Anda di halaman 1dari 12

PENDAHULUAN

Pulau Timor merupakan bagian dari Busur Banda atau Banda Suture. Pulau ini
terbentuk akibat dari pertemuan tiga lempeng utama yaitu Lempeng Indo – Australia,
Lempeng Pasifik, dan Lempeng Eurasia (Hammilton, 1979).Pulau yang dibedakan menjadi
West Timor dan East Timor ini mengikuti zona subduksi banda arc yang berbelok, namun
tidak diikuti dengan adanya kehadiran dari volkanik aktif atau volcanic arc (Hall, 2008).

Gambar 1. Peta Kondisi Pulau Timor yang Merupakan Inactive Arc (Sumber: Charlton et al,
2002)
Dalam Gambar Peta kondisi Pulau Timor (Gambar 1). oleh Charlton et al (2002)
tampak kondisi geografi dari Pulau Timor yang merupakan bagian dari Banda Arc.
Ketidakhadiran dari volkanik arc yang telah ditunjukkan pada (Gambar 1) yang merupakan
ciri khas dari Busur Banda, menjadikan pembentukan dan fase tektonik pada Pulau Timor
adalah fase tektonik yang kompleks.
TEKTONIK TIMOR
Sejarah Tektonik pada Permian
Peninjauan terhadap pembentukan Pulau Timor berawal dari pengaruh rifting dan
spreading oleh Paleo-Tethys. Peristiwa ini dimulai pada Awal Permian dimana terjadi
pemisahan dataran Sibumasu dari Bagian utara Gondwana (Gambar 2). Pemisahan ini
menyebabkan adanya rifting di antara dataran Sibumasu dan Gondwana. Peristiwa ini
kemudian diikuti dengan spreading yang berkembang hingga pada Akhir dan Pertengahan
dari Permian (Gambar 2). Spreading tersebut membentuk Meso-Tethys yang memiliki
pengaruh hingga ke bagian timur. Pengaruh dari Meso-Tethys ke bagian timur dari Pulau
Indonesia ini mempengaruhi pembentukan Pulau Timor sebelum terjadi Kollisi dengan
Lempeng Australia.

Menurut Charlton dan Gandara (2012). Peristiwa pergerakan lempeng yang menghasilkan batas divergent ini dimulai dengan Kolisi dibagian Tengah Timor pada Kala Miosen Akhir yang kemudian diikuti oleh Kolisi di bagian Barat daya dari Pulau Timor (Haris. 2001) Gambar 2.  Model Overthrust Model ini dikemukakan oleh Audley-Charles (1968). batuan metamorf. Kolisi yang dimulai dari Kala Miosen Akhir hingga Pliosen Awal ini merupakan kolisi yang termuda di dunia. sehingga menghasilkan batuan metamorf yang termuda di dunia. 1991). terdapat enam teori yang menjelaskan model tektonik dari pembentukan pulau timor. Pada model ini Pulau Timor terbentuk oleh batas Kontinen Australia yang menghasilkan seri unit overthrust berupa endapan oceanic. sehingga masih memunculkan banyak teori pembentukannya. . Model dari Kolisi yang membentuk Pulau Timor ini masih menjadi kontroversi. Kondisi Paleotektonik dari Pulau Timor pada Awal hingga Akhir dari Permian Kolisi yang membentuk Pulau Timor Tektonik kembali terjadi pada Pulau Timor akibat dari pergerakan lempeng Australia di bagian selatan yang bergerak ke arah utara hingga akhirnya menghasilkan batas divergent berupa kolisi dengan busur kepulauan Banda. Kehadiran piroklastik pada Pulau Timor yang ditunjukkan dengan zona berwarna merah (Gambar 3). dan batuan sedimen.(Sumber: Charlton. dijelaskan dalam model ini bahwa kehadiran dari piroklastik tersebut merupakan bagian dari Volkanik Arc di utaranya atau Volkanic Arc dari Flores yang terbawa dan menjadi endapan piroklastik di Timor (Gambar 3).

