Anda di halaman 1dari 23

PAPER

SISTEM INFORMASI KESEHATAN NASIONAL

Disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Sistem Informasi Kesehatan


Dosen Pengampu :.

Disusun Oleh :
1.
2.
3.
4.
5.

Bayu C.H.E.A
Febriana Ika Saputri
Ardha Nur Majida
Juharoh
Lia Nur Afriyanti

(6411414125)
(6411414126)
(6411414127)
(6411414128)
(6411414129)

JURUSAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS ILMU KEOLAHRAGAAN
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sistem Informasi Kesehatan (SIK) sebagai bagian penting dari manajemen kesehatan
terus berkembang selaras dengan perkembangan organisasi. Dengan adanya perubahan
sistem kesehatan mengakibatkan terjadinya perubahan pada SIK, namun sayangnya
perubahan sistem kesehatan di lapangan tidak secepat dengan yang diperkirakan oleh para
pengambil keputusan. Hal ini tampak nyata ketika sistem kesehatan berubah dari
sentralisasi ke desentralisasi, SIK tidak berfungsi sebagaimana layaknya. SIK yang
selama ini telah dikembangkan, (meskipun masih terfragmentasi) secara Nasional tidak
berfungsi, alur laporan dari pelayanan kesehatan ke jenjang administrasi kabupaten/kota
hingga ke pusat banyak yang terhambat.
SIK yang baik adalah sistem informasi yang mampu menghasilkan data/informasi
yang akurat dan tepat waktu. Pada saat ini dengan kemajuan Teknologi Komunikasi
Informasi (TIK) yang pesat mewujudkan SIK yang baik menjadi hal yang mungkin,
tentunya dengan mengaplikasikan kaidah-kaidah informasi seperti melaksanakan
prosedur secara konsisten dan rutin, menyediakan sumber-daya yang memadai dan
memperoleh

dukungan/komitmen

pimpinan

dalam

pengembangan,

pemanfatan

data/informasi yang dihasilkan.


SIK telah digunakan untuk mendukung kegiatan pelayanan kesehatan sehari-hari
yang dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan seperti puskesmas dan rumah sakit,
terutama dalam penanganan pasien dan intervensi penanggulangan masalah kesehatan.
Sebaliknya dalam hal manajemen kesehatan di tingkat kabupaten/kota, provinsi dan
pusat, SIK belum banyak berperan karena belum menghasilkan data/informasi yang
akurat dan tepat waktu. Sejak diberlakukannya sistem desentralisasi, SIK di Indonesia
berkembang dengan cepat terutama dalam hal pemanfaatan TIK di dalam proses kerja.
Banyak institusi pelayanan seperti RS, Puskesmas dan Dinas Kesehatan Daerah
mengembangkan sistem informasi yang berbasis komputer, baik dibangun oleh tim
SIKDA (in-house development) ataupun bekerjasama dengan provider IT swasta.
Modernisasi dengan penyerapan TIK sangat membantu dalam penyempurnaan SIK di
daerah.
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Sistem Informasi Kesehatan
1.2.2 Sistem Informasi Kesehatan Nasional

1.2.3
1.2.4
1.2.5
1.2.6
1.2.7

Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Pusat


Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Provinsi
Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Kabupaten/Kota
Sistem Informasi Kesehatan Rumah Sakit
Sistem Informasi Kesehatan Puskesmas

1.3 Tujuan
1.3.1 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan
1.3.2 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan Nasional
1.3.3 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Pusat
1.3.4 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Provinsi
1.3.5 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Kabupaten/Kota
1.3.6 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan Rumah Sakit
1.3.7 Untuk Mengetahui Sistem Informasi Kesehatan Puskesmas

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Sistem Informasi Kesehatan
Sistem merupakan sekumpulan komponen yang bekerja bersama untuk mencapai
suatu tujuan.

Sistem Informasi merupakan seekumpulan komponen yang bekerja sama untuk


menghasilkan suatu informasi fakta (data).
Sistem Informasi Kesehatan adalah suatu sistem yang menyediakan dukungan
informasi bagi proses pengambilan keputusan di setiap jenjang administrasi kesehatan,
baik di tingkat unit pelaksana upaya kesehatan, di tingkat kabupaten/kota, di tingkat
provinsi, maupun di tingkat pusat.
Di Indonesia terdapat 3 (tiga) model pengelolaan SIK, yaitu :
a. Pengelolaan SIK Manual
Dimana pengelolaan informasi di fasilitas pelayanan

kesehatan dilakukan secara

manual atau paper based melalui proses pencatatan pada buku register, kartu,
formulir-formulir khusus, mulai dari proses pendaftaran sampai dengan pembuatan
laporan. Hal ini terjadi oleh karena adanya keterbatasan infrastruktur, dana, dan lokasi
tempat pelayanan kesehatan itu berada. Pengelolaan secara manual selain tidak efisien
juga menghambat dalam proses pengambilan keputusan manajemen dan proses
pelaporan.
b. Pengelolaan SIK Komputerisasi Offline
Jenis ini pengelolaan informasi di pelayanan kesehatan sebagian besar/seluruhnya
sudah dilakukan dengan menggunakan perangkat komputer,

baik itu dengan

menggunakan aplikasi Sistem Informasi Manajemen (SIM) maupun dengan aplikasi


perkantoran elektronik biasa, namun masih belum didukung oleh jaringan internet
online ke dinas kesehatan kabupaten/kota dan provinsi/bank data kesehatan nasional.
c. Pengelolaan SIK Komputerisasi Online
Jenis ini pengelolaan informasi di pelayanan kesehatan sebagian besar/seluruhnya
sudah dilakukan dengan menggunakan perangkat komputer, dengan menggunakan
aplikasi Sistem Informasi Manajemen dan sudah terhubung secara online melalui
jaringan internet ke dinas kesehatan kabupaten/kota dan provinsi/bank data kesehatan
nasional untuk memudahkan dalam komunikasi dan sinkronisasi data.
Ruang lingkup Aplikasi Sistem Informasi Kesehatan, mencakup

