Anda di halaman 1dari 9

Differential Thermal Analysis (DTA)

Differential Thermal Analysis merupakan suatu analisis termal yang bekerja sesuai dengan
perubahan suhu. Yaitu dengan cara membandingkan suhu antara material referensi dan
material sampel. Material referensi (referen inert) yang biasa digunakan yaitu alumina
(Al2O3). Hal ini dikarenakan termogram alumina menunjukkan konstan sampai suhu 1000an
derajat celcius, berarti alumina tidak mengalami perubahan sampai suhu tersebut. Sementara
material sempel merupakan bahan yang akan diuji secara termal. Suhu sampel dan referen
akan sama apabila tidak terjadi perubahan, namun pada saat terjadinya beberapa peristiwa
termal seperti pelelehan, dekomposisi atau perubahan struktur kristal pada sampel, suhu dari
sampel dapat berada di bawah (apabila perubahannya bersifat endotermik) ataupun diatas
(apabila perubahan bersifat eksotermik) suhu referen .
Berikut ini skema cara kerja DTA:

Jadi, suhu antara sampel dan referen di monitor oleh termokopel, yang nantinya akan dicatat,
sehingga akan menghasilkan hubungan grafik antara perubahan suhu antara sampel dan
referen dengan suhu sampel. Grafik yang dihasilkan akan bervariasi, tergantung sampel apa
yang digunakan.

Selain DTA masih ada alat uji termal yang lain, seperti TGA (Thermogravimetrik), DSC
(Differential Scanning Calorimeter).
Penggunaan analisa termal pada ilmu keadaan padat sangat banyak dan bervariasi. Secara
umum DTA lebih bermanfaat dibandingkan TGA; TGA mendeteksi efek yang melibatkan
hanya perubahan massa saja. DTA juga dapat mendeteksi efek ini, namun juga dapat
mendeteksi efek lainnya seperti transisi polymorfik, yang tidak melibatkan perubahan berat.
Untuk banyak permasalahan, sangat menguntungkan untuk menggunakan DTA dan TGA
karena peristiwa-peristiwa termal yang terdeteksi pada DTA dapat diklasifikasikan menjadi
beragam proses yang melibatkan berat ataupun yang tidak melibatkan berat.

Differential Scanning Calorimetry (DSC)


Differential Scanning Calorimeter (DSC) merupakan salah satu alat dari Thermal
Analyzer yang dapat digunakan untuk menentukan kapasitas panas dan entalpi dari suatu
bahan. Differential Scanning Calorimetry (DSC) adalah teknik analisa yang mengukur
perbedaan kalor yang masuk ke dalam sampel dan pembanding sebagai fungsi temperatur.
Differential Scanning Calorimeter (DSC) merupakan salah satu alat dari Thermal
Analyzer yang dapat digunakan untuk menentukan kapasitas panas dan entalpi dari suatu
bahan (Ginting et al., 2005)

Gambar alat DSC


Differential

Scanning

Calorimetry

(DSC)

secara

luas

digunakan

untuk

mengkarakterisasi sifat thermophysical polimer. DSC dapat mengukur sifat termoplastik


penting termasuk titik leleh, kalor peleburan, persen kristalinitas dan suhu transisi gelas.
Kalorimetri pemindaian atau DSC Diferensial adalah teknik thermoanalytical di mana
perbedaan dalam jumlah panas yang dibutuhkan untuk meningkatkan suhu dari sampel dan
acuan yang diukur sebagai fungsi temperatur. Baik sampel dan acuan yang sangat
dipertahankan pada suhu yang sama pada hampir seluruh percobaan. Secara umum, program
suhu untuk analisis DSC dirancang seperti bahwa peningkatan suhu pemegang sampel linear
sebagai fungsi waktu. Sampel referensi harus memiliki kapasitas panas yang jelas atas
kisaran temperatur akan dipindai.

