35

interface dihubungkan dengan jaringan private (yang akan dilindungi), sedangkan


interface yang lain dihubungkan dengan jaringan public. (Iwan Sofana, 2011)
Umumnya firewall menjadi satu dengan router atau NAT router, namun
firewall memiliki fitur-fitur lebih lengkap dibandingkan router biasa. Firewall
dapat menyeleksi setiap data yang keluar-masuk, kemudian membandingkannya
dengan kriteria atau policy tertentu. Manakala sesuai dengan policy maka data akan
diteruskan. Jika tidak sesuai, maka data akan di block atau di drop. (Iwan Sofana,
2011)

2.6.3

Wired Equivalent Privacy (WEP)


WEP atau Wired Equivalent Privacy merupakan sebuah fitur keamanan atau

security standard untuk peralatan wireless. Umumnya fitur ini sudah menjadi satu
atau built-in padas setiap peralatan WiFi. Keamanan data adalah hal yang cukup
penting. Gelombang radio yang dipancarkan sebuah WiFi adapter dapat diterima
oleh semua peralatan WiFi yang ada disekitarnya. Sehingga informasi dapat
ditangkap dengan mudah. Oleh sebab itu, data yang dipancarkan oleh WiFi card
perlu di enkripsi. Ada beberapa tingkatan enkripsi, mulai dari 40 bit, 64 bit, 128 bit,
dan 256 bit. Penggunaan WEP akan meningkatkan keamanan data yang ditransfer
meskipun konsekuensinya adalah sedikit penurunan throughput data. (Iwan Sofana,
2011)

2.6.4

WiFi Protected Accsess (WPA)


WPA singkatan dari WiFi Protected Accsess. WPA menggunakan protokol

enkripsi yang lebih ampuh dibandingkan WEP. Dengan WPA, network key akan
diubah secara otomatis dan kemudian diontetikasi secara teratur. Perangkat WiFi
yang ada umumnya sudah mendukung WPA. (Iwan Sofana, 2011)

2.6.5

WiFi Protected Accsess 2 (WPA2)


WPA2 singkatan dari WiFi Protected Access 2 atau dikenal sebagai 802.11i.

WPA2 menggunakan protokol enkripsi yang lebih ampuh dibanding WEP atau
WPA. WPA2 menggunakan algoritma enkripsi AES dan ontentikasi 802.1X.

36

Sehingga menjamin keamanan data dan kontrol akses jaringan lebih baik
dibandingkan WEP dan WPA. (Iwan Sofana, 2011)

2.7

Macam-macam Ancaman Dalam Jaringan


Dalam jaringan komputer terdapat ancaman-ancaman yang dapat

mempengaruhi kinerja atau bahkan merusak jaringan. Ancaman yang bisa terjadi
dalam jaringan komputer antara lain:
1. FISIK
a. Pencurian perangkat keras komputer atau perangkat jaringan.
b. Kerusakan pada komputer dan perangkat komunikasi jaringan
c. Wiretapping
d. Bencana alam
2. LOGIK
a. Kerusakan pada sistem operasi atau aplikasi
b. Virus
c. Sniffing
d. DoS ( Denial of Service)
e. Brute force attack
Adapun ancaman keamanan lainnya yaitu Hacker dan Cracker. dua istilah
ini paling sering disebutkan ketika kita berbicara mengenai keamanan data. Hacker
dan cracker dianggap sebagai orang yang bertanggung jawab atas berbagai kasus
kejahatan komputer (cyber crime) yang semakin marak. Padahal jika dilihat siapa
dan apa yang dilakukan oleh hacker dan cracker, maka anggapan tersebut bisa
dikatakan 100% benar.
Hacker adalah sebutan untuk mereka yang menggunakan keahliannya
dalam hal komputer untuk melihat, menemukan dan memperbaiki kelemahan
sistem keamanan dalam sebuah sistem komputer ataupun sebuah software. Hasil
pekerjaan mereka biasanya dipublikasikan secara luas dengan harapan sistem atau
software yang didapati memiliki kelemahan dalam hal keamanan dapat
disempurnakan di masa yang akan datang. Sedangkan cracker memanfaatkan

37

kelemahan-kelemahan pada sebuah sistem atau software untuk melakukan tindak


kejahatan.
Istilah hacker sendiri masih belum baku karena sebagian orang hacker
mempunyai konotasi positif, sedangkan bagi sebagian lain memiliki konotasi
negatif. Bagi kelompok yang pertama (old school), untuk pelaku yang jahat
biasanya di sebut cracker. Batas antara hacker dan cracker sangat tipis. Batasan ini
ditentukan oleh etika, moral, dan integritas dari pelaku sendiri.

