Anda di halaman 1dari 21

BIAYA DIBAYAR DIMUKA

KELOMPOK :
1. ASRINDA ELVIRA PUTRI
2. NIMAS AYU VERANIKA
3. INDAH ENGGAR ADELIA

(201310170311167)
(201310170311185)
(201310170311187)

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG

BAB I
BAB I

PENDAHULUAN
Biaya dibayar dimuka merupakan biaya-biaya yang belum merupakan kewajiban
perusahaan untuk membayarnya pada periode yang bersangkutan, tapi perusahaan
sudah membayarnya terlebih dahulu. Karena jumlah yang dibayarkan tersebut belum
merupakan beban perusahaan untuk periode yang bersangkutan, maka jumlah yang telah
dibayarkan tersebut merupakan uang muka dan termasuk dalam Aktiva Lancar (Current
Assets).
Biaya dibayar muka dimaksudkan sebagai biaya yang telah terjadi, yang akan
digunakan untuk aktivitas perusahaan yang akan datang. Pajak dibayar di muka adalah
pajak yang dibayar oleh perusahaan setiap bulan atau dipotong/dipungut oleh pihak ketiga
dan akan diperhitungkan sebagai kredit pajak di akhir tahun (untuk pajak penghasilan)
atau di akhir bulan (untuk PPN).Pemeriksaan biaya dibayar dimuka dan pajak dibayar
dimuka juga mempunyai tujuan dan prosedur pemeriksaan yang dilakukan secara
tersendiri.
Oleh karena itu, penulis menulis makalah yang berjudul Pemeriksaan Biaya
Dibayar di Muka dan Pajak Dibayar di Muka. Semoga makalah ini berguna bagi para
pembaca dan terutama bagi penulis.

BAB II
PSAK DAN PERATURAN PERPAJAKAN

Menurut Wild dan Kwok (2011: 118), beban dibayar di muka adalah pos-pos
(items) yang pada awalnya dicatat sebagai harta tetapi diharapkan menjadi beban di
kemudian hari setelah melampui kegiataan normal perusahaan. Beban dibayar di muka
biasanya dikelompokan ke dalam aset lancer. Beban dibayar di muka ini dapat berupa
beban dibayar di muka atas asuransi,sewa, dan pajak.Untuk akuntasi komersial,
pencatatn beban dibayar di muka dapat dilakukan dengan dua pendekatan yaitu
pendekatan harta dan pendekatan beban.
ASURANSI DIBAYAR DI MUKA
Asuransi dibayar dimuka tidak dikenakan PPN maupun Pajak penghasilan.
SEWA DIBAYAR DI MUKA
Sewa atas Tanah dan/atau Bangunan
Penghasilan yang diterima/diperoleh orang pribadi atau badan dari persewaan
tanah dan/atau bangunan berupa tanah, rumah susun, apartemen, kondominium, gedung
perkantoran, rumah kantor, took, gudang, dan indusrti dikenakan PPh final yaitu PPh
Pasal 4 ayat (2) dengan tariff 10% dari jumlah bruto nilai persewaan tanah dan/atau
bangunan(PP 5 Tahun 2002 jo. KMK-120/KMK.03/2002 jo. KEP-227/PJ/2002).
Persewan tanah dan/atau bangunan akan dipotong oleh penyewa pada saat
pembayaran atau pembebanan biaya, dan pihak penyewa tersebut yang akan membayar
atau menyetor PPh Pasal 4 ayat (2) tersebut ke Kas Negara dengan menggunakan Surat
Setoran Pajak (SSP) paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya dan melaporkannya ke
Kantor Pelayanan Pajak (KKP) dengan menggunakan Surat Pemberitauan (SPT) Masa
PPh final Pasal 4 ayat (2) paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya.
Apabila tidak dipotong oleh pihak penyewa maka pihak yang menyewakan tanah
dan/atau bangunan tersebut wajib menyetor sendiri PPh Pasal 4 ayat (2) tersebut ke Kas
Negara dengan menggunakan SSP tanggal 15 bulan berikutnya dan melaporkan ke KPP

