Anda di halaman 1dari 15

ECHINODERMATA

Definisi Echinodermata
Echinodermata berasal dari bahasa Yunani yaitu Ecinos yang berarti duri dan derma
yang berarti kulit. Echinodermata adalah kelompok hewan triopoblastik selomata yang
memilki ciri khas adanya rangka dalam (endoskeleton) berduri yang menembus kulit.
Jadi dapat disimpulkan bahwa filum echinodermata adalah kelompok hewan yang memiliki
identitas khusus yaitu anggota filum ini memiliki kulit yang berduri.
Echinodermata merupakan sebuah filum hewan laut yang mencakup bintang laut,
teripang, dan beberapa kerabatnya. Filum ini muncul di periode Kambrium awal dan terdiri
dari 7.000 spesies yang masih hidup. Diantara spesies-spesies tersebut 80 spesies bersifat
sesil, dan terdapat 6 kelas yang telah punah yang diperkirakan hampir mencapai 13.000
spesies.
Habitat dari echinodermata adalah pantai, dasar laut (mulai dari garis pantai sampai
kedalaman sekitar 12.000 kaki). Ada juga yang menyebutkan echinodermata dapat
ditemukan di semua kedalaman laut.
Bentuk dari hewan echinodermata yang sudah punah dapat diketahui dari fosilnya.
Diantaranya yaitu Blastoidea, Edrioasteriodea, Cechinoderystoidea, dan beberapa hewan
Kambrium awal seperti Helicoplacus, Carpoidea, Homalozoa, dan Eocrinoidea. Adapun
fosil echinodermata memiliki manfaat yang diantaranya sangat membantu dalam penentuan
lingkungan pengendapan laut atau marine dan juga membantu dalam penentuan umur
batuan.
Echinodermata adalah filum hewan terbesar yang tidak memiliki anggota yang
hidup di air tawar atau darat. Hewan-hewan ini juga mudah dikenali dari bentuk tubuhnya.
Kebanyakan memiliki simetri radial, khususnya simetri radial pentameral (terbagi lima).
Walaupun terlihat primitif, echinodermata adalah filum yang berkerabat relatif dekat
dengan chordata yang di dalamnya tercakup vertebrata, dan simetri radialnya berevolusi
secara sekunder. Larva bintang laut misalnya, masih menunjukkan keserupaan yang cukup
besar dengan larva hemichordata.
Echinodermata mempunyai kemampuan untuk melakukan regenerasi pada bagian
tubuhnya yang hilang, contohnya timun laut. Apabila timun laut merasa dirinya terancam,

maka timun laut akan menyemprotkan organ tubuhnya agar mendapatkan kesempatan
untuk melarikan diri. Kelak, organ tubuh yang hilang akan tumbuh kembali.

Ciri-ciri Umum Echinodermata


Berikut ini karakteristik filum echinodermata secara umum:
a. Semua echinodermata hidup di air laut;
b. Tubuhnya berbentuk bilateral simetri, sedangkan setelah dewasa bentuk tubuhnya menjadi
radial simetri dan memiliki tubuh (organ tubuh) lima atau kelipatannya
c. Tidak ada kepala;
d. Tidak bersegmen;
e. Tubuh memiliki banyak kaki tabung yang befungsi untuk bergerak dan menangkap
makanan;
f. Tubuh ditutupi oleh epidermis yang di sokong oleh skeleton yang tetap dan spina;
g. Sistem pencernaan sederhana (beberapa di antaranya dilengkapi dengan anus), rongga
tubuh bersilia, biasanya luas, di isi dengan/mengandung sel bebas (amoebosit);
h. Respirasi dengan papulae, kaki tabung atau dengan pohon respirasi;
i. Jenis kelamin terpisah, gonat besar, fertilisasi eksternal, telur banyak, larva mikroskopik,
bersilia, biasanya berenang bebas, mengalami metamorfosis.
j. Sebagian besar spesies mampu bergerak dengan merangkak dan sangat lambat;
k. Tampilan khusus anggota filum ini seluruhnya memiliki duri. Tepat dibawah kulitnya, duri
l.

dan lempeng kapurnya membentuk kerangka;


Tubuhnya berkembang dalam bidang lima antimere yang memancar dari sebuah cakram

pusat dimana mulutnya berada di tengah;


m. Mereka memiliki sistem peredaran air yang terdiri dari sederet tabung berisi cairan yang
dipakai dalam pergerakan;