pengelolaan

informasi dalam lingkup manajemen pasien (front office management). Lingkup ini antara
lain sebagai berikut:
1. Registrasi Pasien
Mencatat data/status pasien untuk memudahkan pengidentifikasian maupun
pembuatan statistik dari pasien masuk sampai keluar. Modul ini meliputi pendaftaran
pasien baru/lama, pendaftaran rawat inap/jalan, dan info kamar rawat inap.
2. Rawat Jalan/Poliklinik yang tersedia di rumah sakit, seperti: penyakit dalam, bedah,
anak, obstetri dan ginekologi, KB, syaraf, jiwa, THT, mata, gigi dan mulut,

kardiologi, radiologi, bedah orthopedi, paru-paru, umum, UGD, dan lain-lain sesuai
kebutuhan. Modul ini juga mencatat diagnose dan tindakan terhadap pasien agar
tersimpan di dalam laporan rekam medis pasien.
3. Rawat Inap.
Modul ini mencatat diganosa dan tindakan terhadap pasien, konsultasi dokter,
hubungan dengan poliklinik/penunjang medis.
4. Penunjang Medis/Laboratorium,
Mencatat informasi pemeriksaan seperti: ECG, EEG, USG, ECHO, TREADMIL, CT
Scan, Endoscopy, dan lain-lain.
5. Penagihan dan Pembayaran, meliputi penagihan dan pembayaran untuk rawat jalan,
rawat inap dan penunjang medis (laboratorium, radiologi, rehab medik), baik secara
langsung maupun melalui jaminan dari pihak ketiga/asuransi/JPKM. Modul ini juga
mencatat transaksi harian pasien (laboratorium, obat, honor dokter), daftar piutang,
manajemen deposit dan lain-lain.
6. Apotik/Farmasi, yang meliputi pengelolaan informasi inventori dan transaksi obatobatan.
Melalui lingkup manajemen pasien tersebut dapat diperoleh laporan mengenai:
1. Pendapatan rawat inap dan jalan secara periodik (harian, bulanan dan tahunan),
2. Penerimaan kasir secara periodik,
3. Tagihan dan kwitansi pembayaran pasien,
4. Rekam medis pasien,
5. Data kegiatan rumah sakit dalam triwulan (RL1),
6. Data morbiditas pasien rawat inap (RL2a),
7. Data morbiditas pasien rawat jalan (RL2b),
8. Data morbiditas penyakit khusus pasien rawat inap (RL2a1),
9. Data morbiditas penyakit khusus pasien rawat jalan (RL2b1),
10. Penerimaan kasir pada bagian farmasi/apotik,
11. Pembelian kasir pada bagian farmasi/apotik,
12. Manajemen ketersediaan obat pada bagian farmasi/apotik,
13. Grafik yang menunjang dalam pengambilan keputusan.
Penyelenggaraan sistem informasi kesehatan, antara lain meliputi:
a. Pengelolaan sistem informasi kesehatan, yang meliputi landasan hukum, perencanaan
kebijakan dan program, pengorganisasian, kerjasama dan koordinasi, monitoring dan
evaluasi, serta pembinaan dan pengawasan;
b. Pelaksanaan sistem informasi kesehatan, yang meliputi data dan informasi serta
indikator, sumber data dan pengelolaan atau pengumpulan, pengolahan, penyajian dan
analisa data serta informasi kesehatan;
c. Sumber daya sistem informasi kesehatan, yang meliputi sumber daya manusia,
pembiayaan, ilmu dan teknologi serta sarana dan prasarana seperti sumber daya data,
sumber daya jaringan, perangkat lunak dan perangkat keras;

d. Pengembangan dan peningkatan sistem informasi kesehatan, yang meliputi


pengembangan indikator, pengembangan metode dalam sistem informasi kesehatan,
penelitian dan pengembangan sistem informasi kesehatan
e. Peningkatan produk dan diseminasi informasi kesehatan.
2.2 Sistem Informasi Kesehatan Nasional
Sistem Informasi Kesehatan Nasional (SIKNAS) adalah sistem informasi yang
berhubungan dengan sistem-sistem informasi lain baik secara nasional maupun
internasional dalam rangka kerjasama yang saling menguntungkan. Kerjasama diatur
sedemikian rupa sehingga tidak mengabaikan kepentingan bangsa yang lebih luas dan
rahasia-rahasia negara.
Pengembangan sistem informasi kesehatan nasional (SIKNAS) merupakan
pengembangan sistem informasi kesehatan yang menyeluruh dan terintegrasi di setiap
tingkat administrasi kesehatan, yang akan menghasilkan data/informasi yang akurat yang
dapat menunjang Indonesia Sehat. Pengelolaan dan pengembangan SIK merujuk pada
Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota,
sebagai berikut :
1. Pemerintah mempunyai hak dan kewajiban untuk mengatur dan mengurus
pengelolaan dan pengembangan SIK skala nasional dan fasilitasi pengembangan
SIK daerah.
2. Pemerintah Daerah Provinsi mempunyai hak dan kewajiban untuk mengatur dan
3.

mengurus pengelolaan SIK skala provinsi.


Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota mempunyai hak dan kewajiban untuk
mengatur dan mengurus pengelolaan SIK skala kabupaten/kota. Pemerintah
daerah dapat melakukan pengembangan SIK dalam skala terbatas dan mengikuti
standar yang ditetapkan pemerintah.

SIKNAS dibangun dari himpunan atau jaringan sistem-sistem Informasi Kesehatan


Provinsi dan Sistem Informasi Kesehatan Provinsi dibangun dari himpunan atau jaringan
sistem-sistem Informasi Kesehatan Kabupaten/Kota. Di setiap tingkat, Sistem Informasi
Kesehatan juga merupakan jaringan yang memiliki pusat jaringan dan anggota-anggota
Jaringan.
Menurut World Health Organization (WHO) dalam buku Design and
Implementaiton of Health Information System (2000) bahwa suatu sistem informasi
kesehatan tidak dapat berdiri sendiri, melainkan sebagai bagian dari suatu sistem
kesehatan. Sistem informasi kesehatan yang efektif memberikan dukungan informasi bagi

proses pengambilan keputusan semua jenjang. Sistem informasi harus dijadikan sebagai
alat yang efektif bagi manajemen.
Sistem Kesehatan Nasional terdiri dari dari tujuh subsistem, yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Upaya kesehatan,
Penelitian dan pengembangan kesehatan,
Pembiayaan kesehatan,
Sumber daya manusia kesehatan,
Sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan,
Manajemen, informasi, dan regulasi kesehatan, dan
Pemberdayaan masyarakat