dengan menggunakan SPT masa PPh final Pasal 4 ayat (2) tanggal 20 bulan berikutnya
sesuai dengan PMK-184/PMK.03/2007 jo. PMK-80/PMK.03/2010.
SEWA DAN PENGHASILAN LAIN SEHUBUNGAN DENGAN PENGGUNAAN HARTA
Mulai tahun 2009 sesuai dengan UU PPh Nomor 36 tahun 2008 Pasal 23 ayat (1)
huruf c angka 1, sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta,
kecuali sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta yang telah
dikenakan PPhPasal 4 ayat (2) dikenakan PPh 23 sebesar 2% dari jumlah bruto.
Berdasarkan UU PPh Nomor 36 tahun 2008 Pasal 23 ayat (1a),besarnya pungutan
dibedakan antara WP yang ber-NPWP denganWP yang tidak ber-NPWP. Tariff WP yang
tidak memiliki NPWP lebih tinggi 100% daripada tariff yang ditetapkan terhadap WP yang
dapat menunjukan NPWP.
Sebelum tahun 2009 (PER-70/PJ./2007) sewa dan penghasilan lain sehubungan
dengan penggunaan harta dikenakan PPh 15% dari perkiraan penghasilan neto. Sewa
dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunan harta tersebut dibagi atas:
1. Sewa Atas Kendaraan Angkutan Darat
Dalam PER-70/PJ./2007 Tanggal 9 April 2007 tentang jenis jasa lain dan perkiraan
penghasilan neto sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf c angka 1
UU PPh mengatur mengenai penghasilan sewa dan penghasilan lain sehubungan
dengan penggunan harta khusus kendaraan angkutan darat dipotong PPh 23
sebesar perkiraan penghasilan netonya adalah 10% dari jumlah bruto tidak
termasuk PPN. Jadi , tariff efektifnya adalah sebesar 1,5% (15% 10%) jumlah
bruto tidak termasuk PPN.
2. Sewa Atas Aset Tetap Lainya
Sesusai PER-70/PJ./2007 Tanggal 9 April 2007 tentang jenis lain dan perkiraan
penghasilan neto sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf c UU
PPh,atas penghasilan dan peghasilan lain sehubungan dengan pengunaan
harta,selain kendaraan angjutan darat, untuk jangka waktu tertentu berdasarkan
kontrak atau perjanjian tertulis maupuan tidak tertulis, kecuali sewa dan
penghasilan lain sehubungan dengan persewaan tanah dan/atau bangunan yang
telah dikenakan PPh yang bersifat final, maka akan dipotong PPh 23 sebesar 15%
dari perkiraan penghasilan neto oleh pihak yang wajib membayar. Dan besarnya
perkiraan penghasilan netonya adalah 30%. Jadi, tarif efektifnya adalah sebesar
4,5% (15% 30%) jumlah bruto tidak termasuk PPN.

Pajak Penghasilan 22
Badan Pemungut Pajak Penghasilan 22
Sesuai PMK-154/PMK.03/2010 jo. PER-15/PI/2011 tentang Pemungutan PPh 22
sehubungan dengan pembayaran atas penyerahaan barang dan kegiatan di bidang impor/
kegiatan usaha di bidang lain, adalah sebagai berikut,
a) Bank Devisa dan Dirjen Bea dan Cukai (DJBC), atas impor barang
b) Bendahara Pemerintah dan Penguasa Anggaran (KPA) sebagai pemungut pajak
pada pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Instalasi/Lembaga Pemerintah dan
lembaga-lembaga Negara lainnya berkenan dengan pembayaran atas pembelian
barang
c) Bendahar pengeluaran untuk pembayaran yang dilakukan dengan mekanisme
Uang Persediaan (UP)
d) KPA/penjabat penerbit surat perintah Membayar yang di beli delegasi KPA, untuk
pembayaran

kepada

pihak

ketiga

yang

di

lakukan

dengan

mekanisme

Pembayaran Langsung (LS)


e) Badan Usaha yang bergerak dalam bidang usaha industri semen, kertas, baja, dan
otomotif yang di tunjuk oleh kepala KPP, atas penjualan hasil produksi dalam
f)

Negeri
Produsen atau impotir bahan bakar minyak, gas, dan plumas atas penjualan bahan

bakar minyak , gas, minyak, dan plumas


g) Indutri dan exportir yang bergerak dalam sektor perhutanan, perkebunan,
pertanian, dan perikanan yang ditunuk oleh kepala KPP atas pembelian bahan
bahan untuk keperluan industri atau expor mereka dari pedagang pengepul .
Tarif Pajak Penghasilan 22
Berdasarkan UU PPh Nomor 36 Tahun 2008 Pasal 22 ayat (3) jo PMK-154/PMK.03/2010
besarnya pungutan di bedakan antara WP yang ber-NPWP dengan WP yang ber-NWP
tarif WP yang tidak memiliki NPWP lebih tinggi 100%dari pada tarif yang di terapkan
terhadapWP yang dapat menunjukan NPWP tarif ini berlaku hanya untuk pemungutan
PPh 22 yang tidak final.
1) Untuk transaksi impor barang yang di pungut oleh Bank Devisa dan DIBC, kecuali
yang mendapat fasilitas pembebasan, maka PPh 22 di karnakan atas;
a) Impor barang di mana importir dengan API :

Dikarenakan tarif sebesar 2,5% dan nilai impor untuk impor barang

selain kedelai, gadum, dan tepung terigu


Dikarenakn tarif 0,5% dari nilai impor untuk impor kedelai, gadum dan

tepung terigu
b) Impor barang di mana importir non API dikenakan tarif 7,5% dari nilai
impor.
Nilai impor = nilai CIF (Cost + Insurance +fright )+ bea masuk ( pungutan
berdasarkanUU Kepehean)
Nilai di kurskan menggunakan kurs KMK, apabila nilai impor dalam mata
uang asing.
c) Hasil lelang atasw barang yang tidak kuasai dan dilakukan pelelangan oleh
Dirjen Kekayaan dan Lekang Negara atau DBJB. Pemenang yang beli
barang dari hasil lelang DJBJ, maka di kenakan biaya 7,5% dari harga jual
lelang.
d) Pungutan PPh 22 merupakan pembayaran pendahuluan yang dapat di
perhitungkan dengan pajak terutang untuk tahun pajak yang bersangkutan (
tidak final )
e) PPh 22 PPN dan PPnBM harus di lunasi bersama pada saat pembayaran
bea Masuk dan dalam hal apabila Bea Masuk di tunda atau di bebaskan,
maka pajak pajak di atas harus di lunasi pada saat penyelesaian dokumen
pemberitahuan impor barang ( PIB).
f)

