Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN

PRAKTIKUM LABORATORIUM LINGKUNGAN


KADAR AIR, KADAR VOLATIL, DAN KADAR ABU

OLEH KELOMPOK 1:
1. ANA AULIA TRILIANI

(1407110503)

2. DINO SATRIA ANDESKI

(1407121334)

3. GITAMY ANGGRAINI

(1407123054)

4. IKWANUL IKHSAN

(1407111437)

5. NORA APRILIN

(1407113162)
DOSEN:

ELVIE YENIE,ST, M.Eng


ASISTEN:
ANDHINI GETHA KUSUMA

PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN


F AK U LTAS T E K N I K
UNIVERSITAS RIAU

PEKANBARU
2016
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Tujuan
1. Kadar air sampah
Mengetahui kadar air sampel dari suatu lokasi sumber tertentu
2. Kadar volatil sampah
Mengetahui kadar volatil yang dikandung sampel sampah tertentu
3. Kadar abu sampah
Mengetahui kadar abu yang dikandung sampel sampah tertentu

1.2.
1.2.1

Tinjauan Pustaka
Umum
Sampah adalah limbah yang bersifat padat terdiri atas zat organik dan zat

anorganik yang dianggap tidak berguna lagi dan harus dikelola agar tidak
membahayakan lingkungan dan melindungi investasi pembangunan. Sampah
umumnya dalam bentuk sisa makanan (sampah dapur), daun-daunan, ranting
pohon, kertas/karton, plastik, kain bekas, kaleng-kaleng, debu sisa penyapuan, dsb
(SNI 19-2454-2002).
Menurut definisi World Health Organization (WHO) sampah adalah
sesuatu yang tidak digunakan, tidak dipakai, tidak disenangi atau sesuatu yang
dibuang yang berasal dari kegiatan manusia dan tidak terjadi dengan
sendirinya.Undang-Undang Pengelolaan Sampah Nomor 18 tahun 2008
menyatakan sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau dari proses
alam yang berbentuk padat.
Sampah secara umum dapat diartikan sebagai semua buangan yang
dihasilkan dari aktivitas manusia atau hewan yang tidak diinginkan atau
digunakan lagi, baik berbentuk padat atau setengah padat (Tchobanoglous, 1993).

Setiap aktivitas yang dilakukan oleh manusia selalu menghasilkan sampah


dan hampir setiap hari manusia menghasilkan sampah. Jika sampah tersebut tidak
dikelola dengan baik, maka akan menimbulkan berbagai masalah seperti masalah
estetika karena bau yang ditimbulkannya, menjadi vector penyakit dan dapat
menganggu kualitas tanah dan air tanah sekitarnya.
Untuk mencegah terjadinya gangguan terhadap lingkungan dan kesehatan
manusia maka perlu dirancang suatu sistem pengelolaan persampahan yang baik
mulai dari sumber, pengumpulan, transportasi hingga ke Tempat Pembuangan
Akhir (TPA). Dalam perancangan sistem pengelolaan persampahan suatu daerah
diperlukan data mengenai timbulan sampah, komposisi sampah dan karakteristik
sampah yang dihasilkan daerah yang direncanakan.
Data mengenai timbulan sampah sangat diperlukan dalam menyeleksi
jenis atau tipe peralatan yang digunakan dalam transportasi sampah, desain sistem
pengolahan persampahan, fasilitas pengolahan sampah, dan desain TPA.
Penentuan timbulan sampah biasanya dinyatakan dalam volume dan berat.
Komposisi sampah merupakan penggambaran dari masing masing komponen
yang terdapat pada sampah dan distribusinya. Biasanya dinyatakan dalam persen
berat (% berat). Data ini penting untuk mengevaluasi peralatan yang diperlukan,
sistem, program dan rencana manajemen persampahan suatu kota (Damanhuri,
2004).
1.2.2. Karakteristik Sampah
Karakteristik sampah yang dianalisis biasanya meliputi karakteristik fisik,
kimia dan biologi. Karakteristik fisik berupa factor pemadatan dan berat jenis
sampah diperlukan untuk menghitung beban massa dan volume total sampah yang
harus dikelola, baik untuk sistem transportasi maupun di TPA. Karakteristik kimia
berupa analisis pekiraan yang terdiri dari kadar air (kelembapan), kadar volatile
dan kadar abu diperlukan untuk perencanaan pengolahan sampah.
A. Karakteristik Fisika
Densitas (kepadatan) sampah menyatakan berat sampah per satuan volume.
Rendahnya kepadatan sampah menyebabkan meningkatnya luas areal yang
diperlukan untuk pembuangan akhir dan penurunan permukaan tanah setelah
penimbunan.