2.8

Perundang-Undangan Keamanan Jaringan


Jaringan komputer yang terhubung ke Internet perlu dilengkapi dengan

internet Firewall. Internet Firewall berfungsi untuk mencegah akses dari pihak luar
ke sistem internal. Dengan demikian data-data yang berada dalam jaringan
komputer tidak dapat diakses oleh pihak-pihak luar yang tidak bertanggung jawab.
Firewall bekerja dengan 2 cara: menggunakan filter dan proxy. Firewall filter
menyaring komunikasi agar terjadi seperlunya saja, hanya aplikasi tertentu saja
yang bisa lewat dan hanya komputer dengan identitas tertentu saja yang bisa
berhubungan. Firewall proxy berarti mengizinkan pemakai dari dalam untuk
mengakses internet seluas-luasnya, namun dari luar hanya dapat mengakses satu
komputer tertentu saja.
Dalam penegakkan hukum mengenai keamanan jaringan komputer ini
terdapat pada Pasal 30 UU ITE tahun 2008 ayat 3 : Setiap orang dengan sengaja
dan tanpa hak atau melawan hukum mengakses komputer dan/atau system
elektronik dengan cara apapun dengan melanggar, menerobos, melampaui, atau
menjebol system pengaman (cracking, hacking, illegal access). Ancaman pidana
pasal 46 ayat 3 setiap orang yang memebuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam
pasal 30 ayat 3 dipidana dengan pidana penjara paling lama 8 (delapan)
dan/atau denda paling banyak Rp 800.000.000,00 (delapan ratus juta rupiah).

BAB III
ANALISIS JARINGAN LAN

3.1

Sejarah singkat PT. Sinar Global Solusindo


PT. Sinar Global Solusindo atau yang lebih dikenal dengan sebutan

INDOGPS didirikan di jakarta pada tahun 2003, oleh Herwin Oni, didasari oleh
adanya peluang usaha yang cukup menjanjikan pada saat itu dalam bidang Tracking
System, dimana pada awalnya hanya menyediakan jasa jual beli device GPS
Tracking dan Support Tracking.
Seiring dengan adanya peluang-peluang usaha yang menjanjikan, PT. Sinar
Global Solusindo mulai merambah ke bidang usaha jasa lainnya seperti jasa
Customer Support 24 Hours Tracking System, Custom Reports, Development
Software, Development Management System Tracking di perusahaan-perusahaan
besar, Build Server, dan Custom Mapping. Beberapa tahun kemudian PT. Sinar
Global Solusindo membuka kantor cabang di beberapa kota besar seperti
Jogjakarta, Semarang, Surabaya, Bali, Lampung, Palembang dan Kalimantan.
Dengan bekerja keras dalam memasarkan produk dan jasa yang dijalankan dan
berusaha meyakinkan customer dengan memberikan selalu pelayanan yang prima
dan terbaik terhadap kualitas yang diberikan perusahaan, maka perusahaan ini dapat
berkembang dengan pesat ditahun-tahun berikutnya.
Dengan semakin meningkatnya jumlah konsumen dari PT. Sinar Global
Solusindo, maka sekitar tahun 2006 PT. Sinar Global Solusindo membuka cabang
rekanaan baru di luar negri yakni di Singapura, Brunei, dan Filipina. Dengan
maksud untuk meningkatkan penjualan ke skala internasional maka PT. Sinar
Global Solusindo akan lebih banyak mendapatkan customer baik dari dalam negeri
maupun luar negeri. Pada tahun 2011 PT. Sinar Global Solusindo ikut dalam
peningkatan kualitas dari TRANSJAKARTA, dalam proyek ini PT. Sinar Global
Solusindo sebagai vendor kedua untuk penyedia devices GPS (Global Positioning
System) dan aplikasi hetway (Jam Kedatangan), ini merupakan proyek penting
karena berhubungan dengan fasilitas umum di Provinsi DKI Jakarta. PT. Sinar
XXXVIII

39

Global Solusindo juga menjadi support dibeberapa perusahaan besar dalam dunia
pertambangan, perminyakan, dan pertanian (Kelapa Sawit) mayoritas berada di
pulau Kalimantan. Perusahaan besar sekelas PT. Adaro Indonesia adalah salah satu
perusahaan yang didukung oleh PT. Sinar Global Solusindo, dalam bidang
Tracking System Truk pengambil tambang, pemetaan jalur tambang dan aplikasi
semua PT. Sinar Global Solusindo yang mengelola, dan perusahaan BUMN seperti
PO DAMRI sebagai perusahaan negara yang melayani transportasi darat serta
PERTAMINA persero juga sebagai customer dari perusahaan BUMN dalam dunia
perminyakan. Dalam dunia pertanian perusahaan SINARMAS tbk dan BUMI
AGRO sebagai customer dalam dunia pertanian kelapa sawit.
Dibidang Pemetaan PT. Sinar Global Solusindo sudah bisa berdiri sendiri
tidak tergantung dengan pemetaan dari google saja. PT. Sinar Global Solusindo
sebagai perusahaan Tracking System memiliki server peta sendiri yang telah dibuat
oleh tenaga pemetaan yang cukup ahli. Sehingga peta yang digunakan tidak
mengacu ke server google. Dan beberapa customer juga menggunakan peta khusus
(Custome Mapping), seperti peta tambang, peta kebun, dan beberapa jenis peta
lainnya.
PT. Sinar Global Solusindo juga pernah mendapatkan achievement piala
kategori BEST SELLER MARKETING di TELKOMSEL, PT INDOGPS diberikan
penghargaan ini dalam kategori penjualan kartu perdana dan penggunaan abodemen
TELKOMSEL terbesar di Indonesia dan masih banyak lagi.

