Anda di halaman 1dari 5

KERANGKA ACUAN KERJA

(KAK)
KEGIATAN
PROGRAM USILA

PUSKESMAS SUMBERWRINGIN
TAHUN 2016

DINAS KESEHATAN KABUPATEN


BONDOWOSO
PUSKESMAS
SUMBERWRINGIN
JALAN GUNUNG RAUNG

BONDOWOSO

BAB I
PENDAHULUAN
I . Latar Belakang
Keadaan masyarakat Indonesia yang beragam sangat dipengaruhi oleh
perkembangan masyarakat dari usia dini. Pemerintah telah memperhatikan
kelangsungan perkembangan usia dini ini dengan mengoptimalkan berbagai bentuk
pengembangan di usia muda, seperti peningkatan mutu pendidikan, pengembangan
pola-pola intelektual, pola pendidikan moral dan banyak aspek lainnya. Hal ini tentu
saja menggembirakan, meskipun tidak bisa menjadi jaminan bahwa upaya tersebut
dapat meningkatkan kualitas generasi selanjutnya.
Lansia sering dianggap sebagai golongan yang lemah, tetapi sesungguhnya lansia
memiliki peran yang berarti bagi masyarakat. Lansia memiliki penalaran moral yang
bagus untuk generasi dibawahnya. Lansia memiliki semacam gairah yang tinggi
karena secara alami, manusia akan cenderung memanfaatkan masa-masa akhirnya
secara optimal untuk melakukan pewarisan nilai dan norma. Hal ini justru
mempermudah kita untuk membina moral anak-anak.
Masa lanjut usia adalah masa dimana individu dapat merasakan kesatuan,
integritas, dan refleksi dari kehidupannya. Jika tidak, ini akan menimbulkan
ketimpangan dan bahkan dapat mengakibatkan patologis, semacam penyakit kejiwaan
(Latifah, 2010). Jika ini terjadi maka keadaan masyarakat juga terganggu, dimana
lansia sebagai penguat transformator nilai dan norma berkurang, baik secara kualitas
dan kuantitas. Banyak contoh yang terjadi dimasyarakat kita, dimana lansia berlaku
yang kurang sopan atau bahkan kurang beradab sehingga secara tidak langsung akan
mengganggu ketentraman kehidupan bermasyarakat. Lansia di Indonesia, menurut
Depkomindo 2010, pada tahun 2008 berjumlah 23 juta orang, sedangkan lansia yang
terlantar mencapai 1,7 juta sampai 2 juta orang.
Wujud dari usaha pemerintah ini adalah dicanangkannya pelayanan bagi lansia
melalui beberapa jenjang yaitu pelayanan kesehatan ditingkat masyarakat adalah
Posyandu Lansia. Pelayanan kesehatan lansia tingkat dasar adalah Puskesmas, dan
pelayanan tingkat lanjutan adalah Rumah Sakit. Dengan demikian, posyandu lansia
sangat kita perlukan, dimana posyandu lansia ini dapat membantu lansia sesuai
dengan kebutuhannya dan pada lingkungan yang tepat, sehingga para lansia tidak
merasa lagi terabaikan didalam masyarakat.
Di kecamatan sumberwringin terdapat 26 Posyandu lansia yang terdapat di enam
desa dimana kader yang aktif berjumlah 78 kader lansia yang arana prasarananya ada

yang bergabung dengan posyandu balita ada juga yang sudah memiliki waktu dan
tempat yang berbeda dengan posyandu balita.Cakupan pelayanan lansia sudah cukup
baik terbukti cakupan lansia pada tahun 2015 mencapai 66,87 % sudah mencapai
target yang perlu dicapai adalah 60% meskipun didalamnya masih kurangnya
kunjungan pralansia yang sangat rendah yaitu 54,4 % sehingga memerlukan
peningkatan pelayanan kesehatan lansia
II. Nama Kegiatan
Pembinaan Posyandu Lansia
III Tujuan
1. Tujuan Umum
Meningkatkan angka harapan hidup usia lanjut
2. Tujuan Khusus
Setelah Posyandu lansia terbentuk diharapkan dapat :
a.
b.
c.

