Anda di halaman 1dari 22

MOLLUSCA

Kata mollusca berasal dari Bahasa Latin mollis (lunak), sehingga Moluska
berarti hewan yang bertubuh luak. Tubuhnya simetri bilateral, tripoblastik,
dan tidak bersegmen. Tubuhnya yang lunak biasanya dilindungi pallium
(mantle) yang menghasilkan sekret berupa eksoske leton dari zat kapur yang
dikenal dengan cangkang atau concha. Bagian tubuh anterior adalah kepala,
bagian ventral adalah kaki muskuler, dan bagian dorsal adalah massa visera.
Saluran pencernaannya lengkap, mempunyai glandula digestoria dan
glandula salivary, mulut dilengkapi dengan gigi parut atau radula. Respirasi
biasanya dengan insang, paru-paru, atau melalui epidermis. Habitatnya di
laut, air tawar, dan di darat.

Mollusca terdiri dari tiga bagian utama yaitu:


1.

Kaki
Kaki merupakan perpanjangan/penjuluran dari bagian Ventral tubuh yang berotot. Kaki berfungsi
untuk bergerak. Pada sebagian mollusca kaki telah termodifikasi menjadi tentakel yang berfungsi
untuk menangkap mangsa.

2.

Massa Viseral
Massa viseral adalah bagian tubuh yang lunak dari mollusca. Di dalam massa viseral terdapat
organ-organ seperti organ pencernaan, ekskresi, dan reproduksi. Massa viseral dilindungi oleh
mantel.

3.

Mantel
Mantel adalah jaringan tebal yang melindungi massa viseral. Mantel membentuk suatu rongga
yang disebut rongga mantel. Di dalam rongga mantel berisi cairan. Cairan tersebut adalah tempat
lubang insang, lubang ekskresi dan anus.

Sistem syaraf mollusca terdiri dari cincin syaraf. Sistem syaraf ini mengelilingi esofagus
dengan serabut saraf yang menyebar. Sistem pencernaan mollusca sudah terbilang lengkap terdiri
dari mulut, esofagus, lambung, usus, dan anus. Mollusca juga memiliki lidah bergerigi yang
berfungsi untuk melumatkan makanan. Lidah bergerigi itu disebut radula.

Mollusca hidup secara heterotrof dengan memakan organisme lain. Misalnya ganggan, ikan,
ataupun mollusca lainnya. Mollusca hidup di air maupun di darat. Mollusca yang hidup di air
contohnya sotong dan gurita. Sedangkan yang hidup di darat contohnya siput. Mollusca yang
hidup di air bernafas dengan insang yang berada pada rongga mantel.
Mollusca bereproduksi secara seksual. pada umumnya organ reproduksi jantan dan betina
pada umumnya terpisah pada individu lain (gonokoris). Namun, meski begitu jenis siput tertentu
ada yang bersifat Hermafrodit. Fertilisasi dilakukan secara internal ataupun eksternal sehingga
menghasilkan telur. Telur tersebut berkembang menjadi larva dan pada akhirnya akan menjadi
mollusca dewasa.
B.

Karakteristik Mollusca
Moluska adalah anggota dari filum sangat besar dan beragam aminals invertebrata yang
dikenal sebagai mollusca. filum menyediakan beberapa hewan paling akrab, termasuk univalves
(kelas Gastropoda), bivalvia (kelas Bivalvia) dan cephalopoda (kelas cephalopoda). Filum
mollusca juga termasuk kurang dikenal froms menyedot sebagai Chitons (kelas Polyplacophora)
dan gading menjual (kelas Scaphopoda), antara lain.
The mollusca dari sektor Antartika dan sub-Antartika Samudra selatan dijelaskan cukup
baik, sedikit pun beberapa 1.200 moluska diidentifikasi dari daerah, yang didominasi oleh
gastropoda diikuti oleh bivalvia (Lince et al. 2006). Sampai saat ini kita tahu kira-kira tujuh
puluh enam morfospesies molluscan dari lima kelas dari wilayah HIMMI. banyak di antaranya
terlalu kecil untuk ditangkap sebagai bycatch dan hanya taksa yang lebih besar seperti cumi,
siput besar atau kerang akan akrab bagi pengamat. Namun penting untuk membuat pengamat
menyadari Divercity moluska mereka cenderung encounther.
Mollusca adalah hewan lunak dan tidak memiliki ruas. Tubuh hewan ini tripoblastik
{ mempunyai 3 lapisan lembaga, yaitu ektoderm (lapisan luar), mesoderm (lapisan tengah) dan
endoderm (lapisan dalam) }, bilateral simetri, umumnya memiliki mantelyang dapat
menghasilkan bahan cangkok berupa kalsium karbonat. Cangkok tersebut berfungsi sebagai
rumah (rangka luar) yang terbuat dari zat kapur misalnya kerang tiram, siput sawah dan bekicot.
(Drs. Adun Rusyana, M.Pd. : 86)

Cangkok kerang ini terdiri dari dua belahan, sedangkan cangkok siput berbentuk seperti
kerucut yang melingkar. Perbedaan lainnya, kaki siput tipis dan rata. Fungsinya adalah untuk
berjalan dengan cara kontraksiotot. (Drs. Adun Rusyana, M.Pd. : 87).
Mollusca mempunyai alat pencernaan yang sempurna mulai dari mulut yang mempunyai
radula (lidah perut) sampai dengan anus terbuka didaerah rongga mantel. Pernapasan dilakukan
dengan menggunakan insang atau paru-paru, mantel atau oleh bagian epidermis. Alat eksresi
berupa ginjal. Sistem syaraf terdiri atas tiga pasang ganglion yaitu ganglion cerebral, ganglion
visceral dan ganglion pedal yang ketiganyadi hubungkan oleh tali-tali saraf longitudinal. (Drs.
Adun Rusyana, M.Pd. : 87).

