Anda di halaman 1dari 36

BAB I.

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Perdagangan pangan dunia (global food trading) menunjukkan bahwa adanya
dinamika perubahan gaya hidup manusia dalam mengkonsumsi pangan dari belahan
dunia lainnya (Wallace et al. 2011). Perubahan ini memungkinkan transportasi bahan
pangan dalam jumlah besar ke bagian dunia manapun dan memungkinkan timbulnya
risiko yang dapat membahayakan keselamatan jangka pendek maupun jangka panjang
penanganan dan pengolahan komoditas produk perikanan indonesia untuk ekspor.
Risiko dapat menggangu dan menunda material, informasi, dan arus kas, yang pada
akhirnya dapat merusak penjualan, meningkatkan biaya, atau keduanya (Chopra dan
Sodhi, 2004). Terjadinya risiko seperti penolakan dapat mengakibatkan kerugian.
Penolakan negara-negara importir terkait dengan masalah tingginya kadar
histamine pada beberapa ikan, mewarnai kegiatan ekspor. Selama kurun waktu tahun
2006 sampai dengan tahun 2007 memperlihatkan data, bahwa dari total 30 kasus
penolakan tuna di Uni Eropa bagi Indonesia, 11 kasus diantaranya disebabkan oleh
kandungan histamin yang melebihi standar ambang batas 10 mg/100 gram daging
atau 100 ppm (EC 2007). Selain itu, penolakan produk Indonesia yang akan diekspor
oleh negara pengimpor, sekitar 60% beralasan bahwa produk makanan Indonesia
tidak higinis. Pada tahun 2007 terjadi 47 kasus penolakan oleh Jepang dan pada tahun
2008 sebanyak 13 kasus umumnya disebabkan oleh cemaran bakteri. Sedangkan
Amerika penolakannya disebabkan oleh adanya kotoran (66,5%) dan cemaran
(21,4%). Oleh karena itu Uni Eropa mewajibkan semua pelaku usaha bidang pangan
di setiap negara dan para pengekspor dari negara lain menggunakan sistem
traceability untuk mencatat perjalanan pangan mulai dari pemasok sampai konsumen
(Food Review Indonesia, 2007).
Salah satu konsep dan instrumentasi mutu dan keamanan pangan yang disarankan
untuk mendukung dan penjamin mutu makanan adalah pemberian informasi lengkap
mengenai posisi suatu produk dan jalur distribusi yang ditempuh, sehingga
memudahkan upaya pelacakan produk. Konsep ini disebut traceability system (Raspor
2005). Kebijakan PERMENKP RI Nomor: Per. 01/Men/2007 tentang pengendalian
sistem jaminan mutu dan keamanan pangan pada pasal 13 menjelaskan tentang
prinsip ketelusuran (traceability) yang menekankan bahwa pelaku usaha pengolahan
harus memberikan label atau informasi yang mengidentifikasi ketertelusurannya

sesuai dengan persyaratan jenis produk tertentu. Maka dari itu sistem traceability
dalam menjamin kemanan pangan penting untuk diperhatikan
ISO 22005 (2007) sebagai ketentuan standar yang dipakai secara luas di dunia,
menyampaikan bahwa dalam suatu sistem traceability, organisasi minimal harus
mampu mengidentifikasi siapa pemasoknya dan kepada siapa produk tersebut
didistribusikan, dalam prinsip satu langkah ke depan (one step forward) dan satu
langkah ke belakang (one step backward). ISO 22000 (2005) juga menyebutkan
bahwa setiap organisasi atau industri harus membuat dan melaksanakan sistem
traceability yang dapat mengidentifikasi unit produk dan kode batch produk yang
menghubungkan rekaman bahan baku, proses dan distribusi.
Menurut Kher et al. (2010) traceability bermanfaat dalam menemukan sumbersumber yang berpotensi menimbulkan risiko. Selain itu, manfaat sistem traceability
dapat mengurangi risiko yang berbahaya dalam proses produksi dan dapat dengan
cepat meresponnya, mengendalikan potensi yang berisiko tinggi agar dapat mencegah
kejadian yang tidak terduga serta memperkuat pengendalian pada potensi yang
berisiko (Koreshkov, 2009).
Folinas et al. (2006) menyampaikan bahwa secara teoritis, efisiensi dari suatu
sistem traceability sangat tergantung dari kemampuan mengumpulkan informasi
mengenai mutu dan keamanan dari suatu produk. Kajian Larsen (2003)
memperlihatkan bahwa terdapat beberapa metode pengumpulan informasi untuk
mendukung traceability, yaitu mulai dari media dokumen kertas hingga yang lebih
kompleks berbasis teknologi informasi.
Penerapanan traceability di industri perikanan, berdasarkan Larsen (2003)
memperlihatkan bahwan praktek pendistribusian ikan pada industri perikanan seperti
distribusi ikan segar sering mengalami pengemasan ulang (repacking) beberapa kali.
Label baru diberikan setiap kali pengemasan ulang oleh pelaku atau organisasi yang
berbeda. Hal ini menunjukkan kerumitan dalam penanganan informasi dalam rantai
distribusi dan hingga saat ini belum ada sistem traceability yang dibangun secara
efektif di perusahaan eksportir perikanan Indonesia. Oleh karena itu, kajian tentang
sistem traceability dalam penanganan dan pengolahan komoditas produk perikanan
indonesia untuk ekspor sangat penting untuk dilakukan. Sehingga, diharapkan dapat
memberikan informasi yang cepat untuk mencegah, menemukan potensi risiko dan
mengurangi risiko pada proses penanganan serta pengolahan.
B. TUJUAN

Tujuan dari penulisan makalah kajian sistem traceability dalam penanganan dan
pengolahan komoditas produk perikanan indonesia untuk ekspor adalah
1. Mengetahui Pengertian dan manfaat Traceability
2. Mengetahui tahapan sistem traceability dalam penanganan dan pengolahan
komoditas produk perikanan
C. MANFAAT
Manfaat dari makalah ini adalah dengan adanya kajian sistem traceability dalam
penanganan dan pengolahan komoditas produk perikanan indonesia untuk ekspor,
maka diharapkan akan bermanfaat untuk pembaca sebagai referensi pengembangan
sistem traceability yang dapat diterapkan dalam suatu industri penanganan dan
pengolahan perikanan untuk ekspor.

