Anda di halaman 1dari 8

Modul 3

KETERAMPILAN DASAR MENGAJAR


DALAM PEMBELAJARAN TERPADU
Penerapan pendekatan pembelajaran terpadu merupakan suatu upaya untuk
memperbaiki kualitas, terutama dalam rangka mengimbangigejalaisi kurikulum yang sering
terjadi dalamproses pembelajaran yang dilaksanakan di sekolah dasar.
Untuk dapat melaksanakan pembelajaran terpadu di seolah dasar, seorang guru
dituntu untuk memiliki berbagai kemampuan yang optimal, baik kemampuan kognitif, sikap,
dan keterampilan. Kemampuan kognitif berhubungan dengan intelektual, misalnya
penguasaan kaitan antar pelajaran, pengetahuan cara belajar dan mengajar, cara mengevaluasi
hasil dari proses belajar. kemampuan sikap berkaitan dengan kesiapan dan kesediaan guru
terhadap berbagai hal yang berkenaan dengan tugas dan profesinya.
KEGIATAN BELAJAR 1
KETERAMPILAN MEMBUKA DAN MENUTUP PELAJARAN DALAM
PEMBELAJARAN TERPADUA
A. PENGERTIAN
Keterampilan membuka pelajaran merupakan keterampilan yang berkaitan
dengan usaha guru dalam memulai kegiatan pembelajaran, sedangkan keterampilan
menutup pelajaran adalah keterampilan yang berkaitan dengan usaha guru dalam
mengakhiri kegiatan pembelajaran.
Kegiatan membuka pelajaran ini merupakan kegiatan menyiapkan siswa untuk
memasuki kegiatan inti pelajaran, sedangkan kegiatan menutup pelajaran adalah
kegiatan akhir pembelajaran dengan maksud untuk menetapkan atau menindaklanjuti
tema yang telah dibahasa. Dengan demikian kegiatan ini bukan kegiatan yang bersifat
administratif seperti mengisi daftar hadir siswa atau menyiapkan media pembelajaran.
Kedua kegiatan ini berkaitan langsung dengan pembahasan materi pelajaran.
B. MANFAAT
Aktivitas belajar yang dilakukan siswa dari awal sampai akir harus memiliki
makna (meaningful learning). Keterampilan membuka pelajaran bermanfaat dalam
mengarahkan siswa pada kondisi belajar dan pembelajaran kondusif. Secara lebih
rinci keterampilan membuka pelajaran dalam pembelajaran terpadu memberi manfaat
untuk :
1. Menyiapkan mental siswa dalam measuki kegiatan inti pembelajaran
2. Membangkitkan motifasi dan perhatian siswa dalam mengikuti kegiatan
pembelajaran

3. Memberi gambaran yang jelas tentang aktivitas belajar yang akan dilakukan dan
batas-batas tugas yang harus dikerjakan siswa.
4. Menyadarkan siswa tentang adanya keterkaitan antara pengalaman yang sudah
dimiliki dengan tema yang akan dipelajari.
Keterampilan menutup pelajaran bermanfaat bagi guru dalam mengakhiri
pembelajaran terpadu dengan kegiatan bermakna. Secara lebih rinci berikut manfaat
keterampilan menutup pelajaran dalam pembelajaran terpadu, antara lain :
1. Memantapkan pemahaman siswa terhadap proses dan hasil belajar yang telah
didaluinya
2. Mengetahui tingkat keberhasilan dari pelaksanaan pembelajaran terpadu
3. Menetapkan kegiarab tindak lanjut yang harus dikalukan siswa untuk
mengembangkan kompetensi yang telah dikuasainya.
C. KOMPONEN KETERAMPILAN MEMBUKA PELAJARAN
Untuk melaksanakan keterampilan membuka pelajaran diperlukan beberapa
komponen yang harus diplajari dan dikuasai oleh guru. Dengan begitu guru dapat
melaksanakan kegiatan membuka pelajaran secara lebih optimal dan mampu
mengarahkan siswa untuk mengikuti kegiatan inti pembelajaran terpadu dengan baik.
Komponen yang harus dipelajari dan dikuasai oleh guru adalah :
1.
2.
3.
4.

