Anda di halaman 1dari 15

SEJARAH PANCASILA

Fase Pembuahan
Fase Perumusan
Fase Pengesahan
Fase 1945 Orde Reformasi

Disusun Oleh:
Irene June Sidabutar (240110150092)
Ade Sylvia (240110150111)
Meisha Athaya Thifalny (240110150086)
Abdul Afif Alfattah (240110150089)

TEKNIK PERTANIAN B
FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJAJARAN

KATA PENGATAR

Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rahmat dan hidayah-Nya lah sehingga penulis dapat menyelasaikan tugas
makalah ini dengan judul SEJARAH LAHIRNYA PANCASILA. Kami
menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan makalah ini tidak luput dari
segala kekurangan. Sumbangan saran dan kritik sangat kami harapkan demi
kesempurnaan tugas ini semoga yang kami kerjakan ini memiliki arti yang baik
dan bermanfaat bagi kita semua, khusunya penulis.. AMIN.

Jatinangor, 27 September 2015

ii

DAFTAR ISI
Contents
SEJARAH PANCASILA...................................................................i
DAFTAR ISI................................................................................iii
PENDAHULUAN..........................................................................1
A. Latar Belakang.......................................................................1
B. Batasan Masalah.....................................................................2
C. Tujuan.................................................................................. 2
PEMBAHASAN............................................................................3
A. Pengertian Pancasila.................................................................3
B. Fase Pembuahan.....................................................................3
C. Fase Perumusan......................................................................3
D. Fase Pengesahan.....................................................................6
E. Fase 1945 Orde Reformasi.......................................................7
PENUTUP.................................................................................. 12
A. Kesimpulan.........................................................................12
B. Saran.................................................................................12

iii

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sejarah telah mengungkapkan bahwa Pancasila adalah jiwa seluruh
rakyat Indonesia, yang memberi kekuatan hidup kepada bangsa Indonesia
serta membimbingnya dalam mengejar kehidupan lahir batin yang makin
baik, di dalam masyarakat Indonesia yang adil dan makmur.
Bahwasanya Pancasila yang telah diterima dan ditetapkan sebagai
dasar negara seperti tercantum dalam pembukaan Undang-Undang Dasar
1945 merupakan kepribadian dan pandangan hidup bangsa, yang telah
diuji kebenaran, kemampuan dan kesaktiannya, sehingga tak ada satu
kekuatan manapun juga yang mampu memisahkan Pancasila dari
kehidupan bangsa Indonesia.
Menyadari bahwa untuk kelestarian kemampuan dan kesaktian
Pancasila itu, perlu diusahakan secara nyata dan terus menerus
penghayatan dan pengamalan nilai-nilai luhur yang terkandung di
dalamnya oleh setiap warga negara Indonesia, setiap penyelenggara
negara serta setiap lembaga kenegaraan dan lembaga kemasyarakatan,
baik di pusat maupun di daerah. Namun, dewasa ini masih banyak
yang belum bahkan tidak mengetahui bagaimanSejarah perumusan
terbentuknya pancasila. Pancasila terbentuk melalui prosesyang sangat
panjang dan dalam proses itu banyak polemik serta kontroversi yangakut
dan berkepanjangan baik mengenai siapa pengusul pertama sampai
dengan pencetus istilah Pancasila. Di dalam rumusan-rumusan Pancasila
terdapat nilai-nilai yang dapat kita ambil dari pengambilan keputusan
para tokoh karenamenyangkut seluruh bangsa Indonesia agar tidak
kembali terpecah belah.

B. Batasan Masalah
Untuk menghidari adanya kesimpangsiuran dalam penyusunan
makalah ini, maka penulis membatasi masalah-masalah yang akan di
bahas diantaranya:
Bagaimana sejarah pancasila?
a. Fase Pembuahan
b. Fase Perumusan
c. Fase Pengesahan
d. Fase 1945 Orde Reformasi
C. Tujuan
Dalam menyusun makalah ini penulis mempunyai tujuan, yaitu:
Penulis ingin mengetahui sejarah pancasila.

