Anda di halaman 1dari 5

PENDAFTARAN PASIEN RAWAT JALAN

No. Dokumen
RM/001/XII/2009

No. Revisi
00

Halaman
1/2

RS. MULIA INSANI


PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

TUJUAN

KEBIJAKAN

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Tanggal terbit
10 Mei 2016

Ditetapkan,

Prosedur penerimaan pasien rawat jalan merupakan tata cara penerimaan pasien
yang akan berobat ke poliklinik agar dapat berjalan teratur, tertib, dan aman serta
untuk mengurangi waktu tunggu pasien.
1. Tercapainya tertib administrasi dalam rangka upaya meningkatkan mutu
pelayanan kesehatan di RS. Mulia Insani
2. Tersedianya pedoman bagi petugas terkait terhadap pelayanan kesehatan
pasien.
3. Terciptanya ketertiban dan kenyamanan pelayanan pasien.
Setiap pasien yang ingin mendapatkan pelayanan kesehatan harus melalui tempat
pendaftaran pasien.
Pasien Baru
1. Setiap pasien baru, baik pasien dinas, askes, maupun swasta yang ingin
mendapatkan pelayanan kesehatan di RS. Mulia Insani harus mendaftarkan
diri pada tempat pendaftaran pasien.
2. Pasien diwawancarai oleh petugas tempat pendaftaran pasien tentang identitas
dirinya.
3. Petugas loket pendaftaran pasien memasukkan data/identitas diri pasien ke
dalam system pelaporan.
4. Petugas tempat pendaftaran pasien meberitahu kepada pasien bahwa KIB
harus dibawa setiap kali berobat.
5. Petugas memberikan kartu berobat yang harus dibawa setiap kali pasien ingin
mendapatkan pelayanan kesehatan di RS. Mulia Insani.
6. Petugas tempat pendaftaran pasien juga memberikan nomor urut berobat
sesuai poliklinik yang akan dituju.
7. Petugas tempat pendaftaran pasien mempersilahkan pasien untuk menunggu
di Poliklinik yang dituju sedang berkas rekam medis akan diantar oleh
petugas.
8. Petugas mencatat pada buku ekspedisi pasien rawat jalan (nama dan nomor
RM pasien).
9. Petugas rekam medis mengantarkan berkas rekam medis ke Poliklinik yang
dituju.
10. Pasien mendapatkan pelayanan di Poliklinik dimaksud.
1. Instalasi Rawat Jalan RS. Mulia Insani
2. Kantor Askes
3. Loket (bagian penerimaan pembayaran pasien rawat jalan)

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR TRIAGE PASIEN di IGD


No. Dokumen
RM/001/XII/2009

No. Revisi
00

Halaman
1/2

RS. MULIA INSANI


PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

TUJUAN

KEBIJAKAN

Tanggal terbit
10 Mei 2016

Ditetapkan,

Proses triage adalah kegiatan pemilahan dalam menentukan kategori


kegawatdaruratan pasien untuk menentukan prioritas penanganan pasien
berdasarkan penilaian tanda-tanda vital ABCD (Airway, Breathing, Circulatoin,
& Disability) yang dibagi menjadi:
1. Resusitasi adalah pasien yang datang dalam keadaan gawat darurat dan
mengancam nyawa serta harus mendapat penanganan resusitasi SEGERA.
2. Emergent adalah pasien yang datang dengan keadaan gawat darurat karena
dapat mengakibatkan kerusakan organ permanen dan pasien harus di
tangani dalam waktu maksimal 10 menit.
3. Urgent adalah pasien yang datang dengan keadaan darurat tidak gawat
yang harus ditangani dalam waktu maksimal 30 menit.
4. Non Urgent adalah pasien yang datang dengan keadaan tidak gawat tidak
darurat dengan keluhan ringan-sedang, tetapi mempunyai kemungkinan
atau denga riwayat penyakit serius yang harus mendapat penanganan dalam
waktu maksimal 60 menit.
5. False emergency/ambulatory klinik adalah pasien yang datang dengan
keadaan tidak gawat tidak darurat dengan keluhan ringan dan tidak ada
kemungkinan menderita penyakit atau mempunyai riwayat penyakit serius
yang harus mendapat penanganan maksimal 120 menit
6. Death Of Arrival (D.O.A) adalah pasien yang tiba di gerbang IGD sudah
pasti di nyatakan meninggal secara klinis oleh dokter triage.
Memilah dan menilai agar mendapatkan pertolongan medik secara cepat dan
tepat sesuai prioritas kategori kegawatdaruratannya dan sesuai dengan
penyakitnya.
1. Undang-undang RI No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
2. SK Menkes RI No. 856/Menkes/SK/IX/2009 tentang Standar Instalasi
Gawat Darurat Rumah Sakit
3. SK Menkes RI No. 106/Menkes/SK/I/2004 tentang Tim Sistem
Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu (SPGDT) dan Pelatihan
PPGD/GELS.
1. Setiap pasien yang datang ke IGD RS. Bhayangkara Makassar harus
dilakukan pemilahan (triage) oleh dokter triage dan atau perawat triage
2. Petugas triage terdiri dari dokter triage yang merupakan dokter umum yang
bekerja di IGD RS. Bhayangkara Makassar yang mempunyai sertifikat
Bantuan Hidup Dasar yang sudah di verifikasi oleh rumah sakit dan
sertifikat pelatihan Triage Internal serta perawat triage yang mempunyai
sertifikat Bantuan Hidup Dasar yang sudah di verifikasi oleh rumah sakit
dan sertifikat pelatihan Triage Internal.
3. Petugas triage melakukan pemilahan pasien dengan melakukan skrining
awal yang dilakukan oleh perawat, pemeriksaan tanda-tanda vital serta
pemeriksaan fisik yang dilakukan oleh dokter triage. Hasil pemeriksaan
triage ditulis dalam formulis triage terintegrasi.