1979)  Model Duplex Pada model yang dikemukakan oleh Harris (1991) dan Charlton et al (1991).Gambar 3. Pada model ini pembentukan tektonik dari pulau Timor dijelaskan melalui batas Konvergen berupa subduksi Lempeng Australia dari Arah Selatan menuju Utara. Peristiwa rebound ini sendiri terjadi. Gambar 5.Hasil subduksi menyebabkan terbentuknya zona mélange yang ditandai dengan zona berwarna biru muda (Gambar 5).Paraauctochtone yang hadir menunjukkan . Model Tektonik Overthrust (Sumber: Audley – Charles.Model Tektonik Imbrikasi (Sumber: Hamilton. 1968)  Model Imbrikasi Model Imbrikasi merupakan model yang dikemukakan oleh Hamilton (1979). Perbedaan dari model ini dengan model rebound adalah adalah pembentukan tektonik yang terjadi pada pulau ini dianggap tidak terjadi patahan yang diikuti jatuhnya passive margin. 1968)  Model Rebound Model ini dikemukakan oleh Chamalaun & Grady (1978). terdapat passive margin yang jatuh yang menyebabkan rebound. ditunjukkan bahwa pembentukan Pulau Timur merupakan hasil dari Pergerakan lempeng Australia dari arah Selatan yang menghasilkan batas Konvergen. Peristiwa jatuhmya passive margin yang diikuti oleh rebound dari Australian basement kemudian menghasilkan thrust fault. Pada model ini ketika terjadi subduksi oleh Lempeng Australia. Pada model ini juga menghasilkan thrust fault yang relative selatan. Model ini juga mengasumsikan tidak ditemukannya endapan piroklastik pada Pulau Timor (Gambar 4). Model Tektonik Rebound(Sumber: Audley – Charles.Namun subduksi ini berhenti dan menghasilkan zona mélange yang ditandai oleh zona dengan warna biru muda (Gambar 6) dan juga dihasilkan endapan paraauctochtone yang ditandai oleh zona dengan warna kuning muda (Gambar 6). Gambar 4. Sehingga peristiwa yang trjadi adalah pembentukan zona mélange bukan rebound dari continental crust (Gambar 5). diakibarkan olehcontinental crustdari Australian Basement yang cenderung memiliki densitas yang ringan.

1993)  Model Basement involved thrust Model ini merupakan model yang masih dikembangkan oleh Charlton (2012). 1991)  Model Overthrusted Margin Model ini dikemukakan oleh Sawyer et al (1993). 1991 dan Charlton et al. Subduksi ini diikuti oleh adanya overthrust pada bagian atas dari basement (Gambar 7). Model Tektonik Overthrusted Margin (Sumber: Sawyer et al. 1993) Pengangkatan Pulau Timor Proses terakhir deformasi di Busur Luar Banda termasuk Timor adalah pengangkatan Timor secara keseluruhan karena lempeng benua Australia yang terseret masuk oleh lempeng samudera di depannya yang berada di bawah Pulau Timor sejak 3 juta tahun yang lalu telah .adanya kehadiran sedimen yang hadir yang berbeda dengan sedimen – sedimen dilokasi lainnya. dimana pada model ini ditunjukkan dengan adanya basement yang ikut thrust (Gambar 8). Gambar 7. Model Tektonik Basement involved thrusted (Sumber: Sawyer et al.Pada model ini pembentukan tektonik yang terjadi diakibatkan oleh adanya subduksi. Gambar 8. akibat pergerakan lempeng Australia dari arah selatan. Model Tektonik Duplex (Sumber: Harris. Gambar 6.

