Anda di halaman 1dari 6

Diversifikasi Risiko idiosinkratik

Pada 2002,Enron, perusahaan Amerika yang besar dan dikenal oleh banyak orang mengalami
kebangkrutan di tengah tuduhan penipuan dan ketidaksesuaian akuntansi. Para eksekutif teratas
perusahaan tersebut dipanggil sebelum Kongres AS untuk menjelaskan tindakan mereka dan
mereka menghadapi hukuman kriminal. Namun, baguian paling menyedihkan dari kisah ini
adalah melibatkan banyak karyawan bagian bawah. Mereka tidak hanya kehilangan pekerjaan,
tetapi juga banyak dari mereka yang kehilangan tabungannya. Para karyawan perusahaan
tersebut memiliki sekitar dua pertiga dana pensiun mereka dalam ebentuk saham Enron yang saat
ini menjadi tidak berharga.
Jika ada satu saran pratikal yang ekonomi tawarkan bagi orang-orang yang menghindari
risiko, adalah ini: Jangan menyimpan seluruh telur anda dalam satu keranjang. Anda mungkin
pernah mendengarnya, namun ekonomi telah mengubah kebijaksanaan tradisional ini menjadi
sebuah ilmu pengetahuan. Namanya menjadi diversifikasi (difersification).
Pasar asuransi merupakan salah satu bentuk diversifikasi. Bayangkan satu kota dengan
10.000 pemilik rumah, setiap rumah mengalami risiko kebaakaran yang sama. Jika seseorang
membuat perusahaan asuransi dan setiap orang di kota tersebut menjadi pemegang saham
sekaligus pemegang polis asuransi, mereka semua mengurangi risiko mereka diversifikasi.
Sekarang setiap orang menghadapi 1/10.000 kebakaran dari 10.000 kebakaran yang mungkin
terjadi, daripada seluruh resiko dihadaoi sendirian olrh seseorang jika rumahnya terbakar.
Kecuali semua rumah dikota tersebut terbakar sekaligus, sisi buruk yang harus dihadapi setiap
orang sekarang menjadi lebih kecil.
Ketika orang orang menggunakan tabungan mereka untuk membeli asset-aset keuangan,
mereka juga dapat mengurangi resiko melalui diversifikasi. Seseorang yang membeli saham
dalam satu perusahaan menempatkan taruhan pada keuntungan yang diperoleh perusahaan
tersebut pada masa depan. Taruhan tersebut sering kali berisiko karena keuntungan perusahaan
sulit diprediksi. Microsoft awalnya merupakan usaha para remaja gila yang kemudian
berevolusi menjadi salah satu perusahaan hanya dalam beberapa tahun; Eron, yang awalnya
merupakan salah satu perusahaan terbaik di dunia, menjadi perusahaan yang tidak berhara hanya
dalam beberapa bulan. Untungnya, seorang pemegang saham tidak perlu mengikatkan nasibnya
sendiri hany pada astu perusahaan. Risiko dapat dikurangi dengan menempatkan banyak taruhan
berjumlah kecil, bukannya pada satu taruhan yang besar.
Figur 2 menunjukan bagaimana risiko portofolio saham bergantug pada jmlah saham
yang berbeda dalam portofolio tersebut. Risiko diukur disini dengan statistik yang disebut
deviasi standar, yang mungkin telah Anda pelajari dalam kelas matematika atau statistic. Deviasi
standar mengukur volatilitas sebuah variable, yakni berapa banyak variabel tersebut berfluktuasi.
Semakin tinggi devisa standar sebuah keuntungan portofolio maka semakin berisiko.

Figur tersebut menunjukan bahwa risiko portofolio keuangan turun secara signifikan
ketika jumlah saham yang berbeda naik. Untuk portofolio dengan saham tunggal, standar
deviasinya adalah 49 persen. Dari 1 saham ke 10 saham mengeliminasi sekitar setengah
risikonya. Dari 10 saham ke 20 saham mengurangi risiko lainnya sebanyak 13 persen. Ketika
jumlah saham meningkat, risiko terus menurun walaupun pengurangan risiko setelah 20 atau 30
saham jumlahnya kecil.
Perhatikan bahwa mungkin saja mengeliminasi seluruh resiko dengan meningkatkan
jumlah saham dalam portofolio. Diversifikasi dapat mengeliminasi risiko idiosinkratik
(idiosyncratic risk) ketidakpastian yang diasosiasikan dengan perusahaan tertentu. Namun,
diversifikasi tidak dapat mengeliminasi risiko agregat (aggregate risk) ketidakpastian yang
diasosiasikan dengan seluruh ekonomi mengalami yang memengaruhi seluruh perusahaan.
Misalnya, ketika ekonomi mengalami resesi, kebanyakan perusaah mengalami penurunan
penjualan, keutungan, dan keuntungan yang kecil. Diversifikasi mengurangi risiko pemegang
saham, namun tidak mengeliminasinya risikonya.

