Anda di halaman 1dari 67

10

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Asuhan Persalinan Normal (APN)

Pengertian asuhan persalinan normal (APN) adalah asuhan yang bersih dan

aman dari setiap tahapan persalinan yaitu mulai dari kala satu sampai dengan kala

empat

dan upaya pencegahan komplikasi terutama perdarahan pasca persalinan,

hipotermi serta asfiksia pada bayi baru lahir (JNPK-KR, 2013)

Tahun 2000 ditetapkan langkah-langkah APN yaitu 60 langkah, tahun 2001

langkah APN ditambah dengan tindakan resusitasi. Tahun 2004 APN ditambah

dengan

inisiasi

menyusu

dini

(IMD),

pengambilan

keputusan

klinik

(PKK),

pemberian tetes mata profilaksis, pemberian vitamin K1 dan imunisasi HBo. Langkah

APN pada tahun 2007 tidak mengalami perubahan, namun pada tahun 2008 langkah

APN dilakukan perubahan dari 60 langkah menjadi 58 langkah (JNPK-KR, 2008).

Menurut JNPK-KR (2013), asuhan persalinan normal memiliki tujuan yaitu

mengupayakan kelangsungan hidup dan memberikan derajat kesehatan yang tinggi

bagi ibu dan bayinya, melalui berbagai upaya yang terintegrasi dan lengkap serta

dengan intervensi yang minimal sehingga prinsip keamanan dan kualitas pelayanan

tetap terjaga pada tingkat yang optimal.

Rohani, dkk. (2011) menyatakan bahwa tujuan asuhan persalinan adalah

memberikan asuhan yang memadai selama proses persalinan berlangsung, dalam

11

upaya mencapai pertolongan persalinan yang bersih dan aman dengan memperhatikan

aspek sayang ibu dan sayang bayi.

Menurut

Astuti

(2012),

dalam

asuhan

persalinan

normal

mengalami

pergeseran paradigma dari menunggu terjadinya dan menangani komplikasi, menjadi

pencegahan komplikasi. Beberapa contoh yang menunjukkan adanya pergeseran

paradigma tersebut adalah:

1. Mencegah perdarahan pascapersalinan yang disebabkan oleh atonia uteri (tidak

adanya kontraksi uterus)

a. Pencegahan perdarahan pascapersalinan dilakukan pada tahap paling dini

b. Setiap pertolongan persalinan harus menerapkan upaya pencegahan perdarahan

pascapersalinan

diantaranya:

manipulasi

minimal

proses

persalinan,

penatalaksanaan

aktif

kala

III

dan

pengamatan

dengan

seksama

terhadap

kontraksi uterus pascapersalinan.

c. Upaya rujukan obstetrik dimulai dari pengenalan dini terhadap persalinan

patologis dan dilakukan saat ibu masih dalam kondisi yang optimal.

2. Laserasi (robekan jalan lahir)/Episiotomi (tindakan memperlebar jalan lahir

dengan menggunting perineum)

a. Dengan paradigma pencegahan, episiotomi tidak lagi dilakukan secara rutin.

b. Dilakukan perasat khusus yaitu penolong persalinan akan mengatur ekspulsi

kepala, bahu dan seluruh tubuh bayi untuk mencegah laserasi atau hanya terjadi

robekan minimal pada perineum.

12

3. Retensio Plasenta (tidak lepasnya plasenta setelah 30 menit bayi lahir)

a. Penatalaksanaan

aktif

kala

tiga

dilakukan

mempercepat

proses

pelepasan

plasenta

dan

untuk

mencegah

perdarahan,

melahirkan

plasenta,

dengan

pemberian uterotonika segera setelah bayi lahir dan melakukan penegangan tali

pusat terkendali.

4. Partus Lama (persalinan yang berlangsung lebih dari 24 jam pada primigravida

atau lebih dari 18 jam pada multigravida).

a. Asuhan persalinan normal untuk mencegah partus lama dengan mengandalkan

partograf

untuk

memantau

kondisi

ibu

dan

janin

serta

kemajuan

proses

persalinan

b. Dukungan suami atau kerabat diharapkan dapat memberikan rasa tenang dan

aman selama proses persalinan berlangsung.

c. Pendampingan diharapkan dapat mendukung kelancaran proses persalinan,

menjalin kebersamaan, berbagi tanggung jawab antara penolong dan keluarga

klien.

5. Asfiksia Bayi Baru Lahir

Pencegahan Asfiksia pada BBL dilakukan melalui upaya pengenalan penanganan

sedini mungkin misalnya:

Memantau

a. secara

baik

dan

teratur

denyut

jantung

janin

selama

proses

persalinan.

b. Mengatur posisi tubuh untuk memberi rasa nyaman bagi ibu

dan mencegah

gangguan sirkulasi utero plasenta terhadap bayi.

13

c. Tehnik meneran dan bernafas yang menguntungkan bagi ibu dan bayi

Bila terjadi asfiksia maka dilakukan:

a. Menjaga suhu tubuh bayi tetap hangat

b. Menempatkan bayi dalam posisi yang tepat

c. Penghisapan lendir secara benar

d. Memberikan rangsangan taktil dan melakukan pernafasan buatan (bila perlu)

Kajian kinerja petugas pelaksana pertolongan persalinan di jenjang pelayanan

dasar yang dilakukan oleh Depkes RI bekerjasama dengan POGI (Perkumpulan

Obstetri Ginekologi Indonesia), IBI, JNPK-KR dengan bantuan teknis dari JHPIEGO

dan PRIME menunjukkan adanya kesenjangan kinerja yang dapat mempengaruhi

kualitas pelayanan bagi ibu hamil dan bersalin. Temuan ini berlanjut menjadi

kerjasama

untuk

merancang

pelatihan

klinik

yang

memperbaiki

kinerja

penolong

persalinan.

Dalam

diharapkan

mampu

untuk

meningkatkan

kemampuan

pelaksanaan asuhan persalinan normal bidan terlebih dahulu diharapkan memiliki

pengetahuan dan juga sikap yang baik (JNPK-KR, 2013).

Menurut APN (JNPK-KR 2013), tindakan pencegahan komplikasi yang

dilakukan selama proses persalinana adalah:

a. Secara konsisten dan sistematis menggunakan praktik pencegahan infeksi seperti

cuci tangan, penggunaan sarung tangan, menjaga sanitasi lingkungan yang sesuai

bagi proses persalinan, kebutuhan bayi dan proses dekontaminasi serta sterilisasi

peralatan bekas pakai.

14

b. Memberikan

asuhan

yang

diperlukan,

memantau

kemajuan

dan

menolong

persalinan

serta

kelahiran

bayi.

Menggunakan

partograf

untuk

membuat

keputusan klinik, sebagai upaya pengenalan adanya gangguan proses persalinan

atau komplikasi dini agar dapat memberikan tindakan paling tepat dan memadai.

c. Memberikan asuhan sayang ibu di setiap tahapan persalinan, kelahiran bayi dan

masa nifas, termasuk memberikan penjelasan bagi ibu dan keluarga tentang

proses persalinan dan kelahiran bayi serta menganjurkan suami atau anggota

keluarga untuk berpartisipasi dalam proses persalinan dan kelahiran bayi.

d. Merencanakan persiapan dan melakukan rujukan tepat waktu dan optimal bagi

ibu di setiap tahapan persalinan dan tahapan baru bagi bayi baru lahir.

e. Menghindar berbagai tindakan yang tidak perlu dan atau berbahaya seperti

misalnya kateterisasi urin atau episiotomi secara rutin, amniotomi sebelum terjadi

pembukaan

lengkap,

meminta

ibu

untuk

meneran

secara

terus-menerus,

penghisapan lendir secara rutin pada bayi baru lahir.

f. Melaksanakan penatalaksanaan aktif kala tiga untuk mencegah perdarahan pasca

persalinan.

g. Memberikan asuhan segera pada bayi baru lahir termasuk mengeringkan dan

menghangatkan

bayi, pemberian ASI sedini mungkin dan eksklusif, mengenali

tanda-tanda komplikasi dan mengambil tindakan-tindakan yang sesuai untuk

menyelamatkan ibu dan bayi baru lahir.

h. Memberikan asuhan dan pemantauan pada masa awal nifas untuk memastikan

kesehatan, keamanan dan kenyamanan ibu dan bayi baru lahir, mengenali secara

15

dini gejala dan tanda bahaya komplikasi pasca persalinan/bayi baru lahir dan

mengambil tindakan yang sesuai .

i. Mengajarkan pada ibu dan keluarganya untuk mengenali gejala dan tanda bahaya

pada masa nifas pada ibu dan bayi baru lahir.

j. Mendokumentasikan semua asuhan yang telah diberikan.

Tahapan asuhan persalinan normal terdiri dari 58 langkah (JNPK-KR 2013) adalah:

I.

Mengenali gejala dan tanda kala dua

1.

Mendengar dan melihat adanya tanda persalinan Kala Dua

a. Ibu merasa ada dorongan kuat dan meneran (desakan janin)

b. Ibu merasakan tekanan yang semakin meningkat pada rektum dan vaginanya.

c. Perineum tampak menonjol

d. Vulva-vagina dan sfingter ani membuka

II.

Menyiapkan pertolongan persalinan

2.

Pastikan kelengkapan peralatan, bahan dan obat-obatan esensial untuk menolong

persalinan dan penatalaksanaan komplikasi ibu dan bayi baru lahir. Untuk bayi

asfiksia persiapkan: tempat datar dan keras, 2 kain dan 1 handuk bersih dan

kering, lampu sorot 60 watt dengan jarak 60 cm dari tubuh bayi

a. Menggelar kain di atas perut ibu dan tempat resusitasi serta ganjal bahu bayi.

Menyiapkan oksitosin 10 unit dan alat suntik steril sekali pakai di dalam partus

set steril atau DTT.

b. Mengenakan baju penutup atau celemek plastik yang bersih

16

3. Melepaskan semua perhiasan yang dipakai di bawah siku. Mencuci kedua tangan

dengan sabun dan air bersih yg mengalir

dan

mengeringkan tangan dengan

handuk satu kali pakai/handuk pribadi yang bersih.

4. Memakai

sarung

tangan

pemeriksaan dalam.

desinfeksi

tingkat

tinggi

atau

steril

untuk

semua

5. Memasukkan

oksitosin ke dalam tabung suntik dengan memakai sarung tangan

DTT atau steril (pastikan tidak terjadi kontaminasi pada alat suntik).

III. Memastikan pembukaan lengkap & keadaan janin baik.

6. Membersihkan vulva dan perineum, menyekanya dengan hati-hati dari depan ke

belakang dengan menggunakan kapas atau kasa yang dibasahi air DTT.

a. Jika introitus vagina, perineum atau anus terkontaminasi tinja, bersihkan

dengan seksama dari arah depan ke belakang

b. Buang kapas atau kasa pembersih (terkontaminasi) dalam wadah yang tersedia

c. Ganti sarung tangan jika terkontaminasi (dekontaminasi, lepaskan dan rendam

dalam larutan klorin 0,5% ).

7. Lakukan pemeriksaan dalam

untuk memastikan bahwa pembukaan

sudah

lengkap.

a. Bila selaput ketuban belum pecah, dan pembukaan

lakukan amniotomi.

sudah lengkap, maka

17

8. Dekontaminasi sarung tangan dengan cara mencelupkan tangan

yang masih

memakai sarung tangan

ke dalam larutan klorin

0,5%,

kemudian lepaskan dan

rendam dalam keadaan terbalik di dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit.

9. Cuci kedua tangan setelah sarung tangan dilepaskan.

10. Periksa denyut jantung janin (DJJ) setelah kontraksi/saat relaksasi uterus

untuk

memastikan bahwa DJJ dalam batas normal (120-160 x/menit).

a. Mengambil tindakan yang sesuai jika DJJ tidak normal

b. Mendokumentasikan hasil-hasil pemeriksaan dalam, DJJ dan semua hasil-hasil

penilaian serta asuhan lainnya pada partograf.

IV. Menyiapkan ibu dan keluarga untuk membantu proses bimbingan meneran

11. Beritahukan pada ibu bahwa pembukaan sudah lengkap dan keadaan janin baik.

serta bantu ibu berada dalam menemukan posisi yang nyaman dan sesuai dengan

keinginannya.

a. Tunggu hingga timbul rasa ingin meneran, lanjutkan pemantauan kondisi dan

kenyamanan ibu dan janin (ikuti pedoman penatalaksanaan fase aktif)

serta

dokumentasikan semua temuan yang ada.