Lempeng samudera Australia tersebut lalu menekuk dengan curam atau subduksi dengan model roll back.11)yang memiliki sifat ductile dan pada peta akan tampak batas yang bergradasi. Peta Lithotektonik Pulau Timor (Sumber: Harris. Dan foreland basin ini berkembang dikarenakan adanya gaya kompresi yang bekerja pada daerah tersebut. Gambar 10. Namun Palung yang dihasilkan dari Subduksi diantara Lempeng Australia dengan Busur Banda berbeda tipenya dengan palung subduksi di Pulau Jawa. 2000) BASIN FORMATION Foreland basin merupakan suatu cekungan yang berkembang akibat proses tektonik dimana laut sebelumnya mulai tertutup. Timor Through ini sebenarnya adalah sebuah foredeep dari margin lempeng Australia yang ditunjukkan oleh kehadiran unit Kalbono (Gambar 10) di Pantai Selatan Timor. kemudian yang tadinya merupakan zona subduksi aktif berkembang menjadi zona kolisi.Peristiwa ini mengakibatkan tersingkapnya batuan – batuan metamorf ke permukaan. melainkan Lempeng continental crust dari benua Australia. kemudian .lepas sambungannya (break off) dengan lempeng samudera di depannya. kemudian sesar yang berkembang pada foreland basin merupakan sesar naik.Sementara lempeng benua Australia. endapan sedimen yang berkembang seiring dengan berjalannya waktu dimulai dari sedimen laut dalam. Pada Pulau Timur sendiri yang merupakan Hasil pergerakan lempeng dengan batas divergent berupa subduksi akan memiliki palung seperti halnya palung pada Pulau Jawa. sehingga mempercepat proses sedimentasi yang terkumpul di foredeep semakin berkembang tahap ini maka akan semakin membentuk relief yang tinggi pada bagian depan kerak benua dan semakin banyak pula sedimen yang dihasilkan karena hasil erosi dan sedimentasi.Hal ini mengakibatkan Laut Banda di utaranya mengalami ekstensi akibat pemekaran. Sehingga palung yang dihasilkan adalah Palung Through (Gambar I. Hal ini disebebakan oleh penunjaman yang terjadi pada Pulau Timor bukanlah penunjaman dari lempeng samudera. Tahap awal dari perkembangan foreland basin ini berdasarkan dari lempeng kerak samudra tipis yang bertumbukkan dengan kerak benua yang kemudian berkembang sesar naik pada bagian depan kerak benua dan mengakibatkan kenaikan relief. sesuai densitasnya yang ringan (Continental crust) kembali bergerak ke atas dan mengangkat Pulau Timor yang berada diatasnya sebagai pasif margin.

lalu dengan menggunakan teori isostasi maka dikarenakan adanya massa yang turun maka akan adapula yang naik. kemudian ketika terjadi sesar naik lagi dan mengakibatkan relief semakin tinggi. kemudian berubah menjadi delta dan berkembang endapan fluvial. Gambar 11. Terjadi pembebanan dan subsidence karena massa sedimen yang semakin berat dan karena isostasi membentuk bagian yang naik kemudian membentuk fore bulge . secara umum lingkungan pengendapan berubah mendangkal. erosi yang berkembang dengan cepat dan sedimen diendapkan menjadi endapan laut dangkal.terbentuk submarine fan. dan naik nya ini dicirikan dengan terbentuknya bulge atau biasa disebut dengan foreland bulge atau fore bulge Gambar 12. Bagian a menunjukkan perkembangan foreland basin pada tahap awal Tahap perkembangan selanjutnya dari foreland basin adalah kemajuan dari kedua lempeng ini semakin terhambat karena ketebalan dari sedimen yang telah diendapkan namun karena gaya kompresi terus bekerja maka endapan yang sebelumnya akan ikut terdorong dan membentuk lipatan dan pada tahap ini terus ditekan sehingga menimbulkan sedimen terus bergerak ke arah atas dan kemudian ketinggiannya menjadi lebih tinggi dari muka air laut kemudian dikarenakan sedimen yang semakin tebal maka terjadilah subsidence dikarenakan pembebanan oleh sedimen tersebut yang semain lama semakin besar massa nya.

