Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sebagaimana dapat dilihat,kelangsungan hidup anak membutuhkan kerja sama
antar individu dalam berbagai tingkat struktur sosial, kelurga, komunitas ban
system kesehatan untuk mengubah praktik praktik mereka yang berkaitan
dengan kesehatan anak. agar memiliki dampak,maka praktik praktik ini perlu
dilakukan dengan benar dan mengikuti perkembangan zaman. Hal ini karena,
setiap anak dilahirkan dengan membawa potensi kelebihan dan kekurangan. Ia
adalah sosok pribadi mandiri dengan warna potensi khas dari mereka sendiri. Oleh
sebab itu, dalam proses berkomunikasi dengan anak harus memperhatikan prinsip,
strategi dan hambatan dalam berkomunikasi.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apakah pengertian dari komunikasi pada bayi dan anak?
2. Apakah tujuan dari komunikasi pada bayi dan anak?
3. Bagaimanakah strategi/cara komunikasi pada bayi dan anak?
4. Bagaimanakah prinsip komunikasi pada bayi dan anak?
5. Apakah faktor penghambat komunikasi pada bayi dan anak?
1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari komunikasi pada bayi dan anak
2. Untuk mengetahui tujuan dari komunikasi pada bayi dan anak
3. Untuk mengetahui strategi/cara komunikasi pada bayi dan anak
4. Untuk mengetahui prinsip komunikasi pada bayi dan anak
5. Untuk mengetahui faktor penghambat komunikasi pada bayi dan anak

1.4 Manfaat
Adapun manfaat dari penulisan makalah ini ialah agar mahasiswa mampu
mengetahui dan memahami lebih lanjut mengenai komunikasi pada bayi dan anak
agar memudahkan mahasiswa dalam melaksanakan praktikum ataupun kerja
lapangan

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian
Komunikasi adalah kontak atau hubungan atau penyampaian berita atau
penerimaan berita yang dilakukan oleh dua orang atau lebih yang memungkinkan
pesan atau berita itu bias diterima atau dipahami. (Kamus penerbit Gita Media
Press. Kenangan dari TIM PRIMA PENA). Komunikasi terapeutik adalah
hubungan interpersonal perawat-klien (anak) merupakan proses belajar bersama
dalam rangka memperbaiki pengalaman emosional klien. ( Stuart G. W. 1998).
Secara umum komunikasi kesehatan merupakan upaya sistematis yang secara
positif mempengarui praktek-praktek kesehatan populasi besar. Sasaran utama
komunikasi kesehatan adalah melakukan perbaikan kesehatan yang berkaitan
dengan praktek dan pada gilirannya status kesehatan. Komunikasi kesehatan yang
efektif merupakan suatu kombinasi antara seni dan ilmu.
Pendekatan komunikasi kesehatan diturunkan dari disiplin ilmu meliputi
pemasaran sosial, antropologi, analisis perilaku, periklanan, komunikasi
pendidikan, serta ilmu-ilmu sosial yang lain. Hal ini saling melengkapi, saling
tukar menukar prinsip dan tehnik umum satu sama lain sehingga masing-masing
memberikan sumbangan yang unik bagi metodelogi komunikasi kesehatan.
Proses berfikir pada anak-anak di mulai dari yang kongkrit ke fungsional
sampai akhirnya kepada yang abstrak. Komunikasi pada anak dapat dilakukan
sesuai dengan tingkat perkembangannya, anatara lain:
1. Masa bayi [0-1 tahun]
Pada masa bayi, tingkat perkembagan indra dijelaskan sebagai berikut :
a. Penglihatan
Pada waktu lahir, mata bayi belum berkembang sempurna
sehingga penglihatannya masih kabur. Dalam usia satu
minggu, anak telah mampu merespons cahaya. Pada usia
ini, kemampuan koordinasi otot mata bayi mulai tampak
sehingga ia mampu menangkap gerak benda yang
3

digerakkan di sekitar matanya. Dan mengedipkan matanya


terhadap sinar yang terang dan suara. Pada usia tiga bulan,
kemampuan koordinasi otot matabayi meningkat sehingga
ia mampu melihat objek dengan jelas dalam jarak relatif
jauh. Pada usia empat bulan, bayi telah mampu mengenali
objek tertentu dan mengikuti gerakan objek tersebut. Pada
usia enam bulan, bayi telah mampu mengidentifikasi warna.
Sebelumnya, bayi hanya dapat melihat warna hitam putih
dan terang gelap serta visus penglihatannya kurang.
b. Pendengaran
Indra pendengaran merupakan fungsi dengan tingkat
kematangan paling rendah diantara fungsi indra bayi baru
lahir. Pada saat lahir, bayi dapat dikatakan masih tuli.
Namun, mulai hari ketiga sampai ketujuh bayi sudah
mampu bereaksi terhadap suara dari lingkungannya. Ini
terlihat pada refleks kedip bayi, yang terbentuk sebagai
reaksi terhadap suara keras yang tiba-tiba. Refleks ini
disebut sebagai refleks Morro. Dalam beberapa hari, bayi
telah mampu membedakan berbagai suara. Pada sekitar usia
lima

