Anda di halaman 1dari 3

Sejarah

Selain menjadi sumber rempah-rempah utama yang menarik pihak penjajah,


Malaysia juga menjadi salah satu pusat keanekaragaman dunia, baik laut mahupun
daratnya. Sejak dahulu, orang-orang sudah mengumpulkan tumbuhan dan haiwan untuk
dibawa ke luar negera dan disimpan di negara-negara maju. Naturalis Alfred Russel Wallace
dalam kegiatannya dikenal selalu memperkerjakan tenaga tempatan, dengan tugas
membantu mengumpulkan spesimen-spesimen flora dan fauna yang dijumpainya di setiap
pulau yang disinggahinya.

Hasil pengumpulan selama bertahun-tahun itu, digambarkan

secara perinci dalam bukunya yang bertajuk Kepulauan Malaya (The Malay Archipelago),
yang diterbitkan pertama kali pada tahun 1871.

Hasil pengamatan Wallacea terhadap

keanekaragaman hayati di Malaysia telah membuahkan sebuah teori tentang pilihan


alamiah, lepas dari teori yang sama yang dicetuskan oleh Charles Darwin.
Para nelayan Indonesia lebih banyak mencari ikan-ikan di daerah dalam
dibandingkan dengan mencari di daerah terumbu karang yang jenis-jenis ikan lebih sedikit.
Kegiatan mencari ikan masih menjadi dominasi para pria; keterlibatan perempuan dan anakanak adalah dalam kegiatan mengumpulkan kerang-kerangan dan kepiting ketika air surut
untuk dijadikan santapan, di beberapa tempat disebut meti. Cara kerja mereka sangat
mudah, iaitu mencari di sela-sela batu, di lubang ataupun genangan air, kemudian diambil
menggunakan tangan atau dibantu alat seperti jaring, serok atau tombak kecil.

Hasil

tangkapan ini diletakkan di keranjang kayu atau bambu. Sering kali kita melihat cahaya dari
ratusan lampu yang digunakan untuk membantu menerangi daerah pencarian di malam
hari. Selain kerana surutnya terjadi pada malam hari, juga kerana beberapa jenis biota laut
hanya keluar ketika malam tiba.
Pada masa itu, tidak mempunyai fasiliti cold storage untuk menyimpan hasil
tangkapan dan penampungan untuk menyimpan organisme yang masih hidup, maka
umumnya hasil tangkapan itu akan langsung dimasak dan disantap atau dijual atau ditukar
dengan barang lain. Iklim yang lembab dan panas membuat proses pembusukan pada
jaringan mati berlangsung sangat cepat. Selain dimasak, penduduk juga melakukan
tindakan pengawetan dengan jalan membuat ikan masin atau ikan asap.
Usulan-usulan untuk mengatur dan membatasi penangkapan dan penjualan lobster
menyebabkan pengelola restoran seafood dan para penjual lobster menghadapi cabaran.
Walaupun di beberapa tempat dengan jelas terlihat bahawa ukuran dan jumlah lobster
sudah makin mengecil kerana penangkapan berlebih, para pelancong tetap akan memesan
lobster untuk menu makan malam mereka.
Di luar keuntungan yang diterima oleh beberapa nelayan, lebih banyak nelayan yang
masih berada di bawah garis kemiskinan. Maka bayangkan betapa gembira mereka, begitu
ada pembeli yang datang dan menawarkan untuk membeli ikan, jenis yang terlalu kecil

untuk dijadikan ikan konsumsi dan juga termasuk jenis beracun, seperti Gurita Biru dan Ikan
Lepu.
Kegiatan pengumpulan organisme hiasan ini pun berlangsung bertahun-tahun tanpa
adanya kawalan, dan demikianlah, seiring naiknya permintaan dari negara pengimport.
Maka, timbullah ancaman kekurangan beberapa jenis ikan kerana ditangkap secara
berlebihan.

Selain itu, kurangnya pengetahuan dan keterampilan tentang pasaran ikan

hiasan, para nelayan yang menjadi penangkap ikan hiasan ini benar-benar tidak punya
gambaran berapa nilai sebenarnya dari ikan yang mereka jual.

Sejarah
Hamster adalah binatang kecil yang termasuk dalam ordo Rodentia. Hamster
termasuk dalam kelompok binatang pengerat seperti marmut dan tikus. Oleh itu,
masyarakat

Indonesia

sering

sebut

hamster

sebagai

tikus

atau

marmut.

Dibandingkan dengan tikus, hamster memiliki bentuk tubuh yang lebih bulat,
berbulu, memiliki aneka warna bulu, serta ekor pendek, tertutup bulu dan tidak jorok.
Dibandingkan dengan marmut, jelas menunjukkan hamster memiliki ukuran tubuh
yang jauh lebih kecil. Berikut adalah taksonomi hamster:
Kerajaan : Animalia

Sub-Ordo : Myomorpha

Filum : Chordata

Superfamili : Muroidea

Kelas : Mammalia

Famili : Cricetidae

Ordo : Rodentia
Subfamili : Cricetinae
Hamster memiliki sejarah yang unik dan kaya. Catatan hamster pertama
ditemui oleh Alexander Russel pada tahun 1797. Dalam kunjungan ke Suriah, beliau
mendokumentasikan binatang pengerat ini sebagai makluk hidup di alam bebas.
Hamster ini akan memburu serangga kecil dan makhluk lain sebagai makanan
mereka. Sejak itu, hamster telah menjadi perhatian golongan di Eropah untuk
dipelihara di rumah sebagai haiwan peliharaan. Hamster sekarang masih digunakan
di makmal untuk menjalankan kajian sains. Dalam pada itu, ia juga telah menjadi
makhluk berbulu hidup mewah di pangkuan anak-anak kecil.
Perkataan hamster berasal daripada hamstern, iaitu perkataan Jerman yang
bermaksud

"untuk

menimbun".

Hamster

memiliki

kemampuan

unik

untuk

menyimpan sejumlah besar makanan di pipi tebal mereka, dan telah ditemui dapat
menyimpan makanan yang berat daripada berat badan mereka sendiri. Pengalaman
melihat

pipi

hamster

harfiah

adalah

pengalaman

yang

bermanfaat

dan

menghiburkan bagi pemilik haiwan peliharaan. Sebagai haiwan omnivora, hamster


akan makan hampir setiap jenis makanan yang dibayangkan.
Kelemahan makhluk lucu ini adalah mereka memiliki gigi yang amat tajam.
Jika tangan yang memberi makanan kepada mereka digigit, itu memang
menyakitkan. Secara keseluruhan, hamster adalah makhluk yang sesuai untuk
dijadikan sebagai haiwan peliharaan. Hal ini kerana mereka tidak mudah menjadi
agresif. Mereka lucu, boneka dan sangat menyenangkan. Walaupun mereka telah
berubah banyak dari gurun Suriah, namun mereka masih merupakan salah satu
makhluk yang paling menarik di planet ini.