Anda di halaman 1dari 6

PANDUAN

PELAYANAN PASIEN (PP)


PELAYANAN TRANSFUSI DARAH
RUMAH SAKIT AT TUROTS AL ISLAMY YOGYAKARTA

TIM KESELAMATAN PASIEN RUMAH SAKIT


RUMAH SAKIT AT TUROTS AL ISLAMY
YOGYAKARTA
2014

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Darah dan produk darah transfusi mungkin diperlukan untuk kehilangan darah akut,
atau kegagalan produksi seperti penekanan pada sumsum tulang.
Terapi produk darah hanya diberikan bila manfaat yang diharapkan kepada pasien
cenderung lebih besar daripada potensi bahaya.

B. TUJUAN
1. TUJUAN UMUM
Mendeskripsikan prosedur untuk penggunaan peralatan yang mengurangi gerakan di
RSU At-Turots Al-Islamy.
2. TUJUAN KHUSUS
a. Membantu petugas memahami alur prosedur penggunaan peralatan yang mengurangi
gerakan.
b. Proses penggunaan peralatan yang mengurangi gerakan sesuai dengan kebutuhan dan
memperhatikan kak-hak pasien.
C. SASARAN
Sasaran pada program ini adalah semua unit pelayanan medis di RSU At-Turots Al-Islamy
D. RUANG LINGKUP
Ruang lingkup program ini adalah semua unit pelayanan medis.
E. KEBIJAKAN
Keputusan Direktur Rumah Sakit Umum At-Turots Al-Islamy tentang Kebijakan
Penggunaan Peralatan yang Mengurangi Gerakan.

BAB II
PEMBAHASAN
A. DEFINISI
Restrain umumnya didefinisikan sebagai perangkat, material atau peralatan apapun
yang terpasang atau berdekatan dengan tubuh seseorang yang tidak dapat dengan mudah
dilepas oleh orang tersebut, sehingga melumpuhkan atau mengurangi kemampuan individu
untuk menggerakkan bagian tubuhnya secara bebas dan/ atau untuk memiliki akses normal
ke tubuhnya sendiri.
Restrain sendiri sebenarnya bermakna lebih luas ketika tidak hanya dilihat sebagai
alat untuk mengekang secara fisik saja. Obat-obatan yang bisa memberikan efek penenang
pada pasien juga bisa dilihat sebagai restrain dalam bentuk kimia. Akan tetapi, pembahasan
dan pengertian restrain secara umum lebih condong kepada restrain fisik pada saat ini.
B. INDIKASI
Untuk perlindungan pasien sendiri dan perlindungan orang lain, seorang petugas
kesehatan mungkin menganggap perlu untuk menggunakan restrain pada pasien. Restrain
hanya dapat digunakan dalam situasi darurat dimana diperlukan untuk menjamin
keselamatan fisik dan jika intervensi yang lebih longgar telah dianggap tidak efektif. Ada
ketidakjelasan tentang apa saja situasi yang dianggap darurat dan dokter harus memiliki
penilaian klinis yang baik dan hati-hati mendokumentasikan penalaran mereka. Selain itu,
pasien memiliki hak untuk bebas dari restrain. Restrain tidak boleh digunakan untuk
kenyamanan.
Mengingat prinsip-prinsip ini, ada indikasi tertentu yang dapat mendorong
penggunaan restrain:
1.
2.
3.
4.

Ketika pasien agresif secara fisik.


Ketika pasien menjadi bahaya yang jelas dan langsung ke diri sendiri atau orang lain.
Ketika alternatif lebih longgar telah dicoba tanpa hasil.
Ketika terlihat bahwa penundaan restrain akan memberi pasien dan orang lain resiko
bahaya yang serius.

Upaya menenangkan situasi yang harus dipertimbangkan sebelum penggunaan


restrain adalah sebagai berikut:
1. Secara verbal meminta kerjasama dengan tetap menjaga postur dan nada suara yang
2.
3.
4.
5.

tidak agresif.
Memiliki petugas keamanan yang memadai di dekatnya yang terlihat oleh pasien.
Mengarahkan dan/ atau mengalihkan emosi pasien.
Memisahkan pasien dari orang lain.
Menawarkan obat yang tepat.