bulan,

bayi

dapat

menghentikan

kegiatan

menyusunyahanya untuk mendengar suara ibunya. Pada


usia 9 bulan, bayi telah mampu melokalisasi suara, yang
dimulai dengan membedakan kata-kata dan merespons
perintah sederhana.
c. Penciuman dan pengecapan
Hidung dan lidah merupakan indra yang sudah cukup peka
pada masa bayi, sehingga adakalanya bayi menolak
makanan karena merasa makanan terlalu asam, pahit, pedas
dan sebagainya. Bayi lebih menyukai rasa yang manis dan
ia akan mengurangi respons mengisap terhadap rasa asin.
Mereka dapat menentukan bau susu ibunya dan berespons
terhadap bau tersebut dengan menoleh ke arah ibunya.
d. Perabaan

Kulit bayi cukup peka sehingga sangat sensitif terhadap


segala sentuhan, tekanan, dan suhu.
e. Wicara
Kemampuan bicara pada tahun pertama muncul dalam tiga
bentuk, yang lebih dikenal sebagai bentuk prawicara
(prespeech forms), yaitu : menangis, merengek, dan gerakgerik. Tangisan merupakan bentuk komunikasi yang paling
banyak digunakan bayi, yang bertujuan menunjukkan rasa
lapar, rasa sakit (tidak nyaman), kesendirian, atau kondisi
sakit. Sebelum berusia tiga bulan, bayi telah belajar dari
pengalaman bahwa menangis merupakan cara yang paling
berhasil untuk menarik perhatian. Keterampilan komunikasi
dengan menggunakan kata yang tidak jelas dimulai pada
usia dua hingga tiga bulan. Gerak-gerik merupakan bentuk
pengganti bahasa (bahasa nonverbal) untuk melengkapi
ungkapan yang ingin disampaikan bayi.
2. Masa todller [1-3 tahun] dan prasekolah [3-5 tahun]
Pada usia ini umumnya anak sudah mampu berkomunikasi baik secara
verbal maupun nonverbal. Anak dibawah usia 5 tahun, hampir semuanya
egosentris, mereka melihat segala sesuatu hanya berhungan dengan dirinya
sendiri dan hanya dari sudut pandang mereka sendiri. Anak tidak dapat
membedakan antara fantasi atau kenyataan
3. Masa usia sekolah [5-12 tahun]
Anak berusia 5-8 tahun kurang mengandalkan pada apa yang mereka lihat
tetapi lebih pada apa yang mereka ketahui bila dihadapkan pada masalah
baru. Mereka butuh penyelesaian untuk segala sesuatu tetapi tidak
membutuhkan pengesahan dari tindakan yang dilakukan.masa ini anak
sudah

dapat

memahami

penjelasan

sederhana

dan

mampu

mendemonstrasikannya. Anak perlu diizinkan untuk mengekspresikan rasa


takut dan keheranan yang dialaminya.
4. Masa remaja [12-18 tahun]
5

Seiring perkembangan fisik, mental, dan psikososial individu, tugas


perkembangan yang harus dilakukan remaja menjadi lebih kompleks.
Masa ini merupakan masa transisi dari anak-anak menjadi dewasa.
Kadangkala

remaja

bertanggungjawab

dan

menunjukkan
dewasa,

sikap

namun

dan

pemikiran

kadangkala

mereka

yang
juga

menunjukkan sikap dan pemikiran kekanak-kanakan


2.2 Tujuan komunikasi pada anak
Tujuan berkomunikasi dengan bayi ialah :
1. Memberi rasa aman kepada bayi dan anak
2. Memenuhi kebutuhan bayi dan anak akan kasih sayang
3. Melatih bayi mengembangkan kemampuan bicara, mendengar, dan
menerima rangsangan
4. Mempermudah pemberian asuhan keperawatan
2.3 Strategi/Cara Komunikasi Dengan Anak
Cara yang terapeutik dalam berkomunikasi dengan anak adalah sebagai
berikut:
1. Nada suara
Bicara lambat dan jika tidak dijawab harus diulang lebih jelas
dengan pengarahan yang sederhana. Hindari sikap mendesak untuk dijawab
dengan mengatakan jawab dong , dan sebagainya.
2. Mengalihkan aktifitas
Kegiatan anak yang berpindah-pindah dapat meningkatkan rasa
cemas terapis dan mengartikannya sebagai tanda hiperaktif. Anak lebih
tertarik pada aktifitas yang disukai sehingga perlu dibuat

jadwal yang

bergantian antara aktifitas yang disukai dan aktifitas terapi yang di


programkan.
3. Jarak interaksi
Perawat yang mengobservasi tindakan nonverbal dan sikap tubuh
anak harus mempertahankan jarak yang aman dalam berinteraksi