SIK merupakan bagian dari sub sistem manajemen, informasi dan regulasi kesehatan.
Subsistem manajemen dan informasi kesehatan diselenggarakan guna menghasilkan
fungsi-fungsi kebijakan kesehatan, administrasi kesehatan, informasi kesehatan dan
hukum kesehatan yang memadai dan mampu menunjang penyelenggaraan upaya
kesehatan secara berhasil guna dan berdaya guna. Dengan subsistem manajemen,
informasi dan regulasi kesehatan yang berhasil guna dan berdaya guna dapat mendukung
penyelenggaraan keenam subsistem lain dalam sistem kesehatan nasional sebagai satu
kesatuan yang terpadu dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya.
SIK Nasional yang diharapkan adalah SIK Terintegrasi yaitu sistem informasi yang
menyediakan mekanisme saling hubung antar sub sistem informasi dengan berbagai cara
yang sesuai dengan yang dibutuhkan, sehingga data dari satu sistem secara rutin dapat
melintas, menuju atau diambil oleh satu atau lebih sistem yang lain. Hal ini melingkupi
sistem secara teknis (sistem yang bisa berkomunikasi antar satu sama lain) dan konten
(data set yang sama). Aliran informasi antar sistem sangat bermanfaat bila data dalam file
suatu sistem diperlukan juga oleh sistem yang lainnya, atau output suatu sistem menjadi
input bagi sistem lainnya. Bentuk fisik dari SIK Terintegrasi adalah sebuah aplikasi
system informasi yang dihubungkan dengan aplikasi lain (aplikasi sistem informasi
puskesmas, sistem informasi rumah sakit, dan aplikasi lainnya) sehingga secara
interoperable terjadi pertukaran data antar aplikasi.
Dengan SIK Terintegrasi, data entri hanya perlu dilakukan satu kali sehingga data
yang sama akan disimpan secara elektronik dan bisa dikirim dan diolah. SIK Terintegrasi
yang berbasis elektronik adalah strategi pengembangan yang akan diadopsi untuk
meringankan beban pencatatan dan pelaporan petugas kesehatan di lapangan.
Dalam rangka mewujudkan SIK Terintegrasi, dikembangkan model SIK Nasional
yang menggantikan sistem yang saat ini masih diterapkan di Indonesia. Model ini

memanfaatkan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi tetapi tetap dapat


menampung SIK Manual untuk fasilitas kesehatan yang masih mempunyai keterbatasan
infrastruktur (seperti pasokan listrik dan peralatan komputer serta jaringan internet).
Kedepan semua pemangku kepentingan SIK bisa bergerak menuju ke arah SIK
Komputerisasi dimana proses pencatatan, penyimpanan dan diseminasi informasi bisa
lebih efisien dan efektif serta keakuratan data dapat ditingkatkan.

Fasilitas pelayanan kesehatan baik milik pemerintah maupun swasta wajib


menyampaikan laporan sesuai standar dataset minimal dan jadwal yang telah
ditentukan.

Fasilitas pelayanan kesehatan yang masih memakai sistem manual akan


melakukannpencatatan, penyimpanan dan pelaporan berbasis kertas. Laporan
dikirimkan dalam bentuk hardcopy (kertas) berupa data rekapan/agregat ke dinas

kesehatan kabupaten/kota.
Fasilitas pelayanan kesehatan dengan komputerisasi offline, laporan dikirim dalam

bentuk softcopy berupa data individual ke dinas kesehatan kabupaten/kota.


Fasilitas pelayanan kesehatan dengan komputerisasi online, data individual langsung

dikirim ke Bank Data Kesehatan Nasional dalam format yang telah ditentukan.
Petugas kesehatan di lapangan (bidan desa, perawat desa/perawat perkesmas,
posyandu, polindes) melapor kepada puskesmas yang membinanya, berupa data
rekapan/agregat sesuai jadwal yang telah ditentukan. Selanjutnya akan dikembangkan
program mobile health (mHealth) dengan teknologi informasi dan komunikasi

sehingga data individual dapat langsung masuk ke Bank Data Kesehatan Nasional.
Di dinas kesehatan kabupaten/kota, laporan hardcopy dari semua fasilitas pelayanan
kesehatan (kecuali milik pemerintah provinsi dan pemerintah pusat) akan dientri ke
dalam aplikasi SIKDA generik. Laporan softcopy yang diterima, akan diimpor ke
dalam aplikasi SIKDA Generik selanjutnya semua bentuk laporan diunggah ke Bank

Data Kesehatan Nasional.


Dinas kesehatan provinsi melakukan hal yang sama dengan dinas kesehatan
kabupaten/kota untuk laporan dari unit pelayanan kesehatan milik Provinsi.
Informasi yang bersumber dari luar fasilitas kesehatan (misalnya kependudukan) akan
diambil dari sumber yang terkait (contohnya BPS) dan dimasukkan ke dalam Bank
Data Kesehatan Nasional. Semua pemangku kepentingan yang membutuhkan
informasi kesehatan dapat mengakses informasi yang diperlukan dari bank Data
Kesehatan Nasional melalui website Kemenkes.

2.3 Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Pusat


Tingkatan manajemen kesehatan di tingkat pusat dikelola oleh Kementerian
Kesehatan, yang juga mengelola PUSDATIN, sementara pemangku kepentingan di
tingkat pusat mempunyai tugas dan tanggung jawab yaitu:
1. Unit Data dan Informasi
- Mengatur kebijakan SIK skala nasional
- Mengelola, mengembangkan, memfasilitasi, membina, memonitor dan melakukan
-

evaluasi SIK skala Nasional


Memfasilitasi SIK skala provinsi
Melaksanakan dan mengevaluasi inisiatif penguatan Road map SIK
Mengkoordinasikan kebutuhan dan penyediaan data kesehatan dengan lintas
program dan lintas sektor

Bersama-sama dengan lintas program melakukan intervensi khusus pada wilayah

dengan keterbatasan tenaga, biaya, dan infrastruktur


2. Unit Program
- Memberi dukungan, masukan dan evaluasi terhadap inisiatif penguatan Road
-

map SIK
Memberi masukan mengenai kebutuhan data kesehatan
Memanfaatkan data kesehatan untuk pengambilan keputusan
Melaksanakan penelitian yang mendukung pengembangan SIK (khusus unit yang

menangani penelitian/Badan Litbangkes).