Sistem tubuh Echinodermata

1. Sistem Ambulakral pada Asterias forbesi

Struktur tubuh bintang laut


Mulutnya ada di permukaan bawah tubuh dan anusnya ada di permukaan atas tubuh.
Hewan ini memiliki kerangka dalam yang terdiri dari lempeng-lempeng kapur. Lempenglempeng kapur ini bersendi satu dengan yang lainnya dan terdapat di dalam kulit. Hewan
ini juga umumnya mempunyai duri-duri kecil. Duri-durinya berbentuk tumpul dan pendek.
Sistem ambulakral merupakan sistem saluran air.
Sistem saluran air ini terdiri atas:
a. Madreporit, merupakan lubang tempat masuknya air dari luar tubuh.
b. Saluran batu
c. Saluran cincin

d. saluran radial, meluas ke seluruh tubuh.


e. Saluran lateral
f. Ampula
g. Kaki tabung
Sistem ini berfungsi untuk bergerak, bernafas atau membuka mangsa. Pada hewan ini air
laut masuk melalui lempeng dorsal yang berlubang-lubang kecil (madreporit) menuju ke
pembuluh batu. Kemudian dilanjutkan ke saluran cincin yang mempunyai cabang ke lima
tangannya atau disebut saluran radial selanjutnya ke saluran lateral. Pada setiap cabang
terdapat deretan kaki tabung dan berpasangan dengan semacam gelembung berotot atau
disebut juga ampula. Dari saluran lateral, air masuk ke ampula. Saluran ini berkahir di
ampula.
Sistem ambulakaral echinodermata

Jika ampula berkontraksi, maka air tertekan dan masuk ke dalam kaki tabung. Akibatnya
kaki tabung berubah menjulur panjang. Apabila hewan ini akan bergerak ke sebelah kanan,
maka kaki tabung sebelah kanan akan memegang benda di bawahnya dan kaki lainnya akan
bebas. Selanjutnya ampula mengembang kembali dan air akan bergerak berlawanan dengan
arah masuk. Kaki tabung sebelah kanan yang memegang objek tadi akan menyeret tubuh
hewan ini ke arahnya. Begitulah cara hewan ini bergerak. Di samping itu hewan ini juga
bergerak dalam air dengan menggunakan gerakan lengan-lengannya.

Hewan ini sehari-harinya mencari mangsanya yang berupa kerang. Caranya ternyata
menggunakan sistem ambulakral tadi. Tubuhnya menindih dari atas, kemudian tubuh
kerang yang rapat dan keras itu dikelilingi oleh kaki ambulakral. Dengan sistem tersebut
cangkang kerang yang keras itu bisa dibuka dan akhirnya ia bisa memakan dagingnya.

Cara hidup dan Habitat


Echinodermata merupakan hewan yang hidup bebas. Makanannya adalah kerang,
plankton, dan organisme yang mati. Habitatnya didasar air laut, didaerah pantai hingga laut
dalam.

Sistem Gerak
Sistem ini berfungsi untuk bergerak, bernafas atau membuka mangsa. Pada hewan ini
air laut masuk melalui lempeng dorsal yang berlubang-lubang kecil (madreporit) menuju ke
pembuluh batu. Kemudian dilanjutkan ke saluran cincin yang mempunyai cabang ke lima
tangannya atau disebut saluran radial selanjutnya ke saluran lateral. Pada setiap cabang
terdapat deretan kaki tabung dan berpasangan dengan semacam gelembung berotot atau
disebut juga ampula. Dari saluran lateral, air masuk ke ampula. Saluran ini berkahir di
ampula.
Jika ampula berkontraksi, maka air tertekan dan masuk ke dalam kaki tabung.
Akibatnya kaki tabung berubah menjulur panjang. Apabila hewan ini akan bergerak ke
sebelah kanan, maka kaki tabung sebelah kanan akan memegang benda di bawahnya dan
kaki lainnya akan bebas. Selanjutnya ampula mengembang kembali dan air akan bergerak
berlawanan dengan arah masuk. Kaki tabung sebelah kanan yang memegang objek tadi
akan menyeret tubuh hewan ini ke arahnya. Begitulah cara hewan ini bergerak. Di samping
itu hewan ini juga bergerak dalam air dengan menggunakan gerakan lengan-lengannya.