PEMBAHASAN
A. Pengertian Pancasila

Pancasila adalah ideologi dasar bagi negara Indonesia. Nama ini


terdiri dari duakata dari Sanskerta: paca berarti lima dan sila berarti
prinsip atau asas. Pancasila merupakan rumusan dan pedoman kehidupan
berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat Indonesia.

B. Fase Pembuahan
Fase ini menandai bahwa sebenarnya ide mengenai dasar Negara
sudah diperbincangkan pada masa-masa munculnya Perhimpunan
Indonesia (PI) di Belanda yang dipelopori oleh orang-orang muda yang
sedang belajar di Belanda sekitar tahun 1924. Pada masa ini ide mengenai
dasar sebuah bngsa sudah menjadi bagian dari ideology-ideologi yang di
usung oleh perhimpunan-perhimpunan yang sudah menyebar di seluruh
pelosok negeri ini. Sebagai contoh Tjokroaminoto mulai membuat suatu
sintesis antar Islam, sosialisme dan demokrasi. Juga Soekarno yang pada
mulai menuangkan gagasanya dalam esai di majalah Indonesia
Moeda dengan

judul

Nasionalisme,

Islamisme,

dan

Marxisme.

Dilanjutkan juga oleh golongan pemuda yang medeklarasikan sumpah


pemuda pada 18 Oktober 1928.
C. Fase Perumusan
Perumusan

Pancasila dilaksanakan

pada

Sidang

Pertama

BPUPKI (29-31 Mei 1945 dan 1 juni 1945 ) memiliki berbagai


masukan-masukan tentang dasar Negara Indonesia. Terdapat beberapa
usulan rumusan dasar negara di antaranya sebagai berikut:

1. Muhammad Yamin ( 29 Mei 1945 )

Dalam Usulan Muhamad Yamin dengan tampa teks yang


langsung saja dengan lisan, yaitu sebagai berikut.
a. Peri Kebangsaan
b. Peri kemanusiaan
c. Peri ketuhanan
d. Peri Kerakyatan
e. Kesejahteraan Sosial ( keadilan Sosial )
2. Soepomo ( 31 Mei 1945 )

Menyampaikan lima asas untuk Negara Republik Indonesia,


antara lain :
a. Persatuan
b. Kekeluargaan
c. Keseimbangan lahir dan batin
d. Musyawarah
e. Keadilan rakyat.
3. Soekarno ( 1 juni 1945 )

Dalam memberi masukan tentang asa negara indonesia,


Ir. Soekarno juga menyumpang masukan , sebagai berikut.
a. Kebangsaan Indonesia
b. Internasionalisme atau Peri Kemanusiaan
c. Mufakat atau demokrasi
d. Kesejahteraan Sosial
e. Ketuhanan yang Berkebudayaan
Sidang BPUPKI (29 Mei 1945 - 1 juni 1945 ) belum
dapat menetapkan ketiga usulan rumusan dasar negara tersebut
menjadikan sebuah dasar dalam negara indonesia, lalu Pada saat itu
pula dibentuk Panitia yang beranggotakan Sembilan orang (9)
yang dikenal sebutan Panitia sembilan. Anggota anggotanya yaitu
Sebagai berikut.
1. Ir. Soekarno, Ketua merangkap anggota
2. H. Agus salim, anggota
3. Mr. Ahamd Soebardjo, anggota
4. Mr Muhammad Yamin, anggota
5. Drs. Mohammad Hatta, Anggota
6. Mr. AA. Maramis, anggota
7. Kyai Hadi Wachid Hasyim , anggota
8. Abdul Kahar Muzakkir, anggota
9. Abikusno Tjokrosujoso, anggota
Pada tanggal 22 juni 1945 Anggota dari Panitia Sembilan, berhasil
merumuskan naskah Rancangan Pembukaan UUD, yang kemudian
dikenal sebagai Piagam jakarta ( Djakarta charter ) yang berisi sebagai
berikut.
5

1. Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi


pemeluk-pemeluknya
2. Kemanusiaan yang adil dan beradap
3. Persatuan Indonesia
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan perwakilan.
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
D. Fase Pengesahan
Berdasarkan Perintah Presiden No. 12 tahun 1968 tanggal 13 april
tahun 1968, mengenai Rumusan Dalam dasar negara Indonesia dan Tata
cara dituliskan. Rumusan pancasila yang benar (shohih) dan sah adalah
yang tercantum didalam pembukaan UUD 1945 yang ditetapkan dan
disahkan oleh PPKI tanggal 18 agustus 1945

yaitu Pancasila,dan

rumusan dari Pancasila yaitu :


1. Ketuhanan Yang maha esa.
2. Kemanusiaan yang adil dan beradap
3. Persatuan indonesia.
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksaan dalam
permusyawaratan perwakilan
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia

E. Fase 1945 Orde Reformasi


1. Pancasila di Masa Orde Lama
Di masa orde lama yaitu pada pemerintahan presiden Soekarno,
Pancasila mengalami ideologisasi. Pancasila sedang berusaha untuk
dibangun secara kokoh, dijadikan sebagai suatu panutan dan
kepribadian

bangsa

Indonesia.

Namun,

karena

masih

baru

diterapkannya paham ini, Pancasila ini masih terombang-ambing di


kalangan masayarakat umum. Presiden Soekarno, pada masa itu
menyampaikan ideologi Pancasila berawal dari mitologi, yang belum
pasti bahwa pancasila dapat mengantarkan bangsa Indonesia ke arah
kesejahteraan. Tetapi Soekarno tetap berani membawa konsep
Pancasila ini untuk dijadikan ideologi bangsa Indonesia.
Pada masa ini, Pancasila dipahami berdasarkan paradigma yang
berkembang pada situasi dunia yang ketika itu diliputi oleh kekacauan
dan kondisi sosial-budaya berada di dalam suasana transisional dari
masyarakat terjajah menjadi masyarakat merdeka. Masa ini adalah
masa pencarian bentuk implementasi Pancasila terutama dalam sistem
kenegaraan. Pancasila diimplementasikan dalam bentuk yang berbedabeda pada masa orde lama.
a. Periode 1945-1950
Pada masa ini, dasar yang digunakan adalah Pancasila dan
UUD 1945 yang presidensil, namun dalam prakteknya system ini
tidak dapat terwujudkan setelah penjajah dapat diusir. Persatuan
rakyat Indonesia mulai mendapatkan tantangan, dan muncul upayaupaya untuk mengganti Pancasila sebagai dasar Negara dengan
faham komunis oleh PKI melalui pemberontakan di Madiun pada
tahun 1948 dan olen DI/TII yang ingin mendirikan Negara dengan
agam Islam.
b. Periode 1950-1959
Pada periode ini, penerapan pancasila diarahkan sebagai
ideologi liberal yang pada nyatanya tidak dapat menjamin stabilitas
7