B. Karakteristik Kimia
1. Kelembaban (Kadar Air)
Dengan mengetahui kelembaban atau kadar air sampah dapat ditentukan
frekuensi pengumpulan sampah. Frekuensi pengumpulan sampah
dipengaruhi oleh komposisi sampah yang dikandungnya. Kadar air
ditentukan dengan cara menghitung kehilangan berat sampel sampah
apabila dipanaskan pada suhu dan waktu standar. (suhu 105C selama 2
jam)
2. Kadar Volatil
Penentuan kadar volatil bertujuan untuk memperkirakan seberapa besar
efektifitas

pengurangan

(reduksi)

sampah

menggunakan

metode

pembakaran berteknologi tinggi. Kadar volatil sampah adalah persen


kehilangan berat (setelah dikoreksi terhadap kadar air sampah) apabila
sampah dipanaskan pada suhu 550C. Kadar volatil menunjukkan
kandungan organik yang hilang pada saat pemanasan. Kadar volatil
dipengaruhi oleh komposisi sampah organik.
3. Kadar Abu
Kadar abu merupakan sisa proses pembakaran pada suhu tinggi. Dengan
penentuan kadar abu ini dapat dilihat keefektifan kinerja proses
pembakaran tersebut.
4. Kandungan energi atau nilai kalor
Penentuan

kandungan

pengolahan

sampah

energi
terutama

sampah

diperlukan

pengolahan

secara

dalam

proses

thermal

yaitu

memanfaatkan energi panas seperti insinerasi (pembakaran). Upaya


untuk mengevaluasi kelayakan pemungutan energi dari sampah dapat
mengurangi volume sampah mencapai 90 % (Tchobanoglous, 1993)
sehingga akan mengurangi kebutuhan lahan untuk landfilling. Nilai kalor
adalah jumlah panas yang dilepaskan ketika satu satuan massa bahan
dibakar secara sempurna.

BAB II
METODOLOGI PERCOBAAN
2.1

Alat-alat yang digunakan


N
o

Nama Alat

Timbangan
Analitik

Oven

Furnace

Gambar

Desikator

Penjepit

2.2

Cawan
Penguap

Bahan-bahan yang digunakan


1. Sampel sampah Perumahan Griyo Puspito Jalan Naga Sakti Panam,
Pekanbaru

2.3. Prosedur Percobaan


2.3.1.

Kadar Air Sampah


1. Cawan penguap kosong dimasukkan ke dalam oven
105o C selama 1 jam. Setelah 1 jam, cawan dimasukkan
ke dalam desikator selama 15 menit.
2. Cawan penguap ditimbang sebanyak 3 kali.
3. Sampel dipotong kecil kecil.

4. 10

gram

sampel

dimasukkan

ke

yang

dalam

telah
cawan

dipotong
kosong

keil

kecil

yang

telah

ditimbang (X Gram).
5. Kemudian cawan isi tersebut dimasukkan ke dalam
oven 105o C selama 1 jam.
6. Masukkan cawan isi ke dalam desikator selama 15
menit. Timbang berat cawan tersebut (Y Gram).
7. Catat hasil penimbangan dan lakukan perhitungan.
8. Percobaan dilakukan sebanyak 3 kali.
2.3.2.

Kadar Volatil
1. Cawan yang berisi sampel dari penetapan kadar air dimasukkan ke
dalam furnace 600o C selama 1 jam, lebihkan 15 menit untuk
pencapaian temperature 600o C.
2. Furnace dimatikan, biarkan hingga dingin, masukkan ke dalam
desikator, lalu cawan ditimbang (Y Gram).