3.1.1

Visi dan Misi PT. Sinar Global Solusindo


Visi dan Misi PT. Sinar Global Solusindo yang mendasari pekerjaan untuk

pencapaian setiap target terhadap pelanggan adalah sebagai berikut :

40

a. Visi Perusahaan
Untuk menjadi perusahaan yang terbaik dan terdepan dalam memberikan
pelayanan yang sempurna (service excellent) untuk semua konsumennya.
Dengan selalu memberikan dan mempertahankan kualitas pelayanan yang
prima, PT. Sinar Global Solusindo dapat menghadapi dan memenangkan
persaingan yang ada serta menjadi perusahaan yang terdepan dan terpercaya
karena kualitas pelayanannya.

b. Misi Perusahaan
Untuk meningkatkan efisiensi, transparansi dan merevolusikan industri jasa di
Indonesia. Dengan menjalin kerjasama dengan perusahaan besar berkelas
internasional serta ditambah oleh tenaga professional yang berpengalaman di
bidangnya, diharapkan kualitas pelayanan dari PT. Sinar Global Solusindo
dapat tetap terjaga dan terus meningkat sehingga pelanggan merasa puas
terhadap pelayanan yang diberikan dan kepercayaan pelanggan pun semakin
meningkat.

3.1.2

Struktur Organisasi PT. Sinar Global Solusindo


Pada setiap perusahaan sangat penting peran sebuah struktur organisasi

perusahaan karena akan memudahkan pimpinan berkomunikasi dengan staffnya,


sehingga tujuan akhir di perusahaan tersebut akan dapat dicapai dengan lebih
mudah, serta akan memudahkan pengaturan kerja dan masing-masing bagian
bertanggung jawab terhadap tugasnya. Adapun struktur organisasi perusahaan pada
PT. Sinar Global Solusindo, yang penulis tampilkan pada gambar dibawah ini
hanya berisikan struktur organisasi perusahaan.

41

HERWIN ONI
DIREKTUR

KEPALA CABANG

MANAGER
INVENTARIS

MANAGER FINANCE

TIM
GUDANG dan
STOCK

TIM
SERVICE

TIM AP
(Account
Payable)

TIM AR
(Account
Receievable)

MANAGER ADMIN

MARKETING

MANAGER IT

MANAGER SUPPORT

TIM
Maintenance &
Service

TIM
STAFF
ADMIN

TIM
TEKNISI

TIM
Customer
Support

R&D
(Resource and
Development)

TIM
Technical
support

TIM
PROJECT

TIM
PRODUCT

Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT. Sinar Global Solusindo


Fungsi dan wewenang :
a. Direktur Utama

Menentukan kebijakan tertinggi perusahaan.

Bertanggung jawab dalam memimpin dan membina perusahaan secara


efektif dan efisien.

Menyelenggarakan program kerja yang berpedoman pada Visi, Misi, fungsi


dan tujuan pendirian PT Indo Global Prima Solusindo.

Bertanggung jawab penuh atas perkembangan perusahaan serta peningkatan


kualitas kerja.

Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan-kegiatan di tiap-tiap


divisi.

Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan-kegiatan dibidang


administrasi keuangan, kepegawaian dan kesekretariatan.

Memimpin rapat umum, dalam hal: untuk memastikan pelaksanaan tatatertib; keadilan dan kesempatan bagi semua untuk berkontribusi secara
tepat; menyesuaikan alokasi waktu per item masalah; menentukan urutan

42

agenda; mengarahkan diskusi ke arah konsensus; menjelaskan dan


menyimpulkan tindakan dan kebijakan.

Perwakilan organisasi dalam hubungan untuk dunia luar.

b. Kepala Cabang

Memantau semua kegiatan yang terjadi pada cabang yang dipimpin

Mewakili direktur pusat untuk menjalankan perusahaan di cabang tersebut.

Memberikan laporan kemajuan cabang kepada direktur utama termasuk


keuangannya.

Mengambil semua tindakan yang diperlukan agar cabang berjalan dengan


lancar

Menjalankan program perusahaan untuk cabang itu mengejar target

Berhak atas promosi dan bonus jika cabang tersebut dapat lebih maju dari
cabang-cabang yang lain.

c. Manager Inventaris

Mengkoordinasi teknisi untuk penjadwalan servis ke klien

Mengkoordinasikan jadwal pasang baru atau servis alat gps dengan klien.

Membuat rekapan terhadap pendapatan teknisi.

Membuat daftar stock harian.

Menyiapkan peralatan yang ingin dibawa oleh teknisi.

Membuat stock barang yang di perlukan perusahaan.

d. Manager Finance

Memonitor, mengumpulkan data dan menganalisa posisi kas perusahaan


dan aliran kas dengan melihat kondisi modal, piutang, pembayaran dan
pengeluaran secara kontinu untuk memastikan keseimbangan kondisi
keuangan perusahaan.

Memastikan kelancaran hubungan dengan pihak perbankan untuk mendapat


kesepakatan, kepercayaa, kerjasama dan aktifitas perbankan lainnya yang

43

dapat membantu proses perbankan untuk perusahaan sesuai prioritas yang


diharapkan.

Melakukan koordinasi koleksi data keuangan serta sistem dan prosedur


keuangan lainnya agar seluruh aktifitas keuangan yang dilakukan
perusahaan dapat terkoordinasi dan terdokumentasi dengan baik sesuai
peraturan perusahaan.

Melakukan analisa keuangan dengan perbandingan kondisi dengan pasar


dan valuta asing untuk analisa keuangan yang akurat.