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA


Codex Alimentarius (CAC/GL 60-2006) menyatakan bahwa traceability adalah
kemampuan untuk mengikuti pergerakan dari makanan selama tahap proses produksi
dan distribusi. The International Organization for Standarization 9000:2000 (ISO
9000:2000) mendefinisikan traceability sebagai kemampuan untuk menelusuri
sejarah, aplikasi, atau lokasi dari hal dibawah pertimbangan, dan catatan yang dapat
menghubungkan produk dengan asal bahan dan sejarah proses produk, serta distribusi
produk. General Food Law Regulation 178/2002 Uni Eropa pada artikel 3 nomor 15
mendefinisikan traceability sebagai kemampuan menelusuri makanan atau pakan atau
3

bahan baku produksi makanan atau pakan, dalam setiap tahap proses produksi dan
distribusi.
Masalah keamanan pangan pada masa perdagangan global saat ini telah
memaksa timbulnya regulasi mengenai traceability (Senneset dan Foras, 2007).
Berbagai regulasi tentang sistem jaminan keamanan pangan dan traceability telah
tersedia di berbagai negara. Uni Eropa General Food Law Regulation (EC 178,
klausul 18) telah diberlakukan mulai tanggal 1 Januari 2005. Regulasi ini mencakup
elemen penting seperti aturan traceability dan penarikan produk berbahaya (Recall
Procedures) yang terdapat di pasaran. Aturan ini menyatakan bahwa traceability
didefinisikan sebagai kemampuan untuk menelusuri produk, pakan, bahan yang
digunakan untuk konsumsi melalui semua tahapan produksi, pengolahan dan
distribusi produk (Official Journal of the European Communities 2002). Amerika
sejak peristiwa 11 September telah pula mengeluarkan The US Public Health Security
and Bioterrorism Preparedness and Response Act pada tahun 2002. Regulasi ini
memberikan kekuasaan bagi FDA (Food and Drugs Administration) melakukan
perlindungan terhadap keamanan pangan nasional dengan melakukan berbagai
langkah, salah satu diantaranya adalah pembuatan dan pemeliharaan rekaman (record
keeping) untuk kepentingan traceability (Thakur dan Hurburgh 2009).
ISO 22000 (2005) juga menyebutkan bahwa setiap organisasi atau industri harus
membuat dan melaksanakan sistem traceability yang dapat mengidentifikasi unit
produk dan kode batch produk yang menghubungkan rekaman bahan baku, proses
dan distribusi.
Berikut merupakan komponen system Traceability :
Supplier traceability: memastikan bahwa sumber atau asal bahan baku/bahan
tambahan dapat diidentifikasi dari catatan/dokumen dan rekaman yang ada.
Process traceability: kemampuan untuk mengidentifikasi semua bahan baku/bahan
tambahan yang digunakan untuk setiap produk yang dihasilkan suatu pabrik.
Customer traceability: memastikan bahwa ada rekaman/ dokumen untuk
mengindentifikasi pelanggan yang menerima produk.
Sistem traceability dapat dikelompokkan menjadi dua bagian yaitu sistem traceability
internal dan eksternal. Sistem traceability internal mencakup ketertelusuran bahan baku,
produk setengah jadi dan produk akhir di dalam satu unit produksi atau satu unit pengolahan
4

dan hanya melibatkan satu pihak. Sedangkan secara eksternal, ketertelusuran atau
sistem traceability mencakup perpindahan produk dari alur sepanjang rantai suplai (misalnya
dari kapal/nelayan sampai ke konsumen di luar negeri) dan bisa melibatkan lebih dari satu
pihak.

BAB III. PEMBAHASAN


A. PENERAPAN TRACEABILITY DALAM PENANGANAN DAN PENGOLAHAN
KOMODITAS PERIKANAN
Pelaku usaha pada rantai suplai khususnya penanganan dan pengolahan bertanggung
jawab dalam menjamin mutu dan keamanan produk akhir serta penerapan kemampuan
telusur (traceability) secara konsisten, hal itu dilakukan melalui upaya membangun
kerjasama

dengan

para supplier (building

alliances

with

suppliers)

dalam

rangka Approved Supplier melalui prinsip moral bisnis. Dalam hal ini, UPI (Unit
Pengolahan Ikan) dituntut untuk wajib membina dan menilai para supplier mereka dalam
5

memenuhi persyaratan jaminan mutu dan keamanan pangan. Selanjutnya unit supplier
mendapatkan Approved Supplier dari UPI, dan UPI lalu melakukan audit secara berkala
dan evaluasi para supplier sehingga UPI tidak hanya meminta surat garansi (letter of
guarantee) jaminan mutu dan keamanan hasil perikanan. Apabila terjadi kasus penolakan
produk oleh otoritas kompeten di negara importir, maka UPI bersama unit supplier yang
akan bertanggung jawab atas terjadinya kasus penolakan.
B. MANFAAT TRACEABILITY
Penelusuran balik atau mendapatkan kembali informasi mengenai asal usul
(lokasi dan proses) suatu produk makanan adalah melalui identifikasi nomor atau
kode atau dokumen. Praktek Traceability sangat diperlukan jika terdapat sesuatu
kesalahan khususnya untuk mencari siapa yang bertanggung jawab dan menghindari
kesalahan sama terulang kembali. Agar traceability dapat diterapkan secara konsisten,
maka semua pihak yang terlibat dalam penanganan dan pengolahan harus melakukan
pencatatan (informasi dan koleksi data) tentang hal-hal yang telah ditentukan terhadap
input produksi atau produk yang dikelolanya. Traceability system dipengaruhi oleh
regulasi, karakteristik produk dan harapan customer.
Manfaat Traceability

dalam

manajemen

penanganan

dan

pengolahan

komoditas perikanan ekspor, antara lain :


1. Mengendalikan insiden keamanan pangan (food safety incidents):
Produk dapat di tarik kembali (recall) dengan mudah jika sumber material yang
berbahaya dapat diidentifikasi dan produk bermasalah dapat diisolasi dari rantai
supplai
2.