2.3.3. Kadar Abu


1. Cawan yang berisi sampel dari penetapan kadar volatil dimasukkan ke
dalam furnace 900o C selama 1 jam, lebihkan 15 menit untuk
pencapaian temperature 900oC.
2. Furnace dimatikan, biarkan hingga dingin, masukkan ke dalam
desikator, lalu cawan ditimbang (Y Gram).

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 .

Hasil Pengamatan

3.1.1. Kadar Air Sampah


Berat Cawan

Berat Cawan

Kosong (A) (mg)

Isi (X) (mg)

Berat Cawan Isi Setelah


Dipanaskan 105oC (Y)

89.59
99.613
89.59
99.613
89.59
99.613
Rata - rata

(mg)

98.19
98.17
98.14
98.16

Kadar

Kadar Kering

Basah (%)

(%)

14.19
14.39
14.69
14.42

85.81
85.61
85.31
85.57

3.1.2. Kadar Abu Sampah


Berat Cawan Kosong
(A) (mg)

89.59
89.59
89.59
Rata - rata

Berat Cawan Isi

Berat Cawan Isi Setelah

Setelah 105o C

Dipanaskan 600o C (Y)

(X) (mg)

(mg)

98.19
98.17
98.14
98.16

90.46
90.47
90.48
90.47

Kadar Abu
(%)

10.12
10.24
10.35
10.23

3.1.3. Kadar Fixed Carbon Sampah


Kadar Fixed
Carbon (%)
3.86

3.2. Pembahasan
Pada praktikum kali ini percobaan yang dilakukan adalah kadar air sampah,
kadar volatil, dan kadar abu. Sampel sampah yang digunakan berasal dari sampah
Perumahan Griyo Puspito Jalan Naga sakti Panam, Pekanbaru. Pengambilan
sampel sampah dilakukan pada jam 06.50 WIB dengan kondisi cuaca cerah dan
lingkungan yang basah dan lembab akibat setelah terjadinya hujan. Sampel
sampah yang dipilih dari sampah domestik (rumah tangga) adalah sampah plastik
untuk mendapatkan data kadar air sampah, kadar volatil, dan kadar abu.
Sampah plastik merupakan senyawa polimer alkena dengan bentuk molekul
sangat besar. Molekul plastik terbentuk dari kondensasi organic atau penambahan
polimer dan bisa juga terdiri dari zat lain. Sampah plastik akan sangat sulit hancur
dengan sendirinya sehingga membutuhkan waktu yang sangat lama. Salah satu
cara agar mendapatkan cara pengelolaan dan pengolahan sampah plastik dapat
dilakukan dengan menentukan karakteristik fisika dan kimia dari sampah plastik.
Penentuan karakteristik kimia sampah plastik dapat digunakan untuk
mengevaluasi alternatif suatu proses dan sistem recovery yang dapat dilakukan.
Yang termasuk dalam karakteristik kimia sampah yakni kadar air sampah, kadar
volatil, kadar abu, dan fixed karbon.
Untuk dapat mengukur kadar air dari sampel sampah plastik, hal yang
pertama dilakukan adalah momotong kecil kecil sampah plastik agar dapat
diletakkan ke dalam wadah yang merupakan cawan penguap dengan ukuran
paling besar. Sebelumnya cawan penguap telah dipanaskan agar memiliki berat
yang stabil.

Kadar air yang diperoleh setelah pemanasan menggunakan oven dengan


suhu 105oC yakni 14.42 %, data ini merupakan hasil rata rata dari tiga kali
pemanasan dan penimbangan yang dilakukan. Pemanasan dan penimbangan
dilakukan tiga kali untuk mendapat nilai kadar air sampah yang lebih tepat.
Dengan mengetahui kelembaban atau kadar air sampah dapat ditentukan frekuensi
pengumpulan sampah.