Menumbuhkan Perhatian Siswa


Membangkitkan Motivasi Siswa
Memberi Acuan
Membuat Kaitan

D. KOMPONEN KETERAMPILAN MENUTUP PELAJARAN


Untuk melaksanakan keterampilan menutup pelajaran diperlukan beberapa
komponen yang harus diplajari dan dikuasai oleh guru. Dengan begitu, guru dapat
melaksanakan kegiatan menutup pelajaran secara lebih optimal dan mampu
menetapkan pemahaman siswa terhadap proses dan hasil belajar yang telah
dicapainya.
1. Meninjau Kembali (review)
Untuk mengetahui sejauh mana siswa menguasai bahan pelajaran yang telah
dibahas maka setiap akhir penggal kegiatan pembelajaran terpadu, guru perlu
melakukan kembali tentang penguasaan siswa.
2. Melakukan Penilaian
Kegiatan pembelajaran dapat dikahiri dengan cara melakukan penilaian untuk
melihat sejauhmana tingkat penguasaan siswa terhadap kompetensu yang diharapkan.
Bentuk penilaian dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :
a. Melakukan tanya jawab secara lisan
b. Meminta salah seorang siswa untuk menunjukkan keampuan sebagai hasil
belajarnya, misal menunjukkan gambar yang telah dibuatnya.

c. Meminta salah seorang siswa untuk mengaplikasikan hasil belajar yang telah
diperolehnya di depan kelas, misalnya mengerjakan soal matematika dengan
rumus yang sudah dipelajari.
d. Meminta siswa untuk menyatakan pendapat tentang bahan dan kegiatan belajar
dari tema yang dibahas
e. Memberikan soal-soal tertulis yang dapat dikerjakan oleh siswa diluar kelas atau
PR (take home examination)

KEGIATAN BELAJAR 2

KETERAMPILAN MENJELASKAN
DAN BERTANYA DALAM PEMBELAJARAN TERPADU
Keterampilan menjelaskan dan bertanya merupakan dua keterampilan yang penting
yang harus dikuasai guru dalam melaksanakan pembelajaran terpadu. Apabila hal ini
dilakukan dengan baik dan sesuai prosedur prlaksanaannya, maka akan berpengaruh terhadap
kualitas proses dan hasil pembelajaran terpadu.
A. PENGERTIAN
Istilah menjelaskan (to explain) berbeda dengan istilah menceritakan. Kata menjelaskan
mengandung makna membuat sesuatu menjadi jelas, sedangkan menceritakan hanya memberi
informasi tentang sesuatu tanpa menjelaskan.
Dalam kegiatan menjelaskan, informasi dijelaskan secara sistematis sehingga yang
menerima penjelasan mempunyai gambaran yang jelas tentang hubungan informasi yang satu
dengan yang lain.
Keterampilan bertanya merupakan kemampuan guru untuk memperoleh informasi
tentang suatu objek yang ditanyakan dan meningkatkan terjadinya interaksi pembelajaran
yang efektif. Dalam pembelajaran terpadu , kegiatan bertanya perlu lebih sering
dimunculkan untuk merangsang segiatan siswa berkadar aktivitas tinggi. Guru harus bertanya
dengan jelas, karena pertanyaan yang jelas akan mendapat jawaban yang jelas pula.
B. MANFAAT
Sudah kita ketahui bahwa salah satu karakteristik pembelajaran terpadu adalah berpusat
pada siswa. Melalui pembelajaran terpadu, siswa dapat menguasai materi dengan
menggunakan pengalaman langsung, dimana siswa dihadapkan pada sesuatu yang nyata
(konkret) sebagai dasar untuk memahami hal-hal yang lebih abstrak.
Keterampilan menjelaskan dalam pembelajaran terpadu dapat memberi manfaat di
antaranya untuk :
1. Membantu siswa memahami berbagai konsep dari tema yang sedang dipelajari
2. Meningkatkan keterlibatan siswa dalam memecahkan berbagai masalah melalui cara
berfikir yang sistematis dan terintegrasi
3. Memperkirakan tingkat pemahaman siswa terhadap penjelasan yang diberikan
4. Meningkatkan efektivitas pembicaraan di kelas sehingga benar-benar merupakan
penjelasan yang bermakna bagi siswa
5. Membantu siswa menggali pengetahuan dari berbagai sumber
6. Mengatasi kekurangan berbagai sumber belajar yang diperlukan
7. Menggunakan waktu secara lebih efektif dan efesien
Keterampilan bertanya dalam pembelajaran terpadudapat memberi manfaat diantaranya
untuk :