Tradeoff antara Resiko dan Pengembalian Keuntungan


Satu dari Spuluh Prinsip Ekonomi dalam Bab 1 adalah bahwa orang menghadapi masalah
tradeoff (pertukaran kepentingan). Tradeoff yang paling relevan untuk memahami keputusan
keuangan adalah tradeoff antara risiko dengan tingkat pengembalian keuntungan (imbal hasil).
Seperti yang telah kita lihat, ada risiko risiko yang tidak dapat dihindari jika kita
memegang saham, bahkan dalam portofolia terdiversivikasi. Namun, orang-orang yang
menghindari risiko rela menerima ketidakpastian ini karena mereka diberi kompensasi untuk
melakukannya. Secara historis, sahams-saham telah menawarkan tingkat keuntungan yang lebh
tinggi dibanding aset keuangan alternatif, seperti obligasi dan tabungan bank. Selama dua abad
terakhir, saham-saham menawarkan keuntungan riil rata rata sebesar 8,3 persen per tahun,
sedangkan obligasi pemerintah jangka pendek membeikan keuntungan riil sebesar 3,1 ersen per
tahun.
Ketika memutuskan bagaimana mengalokasikan mereka, orang-orang harus berapa
banyak risiko yang mereka rela ambil memperoleh keuntungan yang lebih tinggi. Figur 3
megilustrasikan tradeoff risiko dengan tingkat pengambilan ini untuk seseorang yang memilih
saham beresiko, dengan keuntungan rata-rata 8,3 persen dan deviasi standar 20 persen, dan
alternative yang aman, dengan keuntngan 3,1 persen dan deviasi standar nol. Alernatif yang
aman ini beupa dapat berupa tabunagan bank dan obligasi Negara. Setiap titik dalam gambar ini
mempresentasikan alokasi khusus portofolio antara saham-saham beresiko dan aset yang aman,
figur ini menunjukan bahwa semakin banyak seseorang menyimpan dana dalam bentuk saham,
semakin besar, baik resikoa maupun keuntngannya.

Mengetahui bahwa tradeoff antara risiko dengan tingkat pengembalian tidak secara
otomatis memberitahukan kita apa yang harus dilakukan seseorang. Pilihan kombinasi tertentu
dari risiko dan keuntungan bergantung pada berapa banyak penghindaran resiko seseorang yang
mereflesikan preferensi seseorang. Namun, penting bagi pemegang saham untuk menyadari
bahwa semakin tinggi keuntungan rata rata yan mereka nikmati maka semakin itnggi risiko
yang harus dibayar.
Kuis jelaskan tiga cara yang mungkin dilakukan oleh orang yang menghndari risiko ketika ingin
mengurangi risiko yang dihadapi.
Penilaian Aset
Sekarang, kita telah mengembangkan pemahaman dasar atas dua elemen yang membangun
keuangan, yaitu waktu dan risiko. Mari kita terapkan pengetahuan ini. Bagian ini mengajukan
pertanyaan sederhana: Apa yang menentukan haraga sebuah saham ? Seperti kebanyakan harga,
jawabannya adalah penawaran dan permintaan. Namun, itu bukanlah satu-satunya. Untuk
memahami harga-harga saham, kita perlu berpikir lebih dalam mengenai apa yang menentukan
kerelaan seseorang untuk membayar saham.