Kadar air sampel sampah plastik dari sampah rumah tangga (sampah
domestik) sesuai dengan literatur dimana untuk sampah domestik tipikal
kelembaban adalah 15 40% (Tchobanoglous, 1993). Kelembaban sampah juga
dipengaruhi oleh komposisi sampah, musim dan curah hujan.
Pada praktikum yang dilaksanakan kadar volatil tidak berhasil diperoleh, hal
ini dikarenakan saat di furnace dengan suhu 600o C, hasil yang diperoleh sampel
sudah dalam keadaan abu. Saat itu suhu furnace terus naik hingga 700 o C dan
kemudian baru konstan pada suhu 600o C selama 1 jam. Sehingga data yang
diperoleh merupakan kadar abu dari sampel plastik sampah rumah tangga.
Menurut literatur Tchobanoglous (1993) kadar volatil sampah berkisar 40 60%.
Kadar abu merupakan sisa proses pembakaran pada suhu tinggi. Dengan
penentuan kadar abu ini dapat dilihat keefektifan kinerja proses pembakaran
tersebut. Kadar abu sampel sampah plastik dari sampah rumah tangga (sampah
domestik) adalah 10.23 %. Penimbangan dilakukan sebanyak tiga kali untuk
memastikan berat dalam keadaan stabil. Kadar abu yang diperoleh berada dalam
rentang Tchobanoglous (1993) yaitu 4-15%.
Fixed carbon merupakan kadar carbon yang terdapat dalam sampah. Kadar
carbon ini juga akan dijadikan dasar dalam pengolahan terhadap sampah. Kadar
fixed carbon yang diperoleh dari praktikum adalah 3.86%.

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan
Dari hasil percobaan yang dilakukan maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Kadar air sampel sampah plastik dari sampah rumah tangga (sampah
domestik) yakni 14.42 % dan kadar kering sampel sampah plastik dari
sampah rumah tangga (sampah domestik) adalah 85.57%.
2. Kadar volatil sampah tidak diperoleh, hal ini dikarenakan kondisi sampel
saat setelah keluar dari furnace dengan suhu 600o C sudah menjadi dalam
keadaan abu.
3. Kadar abu sampel sampah plastik dari sampah rumah tangga (sampah
domestik) yakni 10.23 %
4. Kadar Fixed Carbon yang diperoleh dari sampel sampah plastik dari
sampah rumah tangga (sampah domestik) yakni 3.86%.
4.2 Saran
1. Jangan lupa memakai perlengkapan praktikum seperti masker, sarung
tangan, dan baju laboratorium.
2. Berhati-hatilah dalam melakukan percobaan ini agar tidak terjadi hal-hal
yang tidak diinginkan.

3. Setelah melakukan praktikum harus melakukan pencucian tangan agar


bersih.

DAFTAR PUSTAKA
Azkha, Nizwardi. 2006. Analisis Timbulan Komposisi dan Karakteristik Sampah
Di Kota Padang. Jurnal Kesehatan Masyarakat.
Damanhuri, E. 2004. Diktat Perkuliahan Pengelolaan Sampah TLI-3150.
Bandung.
DPR-RI.2008. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008
tentang Pengelolaan Sampah.
Jaspi, Khalika. 2015. Studi Timbulan Komposisi dan Karakteristik Sampah
Domestik Kecamatan Tampan Kota Pekanbaru. Jom FTEKNIK Volume
2.
Ruslinda, Yenni. 2012. Studi Timbulan Komposisi dan Karakteristik Sampah
Domestik Kota Bukitinggi. Jurnal Teknik Lingkungan UNAND 9. ISSN
1829-6084.

Standar Nasional Indonesia Nomor SNI-19-2454-2002 tentang Tata Cara Teknik


Operasional Pengelolaan Sampah Perkotaan. Badan Standar Nasional
(BSN)
Tchobanoglous, G. 1993. Integrated Solid Waste Management, McGraw-Hill
International. New York.

LAMPIRAN
A. Dokumentasi
Proses penimbangan cawan
penguap setelah dipanaskan dalam
oven 105o C selama 1 jam

Proses penimbangan sampel


sampah plastik yang telah dipotong
kecil kecil sebanyak 10 gram

Keadaan sampel setelah dipanaskan


oven 105o C selama 1 jam

Keadaan sampel sampah plastik


yang sudah di furnace 600o C
selama 1 jam.