C. KONTRAINDIKASI
Kontraindikasi restrain antara lain:
1. Ketika pasien kompeten dan menolak perawatan.
2. Ketika pasien tidak membahayakan diri sendiri atau orang lain.
3. Ketika alternatif lebih longgar belum dipertimbangkan atau dicoba.
D. PERSIAPAN TINDAKAN
1. Peralatan
a. Sarung tangan disposable
b. Restrain
c. Instruksi dari pabrik jika menggunakan restrain khusus dari pabrik tertentu.
d. Tempat tidur atau tandu
e. Padding untuk setiap titik penekanan
f. Obat penenang seperti haloperidol 5mg IM atau lorazepam 2mg IM
2. Persiapan pasien
Anastesi jika diperlukan untuk mencapai hasil yang optimal dimana pasien terkadang
menjadi lebih kasar dan gelisah setelah dipasang restrain. Pasien diposisikan terlentang
dengan bagian kepala tempat tidur ditinggikan 30 derajat untuk mengurangi resiko
aspirasi. Tidak perlu menggunakan bantal pada posisi ini.
3. Komplikasi
Cedera pada pasien yang mungkin timbul terutama akibat mencoba melepaskan diri dari
restrain antara lain lecet, memar, dislokasi, fraktur, kesemutan, dan cedera otot. Semakin
agresif pasien tersebut semakin tinggi resiko komplikasi.
E. PROSEDUR
Teknik yang tepat dimulai dengan memiliki jumlah personil yang cukup. Idealnya,
harus ada tim berisi lima anggota, dengan satu pemimpin dan satu anggota untuk setiap
ekstremitas. Petugas keamanan rumah sakit dan polisi harus dipanggil untuk membantu
menundukkan pasien dengan kekerasan.

Jelaskan kepada pasien dan keluarga pasien apa yang anda lakukan sewaktu restrain
sedang dipasang dan jelaskan mengapa anda menggunakan restrain. Mintalah setiap anggota
memasang restrain untuk setiap ekstremitas. Restrain mungkin perlu dipasang satu per satu
sementara ekstremitas lainnya ditahan. Setelah restrain dipasang, integritas mereka harus
diuji dan ekstremitas pasien harus diperiksa untuk tanda-tanda gangguan sirkulasi. Pasien
harus terus dikaji, dipantau, dan dievaluasi ulang. Jika pasien dianggap sudah dapat bekerja
sama, lepas restrain satu demi satu sambil melihat respon perilaku pasien untuk menjamin
keamanan.

BAB III
PELAKSANAAN
Penggunaan peralatan yang mengurangi gerakan di RSU At-Turots Al-Islamy dilakukan
pada keadaan sesuai indikasi. Pelaksanaan pemasangan restrain disesuaikan dengan kondisi

pasien dan jumlah personil yang tersedia dan tetap memperhatikan hak-hak pasien. Pengambilan
keputusan untuk perlu tidaknya digunakan restrain dilakukan oleh dokter yang bertugas
menangani pasien.
Monitoring dan evaluasi pasien dengan restrain dilakukan secara berkala oleh petugas
kesehatan pelaksana sesuai arahan dari dokter yang bertugas untuk memastikan keamanan pasien
selama penggunaan restrain. Semua tindakan restrain termasuk hasil monitoring dan evaluasi
didokumentasikan secara lengkap di rekam medis. Pasien dan keluarga tetap diinformasikan
tentang alasan penggunaan restrain dan juga informasi mengenai kondisi pasien tersebut lengkap
dengan rencana terapi dan hasil evaluasi pasien selama dirawat.
Pelepasan restrain dilakukan secara bertahap pada satu ikatan setiap waktu untuk melihat
respon pasien sehingga keamanan tetap terjaga. Pasien restrain dengan kondisi penyakit khusus
di luar kemampuan perawatan rumah sakit akan dirujuk ke fasilitas kesehatan yang lebih
memadai untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut sebagaimana mestinya.