Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH FISIKA

(Optik dan Cahaya)

OLEH
Kelompok 5:
1.Habel Pitay
2.Ivoni I. Dethan
3.Jeneva K. Doko
4.Magdalena Abong
5.Maria K. Lama
PRODI: FARMASI B

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan


Citra Husada Mandiri
Kupang

2015

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kepada Tuhan yang Maha Esa atas berkat dan rahmat-Nya sehingga kami
dapat menyusun makalah Optik dan Cahaya ini tepat pada waktu yang diberikan. Kami
menyadari kekurangan dalam pembuatan makalah ini oleh karena itu kami mengharapkan
kritik dan saran yang bersifat membangun demi penyempurnaan makalah kami ini. Semoga
makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan dapat digunakan sebagaimana mestinya.
Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

DAFTAR ISI

BAB I (PENDAHULUAN)
Latar
belakang.................................................................................................................................1.1
Rumusan masalah.................................................................................................................1.2
Tujuan....................................................................................................................................1.3
BAB II (PEMBAHASAN)
Pengertian optika..................................................................................................................2.1
Pengertian optika geometris dan pemaparannya..............................................................2.2
Pengertian optika fisis dan pemaparannya........................................................................2.3
BAB III (PENUTUP)
Kesimpulan............................................................................................................................3.1
Saran.......................................................................................................................................3.2
Daftar Pustaka

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kita ketahui bahwa optika sangatlah penting dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam
dunia kesehatan (ilmu biologi) maupun dalam ilmu fisika. Optika yang merupakan ilmu yang
mempelajari tentang cahaya terdapat dua golongan, yaitu optika geometris dan optika fisis.
Cahaya adalah gelombang elektromagnetik yang dapat merambat dalam ruang hampa. Dalam
berbagai hal cahaya lebih mudah ditinjau berdasarkan garis perambatannya, yaitu garis yang
tegak lurus muka gelombang. Garis rambatan gelombang cahaya disebut sinar cahaya atau
secara singkat disebut sinar. Setiap hari kita tak lepas dari cahaya. Oleh karena itu, dalam
pembahasan ini menjelaskan tentang cahaya terutama sifat-sifat cahaya, hakikat, dan
pemanfaatannya.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari makalah ini sebagai berikut:
1. Apa pengertian optika?
2. Apa yang dimaksud dengan optika geometris dan pemaparannya?
3. Apa yang dimaksud dengan optika fisis dan pemaparannya?
1.3 Tujuan
1.Mengetahui pengertian optika
2.Mengetahui pengertian optika geometris dan pemaparannya
3.Mengetahui pengertian optika fisis dan pemaparannya

BAB II

PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Optika
Optika merupakan cabang ilmu fisika yang mempelajari tentang konsep cahaya,
terutama mengkaji sifat-sifat cahaya, hakikat, dan pemanfaatannya. Optika terbagi ke dalam
dua bagian yaitu Optika Geometris dan Optika Fisis.
2.2 Optika Geometris
Optika Geometris merupakan optika yang membahas tentang pemantulan dan
pembiasan cahaya.
Sifat cahaya sama dengan sifat gelombang elektromagnetik. Cahaya dan gelombang
elektromagnetik dapat merambat dalam ruang vakum (ruang hampa).
A. Pemantulan Cahaya
1.Jenis-jenis pemantulan cahaya
Ada dua jenis pemantulan cahaya, yaitu pemantulan teratur dan pemantulan baur.

Gambar 2.1 Pemantulan teratur

Gambar 2.2 Pemantulan baur

Pemantulan teratur terjadi ketika suatu berkas cahaya sejajar datang pada permukaan
yang halus atau rata seperti permukaan cermin datar atau permukaan air yang tenang.
Sedangkan pemantulan baur terjadi ketika suatu berkas cahaya sejajar datang pada
permukaan yang kasar atau tidak rata sehingga dipantulkan keberbagai arah yang tidak
tertentu.
2.Hukum pemantulan

Gambar 2.3 Hukum pemantulan


Dari hasil percobaan sesuai gambar 2.3, diperoleh hukum pemantulan sebagai berikut:
1) Sinar datang, sinar pantul, dang garis normal berpotongan pada satu titik dan terletak pada satu
bidang datar.
2) Sudur datang (i) sama dengan sudut pantul (r)
Sehingga hukum pemantulan dapat dinyatakan secara matematis sebagai berikut:
i=r
B.Pemantulan Pada Cermin Datar
Cermin datar adalah cermin yang mempunyai permukaan pantul berbentuk bidang
datar. Bayangan yang dibentuk oleh cermin datar sama persis dengan ukuran bendanya.