B. Perhitungan

A. Kadar air sampah


1. Berat cawan penguap kosong

= 89.59 gr

2. Berat cawan berisi sampah

= 99.613 gr

3. Berat cawan berisi sampah setelah di oven 105o C selama 1 jam :

Pemanasan 1 = 98.19 gr

Pemanasan 2 = 98.17 gr

Pemanasan 3 = 98.14 gr

% Kadar air =

Berat cawan isi ( X )berat cawan isi(Y )


berat cawan isi ( X )berat cawan kosong (A )

Pada pemanasan 1:
% Kadar air =

Berat cawan isi ( X )berat cawan isi(Y )


berat cawan isi ( X )berat cawan kosong (A )
99.613 gr98.19 gr

= 99.613 gr 89.59 gr x 100


= 14.19 %
% Kadar kering = 100% - % Kadar air
= 100% - 14.19%
= 85.81 %
Pada pemanasan 2:
% Kadar air =

Berat cawan isi ( X )berat cawan isi(Y )


berat cawan isi ( X )berat cawan kosong (A )

99.613 gr98.17 gr
x 100
99.613 gr 89.59 gr

= 14.39 %

% Kadar kering = 100% - % Kadar air


= 100% - 14.39%
= 85.61 %
Pada pemanasan 3:

% Kadar air =

Berat cawan isi ( X )berat cawan isi(Y )


berat cawan isi ( X )berat cawan kosong (A )

99.613 gr98.14 gr
x 100
99.613 gr 89.59 gr

= 14.69 %
% Kadar kering = 100% - % Kadar air
= 100% - 14.69%
= 85.31 %
% Kadar basah =

Pemanasan 1+ Pemanasan 2+ Pemanasan 3


3
14.19 +14.39 +14.69
3

= 14.42 %
% Kadar kering =

Pemanasan 1+ Pemanasan 2+ Pemanasan 3


3

85.81 +85.61 +85.31


3

= 85.57 %
B. Kadar abu sampah
1. Berat cawan penguap kosong

= 89.59 gr

2. Berat cawan berisi sampah setelah di oven 105o C selama 1 jam :

Pemanasan 1 = 98.19 gr

Pemanasan 2 = 98.17 gr

Pemanasan 3 = 98.14 gr

3. Berat cawan berisi sampah setelah di oven 105o C selama 1 jam :

Penimbangan 1 = 90.46 gr

Penimbangan 2 = 90.47 gr

Penimbangan 3 = 90.48 gr

% Kadar abu =

Perhitungan 1

Berat cawan isi 105 C ( X ) berat cawan isi 600 C(Y )


berat cawanisi ( X ) berat cawankosong ( A)

Berat cawan isi 105 C ( X ) berat cawan isi 600 C(Y )


berat cawanisi ( X ) berat cawankosong ( A)

98.19 gr90.46 gr
= 98.19 gr 89.59 gr x 100

= 89.88 %
% Kadar abu = 100% - 89.88 %
= 10.12 %
Perhitungan 2

Berat cawan isi 105 C ( X ) berat cawan isi 600 C(Y )


berat cawanisi ( X ) berat cawankosong ( A)

98.19 gr90.4 7 gr
x 100
98.19 gr 89.59 gr

= 89.76 %
% Kadar abu = 100% - 89.76 %
= 10.35 %
Perhitungan 3

Berat cawan isi 105 C ( X ) berat cawan isi 600 C(Y )


berat cawanisi ( X ) berat cawankosong ( A)

98.19 gr90.4 8 gr
x 100
98.19 gr 89.59 gr

= 89.65 %
% Kadar abu = 100% - 89.65 %
= 10.35 %
% Kadar abu

Pe rhitungan 1+ Pe rhitungan2+ Pe rhitungan3


3

10.12 + 10.24 +10.35


3

= 10.23 %
% Kadar fixed carbon = 100% - % (Kadar air + Kadar abu)
= 100 % - % ( 85.91 + 10.23 )

= 100 % - 96.14 %
= 3.86 %