Ciri-Ciri Mollusca
1. tubuh tidak beruas-ruas, kecuali polyplacophora; simetri bilateral atau asimetri
karena torsi.
2. tubuh biasanya pendek dan sebagian atau seluruhnya tertutup mantel. di antara
mantel dan tubuh yang lunak terdapat rongga mantel, atau lenyap secara sekunder.
3. biasanya terdapat cangkang yang dihasilkan oleh mantel. cangkang terdiri atas 1,
2 atau 8 keping. kepala berdekatan dengan otot kaki di bagian ventral. kaki
berfungsi untuk merayap, meliang, berenang atau menangkap makanan.
4. sistem pencernaan lengkap, kompleks dan dilengkapi saluran bercilia untuk
menyortir partikel makanan. mulut mempunyai radula, kecuali bivalvia; kelenjar
pencernaan (hati) besar; anus bermuara di rongga mantel.
5. alat ekskresi berupa 1, 2 atau 6 pasang nephridia atau sebuah, biasanya
berhubungan dengan rongga pericardium, dan membuang sisa ekskresi ke rongga
mantel. coelom (rongga tubuh) mengecil menjadi rongga pericardium, rongga
sekitar pericardium dan gonad.
6. reproduksi seksual, biasanya dioecious, beberapa monoecious, protandri; gonad 1
atau 2 pasang atau sebuah; pembuahan eksternal atau internal; larva trochophore
dan veliger; pada pulmonata dan cephalopoda perkembangan embrio langsung.
7. sistem peredaran darah terbuka, kecuali cephalopoda; jantung biasanya dalam
rongga pericardium dan terdiri atas 1 atau 2 auricle (atrium, serambi) dan sebuah
bilik (ventricle); sebuah aorta anterior dengan beberapa arteri dan sebuah
hemocoel (sinus darah) dalam jaringan atau organ.
8. bernafas dengan satu sampai beberapa pasang insang (ctenidia) yang terletak
dalam rongga mantel; dengan mantel atau rongga mantel.

9. sistem syaraf terdiri atas syaraf melingkar sekitar esofagus dengan beberapa
ganglia dan 2 pasang benang syaraf (sepasang di kaki dan sepasang dalam massa
visceral); beberapa syaraf peraba, pencium, rasa, bintik mata, mata kompleks,
statocyst.

1. Kelas Amphinuera
Kelas Amphinuera memiliki dua Ordo yaitu, Poliplacophora dan Aplacophora.
Polyplacophora (sebelumnya dikenal sebagai Amphineura) ini hidup di pantai atau laut dekat
pantai. Tubuh simetris bilateral dengan kaki memanjang di bagian perut (ventral). Ruang mantel
dengan permukaan dorsal tertutup oleh delapan lempeng berkapur, sedangkan pada permukaan
lateral terdapat banyak insang. Hewan ini bersifat hermafrodit (berkelamin dua), fertilisasinya
bersifat eksternal (pertemuan sel telur dan sperma terjadi di luar tubuh). Contohnya Cryptochiton
sp yang dikenal sebagai chiton. Sedangkan Ordo Aplacophora memiliki bentuk mirip cacing
karena tidak mempunyai cangkok, kakinya rudimeter atau hilang sama sekali. Radula juga
banyak mengalami kemunduran. Insang terletak didaerah kloaka. Jenis tertentu hidup diantara
karang dan Hydrozoaria yang lain dan memangsa polip. Beberapa ahli zoology memasukkan
ordo ini kedalam suatu kelompok yang dikatakan cacing primitif. Contoh : Neomenia carinata.
E. Ciri-ciri Amphineura
a. Habitatnya di laut, dan didaerah pantai sampai kedalaman sedang
b. Makanannya berupa rumput laut dan mikroorganisme dari batu karang
c. Bentuk tubuhnya elips, bagian dorsal dilindungi delapan lembaran kapur yang pipih dan
tersusun seperti genting
d. Kakinya berotot, diantara kaki dan mantel dipermukaan ventral ada alur yang dangkal disebut
alur pallial
e. Bagian kepala mereduksi, tidak punya mata dan tentakel, dalam mulut punya alat untuk
memarut disebut radula dengan deretan gigi yang banyak
f. Jantung terletak diposterior, terdiri dua atrium dan satu ventrikel
g. Beberapa Chiton punya titik mata yang kecil.
Kingdom

: Animalia

Filum

: Mollusca

Class

: Amphineura

Ordo

: Cryptochiton

Family

: Chitonidae

Genus

: Chiton

Spesies

: Chiton sp

Ordo Aplacophora (tidak ada pelat Aplacophora adalah kelompok monofiletik kecil,
dalam air, secara eksklusif bentik, moluska laut yang ditemukan di semua samudra

di dunia) meliputi hewan seperti cacing terutama ditemukan di habitat laut bentik.
Hewan ini tidak memiliki cangkang berkapur, tetapi memiliki spikula aragonit pada
epidermis mereka. Mereka memiliki mantel rongga dasar dan matanya tidak ada,
tentakel, dan nefridia (organ ekskretoris).