Sistem Reproduksi
Echinodermata mempunyai jenis kelamin terpisah, sehingga ada yang jantan dan
betina. Fertilisasi terjadi di luar tubuh, yaitu di dalam air laut. Telur yang telah dibuahi akan
membelah secara cepat menghasilkan blastula, dan selanjutnya berkembang menjadi
gastrula. Gastrula ini berkembang menjadi larva. Larva atau disebut juga bipinnaria
berbentuk bilateral simetri. Larva ini berenang bebas di dalam air mencari tempat yang

cocok hingga menjadi branchidaria, lalu mengalami metamorfosis dan akhirnya menjadi
dewasa. Setelah dewasa bentuk tubuhnya berubah menjadi radial simetri.

Sistem Pencernaan
Sistem pencernaan makanan hewan ini sudah sempurna. Sistem pencernaan dimulai
dari mulut yang posisinya berada di bawah permukaan tubuh. Kemudian diteruskan melalui
faring, ke kerongkongan, ke lambung, lalu ke usus, dan terakhir di anus. Anus ini letaknya
ada di permukaan atas tubuh dan pada sebagian Echinodermata tidak berfungsi. Pada
hewan ini lambung memiliki cabang lima yang masing-masing cabang menuju ke lengan.
Di masing-masing lengan ini lambungnya bercabang dua, tetapi ujungnya buntu.

Sistem Pernafasan dan Ekskresi

Echinodermata bernafas menggunakan paru-paru kulit atau dermal branchiae


(Papulae) yaitu penonjolan dinding rongga tubuh (selom) yang tipis. Tonjolan ini dilindungi
oleh silia dan pediselaria. Pada bagian inilah terjadi pertukaran oksigen dan
karbondioksida. Ada pula beberapa jenis Echinodermata yang bernafas dengan
menggunakan kaki tabung. Sisa-sisa metabolisme yang terjadi di dalam sel-sel tubuh akan
diangkut oleh amoebacyte (sel-sel amoeboid) ke dermal branchiae untuk selanjutnya
dilepas ke luar tubuh.

Sistem Peredaran Darah dan Sistem Syaraf


Sistem Peredaran Darah
Sistem peredaran darah Echinodermata umumnya tereduksi, sukar diamati. Sistem
peredaran darah terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan
dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian lengan.
Sistem Saraf
Sistem saraf terdiri dari cincin saraf dan tali saraf pada bagian lengan-lengannya .

Klasifikasi Filum Echinodermata


Filum Echinodermata umumnya terbagi menjadi 5 kelas, antara lain asteroidea
(bintang laut), ophiuroidea (bintang mengular), echinoidea (bulu babi dan dolar pasir),
crinoidea (lili laut dan bintang berbulu), serta holothuroidea (timun laut atau teripang).
Perhatikan table berikut ini!
Kelas
Contoh
Ciri-ciri
Crinoidea

Lilia laut, bulu laut

Sessil, menempel menggunakan


batang; lengan bercabang; kaki
tabung bersilia dipakai untuk makan;
beberapa spesies berenang bebas

Asteroidea

Bintang laut

Bergerak bebas dengan kaki tabung;


tangan bercabang dari cakram pusat

Ophiuroidea

Bintang ular, bintang Bergerak bebas; lengan luwes yang


rapuh,
bintang tipis memancar dari cakram; kaki
keranjang
tabung dipakai sebagai indera dan
untuk makan

Echinoidea

Dollar pasir; biskuit Bergerak bebas; badan menyatu


laut; bulu babi
dalam lempengan atau cakram
lempeng, tanpa sinar bebas, tertutup
dengan lempeng kapur; beberapa

spesies tertutup dengan duri


Holothuroidea Teripang

Bergerak bebas; tubuh luwes &


panjang dengan mulut di satu
ujungnya; kadang memiliki tentakel;
unsur kerangka kulit sudah mulai
lenyap