Gambar 2.4 Pemantulan pada cermin datar


1. Sifat-sifat bayangan pada cermin datar
Lima sifat penting banyangan pada cermin datar yaitu:
1. Bayangan sama besar dengan bendanya
2. Bayanagan tegak
3. Jarak bayangan ke cermin sama dengan jarak benda ke cermin
4. Bayangan bertukar sisinya
5. Bayangan bersifat maya atau semu
2.Jumlah banyangan yang dibentuk oleh dua buah cermin datar
Apabila sudut apit dua buah cermin datar besarnya diubah-ubah, maka secara
empiris jumlah bayangan yang dihasilkan memenuhi hubungan
n= 1
Keterangan:
n = jumlah bayangan
= sudut apit kedua cermin datar

C.Pemantulan Pada Cermin Lekung


Cermin lekung adalah cermin yang mempunyai permukaan pantul berbentuk
lengkung. Cermin lengkung dibedakan menjadi dua, yaitu cermin cekung dan cermin
cembung.
1.Cermin Cekung

Cermign cekung bersifat mengumpulkan sinar. Berkas sinar yang datang sejajar
sumbu utama akan akan dipantulkan mengumpul pada suatu titik yang disebut titik fokus (F).
Secara geometris dapat dibuktikan bahwa panjang fokus (f), yaitu jarak cermin ke titik fokus
besarnya sama dengan setengah panjang jari-jari kelengkungan cermin.
f = r/2

Gambar 2.5 Cermin cekung


Untuk melukis sinar yang berasal dari sebuah benda yang menuju sebuah cermin,
terdapat tiga sinar utama yang berguna untuk menentukan lokasi bayangan dan sering disebut
sinar-sinar istimewa, yaitu:
1) Sinar datang yang sejajar dengan sumbu utama dipantulkan melalui titik fokus.
2) Sinar datang yang melalui titik fokus dipantulkan sejajar dengan sumbu utama.
3) Sinar datang yang melalui titik pusat kelengkungan cermin (C) dipantulkan melalui titik itu
juga.

Gambar 2.6 Sinar-sinar istimewa


Rumus umum cermin cekung
Perhatikan Gambar 2.6 untuk menurunkan persamaan matematis yang menggambar lokasi
sebuah bayangan.

Gambar 2.7 Prinsip kesebangunan geometri untuk menurunkan rumus umum


cermin
Gambar 2.7 (a) menunjukkan suatu sinar dari puncak benda yang akan dipantulkan
melalui puncak bayangan dengan sudut datang yang sama dengan sudut pantul. Oleh karena
itu, kita dapat melihat dua buah segitiga yang sama sebangun, sehingga berlaku:

Gambar 2.7 (b) menunjukkan suatu sinar dari benda melalui titik fokos (F) yang
dipantulkan sejajar dengan sumbu utama melalui bayangan. Oleh karena itu, kita dapat
melihat dua buah segitiga yang sama sebangun, sehingga berlaku:

Keterangan:
f = jarak fokus cermin
so = jarak benda ke cermin
si = jarak bayangan ke cermin
ho = tinggi benda
hi = tinggi bayangan
Dari persamaan di atas berlaku untuk cermin cekung maupun cermin cembung,
namun harus memperhatikan perjanjian tanda berikut:
so bertanda + jika benda terletak di depan cermin (benda nyata)
so bertanda - jika benda terletak di belakang cermin (benda maya)
si bertanda + jika bayangan terletak di depan cermin (banyangan nyata)
si bertanda - jika benda terletak di belakang cermin (banyangan maya)
f bertanda + untuk cermin cekung
f bertanda - untuk cermin cekung
Bayangan yang dibentuk cermin dapat lebih besar atau lebih kecil dari ukuran
bendanya. Untuk menyatakan perpandingan ukuran bayangan terhadap bendanya digunakan

konsep pembesar. Pada pembahasan ini akan dibahas perbesaran linear. Perbesaran linear
didefinisikan sebagai perbandingan antara tinggi bayangan (jarak bayangan) dengan tinggi
benda (jarak benda). Secara matematis dituliskan:

2. Cermin cembung
Cermin cembung bersifat menyebarkan sinar. Berkas sinar sejajar sumbu utama
dipantulkan menyebar seolah-olah berasal dari titik fokus (F). Seperti pada cermincekung,
panjang fokus (f) sama dengan setengah jari-jari kelengkungan cermin.
Sinar-sinar istimewa pada cermin cembung
1) Sinar datang yang sejajar dengan sumbu utama dipantulkan seolah-olah berasal dari titik
fokus.
2) Sinar datang yang menuju titik fokus dipantulkan sejajar dengan sumbu utama.
3) Sinar datang yang menuju pusat kelengkungan dipantulkan melalui lintasan yang sama.