PPh 22, PPN dan PPnBM ini disetor ke atas negara melalui kantor Pos,
Bank Devisa, atau Bank yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan oleh DJBJ
selambat lambatnya 1 hari kerja setrelah di lakukan pemungutan pajak
tersebut, atau oleh importir yang bersangkutan dengan menggunakan
formulir (SSPCP) yang berlaku sebagai bukti pemungutan pajak.

g) PPh 22,PPN dan PPnBM wajib dilaporkan hasil pemungutan dengan


menggunakan SPT masa ke KPP dengan batas pelapor paling lama pada
hari terakhir minggu berikutnya .
2) Berdasarkan

PMK-154/PMK.03/2010

jo

PER-15/PJ/2011

untuk

transaksi

pembayaran yang berhubungan dengan bendahara pemerintah dan KPA berkenan


dan pembayaran yang jumlahnya paling banyak Rp2.000.000 dan tidak merupakan

pembayaran yang terpecah-pecah di kenakan PPh 22 sebesar 1,5% dari harga


pembelian ( belum termasuk PPN) . pungutan PPh 22 merupakan pembayaran
pendahuluan yang dapat diperhitungkan dengan pajak tentang untuk tahun pajak
yang

bersangkutan
PPh

22

tidak

final).

atas pembelian barang oleh pemungutan pajak teutang dan

dipungut pada saat pembayaran. PPh 22 wajib di setor oleh pemungut ke atas
negara mellui kantor Pos, Bank Devisa, atau Bank yang di tunjuk olek Kementerian
Keuangn dengan menggunakan SSP yang telah di isi ats rekanan serta di tanda
tangani oleh pemungut pajak, pada hari yang sama saat memungut pajak tersebut.
Penyetoran PPh 22 dengan menggunakan formulir SSP yang berku sebagai Bukti
Pemungutan Pajak. PPh 22 wajib di laporkan hasil pemungutanya dengan
menggunakan SPT masa ke KPP dalam batas aktu paling lambat 14 hari setrelah
masa pajak berakhir. Masa pajak berakhir, yaitu paling lambat tanggal 14 Mei
2012.
3) Untuk transaksi hubunga dengan industri tertentu (PMK-154/PMK.03/2010) yang
terdiri atas berikut ini.
Industri semen di kenakan tarif PPh 22 sebesar 0,25% dari harga jual
Industri kertas di kenakan tarif PPh 22 sebesar 0,10% dari harga jual
Indutri baja di kenakan tarif PPh 22 sebesar 0,30% dari harga jual.
Badan usaha yang bergerak di badan usaha industri baja adalah industri baja
yang merupakan industri hulu, di mana mengola memproses lebih lanjut
sebagian atau seluruh hasil produknya menjadi produknya antara dan/ atau
produk hiulir sehingga badan usaha tersebutr melakukan kegiatan produksi
secara terintergrasi maka PPh 22 di pungut atas penjualan produk hulu,

produk antara, dan produk hilir (PER 15/PI/2011)


Industri otomotif di kenakan tarif PPh 22 sebesar 0,45% dari harga jual;
( termasuk juga WP importir kendaraan dalam keaadan CBU yang di jual di
dalam negeri, dengan tujuan memberikan pemberlakuan yang sama dengan
industri otomotif (dalam negri). Badan usaha yang bergerak di bidang usaha
industri otomotof adalah badan industri otomotif, termasuk agen tunggal
pemegang Marek (APTM), Agen Pemegang Merek (APM) dan importir umum
kendaraan bermotor (PER 15/PI/2011).
PPh 22 terutang dan di pungut pad saat penjualan. Penyetoran PPh
tersebut wajib di setorkan ke kas Negara melalui kantor Pos , Bank Devisa

atau Bank yang di tunjuk oleh Mentri Keuangan dengan menggunakan SSP
selambat lambatnya tanggal 10 bulan berikutnya dan pelaporan ke KPP
selambat lambatnya 20 hari. Pemungut wajib menerebitkan Bukti Pemungutan
. PPh 22 dalam rangkap 3 yaitu: (a) lembar ke-1 untuk WP: (b) lembar ke-2
sebagai lapiran laporan bulanan kepada KPP yang di lampirkan pada SPT
masa PPh 22: dan (c) lembar ke -3 sebagai arsip pemungutan pajak yang
bersangkutan SPT masa ke KPP.
Menurut PER-15/PI/2011 apabila terjadi pengambilan barang hasil
produksi yang di beli dari badan usaha sebagai pemungut PPh 22 setelah
masa pajak terjadi penjualan, maka pembeli harus membuat dan menyapaikan
nota retur kepada pemungut PPh 22. Nota retur harus di buat dalam masa
pajak terjadi pengambilan barang hasil produksi. Retur paling sedikit hasil
perpajakan di buat rangkap 3 yaitu: (a)lembar ke-1 untuk pemungutan pajak;
(b) lembar ke-2 sebagai lampiran pada SPT masa PPh 22; dan (c) lembar ke-3
sebagai arsip untuk WP pembeli.
4) Untuk taransaksi yang berhubungan dengan PT Pertamina serta badan usaha
yang bergerak di bidang bahan bakar minyak jenis premix, super TT, dan gas
dikenakan PPh dengan tarif sebagai berikut,
SPBU
Uraian