Meningkatkan jenis dan jangkauan pelayanan kesehatan usia lanjut.


Meningkatkan derajat kesehatan dan mutu pelayanan usia lanjut
Meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan lansia.

IV Sasaran Posyandu Lansia


Sasaran posyandu lansia adalah perawat desa yaitu 6 desa yang mana terdiri
dari 26 pos posyandu Lansia yaitu Kelurahan Sumberwringin ( 3 pos ) kelurahan
Sumber Gading (8 Pos ), Sukosari kidul ( 3 Pos ), Rejo agung ( 3 Pos ) Tegal jati ( 3
Pos ), Sukorejo ( 6 Pos ). Secara geografis terdiri atas lahan pemukiman 80%, sisanya
merupakan lahan pertanian masyarakat.
Batas Geografis Puskesmas sumberwringin :
Sebelah Utara = Desa Sumber Gading , Kec.Sukosari
Sebelah Selatan = Desa. dadapan, Kec. Tlogosari
Sebelah Barat = Desa Pecalongan, Kec.Sukosari
Sebelah timur = Desa salak, Kec. Botolinggo
V Jadwal Pelaksanaan Kegiatan
NO NAMA POSYANDU
1
Posyandu Desa Sumberwringin
a. Aster 1
b. Aster 2
c. Aster 3
2
Posyandu Desa Sumber Gading
a. Melati 1
b. Melati 2
c. Melati 3
d. Melati 4
e. Melati 5
f. Melati 6
g. Melati 7

WAKTU
Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari

Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016

h. Melati 8
Posyandu Desa Sukosari Kidul
a. Harapan 1
b. Harapan 2
c. Harapan 3
Posyandu Desa Rejo Agung
a. Nusa indah 1
b. Nusa indah 2
c. Nusa indah 3
Posyandu Desa Tegal Jati
a. Mawar 1
b. Mawar 2
c. Mawar 3
a. Anggrek 1
b. Anggrek 2
c. Anggrek 3
d. Anggrek 4
e. Anggrek 5
f. Anggrek 6

Januari Desember 2016


Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari Desember 2016
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari
Januari

Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016
Desember 2016

VI Pembiayaan
Transport petugas 26 pos x jumlah bulan x 10.000
26 x 12 x 10.000

= 2.600.000 ( Dua Juta Enam ratus


Ribu rupiah )

PMT penyuluhan pos x jumlah bulan x 20.000


26 x 12 x 20.000

= 6.240.000 ( Enam Juta dua ratus


empat puluh Ribu rupiah )

HARGA KMS X 1000 buah


3.500 X 1000

= 3.500.000 ( Tiga Juta Lima Ratus


Ribu rupiah )

Jumlah

=12.340.000 ( dua belas Juta tiga


ratus empat puluh Ribu rupiah )

VII Peralatan
Peralatan adalah sarana dan prasarana yang diperlukan untuk mendukung agar
dapat berjalan lancar, sehingga pelaksanaan pelayanan posyandu lansia berjalan
sesuai dengan harapan.
Peralatan meliputi :
1. Tensi meter
2. Pengukur TB
3. Timbangan injak
4. Obat obatan
5. Alat GDA
6. Alat cek Hb
IX Ketenagaan

Tenaga kesehatan yang bertugas adalah perawat Ponkesdes dan Pustu di wilayah
kerja Puskesmas sumberwringin
X Luaran
1. Lansia di wilayah Puskesmas Sumberwringin mendapat pelayanan sedini
mungkin untuk meningkatakan derajat kesehatan dan produktivitas
2. Cakupan Puskesmas sumberwringin bisa mencapai target yang lebih bagus tahun
2016

Kepala Puskesmas Sumberwringin

Penanggung Jawab Program Lansia

Dr.Joko ady Pramono M.Mkes


NIP.196801252010011004

Indro Laksono Amd.Kep