Bersama-sama dengan lintas program lain melakukan intervensi khusus pada
wilayah dengan keterbatasan tenaga, biaya, dan infrastruktur

2.4 Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Provinsi


Sesuai Keputusan Menteri Kesehatan No 267/Menkes/SK/III/2008 tentang petunjuk
teknis pengorganisasian dinas kesehatan daerah, organisasi yang menangani data dan
informasi di dinas kesehatan provinsi seyogyanya dibentuk UPT Dinas (UPTD). Dalam
rangka penyelenggaraan SIK di tingkat Provinsi perlu dibentuk Tim SIKDA Propinsi. Tim
SIKDA Propinsi terdiri dari:

Penanggung jawab adalah Kepala Dinas Kesehatan Provinsi


Koordinator adalah kepala bagian/bidang dinas kesehatan

memiliki tugas dan fungsi pengelolaan data dan informasi.


Sekretaris adalah kepala sub bagian/ sub bidang pada bagian/bidang dinas kesehatan

kabupaten/kota yang

kabupaten/kota yang memiliki tugas dan fungsi pengelolaan terhadap data dan

informasi.
Anggota:
1. Unsur teknis adalah staf yang berasal dari masing-masing bagian/bidang pada
dinas kesehatan provinsi. dan
2. (dua) orang operator yang terdiri dari staf yang berasal dari masing-masing
bagian/bidang pada dinas kesehatan provinsi.
Tim pengelola Komunikasi Data tingkat provinsi dengan tugas dan tanggung jawab

sebagai berikut:
a. Penanggung

jawab

bertugas

dan

bertanggung

jawab

atas

keseluruhan

penyelenggaraan Komunikasi Data di tingkat provinsi.


b. Koordinator bertugas dan bertanggung jawab dalam mengoordinasikan dan
mengendalikan penyelenggaraan Komunikasi Data di tingkat provinsi.
c. Sekretaris bertugas dan bertanggung jawab dalam memberikan dukungan administrasi
penyelenggaraan Komunikasi Data; dan
d. Anggota:

1. Unsur teknis bertugas dan bertanggung jawab dalam

menyiapkan data,

melakukan pengolahan dan analisis data serta telaahan hasil analisis, dan
2. Operator bertugas dan bertanggung jawab melakukan pengisian dan mengunduh
data.
Dinas Kesehatan Provinsi bertugas mengkoordinasikan, mengawasi dan
membimbing Dinas-dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Demikian juga dalam hal
pengembangan Sistem Informasi Kesehatan. Informasi yang dihasilkan juga harus dapat
memenuhi kebutuhan untuk penyelenggaraan manajemen Sistem Kesehatan Provinsi,
yaitu kebutuhan dari Kepala Dinas Kesehatan, para Kepala Subdinas Kesehatan, dan
Forum Kerjasama Lintas Sektor.
Laporan yang masuk ke dinas kesehatan kabupaten/kota dari semua fasilitas
kesehatan (kecuali milik Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Pusat) dapat berupa laporan
softcopy dan laporan hardcopy. Muatan data yang dicatat dan dilaporkan di tingkat
propinsi disesuaikan dengan kebutuhan di tingkat propinsi dan pusat. Namun, minimal
data yang harus dicatat dan dilaporkan meliputi data profil kesehatan (165 indokator),
data SPM (73 indikator), LPKESDA (156 indikator) dan data inventori (138
indikator/variable). Laporan hardcopy dientri ke dalam aplikasi SIKDA generik. Laporan
softcopy diimpor ke dalam aplikasi SIKDA Generik, selanjutnya semua bentuk laporan
diunggah ke Bank Data Kesehatan Nasional. Dinas kesehatan provinsi melakukan hal
yang sama dengan dinas kesehatan kabupaten/kota untuk laporan dari fasilitas kesehatan
milik provinsi.
Sistem Informasi Kesehatan (SIK) di tingkat Propinsi mempunyai tanggung jawab
untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan yang berupa:
a. Membentuk tim pengelola Komunikasi Data tingkat provinsi;
b. Menyusun dan menetapkan mekanisme kerja tim pengelola Komunikasi Data di
internal dinas kesehatan provinsi;
c. Menyediakan dukungan pembiayaan untuk penyelenggaraan Komunikasi Data;
d. Melakukan sosialisasi dan advokasi internal kepada para pimpinan di dinas kesehatan
provinsi, rumah sakit, unit pelaksana teknis daerah lainnya, dan dinas kesehatan
kabupaten/kota di wilayahnya, serta melakukan sosialisasi dan advokasi eksternal
kepada jajaran pemerintah provinsi termasuk sektor lain utamanya yang berkaitan
dengan sumber data di tingkat provinsi;
e. Melakukan pelatihan bagi petugas pengelola Komunikasi Data dinas kesehatan
kabupaten/kota;
f. Mengoperasikan dan memelihara infrastruktur jaringan komputer dan peralatan
pendukung lainnya;

g. Melakukan pengelolaan data di tingkat provinsi berupa validasi, umpan balik, dan
h.
i.
j.
k.
l.
m.

pemantauan/monitoring pengelolaan data di tingkat kabupaten / kota;


Melakukan bimbingan teknis kepada kabupaten/kota di wilayah kerjanya; dan
Mengoptimalkan pemanfaatan Jaringan SIKNAS.
Memelihara data base
Membuat laporan berkala untuk pihak intern atau ekstern
Menyelenggarakan survey atau penelitian
Membuat profil kesehatan propinsi (evaluasi pencapaian propinsi sehat)

2.5 Sistem Informasi Kesehatan Tingkat Kabupaten/Kota


Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota merupakan Pusat Jaringan dari Sistem Informasi
Kesehatan Kabupaten/Kota.
Anggota-anggota jaringannya adalah:
1.
2.
3.
4.
5.