Ophiuroidea

Sturuktur Dan Fungsi Tubuh


Bintang mengular memiliki cakram tengah yang jelas terlihat dari tangannya
panjang sehingga memudahkannya bergerak.Kaki tabung (kaki ambulakral) tidak memiliki
alat isap dan bintang mengular bergerak dengan mencambukkan lengannya.Hidup di
perairan dangkal dan dalam, bersembunyi di bawah batuan atau rumput laut, mengubur diri
di pasir, aktif di malam hari.
Ophiuroidea terdiri dari 2.000 spesies, contohnya adalah bintang ular (Ophiothrix).
Ophiuroidea (dalam bahasa yunani, ophio = ular) berbentuk seperti asteroidea, namun
lengannya lebih langsing dan fleksibel. Cakram pusatnya kecil dan pipih dengan
permukaan aboral (dorsal) yang halus atau berduri tumpul. Ophiuroidea tidak memiliki
pediselaria.Cakram pusat berbatasan dengan lengan-lengannya.Bintang ular merupakan
echinodermata yang paling aktif dan paling cepat gerakannya.Jenis kelamin terpisah,
fertilisasi eksternal, mengalami tahap larva yang disebut pluteus.Hewan ini pun juga dapat
beregenerasi. Beberapa spesies ophiuroidea merupakan hewan pemakan suspensi, dan yang
lain adalah predator atau pemakan bangkai.

Makanan Bintang Mengular


Ophionereis reticulate (Bintang Mengular )makanannya adalah udang, kerang atau
serpihan organisme lain (sampah).
Alat-alat pencernaan makanan holozoik atau saprozoik.Terdapat bola cakram,
dimulai dari mulut yang terletak di pusat tubuh kemudian lambung yang berbentuk
kantong.Hewan ini tidak memiliki anus.Di sekeliling mulut terdapat rahang yang berupa 5
kelompok lempeng kapur.Makanan dipegang dengan satu atau lebih lengannya, kemudian
dihentakkan dan dengan bantuan tentakel dimasukkan ke mulut.Sesudah dicerna, bahanbahan yang tidak tercerna dibuang ke keluarmelaluimulutnya.
Siklus Hidup dan Reproduksi.
Ophionereis reticulata menggunakan lengan mereka untuk bergerak.Mereka, tidak
seperti bintang laut, bergantung pada kaki tabung.Bintang laut bergerak dengan
menggerakan lengan mereka yang sangat fleksibel dan membuat mereka bergerak seperti
ular.Pergerakan mereka mirip dengan hewan simetri bilateral.
Pernapasan dilakukan oleh 5 pasang kantong kecil yang bercelah di sekitar mulut,
alat ini berhubungan dengan saluran alat reproduksi (gonad).
Sistem reproduksi Ophionereis reticulata yaitu generatif ( berumah dua, fertilisasi
eksternal ). Jenis kelamin hewan ini terpisah. Hewan ini melepaskan sel kelamin ke air dan
hasil pembuahannya akan tumbuh menjadi larva mikroskopis yang lengannya bersillia,
disebut pluteus. Pleteus kemudian mengalami metamorfosis menjadi bentuk seperti bintang
laut dan akhirnya menjadi bintang ular.
Habitat, Populasi, dan Distribusi
Bintang mengular dapat ditemukan pada perairan besar, dari kutub sampai
tropis.Hewan ini hidup di laut yang dangkal atau dalam.Biasanya bersembunyi di sekitar
batu karang, rumput laut, atau mengubur diri di lumpur/pasir; sangat aktif di malam hari.
Berdasarkan fakta bintang ular merajai dasar laut pada kedalaman lebih dari 500
meter, di seluruh dunia. Ada sekitar 2.000 spesies bintang ular yang hidup sekarang, dan
mereka kebanyakan ditemukan pada kedalaman lebih dari 500 meter (1.620 kaki).

Spesies ini dianggap terancap punah Bintang ular dari jenis Psammechinus
miliaris mengalami kerusakan serius pada lapisan kalsitnya pada pH 6,63. Padahal jenis ini
telah beradaptasi pada lingkungan kolam karang yang berbatu sangat dangkal.

Echinoidea
Echinoidea berbentuk bola atau pipih, tanpa lengan.Echinoidea yang berbentuk bola
misalnya bulu babi (Diadema saxatile) dan landak laut (Arabcia punctulata).Hidup pada
batuan atau lumpur di tepi pantai atau dasar perairan.Makanannya adalah rumput laut,
hewan yang telah mati, biasanya nocturnal.Permukaan tubuh hewan ini berduri
panjang.Echinoidea memilki alat pencernaan khas, yaitu tembolok kompleks yang disebut
lentera aristoteles.Fungsi dari tembolok tersebut adalah untuk menggiling makanannya
yang berupa ganggang atau sisa-sisa organisme. Echinoidea yang bertubuh pipih misalnya
dolar pasir (Echinarachnius parma). Permukaan sisi oral tubuhnya pipih, sedangkan sisi
aboralnya agak cembung.Tubuhnya tertutupi oleh duri yang halus dan rapat.Durinya
berfungsi untuk bergerak, menggali, dan melindungi permukaan tubuhnya dari
kotoran.Kaki ambulakral hanya terdapat di sisi oral yang berfungsi utuk mengangkut
makanan.

