Anda di halaman 1dari 20

Cara Mudah Pembebanan Gempa dengan Analisis Respon Spectrum

Input SAP 2000


Dalam merencanakan pembebanan gempa untuk gedung yang tidak beraturan digunakan
analisis respon dinamik, dimana beban gempa arah horisontal (x) dan gempa arah vertikal (y)
bekerja secara bersamaan dalam struktur gedung.
Input yang diberikan pada program SAP diantaranya :
a. Kombinasi Pembebanan
Diantaranya :
1,2 DL + 1,0 LL +1SPEC1

1,2 DL + 1,0 LL + 1SPEC2

1,2 DL + 1,0 LL - 1SPEC1

1,2 DL + 1,0 LL - 1SPEC2


Keterangan :
DL
= beban mati
LL = beban hidup
SPEC 1 = beban gempa dengan arah 100% x +30% y
SPEC 2 = beban gempa dengan arah 30 %x +100% y
Nilai x/y = I x g / R
= 2,4945
Sehingga,
Untuk spec1 u1 = 100%x
= 100 % (2,4945)
= 2,4945
u2 = 30 % y
= 30% (2,4945)
= 0,7484
Untuk spec2 u1 = 30%x
= 30 % (2,4945)
= 0,7484
u2 = 100 % y
= 100% (2,4945)
= 2,4945

b. Nilai C dan T pada wilayah gempa misal 3


1. Base Reaction
Dari hasil input gempa ke program SAP 2000 maka didapatkan nilai fx dan fy untuk gempa
100%x+30%y (Spec1) dan gempa 30%x+100%y (Spec2) pada tabel Base Reaction berikut :
Tabel 6.5 Base Reaction
TABLE: Base Reactions
OutputCas
GlobalF
GlobalF
GlobalF
e
CaseType
StepType
X
Y
Z
Text
Text
Text
Tonf
Tonf
Tonf
LinRespSpe
SPEC-1
c
Max
1069,583
312,63
15,1743
LinRespSpe
SPEC-2
c
Max
363,0986 853,1984
9,5594
7. Kontrol
a.

Spec 1 = 1069,583 ton


Spec 2 = 363,0986 ton
Diambil nilai terbesar Fx Spec 1= 1069,583 ton
Fy Spec 1 = 312,63
ton
Spec 2 = 853,1984 ton
Diambil nilai terbesar Fy Spec 2= 853,1984 ton
Fx

Gaya dasar nominal gempa rencana (V) = 714,008 ton


V
<
Fx atau Fy SAP
714,008 ton < 1069,583 ton ........ (OK)
714,008 ton < 853,1984 ton ........ (OK)

Analisis Dinamik Struktur dengan Respon Spektrum


berdasarkan SNI 1726:2012 menggunakan SAP2000
Posted on 17 May 2014 | 5 Comments

Baru-baru ini, Indonesia mengeluarkan regulasi baru tentang standar perencanaan ketahanan
gempa untuk bangunan gedung dan non-gedung. Standar tersebut diberi kode SNI 1726:2012.
Dengan demikian maka SNI 03-1726-2002 sudah tidak dapat digunakan lagi. Standar ini
dikeluarkan dengan tujuan untuk menyempurnakan acuan dasar perencanaan ketahanan gempa
baik untuk gedung dan non-gedung. Pada bagian awal SNI 1726:2012 ini terdapat acuan standar
lain yang digunakan adalah FEMA P-750 2009 dan ASCE 7-10.

Secara kebetulan, beberapa waktu yang lalu, saya juga mendapatkan sebuah ebook tentang
ASCE 7-10 tentang Minimum Design Loads for Buildings and other Structures dan setelah saya
baca keduanya, ternyata banyak kemiripan. Atau dapat dikatakan bahwa SNI 1726:2012
mengadopsi ASCE 7-10.
Pada kali ini, saya akan mengetengahkan bagaimana membuat analisis numerik beban dinamik
dengan metode respon spektrum dengan bantuan program komputer SAP2000. Nah, langkahlangkahnya akan dijelaskan sebagai berikut :
Langkah awalnya adalah menggambarkan/membuat model numeriknya. Dalam contoh kasus
kita, model numeriknya adalah portal dua dimensi dua bentangan dan tiga lantai. Portal ini
menerima beban merata yang tersebar pada baloknya berupa beban mati (DL) sebesar 4 kN/m,
dan beban hidup (LL) sebesar 2,5 kN/m.
membuat geometri struktur yang akan dianalisis melalui New Model > 2D Frames.

kemudian dari kotak dialog 2D Frames, isikan nilai-nilai yang terapat pada bagian Portal Frame
Dimensions, yakni number of stories, number of bays, story height dan bay width. Apabila
diinginkan untuk membuat bentangan dan tinggi antar lantai yang tidak seragam, beri tanda
centang pada Use Custom Grid Spacing and Locate Origin, kemudian klik Edit Grid.

dalam contoh kasus ini, lakukan penyesuaian pada Grid C dengan mengubah nilai ordinatnya
menjadi 3. Akhiri dengan klik OK.

akan diperoleh hasil model numerik portalnya seperti tergambar di bawah ini.

dari menu Define > Load Patterns, lakukan penambahan pola pembebanan yang akan bekerja
pada portal tersebut.

dari menu Define > Load Cases, lakukan pengecekan apakah pola pembebanan yang
ditambahkan tadi telah masuk ke daftar kasus pembebanan. Akhiri dengan klik OK.

pilih seluruh balok yang ada pada portal tersebut, kemudian dari menu Assign > Frame Loads
> Distributed akan muncul kotak dialog untuk mengisikan besarnya beban merata yang bekerja
pada balok portal tersebut.

struktur portal ini terbuat dari baja BJ 37 (ASTM A36 Steel) dengan profil yang digunakan
adalah I-WF 250x150x9x6 mm. Dari menu Define > Materials > Add New Materials.