2. Kelas Gastropoda (L.Gaster = perut + podos = kaki)


a. Pengantar
Gastropoda merupakan kelas Mollusca yang terbesar dan popular. Ada sekitar 50.000 spesies
Gastropoda yang masih hidup dan 15.000 jenis yang telah menjadi fosil. Oleh karena banyaknya
jenis Gastropoda, maka hewan ini mudah ditemukan.
Sebagian besar Gastropoda mempunyai cangkok (rumah) dan berbentuk kerucut terpilin
(spiral). Bentuk tubuhnya sesuai dengan bentuk cangkok. Padahal waktu larva, bentuk tubuhnya
simetri bilateral. Namun ada pula Gastropoda yang tidak memiliki cangkok, sehingga sering
disebut siput telanjang (vaginula). Hewan ini terdapat di laut dan ada pula yang hidup di darat.
Pernapasan bagi Gastropoda yang hidup di darat menggunakan paru-paru, sedangkan
Gastropoda yang hidupdi air, bernapas dengan insang.
Gastropoda mempunyai alat reproduksi jantan dan betina yang bergabung atau disebut juga
ovotestes. Gastropoda adalah hewan hemafrodit, tetapi tidak mampu melakukan autofertilisasi.
Alat ekskresi berupa sebuh ginjal yang terletak dekat jantung. Hasil ekskresi dikeluarkan ke
dalam rongga mantel. Sistem peredaran darah adalah sistem peredaran darah terbuka. Jantung
terdiri dari serambi dan bilik (ventrikel) yang terletak dalam rongga tubuh.
Contoh anggota

kelas

ini

yaitu Achatina

ampulacea (Siput sawah), Cypraea sp., dan Conus sp.

Achatina Fulica
1) Struktur Tubuh

fulica (bekicot), Pilla

Tubuhnya bercangkok (concha), kebanyakan berputar ke kanan (dekstral) ada juga yang
berputar ke kiri (sinistral). Putaran ini berasal sari apeks melalui whorl sampai ke aperture.
Bagian tengah yang merupakan sumbu putaran disebut kollumella. Kollumella ini tidak terlihat
dari luar.
Cangkok terdiri atas tiga lapisan, yaitu: (1) periostrakum, terbuat dari bahan tandukyang
disebut konkiolin, (2) lapisan prismatik, terbuat dari kalsit atau arragonit, (3) lapisan mutiara,
terdiri dari CaCO3, jernih dan mengkilap. Lapisan prismatik dan periostrakum dibentuk oleh tepi
pallium yang menebal, sedangkan mutiara dibentuk oleh seluruh permukaan pallium. Pada waktu
aktif tubuh menjulur dari cangkok, terdiri atas bagian: (1) kepala (pada ujung depan agak ke
ventral terdapat mulut, dua pasang tentakel, pada ujung tentakel yang lebih panjang terdapat
mata); (2) leher (pada sisi sebelah kanan terdapat lubang genital); (3) kaki (terdiri atas otot yang
kuat untuk merapat, (4) viscera yang belum begitu jelas batasnya (terdapat di dalam cangkok,
berbentuk spiral, ditutupi oleh mantel, pada bagian tepi cangkok dekat kaki mantel menjadi lebih
tebal disebut gelangan (kollar), di bawah gelangan ini terdapat lubang pernafasan; rongga mantel
berfungsi juga sebagai organ pernafasan.
2) Sistem Pencernaan Makanan
Makanan berupa tumbuh-tumbuhan, dipotong-potong oleh rahang zat tanduk (mandibula),
kemudian dikunyah oleh radula. Zat-zat makanan diserap di dalam intestin. Saluran pencernaan
makanan terdiri atas: rongga mulut-faring (tempat dimana terdapat radula)-esofagus-temboloklambung-intestin-rektum-anus. Kelenjar pencernaan terdiri atas: kelenjar ludah, hati, dan
pankreas.
3) Sistem Peredaran Darah
Jantung terdapat di dalam cavum pericardi, terdiri dari dua bagian, yaitu satu atrium dan satu
ventrikel. Dari ujung ventrikel keluar aorta yang bercabang dua, yaitu: (1) Cabang yang berjalan
kea rah anterior, mensuplai darah bagian tubuh sebelah anterior (kepala) kemudian membelok ke
arah ventral menjadi arteria pedalis yang mensuplai darah ke bagian kaki; (2) cabang yang
berjalan ke arah posterior, mensuplai darah ke viscera, terutama ke kelenjar pencernaan,
ventrikel, dan ovotestes. Arteria bercabang-cabang yang langsung mencapai rongga-rongga
darah atau hemocoelom (tidak membentuk kapiler-kapiler. Dari hemocoelom, dikumpulkan
kembali melalui sirculus venosus (=pembuluh darah yang berjalan melingkar). Circulus venosus
terdiri atas dua (masing-masing mengumpulkan arah dari daerah viscera, daerah kaki dan kepala,
kemudian darah diteruskan ke paru-paru (untuk melepaskan CO 2, dan menerima oksigen)
selanjutnya masuk kembali ke atrium kemudian ke ventrikel. Darahnya mengandung pigmen