 

b. Jelaskan

pada

anggota

keluarga

tentang

bagaiman

peran

mereka

untuk

mendukung dan memberi semangat pada ibu untuk meneran secara benar.

12. Minta

keluarga membantu

menyiapkan posisi meneran. (Bila ada rasa ingin

meneran dan terjadi kontraksi yang kuat, bantu ibu ke posisi setengah duduk atau

posisi lain yang diinginkan dan pastikan ibu merasa nyaman).

18

13. Laksanakan bimbingan meneran pada saat ibu merasa ada dorongan kuat untuk

meneran :

a. Bimbing ibu agar dapat meneran secara benar dan efektif.

b. Dukung dan beri semangat pada saat

apabila caranya tidak sesuai.

meneran dan perbaiki cara meneran

c. Bantu ibu mengambil posisi yang nyaman sesuai pilihannya (kecuali posisi

berbaring terlentang dalam waktu yang lama).

d. Anjurkan ibu untuk beristirahat diantara kontraksi.

e. Anjurkan keluarga memberi

dukungan dan

asupan cairan per-oral (minum) yang cukup.

semangat untuk ibu. Berikan

f. Menilai DJJ setiap kontraksi uterus selesai.

g. Segera rujuk jika bayi belum atau tidak segera lahir setelah 2 jam meneran

pada primigravida atau setelah 1 jam meneran pada multigravida.

14. Anjurkan ibu untuk berjalan, berjongkok atau mengambil posisi yang nyaman,

jika ibu belum merasa ada dorongan untuk meneran dalam 60 menit.

V. Persiapan pertolongan kelahiran bayi

15. Letakkan handuk bersih (untuk mengeringkan bayi) di perut ibu, jika kepala bayi

telah membuka vulva dengan diameter 5-6 cm.

16. Letakkan kain bersih yang dilipat 1/3 bagian di bawah bokong ibu.

17. Buka tutup partus set dan perhatikan kembali kelengkapan alat & bahan.

19

VI. Persiapan pertolongan kelahiran bayi.

19. Setelah tampak

kepala bayi dengan diameter 5-6 cm membuka vulva maka

lindungi perineum dengan satu tangan yang dilapisi dengan kain bersih dan

kering. Tangan yang lain menahan kepala bayi untuk menahan posisi defleksi dan

membantu lahirnya kepala. Anjurkan ibu untuk meneran perlahan atau bernafas

cepat dan dangkal.

20. Periksa kemungkinan adanya lilitan tali pusat & ambil tindakan yang sesuai jika

hal itu terjadi dan segera lanjutkan proses kelahiran bayi :

a. Jika tali pusat melilit leher secara longgar, lepaskan lewat bagian atas kepala

bayi.

b. Jika tali pusat melilit leher secara kuat, klem tali pusat di dua tempat, dan

potong diantara dua klem tersebut.

21. Tunggu kepala bayi melakukan paksi luar secara spontan

22. Setelah kepala melakukan putaran paksi luar, pegang secara biparental, anjurkan

ibu untuk meneran saat kontraksi. Dengan lembut gerakkan kepala ke arah bawah

dan distal hingga bahu depan muncul di bawah arkus pubis dan kemudian

gerakkan arah atas dan distal untuk melahirkan bahu belakang.

23. Setelah kedua bahu lahir, geser tangan

bawah ke arah perineum ibu untuk

menyanggah kepala, lengan dan siku sebelah bawah. Gunakan tangan atas untuk

menelusuri & memegang lengan dan siku sebelah atas.

20

24. Setelah tubuh dan lengan lahir, penelusuran tangan atas berlanjut ke punggung,

bokong, tungkai dan kaki. Pegang kedua mata kaki (masukkan telunjuk diantara

kaki dan pegang masing-masing mata kaki dengan ibu jari dan jari-jari lainnya)

VII. Penanganan bayi baru lahir

25. Lakukan penilaian (selintas)

a. Apakah bayi menangis kuat dan atau bernafas tanpa kesulitan ?

b. Apakah bayi bergerak dengan aktif ?

Jika bayi tidak menangis, tidak bernafas atau mengap-mengap lakukan langkah

resusitasi (lanjut ke langkah resusitasi pada asfiksia bayi baru lahir).

26. Keringkan tubuh bayi

a. Keringkan bayi mulai dari muka, kepala, dan bagian tubuh lainnya kecuali

bagian tangan tanpa membersihkan verniks.

b. Ganti handuk basah dengan handuk atau kain yang kering. Biarkan bayi di atas

perut ibu.

27. Periksa kembali uterus untuk memastikan tidak ada lagi bayi dalam uterus (hamil

tunggal).

28. Beritahu ibu bahwa ia akan disuntik oksitosin agar uterus berkontraksi baik.

29. Dalam

waktu

1

menit

setelah

bayi

lahir,

suntikkan

oksitosin

10

unit

IM

(intramuskuler) di 1/3 paha atas bagian distal lateral (lakukan aspirasi sebelum

menyuntikkan oksitosin).

21

30. Setelah 2 menit pasca persalinan, jepit tali pusat dengan klem kira-kira 3 cm dari

pusat bayi. Mendorong isi tali pusat ke arah distal (ibu) dan jepit kembali tali

pusat 2 cm bagian distal dari klem pertama.

31. Pemotongan dan pengikatan tali pusat

a. Dengan satu tangan, pegang tali pusat yang telah dijepit (lindungi perut bayi),

lakukan pengguntingan tali pusat di antara 2 klem.

b. Ikat tali pusat dengan benang DTT atau steril pada satu sisi kemudian

melingkarkan kembali benang tersebut dan mengikatnya dengan simpul kunci

pada sisi lainnya.

c. Lepaskan klem dan masukkan dalam wadah yang telah disediakan.

32. Letakkan bayi agar ada kontak kulit ibu ke kulit bayi.

Letakkan

bayi

tengkurap

di

dada

ibu.

Luruskan

bahu

bayi

sehingga

bayi

menempel di dada/perut ibu. Usahakan kepala berada diantara payudara ibu

dengan posisi lebih rendah dari puting payudara ibu.

33. Selimuti ibu dan bayi dengan kain hangat dan pasang topi di kepala bayi.

VIII. Penatalaksanaan aktif persalinan kala tiga

34. Pindahkan klem pada tali pusat sekitar 5-10 cm dari vulva.

35. Letakkan satu tangan di atas kain pada perut ibu, di tepi atas simfisis untuk

mendeteksi, sedangkan tangan lain memegang tali pusat.

36. Setelah uterus berkontraksi, tegangkan

tali pusat ke arah bawah sambil tangan

yang

lain mendorong uterus ke arah belakang atas (dorso-kranial) secara hati-

hati (untuk mencegah inversio uteri). Jika plasenta tidak lahir setelah 30-40 detik,

22

hentikan penegangan tali pusat dan tunggu hingga timbul kontraksi berikutnya

dan ulangi prosedur di atas.

a. Jika uterus tidak segera berkontraksi, minta ibu atau

melakukan stimulasi puting susu.

anggota keluarga untuk

37. Lakukan penegangan dan dorongan dorso-kranial hingga plasenta terlepas, minta

ibu meneran sambil penolong menarik tali pusat dengan arah sejajar lantai dan

kemudian ke arah atas, mengikuti poros jalan lahir (tetap lakukan tekanan dorso-

kranial).

a. Jika tali pusat bertambah panjang, pindahkan klem hingga berjarak

10 cm dari vulva dan lahirkan plasenta.

sekitar 5-

b. Jika plasenta tidak lepas setelah 15 menit menegangkan tali pusat :

1)

Berikan dosis ulangan oksitosin 10 unit IM.

2)

Lakukan kateterisasi (aseptik) jika kandung kemih penuh.

3)

Minta keluarga untuk menyiapkan rujukan.

4)

Ulangi penegangan tali pusat selama 15 menit berikutnya.

5)

Jika plasenta tidak lahir dalam 30 menit setelah bayi lahir atau bila terjadi

perdarahan, segera lakukan plasenta manual.

38. Saat plasenta muncul di introitus vagina, lahirkan plasenta dengan kedua tangan.

Pegang dan putar plasenta

hingga selaput ketuban terpilin, kemudian lahirkan

dan tempatkan plasenta pada wadah yang telah disediakan.

23

a. Jika selaput ketuban robek, pakai sarung tangan DTT atau steril untuk

melakukan eksplorasi sisa selaput kemudian gunakan jari-jari tangan atau klem

DTT untuk mengeluarkan bagian selaput yang tertinggal.

39. Segera setelah plasenta & selaput ketuban lahir, lakukan masase uterus, letakkan

telapak tangan di fundus dan lakukan masase dengan gerakan melingkar dengan

lembut hingga uterus berkontraksi (fundus teraba keras).

IX.Menilai perdarahan

40. Periksa kedua sisi plasenta baik bagian ibu maupun bayi pastikan selaput ketuban

lengkap & utuh. Masukkan plasenta ke dalam kantung plastik atau tempat khusus.

41. Evaluasi kemungkinan laserasi pada vagina dan perineum. Lakukan penjahitan

bila laserasi menyebabkan perdarahan. Bila ada robekan yang menimbulkan

perdarahan aktif, segera lakukan penjahitan.

X. Melakukan prosedur pasca persalinan

42. Pastikan

uterus

berkontraksi

dengan

baik

dan

tidak

terjadi

perdarahan

per

vaginam.

43. Biarkan bayi tetap melakukan kontak kulit ke kulit di dada ibu paling sedikit 1 jam.

a. Sebagian besar bayi akan berhasil melakukan inisiasi menyusu dini dalam

waktu 30-60 menit. Menyusu pertama biasanya berlangsung sekitar 10-15

menit. Bayi cukup menyusu dari satu payudara.

b. Biarkan bayi berada di dada ibu selama 1 jam walaupun bayi sudah berhasil

menyusu.

24

44. Setelah

satu

jam,

lakukan

penimbangan/pengukuran

bayi,

beri

tetes

mata

antibiotik

profilaksis

dan

vitamin

K 1

1

mg

intramuskular

di

paha

kiri

anterolateral.

45. Setelah satu jam pemberian vitamin K 1 berikan suntikan imunisasi Hepatitis B di

paha kanan anterolateral.

a. Letakkan bayi di dalam jangkauan ibu agar sewaktu-waktu bisa disusukan.

Letakkan kembali bayi pada dada ibu bila bayi belum berhasil menyusu di

dalam satu jam pertama dan biarkan sampai bayi berhasil menyusu.

46. Lanjutkan pemantauan kontraksi & mencegah perdarahan pervaginam

a. 2-3 kali dalam 15 menit pertama pasca persalinan

b. Setiap 15 menit pada 1 jam pertama pasca persalinan

c. Setiap 20-30 menit pada jam kedua pasca persalinan

d. Jika uterus tidak berkontraksi dengan baik, maka lakukan asuhan yang sesuai

untuk menangani antonia uteri.

47. Ajarkan ibu / keluarga cara melakukan masase uterus dan menilai

kontraksi.

48. Evaluasi dan estimasi jumlah kehilangan darah.

49. Memeriksa

nadi ibu & keadaan kandung kemih setiap 15 menit selama 1 jam

pertama pasca persalinan dan setiap 30 menit selama jam kedua pasca persalinan.

a. Memeriksa temperatur

persalinan.

tubuh ibu setiap jam selama 2 jam pertama pasca

b. Melakukan tindakan yang sesuai untuk temuan yang tidak normal.

25

50. Periksa kembali bayi untuk pastikan bahwa bayi bernafas dengan baik (40-60

kali/menit) serta suhu tubuh normal (36,5 – 37,5 0 C).

51. Tempatkan

semua peralatan bekas pakai dalam larutan klorin 0,5% untuk

dekontaminasi (10 menit). Cuci dan bilas peralatan setelah didekontaminasi.

52. Buang bahan-bahan yg terkontaminasi ke tempat sampah yang sesuai.

53. Bersihkan ibu dengan menggunakan air DTT. Bersihkan sisa cairan ketuban,

lendir

dan darah. Bantu ibu memakai pakaian yang bersih dan kering.