Gambar 2.8 Sinar-sinar istimewa pada cermin cembung


Rumus umum cermin cembung
Rumus-rumus yang berlaku pada cermin cekung serta perjanjian tandanya berlaku juga untuk
cermin cembung sehingga dapat dituliskan ulang sebagai berikut:

3. Pembiasan Cahaya
Pembiasan adalah pembelokan cahaya sehubungan dengan perubahan kecepatan rambat
dari suatu medium ke medium lain.
Hukum Pembiasan

a.
b.
c.
e.
f.

Ada beberapa pengertian yang perlu dipahami sebelum membahas tentang hukum
pembiasan, yaitu:
Sinar datang adalah sinar yang datang pada bidang batas dua medium.
Sinar bias adalah sinar yang dibiaskan oleh bidang batas dua medium.
Garis normal adalah garis yang tegak lurus pada bidang batas dua medum.
d. Sudut datang (i) adalah sudut antara sinar datang dengan garis normal.
Sudut bias (r) adalah sudut antara sinar bias dengan garis normal.
Indeks bias mutlak suatu medium (n) didefinisikan sebagai perbandingan cepat rambat
cahaya di ruang hampa (c) terhadap cepat rambat cahaya di medium tersebut (v). Secara
matematis dapat dirumuskan sebagai berikut:

Karena kecepatan cahaya di dalam suatu medium selalu lebih kecil daripada di ruang
hampa maka indeks bias mutlak suatu medium selalu lebih besar dari 1 (n > 1).
Indeks bias relatif suatu medium nr didefinisikan sebagai pepandingan indeks bias
mutlak medium tersebut terhadap indeks bias mutlak medium lain, secara matematis dapat
dirumuskan sebagai berikut.

Keterangan:
n12 = indeks bias relatif medium 1 terhadap 2
n1 = indeks bias mutlak medium 1
n2 = indeks bias mutlak medium 2
v1 = laju cahaya dalam medium 1
v2 = laju cahaya dalam medium 2
Karena indeks bias relatif adalah perbandingan indeks bias antara dua medium, maka indeks
bias relatif ini bisa bernilai lebih besar atau lebih dari satu.

Gambar 2.9 Hukum pembiasan

1)
2)
3)
4)

Berdasarkan hasil percobaan yang dilakukan oleh Willebrord Snellius (1591 1626),
seperti pada gambar 2. Diproleh hukum pembiasan atau hukum Snellius sebagai berikut:
Sinar datang, sinar bias, dan garis normal berpotongan pada suatu titik dan terletak pada satu
bidang datar.
Sinar datang dari medium yang kurang rapat ke medium yang lebih rapat dibiaskan
mendekati garis normal.
Sinar datang dari medium yang lebih rapat ke medium yang kurang rapat dibiaskan
menjauhi garis normal.
Sinar datang secara tegak lurus terhadap bidang batas dua medium tidak dibiaskan,
melainkan diteruskan.
Hukum pembias tersebut dapat dinyatakan secara matematis sebagai berikut.
n1 sin i = n2 sin r
Keterangan:
n1 = indeks bias mutlak medium 1
n2 = indeks bias mutlak medium 2
i = sudut datang
r = sudut bias
4. Pembiasan pada Kaca Plan-paralel

Gambar 2.10 Pembiasan pada kaca plan-paralel


Untuk kaca plan-paralel dengan ketebalan d maka sinar akan mengalami pergeseran
sebesar t yang dapat diturunkan sebagai berikut:
Perhatikan segitiga OBC:
sin sudut COB =
t = OB sin sudut COB
t = OB sin (i r)
Perhatikan segitiga OAB:
cos r = OA/OB = d/OB
dengan menggabungkan kedua persamaan di atas, diperoleh

dimana r dapat dihitung dari hukum Snellius (n1 sin i =n2 sin r).