pemerintahan. Walaupun dasar Negara tetap Pancasila, tetapi


rumusan sila keempat tidak berjiwakan musyawarah mufakat,
melainkan suara terbanyak. Dalam bidang politik, demokrasi
berjalan lebih baik dengan terlaksananya pemilu 1955 yang
dianggap paling demokratis.
c. Periode 1956-1965
Periode ini dikenal sebagai demokrasi terpimpin, akan tetapi
demokrasi justru tidak berada kekuasaan rakyat sehingga yang
memimpin adalah nilai-nilai pancasila tetapi kepemimpinana
berada pada kekuasaaan pribadi presiden Soekarno. Maka
terjadilah berbagai penyimpangan penafsiran terhadap Pancasila
dalam konstitusi.akibatnya presiden Soekarno menjado otoriter,
diangkat menjadi presiden seumur hidup, politik konfrontasi, dan
menggabungkan Nasionalis, Agama, dan Komunis, yang ternyata
tidak cocok dengan kehidupan Negara Indonesia. Terbukti dengan
adanya kemerosotan moral di sebagian masyarakat yang tidak lagi
hidup bersendikan nilai-nilai pancasila, dan berusaha untuk
menggantikan Pancasila dengan ideologi lain.
Dalam mengimplementasikan pancasila, presiden Soekarno
melaksanakan pemahaman pancasila dengan paradigma yang
disebut dengan USDEK. Untuk mengarahkan perjalanan bangsa,
beliau menekankan pentingnya memegang teguh UUD 1945,
sosialisme ala Indonesia, demokrasi terpimpin, ekonomi terpimpin
dan kepribadian nasional. Akan tetapi hasilnya terjadilah kudeta
PKI dan kondisi ekonomi yang memprihatinkan.
2. Masa Orde Baru
Pada masa orde baru, pemerintah berkehendak ingin melaksanakan
Pancasila dan UUD 1945 secara murni dan konsekuen sebagai kritik
terhadap orde lama yang menyimpang dari pancasila melalui program

P4 (Pedoman Pengahayatan dan Pengamalan Pancasila) atau


Ekaprasetia Pancakarsa.
Orde baru berhasil mempertahankan Pancasila sebagai dasar dan
ideologi negara sekaligus berhasil mengatasi paham komunis di
Indonesia. Akan tetapi implementasi

dan aplikasinya sangat

mengecewakan. Beberapa tahun kemudian kebijakan-kebijakan yang


dikeluarkan ternyata tidak sesuai dengan jiwa Pancasila. Pancasila
ditafsirkan sesuai kepentingan kekuasaan pemerintah dan tertutup bagi
tafsiran lain.
Pancasila justru dijadikan sebagai indoktrinasi. Presiden Soeharto
menggunakan Pancasia

sebagai

alat

untuk

melanggengkan

kekuasaannya. Ada beberapa metode yang digunakan dalam


indoktrinasi Pancasila, yaitu pertama, melalui ajaran P4 yang
dilakukan di sekolah-sekolah melalui pembekalan atau seminar.
Kedua, asa tunggal, yaitu presiden Soeharto membolehkan rakyat
untuk

membentuk

organisasi-organisasi

dengan

syarat

harus

berasaskan Pancasila. Ketiga, stabilisasi yaitu presiden Soeharto


melarang

adanya

kritikan-kritikan

yang

dapat

menjatuhkan

pemerintah. Karena presiden Soeharto beranggapan bahwa kritikan


terhadap pemerintah menyebabkan ketidakstabilan di dalam negara.
Dan

untuk

menstabilkannya

presiden

Soeharto

menggunakan

kekuatan militer sehingga tak ada yang berani untuk mengkritik


pemerintah.
Dalam pemerintahannya presiden Soeharto melakukan beberapa
penyelewengan dalam penerapan Pancasila, yaitu diterapkannya
demokrasi sentralistik, demokrasi yang berpusat pada pemerintah .
selain itu presiden juga memegang kendali terhadap lembaga
legislative, eksekutif dan yudikatif sehingga peraturan yang di buat
harus sesuai dengan persetujuannya. Presiden juga melemahkan
aspek-aspek

demokrasi

terutama

pers

karena

dinilai

dapat
9

membahayakan kekuasaannya. Maka, presiden Soeharto membentuk


Departemen Penerangan atau lembaga sensor secara besar-besaran
agar setiap berita yang dimuat di media tidak menjatuhan
pemerintahan. Penyelewengan yang lain adalah pelanggengan korupsi,
kolusi, dan nepotisme sehingga pada masa ini banyak pejabat negara
yang melakukan korupsi. Tak hanya itu, pada masa ini negara
Indonesia juga mengalami krisis moneter yang di sebabkan oleh
keuangan negara yang tidak stabil dan banyaknya hutang kepada
pihak negara asing. Demokratisasi akhirnya tidak berjalan, dan
pelanggaran HAM terjadi dimana mana yang dilakukan oleh
pemerintah atau Negara.
3. Era Reformasi
Eksistensi pancasila masih banyak dimaknai sebagai konsepsi
politik yang substansinya belum mampu diwujudkan secara riil.
Reformasi belum berlangsung dengan baik karena Pancasila belum
difungsikan

secara

maksimal

sebagaimana

mestinya.

