Anda di halaman 1dari 2

TUGAS ANALISIS TERAPAN

Nama : Pekik Wiji Prasetyaningrum


NIM : G1C 010 044

ANALISIS KADAR RHODAMIN B PADA SAUS SECARA


SPEKTROFOTOMETRI

METODELOGI PENELITIAN
1. PERSIAPAN SAMPEL
Prosedur ini berdasarkan penelitian dari Utami dan Suhendi tahun 2009 yang
mengambil acuan dari Djalil dkk tahun 2005.
a. Sebanyak 10 gram sampel (saus) dimasukkan kedalam erlenmeyar kemudian
direndam dalam 20 ml larutan amonia 2% (yang dilarutkan dalam etanol 70%) selama
semalaman.
b. Larutan disaring filtratnya dengan menggunakan kertas saring whatman no.42.
c. Larutan dipindahkan kedalam gelas kimia kemudian dipanaskan diatas hot plate.
d. Residu dari penguapan dilarutkan dalam 10 ml air yang mengandung asam (larutan
asam dibuat dengan mencampurkan 10 ml air dan 5 ml asam asetat 10%).
e. Benang wol dengan panjang 15 cm dimasukkan kedalam larutan asam dan didihkan
hingga 10 menit, pewarna akan mewarnai benang wol, kemudian benang diangkat.
f. Benang wol dicuci dengan air.
g. Kemudian benang dimasukkan kedalam larutan basa yaitu 10 ml amonia 10% (yang
dilarutkan dalam etanol 70%) dan didihkan.
h. Benang wol akan melepaskan pewarna, pewarna akan masuk kedalam larutan basa.
i. Larutan basa yang didapat selanjutnya akan digunakan sebagai cuplikanan sampel
pada analisis spektrofotometri UV-VIS
2. PEMBUATAN LARUTAN STANDAR
Dibuat larutan standar dengan konsentrasi 0 ppm, 2,5 ppm, 5 ppm, 7,5 ppm, dan 10 ppm,
dengan menggunakan amoniak sebagai pelarut
3. PENENTUAN PANJANG GELOMBANG MAKSIMUM
a. Ditentukan maks dengan cara diambil larutan standar dengan konsentrasi 5 ppm.
b. Digunakan larutan amoniak sebagai blanko

c. Diukur panjang gelombang maksimum rhodamin b pada interval panjang gelombang


450- 750 nm
4. PEMBUATAN KURVA KALIBRASI
Setelah diperoleh panjang gelombang maksimum, larutan standar dianalisis dengan
spektrofotometri dan hasi serapan ditapilkan dalam kurva kalibrasi. Selanjutnya untuk
menghitung kadar rhodamin b dalam sampel dihitung dengan menggunakan kurva
kalibrasi dengan persamaan regresi y = ax b