Analisis Fundamental
Mari kita bayangkan bahwa Anda telah memutuskan untuk menyimpan 60 persen tabungan Anda
ke dalam saham, dan, untuk menapai diversifikasi, Anda telah membeli 20 saham yang berbeda.
Jika anda membuka koran, Anda akan menemukan ribuan saham yang terdaftar. Anda memilih
20 saham untuk portofolio Anda ?
Ketika anda membeli saham, Anda sedang membeli saham dalam bisnis. Ketika
memutuskan bisnis mana yang akan Anda miliki, cukup alamiah untuk mempertimbangkan dua
hal, yaitu bisnis dan harga saham yang dijual. Jika harganya kurang dari nilainya, sahamnya
dikatakan dinilai terlalu rendah. Jika harganya lebih dari nilainya, saham tersebut dikatakan
dinilai terlalu tinggi. Jika harga dan nilainya sama maka saham tersebut dikatakan dinilai tepat.
Ketika memilih 20 saham untuk portofolio anda, anda harus memilih saham yang dinilai rendah.
Dalam hal ini, anda memperoleh penawaran dengan membayar lebih sedikit dibandingkan
dengan harga sebuah bisnis.
Hal ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Memplajari harganya mudah: Anda
hanya perlu melihatnya di dalam koran. Menentukan nilai bisnisnya adalah hal yang sulit. Istilah
analisis fundantal (fundamental analyisi) mengacu pada analisis perusahaan secara terperinci
untuk menentukan nilainya. Banyak oerusahaan keuangan menyewakan analis saham untuk
melaksanakan analisis fundamental seperti itu dan memberikan saran saham mana yang harus
dibeli.

Nilai sebuah saham bagi seorang pemegang saham adalah apa yang dia peroleh dari
kepemilikan saham tersebut yang meliputi nilai masa kini dari arus pembayaran dividend an
harga penjualan akhir. Ingatlah bahwa dividen merupakan pembayaran tunai yang dibua oleh
perusahaan kepeda para pemegang sahamnya. Kemampuan perusahaan untuk membayar dividen
juga nilai sahamnya ketika para pemegang saham menjual saham, bergantung pada kemampuan
perusahaan memperoleh keuntungan. Kesempatannya memperoleh keuntungan,kemudian,
bergantung pada banya faktor-permintaan produknya,berapa banyak kompetisi yang
dihadapinya,berapa banyak modal yang ada, apakah para pekerjanya berada dalam serikat buruh,
seberapa setia pelanggannya,regulasi pemerintah seperti apa yang ada dalam pajak yang
dihadapinya,dan sebagainya. Tugas analis fundamental dalah untuk memasukan seluruh faktor
tersebut kedalam pertimbangan guna menentukanberapa banyak saham yang berharga.
Jika anda ingin bersandar fada analisis fundamental untuk memilih portofolio keuangan,
ada tiga cara untuk melakukannya. Cara pertama adalah dengan melakukan semua hal yang
diperlukan untuk penelitian itu sendiri dengan membaca laporan keuangan perusahaan tersebut
dan sebagainya. Cara kedua adalh dengan mematuhi saran-saran dari analis fundamental. Cara
ketiga adalah dengan membeli reksa dana yang memiliki seorang menejer yang melaksanakam
analisis fundamental dan membuat keptusan untuk Anda.

Hipotesis Pasar yang Efisien


Ada cara lain untuk memilih 20 saham portofolio Anda: Pilihlah sahamnya secara acak misalnya,
dengan memperkenalkan halaman pasar dari koran di dinding anda dan melempakan panah kecil
ke halaman tersebut. Hal ini terdengar absurd. Namun, ada percaya atau tidak, ada sebuah alas an
yang membuat anda tidak akan terlalu dirugikan jika berbuat demikian. Alas an tersebut
dinamakan dengan hipotesis pasar yang efisien (efficient markets hiphotesis).
Untuk memahami teori ini, titik awalnya adalah dengan mengetahui bahwa setiap
perusahaan yang terdaftar dalam pasar saham utama diikuti dengan seksama oleh para manager
keuangan, seseorang yang menjalankan reksa dana. Setiap hari. Para manageri ini memonitor
data dan melakukan analisis fundamental untuk mencoba menentukan nilai saham. Pekerjaan
mereka adalah untuk membeli saham ketika harganya turun dibawah nilainya. Sebaliknya,
menjualnya kembali ketika harganya tinggi.
Bagian kedua dari hipotesis pasar yang efisien adala bahwa keseimbangan penawaran
dan permintaan menetapkan harga pasar. Hal ini berarti bahwa pada harga pasar,jumlah saham
yang ditawarkan untuk dijual setara dengan jumlah saham orang yang ingin dibeli. Dengan kata
lain, pada harga pasar, jumlah orang yang berfikir bahwa sahamterlalu tinggi seimbang dengan
banyaknya orang yang berpikir bahwa saham tersebut terlalu rendah. Seperti yang dinilai oleh
kebanyakan orang di pasar saham, seluruh saham dinilai tepat sepanjang waktu.