namun bila hal ini terus berlanjut cukup tua maka lama kelamaan akan terbentuk pigy back basin yang merupakan cekungan yang berada di bagian atas pada zona lipatan. kemudian bila gaya kompresi menguat kembali dan trust fault kembali berkembang lalu fore bulg tererosi maka kondisi akan hampir sama sepeti pada tahap awal namun perbedannya pada tahap ini sedimen sudah terakumulasi cukup banyak dan ketika trust fault berkembang lagi maka tinggian akan terbentuk dan suplai sedimen akan semakin banyak dan nantinya subsidence serta prinsip isostasi akan berperan intesif lagi. Fore bulge mengalami erosi dan bermigrasi memperluas area cekungan Fore bulge yang bermigrasi menyebabkan area luasan cekungan bertambah. Gambar 13. Gambar 14. Sedimen yang mengisi pada cekungan ini kini berasal dari dua sisi namun didominasi oleh sisi tinggian yang berupa lipatan dan secara umum pola stratigrafi yang berkembang mendangkal keatas yang berakhir dengan sedimen darat. Fore bulge mengalami erosi dan trust fault kembali berkembang Proses awal akan terulang dimana ketika relief tinggina yang dihasilkan trust fault kembali mengalami denudesional dan kemudian karena gaya kompresei membentuk perbukitan dan karena sedimen yang massanya sangat besar maka terjadi subsidence dan terbentuk fore bulge lagi. ketika perbukitan lipatan telah mengalami erosi maksimal dan mencapai maximum steady state maka basin akan berkembang ketahap dimana fore bulge mengalami erosi dan migrasi memperluas suatu basin tersebut. .Faktor selanjutnya yang akan mempengaruhi perkembangan luasan area basin ini tergantung dari migrasi fore bulge.

1993) mempunyai ciri-ciri ukuran butirnya halus hingga kasar . brackish. Ketebalannya diperkirakan lebih dari 300 m. dan batugamping bioklastika. fragmen batuan vulkanik. Batugampingnya berupa biokalkarenit merah-ungu. cephalopods dan fusilinids. packstones. byrozoids. dan darat. feldspathic litharenites. 1993) sebagai kumpulan batuan volcanic-spilitic dengan sisipan tuf. dengan batas antar lapisan yang jelas yang terdiri dari batupasir aneka warna. kondisi iklim. terdiri dari mineral kuarsa polikristalin. dan bioklastika echinodermata. brachipods. dan juga terdapat perselingan batugamping.. dengan litologi penyusunnya berupa batugamping dan batuan beku ekstrusif yang merupakan batuan tertua di Timor Barat. batulanau. Formasi Niof . perubahan ruang akomodasi . Struktur sedimen yang dijumpai adalah ripple dan sole marks yang menunjukkan bahwa arus turbidit berperan dalam proses pengendapan formasi ini.. Sedangkan batuan beku mafik ekstrusif dari Formasi Maubise digambarkan oleh De Roever (1940. crinoids. dalam Sawyer drr . serpih hitam. Pada singkapan yang ditemukan memperlihatkan dua unit struktur kekar kolom masif dan struktur bantal (pillow) pada batuan diabas yang sudah hancur dan batuan basalt. Lingkungan pengendapannya diperkirakan pada shelf dangkal karena diidentifikasi adanya kelompok fosil Atomodesma yang menggambarkan lingkungan air subtropis pada kedalaman 20-50 m. Batuan sumbernya (provenance) diperkirakan dari batuan beku proksimal. Formasi Cribas Klasifikasi umur Formasi Cribas pada umur Perem Awal telah ditentukan oleh AudleyCharles (1968) di Timor Timur yang kemudian diperluas di Timor Barat oleh Bird & Cook (1991) yang membagi Formasi ini menjadi beberapa fasies batuan yang berurutan secara lateral. dan boundstones yang kaya akan rombakan cangkang koral. plagioklas. sebagai hasil dari perubahan suplai sdimen. Berkembangnya pigy back basin pada bagian atas zona lipatan yang tererosi Lingkungan pengendapan di cekungan foreland secara berulang berubah antara laut dangkal. dan perubahan muka air laut. Tekstur batuan beku basalnya memperlihatkan tekstur afanitik hingga porfiritik.Gambar 15. STRATIGRAFI REGIONAL Formasi Maubisse Formasi Maubise berumur antara Perem Awal hingga Perem Akhir . Hasil analisis petrografi dari batupasir (Sawyer drr .