Memudahkan identifikasi program monitoring residu pada titik kunci dalam mata
rantai suplai hasil perikanan.

3.

Meningkatkan efisiensi pabrik.


Meminimalkan kerugian pada waktu me-recall produk karena hanya dilakukan
pada produk yang bermasalah saja

4. Verifikasi asal produk


5. Chain of Custody : pemenuhan alur informasi dan koleksi data dari hilir ke hulu
6. Menyampaikan cerita kepada konsumen
7. Dasar pengambilan keputusan
C. ASPEK-ASPEK PENGKODEAN
6

Untuk memudahkan dan mengidentifikasi sistem traceability maka perlu dibuatkan


kode yang berbeda-beda diantara masing-masing unit usaha. Prinsip yang harus dipegang
dalam melakukan kegiatan pengkodean pada sistem Traceability adalah harus membuat
nomor identifikasi yang jelas mengenai produk yang ditangani, pencantuman serta
pengiriman kode (nomor identitas) dan bila terjadi penggabungan bath harus akurat serta
harus mencantumkan informasi yang perlu diketahui oleh konsumen. Aturan dasar
pengkodean sistem Traceability harus memenuhi beberapa ketentuan diantaranya :
a. Sesuai dengan Standard Internasional
b. Kode tidak mudah berubah
c. Dapat diaplikasikan kepada semua produk perikanan.
Dalam membuat dan mencantumkan pengkodean harus dapat mengidentitaskan
tentang Kode Asal Usul Barang yang mencakup beberapa kode :
1. Kode Negara dengan referensi ISO 3166-1,
ISO 3166-1 adalah bagian dari Kode negara ISO 3166, sebuah sistem
pengkodean

standar

untuk

nama

negara.

Pertama

kali

dipublikasikan

tahun 1974 oleh International Organization for Standardization (ISO) yang terdiri atas
tiga kode berbeda untuk setiap negara:
ISO 3166-1 alpha-2, sebuah sistem dua-karakter alfabet yang umum digunakan
di Top Level Domain internet. Kode ISO 3166-1 alpha-2 adalah standar internasional
kode dua huruf negara-negara di dunia dan merupakan bagian yang paling dikenal
dari ISO 3166-1 dan penggunaan selanjutnya sebagai sebagian besar dari kode
negara untuk nama-nama TLD Internet.[1]
ISO 3166-1 alpha-3, sebuah sistem tiga-karakter alfabet. Kode ISO 3166-1 alpha-3
adalah standar internasional kode negara tiga huruf untuk merepresentasikan negaranegara dan wilayah-wilayah dependensi di dunia.
ISO 3166-1 numeric, sebuah sistem tiga-digit numerik yang digunakan oleh divisi
statistik PBB.
Sebuah negara umumnya mendapatkan kode baru jika berubah nama. ISO 3166-1
bukan merupakan satu-satunya kode negara standar. Komite Olimpiade
Internasional dan Fdration Internationale de Football Association diketahui memiliki sistem
kode negara tersendiri. (lihat: Daftar perbedaan kode negara IOC, FIFA, dan ISO 3166)
Sampai sekarang ini telah ada 246 negara dan wilayah yang mempunyai kode negara ISO 31661.
Berikut ini adalah tabel pengkodean dalam ISO 3166-1.

