Anda di halaman 1dari 2

PARADIGMA DESAIN ARSITEKTUR TROPIS

Line, edge, and shade


Tradition based
New screen and louver kitsch

Traditional Based
Tradisional based terdiri dari 5 yaitu :
Reinvigorating tradition
Yaitu paradigma yang berbasis tradisi menerapkan prinsip vernakular yang berasal dari
traditional craft wisdom mulai dari cara membangun (metode konstruksi), struktur
bangunan, dan penggunaan material yang cenderung menekankan keaslian (otentik) agar
terjadi keberlanjutan sejarah (Tzonis dkk,2001).
Reinventing tradition
Memadukan antara dua budaya sehingga menghasilkan sebuah gabungan (hibryd).
Misalnya sebuah bangunan kolonial, Belanda membangun dengan ekspresi gaya Eropa
namun dipadukan dengan iklim dan material setempat sehingga muncullah gaya kolonial
di Indonesia.
Extending tradition
dengan tetap berprinsip pada arsitektur vernakular, namun bangunan ditransformasikan
ke gaya yang modern.
Karakteristik :

Mencari keberlanjutan dengan tradisi lokal

Mengutip secara langsung dari bentuk masa lalu

Tidak dilingkupi oleh masa lalu, melainkan menambahkannya dengan cara inovatif

Interpretasi kita tentang masa lalu dirubah berdasar kepada perspektif dan kebutuhan
masa kini dan masa depan

Mencoba melebur masa lalu dengan penemuan baru

Menggunakan struktur vernakular dan tradisi craftmanship

Mencari inspirasi dalam bentuk dan teknik yang unik dari bangunan tradisional

Reinterpreting tradition
dengan membawa esensi dari arsitektur vernakular pada bangunan modern. Penggunaan
idiom kontemporer pada bangunan modern dengan abstrak atau minimalis.
Menginterpretasikan kembali terhadap nilai2 dalam arsitektur vernakuler Bali.
Hasilnya berupa defamiliarisasi yakni pengasingan bentuk, dimana bentuk tradisional itu
ada tapi tidak nampak.