Litologi yang dominan yang menyusun formasi ini adalah batulempung berlapis tipis. Formasi Babulu Litologi yang menyusun formasi ini terdiri dari perselingan batulanau-batulempung dan batupasir masif. fragmen tumbuhan. Formasi Aitutu Formasi ini berumur Trias Awal hingga Trias Akhir . struktur biogenik. fosil jejak dan Ammonite berukuran kecil. Litologi penyusun dari formasi ini adalah batugamping putih-merah muda dengan perselingan batulempung karbonatan berwarna abu-abu hitam. yaitu pada sekitar paparan luar hingga lereng (slope). dan mud cracks. Formasi Wailuli Litologi yang menyusun formasi ini adalah batulempung gelap dengan perselingan batugamping organik. napal. Struktur sedimen yang ditemukan diantaranya adalah perlapisan. Dari pengamatan petrografi batupasir dari Formasi Niof. . batuserpih warna merah. Pada permukaan bidang perlapisan terdiri dari brakiopoda. Lingkungan pengendapan formasi ini didominasi endapan laut terbuka. Daonella. ukuran butir sangat halus hingga medium. batulanau. laminasi silang siur . Pada bidang perlapisan dapat ditemukan makrofauna seperti Halobia. dan small scale current ripple. dan perlapisan. Lingkungan pengendapan dari formasi ini diperkirakan terdapat pada lingkungan laut dangkal hingga laut dalam. bentuk butir bersudut tanggung (subangular) hingga bersudut (angular). Lingkungan pengendapan formasi ini berkisar dari paparan dalam-paparan tengah. Kadang-kadang dijumpai rijang (chert) yang terendapkan bersama dengan batugamping. batulanau dan batupasir . batupasir greywacke. dan fragmen fosil lainnya. Umur dari formasi ini adalah Jura Awal-Jura Tengah. dan batugamping masif. bioturbasi. Monotis. diketahui sortasi buruk. kalsilutit. Lingkungan pengendapan formasi ini adalah tepi paparan. termasuk paralel laminasi. Proses pengendapan formasi ini melalui mekanisme arus turbidit. Selain itu juga terdapatperlapisan tipis unit batulempung. Bidang perlapisan dari batupasir masif mempunyai ketebalan antara 60 cm hingga 3 m. hitam dan coklat. Pola sedimentasi yang sering muncul adalah mengkasar atau menghalus ke atas. dan batupasir .Formasi ini berumur Trias Awal hingga Trias Tengah yang dicirikan oleh kontak lapisan yang tajam serta menunjukkan banyak struktur sedimen. rip-up clast. Tebal lapisan konsisten yaitu 45-60 cm dengan kontak tajam dan planar . Ammonite. Ketebalan lapisan ini diperkirakan mencapai 400 m. feldspathic arcosic hingga lithi arenites. abu-abu.

1987). potensi dari batuan sumber semakin baik karena adanya kontribusi sapropel dan juga pematangan termal yang semakin meningkat pula. 1979. Kolom Stratigrafi Cekungan Timor (Sawyer dkk. b. karena suplai klastika dari utara sangat banyak. Hal ini dapat meningkatkan potensi reservoar dari sikuen Pre Break-up pada Timor daripada yang di Paparan Australia. maka dapat meningkatkan potensi reservoar dari sikuen tersebut. Sikuen sedimen Tersier juga memiliki potensi yang cukup untuk batuan sumber karena ketebalannya.5%) yang telah termatangkan secara termal. sejak studi dari Paparan Australia Utara yang mengindikasikan nilai TOC tinggi (>0. Walaupun begitu. Potensi terbesar dari batuan sumber terdiri dari sedimen autochthonous. menunjukkan bahwa semakin ke Timor.Gambar 16. Reservoar dan Batuan Penyekat Berkaca pada studi reservoar pada Paparan Baratlaut Australia. ITB. Batuan Sumber Potensi batuan sumber yang baik berasal dari batuan sedimen yang berumur Permian Akhir – Kapur. daerah Timor dianggap berlokasi lebih ke cekungan sehingga intensitas dari pengangkatan dan erosi akan lebih kecil daripada di paparan. Kraus & Parker. yang mana diyakini telah mengalami pematangan termal di bagian utara dari paparan di sekitar dalaman Timor (Brown. Analisis batuan sumber juga memiliki potensi yang bagus pada Formasi Nakfunu di sebalah selatan Pulau Timor. Namun. 1988. Berawal dari studi di Paparan Utara Australia. . pada sikuen Post-break up. posisi yang lebih ke cekungan ini akan menyebabkan sedimennya lebih banyak mengandung material lanau-lempung dibandingkan di paparan. 1933) POTENSI HIDROKARBON a.