54. Pastikan ibu merasa nyaman. Bantu ibu memberikan ASI. Anjurkan keluarga

untuk memberi ibu minuman dan makanan yang diinginkannya.

55. Dekontaminasi tempat bersalin dengan larutan klorin 0,5%.

56. Celupkan sarung tangan kotor ke dalam larutan klorin 0,5%, balikkan bagian

dalam ke luar dan rendam dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit.

57. Cuci kedua tangan dengan sabun dan air mengalir.

58. Lengkapi partograf (halaman depan dan belakang), periksa tanda vital dan asuhan

kala IV.

2.2 Persalinan

Pengertian persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan

plasenta) yang telah cukup bulan atau dapat hidup di luar kandungan melalui jalan

lahir atau

melalui

jalan

lain,

dengan

bantuan

atau tanpa

bantuan (kekuatan

sendiri). Proses ini dimulai dengan adanya kontraksi persalinan sejati, yang ditandai

26

dengan perubahan serviks secara progresif dan diakhiri dengan kelahiran plasenta

(Sulistyawati

dan

Nugraheny,

2010).

Rohani,

dkk.

(2011),

menyatakan

bahwa

persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan uri) yang telah cukup

bulan dan dapat hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau melalui jalan lain

dengan batuan atau tanpa bantuan (kekuatan sendiri).

Persalinan dan kelahiran

merupakan kejadian fisiologi yang normal dalam

kehidupan. Kelahiran seorang bayi juga merupakan peristiwa sosial bagi ibu dan

keluarga. Persalinan adalah proses membuka dan menipisnya serviks, dan janin turun

ke dalam jalan lahir. Kelahiran adalah proses dimana janin dan ketuban didorong

keluar atau melalui jalan lahir (Sumarah, dkk, 2009).

2.2.1 Kala Satu Persalinan

Menurut Rohani, dkk. (2011), inpartu ditandai dengan keluarnya lendir

bercampur darah (bloody show) melalui vagina, penipisan dan pembukaan serviks

dan kontraksi uterus yang mengakibatkan perubahan serviks (frekuensi minimal 2

kali dalam 10 menit).

JNPK-KR (2013), menyatakan bahwa kala satu persalinan dimulai sejak

terjadinya kontraksi uterus yang teratur dan meningkat (frekuensi dan kekuatannya)

hingga serviks membuka dengan lengkap (10 cm).

Tanda dan gejala inpartu adalah adanya penipisan dan pembukaan serviks,

terjadi kontraksi uterus yang mengakibatkan perubahan serviks (frekuensi minimal 2

kali dalam 10 menit) serta keluarnya cairan lendir bercampur darah (“show”) melauli

vagina (JNPK-KR, 2008).

27

1. Fase-fase dalam persalinan kala satu

Menurut Rohani, dkk.(2011), persalinan kala satu dibagi dalam 2 fase:

a. Fase

laten,

pembukaan

serviks

berlangsung

lambat

dimulai

sejak

awal

kontraksi

yang

menyebabkan

penipisan dan pembukaan

secara

bertahap

sampai pembukaan 3 cm, fase laten berlangsung dalam 7- 8 jam.

b. Fase aktif (pembukaan serviks 4-10 cm), berlangsung selama 6 jam dan di

bagi dalam 3 subfase yaitu:

1)

Periode akselerasi, dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm

2)

Periode dilatasi, yaitu dalam waktu 2 jam pembukaan sangat cepat dari

4

cm menjadi 9 cm.

3)

Periode deselerasi yaitu pembukaan berlangsung lambat kembali, dalam

2 jam pembukaan 10 cm atau lengkap.

Pada fase aktif frekuensi dan lama kontraksi uterus akan meningkat secara

bertahap (kontraksi dianggap adekuat/memadai jika tiga kali atau lebih dalam

waktu 10 menit dan berlangsung selama 40 detik atau lebih). Dari pembukaan 4

cm hingga mencapai pembukaan lengkap atau 10 cm, akan terjadi dengan

kecepatan

rata-rata 1 cm perjam (primigravida) atau lebih dari 1 cm hingga 2 cm

perjam (multipara). Pada fase aktif terjadi penurunan bagian terbawah janin.

2. Persiapan Asuhan Persalinan Kala I

a. Mempersiapkan ruangan untuk persalinan dan kelahiran bayi

28

Persalinan

dan

kelahiran

bayi

baik

di

rumah,

di

tempat

bidan

puskesmas,polindes atau rumah sakit. Pastikan ketersediaan bahan-bahan dan

sarana yang memadai.

Hal-hal pokok yang diperlukan dalam persalinan dan kelahiran bayi yaitu:

1)

Ruangan yang hangat dan bersih, memiliki sirkulasi udara yang baik dan

terlindung dari tiupan angin.

 

2)

Sumber air bersih dan mengalir untuk cuci tangan.

 

3)

Air

desinfektan

tingkat

tinggi

untuk

membersihkan

perineum,

serta

terdapat air bersih, klorin, deterjen, kain pembersih, kain pel dan sarung

tangan karet untuk membersihkan ruangan.

 

4)

Penerangan yang cukup, baik siang maupun malam hari.

 

5)

Meja untuk meletakkan peralatan persalinan.

6)

Meja untuk tindakan resusitasi bayi baru lahir.

b. Memberikan asuhan sayang ibu

Persalinan adalah suatu yang menegangkan atau bahkan dapat menggugah

emosi ibu dan keluarganya atau bahkan dapat terjadi saat yang menyakitkan

dan menakutkan bagi ibu. Upaya untuk mengatasi gangguan emosional dan

pengalaman yang menegangkan tersebut sebaiknya dilakukan melalui asuhan

sayang ibu selama persalinan dan proses kelahiran bayi.

Prinsip-prinsip umum asuhan sayang ibu adalah:

1)

Menyapa ibu dengan ramah dan sopan, bersikap dan bertindak tenang,

serta berikan dukungan penuh selama persalinan dan kelahiran.

29

2)

Menganjurkan suami dan anggota keluarga untuk memberikan dukungan.

3)

Waspadai gejala dan tanda penyakit selama proses persalinan dan lakukan

tindakan yang sesuai jika diperlukan.

Asuhan sayang ibu selama persalinan termasuk:

a) Memberikan dukungan emosional.

b) Membantu pengaturan posisi ibu.

c) Memberikan cairan dan nutrisi.

d) Keleluasaan untuk menggunakan kamar mandi secara teratur.

e) Pencegahan infeksi

2.2.2 Kala Dua Persalinan

Kala

dua

persalinan

adalah

kala

pengeluaran

bayi,

yang

dimulai

dari

pembukaan serviks sudah lengkap (10 cm) dan berakhir dengan lahirnya bayi

(JNPK-KR, 2013). Kala dua persalinan dimulai dari pembukaan lengkap (10 cm)

sampai bayi lahir. Proses ini biasanya berlangsung 2 jam pada primigravida dan 1 jam

pada multigravida (Saifuddin, 2008).

1. Gejala dan tanda kala dua persalinan adalah :

a. Ibu merasa ingin meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi.

b. Ibu merasakan adanya peningkatan tekanan pada rektum dan vagina.

c. Perineum tampak menonjol.

d. Vulva vagina dan sfingter ani membuka.

e. Meningkatnya pengeluaran lendir bercampur darah (JNPK-KR, 2013).

30

2. Tanda pasti kala dua adalah:

a. Pembukaan serviks telah lengkap.

b. Terlihat bagian kepala bayi melalui introitus vagina.

3. Penatalaksanaan fisiologis kala dua

Proses fisiologis kala dua persalinan merupakan serangkaian peristiwa alamiah

yang terjadi pada saat lahirnya bayi secara normal (dengan kekuatan ibu sendiri dan

kepala sudah di dasar panggul). Setelah terjadi pembukaan lengkap apabila selaput

ketuban belum pecah maka perlu dilakukan tindakan amniotomi pada persalinan.

Pada penatalaksanaan fisiologis kala dua. ibu memegang kendali dan mengatur saat

meneran. Penolong hanya memberikan bimbingan tentang cara meneran yang efektif

dan benar. Ibu dilarang untuk meneran jika pembukaan belum lengkap (10 cm),

belum muncul kontraksi uterus atau belum ada keinginan meneran.

4. Membimbing ibu untuk meneran

Jika ibu merasa ingin meneran, bantu ibu mengambil posisi yang nyaman.

Bimbing ibu untuk meneran secara efektif dan benar dan mengikuti dorongan alamiah

yang terjadi. Anjurkan keluarga untuk membantu dan mendukung usahanya. Pantau

kondisi ibu dan bayi, beri cukup minum dan pantau denyut jantung janin setiap 15

menit. Pastikan ibu dapat beristirahat diantara kontraksi.

a. Jika ibu tetap ada dorongan untuk meneran setelah 60 menit pembukaan

lengkap,

anjurkan

ibu

untuk

mulai

meneran

di

setiap

puncak

kontraksi.

Anjurkan ibu mengubah posisi secara teratur, tawarkan untuk minum dan

31

pantau denyut jantung janin setiap 5-10 menit. Lakukan stimulasi puting susu

untuk memperkuat kontraksi.

b. Jika bayi tidak lahir setelah 60 menit pada multipara dan 120 menit pada

primigravida, rujuk ibu segera.

5. Pencegahan robekan perineum

Robekan spontan pada vagina dan perineum dapat terjadi saat kepala baru

dilahirkan. Kejadian robekan akan meningkat jika bayi dilahirkan terlalu cepat dan

tidak terkendali. Bimbing ibu untuk meneran dan beristirahat atau bernafas dengan

cepat pada waktu kepala baru dilahirkan.

Menurut JNPK-KR (2008), yang mengutip pendapat Enkin dan wooley,

sebelumnya episiotomi dinjurkan secara rutin yang tujuannya adalah untuk mencegah

robekan berlebihan pada perineum terutama pada ibu primigravida, membuat tepi

luka rata sehingga mudah dilakukan penjahitan, mencegah penyulit atau tahanan pada

kepala dan infeksi, tetapi hal tersebut tidak didukung oleh bukti-bukti ilmiah.

Hal ini tidak boleh diartikan bahwa episiotomi tidak diperbolehkan, tetapi

karena indikasi tertentu maka harus dilakukan episiotomi pada saat kelahiran bayi

bila didapatkan:

a. Gawat janin dan bayi akan segera dilahirkan dengan tindakan.

b. Penyulit kelahiran pervaginam (sungsang, distosia bahu, ekstraksi vakum).

c. Jaringan

parut

persalinan.

pada

perineum dan

vagina

yang

memperlambat

kemajuan

32

6. Melahirkan kepala

Saat kepala bayi membuka (5-6 cm), letakkan kain yang bersih dan kering

yang dilipat 1/3

di bawah bokong ibu dan siapkan handuk bersih di atas perut ibu

(untuk mengeringkan bayi segera setelah lahir). Lindungi perineum dengan satu

tangan di bawah dengan kain bersih dan kering, ibu jari pada salah sisi perineum dan

4 jari tangan pada sisi yang lain, sedangkan tangan yang lain pada belakang kepala

bayi.

Tekan belakang

kepala bayi

agar posisi kepala tetap fleksi pada saat keluar

secara bertahap melewati introitus dan perineum. Setelah kepala bayi lahir, minta ibu

untuk berhenti meneran dan bernafas cepat. Periksa leher bayi apakah terlilit oleh tali

pusat. Jika ada lilitan di leher bayi cukup longgar maka lepaskan lilitan tersebut

dengan melewati kepala bayi. Jika lilitan tali pusat sangat erat maka jepit tali pusat

dengan klem pada 2 tempat dengan jarak 3 cm, kemudian dipotong.

7. Melahirkan bahu

a. Setelah memeriksa tali pusat, tunggu kontraksi berikut sehingga putaran paksi

luar secara spontan.

b. Letakkan tangan pada sisi kiri dan kanan kepala bayi.

Minta ibu meneran sambil menekan kepala ke arah bawah dan lateral tubuh bayi

hingga bahu depan melewati simfisis.

c. Setelah bahu depan lahir gerakan kepala ke atas dan leteral tubuh bayi sehingga

bahu bawah dan seluruh dada dapat dilahirkan.