Menurut teori ini pasar saham bersifat efisien dalam informasi (informationally
efficient): hal itu merefleksikan ketersediaan selutruh informasi yang diperlukan mengenai nilai
aset. Harga harga saham berubah ketika informasi berubah. Ketika ada berita baik mengenai
prospek suatu perusahaan, nilai dan harganya sama-sama naik. Ketika prospek perusahaan turun,
nilai dan harga sahamnya juga ikut turun. Namun kapan pun, harga saham merupakan tebakan
terbaik untuk nilai sebuah perusahaan berdasarkan informasi yang tersedia.
Satu implikasi hipotesis pasar yang efisien adalah bahwa harga-harga saham harus
mengikuti jejak acak (random walk). Hal ini berarti bahwa perubahan-perubahan dalam harga
saham tidak mungkin diprediksi dari informasi yang tersedia. Jika berdasarkan informasi yang
tersedia secara public, seseorang dapat memprediksikan bahwa harga saham akan naik 10 persen
besok maka harga saham perusahaan pasti turun pada yang diinformasikan hari ini. Menurut
teori ini, satu satunya hal yang dapat menggerakan harga saham adalah berita yang mengubah
presepsi pasar terhadap nilai perusahaan. Namun, berita pastilah tidak dapat diprediksikan-jika
tidak, namanya bukan berita. Karena alas an yang sama, perubahan perubahan dalam harga
saham harusnya tidak dapat diperkirakan.
Apabila hipotesis pasar efisien benar maka ada sedikit alasan menghabiskan waktu
berjam jam untuk mempelajari buku bisnis guna memutuskan 20 saham yang akan Anda
tambhakan dalam portofolio anda. Jika harga merefleksikan seluruh informasi yang tersedia,
tidak ada saham yang lebih baik di beli dari saham yang lainnya. Hal terbaik yang dapat Anda
lakukan adalah membeli portofolio terdiversivikasi.
Irasionalitas Pasar
Hipotesis pasar yang efisien mengasumsikan bahwa orang orang yang membeli dan menjual
saham secara rasional mmproses informasi yang mereka miliki mengenai nilai yang ada pada
saham tersebut. Naum, apakah pasar saham bersifat serasional itu? Atau apakah harga harga
saham saham kadang kadang berbeda dengan ekspektasi nilai nyata mereka yang masuk akal?
Ada tradsi panjang yang menyatakan bahwa fluktuasi dalam harga saham sebagian
bersifat psikologis. Pada tahun 1930 an, pakar ekonomi Inggris Raya John Maynard Keynes
mengatakan bahwa pasar pasar aset dikendalikan oleh roh roh kehewanan milik para
investornya gelombang optimism dan psimisme irasional. Pada tahun 1990-an, ketika pasar
saham naik ke level yang lebih tinggi, Alan Greenspan, kepala bank sentral AS, Federal Resrve
(The Fed), mempertanyakan apakah ledakan terefleksi ini merupakan antusiasme irasional.
Harga-harga saham menurun secara signifikan, namun apakah antusiasme pada tahun 1990-an
merupakan irasional dengan informasi yang tepat pada waktu tersbut dapat dipedebadkan.
Kemungkinan gelembung spekulatif semacam itu sebagian sebagian muncul karena nilai
sebuah saham bagi pemegang saham bukan hanya bergantung pada arus pembayaran dividen,
melainkan juga pada harga jual akhir. Oleh karena itu, seseorang mungkn rela untuk membayar
lebih banyak daripada nilai actual saham tersebut saat ini jika dia mengharapkan orang lain untuk

menghargai saham itu lebih besar lagi. Ketika ana mengevaluasi saham Anda harus menghitung,
tidak hanya nilai bisnisnya, tetapi juga apa yang orang lain akan pikirkan mengenai nilai bisnis
tersebut pada masa depan.
Ada banyak perbedaan di antara para pakar ekonomi mengenai apakah penyelewenganpenyelewengan dari harga yang rasional merupakan sesuatu yang penting dan jarangn terjadi.
Mereka yang percaya pada irasionalitas pasar menunjukan (secara tepat) bahwa pasar saham
sering bergerak ke arah yang sulit untuk dijelaskan berdasarkan kabar berita yang mungkin
mengubah penilaian rasional. Mereka yang percaya pada hipotesis pasar pasar efisien
menunjukan (secara tepat) bahwa tidak mungkin mengetahui resiko, penilaian perusahaan
rasiona, jadi orang tidak seharusnya langsung menyimpulkan bahwa penilaian tertentu bersifat
irasional. Terlebih lagi, jika benr pasar memang irasional, orang yang bersifat rasional
seharusnya mampu mengambil keuntungan dari fakta ini; namun, seperti yang di bahas dalam
studi kasus sebelumnya, mengalahkan pasar hampir tidak mungkin untuk dilakukan.