Mengarahkan siswa supaya lebih aktif mempelajari suatu tema dari berbagai aspek
secara terintegrasi
1. Meningkatkan kegiatan belajar yang lebih bervariasi dan bermakna
2. Mendorong siswa untuk berperan sebagai sumber informasi
3. Memupuk kebiasaan siswa untuk selalu bertanya
4. Meningkatkan keterlibatan siswa secara mental-intelektual
5. Menumbuhkan keberanian siswa untuk mrngajukan pertanyaan
6. Menhuji pemahaman siswa terhadap materi yang telah dibahas
Keterampilan bertanya hendaknya dikuasai oleh guru, yaitu berkaitan dengan
karakteristik dari belajar yang menuntut keaktifan secara mental, baik intelektual (peoses
berpikir) maupun emosional (proses merasakan).
C. KOMPONEN-KOMPONEN KETERAMPILAN MENJELASKAN
Untuk melaksanakan keterampilan menjelaskan dalam pembelajaran terpadu, guru
perlu mempelajari dan menguasai beberapa komponen keterampilan. Agar hasil yang
diperoleh memuaskan, sebelum menyajikan penjelasan, guru perlu melakukan
perencanaan terlebih dahulu mengenai hal apa saja yang akan dijelaskan kepada siswa.
Dalam merencanakan isi tema pembelajaran terpadu ini perlu memperhatikan empat
hal penting berikut ini.
1. Isi tema yang akan dijelaskan harus dianalisis secara keseluruhan, termasuk unsurunsur yang terkait dalam isi tema tersebut.
2. Isi tema mencerminkan inti atau esensi dari kompetensi dasar dan indikator-indikator
pada masing-masing mata pelajaran
3. Isi tema memiliki signifikansi atau memiliki tingkat keberartian yang tinggi bagi
siswa
4. Isi tema mengandung nilai guna bagi kehidupan siswa atau menunjang kecakapan
hidup (life skills)
Kompenen-kompenen keterampilan menjelaskan yang perlu dikuasai guru
tersebut diantaranya : kejelasan, penggunaan contoh/ ilustrasi, pemberian tekanan, atau
balikan.
1. Kejelasan : berkaitan dengan bagaimana guru dapat menyampaikan informasi kepada
siswa mengenai isi tema yang dipelajari dengan jelas. Kejelasan dapat menyangkut
hal-hal berikut ; (a) kelancaran dan kejelasan dalam berbicara, (b) susunan kalimat
yang digunakan, (c) penggunaan istilah
2. Penggunaan contoh ilustrasi : penjelasan mengguaan ilustrasi yang diambil dari
kehidupan nyata para siswa atau diambil dari hal lain yang kira-kira mudah dipahami
oleh siswa dapat mempermudah siswa dalam memahami suatu penjelasan.
3. Pemberian tekanan : guru hendaknya memberi penekanan pada inti dari materi yang
dijelaskan. Misalnya guru mengucapkan inti materi dengan nada berat dan dalam.
4. Umpan balik : guru perlu memperoleh balikan atau umpan balik dari siswa untuk
mengetahui seberapa jauh siswa memahami apa yang telah dijelaskan.
D. KOMPONEN-KOMPONEN KETERAMPILAN BERTANYA

Dalam melakasanakan pembelajaran terpadu di sekolah dasar perlu lebih sering


dimunculkan pertanyaan-pertanyaan untuk merangsang kegiatan siswa yang berkadar
aktivitas tinggi. Komponen-komponen keterampilan bertanya yang harus dikuasai guru
adalah sebagai berikut :
1. Menggunakan pertanyaan yang jelas dan singkat
2. Pemberian acuan
3. Pemusatan
4. Pemindahan giliran dan penyebaran pertanyaan
5. Pemberian waktu berpikir
6. Pemberian tuntutan

KEGIATAN BELAJAR 3
KETERAMPILAN MEMBERI PENGUATAN DAN VARIASI DALAM
PEMBELAJARAN TERPADU
Memberi penguatan dan mengedakan variasi merupakan dua keterampilan dasar yang
harus dikuasai guru dalam pembelajaran terpadu. Apabila kedua keterampilan tersebut
dilakukan dengan baik dan sesuai prosedur pelaksanaanya maka akan berpengaruh terhadap
kualitas proses dan hasil pembelajaran terpadu.