Organisme yang tergolong kelas echinoidea ada yang bernapas dengan insang
namun ada pula yang bernapas dengan melakukan modifikasi podia pada permukaan
aboral atau yang biasanya dikenal dengan istilah kaki tabung (tube feet). Organisme yang
bernapas dengan insang tergolong dalam echinoidea regular. Pada umumnya memiliki 5
pasang insang. Contohnya adalah golongan bulu babi.
Echinoidea yang bernapas dengan tube feet tergolong dalam echinoidea irregular.
Contohnya seperti sand dollars. Pada proses pernapasan seperti ini, podia petaloid yang
biasanya berfungsi dalam membantu pergerakkan kemudian berubah fungsi menjadi organ

respirasi. Kaki tabung akan berhubungan dengan petalloids dan membentuk suatu sistem
pernapasan. Kaki tabung akan mendorong air sehingga terjadi pertukaran gas yang
berlawanan arah dengan sistem vaskular air. Kaki tabung pernafasan bentuknya panjang,
rendah, flat (datar) yang terletak pada alur konjugasi membentang dari satu pori ke pori
yang lain. tabung memanjang jauh dari permukaan tubuh dan dilengkapi dengan bulu atau
rambut yang teratur (Cyecilia Pical, 2012)
Reproduksi echinoidea dengan fertilisasi eksternal dan bersifat hermafrodit. Telur
echinoidea yang menetas akan berkembang menjadi larva yang disebut larva echinoploteus.
Melimpahnya jumlah landak laur menandakan kondisi air yang tidak bagus.

Holothuroidea
Apabila dilihat secara sepintas, timun laut yang merupakan salah satu anggota filum
Echinodermata tidak terlihat mirip dengan hewan Echinodermata lainnya.Anggota kelas ini
umumnya tidak memiliki duri dan endoskeleton yang keras sangat tereduksi.Tubuh ketimun
laut memanjang sepanjang sumbu oral-aboral sehingga memberikan bentuk ketimun seperti
namanya. Namun demikian, setelah diteliti lebih lanjut ternyata di tubuhnya terdapat lima
baris kaki tabung (kaki ambulakral) yang merupakan sistem pembuluh yang hanya terdapat
pada hewan Echinodermata. Kaki tabung (kaki ambulakral) yang terdapat di sekitar mulut
kemudian dikembangkan menjadi tentakel untuk makan.
Ciri-ciri
Bentuk tubuh menyerupai mentimun yang berkulit lunak.
Tidak mempunyai lengan dan duri mereduksi menjadi spikula
Daya regenerasi tinggi.
Berwarna hitam coklat dan hijau.
Dilengkapi alat pembelaan diri berupa zat perekat yang di hasilkan dari anullus.
Mulut dan anus terletak pada ujung berlawanan.
Mulut dikelilingi oleh tentakel
Bagian tubuh teripang dan fungsinya

Tentakel : berfungsi sebagai alat gerak ,merasa, memeriksa dan alat penagkap mangsa.

Stomach/perut : sebagai alat pencernaan


Gonad : kelenjar kelamin yang berfungsi sebagai penghasil hormon kelamin.
Saluran kelamin : Berfungsi sebagai saluran menuju gonad.
Madreporit : Lempeng tali lapisan pada ujung saluran air.
Esofagus : saluran di belakang rongga mulut berfungsi menghubungkan rngga mulut dan

lambung.
Dorsal mesentery : berfungsi sebagai pembungkus usus dan menggantungnya ke dinding

tubuh pinggang.
Anus : mengeluarkan sisa metabolisme pada teripang
Cloaca : sebagai alat pencernaan.
Intestin : sebagai alat pencernaan yang letaknya di antara pilorus hingga usus. (Naidra
2012)