Melakukan tugas-tugas terkait lainnya dalam upaya pencapaian target


perusahaan.

e. Manager Support

Bertanggung jawab atas seluruh staff divisinya

Membuat Laporan complain baik dari segi customer support dan Teknikal
support

Membantu staff divisi jika terdapat masalah yang rumit

Memeriksa dan menyetujui form service order yang dibuat oleh customer
service.

Melakukan test alat-alat baru bersama tim technical support

Mengembangkan dan mengimplementasikan setiap hal baru baik dari segi


prosedural pada tim customer support maupun dalam segi fungsi alat pada
tim technical support.

f.

Manager IT

Mengelola teknologi informasi dan sistem komputer

Bertanggung jawab pada kesiapan dan ketersediaan sistem komputer atau


aplikasi dalam lingkungan perusahaan

Merancang, mengelola dan mengawasi serta mengevaluasi operasional dari


sistem informasi (software dan aplikasi) dan pendukungnya (hardware,
infrastuktur, telekomunikasi)

44

Membuat dan mengimplementasi kebijakan dan prosedur TI (IT Policy)


termasuk kebijakan keamanan TI (IT Security Policy)

Memberikan solusi teknologi informasi

Pengawasan dan perawatan teknologi informasi

g. Manager Admin

Membentuk struktur administrasi tiap acara organisasi, dan meng-update


informasi tambahan terkait yang memerlukan paraf ketua atau pengurus
terkait.

Meng-update daftar kontak dalam database anggota dan pengurus.

Mengisi formulir audit kinerja pribadi, dan menyampaikannya kepada


kepala cabang tiap akhir bulannya.

3.2

Membuat perencanaan tentang request barang sesuai instruksi sales.

Membuat daftar list pembelian barang.

Analisis Kondisi Jaringan Saat Ini


Pada sub bab ini penulis menjelaskan bagaimana kondisi jaringan yang

terdapat pada PT. Sinar Global Solusindo.

45

3.2.1

Arsitektur Jaringan PT. Sinar Global Solusindo


Divisi Admin
192.168.2.20 s/d Divisi Finance
192.168.2.45 192.168.2.50 s/d
192.168.2.70

Direktur
192.168.2.10

Kepala Cabang
192.168.2.15

Access Point Lantai 1

Modem

Mikrotik RB750

Divisi Inventaris
192.168.2.75 s/d
192.168.2.115

Switch Lantai 3

Switch Lantai 1

Access Point Lantai 3

Server Lokal

Access Point Lantai 2

Divisi Support
192.168.2.120 s/d
Switch Lantai 2
192.168.2.160

Switch Lantai 4

Access Point Lantai 4

Divisi IT
192.168.2.165 s/d
192.168.2.200

Gambar 3.2 Struktur Jaringan PT Sinar Global Solusindo

Jaringan pada PT. Sinar Global Solusindo menggunakan dua media


transmisi, yaitu berupa wired dan wireless. Jaringan kabel (wired) dihubungkan
melalui server dan didistribusikan ke masing-masing client menggunakan Hub.
Jaringan tanpa kabel (wireless) dihubungkan melalui switch langsung ke Access
Point. Pada gambar arsitektur diatas dapat dijelaskan bahwa jaringan kabel Local
Area Network (LAN) mendistribusikannya ke client-client sehingga semua aktifitas
jaringan LAN dapat terpantau melalui server, dimana fungsi dari firewall dalam
jaringan diatas sangat penting untuk keamanan jaringan, selain menyeleksi data
yang masuk juga melindungi jaringan dari spyware, malware dan phising, juga
terdapat media penghubung transmisi switch server yang digunakan sebagai
pengatur pengiriman data yang dikirim oleh client ke server sehingga data tersebut
dapat di tetapkan sesuai tujuan dan kebutuhan, karena jatuhnya informasi ke tangan
pihak lain dapat menimbulkan kerugian bagi pemilik informasi.
Terhubungnya LAN atau komputer ke Internet membuka potensi adanya
lubang keamanan (security hole). Ini sesuai dengan pendapat bahwa kemudahan
(kenyamanan) mengakses informasi berbanding terbalik dengan tingkat keamanan

46

sistem informasi itu sendiri. Semakin tinggi tingkat keamanan, semakin sulit (tidak
nyaman) untuk mengakses informasi.

3.2.2

Komputer Client
Pada ruang kerja PT. Sinar Global Solusindo rata-rata tiap ruangan terdapat

18 PC yang digunakan oleh pegawai PT. Sinar Global Solusindo. Kegiatan yang
ada pada PT. Sinar Global Solusindo tersebut diantaranya adalah menginput data
atau document, membuat laporan keuangan, mengirim data lewat email dan lain
sebagainya, agar kegiatan yang dilakukan dapat berjalan dengan baik. Spesifikasi
hardware dan software yang digunakan komputer client yaitu sebagai berikut.
3.2.2.1 Spesifikasi Hardware
Dalam hal ini spesifikasi hardware yang digunakan pada divisi IT
adalah sebagai berikut :

Tabel 3.1 Spesifikasi Hardware Client


No

Keterangan

Spesifikasi

Processor

Intel Celeron

RAM

4 GB

Hardisk

450 GB

Monitor

LCD 14 inch

Printer

HP P1102

Motherboard

Asus

3.2.2.2 Spesifikasi Software


Sistem operasi yang rata-rata digunakan oleh seluruh komputer client
pada PT. Sinar Global Solusindo yaitu menggunakan windows 7. Windows
7 dipilih karena lebih mudah digunakan oleh user (user friendly). Software