pernafasan yang berwarna biru (=haemocyanin), berfungsi untuk mengikat Oksigen, zat-zat
makanan, dan sisa metabolisme.
4) Sistem Pernafasan
Alat pernafasan berupa paru-paru (modifikasi dari rongga mantel yang kaya dengan kapilerkapiler darah).
5) Sistem Ekskresi
Alat ekskresi berupa nephridia, terdapat di dekat jantung dan saluran uretranya terletak di
dekat anus.
6) Sistem Syaraf
Sistem syaraf terdiri atas: ganglion serebral (sebelah dorsal), ganglion pedal (sebelah
ventral), ganglion parietal (sebelah lateral), ganglion abdominal (sebelah median), ganglion
bukal (sebelah dorsal rongga mulut).
7) Organ Reseptor
Terdapat tiga macam reseptor yang utama, yaitu:
a) Kemoreseptor (terletak pada tentakel yang pendek)
b) Photoreseptor (merupakan mata sederhana yang dilengkapi dengan lensa, sel-sel pigmen dan
c)

sel-sel reseptor)
Statoreseptor (berupa statokist, terdapat pada ganglion pedalis dan mendapat syaraf dari
ganglion serebralis)
Selain dari itu seluruh permukaan tubuhnya peka terhadap sentuhan dan stimulant lainnya.

8) Sistem Reproduksi
Achatina fulica bersifat hermafrodit, tetapi untuk fertilisasi diperlukan spermatozoa dari
individu lain, karena spermatozoa dari induk yang sama tidak dapat membuahi sel telur. Ova dan
spermatozoa dibentuk bersama-sama di ovotestis. Ovotestis berupa kelenjar kecil berwarna putih
kemerahan, terletak melekat di antara kelenjar pencernaan (hepatopankreas, pada apek dari masa
a)
b)
(1)
(2)

viscera). Saluran yang terdapat pada ovotestis, yaitu:


Duktus hermaproditikus (=persatuan saluran halus pada ovotestis)
Spermoviduk, terdiri dari dua saluran, yaitu:
saluran telur (oviduk), berakhir pada vagina, dan
saluran semen (vasdeferens), berakhir pada penis.
Vagina dan penis mempunyai hubungan terbuka dengan suatu ruangan, yaitu atrium genital
yang mempunyai lubang keluar (=porus genitalis).

9) Gerakan dan Tingkah Laku


Alat gerak ialah kaki. Pada waktu aktif permukaan bawah kaki menjadi bergelombang
dengan amplitude kecil dikarenakan adanya aktivitas otot-otot dalam dindingnya. Gelombanggelombang gerakan ini dikordinasikan oleh susunan syaraf. Permukaan yang dilalui siput darat
akan menunjukkan bekas, karena adanya deretan mukus yang ditinggalkan dalam perjalanannya.

Mukus ini dihasilkan oleh glandula pedalis dengan salurannya yang bermuara di permukaan
ventral di belakang mulut.
Mukus ini berguna untuk: (1) menjaga agar supaya kaki tidak menjadi kering, (2) menahan
bagian-bagian kaki yang relaksasi: sementara bagian yang kontraksi bergerak ke depan, konka
cenderung jatuh menggantung di sisi kanan dan secara periodik kembali pada posisi semula oleh
karena aktivitas muskulus kolumellaris. Achatina fulica aktif hanya pada waktu udara lembab
dan merayap kemana-mana terutama pada waktu malam hari. Pada waktu udara kering tidak
aktif (ini disebut aestivasi) dan menarik tubuhnya ke dalam konka di tempat yang terlindung,
kemudian kakinya mengeluarkan lapisan lendir yang kaku dan mengeras untuk menutup lubang
konka dan mencegah pengeringan lebih jauh.

Kelas Gastropoda dibagi dalam tiga sub kelas yaitu :


Prosabranchia
Memiliki dua buah insang yang terletak di anterior, sistem syaraf terpilin membentuk angka
delapan, tentakel berjumlah dua buah. Cangkang umumnya tertutup oleh operkulum. Contohnya:
Trochus sp
Sub kelas ini dibagi lagi ke dalam tiga ordo yaitu :

Archaeogastropoda , Contoh: Acmaea sp

Ordo Mesogastropoda, Contoh: Pleurocera sp

Ordo Neogastropoda , Contoh: Urosalpinx sp

Ophistobranchia
Kelompok gastropoda ini memiliki dua buah insang yang terletak di posterior, nefridia berjumlah
satu buah, jantung satu ruang dan organ reproduksi berumah satu. Kebanyakan hidup di laut.
Contohnya: Aplysia sp
Subkelas ini dibagi kedalam delapan ordo yaitu:

Cephalaspidea , Contoh: Bulla sp

Anaspidea, Contoh: Aplysia Sp

Thecosomata, Contoh: Cavolinia sp

Gymnosomata, Contoh: Clione sp

Nataspidea, Contoh: Umbraculum sp

Acochilidiacea, Contoh: Microhedyle sp

Sacoglossa, Contoh: Berthelinia sp

Nudibranchia, Contoh: Glossodoris

Pulmonata.
Bernapas dengan paru-paru, cangkang berbentuk spiral, kepala dilengkapi dengan satu atau dua
pasang tentakel, sepasang diantaranya mempunyai mata, rongga mentel terletak di interior, organ
reproduksi hermaprodit atau berumah satu. Contohnya: Achatina
Sub kelas ini dibagi menjadi dua ordo yaitu:

Stylomatophora, Contoh: Achatina sp

Basomatophora, Contoh: Physa sp

3.Bivalvia
Ciri-ciri bivalvia
Hewan kelas ini selalu mempunyai
cangkang katup sepasang maka disebut sebagai Bivalvia. Hewan ini disebut juga Pelecypoda
yang berasal dari bahasa Yunani, yaitu pelecys yang artinya kapak kecil dan podos yang artinya
kaki. Jadi Pelecypoda berarti hewan berkaki pipih seperti mata kapak. Hewan kelas ini pun
berinsang berlapis-lapis maka sering disebut Lamellibranchiata.

Cangkang dihubungkan oleh engsel elastis. Apabila cangkang terbuka kaki keluar untuk
bergerak. Untuk menutup cangkang dilakukan oleh otot transversal yang terletak di akhir kedua
ujung tubuh di bagian dekat dorsal, yaitu otot aduktor anterior dan posterior. cangkok berjumlah
dua (sepasang) ada di bagian anterior dan umbo (bagian yang membesar/menonjol) terdapat
dibagian posterior (punggung).. Adanaya otot-otot aduktor ini menyebabkan dua cangkang dapat
membuka dan menutup. Pada umumnya hidup di perairan baik air tawar maupun air laut yang
banyak mengandung zat kapur yang digunakan untuk membentuk cangkangnya. Struktur Tubuh
Bivalvia
Kelas ini mencangkup bangsa kerang. Tubuhnya bilateral simetris, terlindung oleh cangkang
kapur yang keras. Bagian cangkang terdiri atas bagian torsal dan bagian ventral.Pada bagian
torsal terdapat:

Gigi sendi, sebagai poros ketika katup membuka dan menutup serta meluruska kedua
katup;

Ligament sendi, berfungsi menyatukan katup bagian dorsaldan memisahkan katup


sebelah vertal.Kalau dibuat sayatan memanjang danmelintang, tubuh kerang akan tampak
bagian-bagian sebagai berikut.

Paling luar adalah cangkang yang berjumlah sepasang, fungsinya untuk melindungi
seluruh tubuh kerang

Mantel, jaringan khusus, tipis dan kuat sebagai pembungkus seluruh tubuh yang lunak.
Pada bagian belakang mantel terdapat dua lubang yang disebut sifon. Sifon atas berfungsi
untuk keluarnya air, sedangkan sifon bawah sebagai tempat masuknya air.

Insang, berlapis-lapis dan berjumlah dua pasang. Dalam insang ini banyak mengandung
pembuluh darah.

Kaki pipih bila akan berjalan kaki dijulurkan ke anterior.

Di dalam rongga tubuhnya terdapat berbagai alat dalam seperti saluran pencernaan yang
menembus jantung, alat peredarn, dan alat ekskresi (ginjal).

Cangkang kerang terdiri atas tiga lapis, yaitu urut dair luar ke dalam sebagai berikut.
1. Periostrakum, merupakan lapisan tipis dan gelap yang tersusun atas zat tanduk yang
dihasilkan oleh tepi mantel; sehingga sering disebut lapisan tanduk, fungsinya untuk
melindungi lapisan yang ada di sebelah dalamnya dan lapisan ini berguna untuk
melindungi cangkang dari asam karbonat dalam air serta memberi warna cangkang.
2.

Prismatic, lapisan tengah yang tebal dan terdiri atas kristal-kristal kalsium karbonat yang
berbentuk prisma yang berasal dari materi organik yag dihasilkan oleh tepi mantal.

3. Nakreas, merupakan lapisan terdalam yang tersusun atas kristal-kristal halus kalsium
karbonat. merupakan lapisan mutiara yang dihasilkan oleh seluruh permukaan mantel. Di
lapisan ini, materi organik yang ada lebih banyak daripada di lapisan prismatic. Lapisan
ini tampak berkilauan dan banyak terdapat pada tiram/kerang mutiara. Jika terkena sinar,
mampu mamancarkan keragaman warna. Lapisan ini sering disebut sebagai lapisan
mutiara.
Lapisan mutiara ini terbentuk dari getah-getah yang dihasilkan oleh kelenjar-kelenjar pada sel-sel
mantel. Pembentukan mutiara oleh bivalvia adalah proses yang terjadi kerena aktifitas cangkang,
yaitu sebagai berikut. Jika ada benda asing yang ada di luar tubh, seperti butiran pasir atau suatu
parasit, yang secara tidak sengaja masuk ke dalam cangkang maka akan disimpan dalam suatu
kantong kecil dalam mantel.
Di mentel banyak disekresikan nekreas oleh lapisan epitelium kantong tersebut. Sedikit demi
sedikit nakreas melapisi partikel atau benda asing tersebut. Dalam waktu 4 tahun partikel dan
lapisan nakreas itu telah menjadi mutiara. Didasarkan pada kenyataan ini maka manusia
membuat mutiara. Cara yang biasa ditempuh adalah denagn memasukkan benda asing seperti
arang, pasir, dan benda lain di sela antara mantel dan cangkang untuk mengeluarkan getahnya.
Getah ini menyelimuti benda asing tersebut selanjutnya mengkristalkan membentuk butiran
mutiara. Di jepang telah dilakukan penyelidikan yang mengarah pada produksi mutiara untuk
kepentingan komersial, yakni dengan kultur mutiara. Di Indonesia terdapat pusat pengembangan
mutiara, antara lain di lombk,NTB, dan kepulauan banggai sulawesi tegah.Makanan kerang
berupa hewan kecil yang terdapat dalam perairan yang masuk bersama air melalui sifon.
Alat pernapasan kerang berupa insang dan bagian mantel. Insang kerang berbentuk W dengan
banyak lamella yang mengandung banyak batang insang. Pertukaran O2 dan CO2 terjadi pada
insang dan sebagian mantel. Mantel terdapat di bagian dorsal meliputi seluruh permukaan dari
cangkang dan bagian tepi. Antara mantel dan cangkang terdapat rongga yang di dalamnya
terdapat dua pasang keping insang, alat dalam dan kaki. Alat peredaran darah sudah agak
lengkap denagn pembuluh darah terbuka. System pencernaan dari mulut sampai anus
System sarafnya terdiri dari 3 pasang ganglionyang saling berhubungan yaitu:

Ganglion anterior terdapat di sebelah ventral lambung

Ganglion terdapat pada kaki

Ganglion posterior terdapat di sebelah ventral otot aduktor posterior.


Kerang berkembang biak secara kawin. Umumnya berumah dua dan pembuahannya
internal. Telur yang dibuahi sperma akan berkembang manjadi larva glosidium yang
terlintang oleh dua buah katup.

Contoh Bivalvia, antara lain :


a. Asaphis detlorata/remis,
b. Teredo navalis/kerang pengebor kayu,
c. Mytilus edulis/kerang hijau,
d. Meleagrina margaretifera/kerang mutiara.
e. Mytilus viridis/kerang hijau,

f. Anadara granosa /kerang darah


g. Tridagna gigas /kima

Habitat dan penyebaran bivalvia


Habitat merupakan suatu tempat terjadinya interaksi antara organisme dengan lingkungannya,
dan membuat organisme tertentu merasa sesuai untuk melaksanakan hidup dan kehidupannya.
Sebagai contoh, faktor-faktor fisika yang sering menentukan habitat suatu spesies
tertentu adalah faktor fisika dan terdiri atas :temperatur, cahaya, arus, substrat dasar,
kedalaman, dsb. Sedangkan untuk faktor biologis, antara lain : predator, kompetitor, parasit,
ketersediaan makanan, aktivitas reproduksi, respirasi, serta tekanan osmotik. Untuk faktor kimia,
antara lain : kadar oksigen, salinitas, pH, keberadaan polusi bahan kimia, dsb. Organisme
selanjutnya memberikan respon terhadap faktor-faktor tersebut sehingga mendapatkan tempat
yang sesuai dengan kebutuhan biologisnya, baik untuk aktivitas fisik maupun fisiologisnya.
Untuk habitat bivalvia, faktor fisika yang disebutkan diatas, yang utama, penelitian Vernberg
adalah temperatur, dan bahkan faktor inilah yang mempengaruhi distribusi global. Apabila
temperatur naik, secara bertahap bivalvia mempunyai waktu yang cukup dan mampu untuk
menyesuaikan diri, yang akhirnya memodifikasi tingkat aktivitas fisiologisnya. Sebagai contoh
aktivitas respirasi, aktivitas filtrasi, serta aktivitas reproduksi dsb. Pada waktu terjadinya
kenaikan temperatur, sebagian protein dari bivalvia biasanya mengalami apa yang disebut heatstress protein (hsp).Padahal fungsi utama dari protein, yaitu bsangat berperan dalam proses
aklimasi terhadap temperatur. Peranannya adalah mencegah terjadinya kerusakan protein akibat
panas yang dapat terkumpul didalam sel selama penyesuaian terhadap perubahan temperatur.
Untuk memperoleh gambaran tentang habitat dari berbagai bivalvia.
Pada Pelecypoda memilih habitat dalam lumpur dan pasir dalam laut serta danau, tersebar pada
kedalaman 0,01 sampai 5000 meter dan termasuk kelompok organisme dominan yang menyusun
makrofauna di dasar lunak (Nybakken, 1992). Anggota kelas Pelecypoda mempunyai cara hidup
yang beragam ada yang membenamkan diri, menempel pada substrat dengan benang bisus
(byssus) atau zat perekat lain, bahkan ada yang berenang aktif. Biasanya hidup dengan
menguburkan diri di dalam habitatnya dan berpindah dari satu tempat ketempat yang lain dengan
satu kaki yang dapat dijulurkan di sebelah anterior cangkangnya Menurut kebiasaan hidupnya,
Pelecypoda digolongkan ke dalam kelompok makrobentos dengan cara pengambilan makanan
melalui penyaringan zat-zat tersuspensi yang ada dalam perairan atau filter feeder.
Pada kerang jenis Pinctada maxima yang merupakan spesies tiram penghasil mutiara South Sea
Pearl yang mempunyai nilai ekonomis tinggi dan ukurannya paling besar. Daerah penyebarannya
mulai dari perairan laut dangkal dengan dasar ditumbuhi tanaman lamun sampai perairan dalam
berkarang atau dengan substrat bersedimen di daerah yang berdekatan dengan landas kontinen
dan pulau.
Makanan berupa organisme atau zat-zat terlarut yang berada dalam air. Makanan diperoleh
melalui tabung sifon dengan cara memasukkan air ke dalam sifon dan menyaring zat-zat terlarut.