Bukan

Pertamina
(% dari penjualan )

Premium/solar/premix/super

0,30%
TT
0,30%
Minyak Tanah, Gas LPG
Oli/Plumas
Minyak
0,30%
Pertamina

SPBU Pertamina
(%dari penjualan)
0,25%
0,30%
0,30%

Pemungutan PPh 22 atau penjualan bahan bakar minyak, gas dan pelumas
minyak kepada penyalur atau agen bersifat final,. Tetapi, apabila penjualanya
bukan kepada penyalur atau agen muka pungutan PPh 22 bersifat tdak final
(PMK-154/PMK.03/2010 jo.SE.92/PI/2010).
PPh 22 di pungut saat penerbitan Surat Perintah Pengeluaran Barang
(Delivery Order-DO). Penyetor PPh tersebut wajib di setorkan ke kas Negara
melalui kantor Pos, Bnak Devisa, atau Bank yang di tunjuk Kementrian Keuangan

menggunakan SSP.Penyetor PPh 22 tersebut 10 hari berikutnya setelah masa


pajak berakhir dengan menggunakan SPT masa ke KPP.
Pemungut pajak Wajib menerbitkan Bukti pemungutan PPh 22 dalam rangka 3
yaitu: (a) lembar ke-1 untuk WP; (b) lembar ke-2 sebagai lapiran laporan bulanan
kepada KPP yang di lampirkan pada SPT masa PPh 22; dan (c) lembar ke-3
sebagai arsip pemungut pajak yang bersangkuatan.
5) Untuk transaksi yang berhubungan dengan industri dan exportir yang bergerak
dalam sektor kehutanan, perkebunan, pertanian, dan perikanan dikenakan tarif
PPh 22 sebesar 0,25% x harga pembelian (tidak termasuk PPN ) bahan untuk
keperluan indusri saat expor dari pedagang pengepul, PMK-154/PMK.03/2010
(industri plywood, tepung tapioka, exportir kayu glondongan, industri ikan kaleng,
penghasil cold storage).
Pedagang pengumpul adalah badan atau orang pribadi yang kegiatan
usahanya; (a) mengumpulkan hasil kehutanan, perkebunan, pertanian, dan
perkanan; dan (b) menjual hasil tersebut kepada badan usaha industri dan
exportir yang bergerak dalam sektor kehutanan, pertanian, perkebunan,
perikanan. PPh 22 atas pembelian bahan-bahan dari pedagang pengepul
terutang dan di pungut pada saat pembelian.
Penyetoran PPh tersebut wajib di storkan ke kas Negara melalui Kntor Pos,
Bank Devisa, atau Bank yang di tunjuk oleh Kementrian Keuangan dengan
menggunakan SSP, Dimana penyetoran PPh 22 yang di pungut pada saat
pembelian, adalah paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya.
Sedangkn pelapor PPh 22 paling lambat 20 hari setelah masa pajak berakhir
Pemungut pajak waji menerbitkan Bukti Pemungutan PPh 22 dalam rangkap 3
yaitu; (a) lembar ke-1 WP ; (b) lembar ke-2 sebagai lampran laporan bulanan
kepada KPP yang di lampirak pada SPT masa PPh 22; dabn (c) lembar ke-3
sebagai arsip pemungut pajak yang bersangkutan.
6) Berdasarkan PMK-253/PMK.03/2008 jo.SE-13/PJ/2009 untuk transaksi penjualan
barang yang tergolong sangat mewah dikenakah PPh 22 sebesar 5% dari harga
jual tidak termasuk PPN dan PPnBM.
Barang yang tergolng sangat mewah meliputi:
a) Pesawat terbang pribadi dengan harga jual lebih dari Rp 20 Miliar