47

yang digunakan pada PT. Sinar Global Solusindo tersebut adalah sebagai
berikut :

Tabel 3.2 Spesifikasi Software Client

3.2.3

No

Keterangan

Fungsi

Ms. Office 2007

Utilitas Pembantu

Adobe Reader

Pembaca PDF

Google Chrome, Mozilla Firefox

Web Browser

Avira

Antivirus

Komputer Server
Berdasarkan fungsinya, jaringan pada PT. Sinar Global Solusindo

menggunakan fungsi client server yang artinya satu komputer server sebagai induk
bagi komputer lainnya. Komputer server memberikan layanan dan hak akses
terhadap client, mengontrol kegiatan client dan mengtur keamanan pada jaringan.
Hardware dan software merupakan komponen utama pada komputer server untuk
menjalankan fungsinya. Hardware dan software yang digunakan pada komputer
server di PT. Sinar Global Solusindo tersebut adalah sebagai berikut :
3.2.3.1 Spesifikasi Hardware
Adapun spesifikasi hardware yang digunakan pada komputer
server PT. Sinar Global Solusindo adalah sebagai berikut :

48

Tabel 3.3 Spesifikasi Hardware Server


No

Keterangan

Spesifikasi

Processor

Intel Core i3 3240

RAM

8 GB

Motherboard

Hardisk

450 GB

Monitor

LCD 14 inci

ASUSTek COMPUTER
INC.

3.2.3.2 Spesifikasi Software


Sistem operasi yang digunakan PT. Sinar Global Solusindo adalah
Windows server 2008. Karena sistem operasi ini beroperasi tanpa tampilan
grafis yang memiliki teknologi power shell yang memungkinkan
administrator tetap dapat memantau komputer dari jarak jauh, bisa
membooting jarak jauh untuk client dan windows server 2008 juga sanggup
mengontrol keamanan jaringan dengan fitur Network Access Protection.
Windows server 2008 dipakai karena admin lebih menguasai sistem operasi
tersebut, sedangkan software aplikasi yang mendukung komputer server
bisa dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 3.4 Spesifikasi Software Server


No

Keterangan

Fungsi

Angry IP Scanner

Scaner IP

Filezilla Server

FTP server

Core FTP

FTP client

Apache Friends

Web Server

Avira

Antivirus

Google Chrome

Web Browser

49

3.2.4

Network Interface Card (NIC)


Kartu jaringan yang dipakai oleh komputer client adalah bawaan dari

motherboard yaitu Realtek RTL8169SC 100/10 LAN. Penggunaan kartu jaringan


ini sudah cukup umum, karena sudah mendukung 10/100 Base-T. Kartu jaringan
yang digunakan oleh komputer server adalah 1 buah kartu jaringan. Kartu jaringan
yang dipakai adalah Dell Ethernet adapter yang memiliki transfer data sampai 1
Gigabyte.

3.2.5

Media Transmisi Jaringan


Media transmisi yang digunakan pada PT. Sinar Global Solusindo adalah

berupa jaringan kabel (wired network). Jaringan kabel di perusahaan ini memakai
kabel UTP. Kabel UTP yang digunakan adalah merk AMP Kabel UTP Kabel AMP
Cat 6 ini memiliki ukuran 24 AWG dan transfer data 1000 Mbps dan kabel ini
digunakan untuk jaringan LAN, AMP merupakan kabel yang dapat memenuhi 10
base-T, 100 base-T, ATM, Ethernet, Telepon dan multimedia network. Kabel
disambungkan memakai konektor RG-45.

3.2.6

Topologi Jaringan Local Area Network (LAN)


Topologi jaringan yang digunakan pada jaringan LAN PT. Sinar Global

Solusindo adalah Topologi Tree. Semua komputer baik komputer client maupun
komputer server yang berada di dalam ruang kerja menggunakan kabel UTP agar
tersambung ke switch. Data dialirkan melalui kabel dan diterima melalui switch dan
switch mendistribusikan data melalui komputer client maupun komputer server.
Dalam jaringan LAN PT. Sinar Global Solusindo digunkan media
penghubung. Berikut media penghubung jaringan LAN PT. Sinar Global Solusindo
:

50

Tabel 3.5 Spesifikasi Jaringan Penghubung


No

Media
Penghubung

Tipe

Spesifikasi
Built-in keamanan

Router

Mikrotik RB750

1000 Mbps built-in port


100 Mbps port switch
opsional

Wireless+Modem

ZTE ZXA10
F660

Wireless 2,4 Ghz a/b/g/n


4 ports Gigabit LAN
CPU Atheros AR7240
400MHz CPU

Firewall

MikroTik RB750 Memory 32MB DDR


SDRAM onboard memory
Boot loader RouterBOOT
D-Link Switch

Switch

Unmanaged
(DGS-1008P/E)

8 port
10/100/1000 Base-T Gigabit
Switch with 4 PoE Ports
Dimension 20 x 20 x 3.65

Access Point

Ubiquiti UniFi
UAP-LR

cm
Wireless security WEP,
WPA-PSK, WPA-TKIP

3.2.7

IP Address
Pengaturan IP address pada PT. Sinar Global Solusindo dilakukan dengan

manual dan otomatis. Pengaturan manual untuk jaringan kabel (wired) sedangkan
pada jaringan wireless menggunakan DHCP server, IP address jaringan PT. Sinar
Global Solusindo menggunakan kelas C.
Berikut ini adalah rincian IP Address PT. Sinar Global Solusindo :

51

Tabel 3.6 IP address PT. Sinar Global Solusindo


No.