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Afganistan

Afghanistan

004

AFG

AF

Afrika Selatan

South Africa

710

ZAF

ZA

Central African Republic 140

CAF

CF

land, Kepulauan

land Islands

248

ALA

AX

Albania

Albania

008

ALB

AL

Aljazair

Algeria

012

DZA

DZ

Amerika Serikat

United States

840

USA

US

Andorra

Andorra

020

AND

AD

Angola

Angola

024

AGO

AO

Anguilla

Anguilla

660

AIA

AI

Antarktika

Antarctica

010

ATA

AQ

Antigua dan Barbuda

Antigua and Barbuda

028

ATG

AG

Antillen Belanda

Netherlands Antilles

530

ANT

AN

Afrika Tengah,
Republik

Bendera

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Arab Saudi

Saudi Arabia

682

SAU

SA

Argentina

Argentina

032

ARG

AR

Armenia

Armenia

051

ARM

AM

Aruba

Aruba

533

ABW

AW

Australia

Australia

036

AUS

AU

Austria

Austria

040

AUT

AT

Azerbaijan

Azerbaijan

031

AZE

AZ

Bahama

Bahamas

044

BHS

BS

Bahrain

Bahrain

048

BHR

BH

Bangladesh

Bangladesh

050

BGD

BD

Barbados

Barbados

052

BRB

BB

Belanda

Netherlands

528

NLD

NL

Belarus

Belarus

112

BLR

BY

Bendera

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Belgia

Belgium

056

BEL

BE

Belize

Belize

084

BLZ

BZ

Benin

Benin

204

BEN

BJ

Bermuda

Bermuda

060

BMU

BM

Bhutan

Bhutan

064

BTN

BT

Bolivia

Bolivia

068

BOL

BO

Bosnia and Herzegovina 070

BIH

BA

Botswana

Bostwana

072

BWA

BW

Bouvet, Pulau

Bouvet Island

074

BVT

BV

Brasil

Brazil

076

BRA

BR

Britania Raya

United Kingdom

826

GBR

GB

Brunei

Brunei Darussalam

096

BRN

BN

Bulgaria

Bulgaria

100

BGR

BG

Bosnia dan
Herzegovina

Bendera

10

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Burkina Faso

Burkina Faso

854

BFA

BF

Burundi

Burundi

108

BDI

BI

Cayman, Kepulauan

Cayman Islands

136

CYM

KY

Chad

Chad

148

TCD

TD

Ceko, Republik

Czech Republic

203

CZE

CZ

Chili

Chile

152

CHL

CL

Cocos (Keeling) Islands 166

CCK

CC

Cook, Kepulauan

Cook Islands

184

COK

CK

Denmark

Denmark

208

DNK

DK

Djibouti

Djibouti

262

DJI

DJ

Dominika

Dominica

212

DMA

DM

Dominika, Republik

Dominican Republic

214

DOM

DO

Ekuador

Ecuador

218

ECU

EC

Cocos (Keeling),
Kepulauan

Bendera

11

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

El Salvador

El Salvador

222

SLV

SV

Eritrea

Eritrea

232

ERI

ER

Estonia

Estonia

233

EST

EE

Ethiopia

Ethiopia

231

ETH

ET

Falkland, Kepulauan

Falkland Islands

238

FLK

FK

Faroe, Kepulauan

Faroe Islands

234

FRO

FO

Fiji

Fiji

242

FJI

FJ

Filipina

Philippines

608

PHL

PH

Finlandia

Finland

246

FIN

FI

Gabon

Gabon

266

GAB

GA

Gambia

Gambia

270

GMB

GM

Georgia

Georgia

268

GEO

GE

Bendera

12

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Georgia Selatan dan


Kepulauan Sandwich
Selatan

South Georgia and the


South Sandwich Islands

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

239

SGS

GS

Ghana

Ghana

288

GHA

GH

Gibraltar

Gibraltar

292

GIB

GI

Greenland

Greenland

304

GRL

GL

Grenada

Grenada

308

GRD

GD

Guadeloupe

Guadeloupe

312

GLP

GP

Guam

Guam

316

GUM

GU

Guatemala

Guatemala

320

GTM

GT

Guernsey

Guernsey

831

GGY

GG

Guinea

Guinea

324

GIN

GN

Guinea-Bissau

Guinea-Bissau

624

GNB

GW

Guinea Khatulistiwa

Equatorial Guinea

226

GNQ

GQ

Bendera

13

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Guyana

Guyana

328

GUY

GY

Guyana Perancis

French Guiana

254

GUF

GF

Haiti

Haiti

332

HTI

HT

Heard dan Kepulauan

Heard Island and

McDonald, Pulau

McDonald Islands

334

HMD

HM

Honduras

Honduras

340

HND

HN

Hong Kong

Hong Kong

344

HKG

HK

Hongaria

Hungary

348

HUN

HU

Islandia

Iceland

352

ISL

IS

India

India

356

IND

IN

Indonesia

Indonesia

360

IDN

ID

Irak

Iraq

368

IRQ

IQ

Iran

Iran, Islamic Republic of 364

IRN

IR

Irlandia, Republik

Republic of Ireland

IRL

IE

372

Bendera

14

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Israel

Israel

376

ISR

IL

Italia

Italy

380

ITA

IT

Jamaika

Jamaica

388

JAM

JM

Jepang

Japan

392

JPN

JP

Jerman

Germany

276

DEU

DE

Jersey

Jersey

832

JEY

JE

Kaledonia Baru

New Caledonia

540

NCL

NC

Kamboja

Cambodia

116

KHM

KH

Kamerun

Cameroon

120

CMR

CM

Kanada

Canada

124

CAN

CA

Kazakhstan

Kazakhstan

398

KAZ

KZ

Kenya

Kenya

404

KEN

KE

Kiribati

Kiribati

296

KIR

KI

Bendera

15

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Kirgizstan

Kyrgyzstan

417

KGZ

KG

Kolombia

Colombia

170

COL

CO

Komoro

Comoros

174

COM

KM

Kongo, Republik

Republic of the Congo

178

COG

CG

Kongo, Republik

Democratic Republic of

Demokratik

the Congo

180

COD

CD

Korea, Republik

Korea, Republic of

410

KOR

KR

Korea, Republik

Korea, Demokratic

Rakyat Demokratik

People's Republic of

408

PRK

KP

Kosta Rika

Costa Rica

188

CRI

CR

Kroasia

Croatia

191

HRV

HR

Kuba

Cuba

192

CUB

CU

Kuwait

Kuwait

414

KWT

KW

418

LAO

LA

Laos

Lao People's Democratic


Republic

Bendera

16

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Latvia

Latvia

428

LVA

LV

Lebanon

Lebanon

422

LBN

LB

Lesotho

Lesotho

426

LSO

LS

Liberia

Liberia

430

LBR

LR

Libya

Libyan Arab Jamahiriya 434

LBY

LY

Liechtenstein

Liechtenstein

438

LIE

LI

Lituania

Lithuania

440

LTU

LT

Luksemburg

Luxembourg

442

LUX

LU

Makau

Macao

446

MAC

MO

Makedonia, Republik

Republic of Macedonia