A. PENGERTIAN
Penguatan (reinforcement) pada dasarnya merupakan suatu respon yang diberikan
oleh guru terhadap perilaku atau perbuatan siswa yang dianggap positif, dan
menyebabkan kemungkinan berulangnya kembali atau meningkatnya perilaku tersebut.
Dalam kegiatan pembelajaran terpadu, pemberian penguatan oleh guru terhadap
perilaku siswa sangat penting dalam keefektifan pembelajaran. Respon positif guru
terhadap perilaku siswa akan membuat siswa senang dan siswa akan cenderung
mengulanginya lagi. Oleh karena itu, guru harus melatih diri secara teratur dan terarag
agar memiliki keterampilan dan kebiasaan memberikan penguatan dalam melaksanakan
pembelajaran terpadu di seolah dasar.
Selanjutnya keterampilan mengadakan variasi dalam pembelajaran terpadu berkenan
dengan berubahnya suatu keadaan yang bisa menyebabkan keadaan tersebut tidak
monoton dam membosankan atau menjenuhkan. Keterampilan memberikan variasi
seperti dalam membuka dan menutup pembelajaran,menjelaskan, bertanya, dan variasi
dalam memberikan penguatan.
Seorang guru yang baik harrus mampu menciptakan suatu proses pembelajaran yang
bervariasi sehingga belajar itu sendiri dirasakan siswa menjadi lebih menarik dan lebih
hidup.
B. MANFAAT
Manfaat yang diperoleh guru (yang tentu saja akan berakibat pada hasil belajar siswa)
dengan menguasai keterampilan memberi penguatan dala pembelajaran terpadu di
antaranya untuk :
1. Membangkitkan dan memelihara perhatian dan motivasi belajar siswa terhadap tematema yang disajikan dalam pembelajaran
2. Memberikan kemudahan kepada siswa untuk mempelaari isi tema yang dipelajari dan
dianggap memiliki tingkat kesulitan yang cukup tinggi
3. Mengintrol dan memodifikasi tingkah laku siswa, serta mendorong munculnya
tingkah laku positif
4. Menumbuhkan rasapercaya diri siswa akan kemampuan yang dimilikinya dan
keberanian mengungkapkan pendapat sendiri
5. Memelihara iklim kelas (classroom climate) yang kondusif
Sedangkan keterampilan mengadakan variasi dalam pembelajaran terpadu dapatmemberi
manfaat diantaranya untuk :
1. Menumbuhkan dan meningkatkan motivasi dan perhatian siswa (attention) terhadap
tema pembelajaran yang dibahas, dan keterkaitan-keterkaitan di dalam yang ada
dalam tema tersebut
2. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan rasa ingin tahu
(coriusity) tentang sesuatu yang baru dalam sesuatu tema yang dipelajarinya
3. Memupuk perilaku positif siswa terhadap guru yang telah melakukan proses
pembelajaran dengan lebih hidup dan bervariasi
4. Menghindarkan siswa dari proses pembelajaran yang membosankan dan monoton

5. Meningkatkan kadar keaktifan dan keterlibatan siswa dalam berbagai pengalaman


pembelajaran yang menarik dan terarah
6. Melayani karakteristik siswa dan gaya belajarnya (learning style) yang beraneka
ragam
C. KOMPONEN PADA KETERAMPILAN MEMBERI PENGUATAN
Keterampilan memberi penguatan bisa dilakukan dalam bentuk verbal dan non-verbal.
Penguatan verbal maksudnya adalah penguatan yang dilakukan secara verbal melalui
kata-kata atau kalimat, sebaliknya penguatan non-verbal tidak dilakukan melalui katakata atau kalimat.
1. Penguatan Verbal (Verbal Reinforcement)
Penguatan Verbal merupakan penguatan paling sederhana dalam kegiatan
pembelajaran terpadu. Dikatakan sederhana karena hanya menggunakan kata-kata
atau kalimat saja, namun demikian penguatan ini tidak bisa dianggap enteng, sebab
jika salah dalam penerapannya akan mengakibatkan efek yang kurang
menguntungkan.
2. Penguatan Non-Verbal (Non-Verbal Reinforcement)
Penguatan non-verbal dalam pelaksanaan pembelajaran terpadu bisa ditunjukkan
dengan cara-cara seperti: raut wajah atau mimik muka, gerakan atau isyarat badan
(gestural reinforcement) gerak mendekati siswa (proximity reinforcement), sentuhan
(contact reinforcement) dan penguatan dengan barang atau benda.
D. KOMPONEN KETERAMPILAN MENGADAKAN VARIASI
Keterampilan mengadakan variasi dalam pelaksanaan pembelajaran terpadu
menyangkut tiga hal, yaitu variasi dalam gaya mengajar ( teaching syle), pola interaksi
pembelajaran , dan variasi dalam penggunaan media pembelajaran.
1. Variasi dalam gaya mengajar
a. Penggunaan variasi suara
b. Variasi dengan pemusatan perhatian
c. Variasi dengan kesenyapan
d. Variasi dengan kontak pandang
e. Variasi dengan gerakan badan dan mimik
f. Variasi dengan perubahan posisi guru
2. Variasi pola interaksi pembelajaran
a. Pola interaksi satu arah
b. Pola interaksi dua arah
c. Pola interaksi banyak arah
3. Variasi dalam penggunaan Media
a. Media visual
b. Media audio
c. Media audio-visual