Puskesmas,
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kabupaten/Kota,
Institusi-institusi Pendidikan Tenaga Kesehatan,
Gudang Perbekalan Farmasi,
Unit-unit Lintas Sektor terkait (BKKBN Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan Kabupaten/Kota, Kantor Departemen Agama Kabupaten/ Kota, Dinas

Sosial, dan lain-lain),


6. Rumah Sakit Swasta,
7. Sarana Kesehatan Swasta lain,
8. Organisasi Profesi Kesehatan,
9. Lembaga Swadaya Masyarakat, dan
10. Lain-lain.
Dalam rangka penyelenggaraan SIK di tingkat Provinsi perlu dibentuk Tim SIKDA
Kabupaten/kota. Tim SIKDA Kabupaten/kota. Terdiri dari :
a. Penanggung jawab adalah Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota;
b. Koordinator adalah sekretaris/kepala bagian/kepala. bidang dinas

kesehatan

kabupaten/kota yang memiliki tugas dan fungsi pengelolaan data dan informasi;
c. Sekretaris adalah kepala subbagian/ subbidang pada bagian/bidang dinas kesehatan
kabupaten/kota yang memiliki tugas dan fungsi pengelolaan data dan informasi; dan
d. Anggota:
1. Unsur teknis adalah staf yang berasal dari masing-masing bagian/bidang pada
dinas kesehatan kabupaten/kota; dan
2. (dua) orang operator yang terdiri dari staf yang berasal dari masing-maising
bagian/bidang pada dinas kesehatan kabupaten/lmta.
Tim SIKDA tirigkat kabupaten/kota memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut:
a. Penanggung

jawab

bertugas

dan

bertanggung

jawab

penyelenggaraan Komunikasi Data di tingkat kabupaten / kota,

atas

keseluruhan

b. Koordinator bertugas dan bertanggung jawab dalam mengoordinasikan dan


mengendalikan penyelenggaraan Komunikasi Data di tingkat kabupaten/kota,
c. Sekretaris bertugas dan bertanggung jawab dalam memberikan dukungan
administrasi penyelenggaraan Komunikasi Data, dan
d. Anggota:
1. Unsur teknis bertugas dan bertanggung jawab dalam menyiapkan data, melakukan
pengolahan, dan analisis data, serta telaahan hasil analisis, dan
2. Operator bertugas dan bertanggung jawab dalam melakukan pengisian dan
mengunduh data.
Dinas kesehatan kabupaten/kota bertanggung jawab sebagai berikut :
a. Membentuk tim pengelola Komunikasi Data tingkat kabupaten/kota.
b. Menyusun dan menetapkan mekanisme kerja tim pengelola Komunikasi Data di
internal dinas kesehatan kabupaten/kota.
c. Menyediakan dukungan pembiayaan untuk penyelenggaraan Komunikasi Data.
d. Melakukan sosialisasi dan advokasi internal kepada para pimpinan di dinas kesehatan
kabupaten/kota, rumah sakit, unit pelaksana teknis daerah lainnya, dan puskesmas di
wilayah kerjanya, serta melakukan sosialisasi dan advokasi. eksternal kepada jajaran
pemerin.tah kabupaten/kota termasuk sektor lain.
e. Melakukan pembinaan pengumpulan data kepada fasilitas pelayanan kesehatan.
f. Melakukan pengelolaan data di tingkat kabupaten/kota mulai dari pengumpulan,
penisian, dan pengajuan data, serta perbaikan data.
g. Mengoperasikan dan memelihara infrastruktur jaringan komputer dan peralatan
h.
i.
j.
k.
l.
m.

pendukung lainnya, dan


Mengoptimalkan pemanfaatan Jaringan SIKNAS.
Pemeliharaan data base
Mengelola data dari unit-unit pelayanan kesehatan dan sumber lain
Menyelenggarakan survey atau penelitian
Membuat profil kesehatan kota (evaluasi pencapaian kabupaten/kota sehat)
Membuat laporan berkala untuk pihak intern/ekstern

2.6 Sistem Informasi Kesehatan Rumah Sakit


Rumah Sakit memerlukan Sistem Informasi Kesehatan yang tugas utamanya
melayani fungsi-fungsi klinik dan administratif yang secara langsung dapat meningkatkan
mutu pelayanan.
Fungsi klinik mencakup rekam medik, hasil diagnosis, akses kepada kode diagnosis
(misalnya ICD- 10) dan prosedur standar, catatan untuk informasi esensial tentang pasien,
atau peringatan bila terjadi ketidaksesuaian obat dan kontraindikasi.
Sedangkan fungsi administratif mencakup arus pasien antara registrasi dan instalasiinstalasi, akuntansi dan penagihan, serta inventarisasi perbekalan farmasi. Sistem
Informasi Kesehatan di Rumah Sakit memantau kondisi keuangan Rumah Sakit, mutu

pelayanan, jenis dan volume pelayanan, lama perawatan, angka kematian, dan angka
kesakitan.
Sistem Informasi Kesehatan (SIK) di Rumah Sakit mempunyai tanggung jawab
untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan yang berupa:
a. Memantau indikator kegiatan-kegiatan penting rumah sakit (penerimaan pasien, lama
b.
c.
d.
e.
f.
g.

rawat, pemakaian tempat tidur, mortalitas, waktu tunggu, dan lain-lain)


Memantau kondisi finansial rumah sakit (cost recovery)
Memantau pelaksanaan sistem rujukan
Mengolah data
Mengirim laporan berkala ke Dinas Kesehatan Kabupaten/ Kota/ Provinsi/ Pusat
Memelihara bank data
Mengupayakan penggunaan data dan informasi untuk manajemen pasien dan

manajemen unit rumah sakit


h. Memberikan pelayanan data dan informasi kepada masyarakat dan pihak-pihak
berkepentingan lainnya (stakeholders) di wilayah kerjanya.
Pelaporan yang dilakukan oleh Rumah Sakit sesuai dengan format dan standar
dataset minimal yang telah ditetapkan, jenis laporan yang dibuat oleh rumah sakit yaitu :
1. Laporan Individual

Laporan Individual Pelayanan Pasien


Laporan Individual Pelayanan Obat
Laporan Individual Pembinaan dan Pelayanan Kesehatan Haji
2. Laporan Aggregat

