Anda di halaman 1dari 4

Patofisiologi prostat melayang

Cedera uretra posterior terjadi sebagai akibat dari adanya gaya geser
pada prostatomembranosa junction sehingga prostat terlepas dari fiksasi pada
diafragma urogenitalia. Dengan adanya pergeseran prostat, maka uretra pars
membranasea teregang dengan cepat dan kuat. Uretra posterior difiksasi pada dua
tempat yaitu fiksasi uretra pars membranasea pada ramus ischiopubis oleh diafragma
urogenitalia dan uretra pars prostatika ke simphisis oleh ligamentum puboprostatikum
(Rosentein. 2006).

Ruptur uretra posterior


Terletak di distal dari diafragma urogenital. Terbagi atas 3 segmen, yaitu:
Bulbous urethra, Pendulous urethra, Fossa navicularis. Namun, yang paling
sering terjadi adalah rupture uretra pada pars bulbosa yang disebabkan oleh
Saddle Injury, dimana robekan uretra terjadi antara ramus inferior os pubis dan
benda yang menyebabkannya. (Purnomo, Basuki. 2012)

Gambar 2. Anatomi uretra pada laki-laki


A. Gambaran Klinis
Kecurigaan adanya trauma uretra adalah jika didapatkan perdarahan
peruretram, yaitu terdapat darah yang keluar dari meatus uretra eksternum setelah
mengalami trauma.Perdarahan peruretram ini harus dibedakan dengan hematuria yaitu
urine yang bercampur dengan darah.Pada trauma uretra yang berat, pasien seringkali
mengalami retensio urin (Sjamjuhidajat, Wim De Jong. 2004).
Ruptur uretra posterior terdapat tanda patah tulang pelvis, pada daerah
suprapubik dan abdomen bagian bawah, dijumpai jejas hematom dan nyeri tekan.Bila
disertai ruptur kandung kemih, bisa ditemukan tanda rangsangan peritoneum
(Purnomo, Basuki. 2012).
B. Penegakan Diagnosis
Pasien yang menderita trauma uretra posterior seringkali datang dalam keadaan
syok karena terdapat fraktur pelvis atau cedera organ lain yang menimbulkan banyak
perdarahan. Ruptur uretra posterior seringkali memberikan gambaran yang khas
berupa: perdarahan peruretram, retensio urin pada pemeriksaan colok dubur,

didapatkan adanya floating prostate (prostat melayang) didalam suatu hematom


(Purnomo, Basuki. 2012).
Dapat diduga terjadi cedera urethra dari anamnesis atau trauma yang nyata
pada pelvis atau perineum. Pada penderita yang sadar , riwayat miksi perlu diketahui
untuk mengetahui waktu terakhir miksi, pancaran urine, nyeri saat miksi dan adanya
hematuria. Rupture uretra posterior harus dicurigai jika terdapat tanda fraktur pelvis :
a) Perdarahan per uretra. Merupakan tanda utama dari rupture uretra posterior,
ditemukan pada 37%-93% penderita dengan cedera urethra posterior .Dengan
timbulnya darah, setiap instrumentasi terhadap urethra ditunda sampai
keseluruhan urethra sudah dilakukan pencitraan (uretrografi). Darah di introitus
vagina ditemukan pada 80% penderita perempuan dengan fraktur pelvis dan
cedera urethra.
b) Retensi urin
c) Pada pameriksaan Rectal Tuse didapatkan Floating prostat yakni prostat seperti
mengapung karena tidak terfiksasi lagi pada diafragma urogenital.
d) Pada pemeriksaan uretrografi didapatkan ekstravasasi kontras dan terdapat fraktur
pelvis.

Sumber
Purnomo, Basuki. Dasar-Dasar Urologi.Edisi ketiga. Jakarta: Sagung Seto; 2012. P. 188
Rosentein DI, Alsikafi NF .Diagnosis and classification of urethral injuries.In : McAninch
JW, Resinck MI, editors. Urologic clinics of north america. Philadelpia : Elseivers
Sanders; 2006 . p. 74-83

Sjamsuhidajat R, Jong WM. Buku ajar ilmu bedah. Edisi 2.Jakarta : EGC; 2005. p. 770-2

Anda mungkin juga menyukai