5.Pembiasan Cahaya pada Bidang Lengkung


Hukum pembiasan Snellius dapat juga diterapkan pada bidang lengkung terutama
untuk sinar-sinar paraksial. Gambar 2.9 memperlihatkan suatu batas permukaan lengkungan
yangg mempunyai jari-jari kelengkungan R dan pusatnya adalah titik C. Cahaya datang dari
benda di titik O, mengenai bidang batas dengan sudut datang i dan dibiaskan dengan sudut
bias r ke titik I memenuhi hukum Snellius.
n1 sin i = n2 sin r

Gambar 2.11 Pembiasan cahaya pada bidang lengkung


Untuk sinar-sinar paraksial kita dapat menggunakan pendekatan sin = sehingga diperoleh
n1i = n2r
Bedasarkan sifat geometri dapat ditunjukkan bahwa
i=+
dan
=+r
Apabila ketiga persamaan terakhir kita gabungkan dengan mengeliminasi i dan r akan
diperoleh
n1 + n2 = (n2 n1)
Jika so adalah jarak benda O ke titik verteks V dan s1 adalah jarak bayangan I ke titik verteks
V, maka kita dapat menghitung besar sudut , dan dalam satuan radial sebagai panjang
busur AV dibagi jari-jari yang terkait
=AV/so ,
=AV/R ,
=AV/si
Dengan memasukkan sudut , dan ke dalam persamaan terakhir dengan menghilangkan
panjang busur AV akan diperoleh:

Perhatikan aturan penggunaan persamaan di atas


R bertanda + jika permukaan cembung

R bertanda - jika permukaan cekung


so bertanda + jika benda nyata (di depan permukaan lengkung)
si bertanda + jika bayangan nyata (di belakang permukaan lengkung)
si bertanda - jika bayangan maya (di depan permukaan lengkung)

2.3 Optika Fisis


Optika fisis merupakan cabang studi cahaya yang membahas tentang sifat-sifat
cahaya, interferensi cahaya, hakikat cahaya dan pemanfaatan sifat-sifat cahaya.
1. Warna Cahaya
Cahaya terdiri dari bermacam-macam warna, hal ini dapat dibuktikan dengan piringan
Newton (Newtons Disc) yang terdiri dari 7 macam warna yaitu : merah, jingga, kuning,
hijau, biru, nila dan ungu. (cara menghafal : MEJIKUHIBINIU) yang diputar dengan cepat
akan tampak berwarna putih.
1. Merah
2. Jingga
3. Kuning
4. Hijau
5. Biru
6. Nila
7. Ungu
Dapat disimpulkan bahwa:
1. Ketujuh komponen warna disebut sebagai spektrum warna dari sinar putih.
2. Sinar-sinar yang dapat diuraikan atas beberapa komponen warna seperti sinar putih disebut
sinar polikromatik.
3. Sinar-sinar yang tidak dapat diuraikan lagi atas beberapa komponen, disebut sinar
monokromatik.
4. Dalam ruang hampa, cahaya mempunyai :
Kecepatan perambatan sama (c)
Frekuensi masing-masing warna berbeda (f)
Panjang gelombang masing-masing warna berbeda ()
5. Rumus kecepatan perambatan cahaya (c)
c= f.
Keterangan:
c = kecepatan perambatan cahaya
f = frekuensi
= panjang gelombang
Karena harga c tetap, bila frekuensi kecil maka panjang gelombang besar atau
sebaliknya.
6. Cahaya warna merah mempunyai f kecil maka besar.
2.Dispersi Cahaya