Laporan Kegiatan Pelayanan Rawat Jalan dan Rawat Darurat


Laporan 10 Besar Penyakit Rawat Jalan dan Rawat Darurat
Laporan Kegiatan Pelayanan Penunjang (Laboratorium dan Radiologi)
Laporan Kegiatan Pelayanan Obat
Laporan Kunjungan Peserta Jamkesmas
Laporan Kegiatan Pelayanan Rawat Inap (untuk Puskesmas dengan tempat
perawatan inap)
Laporan Keuangan
Laporan Jumlah Tenaga Kesehatan
Laporan Sarana dan Alat Rumah Sakit
Laporan KIA/KB
Laporan Gizi
Laporan Imunisasi
Laporan Promosi Kesehatan
Laporan Penggunaan Obat
Laporan Pembinaan dan Pelayanan Kesehatan Usia Lanjut
Laporan Kasus Kekerasan pada Perempuan dan Anak
Laporan Kesehatan Jiwa
Laporan Kesehatan Gigi dan Mulut

Laporan Pelayanan Khusus


Laporan Jenis Kunjungan
Laporan Pengobatan Tradisional
Laporan Pengobatan Komplementer-alternatif
Laporan Pembinaan dan Pelayanan Kesehatan Jemaah Haji

2.7 Sistem Informasi Kesehatan Puskemas


Dalam upaya mengembangkan Sistem Informasi Kesehatan Provinsi, Dinas
Kesehatan Provinsi mengembangkan Sistem Informasi Kesehatan (SIK) Puskesmas yang
berbasis Teknologi Informasi. Puskesmas merupakan ujung tombak pemerintah dalam
memberikan upaya pelayanan kesehatan di masyarakat. Sesuai dengan keputusan Menteri
Kesehatan RI Nomor 128 tahun 2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan
Masyarakat bahwa puskesmas didefinisikan sebagai unit pelaksana teknis di
kabupaten/kota yang bertanggungjawab melaksanakan pembangunan, pemantauan serta
penilaian terhadap rencana kegiatan yang telah ditetapkan baik rencana upaya wajib
maupun pengembangan dalam mengatasi masalah kesehatan yang ada diwilayahnya.
Salah satu bentuk pemantauan yang dilakukan adalah melalui system informasi
manajemen puskesmas (SIMPUS).
Kedudukan PUSKESMAS
1. Dalam system kesehatan kabupaten
a. Kedudukan dalam bidang administrasi :
Puskesmas merupakan perangkat Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota dan
bertanggung jawab langsung baik teknis maupun administratif kepada Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
b. Kedudukan dalam jenjang sistem rujukan pelayanan kesehatan:
Pada urutan tingkat pelayanan kesehatan dalam sistem rujukan, Puskesmas
berkedudukan pada tingkat fasilitas pelayanan kesehatan pertama.
2. Dalam sistem kesehatan secara nasional
Puskesmas berkedudukan sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan nasional.

3. Kedudukan dalam sistem pembangunan nasional


Puskesmas berkedudukan sebagai salah satu unsur pembangunan dalam bidang
kesehatan yang terdepan dan yang pada dasarnya saling tergantung satu dengan
lainnya dengan unsur pembangunan sektor terkait di tingkat kecamatan.
SIMPUS merupakan pilihan bagi daerah dalam mengembangkan system informasi
yang lebih cepat dan akurat. Sejatinya, SIMPUS dapat lebih menggantikan peranan
Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP), karena SIMPUS
merupakan hasil dari pengelolaan berbagai sumber informasi seperti SP2TP, survey
lapangan, laporan lintas sector, dan laporan sarana kesehatan swasta. Seiring dengan
perkembangan teknologi informasi, SIMPUS pun dikembangkan melalui system
komputerisasi dalam suatu perangkat lunak (software) yang bekerja dalam sebuah system
operasi.
Dengan dikembangkannya Sistem Informasi Kesehatan Puskesmas yang dapat
menyajikan informasi secara cepat, tepat dan dapat dipercaya sehingga informasi yang
disajikan puskesmas dapat dipakai untuk pengambilan keputusan di berbagai tingkat
sistem kesehatan dan berbagai jenis manajemen kesehatan baik untuk manajemen pasien,
unit dan sistem kesehatan sehingga dapat meningkatkan mutu pelayanan Dinas Kesehatan
kepada masyarakat. Dengan demikian maka pelayanan kesehatan yang diberikan dapat
lebih fokus dan spesifik untuk suatu daerah. Hal ini akan meningkatkan efektifitas dan
efisiensi dari kerja puskesmas. Untuk itu perlu ditingkatkan kevalidan data yang terdapat
pada masukan input dimana hasil yang diinginkan nantinya dapat terjamin kevalidannya
sehingga keputusan yang diambil oleh para pengambil keputusan dapat tepat pada
sasaran.
SIMPUS adalah program sistem informasi kesehatan daerah yang meberikan
informasi tentang segala keadaan kesehatan masyarakat di tingkat PUSKESMAS mulai
dari data diri orang orang sakit, ketersediaan obat sampau data penyuluhan kesehatan
masyarakat. SIMPUS terdiri dari beberapa sub-sistem sebagai berikut :
1. Registrasi pasien
Registrasi merupakan sub-sistem yang menangani data registrasi kunjungan pasien,
baik kunjungan pemeriksaan umum/gigi/gizi/KIA/imunisasi/KB
Kegiatan meliputi :
- Pengolahan data pasien
- Pengolaan data registrasi kunjungan pasien, terdapat beberapa macam klasifikasi
registrasi, yaitu : pemeriksaan umum, pemeriksaan gigi, kunjungan gizi,
kunjungan imunisasi, kegiatan KIA, kb, pemeriksaan laboratorium.

2.
3.
4.
5.
6.

Pemeriksaaan pemberian tindakan medis


Farmasi
Pemantauan data register
laporan
pemetaan
SIK Puskesmas memiliki 7 sub system, yang terdiri dari :

Sub Sistem Kependudukan


Fungsi = untuk mengelola data kependudukan terdiri dari family folder, pencatatan
mutasi lahir, mutasi wafat dan mutasi pindah.