Air dikeluarkan kembali melalui saluran lainnya. Makin dalam kerang membenamkan diri makin
panjang tabung sifonnya. Nybakken (1992) mengklasifikasikan bivalvia ke dalam kelompok
pemakan suspensi, penggali dan pemakan deposit. Karena itu jumlahnya cenderung melimpah
pada sedimen lumpur dan sedimen lunak. Di daerah intertidal, kehidupan Pelecypoda
dipengaruhi pasang surut. Adanya pasang surut menyebabkan daerah ini kering dan fauna ini
terkena udara terbuka.
Cara bivalvia membiofilter polutan pada ekosistem sungai
Bivalvia adalah biota yang hidup menetap di dasar perairan dan
memakam partikel-pertikel
yang tersuspensi( suspension feeder) maupun yang mengendap di dasar perairan(deposit feeder)
sehingga sering disebut filter feeder. Sehubungan dengan hal ini maka bivalvia dapat menyerap
dan mengakumulasikan sejumlah logam berat di dalam tubuhnya.Polutan, khususnya polutan
industri banyak mengandung senyawa karsinogen. Senyawakarsinogen ini dapat menginduksi
kanker karena bersifat mutagen (dapat menyebabkan mutasi, yangdapat mengubah susunan
DNA). Kerang darah atauAnadara granosa merupakan jenis kerang yang rentan pencemaran
karena hidupnya di daerah berlumpur sehingga mampu
memakan sedimen.

4. Kelas Cephalopoda
Cephalopoda (Yunani: kephale yang berarti kepala, dan podos artinya kaki) adalah kelas dari
Phylum Molluca yang memiliki alat gerak di bagian kepala. Kelas ini merupakan kelas dengan
tingkat evolusi tertinggi di antara Mollusca. Tubuh simetri bilateral dengan kaki yang terbagi
menjadi lengan-lengan yang dilengkapi alat pengisap dan system saraf yang berkembang baik
berpusat di kepala. Kelompok ini memiliki badan lunak dan tidak memiliki cangkang tebal
seperti kelas lainnya. Mantelnya menyelimuti seluruh tubuh dan membentuk kerah yang longgar
di dekat leher (Romimohtarto, 2007). Contoh spesies dari kelas Cephalopoda adalah. gurita
(Octopus sp.), sotong (Sepia officinalis), cumi-cumi (Loligo indica), dan Nautilus sp.
Klasifikasi :
Kelas cephalopoda dibagi menjadi 2 ordo, yaitu tetrabranchiata dan dibranchiata.
1.OrdoTetrabranchiata
Tetrabranchiata meliputi jumlah spesies yang sangat banyak, diantaranya telah
menjadi fosil (kelompok nautiloid dan ammonoids) yang hidup pada zaman
Mesozoik(60 juta tahun yang lalu). Contoh yang mewakili dari nautiloids adalah
genus nautilus yang dapat dijumpai di lautan pasifik dan lautan Indonesia.
Tetrabranchiata memiliki cangkang luar dari kapur yang membelit dan memiliki
beberapa lengan. Hewan ini mempunyai dua pasang insangserta dua pasang

nefridia dan tidak mempunyai kromatofora dan kantung tinta. Salah satu famili dari
ordo tetrabranchiata adalah famili nautilidae; cantohnya nautilus pompilus.
2.OrdoDibranchiata
Dibranchiata memiliki cangkang dalam atau tidak sama sekali dengan lengn lebih
sedikit dibandingkan tetrabranchiata. Hewan ini mempunyai kantung tinta,
sepasang insang, sepasang nefrida, serta memiliki kromatofora.
Ordo dibranchiate dibagi menjadi 2 sub-ordo yaitu:
a) Subordo decapoda, contoh: loligo pealeii dan sepia officinalis.
b) Subordo octapoda; sebagian besar tak memiliki cangkang kecuali genus
argonauta. Contoh octapoda antara lain argonauta argo, octopus vulgaris dan
octopus bairdi.

a.

Habitat
Loligo pealii seperti halnya anggota Cephalopoda yang lainnya memiliki habitat di perairan
laut. Hewan ini dapat hidup, baik di lautan dangkal hingga laut dalam.

b. Struktur Tubuh
Tubuh terdiri atas kepala yng terletak ventral, leher yang pendek dan badan yang berbentuk
tabung dengan sirip pada kedua sisinya. Pada kepala terdapat sepasang mata yang berkembang
sempurna, dan mulut yang terletak diujung dikelilingi oleh empat pasang tangan dan sepasang
tentakel. Pada tangan terdapat mangkuk pengisap, Pada sisi posterior kepala terdapat sifon.
c.