33

8. Melahirkan seluruh tubuh bayi

a. Saat bahu posterior lahir, geser tangan bawah (posterior) ke arah perineum dan

sanggah bahu dan lengan atas bayi pada tangan tersebut.

b. Tangan (bawah posterior menopang samping leteral tubuh bayi saat lahir).

c. Tangan atas (anterior) untuk menelurusi dan memegang bahu, siku dan lengan

bagian anterior.

d. Lanjutkan penelusuran dan memegang tubuh bayi ke bagian punggung, bokong

dan kaki.

e. Letakkan bayi di atas kain atau handuk yang telah disiapkan pada perut ibu dan

posisikan kepala bayi sedikit lebih rendah dari tubuhnya.

f. Lakukan penjepitan tali pusat dengan klem sekitar 3 cm dari pangkal pusat bayi,

kemudian dorong isi tali pusat ke arah ibu (agar darah tidak terpancar pada saat

dilakukan pemotongan). Lakukan penjepitan kedua jarak 2 cm dari tempat

jepitan pertama. Satu tangan menjadi landasan tali pusat melindungi bayi,

tangan yang lain memotong tali pusat.

2.2.3 Perawatan Bayi Baru Lahir

1. Penilaian

Segera setelah lahir, lakukan penilaian awal dengan menjawab 2 pertanyaan:

a. Apakah bayi menangis dan bernafas tanpa kesulitan?

b. Apakah bayi bergerak dengan aktif atau lemas?

34

2. Pencegahan kehilangan panas

Mekanisme

pengaturan

temperatur

tubuh

pada

bayi

baru

lahir,

belum

berfungsi sempurna, oleh karena itu segera dilakukan pencegahan kehilangan panas

tubuh pada bayi baru lahir agar tidak mengalami hipotermi. Hipotermi mudah terjadi

pada bayi yang tubuhnya dalam keadaan basah atau tidak segera dikeringkan dan

diselimuti walaupun berada di dalam ruangan yang relatif hangat.

3. Mekanisme kehilangan panas

Bayi baru lahir dapat kehilangan panas tubuhnya dengan cara-cara berikut:

a. Evaporasi adalah jalan utama bayi kehilangan panas. Kehilangan panas dapat

terjadi karena penguapan cairan ketuban pada permukaan tubuh oleh panas

tubuh bayi sendiri karena setelah lahir, tubuh bayi tidak segera dikeringkan.

b. Konveksi adalah kehilangan panas tubuh yang terjadi jika bayi ditempatkan di

dalam ruangan yang dingin akan cepat mengalami kehilangan panas.

c. Konduksi adalah kehilangan panas tubuh melalui kontak langsung antara tubuh

bayi dengan permukaan yang dingin.

d. Radiasi adalah kehilangan panas yang terjadi karena bayi ditempatkan di dekat

benda-benda yang mempunyai suhu tubuh lebih rendah dari suhu tubuh bayi.

4. Mencegah kehilangan panas

a. Keringkan bayi dengan seksama.

b. Selimuti bayi dengan selimut atau kain bersih dan hangat.

c. Anjurkan ibu untuk memeluk dan menyusui bayi.

35

e. Tempatkan bayi di lingkungan yang hangat.

5. Pemberian ASI

Pemberian ASI adalah sedini mungkin dan ekslusif. Bayi baru lahir harus

mendapat ASI dalam satu jam setelah lahir. Anjurkan ibu untuk memeluk bayinya

dan mencoba segera menyusukan bayi.

6. Pencegahan infeksi pada mata

Tetes

menyusu.

mata

untuk

pencegahan

infeksi

mata

dapat

diberikan

setelah

bayi

Pencegahan infeksi tersebut menggunakan salep mata tetrasiklin 1%. Salep antibiotik

tersebut harus diberikan dalam waktu satu jam setelah kelahiran. Upaya profilaksis

infeksi mata tidak efektif jika diberikan lebih dari satu jam setelah kelahiran.

7. Profilaksis perdarahan bayi baru lahir (BBL)

Semua BBL harus diberikan vitamin K1 injeksi 1 mg intra muskuler di paha

kiri sesegera mungkin. Tujuannya untuk mencegah perdarahan BBL akibat defisiensi

vitamin K yang dapat dialami oleh sebagian bayi baru lahir.

2.2.4 Kala Tiga Persalinan

Persalinan kala tiga dimulai setelah lahirnya bayi dan berakhir dengan lahirnya

plasenta dan selaput ketuban.

1. Fisiologi persalinan kala tiga

Pada kala tiga persalinan, otot uterus (miometrium) berkontraksi mengikuti

penyusutan volume rongga uterus setelah lahirnya bayi.

36

Penyusutan

ukuran

ini

menyebabkan

berkurangnya

ukuran

tempat

perlekatan

plasenta, karena tempat perlekatan menjadi semakin kecil, sedangkan ukuran plasenta

tidak berubah maka plasenta akan berlipat, menebal dan kemudian lepas dari dinding

uterus. Setelah lepas, plasenta akan turun ke bawah uterus atau ke dalam vagina.

Menurut Prawihardjo (2008), kala III adalah kala Uri yaitu dimulai segera

setelah bayi lahir sampai lahirnya plasenta, yang berlangsung tidak boleh lebih dari

30 menit. Lepasnya plasenta sudah dapat di perkirakan tanda–tanda di bawah ini:

a.

Uterus menjadi bundar

 

b.

Uterus terdorong ke atas karena plasenta dilepas ke segmen bawah rahim

 

c.

Tali pusat bertambah panjang

 

d.

Terjadi perdarahan kira-kira 100-200 cc.

Tujuan manajemen kala tiga adalah untuk menghasilkan kontraksi uterus yang

lebih

efektif

sehingga

dapat

mempersingkat

waktu,

mencegah

perdarahan

dan

mengurangi

kehilangan

darah

penatalaksanaan fisiologis.

kala

tiga

persalinan

jika

dibandingkan

dengan

Manajemen aktif kala tiga terdiri dari tiga langkah utama adalah:

a. Pemberian suntikan oksitosin dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir.

b. Melakukan penegangan tali pusat terkendali.

c. Masase fundus uteri.

37

2. Atonia Uteri

Atonia uteri adalah kondisi miometrium tidak dapat berkontraksi dan bila ini

terjadi maka darah yang keluar dari bekas melekat plasenta menjadi tidak terkendali.

Atonia uteri merupakan penyebab terbanyak perdarahan postpartum dini sebesar

50%, dan merupakan alasan paling sering untuk dilakukan histerektomi peripartum.

Kontraksi uterus merupakan mekanisme utama untuk mengontrol perdarahan setelah

melahirkan (Maizar, 2011).

Menurut pendapat JNPK-KR (2013), dapat disimpulkan bahwa patofisiologi

terjadinya atonia uteri yaitu pada kehamilan cukup bulan aliran darah ke uterus

sebanyak 500-800 ml/menit. Jika uterus tidak berkontraksi atau kontraksi tidak

terkoordinasi segera setelah plasenta keluar, maka miometrium tidak dapat menjepit

anyaman pembuluh darah di tempat implantasi plasenta sehingga perdarahan tidak

terkendali. Bila uterus tidak berkontraksi maka ibu bisa kehilangan darah 350-500

ml/menit.

Berdasarkan patofisiogis ini maka penerapan manajemen aktif kala tiga harus

sesuai standar. Penerapan manajemen aktif kala tiga merupakan cara terbaik dan

sangat penting untuk mengurangi kematian ibu (JNPK-KR, 2008).

2.2.5 Kala Empat Persalinan

Menurut Sumarah, dkk (2009), kala IV adalah dimulai dari saat lahirnya

plasenta sampai 2 jam pertama post partum. Setyorini (2013), menyatakan bahwa

kala empat merupakan masa 1-2 jam setelah melahirkan. Ibu masih tetap harus ada di

38

dalam kamar bersalin dan tidak boleh dipindahkan ke ruang nifas agar dapat diawasi

dengan baik.

1. Asuhan dan pemantauan pada kala empat

a. Memperkirakan kehilangan darah

 

Sangat

sulit

untuk

memperkirakan

kehilangan

darah ibu bersalin secara

tepat.

Penilaian

kehilangan

darah

sukar

dilakukan

karena

darah

seringkali

bercampur dengan cairan atau urin dan mungkin terserap handuk, kain atau sarung.

Satu cara untuk menilai kehilangan darah adalah dengan melihat volume darah

yang

terkumpul

dan

memperkirakan

berapa

banyak

botol

500

ml

dapat

menampung semua darah tersebut. Jika darah bisa mengisi dua botol, ibu telah

kehilangan satu liter darah. Jika darah bisa mengisi setengah botol ibu kehilangan

250 ml darah. Cara tidak langsung untuk mengukur jumlah kehilangan darah

melalui pemeriksaan tekanan darah (JNPK-KR, 2013).

b. Memeriksa perdarahan dari perineum

Penyebab perdarahan dari laserasi atau robekan perineum dan vagina.

Klasifikasi laserasi berdasarkan luasnya robekan:

1) Derajat satu

Terjadi robekan pada mukosa, komisura posterior dan kulit perineum.

2) Derajat dua

Robekan terjadi pada mukosa vagina, komisura posterior, kulit perineum dan

otot perineum.

39

3) Derajat tiga

Terjadi robekan pada mukosa vagina, komisura posterior, kulit perineum, otot

perineum dan otot sfingter ani

4) Derajat empat

Terjadi robekan pada mukosa vagina, komisura posterior, kulit perineum, otot

perineum dan otot sfingter ani dan dinding depan rectum.

Tujuan menjahit laserasi adalah menyatukan kembali jaringan tubuh dan

mencegah kehilangan darah. Penjahitan laserasi tingkat 1 dan 2 pada perineum,

jahitan pertama kurang lebih 1 cm dari ujung laserasi bagian atas dalam vagina

dengan menggunakan jahitan jelujur hingga mencapai bagian bawah laserasi.

Arahkan jarum ke atas dan teruskan penjahitan menggunakan jahitan jelujur untuk

menutup lapisan subtikuler.

2.2.6 Pencegahan Infeksi

Menurut Hidayat dan Sujiyatini (2010), tujuan pencegahan infeksi adalah

untuk melindungi ibu, bayi baru lahir, keluarga, penolong persalinan dan tenaga

kesehatan lainnya, sehingga mengurangi infeksi karena bakteri, virus dan jamur.

Pencegahan

infeksi

juga

bertujuan

untuk

menurunkan

risiko

penularan

penyakit-penyakit berbahaya yang hingga kini belum ditemukan pengobatannya,

seperti Hepatitis dan HIV/AIDS.

1. Prinsip-prinsip pencegahan infeksi

Menurut JNPK-KR (2013), Pencegahan Infeksi yang efektif didasarkan pada

prinsip-prinsip berikut :

40

a.

Setiap orang (ibu, bayi baru lahir, penolong persalinan) harus dianggap dapat

menularkan penyakit karena infeksi dapat bersifat asimptomatik (tanpa gejala)

b.

Setiap orang dianggap beresiko terkena penyakit.

c.

Permukaan benda

yang akan dan telah bersentuhan dengan permukaan kulit

yang tidak utuh, lecet selaput mukosa atau darah harus dianggap terkontaminasi,

setelah digunakan harus diproses secara benar.

d.

Jika ragu dengan peralatan atau benda lainnya yang telah diproses dengan baik

maka semua itu harus dianggap terkontaminasi.

e.

Risiko infeksi tidak bisa dihilangkan secara total, tapi dapat dikurangi hingga

sekecil mungkin dengan

secara benar dan konsisten.

menerapkan tindakan-tindakan pencegahan infeksi

Tindakan-tindakan pencegahan infeksi termasuk hal-hal berikut:

a. Cuci tangan

Cuci tangan adalah prosedur paling penting dari pencegahan penyebaran

infeksi yang menyebabkan kesakitan dan kematian ibu dan bayi baru lahir.

Mikroorganisme tumbuh dan berkembang di lingkungan yang lembab dan air tidak

mengalir, maka perlu pedoman pada saat mencuci tangan yaitu:

1) Bila

menggunakan

sabun

padat,

gunakan

potongan-potongan

kecil

dan

tempatkan dalam wadah berlubang agar air tidak menggenangi sabun.

2) Jangan mencuci tangan dengan mencelupkan ke dalam wadah berisi air

meskipun sudah diberi antiseptik (seperti dettol atau savlon).