b) Kapal Pesiar dan sejenisnya dengan harga jual lebih dari Rp 10 Miliar.
c) Rumah berserta Tanahnya dengan harga jual atau harga pengaliahanya
lebih dari Rp 10 Miliar dan luas bangunan lebih dari 500 m2.
d) Apartemen, kondominium dan sejenisnya dengan harga jual atau harga
pengalihanya lebih dari Rp 10 Miliar dan / luas bangunan lebih dari 400 m2.
e) Kendaraan bermotor roda 4 pengangkutan orang kurang dari 10 orang
berupa sedan , jeep, sport utility vehilce (suv), multi purpose vehicle (mpv),
minibus, dan sejenisnya dengan harga jual lebih dari Rp 5 Miliar dan
dengan kapasitan silinder lebih dari 3.000 cc.
PPh 22 di pungut pemungut pajak pada saat melakukan penjualan barang yang tergolong
sangat mewah. Pajak tersebut dapat di perhitungkan sebagai pembayaran PPh dalam
tahun berjalan bagi WP yang melakukan pembelian barang tersebut/ PPh 22 di setorkan
paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya dengan menggunakan SSP dan di laporkan
paling lambat 20 hari setelah masa pajak berakhir.
PAJAK PENGHASILAN 23
PPh 23 adalah pajak penghasilan yang pemenuhan kewajibannya dilakukan
dengan cara pemotongan atas pembayaran penghasilan yang diterima oleh WP dalam
negeri dan bentuk usaha tetap (BUT) yang berasal dari penghasilan dari harta-modal,
penyerahan jasa, atau penyeenggaraan kegiatan selain yang telah dipotong PPh 21.
Pemotong PPh 23 adalah (a) badan pemerintah , (b) subyek pajak dalam negeri;
(c) penyelenggaraan kegiatan; (d) BUT atau perwakilan perusahaan luar negeri; dan ( e)
orang pribadi sebagai WP dalam negeri yang ditunjuk dirjen pajak, yaitu akuntan, arsitek,
dokter, notaris/PPAT kecuali camat, penilai, aktuaris, pengacara, dan konsultan yang
melakukan pekerjaan bebas serta orang pribadi yang menjalankan usaha dengan
menyelenggarakan pembukuan atau pembayaran berupa sewa.
Pemotongan PPh 23 dilakukan pada saat dibayarkan, disediakan untuk dibayar,
atau telah jatuh tempo. Setelah dilakukan pemotongan PPh 23 maka pemotongan pajak
harus menerbitkan bukti PPh 23, dimana pemotong memiliki kewajiban untuk
menyetorkan dan melaporkannya ke KPP. Penyetoran paling lambat tanggal 10 bulan
berikutnya setelah bulan dilakukannya pemotongan. Sedangkan, pelaaporan pajaknya
menggunakan SPT masa PPh pasal 23/26 dilakukan paling lambat tanggal 20 bulan
berikutnyasetelah bulan dilakukan pemotongan pajak tersebut.

Berdasar UU PPh No.36 Tahun 2008 pasal 23 ayat (1a), besarnya pungutan
dibedakan antara WP yang ber NPWP dengan WP yang tidak berNPWP. Tarif WP yang
tidak memiliki NPWP lebih tinggi 100% dari tariff yang diterapkan terhadap WP yang tidak
menunjukkan NPWP.
A.

Deviden
Berdasar UU PPh No. 36 Taahun 2008 pasal 17 ayat (2c) jo. PP 19 Tahun
2009jo. SE-01/PJ.03/2009, deviden yang dikenakan pajak adalah deviden yang
diterima oleh WP pribadi dalam negeri. Atas penghasilan berupa deviden tersebut
dikenakan pajak yang bersifat final dengan tariff 10% dari penghasilan bruto. PPh
final atas deviden ini dikenakan kepada pihak penerima deviden pada saat
menerima deviden dan atas pajak tersebut pihak penerima deviden tidak dapat
mengkreditkan pajak yang telah dibayar pada saat menghitung PPh kurang/lebih
bayar pada akhir tahun pajak.

B.

Bunga
Bunga yang dikenakan PPh 23 daalah bunga termasuk premium, diskonto,
idan imbalan karena jaminan pengembalian utang yang merupakan Bunga antar
pinjaman dari WP badan ke WP badan, WP badan ke WP pribadi atau sebaliknya,
serta bunga obligasi yang tidak dijual pada bursa efek. Tariff PPh 23 atas bunga
tersebut adalah 15% dari penghasilan bruto. Pihak yang menerima penghasilan
berupa bunga tersebut dapat mengkreditkan pajak yang dibayar dimuka PPh 23
atas bunga pada saat enghitung PPh kurang/lebih bayar pada akhir tahun pajak.

C.

Royalti atau imbalan atas penggunaan hak


Atas penghasilan yang berupa royalty, pihak yang menerima royalty
dikenakan PPh 23 sebesar 15% dari penghasilan bruto dan pajak yang dibayar
dimuka PPh 23 arri hasil karya sinematografi perlakuan PPh 23 diatur dalam PER33/PJ/29jo.SE-58/PJ/2009.

D.

Hadiah, penghargaan, bonus dan sejenisnya


Hadiah yang objek pajak yaitu hadiah perlombaan, perhargaan dan prestasi
tertentu dan hadiah sehubungan dengan pekerjaan atau pembrian jasa. Tarif PPh

23atas hadiah adalah sebesar 15% dari jumlah bruto. PPh 23 ini di kenekan
kepeda fihak yang menerima hadiah dan pajak yang di bayar di mukaPPh 23 atas
hadiah ini dapat menjadi kredit pajak bgi fihak penerima hadiah.
Hadiah dengan nama dan dalam bentuk apapun melalui cara undian yang
di terima atau di di peroleh orang pribadi dalam negri dan luar negridi kenakan PPh
final sebesar 25% dari jumlah bruto hadiah undian(UU PPh Nomor 36 Tahun 2008
Pasal 4 ayat (2) huruf b jo.PP 132 tahun 2000 jo.Kep -395 /PJ./ 2001 jo. SE-19/
PJ.43/ 2001).Hadiah yang bukan obyek pajak yaitu;
1. Diberikan kepada semua pembeli/ konsumen akhir tanpa di undi.
2. Hadiah di terima langsung oleh konsumen akhir pada saat pembelian
barang/ jasa.
F.

