Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH

Komunikasi Verbal
&
Komunikasi Non Verbal
Di Bekukan Oleh:
KELOMPOK IV (EMPAT)

Zainuddin Jusuf
Wulantris Sutarno
Indah Pekerti
Ramadan Rk, Baso

*911 413 145*


*911 413 042*
*911 413 128*
*911 414 132*

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


JURUSAN PENDIDIKAN EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO
T.A 2014/2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas Rahmat dan Karunia-Nya, kami
sebagai penulis dapat menyelesaikan tugas makalah yang bertema Komunikasi Verbal dan
Komunikasi Non Verbal tepat pada waktunya. Makalah ini merupakan tugas mata kuliah
Komunikasi Bisnis.
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
pembuatan makalaah ini, sehingga makalah ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya.
Kami juga menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu
Kami sangat membutuhkan kritik dan saran yang sifatnya membangun, dan pada intinya
untuk memeperbaiki kekurangan-kekurangan yang dibahas dalam makalah ini, sehingga
dimasa yang akan datang akan lebih baik lagi.
Akhir kata, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan semua
pihak.

Gorontalo, 18 Maret 2015

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................i
DAFTAR ISI.........................................................................................................................ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.............................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah........................................................................................................1
1.3 Tujuan Dan Manfaat Penulis........................................................................................1

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Komunikasi Verbal.....................................................................................2
2.2 Pengertian Komunikasi Non Verbal.............................................................................3
2.3 Perbedaan Antara Komunikasi Verbal Dan Non Verbal...............................................5
2.4 Fungsi Komunikasi Non Verbal Terhadap Komunikasi Verbal...................................6

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan...................................................................................................................9
3.2 Saran.............................................................................................................................9

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................10

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Manusia adalah makhluk sosial. kita hanya dapat hidup berkembang dan berperan
sebagai manusia dengan cara berhubungan dan bekerja sama dengan manusia lain. Salah
satu cara terpenting untuk berhubungan dan bekerja sama dengan manusia adalah
komunikasi. Komunikasi merupakan salah satu aspek terpenting dan kompleks bagi
kehidupan manusia, baik itu komunikasi verbal maupun komunikasi non verbal. Manusia
sangat dipengaruhi oleh komunikasi yang dilakukannya dengan manusia lain, baik yang
sudah dikenal maupun yang tidak dikenal sama sekali.
Komunikasi memiliki peran yang sangat vital bagi kehidupan manusia, karena itu
kita harus memberikan perhatian yang seksama terhadap komunikasi. Setiap orang selalu
berupaya memahami setiap peristiwa yang dialaminya. Orang memberikan makna terhadap
apa yang terjadi di dalam dirinya sendiri atau lingkungan sekitarnya. Terkadang makna
yang diberikan itu sangat jelas dan mudah dipahami orang lain, namun terkadang makna
itu buram, tidak dapat dipahami dan bahkan bertentangan dengan makna sebelumnya.
Dengan memahami komunikasi maka orang dapat menafsirkan peristiwa secara lebih
fleksibel dan bermanfaat.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang akan dibahas dalam makalah ini ialah;
a.
b.
c.

Pengetian komunikasi verbal dan komunikasi non verbal


Perbedaan komunikasi verbal dan komunikasi non verbal
Fungsi komunikasi non verbal terhadap Komunikasi verbal

1.3 Tujuan Dan Manfaat Penulis


Adapun tujuan dan manfaat dari penyusunan makalah ini yaitu:
Dengan adanya makalah ini diharapkan dapat membantu para pembaca, pada
umumnya mahasiswa untuk dapat membedakan komunikasi verbal dan komunikasi non
verbal, sehigga kata dapat mengimplementasikan dalam berbagai peristiwa yang kita akan
sampaikan kepada seseorang.

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Komunikasi Verbal


Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan kata-kata, entah lisan
maupun tulisan. Komunikasi ini paling banyak dipakai dalam hubungan antar manusia.
Melalui kata-kata, entah lisan maupun tulisan mereka mengungkapkan perasaan, emosi,
pemikiran, gagasan, atau maksud mereka untuk menyampaikan fakta, data, informasi serta
menjelaskannya, saling bertukar perasaan dan pemikiran, saling berdebat dan bertengkar.
Ada dua unsur penting dalam komunikasi verbal, yaitu:
1. Bahasa dan
2. Kata
1) Bahasa
Bahasa adalah alat komunikasi yang berupa sistem lambang bunyi yang dihasilkan
dari alat ucap manusia, yaitu mulut. Dalam komunikasi verbal, lambang bahasa yang
dipergunakan adalah bahasa verbal lisan, tertulis pada kertas, ataupun elektronik. Bahasa
suatu bangsa atau suku berasal dari interaksi antar warganya satu sama lain. Kemudian
bahasa itu bersifat arbitrer (bisa berubah-ubah atau tidak tetap), karena bahasa setiap
bangsa atau suku berbeda-beda.
Bahasa memiliki banyak fungsi, namun sekurang-kurangnya ada tiga fungsi yang
erat hubungannya dalam menciptakan komunikasi yang efektif. Ketiga fungsi itu adalah
1. Untuk mempelajari tentang dunia sekeliling kita.
2. Untuk membina hubungan yang baik di antara sesama manusia.
3. Untuk menciptaakan ikatan-ikatan dalam kehidupan manusia.
Bagaimana mempelajari bahasa?
Menurut para ahli, ada tiga teori yang membicarakan sehingga orang bisa memiliki
kemampuan berbahasa.
Teori pertama disebut Operant Conditioning yang dikembangkan oleh seorang ahli
psikologi behavioristik yang bernama B. F. Skinner (1957). Teori ini menekankan unsur
rangsangan (stimulus) dan tanggapan (response) atau lebih dikenal dengan istilah S-R.
teori ini menyatakan bahwa jika satu organisme dirangsang oleh stimuli dari luar, orang