41

3) Bila tidak tersedia air mengalir:

a) Gunakan ember tertutup dengan keran yang bisa ditutup pada saat mencuci

tangan dan dibuka kembali jika akan membilas.

b) Gunakan botol yang sudah diberi lubang agar air bisa mengalir.

c) Minta orang lain menyiram ke tangan.

d) Gunakan larutan pencuci tangan yang mengandung alcohol 100 ml 60-90%

dengan 2 ml gliserin.

b. Memakai sarung tangan

Pakai sarung tangan sebelum menyentuh sesuatu yang basah (kulit tak utuh,

selaput

mukosa

darah,

terkontaminasi.

cairan

tubuh

lainnya),

peralatan

atau

sampah

c. Menggunakan teknik aseptik

Tehnik

aseptik

membuat prosedur menjadi lebih aman bagi ibu, bayi baru

lahir dan penolong persalinan. Teknik aseptik meliputi aspek:

1) Memakai perlengkapan pelindung diri.

Perlengkapan

pelindung

pribadi

seperti

kaca

mata

pelindung,

masker

wajah, sepatu boot atau sepatu tertutup dan celemek plastik, untuk mencegah

petugas terpapar mikroorganisme penyebab infeksi dengan cara menghalangi

dari percikan cairan tubuh, darah atau cidera.

2) Antisepsis.

Antisepsis adalah tindakan yang dilakukan untuk mencegah infeksi dengan

cara membunuh atau mengurangi mikroorganisme pada jaringan tubuh atau

42

kulit. Larutan antiseptik berikut bisa diterima adalah: alkohol 60-90% : etil

isopropyl atau metel spiritus, savlon, hibiserub, dettol, iodine 1-3% dan betadine.

3) Menjaga tingkat sterilisasi atau disinfeksi tingkat tinggi.

Disinfeksi

adalah

tindakan

untuk

mendekontaminasi

peralatan

atau

instrument yang digunakan dalam prosedur bedah. Larutan disinfektan berikut

bisa diterima adalah: klorin pemutih 0,5% untuk dekontaminasi permukaan dan

peralatan, klorin pemutih 0,1% untuk DTT kimiawi dan gluturaldehida 2% untuk

dekontaminasi dan DTT.

d. Memproses alat bekas pakai

Tehnik

memproses

peralatan

dan

benda-benda

lain

bekas

pakai

yang

direkomendasikan dalam upaya pencegahan infeksi terdiri dari tiga tahapan yaitu:

1) Dekontaminasi.

Dekontaminasi

adalah

langkah

penting

untuk

menangani

peralatan

perlengkapan, sarung tangan dan benda-benda lain yang terkontaminasi. Setelah

digunakan segera masukkan ke dalam larutan klorin 0,5% selama 10 menit.

Prosedur ini dengan cepat mematikan virus Hepatitis B dan HIV. Daya kerja larutan

klorin, cepat mengalami penurunan sehingga harus diganti paling sedikit setiap 24

jam, atau lebih cepat jika terlihat kotor dan keruh.

2) Cuci dan bilas.

Pencucian

adalah

cara

efektif

untuk

menghilangkan

sebagian

besar

mikroorganisme

pada

peralatan/perlengkapan

yang

kotor

atau

yang

sudah

digunakan. Baik sterilisasi maupun disinfeksi tingkat tinggi menjadi kurang efektif

43

tanpa proses pencucian sebelumnya. Setelah dekontaminasi segera bilas peralatan

dengan air untuk mencegah korosi dan menghilangkan bahan-bahan organik, lalu

cuci dengan seksama sedapat mungkin.

3) Disinfeksi tingkat tinggi

Disinfeksi

Tingkat

Tinggi

(DTT)

adalah

satu-satunya

alternatif

untuk

membunuh mikroorganisme. DTT dapat dilakukan dengan cara merebus, mengukus

dan kimiawi.

Perebusan dalam air merupakan cara yang efektif dan praktis untuk dapat DTT alat-

alat dan semua alat yang lainnya. Walaupun perebusan dalam air selama 20 menit

akan membunuh semua bakteri vegatatif, virus, ragi dan jamur, namun tidak

termasuk endospora.

Metode DTT efektif membunuh mikroorganisme 94% (tidak membunuh

beberapa endospora). DTT kateter dilakukan secara kimiawi dengan merendam

dalam klorin 0,1% selama 20 menit dan membilas kateter dengan air DTT. Kateter

dikeringkan

dengan

cara

diangin-anginkan.

digunakan atau disimpan dalam wadah DTT.

2.2.7 Partograf

Setelah

dikeringkan

maka

segera

Menurut JNPK-KR (2013), semua asuhan yang telah diberikan kepada ibu

dan bayi harus dicatat. Jika

tidak

dicatat

dianggap

asuhan tidak dilakukan.

Pencatatan adalah bagian penting dari proses membuat keputusan klinik karena

memungkinkan penolong persalinan untuk terus menerus memperhatikan

asuhan

yang diberikan selama proses persalinan dan kelahiran bayi.

44

Mengkaji ulang catatan memungkinkan untuk menganalisa data yang telah

dikumpulkan sehingga lebih efektif dalam merumuskan suatu diagnosis dan membuat

rencana asuhan atau perawatan bagi ibu atau bayinya.

Menurut Meiliani (2008), Partograf adalah bagian terpenting dari proses

pencatatan selama persalinan. Partograf adalah alat bantu untuk memantau kemajuan

kala satu persalinan dan informasi untuk membuat keputusan klinik.

Kegunaan Partograf adalah:

1. Mencatat hasil observasi dan kemajuan persalinan dengan memeriksa pembukaan

serviks berdasarkan pemeriksaan dalam.

2. Mendeteksi apakah proses persalinan berjalan secara normal, dengan demikian

dapat mendeteksi secara dini kemungkinan terjadinya partus lama.

Kondisi ibu dan bayi harus dinilai dan dicatat yaitu:

1. Denyut jantung janin setiap ½ jam.

2. Frekuensi dan lama kontraksi uterus setiap ½ jam.

3. Nadi setiap ½ jam.

4. Pembukaan serviks setiap 4 jam.

5. Penurunan bagian terbawah janin setiap 4 jam.

6. Tekanan darah dan temperatur tubuh setiap 4 jam.

7. Urine, aseton dan protein setiap 2 - 4 jam.

Pencatatan

pada

partograf

merupakan

bagian

terpenting

dari

proses

pengambilan keputusan klinik persalinan kala I.

45

a. Kemajuan persalinan

1)

Pembukaan serviks

2)

Turunnya bagian terendah dan kepala janin

3)

Kontraksi uterus

b. Kondisi janin

1)

Denyut jantung janin

2)

Warna dan volume air ketuban

3)

Moulase kepala janin

c. Kondisi ibu

a) Tekanan darah, nadi dan suhu badan

b) Volume urine

c) Obat dan cairan

2. Cara mencatat temuan pada partograf

Observasi dimulai sejak ibu datang, apabila ibu datang masih dalam fase

laten,

maka

hasil

observasi

ditulis

dilembar

observasi

bukan

pada

partograf.

Partograf dipakai setelah ibu masuk fase aktif yang meliputi :

a. Identifikasi ibu

Lengkapi

bagian

awal

atau bagian

atas

lembar partograf secara teliti.

Partograf diisi pada saat mulai asuhan persalinan yang meliputi nama, umur,

gravida, para, abortus, nama rekam medis/nomor klinik , tanggal dan waktu mulai

dirawat, waktu pecahnya selaput ketuban.

46

b. kondisi janin

Kolom lajur dan skala angka pada partograf bagian atas adalah untuk

pencatatan.

1) Denyut jantung janin

DJJ dinilai setiap 30 menit ( lebih sering jika ada tanda-tanda gawat

janin). Kisaran normal DJJ terpapar pada partograf diantara garis tebal angka

180 dan 100, nilai normal sekitar 120 s/d 160. Apabila ditemukan DJJ

dibawah 120 atau diatas 160, maka penolong harus waspada

2)

Warna air ketuban

Warna air ketuban dinilai setiap kali melakukan periksa dalam dan jika

selaput ketuban pecah. Semua temuan dicatat dalam kotak bawah lajur DJJ.

Gunakan lambang-lambang berikut ini:

U : Selaput ketuban masih utuh (belum pecah)

J

: Selaput ketuban sudah pecah dan air ketuban jernih

M

: Selaput ketuban sudah pecah dan air bercampur mekonium

D

: Selaput ketuban sudah pecah dan air ketuban bercampur darah

K

: Selaput ketuban sudah pecah tapi air ketuban kering.

b)

Penyusupan (molase) tulang kepala janin

Penyusupan adalah indikator penting tentang seberapa jauh kepala bayi

dapat menyesuaikan diri terhadap bagian keras (tulang) panggul ibu. Gunakan

lambang-lambang berikut ini:

47

0 : Tulang-tulang kepala janin terpisah, sutura dengan mudah dapat

dipalpasi.

1 : Tulang-tulang kepala janin hanya saling bersentuhan.

2 : Tulang-tulang kepala janin saling tumpang tindih, masih dapat dipisahkan.

3 : Tulang-tulang kepala janin saling tumpang tindih dan tidak dapat

dipisahkan.

c. Kemajuan Persalinan

a) Dilatasi serviks

Pada kolom dan lajur kedua dari partograf adalah untuk percatatan

kemajuan persalinan. Angka 0-10 yang tertera pada tepi kolom kiri adalah

besarnya dilatasi serviks. Kotak diatasnya menunjukkan penambahan dilatasi

sebesar 1 cm. Pada saat pertama kali menulis pembesaran dilatasi serviks

harus ditulis tepat pada garis waspada.

Cara pencatatan dengan memberi tanda silang (x) pada garis waspada

sesuai hasil periksa dalam. Hasil pemeriksaan dihubungkan dengan garis lurus

dengan hasil sebelumnya. Apabila dilatasi serviks melewati garis waspada,

perlu diperhatikan apa penyebabnya dan penolong harus menyiapkan ibu

untuk dirujuk.

b) Penurunan bagian terendah janin

Garis tidak terputus dari 0 s/d 5 pada garis tepi sebelah kiri ke atas

tertera di sisi yang sama dengan angka pembukaan serviks dengan tulisan

48

turunnya kepala, juga untuk

menunjukkan seberapa jauh penurunan kepala

janin ke dalam panggul yang diberi tanda “O” dengan penilaian mulai 5/5 s/d

0/5. Hubungkan tanda ”O” dari setiap pemeriksaan dengan garis tidak

terputus. Bagian bawah lajur kotak dilatasi serviks dan penurunan kepala

menunjukkan waktu/jam dimulainya fase aktif. Tertera kotak-kotak untuk

mencatat waktu aktual saat

menunjukkan 30 menit.

c) Kontraksi uterus/his

pemeriksaan fase aktif dimulai, setiap kotak

Bagian bawah lajur waktu pada partograf terdapat lima kotak dengan

tulisan “kontraksi” tiap 10 menit di sebelah luar kolom. Setiap kotak untuk

satu kali kontraksi. Jumlah kotak yang di isi ke arah atas menunjukkan

frekuensi

kontraksi

dalam

10

menit.

Setiap

30

menit,

periksa

dan

dokumentasikan frekuensi kontraksi yang datang dalam 10 menit dan lamanya

kontraksi dalam satuan detik.

Nyatakan lamanya kontraksi dengan:

Beri titik-titik di kotak yang sesuai untuk kontraksi yang lamanyadalam satuan detik. Nyatakan lamanya kontraksi dengan: kurang dari 20 detik. Beri garis-garis di kotak yang

kurang dari 20 detik.

Beri garis-garis di kotak yang sesuai untuk kontraksi yang lamanya 20-sesuai untuk kontraksi yang lamanya kurang dari 20 detik. 40 detik. Isi penuh kotak yang sesuai

di kotak yang sesuai untuk kontraksi yang lamanya 20- 40 detik. Isi penuh kotak yang sesuai

40 detik.

Isi penuh kotak yang sesuai untuk kontraksi yang lamanya lebih

dari 40 detik.

49

d. Kondisi Ibu

Bagian terbawah lajur dan kolom pada halaman depan partograf terdapat

kotak untuk mencatat kondisi dan kenyamanan ibu selama persalinan.

1) Nadi, tekanan darah dan suhu tubuh ibu

a) Nadi ibu dinilai dan dicatat setiap 30 menit selama fase persalinan, dengan

memberi tanda titik (.) pada kolom waktu yang sesuai.

b) Temperatur tubuh ibu dinilai dan dicatat pada kolom waktu yang sesuai.