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR TRIAGE PASIEN DI IGD


No. Dokumen
RM/001/XII/2009

No. Revisi
00

Halaman
1/2

RS. MULIA INSANI

Tanggal terbit
10 Mei 2016

PROSEDUR TETAP

4.

PROSEDUR

DOKUMEN TERKAIT

UNIT TERKAIT

Ditetapkan,

Dokter triage menentukan prioritas penanganan pasien berdasarkan


kategori kegawatdaruratanya, yaitu:
a. Level 1
Resusitasi adalah pasien yang datang dalam keadaan gawat darurat dan
mengancam nyawa serta harus mendapat penanganan resusitasi
SEGERA.
b. Level 2
Emergent adalah pasien yang datang dengan keadaan gawat darurat
karena dapat mengakibatkan kerusakan organ permanen dan pasien
harus di tangani dalam waktu maksimal 10 menit.
c. Level 3
Urgent adalah pasien yang datang dengan keadaan darurat tidak gawat
yang harus ditangani dalam waktu maksimal 30 menit.
d. Level 4
Non Urgent adalah pasien yang datang dengan keadaan tidak gawat
tidak darurat dengan keluhan ringan-sedang, tetapi mempunyai
kemungkinan atau denga riwayat penyakit serius yang harus mendapat
penanganan dalam waktu maksimal 60 menit.
e. Level 5
False emergency/ambulatory klinik adalah pasien yang datang dengan
keadaan tidak gawat tidak darurat dengan keluhan ringan dan tidak ada
kemungkinan menderita penyakit atau mempunyai riwayat penyakit
serius yang harus mendapat penanganan maksimal 120 menit.
5. Pasien dengan kondisi mengancam nyawa dilakukan pemeriksaan triage
degan cara walk in triage, sambil mengantar pasien keruang resusitasi.
6. Dokter jaga triage dapat melakukan pemeriksaan penunjang sesuai indikasi
untuk memotong waktu tunggu pasien
7. Penatalaksanaan pasien tiba meninggal (DOA) sesuai dengan SOP
penatalaksanaan mayat DOA
8. Triage dalam keadaan bencana/Keadaan Luar Biasa di pimpin dan
dilakukan oleh dokter yang senior atau yang berpengalaman saat itu.
9. Dokter triage secara administrasi bertanggung jawab kepada Kepala
Rumah Sakit Bhayangkara Makassar, Kepala Instalasi Gawat Darurat dan
secara medis.
10. Proses pemeriksaan triage dikenakan tarif.
Formulir Triage Terintegrasi
1.
2.
3.

IGD
Rekam Medik
Perina

PROSEDUR ADMINISTRASI PENERIMAAN PASIEN BARU DI HCU UGD

No. Dokumen
RM/001/XII/2009

No. Revisi
00

Halaman
1/2

RS. MULIA INSANI

Tanggal terbit
10 Mei 2016

PROSEDUR TETAP
PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Ditetapkan,

Pasien baru adalah pasien yang datang dari poliklinik, IGD, pindahan dari
ruangan lain yang akan dirawat di Unit Rawat Inap.
Sebagai acuan penerapan langkah-langkah untuk menerima pasien baru.
SK No. ./RSIARK/VI/2014 tentang pedoman penerimaan pasien baru di RS.
Mulia Insani
1. Pasien datang ke ruangan disertai status.
2. Pasien di tempatkan di kelas yang telah di sepakati
3. Perawat/bidan memperkenalkan diri.
4. Perawat/bidan menerangkan hak dan kewajiban kepada pasien dan
keluarganya.
5. Perawat/bidan melaksanakan program orientasi kepada pasien, memberitahu
tentang denah ruangan, letak kamar mandi, ruangan perawat dan
memberitahukan fasilitas yang tersedia serta cara penggunaannya.
6. Perawat/bidan memberitahu tentang jadwal kegiatan rutin ruangan antara
lain waktu mandi, makan, kunjungan dokter dan waktu besuk.
Perawat/bidan elaksanakan asuhan keperawatan mulai dari pengkajian
sampai evaluasi.
1.
2.
3.
4.
5.

Rawat Inap
VK
UGD
FO
RM

PENDAFTARAN SKRINING AWAL PASIEN DI POLIKLINIK


No. Dokumen
RM/001/XII/2009

No. Revisi
00

Halaman
1/2

RS. MULIA INSANI

Tanggal terbit
10 Mei 2016

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

TUJUAN
KEBIJAKAN

Ditetapkan,

Skrining Awal Triage adalah kegiatan penilaian awal pemilahan dalam


menentukan kategori kegawatdaruratan pasien untuk menentukan prioritas
penanganan pasien berdasarkan penilaian tanda-tanda vital ABCD (Airway,
Breathing, Circulation & Disability).
Melakukan penilaian awal kegawatdaruratan pada setiap pasien baru datang.
SK Menkes RI no 856/Menkes/SK/IX/2009 tentang Standar Instalasi Gawat
Darurat Rumah Sakit.

PROSEDUR

UNIT TERKAIT

1.
2.
3.

Instalasi Rawat Jalan RS. Mulia Insani


Kantor Askes
Loket (bagian penerimaan pembayaran pasien rawat jalan)