807

MKD

MK

Madagaskar

Madagascar

450

MDG

MG

Malawi

Malawi

454

MWI

MW

Malaysia

Malaysia

458

MYS

MY

Bendera

17

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Maladewa

Maldives

462

MDV

MV

Mali

Mali

466

MLI

ML

Malta

Malta

470

MLT

MT

Man, Pulau

Isle of Man

833

IMN

IM

Mariana Utara,

Northern Mariana

Kepulauan

Islands

580

MNP

MP

Maroko

Marocco

504

MAR

MA

Marshall, Kepulauan

Marshall Islands

584

MHL

MH

Martinik

Martinique

474

MTQ

MQ

Mauritania

Mauritania

478

MRT

MR

Mauritius

Mauritius

480

MUS

MU

Mayotte

Mayotte

175

MYT

YT

Meksiko

Mexico

484

MEX

MX

Mikronesia, Federasi

Federates States of

583

FSM

FM

Bendera

18

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Bendera

Micronesia

Moldova

Moldova

498

MDA

MD

Mesir

Egypt

818

EGY

EG

Monako

Monaco

492

MCO

MC

Kepulauan Terluar

United States Minor

Kecil Amerika Serikat

Outlying Islands

581

UMI

UM

Mongolia

Mongolia

496

MNG

MN

Montenegro

Montenegro

499

MNE

ME

Montserrat

Montserrat

500

MSR

MS

Mozambik

Mozambique

508

MOZ

MZ

Myanmar

Myanmar

104

MMR

MM

Namibia

Namibia

516

NAM

NA

Nauru

Nauru

520

NRU

NR

Natal, Pulau

Christmas Island

162

CXR

CX

19

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Nepal

Nepal

524

NPL

NP

Nikaragua

Nicaragua

558

NIC

NI

Niger

Niger

562

NER

NE

Nigeria

Nigeria

566

NGA

NG

Niue

Niue

570

NIU

NU

Norfolk, Pulau

Norfolk Island

574

NFK

NF

Norwegia

Norway

578

NOR

NO

Oman

Oman

512

OMN

OM

Pakistan

Pakistan

586

PAK

PK

Palau

Palau

585

PLW

PW

275

PSE

PS

Palestina

Palestinian Territory,
Occupied

Panama

Panama

591

PAN

PA

Pantai Gading

Cte d'Ivoire

384

CIV

CI

Bendera

20

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Papua Nugini

Papua New Guinea

598

PNG

PG

Paraguay

Paraguay

600

PRY

PY

Perancis

France

250

FRA

FR

Perancis Selatan,

French Southern

Teritori

Territories

260

ATF

TF

Peru

Peru

604

PER

PE

Pitcairn, Kepulauan

Pitcairn

612

PCN

PN

Polandia

Poland

616

POL

PL

Polinesia Perancis

French Polynesia

258

PYF

PF

Portugal

Portugal

620

PRT

PT

Puerto Riko

Puerto Rico

630

PRI

PR

Qatar

Qatar

634

QAT

QA

Runion

Runion

638

REU

RE

Rumania

Romania

642

ROU

RO

Bendera

21

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Rusia

Russian Federation

643

RUS

RU

Rwanda

Rwanda

646

RWA

RW

Sahara Barat

Western Sahara

732

ESH

EH

Saint-Barthlemy

Saint Barthlemy

652

BLM

BL

654

SHN

SH

Saint Helena,
Ascension, dan Tristan
da Cunha

Saint Helena, Ascension


and Tristan da Cunha

Saint Kitts dan Nevis

Saint Kitts and Nevis

659

KNA

KN

Saint Lucia

Saint Lucia

662

LCA

LC

663

MAF

MF

666

SPM

PM

670

VCT

VC

882

WSM

WS

Saint Martin (Perancis)

Saint Martin (French


part)

Saint Pierre dan

Saint-Pierre and

Miquelon

Miquelon

Saint Vincent dan

Saint Vincent and the

Grenadines

Grenadines

Samoa

Samoa

Bendera

22

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Samoa Amerika

American Samoa

Samudra Hindia

British Indian Ocean

Britania, Teritori

Territory

San Marino

San Marino

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

016

ASM

AS

086

IOT

IO

674

SMR

SM

Sao Tome dan Principe So Tom and Prncipe 678

STP

ST

Selandia Baru

New Zealand

554

NZL

NZ

Senegal

Senegal

686

SEN

SN

Serbia

Serbia

688

SRB

RS

Seychelles

Seychelles

690

SYC

SC

Sierra Leone

Sierra Leone

694

SLE

SL

Singapura

Singapore

702

SGP

SG

Siprus

Cyprus

196

CYP

CY

Slovenia

Slovenia

705

SVN

SI

Slowakia

Slovakia

703

SVK

SK

Bendera

23

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Solomon, Kepulauan

Salomon Islands

090

SLB

SB

Somalia

Somalia

706

SOM

SO

Spanyol

Spain

724

ESP

ES

Sri Lanka

Sri Lanka

144

LKA

LK

Sudan

Sudan

736

SDN

SD

Suriah

Syrian Arab Republic

760

SYR

SY

Suriname

Suriname

740

SUR

SR

Svalbard and Jan Mayen 744

SJM

SJ

Swaziland

Swaziland

748

SWZ

SZ

Swedia

Sweden

752

SWE

SE

Swiss

Switzerland

756

CHE

CH

158

TWN

TW

Svalbard dan Jan


Mayen

Taiwan

Republic of China
(Taiwan)

Bendera

24

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

Tajikistan

Tajikistan

762

TJK

TJ

Tanjung Verde

Cape Verde

132

CPV

CV

Tanzania

Tanzania

834

TZA

TZ

Thailand

Thailand

764

THA

TH

Timor Leste

Timor Leste

626

TLS

TL

Tiongkok, Republik

People's Republic of

Rakyat

China

156

CHN

CN

Togo

Togo

768

TGO

TG

Tokelau

Tokelau

772

TKL

TK

Tonga

Tonga

776

TON

TO

Trinidad dan Tobago

Trinidad and Tobago

780

TTO

TT

Tunisia

Tunisia

788

TUN

TN

Turki

Turkey

792

TUR

TR

Turkmenistan

Turkmenistan

795

TKM

TM

Bendera

25

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Turks dan Caicos,

Turks and Caicos

Kepulauan

Islands

Tuvalu

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

796

TCA

TC

Tuvalu

798

TUV

TV

Uganda

Uganda

800

UGA

UG

Ukraina

Ukraine

804

UKR

UA

Uni Emirat Arab

United Arab Emirates

784

ARE

AE

Uruguay

Uruguay

858

URY

UY

Uzbekistan

Uzbekistan

860

UZB

UZ

Vanuatu

Vanuatu

548

VUT

VU

Vatikan

Vatican City

336

VAT

VA

Venezuela

Venezuela

862

VEN

VE

Vietnam

Viet Nam

704

VNM

VN

U.S. Virgin Islands

850

VIR

VI

Virgin Amerika Serikat,


Kepulauan

Bendera

26

Nama negara

Nama negara (Bahasa

(Bahasa Indonesia)