Sistem Pencernaan
Saluran pencernaan makan pada cumi-cumi telah lengkap dan berkembang dengan baik dan
terdiri dari mulut yang mengandung radula, faring berotot, esophagus, lambung berbentuk
kantung, sekum berdinding tipis, usus, rectum dan anus. Kelenjar pencernaan terdiri atas
sepasang kelenjar ludah, hati dan pancreas.

d. Sistem Respirasi dan Sirkulasi


Respirasi dilakukan dengan menggunakan insang yang berjumlah sepasang di kanan kiri
ruang mantel bagian ventral. Sirkulasi darah dilakukan dengan baik. Alat-alat sirkulasi terdiri
atas jantung dan sejumlah pembuluh darah. Jantung menerima darah dari vena cava anterior dan
vena cava posterior kemudian meuju insang melalui pembuluh darah afferent ke kapiler dan
terjadilah pertukaran O2 dengan CO2. Darah yang mengandung O2 keluar dari masing-masing

insang melalui pembuluh darah efferent menuju aurikel di setiap sisi yang masing-masing
bermuara pada jantung sistemik.
e.

Sistem Saraf
Sistem saraf terdiri atas otak dan beberapa ganglion, yakni ganglion serebral, ganglion pedal
serta beberapa ganglion yang lain.

f.

Sistem Reproduksi
Loligo pealii bersifat diesius. Pada waktu kopulasi spermatofor dari hewan jantan dimasukan
dalam rongga mantel betina dengan pertolongan hektokotilus yang berbentuk seperti sisir. Telur
cumi-cumi besar dan bersifat megalesita dan jika menetas tidak melewati tahap larva.

g. Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Mollusca

Classis

: Cephalopoda

Sub classis : Dibranchia


Ordo

: Teuthoidea

Familia

: Loliginidae

Genus

; Loligo

Species

: Loligo pealii

(Marshall, 1972: 704)

Gurita

Cumi Cumi

Sotong

5.SCAPHOPODA
Meskipun tidak jarang di dapat, mereka tidak dikenal oleh sebagian besar masyarakat. Mereka
berukuran kecil, hidup dalam pasir atau lumpur, terpendam di bawah permukaan dan umumnya disebut
keong gigi. Mereka sering terdampar di pantai. Bentuk cangkangnya seperti gigi ular yang tipis
dan panjang. Cangkangnyasering meruncing dari ujung depan ke ujung belakang, karenanya
disebut cangkanggading (tusk shell). Cangkangnya agak melengkung dan bagian dalamnya berongga.Kedua
ujungnya terbuka, yang satu lebih besar dari pada yang lainnya. Hewan ini primitive dan tidak
mempunyai jantung, insang, mata atau tentakel. Tetapi punyacangkang, radula dan mantel untuk
pembentukan cangkang. (gambar 2.2)
A.Klasifikasi
Kingdom : Animalia
Phylum : Moluska

Class : Scaphopoda
Spesies : Dentalium vulgare

Dentalium vulgare

Habitat
Hidup dan membenamkan diri pada substrat pasir atau lumpur yang bersih dilaut dangkal, beberapa spesies
terdapat pada kedalaman 1.850 m. Apabila berjalan di pantai perlu hati-hati karena hewan ini
tumbuh di batu atau benda laut lainnya yang berbaris menyerupai taring. cangkangnya yang
tajam dapat menusuk telapak kakidan menyebabkan luka

Gambar 2.1 Habitat Dentalium sp


(membenamkan diri dalam pasir)
C. Ciri-ciri
1)Tubuh ramping, memanjang dorsoventral, diselubungi oleh mantel.2)Panjang tubuhnya
biasanya 2,5-5 cm. Ada yang hanya 4 mm, tapi ada pula yang panjangnya 25 cm.3)Memiliki

cangkangCangkangnya terbuka pada kedua ujungnya, berbentuk silinder, dan biasanya berwarna
putih/kekuningan.4) Dekat mulut terdapat tentakel kontraktif bersilia disebut captula dengan
ujungyang menjulur, yaitu alat peraba. Fungsinya untuk menangkap mikroflora danmikrofauna.
5)Kaki muncul dari ujung cangkang yang besar, berfungsi untuk menggali di pasir.6)Sirkulasi air
untuk pernafasan digerakkan oleh gerakan kaki dan silia, sementaraitu pertukaran gas terjadi di
mantel.7) Hewan ini memiliki Kelamin terpisah.
Contoh : Siput gading (Dentalium vulgare)

Morfologi Scaphopoda,Dentalium sp
(Hegner, 1933)
D.Reproduksi
Scaphopoda bereproduksi secara seksual dan masing-masing organ seksual salingterpisah pada
individu lain. Fertilisasi dilakukan dengan cara eksternal. Telur dilepaskan secara terpisah dan sesudah
stadium larva yang singkat hewan-hewan muda tenggelam di dasar laut
E.Sistem Respirasi
Dentalium vulgare
tidak memiliki kepala dan ingsang oleh karena itu Sistem pernapasannya di bantu oleh mantel.
Mantel membentuk rongga mantel yang berisicairan. Cairan tersebut merupakan lubang insang,
lubang ekskresi, dan anus.
F.Sistem saraf
System sarafnya berupa tiga pasang simpul saraf (ganglion), yaitu ganglion sarebral,ganglion
pleural, dan ganglion pedal. Ketiganya dihubungkan dengan serabut-serabut saraf.

Struktur Tubuh Dentalium sp


G.Sistem pencernaan
Terdiri atas mulut, kerongkongan yang pendek, lambung, usus, dan anus. Salurannya
memanjang dari mulut hingga anus. Pada mulut ditemukan lidah bergerigi atau radula
H.Sistem Ekskresi
Alat ekskresi berupa ginjal yang dinamakan nefridium