Asteroidea
Asteroidea merupakan kelompok hewan avertebrata yang sering disebut sebagai bintang
laut. Kata Asteroidea berasal kata Yunani, yaitu aster (bintang) dan eiodes (bentuk).
Ciri-ciri Kelas Asteroidea antara lain :
Tubuhnya berbentuk pipih seperti bintang atau pentagonal dan memiliki lima lengan
atau lebih yang tersusun secara simetri radial.
Pada setiap ujung lengan terdapat alat sensor yang bentuknya menyerupai tentakel
dengan bintik mata pada ujungnya. Bintik mata ini mengandung pigmen merah yang
peka terhadap cahaya.
Lekukan ambulakralnya terbuka dan didalamnya berisi kaki tabung. Kaki tabung ini
biasanya dilengkapi dengan sucker (batil penghisap).
Permukaan tubuh bagian atas (aboral) ditutupi oleh diri-diri tumpul berbentuk catut
(pediselaria).

Bintang laut biru

Acanthaster plancii

Contoh hewan dari kelas Asteroidea ini adalah bintang laut biru (Linckia sp.), Astropecten
diplicatus, Archaster sp., bintang laut merah (Asterias sp.), dan Culcita sp.

Crinoidea
Crinoida adalah hewan avertebrata yang memiliki tubuh yang menyerupai tumbuhan,
sehingga sering disebut sebagai lilia laut. Ciri-ciri Kelas Crinoidea antara lain :
Habitatnya di karang atau tumbuhan laut.
Memiliki pinnula. Pinnula adalah lengan yang panjang menyerupai daun, berjumlah
lima atau kelipatannya. Panjang pinnula dapat mencapai 80-200 cm.
Beberapa jenis Crinoidea memiliki tangkai yang berasal dari daerah aboral, tangkai
ini berfungsi untuk melekatkan diri pada substrat.
Mulutnya terletak di daerah oral, mengarah ke atas dan dikelilingi oleh tentakeltentakel halus yang disebut cirri.

Amburakral terletak di permukaan oralnya.

Contoh hewan dari kelas Crinoidea adalah Holopus sp. (lilia laut tidak bertangkai),
Ptilocrinus pinnatus (lilia laut bertangkai), Metaricanus intereptus (lilia laut tidak
bertangkai), dan Antendon sp. (lilia laut tidak bertangkai).

Ptilocrinus pinnatus

Antendon sp.

Hubungan Dengan Kehidupan

Echinodermata dimanfaatkan manusia, antara lain:


Bulu babi dapat diambil gonadnya untuk dikonsumsi. Jepang memiliki peternakan bulu

babi yang luas. Di wilayah Indonesia, terdapat di Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Kendari.
Holothuria (mentimun laut) diperdagangkan sebagai teripang kering atau kerupuk
teripang. Hongkong merupakan pusat perdagangan teripang dunia. Di negeri China,

mentimun laut dikeringkan dan dimanfaatkan sebagai bahan obat-obatan.


Echinodermata memakan bangkai-bangkai, sehingga pantai menjadi bersih

Bahan penelitian mengenai fertilisasi dan perkembangan awal.Para ilmuwan biologi sering
mengggunakan gamet dan embrio landak laut.

Manfaat atau peran Echinodermata serta dampak kerugiannya


Echinodermata memiliki beberapa manfaat bagi kehidupan manusia maupun ekosistem
di laut.
Berikut manfaat hewan ini bagi manusia dan ekosistem laut yaitu:
1. Telur landak laut (Arbacia punctulata) yang banyak dikonsumsi di jepang;
2. Keripik dari timun laut yang banyak dijual di Sidoarjo, Jawa timur;
3. Mentimun laut setelah dikeringkan dijadikan bahan sup atau dibuat kerupuk;
4. Telur bulu babi dapat dimakan;
5. Bahan penelitian mengenai fertilisasi dan perkembangan awal. Para ilmuwan biologi
sering menggunakan gamet dan embrio landak laut;
Adapun kerugian yang ditimbulkan akibat adanya hewan-hewan Echinodermata yaitu:
1. Dianggap merugikan oleh pembudidaya tiram mutiara dan kerang laut karena bintang
Echinodermata merupakan predator hewan-hewan budidaya tersebut;
2. Bulu babi dan landak laut bisa sangat merugikan bagi para turis yang ingin menikmati
olahraga air, karena duri bulu babi dan landak laut yang beracun bisa menyebabkan
kematian jika tidak ditangani secara cepat;
3. Juga ada diantara jenis bintang laut yang memakan binatang karang sehingga banyak yang
mati, dsb