2) Volume urine, protein dan aseton

Produksi urin ibu diukur dan dicatat jumlahnya, minimal setiap 2 jam (setiap

kali ibu berkemih).

50

50 Gambar 2.1. Partograf

Gambar 2.1. Partograf

51

2.2.8 Rujukan

Menurut JNPK-KR (2013), bahwa rujukan dalam kondisi optimal dan tepat

waktu

ke

fasilitas

rujukan

atau

fasilitas

yang

memiliki

sarana

lebih

lengkap,

diharapkan mampu menyelamatkan jiwa ibu dan bayi baru lahir. Meskipun sebagian

besar

ibu

akan

mengalami

persalinan

normal.

Sekitar

10-15%

ibu

bersalin

diantaranya akan mengalami masalah selama proses persalinan dan kelahiran bayi

sehingga perlu dirujuk ke fasilitas kesehatan rujukan. Kesiapan untuk merujuk ibu

dan atau bayi ke fasilitas kesehatan

rujukan secara optimal dan tepat waktu (jika

penyulit terjadi) menjadi syarat bagi upaya penyelamatan. Setiap penolong persalinan

harus

mengetahui

lokasi

fasilitas

rujukan

yang

kegawatdaruratan obstetrik dan bayi baru lahir.

2.3 Bidan

mampu

menangani

kasus

Definisi bidan telah disempurnakan dalam pertemuan dewan di Cobe pada

tahun 1990 oleh ICM (International confederation of midwives) yang kemudian

disahkan oleh FIGO (1991) dan WHO (1992). Secara lengkap pengertian bidan

adalah seseorang yang telah menyelesaikan pendidikan bidan yang diakui oleh negara

serta memperoleh kualifikasi dan diberi ijin untuk menjalankan praktek kebidanan di

negeri itu. Bidan harus mampu memberikan supervise atau kunjungan berkala,

asuhan kebidanan dan nasehat yang dibutuhkan perempuan selama masa hamil,

persalinan dan pasca persalinan (IBI, 2004).

52

Pengertian bidan menurut ICM yang ke 27 pada bulan Juli tahun 2005, telah

mendapat pengakuan dari WHO dan FIGO (Federation of International Gynecologist

Obstetrition)

bahwa

bidan

adalah

seseorang

yang

telah

mengikuti

program

pendidikan bidan yang diakui di negaranya, telah lulus dari pendidikan tersebut, serta

memenuhi kualifikasi untuk di daftar (register) dan atau memiliki izin yang sah

(lisensi) untuk melakukan praktek bidan (Wahyuningsih, 2009).

Menurut Kepmenkes, no 369/2007 tentang Standar Profesi Bidan, pengertian

bidan adalah seorang perempuan yang lulus dari pendidikan bidan yang diakui

pemerintah dan organisasi profesi di wilayah negara RI serta memiliki kompetensi

kualifikasi untuk registrasi, sertifikasi atau secara syah mendapat lisensi untuk

menjalankan praktik kebidanan (IBI dan AIPKIND, 2011).

Bidan bisa berpraktek di rumah sakit, klnik unit kesehatan, rumah perawat

atau tempat pelayanan lain. Demikian luas dan dalamnya profesi bidan, maka dapat

dikatakan

bidan

Indonesia

adalah

seorang

wanita

yang

telah

mengikuti

dan

menyelesaikan pendidikan bidan yang telah diakui oleh pemerintah dan lulus ujian

dengan persyaratan yang berlaku. Jika melakukan praktek yang bersangkutan harus

memiliki kualifikasi agar mendapat lisensi untuk praktek (IBI, 2003).

Pelayanan kebidanan merupakan bagian integral dari pelayanan keesehatan,

yang diarahkan untuk mewujudkan kesehatan keluarga dalam rangka tercapainya

keluarga yang berkualitas. Pelayanan kebidanan merupakan pelayanan yang diberikan

oleh

bidan

sesuai

dengan

kewenangannya

yang

diberikannya

dengan

maksud

meningkatkan kesehatan ibu dan anak dalam rangka tercapainya keluarga berkualitas,

bahagia dan sejahtera (IBI, 2003).

53

Menurut Wahyuningsih (2009), IBI menetapkan bahwa bidan Indonesia

adalah seorang perempuan yang lulus dari pendidikan bidan yang diakui pemerintah

dan

oraganisasi

profesi

di

wilayah

Negara

Republik

Indonesia

serta

memiliki

kompetensi dan kualifikasi untuk diregister, sertifikasi dan atau secara sah mendapat

lisensi untuk menjalankan praktek kebidanan.

Bidan

diakui

sebagai

tenaga

profesional

yang

bertanggung

jawab

dan

akuntabel. Bidan bekerja sebagai mitra perempuan untuk memberikan dukungan,

asuhan dan nasehat selama masa hamil, masa persalinan dan masa nifas. Bidan

memimpin persalinan atas tanggung jawab sendiri dan memberikan asuhan pada bayi

mulai baru lahir. Asuhan yang diberikan mencakup upaya pencegahan, promosi

persalinan normal, deteksi komplikasi pada ibu dan anak, akses bantuan medis atau

bantuan

lain

yang

sesuai,

(Wahyuningsih, 2009).

2.4 Perilaku

serta

melaksanakan

tindakan

kegawatdaruratan

Menurut Notoatmodjo (2010), yang mengutip pendapat Ensiklopedi Amerika,

perilaku diartikan sebagai suatu aksi dan reaksi organism terhadap lingkungannya.

Hal ini berarti bahwa prilaku baru terjadi apabila ada sesuatu yang diperlukan untuk

menimbulkan

reaksi,

yakni

yang

disebut

ransangan.

Rangsangan

tertentu

akan

menghasilkan reaksi atau perilaku tertentu. Sedangkan kutipan pendapat Robert

Kwick (1974), perilaku adalah tindakan atau perbuatan suatu organisme yang dapat

diamati dan bahkan dapat dipelajari.

54

Adopsi adalah suatu tindakan yang sudah berkembang dengan baik, artinya

tindakan itu sudah dimodifikasi tanpa mengurangi kebenaran tindakan tersebut.

Misalnya, bidan berusaha melakukan stimulasi puting susu terlebih dahulu jika pada

kala satu, kala dua atau kala tiga ibu kehilangan kontraksi uterus sesuai standar APN.

Pengukuran perilaku dapat dilakukan secara tidak langsung yakni dengan

wawancara terhadap kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan beberapa jam, hari atau

bulan yang lalu (recall). Pengukuran dapat juga dilakukan secara langsung, yaitu

dengan mengobservasi tindakan atau kegiatan responden.

Perubahan atau adopsi perilaku baru adalah suatu proses yang kompleks dan

memerlukan waktu yang relatif lama. Secara teori perubahan perilaku seseorang

menerima atau mengadopsi perilaku baru dalam kehidupannya melalui tiga tahap:

1. Perubahan Pengetahuan

Sebelum seseorang mengadopsi perilaku (berperilaku baru), ia harus tahu

terlebih dahulu apa arti atau manfaat perilaku tersebut bagi dirinya atau keluarganya.

Bidan akan melakukan masase pada uterus dan penilaian kontraksi uterus kala empat

dengan teliti, jika bidan tahu apa tujuannya/dampak negatif jika tidak dilakukan. Dari

pengalaman dan penelitian terbukti bahwa perihal yang didasari oleh pengetahuan

akan lebih langgeng dari pada perilaku yang tidak didasari pengetahuan.

2. Perubahan Sikap

Sikap adalah penilaian (bisa berupa pendapat) seseorang terhadap stimulus atau

objek

(masalah

kesehatan,

termasuk

penyakit).

Setelah

seseorang

mengetahui

55

stimulus atau objek, proses selanjutnya akan menilai atau bersikap terhadap stimulus

atau objek kesehatan tersebut. Oleh sebab itu indikator sikap kesehatan sejalan

dengan pengetahuan kesehatan.

3. Praktik atau Tindakan (Practice)

Setelah

seseorang

mengetahui

stimulus

atau

objek

kesehatan,

kemudian

mengadakan penilaian atau pendapat terhadap apa yang diketahui, proses selanjutnya

diharapkan ia akan melaksanakan atau mempraktikkan apa yang diketahui atau

disikapinya (dinilai baik) (Notoatmdjo, 2012).

Menurut Notoatmodjo (2010), yang mengutip pendapat Lawrence Green

(1980), perilaku dipengaruhi oleh 3 (tiga) faktor utama yaitu:

1. Faktor Predisposisi (Predisposing Factor)

Faktor ini mencakup pengetahuan dan sikap masyarakat terhadap kesehatan,

motivasi dalam bekerja, tradisi dan kepercayaan masyarakat terhadap hal-hal yang

berkaitan dengan kesehatan, sistem nilai yang dianut masyarakat, tingkat pendidikan,

tingkat sosial ekonomi dan sebagainya. Dalam hal ini misalnya perilaku bidan dalam

melaksanakan asuhan persalinan normal, diperlukan pengetahuan, kesadaran dan

motivasi bidan tentang tujuan asuhan persalinan normal sehingga perilaku bidan

dalam asuhan persalinan normal menjadi lebih baik.

2. Faktor Pemungkin (Enabling Factor)

Faktor

ini

mencakup

ketersediaan

sarana

dan

prasarana

atau

fasilitas

kesehatan bagi masyarakat misalnya peralatan APN (peralatan untuk pencegahan

56

infeksi, alat partus, alat penanganan asfiksia, tabung O2, infuse set dan lain-lain).

Bidan yang menolong persalinan sesuai standar asuhan persalinan normal tidak hanya

karena tahu dan sadar

sarana dan prasarana.

tentang asuhan persalinan normal tapi juga memiliki fasilitas

3. Faktor Penguat (Reinforcing Factor)

Faktor ini meliputi faktor sikap dan perilaku tokoh masyarakat (toma). Tokoh

agama (toga), sikap dan perilaku para petugas termasuk petugas kesehatan. Termasuk

juga disini undang-undang, peraturan,-peraturan, baik dari pusat maupun pemerintah

daerah, yang terkait dengan kesehatan. Untuk berperilaku sehat masyarakat kadang-

kadang bukan hanya perlu pengetahuan dan sikap positif serta dukungan fasilitas saja

tetapi melainkan perilaku contoh (acuan) (Notoatmodjo, 2012).

Hasil penelitian Otto dkk (2012), dengan judul hubungan pelatihan APN

dengan pengetahuan dan keterampilan bidan desa dalam pertolongan persalinan di

Gorontalo. Hasil analisis menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara pelatihan

APN dengan keterampilan bidan dengan nilai p sebesar 0,000 (p < 0,05), hal ini

berarti bahwa pelatihan APN mampu meningkatkan keterampilan bidan dalam APN.

2.5 Pengetahuan (Knowledge)

Pengetahuan

merupakan

hasil

penginderaan

manusia,

atau

hasil

tahu

seseorang terhadap objek melalui indra yang dimilikinya (mata, hidung, telinga dan

sebagainya). Dengan sendirinya pada waktu penginderaan sehingga menghasilkan

57

pengetahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan persepsi

terhadap objek.

Sebagian besar pengetahuan seseorang diperoleh melalui mata dan telinga.

Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk tindakan

seseorang (overt behavior) (Notoadmojo, 2010).

Menurut Notoatmodjo (2010), pengetahuan yang tercakup dalam domain

kognitif mempunyai enam tingkatan yaitu:

1. Tahu (Know)

Tahu

artinya

mengingat

materi

yang

telah diajarkan

sebelumnya, yang

termasuk

dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) sesuatu

yang spesifik dan seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima.

Tahu merupakan tingkatan yang paling rendah. Kata kerja untuk mengukur bahwa

orang tahu tentang apa yang dipelajari adalah dapat menyebutkan, menguraikan,

mendefinisikan, menyatakan dan sebagainya. Contoh: dapat menyebutkan tanda-

tanda inpartu atau tanda-tanda persalinan kala dua.

2. Memahami (Comprehension)

Memahami artinya

adalah

suatu

kemampuan

untuk menjelaskan

secara

benar

tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut.

Orang

yang

telah

paham tentang

objek

atau

materi

harus

dapat

menjelaskan,

menyebutkan contoh, menyimpulkan dan meramalkan terhadap objek yang dipelajari.