IP Address

Keterangan

192.168.2.10

Direktur

192.168.2.15

Kepala Cabang

192.168.2.20 s/d 192.168.2.45

Divisi Admin

192.168.2.50 s/d 192.168.2.70

Divisi Finance

192.168.2.75 s/d 192.168.2.115

Divisi Inventaris

192.168.2.120 s/d 192.168.2.160

Divisi Support

192.168.2.165 s/d 192.168.2.200

Divisi IT

3.2.8

Keamanan Jaringan PT. Sinar Global Solusindo


Keamanan jaringan Local Area Network (LAN) pada PT. Sinar Global

Solusindo sudah cukup aman, karena semua komputer baik komputer client
maupun komputer server dipasang antivirus sebagai proteksi dari serangan virusvirus yang akan mengganggu kesetabilan komputer. Dalam menangani serangan
dari luar dengan menggunakan firewall yang terdapat dalam MikroTik. Keamanan
pada wirelessnya menggunakan password untuk koneksi ke access point, dengan
sistem keamanan password yang digunakan adalah WPA2.

Gambar 3.3 MikroTik RB750


3.2.8.1 Proxy Server
Proxy server yang digunakan pada PT. Sinar Global Solusindo adalah Web
Proxy MikroTik yang di-setting via aplikasi Winbox, yaitu digunakan sebagai
caching, filtering, connection sharing dan firewall. Dengan menggunakan Web

52

Proxy Mikrotik dapat membatasi akses konten-konten tertentu yang di-request oleh
klien. Di PT. Sinar Global Solusindo digunakan untuk membatasi akses ke situs
tertentu, eksistensi file tertentu, melakukan redirect (pengalihan) ke situs lain,
maupun pembatasan terhadap metode akses HTTP. Situs jejaring sosial dapat
menghambat pegawai dalam menjalankan pekerjaannya.
Berikut dijelaskan cara menkonfigurasi Web Proxy MikroTik :
a. Masuk ke menu IP Web Proxy pada Winbox
b. Untuk mengaktifkan Web Proxy centang tombol "Enabled"
c. Isikan port yang akan digunakan oleh Proxy. Contoh isikan port 8080.
d. Cache Administrator bisa anda ganti dengan email anda sendiri selaku Admin
nya.
e. Max. Cache Size menentukan berapa besar alokasi memori untuk menyimpan
cache proxy nya. Silakan anda isikan sesuai kebutuhan atau bisa saja pilih
unlimited.
f. Centang opsi Cache On Disk agar penyimpanan dilakukan pada harddisk
Mikrotik bukannya RAM. Karena biasanya harddisk MikroTik lebih basar daripada
RAM nya.
7. Klik Apply OK.

Gambar 3.4 Web Proxy MikroTik

53

3.2.8.2 Password Management


Untuk penggunaan password management pada PT. Sinar Global
Solusindo sudah baik, karena menggunakan kombinasi huruf (besar atau
kecil), angka dan simbol yang dipilih secara acak sudah di settingkan di
masing-masing komputer user maupun server. Penggunaan password yang
baik adalah menggunakan minimum 7 karakter gabungan kombinasi huruf,
angka maupun simbol.
3.2.8.3 Firewall
Firewall yang digunakan pada PT. Sinar Global Solusindo
menggunakan firewall dari MikroTik Router OS. Firewall berfungsi untuk
memeriksa dan menentukan paket data yang keluar atau masuk dalam
sebuah jaringan. Dengan kemampuan tersebut maka firewall berperan
dalam melindungi jaringan dari serangan yang berasal dari jaringan luar
(Outside Network).

Gambar 3.5 WinBox Loader v2.2.16


Firewall mengimplementasikan packet filtering dan dengan
demikian menyediakan fungsi keamanan yang digunakan untuk mengelola
aliran data ke, dari dan melalui router. Di PT. Sinar Global Solusindo
firewall difungsikan untuk melindungi jaringan lokal (LAN) dari
kemungkinan serangan yang datang dari internet. Selain itu, firewall juga
difungsikan untuk melindungi komputer user atau host (host firewall).

54

Pada konfigurasi firewall MikroTik ada beberapa pilihan Action,


diantaranya :
a. Accept

: Paket diterima dan tidak melanjutkan membaca baris

berikutnya
b. Drop

: Menolak paket secara diam-diam (tidak mengirimkan

pesan penolakan ICMP)


c. Reject

: Menolak paket dan mengirimkan pesan penolakan ICMP

d. Jump

: Melompat ke chain lain yang ditentukan oleh nilai

parameter jump-target
e. Tarpit

: Menolak, tetapi tetap menjaga TCP connection yang masuk

(membalas dengan SYN/ACK untuk paket TCP SYN yang masuk)


f. Passthrough

: Mengabaikan rule ini dan menuju ke rule selanjutnya

g. Log

: Menambahkan informasi paket data ke log

Gambar 3.6 Konfigurasi Firewall

Gambar 3.7 Contoh Command Drop

55

Setelah di Command Drop, hasil block firewallnya akan seperti ini :

Gambar 3.8 Filtering Block Content Virus

Gambar 3.9 Connections Tracking

56

3.3

Analisis Permasalahan PT. Sinar Global Solusindo


Pada sub bab ini akan membahas permasalahan serta kekurangan yang ada

pada PT. Sinar Global Solusindo.