Banyak

masyarakat yang hafal butir-butir Pancasila tetapi belum memahami


makna sesungguhnya.
Pada masa reformasi, Pancasila sebagai re-interprestasi.Yaitu
Pancasila harus selalu di interprestasikan kembali sesuai dengan
perkembangan zaman, berarti dalam menginterprestasikannya harus
relevan dan kontekstual dan harus sinkron atau sesuai dengan
kenyataan pada zaman saat itu.
Berbagai perubahan dilakukan untuk memperbaiki sendi-sendi
kehidupan berbangsa dan bernegara di bawah payung ideologi
Pancasila. Namun, faktanya masih banyak masalah sosial-ekonomi
yang belum terjawab. Eksistensi dan peranan Pancasila dalam
reformasi pun dipertanyakan. Pancasila di masa reformasi tidak jauh
berbeda dengan Pancasila di masa orde lama dan orde baru. Karena
saat ini debat tentang masih relevan atau tidaknya Pancasila dijadikan
10

ideologi masih kerap terjadi. Pancasila seakan tidak memiliki


kekuatan mempengaruhi dan menuntun masyarakat. Pancasila tidak
lagi populer seperti pada masa lalu.Pancasila banyak diselewengkan
dianggap sebagai bagian dari pengalaman buruk di masa lalu dan
bahkan ikut disalahkan dan menjadi sebab kehancuran.
Pancasila pada masa reformasi tidaklah jauh berbeda dengan
Pancasila pada masa orde baru dan orde lama, yaitu tetap ada
tantangan yang harus di hadapi. Tantangan itu adalah KKN yang
merupakan masalah yang sangat besar dan sulit untuk di tuntaskan.
Pada masa ini korupsi benar-benar merajalela. Para pejabat negara
yang melakukan korupsi sudah tidak malu lagi. Mereka justru merasa
bangga, ditunjukkan saat pejabat itu keluar dari gedung KPK dengan
melambaikan tangan serta tersenyum seperti artis yang baru terkenal.
Selain KKN, globalisasi menjadi racun bagi bangsa Indonesia Karen
semakin lama ideologI Pancasila tergerus oleh ideologI liberal dan
kapitalis. Apalagi tantangan pada masa ini bersifat terbuka, lebih
bebas, dan nyata.

11

PENUTUP

A. Kesimpulan
Pancasila adalah pandangan hidup bangsa dan dasar negara Republik
Indonesia. Pancasila juga merupakan sumber kejiwaan masyarakat dan
negara Republik Indonesia yang diperjuangkan oleh pejuang pejuang
negara. Maka rakyat Indonesia menjadikan pengamalan Pancasila sebagai
perjuangan utama dalam kehidupan kemasyarakatan dan kehidupan
kengaraan. Oleh karena itu pengalamannya harus dimulai dari setiap
warga negara Indonesia, setiap penyelenggara negara yang secara meluas
akan berkembang menjadi pengalaman Pancasila oleh setiap lembaga
kenegaraan dan lembaga kemasyarakatan, baik dipusat maupun di daerah.

B. Saran
Berdasarkan uraian di atas kiranya kita dapat menyadari bahwa
Pancasila merupakan falsafah negara kita republik Indonesia, maka kita
harus menjungjung tinggi dan mengamalkan sila-sila dari Pancasila
tersebut dengan setulus hati dan penuh rasa tanggung jawab.

12