Misalnya dapat menjelaskan mengapa ibu bersalin tidak boleh tidur terlentang lama.

58

3. Aplikasi (Aplication)

Aplikasi artinya kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari

pada situasi yang sebenarnya atau penggunaan hukum, rumus, metode dan prinsip.

Dapat juga dengan menggunakan prinsip-prinsip siklus pemecahan masalah (problem

solving cycle) di dalam pemecahan masalah kesehatan dari kasus yang diberikan.

.Misalnya

mampu

menjelaskan

penerapan

penanganan

kasus

atonia

uteri

atau

penanganan kasus penerapan manajemen aktif kala III.

4. Analisis (Analysis)

Analisis adalah suatu kemampuan menjabarkan materi

atau suatu objek ke

dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam satu stuktur organisasi, dan masih

ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan ini dapat dilihat dari penggunaan kata

kerja, seperti dapat menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan,

mengelompokkan dan sebagainya.

5. Sintesa (Synthesis)

Sintesis

merupakan

suatu

kemampuan

untuk

meletakkan

atau

menghubungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang baru atau

suatu kemampuan menyusun

formulasi baru. Misalnya dapat menyusun, dapat

merencanakan, dapat meringkaskan dan dapat menyesuaikan terhadap suatu teori atau

rumusan-rumusan yang telah ada.

6. Evaluasi (Evaluation)

Evaluasi adalah

kemampuan untuk melakukan penilaian terhadap suatu

materi atau objek. Penilaia ini didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri

59

atau kriteria yang telah ada. Misalnya dapat menilai kondisi janin normal atau gawat

janin.

Menurut Notoatmodjo (2010), faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan adalah

1. Umur

Bertambahnya

umur

seseorang

dapat

berpengaruh

pada

pertambahan

pengetahuan yang diperolehnya, akan tetapi pada umur–umur tertentu atau menjelang

usia

lanjut

kemampuan

penerimaan

atau

mengingat

suatu

pengetahuan

akan

berkurang. Menurut Harlock (2002), umur dibagi 3 kelompok yaitu usia dewasa

muda (20-30 tahun), dewasa tengah (31 – 45 tahun) dan usia dewasa tua (46 – 60

tahun).

2. Intelegensi

Intelegensi diartikan sebagai suatu kemampuan untuk belajar dan berfikir

abstrak

guna

menyesuaikan

diri

secara

mental

dalam

situasi

baru.

Intelegensi

merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi hasil dari proses belajar dan

merupakan salah satu modal untuk berfikir dan mengolah berbagai informasi secara

terarah sehingga ia mampu menguasai lingkungan.

Dengan

demikian

dapat

disimpulkan

bahwa

intelegensi

dari

seseorang

akan

berpengaruh pula terhadap tingkat pengetahuan.

3. Pendidikan

Pendidikan adalah segala pengalaman belajar yang berlangsung dalam segala

lingkungan

dan

sepanjang

hidup

yang

mempengaruhi

pertumbuhan

individu.

Pendidikan

adalah

upaya

persuasi

atau

pembelajaran

kepada

masyarakat

agar

60

masyarakat

mau

melakukan

tindakan-tindakan

(praktik)

untuk

memelihara

(mengatasi masalah-masalah) dan meningkatkan kesehatannya.

Perubahan atau tindakan kesehatan yang dihasilkan oleh pendidikan kesehatan

didasarkan pada pengetahuan dan kesadaran melalui proses pembelajaran sehingga

perilaku akan bertahan lama (long lasting) dan

kesadaran.

Pendidikan

berarti

bimbingan

yang

menetap karena didasari oleh

diberikan

seseorang

terhadap

perkembangan orang lain menuju ke arah cita-cita tertentu.

4. Informasi

Informasi akan memberikan pengaruh pada pengetahuan seseorang. Meskipun

seseorang memiliki pendidikan yang rendah tetapi jika ia memperoleh informasi yang

baik dari berbagai media misalnya TV, radio atau surat kabar maka hal itu akan dapat

meningkatkan pengetahuan seseorang.

5. Sosial budaya

Sosial

budaya

Seseorang

memperoleh

mempunyai

pengaruh

pada

pengetahuan

seseorang.

suatu kebudayaan dalam berhubungan dengan orang lain,

karena hubungan ini seseorang mengalami suatu proses belajar dan memperoleh

suatu pengetahuan.

6 Pengalaman

Pengalaman merupakan guru yang terbaik. Pepatah tersebut dapat diartikan

bahwa pengalaman merupakan sumber pengetahuan atau pengalaman itu suatu cara

untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. Hal ini dilakukan dengan cara mengulang

61

kembali pengalaman yang diperoleh dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi

pada masa lalu.

7. Lingkungan

Lingkungan

merupakan

salah

satu

faktor

yang

mempengaruhi

pengetahuan seseorang. Lingkungan memberikan pengaruh pertama bagi seseorang

dimana seseorang dapat mempelajari hal-hal yang buruk tergantung pada sifat

kelompoknya. Dalam lingkungan seseorang akan memperoleh pengalaman yang akan

berpengaruh pada cara berfikir seseorang (Hendra, 2008).

Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket

yang menanyakan tentang isi materi yang akan diukur dari subjek penelitian atau

responden. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur dapat kita

sesuaikan dengan tingkatan pengetahuan yang telah ditentukan (Notoadmojo, 2007).

Hasil penelitian Nawangsari dkk tahun 2009, tentang hubungan penguasaan

kompetensi asuhan persalinan normal (APN) dengan pengetahuan dan sikap bidan

dalam pelaksanaan pertolongan persalinan normal di Kabupaten Jombang, Jawa

Timur. Hasil analisis hubungan

penguasaan kompetensi bidan dalam APN dengan

pengetahuan memiliki korelasi positif yang sangat bermakna yaitu (p < 0,005).

2.6 Sikap (Attitude)

Sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang

terhadap suatu stimulus atau objek. Manifestasi sikap tidak dapat langsung dilihat,

tetapi hanya

dapat ditafsirkan terlebih dahulu dari perilaku yang tertutup. Sikap

62

secara nyata menunjukkan konotasi adanya kesesuaian reaksi terhadap stimulus

tertentu yang dalam kehidupan sehari-hari merupakan reaksi yang bersifat emosional

terhadap stimulus sosial (Notoatmodjo, 2012).

Menurut Notoatmodjo (2012), mengutip pendapat Newcomb, seorang ahli

psikologis sosial, bahwa sikap merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak

dan bukan merupakan pelaksanaan motif tertentu. Sikap belum merupakan suatu

tindakan atau aktivitas, akan tetapi predisposisi tindakan suatu prilaku. Sikap masih

merupakan reaksi tertutup, bukan merupakan reaksi terbuka. Sikap merupakan

kesiapan

untuk

bereaksi

terhadap

penghayatan terhadap objek.

objek

di

lingkungan

tertentu

sebagai

suatu

Menurut Notoatmodjo (2010), sikap terdiri dari 4 (empat) tingkatan yaitu:

1. Menerima (Receiving)

Menerima artinya orang mau dan memperhatikan stimulus yang diberikan.

Misalnya sikap orang terhadap asuhan persalinan normal (APN) dapat dilihat dari

kesediaan dan perhatian orang itu terhadap materi-materi yang berkaitan tentang

APN.

2. Merespon (Responding)

Memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan menyelesaikan tugas

yang diberikan adalah suatu indikasi dari sikap, karena dengan suatu usaha untuk

menjawab

pertanyaan

atau

mengerjakan

tugas

yang

diberikan.

Terlepas

dari

pekerjaan itu benar atau salah, berarti orang menerima ide tersebut.

63

3. Menghargai (Valuing)

Mengajak orang lain untuk mengerjakan atau

mendiskusikan suatu masalah

adalah suatu indikasi sikap tingkat tiga. Misalnya seorang bidan yang mengajak bidan

yang lain, untuk mengadakan pertemuan tentang kasus persalinan yang ditemukan di

lahan praktek dan mendiskusikan tentang tindakan penanganan sesuai APN. Hal ini

menunjukkan suatu bukti bahwa bidan tersebut telah memiliki sikap positif terhadap

APN.

4. Bertanggung jawab (Responsible)

Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala

risiko merupakan sikap yang paling tinggi. Misalnya bidan berusaha menguasai APN

dan menerapkan pada ibu bersalin yang kadangkala tidak mau dilakukan tindakan tsb.

Menurut Azwar tahun 2009, faktor-faktor yang mempengaruhi sikap adalah

1. Pengalaman Pribadi

Untuk dapat menjadi dasar pembentukan sikap, pengalaman pribadi haruslah

meninggalkan kesan yang kuat. Karena itu sikap akan lebih mudah terbentuk apabila

pengalaman pribadi terjadi dalam situasi yang melibatkan faktor emosional.

2. Pengaruh Orang Lain yang Dianggap Penting

Pada umumnya individu cenderung untuk memiliki sikap yang konformis atau

searah dengan sikap orang yang dianggap penting. Kecenderungan ini antara lain

dimotivasi oleh keinginan untuk berafilasi dan keinginan untuk menghindari konflik

dengan orang yang dianggap penting tersebut.

64

3. Pengaruh Kebudayaan

Tanpa

disadari

kebudayaan

telah

menanamkan

garis

pengaruh sikap

kita.

Kebudayaan

kebudayaanlah

asuhannya.

yang

telah

mewarnai

sikap

anggota

masyarakatnya

karena

memberi

corak

pengalaman

individu-

individu

masyrakat

4.

Media Massa

Dalam

pemberitaan

surat

kabar maupun radio atau media komunikasi

lainnya, berita yang seharusnya faktual disampaikan secara objektif cenderung

dipangaruhi

oleh

sikap

penulisnya,

akibatnya

berpengaruh

terhadap

sikap

konsumennya.

5. Lembaga Pendidikan dan Lembaga Agama

Konsep moral dan ajaran dari lembaga pendidikan dan lembaga agama sangat

menentukan sistem kepercayaan, yang pada akhirnya konsep tersebut mempengaruhi

sikap.

6. Faktor Emosional

Kadang

kala

bentuk sikap

merupakan

pernyataan

yang

didasari

emosi

yang berfungsi sebagai penyaluran frustasi atau mekanisme pertahanan ego.

Pengukuran sikap dapat dilakukan secara langsung dan tidak langsung. Secara

langsung dapat ditanyakan bagaimana pendapat atau pernyataan responden terhadap

suatu objek. Pengukuran sikap dilakukan dengan menggunakan skala likert dan

hasilnya ditetapkan dengan skala ordinal (Aspuah, 2013).

65

Hasil penelitian Nawangsari dkk tahun 2009, tentang hubungan penguasaan

kompetensi asuhan persalinan normal (APN) dengan pengetahuan dan sikap bidan

dalam pelaksanaan pertolongan persalinan normal di Kabupaten Jombang, Jawa

Timur. Hasil analisis hubungan

penguasaan kompetensi bidan pasca APN dengan

sikap

bidan memiliki korelasi positif yang sangat bermakna yaitu (p value <0,01).

2.7 Motivasi

Menurut Fahmi (2013), Motivasi adalah aktivitas perilaku yang bekerja dalam

usaha memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang diinginkan. Santoso (2003), menyatakan

bahwa motivasi adalah suatu set atau kumpulan perilaku yang memberikan landasan

bagi seseorang untuk bertindak dalam suatu cara yang diarahkan kepada tujuan

spesifik tertentu.

Menurut Gibson (1996), secara umum teori motivasi mengacu pada 2 (dua)

kategori :

1. Teori kepuasan (Content theory), yang memusatkan perhatian kepada faktor

dalam diri orang yang menguatkan (energize), mengarahkan (direct), mendukung

(sustain) dan menghentikan (stop) perilaku petugas.

2. Teori proses (Process theory) menguraikan dan menganalisa bagaimana perilaku

itu dikuatkan, diarahkan, didukung dan dihentikan.