3.3.1

Email Security
Permasalahan yang sering terjadi di PT. Sinar Global Solusindo yaitu

banyaknya spam email yang masuk, banyaknya email yang tidak jelas tersebut
masuk dapat menyebabkan email diblok. Akibatnya karyawan tidak dapat
mengirim email ke internal (antar karyawan cabang) maupun eksternal (customer)
yang menerapkan anti spam yang menggunakan daftar Mail Server terlarang. Hal
ini tentu saja menghambat proses pekerjaan di perusahaan.

3.3.2

Virus, Trojan, Back door


Virus merupakan salah satu masalah yang dapat menyerang sistem

komputer. Virus Trojan adalah bagian dari malicious software yang memiliki sifat
merusak. Permasalahan virus di PT. Sinar Global Solusindo termasuk masalah yang
berpotensi menjadi besar karena dapat mengakibatkan kinerja komputer menjadi
tidak normal, merusak sistem operasi komputer dan tentunya sangat mengganggu
kinerja karyawan.

3.3.3

Kekurangan Jaringan PT. Sinar Global Solusindo


Berdasarkan hasil dari penelitian dan pembahasan dengan staff IT yang

telah dilakukan terhadap jaringan PT. Sinar Global Solusindo terdapat beberapa
kekurangan yaitu :
a. Port USB belum dikunci, ini dapat membuka celah bagi orang-orang
sekitar yang tidak bertanggung jawab yang ingin mengambil data
perusahaan dan juga Flashdisk maupun Hardisk yang dicolok ke port
USB tersebut bisa membawa virus yang bisa membawa ancaman virus
dengan dampak menghilangkan file-file penting perusahaan.
b. Content filter yang dipasang belum cukup banyak, karena dapat
mengganggu kinerja karyawan membuka situs sosial media ataupun

57

situs lainnya dan dapat membawa virus ke komputer apabila karyawan


tersebut membuka situs-situs yang bisa menyerang sistem operasi
komputer.
c. Koneksi jaringan sering terputus disebabkan penumpukan user pada
suatu jaringan.

3.4

Alternatif Pemecahan Masalah


Dari kekurangan yang penulis kemukakan diatas maka penulis melakukan

analisa dan mencoba memberikan masukan untuk PT. Sinar Global Solusindo agar
bisa mengatasi masalah-masalah tersebut.

3.4.1

Sosialiasi Karyawan
Mengadakan sosialisasi kepada karyawan (user) mengenai pentingnya

kesadaran dalam menjaga keamanan jaringan perusahaan dan juga bahayanya


ancaman virus. Gunakan account admin hanya untuk tugas tertentu. Jangan
menggunakan account administrator atau superuser untuk pekerjaan sehari-hari.
Pisahkan kegunaan account administrator hanya untuk tugas yang membutuhkan
tingkat keamanan yang diperlukan. Kita bisa secara tidak sengaja mengubah sistem
dan mengakibatkan kerusakan.

3.4.2

Filter Spam
Salah satu cara untuk menghindari pencurian keamanan data bisa dengan

cara melindungi akun email dengan menggunakan password untuk meminimalisir


dari serangan spam. Dan untuk melindungi email dari banyaknya email spam yang
masuk yaitu :
1. Memblok spam-mail berdasarkan IP atau domain atau alamat email tertentu
yang telah dikategorikan sebagai alamat spammer.
2. Melakukan filter spam secara pendekatan multi-layer, karena akan sangat
membantu mengurangi spam dengan lebih akurat. Penggunaan antispam
filter secara multi-layer juga sangat efektif untuk memerangi spam.

58

Memfilter spam pada layer aplikasi (menggunakan firewall) akan membuat


kerja dari mail server lebih ringan. Melakukan spam filtering pada level
server akan dapat memblok spam untuk sejumlah besar mail-user. Sehingga
mengurangi waktu dari end-user untuk menghapus spam-mail dari inbox
mereka.
3. Tidak membuka link atau attachment email yang bersumber dari pengirim
yang tidak jelas, dikhawatirkan email tersebut mengandung virus dan dapat
merusak sistem jaringan perusahaan.

3.4.3

Mengupdate Antivirus
Seperti yang kita ketahui peran antivirus di komputer adalah sebuah perisai

untuk mencegah virus masuk kedalam komputer kita tapi semua itu belum cukup
karena virus pasti akan terus berkembang. Maka dari itu diperlukan update
antivirus untuk mengenal definisi virus-virus yang baru sehingga antivirus bisa
memblok secara maksimal.

3.4.4

Mengupdate Operating System


Meng-update sistem operasi juga sama pentingnya dengan update antivirus

di karenakan di dalam sistem operasi terdapat lubang keamanan dari sistem operasi
tersebut. Lubang keamanan ini sering dimanfaatkan oleh virus untuk masuk dan
merusak sistem operasi komputer.

3.4.5

Memasang Software LockUSB


Port USB yang terbuka dapat membuka celah bagi orang-orang sekitar yang

ingin mengambil data penting perusahaan, untuk itu maka sebaiknya dipasang
software lockusb untuk menambah keamanan pada setiap PC dan laptop client
maupun server yang dapat membatasi semua media penyimpanan seperti :
flashdisk, hardisk. Yang dapat melindungi pencurian data oleh orang yang tidak
bertanggung jawab.