Sub Sistem Ketenagaan,


Fungsi = untuk mengelola data ketenagaan. Data yang diolah adalah data pribadi,
anak,

riwayat

kepangkatan,

riwayat

jabatan,

riwayat

pendidikan,

riwayat

penjenjangan, riwayat latihan teknis/fungsional, data riwayat penghargaan serta data


penugasan pegawai.

Sub Sistem Sarana dan Prasarana,


Fungsi = mengelola data sarana dan prasarana, seperti peralatan medis, kendaraan,
gedung, tanah dan peralatan lainnya.

Sub Sistem keuangan,


Fungsi = mengelola data keuangan secara garis besar saja yaitu mencakup besar
pembiayaan menurut kegiatan dan sumber biaya.

Sub Sistem Pelayanan Kesehatan,


Fungsi = mengelola data pelayanan kesehatan, terdiri dari pelayanan dalam gedung
yaitu sub sistem rawat jalan yang meliputi pelayanan dasar (BP,GIGI, KIA,Imunisasi,
Laboratorium) dan pelayanan puskesmas keliling, rawat inap, rekam medis dan
manajemen obat. Pelayanan luar gedung meliputi sub sistem KIA dan GIZI, Kesling
dan TTU, Pemberantasan Penyakit Menular, PKM, PSM, dan PERKESMAS.

Sub Sistem Pelaporan,


Fungsi = untuk menyediakan laporan-laporan, meliputi laporan SP2TP (LB1, LB2,
LB3 dan LB4) dan laporan program.

Sub Sistem Penunjang,


Fungsi = menyediakan layanan penunjang sistem seperti: membuat backup dan
restore data, data recovery, user list and right assignment, user shortcut, short message
over network.
Tanggung jawab SIK PUSKESMAS :

2.
3.
4.
5.
6.

Pencatatan dan pengumpulan data kegiatan dalam gedung maupun luar gedung
Pengolahan data
Pelaporan berkala ke DINKES Kab/ Kota
Pemeliharaan data base
Mengupayakan penggunaan data dan informasi untuk manajemen (peskesmas dan

pasien)
7. Pemberian

pelayanan

data

dan

informasi

kepada

masyarakat

dan

pihak

berkepentingan (stakeholders) di wilayah kerja

Sistem informasi kesehatan yang dianut puskesmas pada saat ini masih di dominasi
oleh SP2TP (Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas)
Ada 2 jenis pencatatan kegiatan Puskesmas, yaitu :

Pencatatan di dalam gedung Puskesmas


Pencatatan di dalam gedung Puskesmas membutuhkan Kartu Tanda Pengenal
Keluarga (KTPK), Kartu Status Perorangan dan beberapa Buku Register.

Pencatatan di luar gedung Puskesmas


Pencatatan di luar gedung Puskesmas menggunakan beberapa Buku Register.

Pelaporam :
1. Laporan harian untuk melaporkan kejadian luar biasa penyakit tertentu.
2. Laporan mingguan untuk melaporkan kegiatan penyakit yang sedang ditanggulangi
3. Laporan bulanan untuk melaporkan kegiatan rutin progam.
Laporan bulanan :

Formulir LB 1 untuk data kesakitan

Formulir LB 2 untuk Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO)

Formulir LB 3 untuk data Gizi, KIA, Imunisasi dan Pengamatan Penyakit Menular

Formulir LB 4 untuk data kegiatan Puskesmas

Laporan tahunan :

Formulir LT-1 untuk data dasar Puskesmas

Formulir LT-2 untuk data kepegawaian Puskesmas termasuk Bidan di desa

Formulir LT-3 untuk data peralatan Puskesmas termasuk Puskesmas Pembantu dan
Puskesmas Keliling

Laporan Puskesmas Sentinel :

Puskesmas-puskesmas yang telah ditetapkan untuk pemantauan program tertentu


selain mengirimkan laporan seperti yang telah disebutkan diatas, juga mengirimkan
laporan sentinel seperti :

LB1S untuk data penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (PD3I) dan Penyakit
Diare,

LB2S untuk data KIA, Gizi, ISPA dan Penyakit Akibat Kerja

Laporan khusus yang tidak termasuk dalam SP2TP :

SP2TP tidak mencakup data Kejadian Luar Biasa (KLB) dan wabah serta laporan
Keluarga Berencana (KB).

KLB dan Wabah dilaporkan tersendiri sesuai dengan SK Dirjen PPM & PLP No. 451I/PD.03.04.IS/1991 tentang Pedoman Penyelidikan dan Penanggulangan KLB.

Laporan Keluarga Berencana ditetapkan bersama oleh Direktur Jenderal Pembinaan


Kesehatan Masyarakat dan Kepala BKKBN.

Pelaporan yang dilakukan oleh Puskesmas sesuai dengan format dan standar dataset
minimal yang telah ditetapkan, jenis laporan yang dibuat oleh Puskesmas yaitu :
1. Laporan Individual
a. Laporan Individual Register Kunjungan Pasien

b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.
m.
n.
o.
p.
q.
r.
s.
t.
u.

Laporan Individual Register Pelayanan Obat


Laporan Individual Register KIA/KB
Laporan Individual Register Posyandu
Laporan Individual Register Surveilans
Laporan Individual Register Gizi
Laporan Individual Register PHBS
Laporan Individual Register Promosi Kesehatan
Laporan Individual Register Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan
Laporan Individual Ketenagaan
Laporan Individual Register Pembinaan dan pelayanan kesehatan anak pra sekolah
dan usia sekolah di TK, SD/MI
Laporan Individual Register Pembinaan dan pelayanan kesehatan usia lanjut
Laporan Individual Register Pelaksanaan Kunjungan Rumah
Laporan Individual Register Pembinaan Kader
Laporan KLB Keracunan Pangan
Laporan KLB Penyakit (sesuai dengan Permenkes No. 1501/Menkes/PER/X/2010
tentang Jenis Penyakit Menular Tertentu yang Dapat Menimbulkan Wabah dan
Upaya Penanggulangan)
Laporan Peresepan Obat Generik
Laporan Individual Register Jemaah Haji Indonesia
2. Laporan Aggregat

a.
b.
c.
d.
e.
f.