Sewa
Menurut UU PPh Nomer 36 tahun 2008 pasal 23 ayat ( 1) huruf c mulai 1
januari 2009 sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta di
kenakan PPh 23 sebesar 2% dari jumlah bruto . Berdasarkan UU PPh Nomer 36
tahun 2008 pasal ayat (1a), besarnya pungutan di bedakan antara WP yang ber
NPWP dengan WP yang tidak ber NPWP. Tariff WP yang tidak memiliki NPWP
lebih tinggi 100% daripada tariff yang di terapkan

terhadap WP yang dapat

menujukan NPWP.
G.

Imbalan Jasa
Menurut UU PPh Nomor 36 Tahun 2008 pasal 23 ayat (1) huruf c, imbalan
jasa yang menjadi objek PPh 23 adalah imbalan sehubungan dengan jasa teknik,
jasa manajemen, jasa konstruksi, jasa konsultan, dan jasa lain yang ditetapkan
oleh Dirjen Pajak, selain yang telah dipotong PPh 21.
Berdasarkan PMK-244/PMK.03/2008 jo. SE-53/PJ./2009 tentang jenis jasa
lain sebagaimana dimaksud dalam pasal 23 ayat (1) huruf c UU PPh Nomor 36
Tahun 2008 dikenakan PPh sebesar 2% x penghasilan bruto tidak termasuk PPN.
Pemotong memotong PPh 23 pada saat pembayaran (saat yang terutang).
Pemotong memberikan Bukti Pemotongan PPh 23 kepada pihak yang dipotong.

Untuk pihak yang dipotong PPh 23 merupakan bukti pengkreditan pajak, kecuali
PPh 23 tersebut bersifat final. Kemudian pemotong menyetorkan PPh 23 secara
kolektif perbulan pemotongan ;dan disetorkan paling lambat tanggal 10 bulan
berikutnya dengan menggunakan SSP atas nama pemotong PPh 23. Setelah itu
pemotong melaporkan pemotongan dan penyetoran PPh 23 paling lambat tanggal
20 bulan berikutnya dengan menggunakan SPT masa PPh 23.
Pajak Penghasilan 24
PPh 24 merupakan pajak yang telah dipotong oleh negara lain tempat WP
memperoleh penghasilan yang boleh dikreditkan terhadap pajak yang terutang di
Indonesia.
Karena menganut asas World Wide Income, maka UU PPh menentukan bahwa
WP dalam negeri dikenakan PPh atas seluruh penghasilan yang diterimanya, baik di
Indonesia maupun diluar Indonesia.
Dalam hal terjadi perubahan besarnya penghasilan yang berasal dari luar negeri,
maka WP harus melakukan pembetulan SPT tahunan dengan melampirkan dokumendokumen yang berkenaan dngan perubahan tersebut. Apabila akibat pembetulan tersebut
terjadi PPh kurang bayar, maka atas kekurangan bayar tersebut tidak dikenakansanksi
bunga sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 ayat 2 UU KUP nomor 28 tahun 2007.
Namun akibat pembetulan tersebut terjadi PPh lebih bayar, maka atas kelebihan
pembayaran tersebut dapat dikembalikan kepada WP setelah diperhitungkan dengan
utang pajak lainnya.
Sesuai dengan ketentuan pasal 24, pajak yang dibayar atu yang terutangdiluar
negeri boleh dikreditkan terhadap pajak yang terutang di Indonesia, tetapi tidak melebihi
penghitungan pajak yang terutang berdasarkan UU PPh. Metode kredit pajak yang
demikian disebut metode pengkreditan terbatas (ordinary credit method).
Saat Penggabungan Penghasilan
Penggabungan penghasilan yang berasal dari luar negeri dilakukan sebagai berikut:
a. Untuk pengahsilan dari usaha dilakukan dalam tahun pajak diperbolehnya
penghasilan tersebut.