Indonesia")

Virgin Britania Raya,

Numerik

Alpha-3

Alpha-2

British Virgin Islands

092

VGB

VG

Wallis dan Futuna

Wallis and Futuna

876

WLF

WF

Yaman

Yemen

887

YEM

YE

Yordania

Jordan

400

JOR

JO

Yunani

Greece

300

GRC

GR

Zambia

Zambia

894

ZMB

ZM

Zimbabwe

Zimbabwe

716

ZWE

ZW

Kepulauan

Bendera

2. Kode Propinsi dengan referensi ISO 3166-2


Contoh panduan pengisisan blanko legal
Pos A : Negara Tujuan Ekspor. Dalam hal negara tujuan ekspor adalah
anggota Uni Eropa, maka diisi dengan EUROPEAN UNION.
Pos B : Skema Kerjasama. Diisi sesuai skema kerjasama dengan negara
importir (Negara tujuan ekspor), atau diabaikan dalam hal tidak ada
skema kerjasama. Dalam hal negara tujuan ekspor adalah anggota Uni
Eropa maka diisi dengan FLEGT.
Kotak 1 : Otoritas Penerbit. Diisi nama, alamat, dan nomor akreditasi
LVLK.

27

Kotak 2 : Importir. Diisi nama dan alamat importir, nama dan kode ISO
3166-2 untuk negara tujuan ekspor, pelabuhan muat dan bongkar,
serta nilai ekspor. Untuk Lembar 1, 2 dan 3 Dokumen V-Legal tidak
mencantumkan nilai ekspor.
Kotak 3 : Nomor Dokumen V-Legal (nomor lisensi). Diisi dengan contoh
penomoran sebagai berikut : 00.00001-00001.001-ID-GB Keterangan :
00 : Tahun penerbitan (dua digit terakhir) 00001 : Nomor urut dokumen
yang diterbitkan bagi yang memiliki S-LK (lima digit), dimulai dari
00001 00001.001 : Nomor S-LK (lima digit) dan nomor akreditasi LVLK
(tiga digit) ID : Kode ISO 3166-2 untuk Indonesia (dua huruf) GB : Kode
ISO 3166-2 untuk negara tujuan ekspor (dua huruf)
Kotak 4 : Tanggal berakhirnya validitas lisensi. Diisi dengan dua digit
tanggal, dua digit bulan, serta empat digit tahun.
Kotak 5 : Negara Ekspor. Diisi INDONESIA.
Kotak 6 : Kode ISO untuk Negara Ekspor. Diisi ID sebagai kode ISO
3166-2 untuk Indonesia.
Kotak 7 : Sarana Transportasi. Diisi informasi sarana transportasi pada
titik ekspor.
Kotak 8 : Eksportir. Diisi nama dan alamat eksportir, termasuk nomor
ETPIK atau ETPIK Non-Produsen dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).
Kotak 9 : Deskripsi Komersial. Diisi deskripsi komersial produk kayu.
Deskripsi harus cukup rinci untuk memungkinkan klasifikasi ke dalam
HS.
Kotak 10 : Kode HS. Diisi 10 (sepuluh)digit kode komoditas berdasarkan
Deskripsi Komoditi Harmonised and System Coding (HS Code) yang
terdapat dalam Buku Tarif kepabeanan indonesia. Dalam hal terdapat
skema kerjasama dengan negara tujuan ekspor, HS L7 - 31 Code

28

Dokumen V-Legal untuk Lembar 1, 2 dan 3 diisi sesuai dengan


ketentuan skema kerjasama.
Kotak 11 : Nama Umum dan Ilmiah. Diisi nama umum dan ilmiah dari
spesies kayu yang digunakan dalam produk. Dalam hal lebih dari satu
spesies dalam produk komposit, gunakan baris terpisah sebagai
pemisah. Untuk produk komposit atau komponen yang berisi beberapa
spesies, cukup ditulis namanama spesies yang dominan. Kotak 12 :
Negara panen. Diisi negara di mana spesies dimaksud dalam
Kotak

11

dipanen,

termasuk

untuk

semua

sumber

kayu

yang

digunakan dalam produk komposit.


Kotak 12 : Kode ISO untuk Negara Panen. Diisi dengan kode-kode ISO
3166-2 untuk negara-negara dimaksud dalam
Kotak 13, gunakan tanda titik koma (;) sebagai pemisah.
Kotak 14 : Volume (m3). Diisi batas maksimal volume keseluruhan
dalam meter kubik (empat digit desimal). Untuk Dokumen V-Legal yang
terdiri dari beberapa jenis HS wajib diuraikan volume untuk setiap HS.
Kotak 15 : Berat Bersih (kg). Diisi berat keseluruhan dalam pengiriman
pada saat pengukuran dalam kilogram (dua digit desimal). Ini
didefinisikan sebagai berat bersih produk kayu tanpa wadah langsung
atau kemasan apapun, selain pembawa, spacer, stiker dll. Untuk
Dokumen V-Legal yang terdiri dari beberapa jenis HS wajib diuraikan
berat untuk setiap HS.
Kotak 16 : Jumlah Unit. Diisi jumlah unit merupakan bentuk pengukuran
terbaik bagi suatu produk. Dapat diabaikan. Untuk Dokumen V-Legal
yang terdiri dari beberapa jenis HS wajib diuraikan jumlah unit untuk
setiap HS.
Kotak 17 : Tanda. Diisi kode pengaman serta dapat ditambahkan
dengan keterangan lainnya yang sesuai. Nomor invoice diisi pada kotak
29

ini. Bagi penerbitan Dokumen V-Legal melalui inspeksi diberi tanda


INSPECTION.
Kotak 18 : Tanda Tangan dan Cap. Tanda tangan petugas yang
berwenang dan cap sesuai ketentuan. Diisi nama lengkap petugas
serta tempat dan tanggal. L8 - 1 Lampiran 8. Peraturan Direktur
Jenderal Bina Usaha Kehutanan Nomor : P.1/VI-BPPHH/2015 Tanggal :
16 Januari 2015 Tentang : Standar dan Pedoman Pelaksanaan Penilaian
Kinerja Pengelolaan Hutan Produksi Lestari dan Verifikasi Legalitas Kayu