4. Marah
Perawat perlu mempelajari tanda kontrol prilaku yang rendah pada
anak untuk mencegah tempertantrum. Perawat

mengindari bicara yang

keras dan otoriter serta mengurangi kontak mata jika respon anak
meningkat. Jika anak mulai dapat mengontrol prilaku, kontak mata dimualai
kembali namun sentuhan ditunda dahulu.
5. Kesadaran diri
Perawat harus mengindari konfrontasi secara langsung, duduk yang
terlalu dekat dan berhadapan. Meja tidak diletakkan anatara perawat dan
anak. Perawat secara nonverbal selalu memberi dorongan, penerimaan dan
persetujuan jika diperlikan.
6. Sentuhan
Jangan sentuh anak tanpa izi dari anak. Salaman dengan anak
merupakan cara untuk menghilangkan stres dan cemas khususnya pada anak
laki-laki.
Sedangkan cara berkomunikasi dengan tingkat perkembangan anak adalah
sebagai berikut :
1. Masa Bayi
Setelah mengetahui tingkat perkembangan indra pada bayi, barulah
dapat disimpulkan jenis komunikasi yang akan dipergunakan. Komunikasi
dengan bayi dilakukan dengan menggunakan suara, sentuhan dan belaian,
ciuman (taktil) ataupun gerakan. Rangsang taktil sangat kuat maknanya
bagi bayi untuk meningkatkan rasa aman dan melindungi bayi serta untuk
kedekatan hubungan. Seiring peningkatan usia, kemampuan penerimaan
rangsang suara juga berkembang sehingga sejak usia tiga bulan,
komunikasi dengan bayi mulai dapat dilakukan dengan menggunakan
bahasa. Penggunaan suara yang didengarkan oleh bayi juga memberi rasa

aman walaupun bayi belum mampu mengartikan suara dari ucapan orang
lain.
2. Masa Toddler dan prasekolah
Karena sifatnya yang egosentris, sehingga akan lebih mudah
berkomunikasi bila komunikasi difokuskan pada diri mereka sendiri.
Contohnya, perawat dapat mebicarakan aktivitas bermainnya, kemampuan
makan mereka, dan lain sebagainya. Pada masa ini, anak ingin ditanyai
tentang hal-hal yang telah mereka lakukan. Salah satu barier komunikasi
pada anak ini adalah bahwa sebagian anak mengalami stronger anxiety
yaitu bahwa anak cemas dan takut bila berhadapan dengan orang tidak
dikenal. Pada situasi ini anak akan cenderung sensitif terhadap segala
bentuk perilaku orang lain tersebut. Selain itu, anak juga menjadi terancam
dengan

komunikasi

yang

membingungkan

karena

merasa

gagal

mendeskripsikan pesan yang diterimanya. Untuk itu perawat dalam


berkomunikasi hendaknya menggunakan kata-kata yang sederhana,
kalimat pendek, pengulangan kata yang familiar, dan memberi keterangan
yang jelas dan konkret.
3. Masa Usia Sekolah
Komunikasi yang dilakukan pada masa ini dikembangkan dalam bentuk
verbal dan nonverbal. Materi komunikasi dikembangkan sebagai upaya
pembelajaran

tentang

aktivitas

mandiri,

tanggung

jawab,

dan

pengembangan konsep abstrak.