Prinsip dasar yang mendasari teknik ini adalah, bila sampel mengalami transformasi
fisik seperti transisi fase, lebih (atau kurang) panas harus mengalir ke referensi untuk
mempertahankan keduanya pada temperatur yang sama. Lebih atau kurang panas yang harus
mengalir ke sampel tergantung pada apakah proses ini eksotermik atau endotermik. Misalnya,
sebagai sampel padat meleleh, cairan itu akan memerlukan lebih banyak panas mengalir ke
sampel untuk meningkatkan suhu pada tingkat yang sama sebagai acuan. Hal ini disebabkan
penyerapan panas oleh sampel karena mengalami transisi fase endotermik dari padat menjadi
cair. Demikian juga, sampel ini mengalami proses eksotermik (seperti kristalisasi), panas
yang lebih sedikit diperlukan untuk menaikkan suhu sampel. Dengan mengamati perbedaan
aliran panas antara sampel dan referensi, diferensial scanning kalorimeter mampu mengukur
jumlah panas yang diserap atau dilepaskan selama transisi tersebut.
DSC juga dapat digunakan untuk mengamati perubahan fasa lebih halus, seperti
transisi kaca. DSC banyak digunakan dalam pengaturan industri sebagai instrumen
pengendalian kualitas karena penerapannya dalam mengevaluasi kemurnian sampel dan
untuk mempelajari pengobatan polimer. Hasil percobaan DSC adalah pemanasan atau
pendinginan kurva.Polimer sering dianggap sebagai material yang tidak mampu memberikan
performa yang baik pada termperatur tinggi. Namun, pada kenyataannya, terdapat beberapa
polimer yang cocok untuk penggunaan pada temperatur tinggi, bahkan lebih baik daripada
traditional materials.
Pada polimer, khususnya plastik, definisi temperatur tinggi adalah suhu diatas 135 oC.
Pada temperatur tinggi, polimer tidak hanya melunak, tetapi juga dapat mengalami degradasi
termal. Sebuah plastik yang mengalami pelunakan pada temperatur tinggi tetapi mulai
mengalami degradasi termal pada suhu yang jauh lebih rendah hanya dapat digunakan pada
suhu di bawah suhu dia mulai mengalami degradasi. Menentukan temperatur aplikasi
membutuhkan pengetahuan mengenai perilaku degradasi termal dari polimer tersebut. Titik

pelunakan pada polimer sangatlah ditentukan oleh tipe polimer yang digunakan. Pada polimer
amorf, suhu yang penting adalah Tg (glass transition temperature). Sedangkan, pada polimer
kristalin dan semi-kristalin, suhu yang penting terletak pada Tm (melting point).
Menurut Nurjannah (2008), prinsip kerja analisis termal DSC didasarkan pada
perbedaan suhu antara sampel dan suatu pembanding yang diukur ketika sampel dan
pembanding dipanaskan dengan pemanasan yang beragam. Perbedaan suhu antara sampel
dan zat pembanding yang lembam (inert) akan teramati apabila terjadi perubahan dalam
sampel yang melibatkan panas seperti reaksi kimia, perubahan fase atau perubahan struktur.
Jika H (-) maka suhu sampel akan lebih rendah daripada suhu pembanding, sedangkan jika
H (+) maka suhu sampel akan lebih besar daripada suhu zat pembanding. Perubahan kalor
setara dengan perubahan entalpi pada tekanan konstan. Persamaannya :

Aliran panas antara sampel dan zat pembanding memiliki persamaan

Data yang diperoleh dari analisis DSC dapat digunakan untuk mempelajari kalor
reaksi, kinetika, kapasitas kalor, transisi fase, kestabilan termal, kemurnian, komposisi
sampel, titik kritis, dan diagram fase. Termogram hasil analisis DSC dari suatu bahan polimer
akan memberikan informasi titik transisi kaca (Tg), yaitu suhu pada saat polimer berubah dari
bersifat kaca menjadi seperti karet, titik kristalisasi (Tc), yaitu pada saat polimer berbentuk
kristal, titik leleh (Tm), yaitu saat polimer berwujud cairan, dan titik dekomposisi (Td), yaitu
saat polimer mulai rusak.

Gambar 1. memperlihatkan contoh termogram hasil analisis DSC(Nurjannah, 2008)

Gambar 2. Skema sebuah DSC. Segitiga adalah Penguat yang menentukan perbedaan dalam
dua sinyal masukan. Kekuatan pemanas sampel disesuaikan untuk menjaga sampel
dan referensi pada suhu yang sama selama pemindaian.

Menurut Klannik et al. (2009) terdapat 3 tipe dasar dalam sistem DSC yaitu :
1. Heat flux DSC
2. Power Competation DSC
3. Hyper DSC
Pada umumnya untuk analisis polimer digunakan 2 tipe dasar sistem DSC yaitu :
1. Heat - flux DSC
Pada Heat Flux DSC, sampel dan pembanding dihubungkan dengan suatu
lempengan logam. Sampel dan pembanding tersebut ditempatkan dalam satu tungku
pembakaran. Perubahan entalpi atau kapasitas panas dari sampel menimbulkan perbedaan
temperatur sampel terhadap pembanding.
Sistem ini memiliki 3 tipe yaitu :
a. The Disk Type Measuring System

b. The Turret Type Measuring System

c. The Cylinder-Type Measuring System

2. Power compensation DSC

Pada Power Compensation DSC, suhu sampel dan pembanding diatur secara manual
dengan menggunakan tungku pembakaran yang sama dan terpisah. Suhu sampel dan
pembanding dibuat sama dengan mengubah daya masukan dari kedua tungku pembakaran.
Energi yang dibutuhkan untuk melakukan hal tersebut merupakan ukuran dari perubahan
entalpi atau perubahan panas dari sampel terhadap pembanding.

Anda mungkin juga menyukai