b. Untuk penghasilan lainnya dilakukan dalam thun pajak diterimanya penghasilan


tersebut.
c. Untuk penghasilan berupa deviden sebagaimana dimaksud dalam UU PPh nomor
36 tahun 2008 pasal 18 ayat 2 dilakukan dalam tahun pajak pada saat perolehan
dividen tersebut ditetapkan sesuai dengan PMK-256/PMK.03/2008.
Tata Cara Penghitungan Kredit Pajak Luar Negeri (KPLN)
1. PPh dikenakan atas PhKP yang dihitung berdasarkan seluruh penghasilan yang
diterima dan diperoleh oleh WP.
2. Dalam menghitung PhKP, kerugian yang diderita oleh WP di luar negeri tidak dapat
dikompensasikan dengan penghasilan yang diterima atau diperoleh dari Indonesia.
3. Penghitungan batas maksimum KPLN yang diperbolehkan

penghasilan luar negeri


xjumlah PPh yang terutang
penghasilan neto

4. Dalam hal penghasilan luar negeri bersumber dari beberapa negara, maka jumlah
maksimum KPLN dihitung untuk masing-masing negara.
5. Dalam hal WP memperoleh penghasilan yang dikenakan pajak yang bersifat final
sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat 2 dan/atau penghasilan yang
dikenakan pajak tersendiri sebagaimana dimaksud pasal 8 ayat 1 dan ayat 4 UU
PPh nomor 36 tahun 2008, maka tas penghasilan tersebut bukan merupakan
faktor penambahan penghasilan pada saat menghitung PhKP.

Pajak Penghasilan 25
PPh 25 adalah pembayaran angsuran pajak dalam tahun pajak berjalan yang
harus dibayar sendiri oleh WP yang bersangkutan untuk setiap bulan sebagaimana yang
dimaksud dalam pasal 25 UU PPh nomor 36 tahun 2008.
Dalam UU PPh nomor 36 tahun 2008 pasal 25 ayat 6 dan Kep-537/PJ/2000 diatur
mengenai penetapan penghitungan besarnya angsuran pajak dalam tahun pajak berjalan
dalam hal-hal tertentu, yaitu:
1. WP berhak atas kompensasi kerugian

PPh

25

( jumlah penghasilan neto SPT PPh tahun lalukompensasi rugi )kredit pajak
12 bulanatau banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak
2. WP memperoleh penghasilan tidak teratur
PPh
25

( jumlah penghasilan neto SPT PPh tahunlalu penghasilan tidak teratur )kredit pajak
12 bulanataubanyaknya bulandalam bagiantahun pajak
3. SPT tahunan PPh tahun yang lalu disampaikan setelah lewat batas waktu yang
ditentukan.
a. WP tidak diberikan izin perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT tahuann
PPh
b. WP diberikan izin perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT tahuann PPh
4. WP membetulkan sendiri SPT tahunan PPh yang mengakibatkan angsuran
bulanan lebih besar dari angsuran bulanan sebelum pembetulan
5. WP mengalami perubahan keadaan usaha
Menurut PMK-255/PMK.03/2009, WP tertentu adalah:
1. WP baru WP orang pribadi dan badan yang baru pertama kali memperoleh
penghasilan dari usaha/pekerjaan bebas dalam tahun pajak berjalan.
2. WP bank dan Sewa Guna Usaha dengan hak opsi
3. WP BUMN dan BUMD
4. WP masuk bursa dan WP lainnya yang berdasarkan ketentuan diharuskan
membuat laporan keuangan berkala
5. WP Orang Pribadi Penguaha Tertentu (OPPT)
Pajak Masukan (PPN Masukan)
Pengusaha yang melakukan penyerahan Barang Kena Pajak (BKP) di dalam
Daerah Pabean, penyerahan Jasa Kena Pajak (JKP) di dalam Daerah Pabean,melakukan
ekspor BKP berwujud, ekspor JKP, dan ekspor JKP tak berwujud wajib melaporka
usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP), dan wajib
memungut , menyetor serta melaporkan PPN dan PPnBM yang terutang.
Pajak yang dipungut ini dinamakan Pajak Keluaran. Pada saat PKP tersebut diatas
membeli BKP atau menerima JKP dari PKP lain, juga membayar pajak yang terutang,

yang dinamakan pajak masukan. Pada akhir masa pajak, pajak masukan tersebut
dikreditkan dengan pajak keluaran sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Dalam hal
pajak masukan yang jumlahnya lebih besar dari pajak keluaran, maka kelebihan
pembayran pajak masukan dapat dikompensasikan dengan utang pajak dalam masa
pajak berikutnya ataudiminta kembali.
Mekanisme pengkreditan pajak masukan
a. Apabila dalam suatu masa pajak PKP selain melakukan penyerahan yang terutang
pajak juga melakukan penyerahan yang tidak terutang pajak, sepanjang bagian
penyerahan yang terutang pajak dapat diketahui dengan pasti dari pembukuannya,
maka jumlah pajak masukan yang dapat dikreditkan adalah pajak masukan yang
berkenaan dengan penyerahan yang terutang pajak.
b. Besarnya pajak masukan yang dapat dikreditkan oleh PKP yang penghasilannya
tidak melebihi jumlah Rp1.800.000.000 menggunakan Pedoman Penghitungan
Pengkreditan Pajak Masukan yang ditetapkan oleh PMK-74/PMK.03/2010.
Pajak masukan yang tidak dapat dikreditkan
a. Perolehan BKP atau JKP sebelum Pengusaha dikukuhkan sebagai PKP
b. Perolehan BKP atau JKP yang tidak mempunyai hubungan langsung dengan
kegiatan usaha
c. Perolehan dan pemeliharaan kendaraan bermotor sedan dan station wagon,
kecuali merupakan barang dagangan atau disewakan
d. Pemanfaatan BKP tak berwujudatau pemanfaatan JKP dari luar daerah pabean
sebelum Pengusaha dikukuhkan sebagai PKP
e. Perolehan BKP atau JKP yang dalam faktur pajak tidak memenuhi ketentuan dal
pasal 13 ayat 5 UU PPN jo. PER-65/PJ/2010 dimana dokumen tidak

f.