3. Kode Kabupaten/Kota dengan referensi BPS-RI.


Badan Pusat Statistik (BPS) adalah lembaga pemerintah non-Kementerian
yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Presiden. BPS
dipimpin oleh seorang Kepala BPS dan memiliki kantor perwakilan tingkat
provinsi dan kabupaten/kota yang masing-masing dipimpin oleh seorang Kepala
BPS Provinsi dan Kepala BPS Kabupaten/ Kota, sehingga kode dengan BPS-RI
yaitu menandakan kabupaten/kota.
Sedangkan tentang informasi Keamanan dan Mutu hasil perikanan mencakup:
Informasi lain memuat tentang lokasi, jenis, volume, nama pelaku, asal bahan baku, nama
kapal, nama perusahaan, dan waktu pelaksanaan.

Sedangkan tentang informasi Keamanan dan Mutu hasil perikanan mencakup


informasi lain seperti
1. Lokasi : lokasi yang dimaksud untuk mengetahui informasi Keamanan dan Mutu
hasil perikanan adalah lokasi budidaya yang merupakan asal bahan baku yang
kita suplai
2. Jenis : jenis yang dimaksud untuk mengetahui informasi Keamanan dan Mutu
hasil perikanan adalah Jenis Ikan/udang yang kita pesan sesuai dengan
perjanjian dan kebutuhan yang akan kita olah lebih lanjut.

3. Volume : Volume yang dimaksud untuk mengetahui informasi Keamanan dan


Mutu hasil perikanan adalah Volume per pembudidaya yang kita pesan sesuai
perjanjian. Dimana apabila usaha pengolahan tersebut merupakan usaha skala
besar, pensuplai budidaya tidak hanya satu tapi bisa lebih dari satu agar volume
ikan yang didapatkan dapat memenuhi target produksi.

30

4. Nama pelaku : Nama yang dimaksud untuk mengetahui informasi Keamanan dan
Mutu hasil perikanan adalah nama pelaku pembudidaya, kita perlu mencatat agar
dapat memudahkan dalam penulusuran dan mendeteksi adanya permasalahan jika
ada.
5. Asal bahan baku : Untuk mengetahui informasi Keamanan dan Mutu hasil
perikanan, kita pun harus mencatat dari mana bahan baku yang kita dapat berasal,
hal itu dapat pula ditulis alamat pengusaha atau perusahaan.
6. Nama kapal : Untuk mengetahui informasi Keamanan dan Mutu hasil perikanan,
nama kapal yang digunakan pada penangkapan ikan khususnya pada perikanan
laut pun perlu diketahui, karena adanya permasalahan dapat pula berasal dari
kapal pada saat penangkapan.
7. Nama perusahaan : Nama perusahaan yang dimaksud untuk mengetahui
informasi Keamanan dan Mutu hasil perikanan adalah nama perusahaan dimana
bahan baku berasal.
8. Waktu pelaksanaan : Waktu Pelaksanaan yang dimaksud untuk mengetahui
informasi Keamanan dan Mutu hasil perikanan adalah tanggal pembelian bahan
baku

Perlu diketahui bahwa alur proses pengolahan ikan di UPI (Unit Pengolahan Ikan)
adalah sangat kompleks, oleh sebab itu implementasi sistem Traceability untuk setiap batch
produk di UPI mungkin akan menggunakan 3 prinsip yaitu penambahan, penggabungan, dan
pemisahan

data.

Setiap

UPI

akan

merancang

sendiri

sistem

pengkodean

(ID) Traceability untuk setiap batch produk. Contoh kode produksi 301270021252 pada
kemasan dan tabel :

31

30127

00

Produksi
tanggal
30/12/2007

Basis
KodeDiproduksi di
Kolam 00
Pengolahan 2

252

UnitDi produksi olehID Spesifik Produk


Group
pekerja
Shift 1

D. TAHAP-TAHAP DALAM TRACEABILITY


Dalam merancang Internal Traceability System di UPI yang memiliki alur informasi
dan koleksi data yang kompleks prinsip informasi, maka manajemen UPI memerlukan
persiapan dan tahapan yakni analisis sistem, asesmen traceability, prosedur penarikan
produk, dan dokumentasi dan perekaman (Derrick dan Dillon, 2004). Berikut adalah
penjelasan tiap-tiap tahapan:
A. Analisis sistem
Analisis sistem merupakan langkah pertama dalam mengembangkan sistem traceability
yaitu melakukan analisis prosedur-prosedur yang ada dalam industri pengolahan ikan
untuk menetapkan elemen apa yang telah ada dan dan memastikan langkah kunci dalam
pengembangan sistem telah teridentifikasi. Secara umum menganalisis sistem produksi
yang diterapkan perusahaan sebagai langkah kunci dalam penerapan sistem
traceability. Analisis tersebut (Derrick dan Dillon, 2004) terdiri atas:
1)

Membuat tim manajemen


Tindakan awal dalam pengembangan sistem traceability adalah membuat tim
manajemen. Penting bagi perusahaan menunjuk seseorang yang memiliki
kemampuan

untuk

memimpin

tim,

memiliki

pengetahuan

mengenai

traceability, dan memiliki posisi penting dalam kegiatan produksi.


2) Membuat diagram tahapan proses produksi.
Tahapan proses produksi yang dimaksud dimulai dari tahap pengadaan bahan
baku (raw material) hingga pemuatan produk akhir di dalam kontainer.
3)

Membuat prosedur identifikasi


Prosedur identifikasi disusun berpatokan pada diagram alir proses produksi
yang telah dibuat. Pembuatan prosedur identifikasi bertujuan untuk
menentukan format alat-alat dokumentasi serta menetukan pihak-pihak yang
bertanggung jawab terhadap rekaman tersebut.