59

3.4.6

Content Filter
Content filter digunakan agar jaringan tersebut tidak digunakan oleh

karyawan di luar dari kegiatan pekerjaannya. Disini PT. Sinar Global Solusindo
hanya menyaring situs-situs video online dan situs yang di sediakan untuk
mengunduh file-file yang bisa mendatangkan virus dan juga merusak sistem operasi
pada komputer tersebut. Dan seharusnya situs yang disaring lebih banyak seperti
sosial media dan forum yang tersedia di internet agar tidak mengganggu aktifitas
pekerjaannya.

3.4.7

Penambahan Router
Pada saat jam bekerja koneksi jaringan sering terputus, dikarenakan sering

terjadi meeting antar kepala cabang di kantor pusat. Sehingga di butuhkan koneksi
suatu jaringan dan di gedung tersebut hanya terdapat satu router. Sehingga terjadi
penumpukan client pada router tersebut yang mengakibatkan koneksi jaringan
terputus. Maka dari itu dibutuhkan router tambahan yang berfungsi untuk
pertemuan tersebut.

BAB IV
PENUTUP
4.1.

Kesimpulan
Dari hasil penelitian dan pembahasan dengan Staff IT yang telah dilakukan

tentang keamanan jaringan LAN (Local Area Network) pada PT. Sinar Global
Solusindo dalam rangka Kerja Praktek dapat diambil kesimpulan yaitu :
1. Keamanan jaringan pada PT. Sinar Global Solusindo sudah memenuhi
kriteria tingkat keamanan jaringannya dan terdapat hardware khusus
firewall yang berfungsi untuk melindungi pusat jaringan maupun client.
2. Keamanan

jaringan

komputer

sangat

penting

untuk

mendukung

produktivitas perusahaan serta menjaga dari serangan/ancaman pencurian


data-data dari luar.
3. Jaringan dan fasilitas perusahaan sudah sangat memadai karna
memudahkan karyawan mengerjakan tugasnya dengan baik.

4.2.

Saran
Berdasarkan kesimpulan, maka penulis memberikan beberapa saran
untuk meningkatkan keamanan jaringan di PT. Sinar Global Solusindo,
yaitu sebagai berikut :
1. Melakukan sosialisasi pentingnya kesadaran dan tanggung jawab dalam
menjaga keamanan jaringan perusahaan.
2. Menggunakan fasilitas mail filtering yang ada di Mozilla Thunderbird,
kemudian buat rule agar semua mail dengan isi spam, atau dari alamat
tertentu yang biasanya mengirim spam di delete langsung dari server
tanpa perlu di download sama sekali.
3. Mengupdate antivirus secara berkala untuk mengenal definisi virusvirus yang baru sehingga antivirus bisa memblok secara maksimal.
4. Mengupdate Operation System agar bug yang ada di OS tersebut bisa
ditutupi dan lubang keamanan tersebut bisa dimanfaatkan oleh virus
untuk masuk masuk dan merusak sistem computer.
LVII

61

5. Memasang software LockUSB untuk mengunci Port USB dan


melindungi pencurian data oleh orang yang tidak bertanggung jawab.
6. Memberikan tambahan router sehingga jika ada meeting antar kepala
cabang bisa di hubungkan ke router tersebut sehingga tidak
mengganggu aktifitas pekerjaan.
7. Gunakan firewall untuk mencegah serangan virus/hacker dari internet.
Jangan menganggap remeh serangan virus dari internet, karena kerugian
yang ditimbulkan cukup besar. Karena itulah, lindungi jaringan LAN
kita dengan menggunakan firewall terbaik.
8. Content filter yang hanya menyaring situs pemutar video dan situs
download dirasa sangat kurang jika situs jejaring sosial masih dapat
terbuka karena itu dapat sangat mengganggu proses pekerjaan, maka
penulis sarankan agar situs yang disaring lebih diperbanyak dan
diperluas.

DAFTAR PUSTAKA

Efendi, I., 20 Desember 2016. Pengertian dan Jenis-jenis Virus Pada


Komputer, s.l.: http://www.it-jurnal.com/2014/03/Pengertian-dan-Jenisjenis-Virus-pada-Komputer.html.
Karim, A., 10 Desember 2016. Pengertian LAN, MAN dan WAN, s.l.:
http://karim-dan.blogspot.com/.
Pratama, I. P. A. E., 2014. Handbook Jaringan Komputer. Jakarta:
INFORMATIKA.
Sofana, I., 2012. CISCO CCNA & Jaringan Komputer. Revisi ed. Jakarta:
INFORMATIKA.
Tambunan, P., 29 Desember 2016. Pengertian, Fungsi, Kegunaan dan
Cara Kerja Firewall, s.l.: http://www.patartambunan.com/pengertianfirewall-fungsi-kegunaan-dan-cara-kerja-firewall/.
Winanda, M. & Widyarini, R., 29 Desember 2016. WEB Content Filtering,
s.l.: http://ki.stei.itb.ac.id/2013/10/30/web-content-filtering/.
Ruswandar, H., 30 Desember 2016. Security Attack Models, s.l.:
https://www.ruswandar.wordpress.com/computer/security-attack-models/.

62