mencantumkan:
- Nama, alamat, dan NPWP yang melakukan ekspor atau penyerahan
- Nama pembeli BKP atau penerima JKP
- NPWP, dalam hal penerima dokumen adalah WP dalam negeri
- Jumlah satuan barang apabila ada
- Dasar pengenaan pajak
- Jumlah pajak yang erutang, kecuali dalam ekspor
Pemanfaatan BKP tidak berwujud atau pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean
yang SSP-nya tidak memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 13
ayat 5 UU PPN jo. PER-65/PJ/2010

g. Perolehan BKP atau JKP yang pajak masukannya ditagih dengan penerbitan
ketetapan pajak
h. Perolehan BP atau JKP yang pajak masukannya tidak dilaporkan dalam SPT Masa
i.
j.

PPN , yag ditemukan pada waktu dilakukan pemeriksaan


Perolehan BKP atau JKP yang penyerahannya dibebaskan dari pengenaan PPN
Pajak masukan yang berkaitan dengan BKP atau JKP yang penyerahannya

dilakukan melalui mekanisme pemakaian sendiri yang bersifat konsumtif


k. Pajak masukan yang brekaitan dengan penyerahan:
- Kendaraan bermotor bekas
- Jasa yang dilakukan oleh pengusaha biro perjalanan dan pariwisata
- Jasa pengiriman paket
- Jasa anjak piutang
Hal ini disebabkan karna pajak masukan yang dibayar telah diperhitungkan dengan
pajak masukan atas perolehan BKP atau JKP tersebut.

BAB III
KASUS PENERAPAN (APLIKASI)

Diasumsikan asuransi dalam perusahaan tersebut merupakan asuransi untuk aset tetap.
Jurnal yang dicatat :
Asuransi dibayar dimuka

Rp53.751.867

Kas/bank

Rp53.751.867

Dalam perpajakan asuransi tidak dikenakan pajak.

Berdasarkan UU PPh no 36 Th 2008 pasal 17 ayat 2(2c) Jo. PP 19 th 2009 jo.SE01/PJ.03-2009, deviden yang dikenakan pajak adalah deviden yang diterima oleh WP
orang pribadi dalam negeri atas penghasilan bruto berupa deviden tersebut dikenakan
pajak yang bersifat final dengan tarif 15% dari pembayaran deviden.

Berdasarkan CALK perusahaan tersebut pembayaran deviden sebesar Rp92.237.426,


maka jurnal pembayaran deviden yang dikenakan pajak sebagai berikut:
Jurnal:
Kas/bank

Rp78.401.812,1

PPh 23 dibayar dimuka

Rp13.835.613,9

Pendapatan lain-lain

Rp92.237.426

BAB IV
PENUTUP
KESIMPULAN

Biaya dibayar muka dimaksudkan sebagai biaya yang telah terjadi, yang akan
digunakan untuk aktivitas perusahaan yang akan datang. Pajak dibayar di muka adalah
pajak yang dibayar oleh perusahaan setiap bulan atau dipotong/dipungut oleh pihak ketiga
dan akan diperhitungkan sebagai kredit pajak di akhir tahun (untuk pajak penghasilan)
atau di akhir bulan (untuk PPN). Disamping itu, perusahaan tetap harus melakukan
pemeriksaan terhadap biaya dibayar di muka dan pajak dibayar di muka sesuai dengan
prosedur pemeriksaanbiaya dibayar di muka dan pajak dibayar di muka yang berlaku.
Dimana tujuan dari pemeriksaan biaya dibayar di muka dan pajak dibayar di muka adalah
sebagai berikut :
1.

Untuk memeriksa apakah terdapat internal control yang cukup baik atas biaya dan pajak
dibayar di muka.

2.

Untuk memeriksa apakah biaya yang mempunyai kegunaan untuk tahun berikutnya
sudah dicatat sebagai biaya dibayar di muka.

3.

Untuk memeriksa apakah biaya dibayar di muka yang mempunyai kegunaan untuk
tahun berjalan telah dibebankan/dicatat sebagai biaya tahun berjalan.

4.

Untuk

memeriksa

apakah

pajak

dibayar

di

muka

didukung

oleh

bukti

setoran/pemungutan pajak yang sah dan lengkap sehingga bisa diperhitungkan sebagai
kredit pajak pada akhir periode.
5.

Untuk memeriksa apakah penyajian biaya dan pajak dibayar di muka dalam laporan
keuangan sudah sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia
(paybudi)/ PSAK.

DAFTAR PUSTAKA
Agoes, Sukrisno, Trisnawati, Estralita. 2013. Akuntansi Perpajakan Edisi 3. Jakarta.
Salemba Empat.
Idx.co.id