4. Masa Remaja
Masa ini anak berfikir dan berprilaku antara anak dan orang
dewasa. Oleh karena itu pada saat anak mengalami ketegangan mereka
mencari rasa aman yang bisa didapatkan pada masa kanak-kanak. Perawat
harus menghindari sikap menilai atau menghakimi terhadap apa yang
dilakukan. Apabila remaja berbicara disertai emosional maka cara terbaik
untuk memberikan dukungan (support) adalah memberi perhatian,

memcoba untuk tidak menyela (interupsi) dan menghindari komentar dan


ekspresi yang menimbulkan kesan terkejut atau mencela.
2.4 Prinsip Komunikasi Pada Bayi dan Anak
Dalam komunikasi pada anak membutuhkan pertimbangan khusus sehingga
perawat dapat mengembangkan hubungan kerja yang baik dengan anak maupun
dengan keluarga. Perawat banyak menerima informasi dari orang tua, karena
kontak antara orang tua dengan antar umum akrab, informasi yang diberikan
orang tua dapat diasumsikan dan diandalkan dengan baik.
Perawat memberikan perhatian periodik kepada bayi dan anak ketika mereka
bermain untuk membuat mereka berpartisipasi. Anak yang lebih besar dapat
secara aktif terlibat dalam komunikasi. Anak-anak umumnya responsive terhadap
pesan non verbal,gerakan yang tiba-tiba atau mengancam akan membuat mereka
takut. Perawat memasuki ruang dengan senyum yang lebar dan gerakan tangane
tertentu akan menghalangi terbentuknya hubungan. Perawat harus tetap anggun
dan tenang, membirkan anak terlebih dahulu bertindak dalam hubungan
interpersonal. Nada suara yang tenang, bersahabat dan yakin adalah yang terbaik.
Anak tidak suka dipandangi. Ketika berkomunikasi, perawat harus melakukan
kontak mata. Anak kecil sering kali merasa tidak dapat berbuat apa-apa terutama
dalam situasi yang meliputi interaksi dengan personal perawatan kesehatan(W
haley dan Wong, 1995)
Ketika diperlukan penjelasan atau petunjuk, perwat menggunakan bahasa yang
langsung dan sederhana, harus jujur, membohongi anak dengan mengatakan
bahwa prosedut yang menyakitkan tidak menyakitkan hanya akan membuat
mereka marah. Untuk meminimalkan ketakutan dan kecemasan perawat harus
selalu dengan segera mengatakan pada mereka apa yang akan terjadi.
Menggambar dan bemain adalah cara yang efektif untuk berkomunikasi dengan
anak. Hal ini memberikan kesempatan bagi anak untuk berkomunikasi secara nonverbal [membuat gambar] dan secara verbal [menjelaskan gambar]. Perawat dapat
menggunakan gambar tersebut sebagai dasar untuk memulai

komunikasi.

2.5 Hambatan Dalam Komunikasi Pada Bayi dan Anak


9

Dalam berkomunikasi dengan anak perawat akan menemui beberapa


hambatan dalam proses komunikasi tersebut hal ini meliputi:
1. keterbatasan dalam perkembangan bahasa, konsep dan pengalaman.
2. keterbatasan dalam memahami konsep abstrak.
3. kadangkala kurang atau tidak tanggap dalam diajak bicara.
4. ucapan kata tidak jelas.

BAB III
PENUTUP
3.1 Simpulan.
Komunikasi kesehatan merupakan upaya sistematis yang secara positif
mempengaruhi praktek-praktek kesehatan. Pendekatan komunikasi kesehatan di
turunkan dari berbagai disiplin ilmu yang saling melengkapi, tukar menukar
10

prinsip dan tehnik umum satu sama lain sehingga masing-masing memberikan
sumbangan yang unik bagi metodelogi komunikasi kesehatan.
Dalam proses berkomunikasi dengan anak sangat perlu memperhatikan
prinsip-prinsip, strategi / tehnik, dan hambatan hambatan yang mungkin akan
timbul / ada dalam komunikasi. Tehnik komunikasi dengan anak sangatlah
bervariasi, tergantung pada umur dari anak tersebut.
3.2 Saran.
Dengan penulisan makalah ini penulis mengharapkan agar pembaca dalam
berkomunikasi dengan anak lebih efektif karena telah mengetahui bagaimana
prinsip dan strategi berkomunikasi dengan bayi dan anak, serta mengetahui
hambatan yang akan ditemui pada saat akan berkomunikasi dengan bayi dan anak.
Dalam penyusunan / penulisan suatu karya tulis (makalah) sebaiknya
menggunakan banyak literature walaupun nantinya tidak menutup kemungkinan
dapat memperbesar dalam kesulitan penyusunan.

DAFTAR PUSTAKA
Graeff, AJudith, dkk. 1996 . Komunikasi dalam kesehatan dan perubahan perilaku.
Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.
Mundakir.2006.Komunikasi Keperawatan Aplikasi dalam Pelayanan. Jogjakarta:Graha
Ilmu
Saifulloh . (tidak ada tahun). Mencerdaskan anak . Jombang : Lintas Media.
11

Tamsuri,Anas.

2002.

Komunikasi

Dalam

Keperawatan.Jakarta:

Penerbit

Buku

Kedokteran EGC

12

Anda mungkin juga menyukai