Gibson (1996), mengelompokkan teori motivasi sebagai berikut :

1. Teori kepuasan terdiri dari :

a. Teori hirarki kebutuhan dari Abraham Maslow

66

b. Teori dua faktor dari Frederick Herzberg

c. Teori ERG (Existence, Relatednes, Growth) dari Alderfer

d. Teori prestasi dari McClelland

2. Teori Proses terdiri dari :

a. Teori harapan

b. Teori pembentukan perilaku

c. Teori keadilan

Penjelasan teori-teori tentang motivasi yang dikemukakan di atas sebagai

berikut :

a. Teori Hirarki Kebutuhan dari Abraham Maslow

Hal yang tidak dapat dipungkiri bahwa mayoritas manusia bekerja adalah

disebabkan adanya kebutuhan yang relatif tidak terpenuhi yang disebabkan adanya

faktor keterbatasan manusia itu sendiri, untuk memenuhi kebutuhannya itu manusia

bekerja sama dengan orang lain dengan memasuki suatu organisasi. Hal ini yang

menjadi dasar bagi Maslow dengan mengemukakan teori hirarki kebutuhan sebagai

salah satu sebab timbulnya motivasi pegawai. Maslow mengemukan bahwa manusia

termotivasi untuk memenuhi kebutuhan yang ada di dalam hidupnya, diantaranya :

1)

Kebutuhan

fisiologi

yaitu,

pakaian,

perumahan,

makanan,

seks

(disebut

kebutuhan paling dasar).

 

2)

Kebutuhan keamanan, keselamatan, perlindungan, jaminan pensiun, asuransi

kecelakaan, dan asuransi kesehatan.

67

3)

Kebutuhan

sosial,

kasih

sayang,

rasa

memiliki,

diterima

dengan

baik,

persahabatan.

4)

Kebutuhan penghargaan, status, titel, simbol-simbol, promosi.

 

5)

Kebutuhan aktualisasi diri, menggunakan kemampuan, skill, dan potensi.

 

Pada dasarnya manusia tidak pernah puas pada tingkat kebutuhan manapun,

tetapi untuk memunculkan kebutuhan yang lebih tinggi perlu memenuhi tingkat

kebutuhan yang lebih rendah terlebih dahulu.

Dalam

usaha

untuk

memenuhi

segala

kebutuhannya

berperilaku

yang

dipengaruhi

(Mangkunegara, 2002).

atau

ditentukan

oleh

b. Teori dua Faktor dari Herzberg

tersebut

seseorang

akan

pemenuhan

kebutuhannya

Teori dua faktor dikembangkan oleh Frederick Herzberg yang merupakan

pengembangan

dari

teori

hirarki

kebutuhan

menurut

Maslow.

Teori

Herzberg

memberikan dua kontribusi penting bagi pimpinan organisasi dalam memotivasi

karyawan. Pertama, teori ini lebih eksplisit dari teori hirarki kebutuhan Maslow,

khususnya mengenai hubungan antara kebutuhan dalam performa pekerjaan. Kedua,

kerangka ini membangkitkan model aplikasi, pemerkayaan pekerjaan (Leidecker dan

Hall dalam Timpe, 2002).

Motivasi dua faktor yang dikemukakan oleh Herzberg dalam Hasibuan

(2005), terdiri dari faktor intrinsik dan ekstrinsik, yang disebut faktor intrinsik

meliputi :

68

1)

Tanggung Jawab (Responsibility)

 

Setiap orang ingin diikutsertakan dan ngin diakui sebagai orang yang berpotensi,

dan pengakuan ini akan menimbulkan rasa percaya diri dan siap memikul

tanggung jawab yang lebih besar.

 

2)

Prestasi yang Diraih (Achievement)

Setiap orang

menginginkan keberhasilan dalam setiap kegiatan. Pencapaian

prestasi dalam melakukan suatu pekerjaan akan menggerakkan yang bersangkutan

untuk melakukan tugas-tugas berikutnya.

 

3)

Pengakuan Orang Lain (Recognition)

Pengakuan terhadap prestasi merupakan alat motivasi yang cukup ampuh, bahkan

bisa melebihi kepuasan yang bersumber dari kompensasi.

 

4)

Pekerjaan itu Sendiri (The Work it Self)

 

Pekerjaan itu sendiri merupakan faktor motivasi bagi pegawai untuk berforma

tinggi. Pekerjaan atau tugas yang memberikan perasaan telah mencapai sesuatu,

tugas itu cukup menarik, tugas yang memberikan tantangan bagi pegawai,

merupakan

faktor

motivasi,

karena

keberadaannya

sangat

menentukan

bagi

motivasi untuk berforma tinggi.

 

5)

Kemungkinan Pengembangan (The Possibility of Growth)

 

Karyawan hendaknya diberi kesempatan untuk meningkatkan kemampuannya

misalnya

melalui

pelatihan-pelatihan,

kursus

dan

juga

melanjutkan

jenjang

pendidikannya. Hal ini memberikan kesempatan kepada karyawan untuk tumbuh

69

dan berkembang sesuai dengan rencana karirnya yang akan mendorongnya lebih

giat dalam bekerja.

6)

Kemajuan (Advancement)

Peluang untuk maju merupakan pengembangan potensi diri seorang pagawai

dalam

melakukan

pekerjaan,

karena

setiap

pegawai

menginginkan

adanya

promosi ke jenjang yang lebih tinggi, mendapatkan peluang untuk meningkatkan

pengalaman

dalam

bekerja.

Peluang

bagi

pengembangan

potensi

diri

akan

menjadi motivasi yang kuat bagi pegawai untuk bekerja lebih baik.

Sedangkan yang berhubungan dengan faktor ketidakpuasan dalam bekerja

menurut Herzberg dalam Luthans (2003), dihubungkan oleh faktor ekstrinsik antara

lain :

1). Gaji

Tidak ada satu organisasipun yang dapat memberikan kekuatan baru kepada

tenaga kerjanya atau meningkatkan produktivitas, jika tidak memiliki sistem

kompensasi yang realistis dan gaji bila digunakan dengan benar akan memotivasi

pegawai.

2). Keamanan dan Keselamatan Kerja

Kebutuhan akan keamanan dapat diperoleh melalui kelangsungan kerja.

3). Kondisi Kerja

Dengan kondisi kerja yang nyaman, aman dan tenang serta didukung oleh

peralatan yang memadai, karyawan akan merasa betah dan produktif dalam

bekerja sehari-hari.

4). Hubungan Kerja

70

Untuk dapat melaksanakan pekerjaan dengan baik, haruslah didukung oleh

suasana atau hubungan kerja yang harmonis antara sesama pegawai maupun

atasan dan bawahan.

5). Prosedur Perusahaan

Keadilan

dan

kebijakasanaan

dalam

mengahadapi

pekerja,

serta

pemberian

evaluasi dan informasi secara tepat kepada pekerja juga merupakan pengaruh

terhadap motivasi pekerja.

6). Status

Merupakan posisi atau peringkat yang ditentukan secara sosial yang diberikan

kepada

kelompok

atau

anggota

kelompok

dari

orang

lain

Status

pekerja

memengaruhi motivasinya dalam bekerja. Status pekerja yang diperoleh dari

pekerjaannya antara lain ditunjukkan oleh klasifikasi jabatan, hak-hak istimewa

yang

diberikan

statusnya.

serta

peralatan

dan

lokasi

kerja

yang

dapat

menunjukkan

d. Teori ERG (Existence, Relatedness, Growth) dari Alderfer

Menurut teori ERG dari Clayton Alderfer ini ada 3 (tiga) kebutuhan pokok

manusia yaitu:

1)

Existence

(eksistensi);

Kebutuhan

akan

pemberian

persyaratan

keberadaan

materil dasar (kebutuhan psikologis dan keamanan).

 

2)

Relatednes (keterhubungan) ; Hasrat yang dimiliki untuk memelihara hubungan

antar pribadi (kebutuhan sosial dan penghargaan).

 

71

3)

Growth

(pertumbuhan)

;

Hasrat

kebutuhan

intrinsik

untuk

perkembangan

pribadi (kebutuhan aktualisasi diri).

d. Teori Kebutuhan dari McClelland

Teori kebutuhan dikemukakan oleh David McClelland. Teori ini berfokus

pada tiga kebutuhan. Hal-hal yang memotivasi seseorang menurut Mc.Clelland dalam

Hasibuan (2005), adalah :

1) Kebutuhan akan Prestasi (Need for Achievement)

Kebutuhan prestasi merupakan daya penggerak yang memotivasi semangat.

Prestasi

memotivasi

semangat

bekerja

seseorang

untuk

mengembangkan

kreativitas dan mengarahkan semua kemampuan serta energi yang dimilikinya

guna mencapai prestasi kerja yang maksimal. Seseorang menyadari bahwa

hanya

dengan

mencapai

prestasi

kerja

yang

tinggi

akan

memperoleh

pendapatan yang besar yang akhirnya bisa memenuhi kebutuhan-kebutuhannya.

2) Kebutuhan akan Kekuasaan (Need for Power )

Kebutuhan akan Kekuasaan merupakan daya penggerak yang memotivasi

semangat kerja seseorang. Merangsang dan memotivasi gairah kerja seseorang

serta mengerahkan semua kemampuannya demi mencapai kekuasaan atau

kedudukan yang terbaik. Seseorang dengan kebutuhan akan kekuasaan tinggi

akan

bersemangat

disekitarnya.

bekerja

apabila

bisa

mengendalikan

orang

yang

ada

72

3) Kebutuhan akan Afiliasi (Need for Affiliation)

Kebutuhan akan afiliasi menjadi daya penggerak yang memotivasi semangat

bekerja seseorang. Karena kebutuhan akan afiliasi

akan merangsang gairah

bekerja seseorang yang menginginkan kebutuhan akan perasaan diterima oleh

orang lain, perasaan dihormati, perasaan maju dan tidak gagal, dan perasaan

ikut serta.

e. Teori Harapan (Expectancy Theory)

Pencetus pertama dari teori dari harapan ini adalah Victor H. Vroom dan

merupakan teori motivasi kerja yang relatif baru. Teori ini berpendapat bahwa orang-

orang atau petugas akan termotivasi untuk bekerja atau melakukan hal-hal tertentu

jika mereka yakin bahwa dari prestasinya itu mereka akan mendapatkan imbalan

besar.

Seseorang mungkin melihat jika bekerja dengan giat kemungkinan adanya

suatu imbalan, misalnya kenaikan gaji dan kenaikan pangkat, ini yang menjadi

perangsang seseorang dalam bekerja giat.

f. Teori Pembentukan Perilaku (Operant Conditioning)

Teori ini berasumsi bahwa prilaku pegawai dapat dibentuk dan diarahkan

kearah aktivitas pencapaian tujuan. Teori pembentukan perilaku sering disebut

dengan istilah-istilah lain seperti : behavioral modification, positive reinforcement

dan skinerian conditioning.

Pendekatan pembentukan perilaku ini didasarkan atas pengaruh hukum (law

of

effect),

yaitu

perilaku

yang

diikuti

konsekuensi

pemuasan

sering

diulang

73

sedangkan perilaku konsekuensi hukuman tidak diulang. Perilaku pegawai di masa

yang akan datang dapat diperkirakan dan dipelajari, berdasarkan pengalaman di masa

lalu.

Menurut teori pembentukan perilaku, perilaku pegawai dipengaruhi kejadian-

kejadian atau situasi masa lalu. Apabila konsekuensi perilaku tersebut positif, maka

pegawai akan memberikan tanggapan yang sama terhadap situasi lama, tetapi apabila

konsekuensi

itu

tidak

menyenangkan,

maka

pegawai

cenderung

mengubah

perilakunya untuk menghindar dari konsekuensi tersebut.

g. Teori Keadilan (Equity Theory)

Menurut Davis (2004), keadilan adalah suatu keadaan yang muncul dalam

pikiran seseorang jika orang tersebut merasa bahwa rasio antara usaha dan imbalan

adalah seimbang. Teori motivasi keadilan ini didasarkan pada asumsi bahwa pegawai

akan termotivasi untuk meningkatkan produktivitas kerjanya apabila pegawai tersebut

diperlakukan secara adil dalam pekerjaannya.

2.8 Landasan Teori

Asuhan persalinan normal adalah asuhan yang bersih dan aman dari setiap

tahapan persalinan dan upaya pencegahan komplikasi terutama perdarahan pasca

persalinan,

hipotermi

serta

asfiksia

bayi

baru

lahir.

Kemampuan

bidan

dalam

pelaksanaan asuhan persalinan normal sangat dipengaruhi oleh pengetahuan dan

sikap bidan tentang APN (JNPK-KR, 2012).

74

Pengetahuan bidan desa tentang asuhan persalinan normal harus ditingkatkan

sehingga

diharapkan