Lakukan penyesuaian pada Standard dan akhiri dengan klik OK, dan kemudian OK untuk keluar
dari ko tak dialog.

dari menu Define > Section Properties > Frame Sections, pilih Add New Properties.
Kemudian pilih I / Wide Flange.

lakukan penyesuaian pada setiap input yang ada pada kotak dialog tersebut dan akhiri dengan
klik OK.

dan klik OK lagi untuk keluar dari kotak dialog. Untuk memasangkan profil IWF yang sudah
didefinisikan tersebut, pilihlah seluruh balok dan kolom, kemudian dari menu Assign > Frame
> Frame Sections, pilih profil IWF yang sudah didefinisikan tadi, akhiri dengan klik OK.

simpan pekerjaan anda agar tidak hilang!

Menentukan letak posisi struktur yang akan dianalisis. Sebagai contoh dalam kasus ini, struktur
yang akan dianalisis berada di wilayah Kecamatan Gamping, Kabupaten Sleman,
D.I.Yogyakarta. Untuk mendapatkan posisi yang sebenarnya (koordinat Latitue dan Longitude).
Untuk membantu menemukan posisi kawasan yang sebenarnya, dapat menggunakan bantuan
peta berbasis web semisal google maps, wikimapia, dan lain sebagainya.

kemudian untuk menentukan karakteristik tanah setempat, dapat digunakan peta wilayah Gempa
Indonesia yang terdapat di bagian akhir SNI 1726:2012, atau untuk versi digitalnya dapat dilihat
di laman http://loketpeta.pu.go.id/peta/zonasi-gempa-indonesia-2/. Cara lain yang dapat
digunakan adalah dengan memanfaatkan posisi latitude dan longitude yang telah ditemukan
sebelumnya. Kemudian dengan bantuan di laman http://geohazards.usgs.gov/designmaps/ww/,
tempatkan posisi latitude dan longitudenya, kemudian klik Set Location.

kemudian akan ditampilkan angka Ss dan S1-nya berdasarkan posisi latitude dan longitude yang
kita inputkan, serta berdasarkan jenis penyedia datanya.

Dari ketiga penyedia data tersebut, dapat di pilih salah satu.


Dalam contoh ini, digunakan data dari USGS Administrative Report, yang memberikan data Ss =
0,767g dan S1 = 0,285g untuk lokasi yang telah ditentukan posisi latitude dan longitudenya.
untuk menginputkan beban gempa dalam bentuk respon spektrum dilakukan dengan langkahlangkah di bawah ini.
Dari menu Define > Functions > Response Spectrum, lalu akan muncul kotak dialog Define
Response Spectrum Functions. Lakukan penyesuaian pada Choose Function Type to Add dengan
memilih IBC 2012, kemudian klik Add New Function

pada Response Spectrum IBC 2012 Function Definition, lakukan penyesuaian-penyesuaian yang
diperlukan, yakni pada nilai Ss dan S1, seperti yang telah diperoleh pada langkah sebelumnya.

Akhiri dengan klik OK, dan klik OK sekali lagi untuk keluar dari kotak dialog. Agar beban
gempa yang berupa respon spektrum tersebut dapat bekerja sepenuhnya pada pada struktur, maka

beban tersebut juga harus didefinisikan. dari menu Define > Load Cases, pilih Add New Load
Case.

Lakukan penyesuaian pada Load Case Name dengan memberi nama SEISMIC dan Load Case
Type-nya adalah Response Spektrum. Kemudian pada bagian Load Applied, lakukan
penyesuaian-penyesuaian Load Type = Accel, Load Name = U1, Function = GEMPA, Scale
Factor=10, kemudian klik Add. Biarkan nilai-nilai yang lain tetap pada nilainya semula, akhiri
dengan klik OK.

kotak dialog Define Load Cases-nya akan menjadi seperti di bawah ini. Akhiri dengan klik OK.

Setelah semuanya selesai, definisi terakhir yang digunakan adalah definisi kombinasi
pembebanan. Dalam kasus ini, digunakan kombinasi pembebanan default (bawaan) dari
SAP2000. Dari menu Define > Load Combination > Add Default Design Combos.

pilih Steel Frame Design (sesuai dengan material yang digunakan), kemudian klik OK.

Akhiri dengan klik OK untuk keluar dari kotak dialog.

Struktur siap untuk di analisis. Dari menu Analyze, klik Set Analyze Options, kemudian dari
kotak dialog Analyze Options yang muncul, klik tombol X-Z Plane, akhiri dengan klik OK.

Untuk me-running analisis di SAP2000, dapat dilakukan dari menu Analyze > Run Analysis
(F5), atau cukup dengan menekan tombol F5 dari keyboard, atau dapat dilakukan dengan

menekan tombol
Now.

. Dari kotak dialog Select Load Cases to Run, langsung saja klik Run

Hasil analisis yang ditampilkan berupa diagram deformasi struktur, gaya-gaya dalam dan lain
sebagainya.

Gambar di atas adalah contoh deformasi struktur pada kombinasi pembebanan nomor 4
(Comb4), dimana pada Comb4 sudah terdapat beban gempa.

Gambar di atas ini merupakan diagram momen lentur pada kombinasi pembebanan nomor 4
(Comb4). Untuk diagram gaya-gaya dalam yang lain dapat diakses melalui menu-menu yang ada
di SAP2000.
Nah, mudah2an tutorial kecil ini dapat bermanfaat bagi kawan-kawan semua yang sedang
mempelajari SAP2000 ataupun yang sedang mendalami standar peraturan gempa Indonesia yang
terbaru.
Selamat Belajar.