Laporan Kegiatan Pelayanan Rawat Jalan dan Rawat Darurat


Laporan 10 Besar Penyakit Rawat Jalan dan Rawat Darurat
Laporan Kegiatan Pelayanan Penunjang (Laboratorium dan Radiologi)
Laporan Kegiatan Pelayanan Obat
Laporan Kunjungan Peserta Jamkesmas
Laporan Kegiatan Pelayanan Rawat Inap (untuk Puskesmas dengan tempat perawatan

g.
h.
i.
j.

inap)
Laporan Keuangan
Laporan Jumlah Tenaga Kesehatan
Laporan Sarana dan Alat Puskesmas
Laporan Pelaksanaan Program Pemberantasan dan Pencegahan Penyakit

k.
l.
m.
n.
o.
p.
q.
r.
s.
t.
u.

langsung, bersumber binatang, tidak menular)


Laporan pelayanan kesehatan ibu
Laporan pelayanan kesehatan anak
Laporan pelayanan KB
Laporan Gizi
Laporan Imunisasi
Laporan PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat)
Laporan Promosi Kesehatan (Penyuluhan Kesehatan)
Laporan Penggunaan Obat
Laporan Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan
Laporan Upaya Kesehatan Sekolah
Laporan Pembinaan dan Pelayanan Kesehatan Anak Pra Sekolah dan Usia Sekolah di

TK, SD/MI
v. Laporan Pembinaan dan Pelayanan Kesehatan Usia Lanjut
w. Laporan Pelaksanaan Kunjungan Rumah

(menular

x. Laporan Program Kesehatan Anak dan Remaja/Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) pada
y.
z.
aa.
ab.
ac.
ad.
ae.
af.

sekolah di Desa binaannya


Laporan Pelaksanaan Program Desa Siaga
Laporan Pelaksanaan TOGA
Laporan Pembinaan Kader
Laporan Kasus Kekerasan pada Perempuan dan Anak
Laporan Kegiatan Perokok
Laporan Pengobatan Tradisional
Laporan Pengobatan Komplementer-alternatif
Laporan Pembinaan Kesehatan Jemaah Haji Indonesia
Laporan Puskesmas sudah meliputi data dari Puskesmas Keliling, Puskesmas Pembantu
dan UKBM (Poskesdes, Posyandu, UKBM lainnya)

BAB III
PENUTUP
3.1 Simpulan
Sistem Informasi Kesehatan adalah suatu sistem yang menyediakan dukungan
informasi bagi proses pengambilan keputusan di setiap jenjang administrasi
kesehatan, baik di tingkat unit pelaksana upaya kesehatan, di tingkat kabupaten/kota,
di tingkat provinsi, maupun di tingkat pusat.
Sistem Informasi Kesehatan Nasional (SIKNAS) adalah sistem informasi yang
berhubungan dengan sistem-sistem informasi lain baik secara nasional maupun
internasional dalam rangka kerjasama yang saling menguntungkan. Kerjasama diatur
sedemikian rupa sehingga tidak mengabaikan kepentingan bangsa yang lebih luas dan
rahasia-rahasia negara.
Pengelolaan SIK diselenggarakan oleh semua tingkatkan manajemen kesehatan di
pusat maupun daerah dan melibatkan semua pemangku kepentingan (bidang
kesehatan dan selain bidang kesehatan).
1. Penyelenggara Tingkat Pusat
Penyelenggara SIK di pusat dikoordinasikan dan difasilitasi oleh Pusat Data dan
Informasi (Pusdatin) Kementerian Kesehatan sebagai pusat jaringan SIK Nasional.
Dalam rangka memperkuat koordinasi SIK Nasional dibentuk Dewan SIK Nasional.
Dewan SIK Nasional terdiri atas semua pemangku kepentingan dan terdiri dari komite
ahli, tim perumus, dan kelompok kerja. Tugas dan mekanisme kerja Dewan SIK
Nasional akan ditentukan kemudian.

2. Penyelenggara Tingkat Provinsi


Dalam rangka penyelenggaraan SIK di tingkat Provinsi perlu dibentuk Tim
SIKDA. Tim SIKDA terdiri dari:
Penanggung jawab: Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
Koordinator: Pejabat Eselon III yang bertanggung jawab terhadap data dan

informasi
Sekretaris: Pejabat Eselon IV yang bertanggung jawab terhadap data dan

informasi
Anggota: Semua pemangku kepentingan di tingkat provinsi
3. Penyelenggara Tingkat Kabupaten/Kota
Dalam rangka penyelenggaraan SIK di tingkat Kabupaten/Kota perlu juga dibentuk
Tim SIKDA. Tim SIKDA terdiri dari:
Penanggung jawab: Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
Koordinator: Pejabat Eselon III yang bertanggung jawab terhadap data dan

informasi
Sekretaris: Pejabat Eselon IV yang bertanggung jawab terhadap data dan

informasi
Anggota: Semua pemangku kepentingan di tingkat kabupaten/kota
4. Penyelenggara Tingkat Fasilitas Pelayanan Kesehatan
Penyelenggara pelayanan kesehatan tingkat dasar, rujukan dan jaringannya baik
milik pemerintah dan swasta, harus memiliki unit/tim yang menangani SIK. Untuk di
pelayanan kesehatan tingkat dasar dibentuk tim pengelola SIK/data yang terdiri dari
staf dengan kompetensi pengelolaan SIK dan TIK. Di rumah sakit di bentuk unit yang
menangani sistem informasi dan komunikasi seperti yang diamanatkan dalam UU No
44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

DAFTAR PUSTAKA

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor : 932/MENKES/SK/VIII/2002


Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pengembangan Sistem Informasi Kesehatan Daerah
Kabupaten/Kota.
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 92 Tahun 2014 Tentang
Penyelenggaraan Komunikasi Data Dalam Sistem Informasi Kesehatan Terintegrasi.
Staff . 2011. Pedoman Sistem Informasi Kesehatan. Jakarta : Kementerian Kesehatan RI
Staff Kemenkes. 2012. Roadmap Sistem Informasi Kesehatan Tahun 2011-2014. Jakarta :
Kementerian Kesehatan RI
Setyawan, Dodiet Aditya. 2014. SIKNAS dan SIKDA. Surakarta : Jurusan Kebidanan
Politeknik Kesehatan Surakarta.