Dispersi adalah peristiwa penguraian cahaya polikromarik (putih) menjadi cahayacahaya monokromatik (merah, jingga, kuning, hijau, biru, dan ungu). Dispersi cahaya terjadi
jika seberkas cahaya polikromatik (cahaya putih) jatuh pada sisi prisma. Cahaya putih
tersebut itu akan diuraikan menjadi warna-warna pembentuknya yang disebut spektrum
cahaya.
~ Sudut Deviasi
Sudut deviasi adalah sudut yang dibentuk oleh perpanjangan sinar datang dan sinar
keluar pada prisma. Misalnya pada segi empat PSQT berlaku hubungan: + sudut PSQI =
180o. Sedangkan pada segitiga PSQ berlaku hubungan: r1 + i2 + sudut PSQ = 180o. Dengan
demikian, diperoleh hubungan baru:
+ sudut PSQ = r1 + i2 + sudut PSQ
= r1 + i2
Dengan = sudut puncak atau sudut pembias prisma
r1 = sudut bias pada permukaan pertama
i2 = sudut datang pada permukaan kedua
pada segitiga PQR berlaku hubungan: sudut PRQ + sudut QPR + sudut PQR = 180o, dimana
sudut QPR = i1 r1 dan sudut PQR = r2 i2 sehingga diperloleh:
sudut PRQ + (i1 r1) + (r2 i2) = 180o
sudut PRQ = 180o + (r1 + i2) (i1 + r2)
Dengan demikian, sudut deviasi D adalah
D = 180o sudut PRQ
= 180o [180o + (r1 + i2) - (i1 + r2)]
= (i1 + r2) (r1 + i2)
Karena = r1 + i2, maka diperoleh:
D = i 1 + r2
~ Sudut Dispersi
Cahaya putih yang melalui prisma diuraikan menjadi spektrum warna, yaitu warna
merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila dan ungu. Hal ini menunjukan bahwa sesungguhnya
cahaya putih merupakan gabungan dari ketujuh warna di atas. Cahaya yang merupakan
gabungan dari beberapa jenis warna disebut polikromatis, sedangkan cahaya yang terdiri dari
satu warna disebut monokromatis.
Apabila spektrum warna hasil dispersi diurutkan dari warna merah hingga ungu, maka
diperoleh beberapa sifat: sudut deviasi semakin besar, indeks bias semakin besar, frekuensi
semakin besar, dan panjang gelomnang semakin kecil.
Jika ditinjau dari susunan spektrumnya, maka :
1. Indeks bias (n)
: Ungu terbesar sedang merah terkecil.
2.

Deviasi (D)

: Ungu terbesar sedang merah terkecil.

3.

Frekuensi (f)

: Ungu terbesar sedang merah terkecil.

4.

Energi photon (Eph)

: Ungu terbesar sedang merah terkecil.

5.

Panjang gelombang ( )

: Ungu terkecil sedang merah terbesar.

6.

Kecepatan (v)

: Ungu terkecil sedang merah terbesar.

Deviasi sinar merah:


Dm = (nm 1)
Deviasi sinar ungu:
Du = (nu 1)
Sudut dispersi menyatakan lebar spektrum yang ditimbulkan oleh prima yang
besarnya bergantung pada selisih antara sudut deviasi warna ungu dan marna merah.
= Du Dm
= (nu 1) (nm 1)
= (nu nm)
Keterangan:
= sudut dispersi
nu = indeks bias warna ungu
nm = indeks bias warna merah
= sudut puncak atau sudut pembias prima
3.Interferensi Cahaya
Interferensi Cahaya adalah perpaduan dua atau lebih sumber cahaya sehingga
menghasilkan keadaan yang lebih terang (interferensi maksimum) dan keadaan yang gelap
(interferensi minimum). Interferensi maksimum : pada layar didapatkan garis terang apabila
beda jalan cahaya antara celah merupakan bilangan genap dari setengah panjang gelombang.
Sedangkan interferensi minimum : Pada layar didapatkan garis gelap apabila beda jalan
antara kedua berkas cahaya merupakan bilangan ganjil dari setengah panjang gelombang.
Syarat interfesi cahaya adalah cahaya tersebut harus koheren. Koheren adalah dua
sumber cahaya atau lebih yang mempunyai frekwensi dan amplitudo sama (hampir sama)
serta beda fase yang tetap.
~Interferensi Pada Lapisan Tipis
Pola interferensi pada lapisan tipis dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu perbedaan panjang
lintasan optik dan perubahan fasse sinar pantul. Dengan dua fakto itu, maka syarat-syarat
interferensi sebagai berikut:
1)

Syarat terjadinya interferensi maksimum (terangg)


2nd cos r = (m )
m = 1, 2, 3, . . . .
2)
Syarat terjadinya interferensi minimum (gelap)
2nd cos r = m
m = 0, 1, 2, . . . .

4.Difraksi Cahaya (Lenturan Cahaya)


Difraksi Cahaya adalah peristiwa pembelokan arah sinar jika sinar tersebut mendapat
halangan. Penghalang yang dipergunakan biasanya berupa kisi, yaitu celah sempit.
5.Polarisasi Cahaya (Pengkutuban)

Kita ketahui bahwa cahaya merambat sebagai gelombang, namun cahaya termasuk
dalam gelombang transversal atau longitudinal belum diketahui. Namun dengan peristiwa
adanya polarisasi, maka dapat dipastikan bahwa cahaya termasuk dalam gelombang
transversal, karena gelombang longitudinal tidak pernah mengalami polarisasi.

a.
b.
c.
d.