Mekanisme Migrasi dan Penjebakan Mekanisme migrasi ini disebabkan oleh adanya tiga periode deformasi yaitu: Periode break-up yang terjadi pada akhir Jura dan Kapur Awal yang mana menyebabkan sedimen dari sikuen Pre Break-Up menghasilkan tinggian dan rendahan pada paparan Baratlaut Australia sehingga menyebabkan hidrokarbon dapat bermigrasi dengan sangat banyak. . batupasir Formasi Atahoc. dan Aitutu juga berpotensi menjadi jebakan stratigrafi. ketidakselarasan. Yang terakhir. d. serta sedimentasi fasies Viqueque juga berpotensi sebagai jebakan stratigrafi. Jebakan struktural disebabkan oleh sesar normal bersudut besar dan sesar naik. Hanya pada cekungan lebih dalam lah seperti cekungan Vulkan yang mampu mempreservasi hidrokarbon. Pre-Collision Play disebabkan oleh megasikuen Pre-Collision yang dihasilkan oleh pergerakan lempeng Australia yang bergerak di bawah lempeng Pasifik dan Eurasia. deformasi Plio-Pleistosen menyebabkan migrasi ketiga terjadi. endapan Post Orogenik juga memiliki kualitas reservoar yang baik. dan perubahan diagenetis. Yang terakhir bahwa batuan metamorf dan batuan ultra mafik juga berpotensi menjadi reservoar yang cukup baik jika memiliki porositas sekunder. Selain itu. Geologi dan struktur dari Timor juga dapat menciptakan jebakan struktural dan juga stratigrafi. Wailuli. Hydrocarbon Play Terdapat dua Hydrocarbon play pada cekungan Timor yaitu Pre-Collision dan PostCollision Play. sedangkan jebakan stratigrafi disebabkan oleh pinch-out. Fase deformasi utama dari Timor terjadi pada Eosen Akhir dan Miosen Awal yang menyebabkan migrasi sedimen dari kelompok Kalbano dan menyebabkan remigrasi subsekuen dari hidrokarbon Pre Break-Up. Batuan penyekat dapat dihasilkan dari batuan pelitik kelompok Kolbano dan batulempung dari Formasi Bobonaro. Post Collision Play terjadi pada sedimentasi yang berada di bagian belakang struktur imbrikasi prisma akresi. Pergerakan tensional menyebabkan sesar turun dan rollover antiklin pada periode ini. Subduksi ini menyebabkan terbentuknya struktur imbrikasi dan thrust fold yang berpotensi membentuk jebakan “Thrusted Anticline”. c. Antiklin tersebut sangat berpotensi menjadi jebakan hidrokarbon. Cribas. yang mana terdiri dari molasses yang mengisi cekungan tersebut.Selain itu.

Royal Holloway & Bedford New College.. A. Vol. Permana. Paleoecology. Conv. 14 No.K.22nd Ann. Charlton. 1 November 2013 Sawyer R. 1990. and Brown S.. Paleogeography..K. Sani K. Petro Assoc.G. 1968. S. Egham: Department of Geology. Fasies Kipas Bawah Laut pada Batuan Berumur PermTrias. Barber. The Structural Evolution of The Timor Collision Complex..DAFTAR PUSTAKA Audley-Charles. pp 533-574.R...M. dan A.H. Indonesia.S. The Stratigraphy an Sedimentology of West Timor. Barkham.T... Carter .G. Prastian. M. Proceed. D. .J. Eastern Indonesia. T. Paleoclimatology. 1993. Indon. Egham Hill. Daerah Kekneo Cekungan Timur. 11:247-264. Paleogeographical significance of some aspects of Paleogene and Early Neogene Stratigraphy and tectonics of the Timor Sea region.J. J. A.