4) Melakukan perekaman pada setiap tahapan proses produksi.

32

Perekaman pada tiap tahap proses bertujuan mengidentifikasi dan merekam


setiap hal yang berhubungan dengan produk baik pekerja, lingkungan, bahan
tambahan pada produk, dan hal-hal lain yang diperlukan.
5) Verifikasi
Verifikasi merupakan bagian penting dalam sistem perekaman terutama
sebagai alat konfirmasi dengan manajemen tingkat atas
B. Asesmen traceability
Asesmen traceability merupakan sebuah kegiatan menentukan kemampuan suatu
prosedur dan perekaman mendukung penerapan sistem traceability di unit
pengolahan. Asesmen traceability di unit pengolahan dilakukan dengan menggunakan
traceability decision tree.
Traceability decission tree diawali dengan menjawab pertanyaan pada masing-masing
proses produksi secara berurutan (Derrick dan Dillon, 2004) yang meliputi :
1) Identifikasi prosedur dan rekaman perusahaan yang menyangkut traceability.
Apabila dokumen dalam tiap proses yang dibutuhkan untuk menjamin
traceability tidak ada, maka prosedur harus dimodifikasi.
2) Identifikasi apakah kode pengenal batch yang dicatat berdasarkan hubungan
data proses dengan masing-masing batch.
3) Identifikasi apakah kode pengenal batch dipindahkan dengan produk ke tahap
selanjutnya.
Apabila jawaban semua pertanyaan tersebut adalah tidak, maka perlu
dilakukan perubahan rekaman atau prosedur untuk memperbaiki pelaksanaan
traceabiliy selama di dalam industri. Diagram alir metode traceability decision tree
dapat dilihat pada Gambar dibawah ini :

33

Skema traceability decision tree (Derrick dan Dillon 2004)


C. Prosedur penarikan produk (recall)
Prosedur penarikan produk (recall) akan terlihat manfaatnya pada saat suatu
produk diketahui mengandung bahaya oleh pihak yang bersangkutan yaitu
penjual atau pembeli. Jika demikian, maka produk akan ditarik dari peredaran
maupun dari tahapan proses produksinya. Adapun prosedur recall produk terdiri
atas:
1)

Membuat tim manajemen recall produk

2)

Membuat file produk yang dikomplain

3)

Mencatat pihak yang melaporkan komplain

4)

Menelusuri rantai produk

5)

Menelusuri rekaman persediaan dan distribusi produk

6)

Membuat tata cara penarikan produk yang memungkinkan

7)

Mencatat penarikan produk

8)

Evaluasi dan merancang penarikan produk yang lebih efektif

9)

Uji coba rencana penarikan

D. Dokumentasi dan perekaman


Setelah semua tahapan penerapan sistem traceability dilakukan, kegiatan
34

selanjutnya adalah mendokumentasikan serangkaian kegiatan yang telah dilakukan


sebagai arsip apabila kelak dibutuhkan perusahaan. Rekaman mutu mewakili bukti
bahwa prosedur mutu yang diharuskan telah diterapkan pada produk dan jasa yang
ditentukan. Rekaman harus dalam keadaan sah, mudah diidentifikasi, dan mudah
ditemukan. Pembentukan divisi pada perusahaan yang spesifik menangani masalah
traceability sangat direkomendasikan.

BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN


A. KESIMPULAN
1. Traceability merupakan kemampuan untuk menelusuri sejarah, aplikasi, atau lokasi
dari hal dibawah pertimbangan, dan catatan yang dapat menghubungkan produk
dengan asal bahan dan sejarah proses produk, serta distribusi produk. Traceability
memiliki beberapa manfaat diantaranya digunakan untuk mengendalikan insiden

35

keamanan pangan, Meningkatkan efisiensi pabrik, memverifikasi asal produk, Chain


of Custody dan Dasar pengambilan keputusan
2. Dalam penanganan dan pengolahan komoditas produk perikanan yakni pada Unit
Pengolahan Ikan (UPI) memerlukan persiapan dan tahapan dalam traceability yakni
analisis sistem, asesmen traceability, prosedur penarikan produk, serta dokumentasi
dan perekaman.
B. SARAN
Alangkah baiknya dalam pembuatan makalah pada mata kuliah Penanganan
hasil perikanan ini lebih menjelaskan sistem Traceability secara lengkap dan jelas
pada bidang perikanan. Serta dapat memberikan studi kasus agar mahasiswa lain
dapat lebih paham aplikasi pada perusahaan-perusahaan pengolahan hasil perikanan
yang menggunakan Traceability pada perusahaannya.

DAFTAR PUSTAKA
Chopra, S. and Sodhi, M.S. (2004), Managing risk to avoid supply-chain breakdown, Sloan
Management Review,Vol. 46 No. 1, pp. 53-61.

Derrick S, Dillon M. 2004. A Guide to Traceability within The Fish Industri. Eurofish,
Humber Institute Food and Fisheries, SIPPO.
Handayani, Dwi Iryaning. (2013), Identifikasi Risiko Rantai Pasok Berbasis Sistem Traceability
Pada Minuman Sari Apel. Vol. 11, No. 2, 117 242.
Kher, S., Frewer, L.J., De Jonge, J. and Wentholt, M.T.A. (2010), Expertsperspectives on the
implementation of traceability in Europe, British Food Journal, Vol. 112 No. 3, 2010, pp.
261-274.

[ISO 9000:2000] The International for Standarization 9000:2000. 2000. Quality Management
System Fundamentals and Vocabularry. The International for Standarization.
Switzerland.
[ISO 22005:2007] The International for Standarization 22005:2007. 2007.
Traceability in the Feed and Food Chain-General Priciples and Basic Requierements
for System Design and Implementation. The International for Standarization.
Switzerland.
Thakur M, Hurburgh CR. 2009. Framework for implementing traceability system in the bulk
grain supply chain. Journal of Food Enginering 95 (4): 617-629.

36