Polarisasi cahaya adalah pengkutuban dari pada arah getar dari gelombang
transversal. (Dengan demikian tidak terjadi polarisasi pada gelombang longitudinal).
Berkas cahaya yang berasal dari sebuah sumber cahaya, mempunyai arah getar
bermacam-macam, sinar semacam ini disebut sinar wajar. Bila sinar wajar ini dikenakan pada
permukaan pemantulan, permukaan pemantulan mempunyai kecenderungan untuk
memantulkan sinar-sinar yang arah getarnya sejajar dengan cermin. Sampai pada suatu sudut
datang tertentu, hanya satu arah getar saja yang dipantulkan, yaitu arah getar yang sejajar
bidang cermin. Sudut ini disebut sudut polarisasi dan sinar yang mempunyai satu arah getar
saja disebut : sinar polarisasi atau cahaya terpolarisasi linier.
Cahaya terpolarisasi dapat terjadi karena :
Peristiwa pemantulan
Peristiwa pembiasan
Peristiwa pembiasan ganda
Peristiwa absorbsi selektif

~Polarisasi Cahaya Karena Pemantulan


Polarisasi linier terjadi bila cahaya yang datang pada cermin dengan sudut 570.
~Polarisasi Cahaya Karena Pemantulan dan Pembiasan
Polarisasi linier terjadi bila sinar pantul oleh benda bening dengan sinar bias
membentuk sudut 900.
~ Polarisasi Cahaya Karena Pembiasan Ganda
Pembiasan berganda ini terjadi pada kristal :
Calcite
Kwarsa
Mika
Kristal gula
Kristal es
~Polarisasi Cahaya Karena Absorbsi Selektif
Suatu cahaya tak terpolarisasi datang pada lembar polaroid pertama disebut
polarisator, dengan sumbu polarisasi ditunjukkan oleh garis-garis pada polarisator. kemudian
dilewatkan pada polaroid kedua yang disebut analisator. maka intensitas sinar yang
diteruskan oleh analisator I, dapat dinyatakan dengan I 0 adalah intensitas gelombang dari
polarisator yang datang pada analisator. Sudut adalah sudut antara arah sumbu polarisasi
dan polarisator dan analisator.
Persamaan di atas dikenal dengan Hukum Malus, diketemukan oleh Etienne Louis
Malus pada tahun 1809.
Dari persamaan hukum Malus ini dapat disimpulkan :
1. Intensitas cahaya yang diteruskan maksimum jika kedua sumbu polarisasi sejajar ( = 00
atau = 1800).

2.

Intensitas cahaya yang diteruskan = 0 (nol) (diserap seluruhnya oleh analisator) jika kedua
sumbu polarisasi tegak lurus satu sama lain.

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Optika merupakan cabang ilmu fisika yang mempelajari tentang konsep cahaya,
terutama mengkaji sifat-sifat cahaya, hakikat, dan pemanfaatannya. Optika terbagi atas dua
bagian yaitu optika geometris merupakan optika yang membahas tentang pemantulan dan
pembiasan cahaya, dan optika fisis merupakan cabang studi cahaya yang membahas tentang
sifat-sifat cahaya, interferensi cahaya, hakikat cahaya dan pemanfaatan sifat-sifat cahaya.
Optika geometris meliputi pemantulan cahaya (pementulan pada cermin datar,
pemantulan pada cermin cekung dan pemantulan pada cermin cembung), dan pembiasan.
Sedangkan optika fisis meliputi warna cahaya, dispirasi cahaya,interferensi cahaya, difraksi
cahaya, polaritas cahaya, dan pengukuran cahaya.
3.2 Saran
Dalam kehidupan sehari-hari kita tak lepas dari cahaya, baik cahaya matahari, cahaya
bulan, cahaya lampu, maupun cahaya api. Oleh karena itu, mari kita mempelajari sifat-sifat
cahaya, hakikat cahaya dan pemanfaatannya, karena cahaya sangatah penting bagi makhluk
hidup.

DAFTAR PUSTAKA

http://adiwarsito.files.wordpress.com/2009/10/optika-fisis.doc (diakses pada tanggal 26-03-2013


jam 09.30).
http://fiddalanovaputri.blogspot.com/2010/12/dispersi-cahaya-mengapa-terjadi.html
(diakses
pada tanggal 02-04-2013 jam 09.30).
http://kanguzen.blogspot.com/2010/05/optik-geometrik.html (diakses pada tanggal 25-03-2013
jam 06.30).
Supiyanto. 2006. Fisika Jilid 3 untuk SMA Kelas XII. Jakarta: Phibeta.