Anda di halaman 1dari 2

BAB IV

PEMBAHASAN

Pada praktikum kali ini dilakukan dilakukan percobaan tentang penentuan derajat
ionisasi pada senyawa turunan fenol yaitu nipagin ( metil paraben ). Nipagin merupakan
senyawa turunan fenol yang mempunyai HKSA yang dapat mempengaruhi sifat lipofilitasnya,
dimana apabila lipofilitasnya meningkat maka aktifitasnya juga akan meningkat. Menurut
literatur Handbook : Clark, nipagin memiliki nilai pKa sebesar 8,4 pada suhu 22C
Penentuan nilai pKa nipagin menggunakan spektrofotometer, dengan dilakukan
pengukuran serapan larutan dapar nipagin dalam berbagai macam pH. Pemilihan panjang
gelombang dilakukan pada berbaga macam pH, diantaranya yaitu pH adam menggunakan pH
3 sedangkan pH basa menggunakan pH 12. , dan hasil absorbansi dari pH tersebut akan
menghasilkan lambda 1 dari pH adsam dan lambda 2 dari pH basa. Berdasarkan hasil
percobaan yang kami lakukan lambda 1 menghasilkan panjang gelombang sebesar 253,0 nm
dan lambda 2 menghasilkan panjang geombang sebesar 293,5.nm. untuk pengukuran serapan
sampel dilakukan pada 3 macam pH yang berada di sekitar pKa yaitu pH 7, pH 8 dan pH 9.
Dengan menggunakan pH yang berada di sekitar pKa nipagin maka diharapkan mendapatkan
hasil absorbansi maksimum dari sampel.
Pada pH rendah (asam), maka senyawa tersebut dalam bemtuk molekul, sedangkan
pada pH basa senyawa tersebut dalam bentuk terionkan, dan absorbansi maksimum yang
dihasilkan juga dalam bentuk terionkan. Pada hasil praktikum yang telah dlakukan absorban
sin pada panjang gelomang maksimum pada pH 7, pH 8 dan pH 9 menghasilkan:
pH
7
8
9

absorbansi
Lambda 1 Lambda 2
0,780
0,093
0,520
0,567
0,215
1,128

Berdasarkan hasil perhitungan pKa yang dipeoleh yaitu:


pH

Pka

7
8
9

8,018
7,983
7,707

Dari hasil percoban diatas dapat dilihal nilai pKa dari percobaan yang dilakukan. Pka nipagin
menurut literatur adalah 8,4 pada temperatur 22C, terdapat perbedaan pka hasil percoban dan
literatur hal tersebut dikarenakan adanya kondisi analisis yaitu pada temperatur. Pada
praktikum dilakukan pada suhu 28C sedangkan pada literatur menggunakan suhu 22C.
Kemungkinan hal tersebut dapat menyebabkan nilai pKa yang berbeda dengan literatur.
Selain intu dapt juga terjadi karena kurang teliti daan pemipetan, pengenceran, penimbangan
sampel.