cenderung akan member reaksi. Anak-anak mengetahui bahasa karena ia diajar oleh orang
tuanya atau meniru apa yang diucapkan oleh orang lain.
Teori kedua ialah teori kognitif yang dikembangkan oleh Noam Chomsky.
Menurutnya kemampuan berbahasa yang ada pada manusia adalah pembawaan biologis
yang dibawa dari lahir.
Teori ketiga disebut Mediating theory atau teori penengah. Dikembangkan oleh
Charles Osgood. Teori ini menekankan bahwa manusia dalam mengembangkan
kemampuannya berbahasa, tidak saja bereaksi terhadap rangsangan (stimuli) yang diterima
dari luar, tetapi juga dipengaruhi oleh proses internal yang terjadi dalam dirinya.
2) Kata
Kata adalah kumpulan beberapa huruf yang memiliki makna tertentu. Dalam KBBI
(Kamus Besar Bahasa Indonesia) kata adalah unsur bahasa yang diucapkan atau dituliskan
yang merupakan perwujudan suatu perasaan dan pikiran yang dapat dipakai dalam
berbahasa. Dari segi bahasa, kata diartikan sebagai kombinasi morfem yang dianggap
sebagai bagian terkecil dari kalimat. Sedangkan morfem (suku kata) sendiri adalah bagian
terkecil dari kata yang memiliki makna dan tidak dapat dibagi lagi ke bentuk yang lebih
kecil lagi.
2.2 Pengertian Komunikasi Non Verbal
Komunikasi non verbal adalah komunikasi yang pesannya dikemas dalam bentuk
non verbal (tanpa kata-kata). Dalam berkomunikasi hampir secara otomatis komunikasi
non verbal ikut terpakai. Karena komunikasi non verbal bersifat tetap dan selalu ada.
Komunikasi non verbal lebih jujur mengungkapkan hal yang mau diungkapkan karena
spontan.
Ciri-ciri Komunikasi non verbal yaitu;
1. Bahasa tubuh,
2. Tanda (sign),
3. Tindakan/perbuatan (action) atau
4. Objek (object).

1) Bahasa Tubuh
Bahasa tubuh yang berupa raut wajah, gerak kepala, gerak tangan, gerak-gerik
tubuh mengungkapkan berbagai perasaan, isi hati, isi pikiran, kehendak, dan ekspresi.
3

2) Tanda
Dalam komunikasi non verbal tanda mengganti kata-kata, misalnya, bendera,
rambu-rambu lalu lintas darat, laut, udara, dan lain-lain.
3) Tindakan/perbuatan
Ini sebenarnya tidak khusus dimaksudkan mengganti kata-kata, tetapi dapat
menghantarkan makna. Misalnya, menggebrak meja dalam pembicaraan, menutup pintu
keras-keras pada waktu meninggalkan rumah, menekan gas mobil kuat-kuat. Semua itu
mengandung makna tersendiri.
4) Objek
Objek sebagai bentuk komunikasi non verbal juga tidak mengganti kata, tetapi
dapat menyampaikan arti tertentu. Misalnya, pakaian, aksesori dan, rumah, perabot rumah,
harta benda, kendaraan, hadiah dan lain-lain.
Hal menarik dari komunikasi non verbal ialah studi Albert Mahrabian (1971) yang
menyimpulkan bahwa tingkat kepercayaan dari pembicaraan orang hanya 7% berasal dari
bahasa verbal, 38% dari vocal suara, dan 55% dari ekspresi muka. Ia juga menambahkan
bahwa jika terjadi pertentangan antara apa yang diucapkan seseorang dengan
perbuatannya, orang lain cenderung mempercayai hal-hal yang bersifat nonverbal. Oleh
sebab itu, Mark knapp (1978) menyebut bahwa penggunaan kode non verbal dalam
berkomunikasi memiliki fungsi untuk
a. Meyakinkan apa yang diucapkannya (repetition)
b. Menunjukkan perasaan dan emosi yang tidak bisa diutarakan dengan kata-kata.
c. Menunjukkan jati diri sehingga orang lain bisa mengenalnya (identity)
d. Menambah atau melengkapi ucapan-ucapan yang dirasakan belum sempurna

Oleh sebab itu, Mark knapp (1978) menyebut bahwa penggunaan kode non verbal
dalam berkomunikasi memiliki fungsi untuk:
a. Meyakinkan apa yang diucapkannya (repetitionb).
b. Menunjukkan perasaan dan emosi yang tidak bisa diutarakan dengan kata-kata
(substitution)
c. Menambah atau melengkapi ucapan-ucapan yang dirasakan belum sempurna.
2.3 Perbedaan Antara Komunikasi Verbal Dan Non Verbal
4

Secara sekilas telah diuraikan pada bagian awal tulisan ini, bahwa antara
komunikasi verbal dan non verbal merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan,
dalam arti. kedua bahasa tersebut bekerja bersama-sama untuk menciptakan suatu makna.
Namun, keduanya juga memiliki perbedaan-perbedaan.
Gagasan ini dicetuskan oleh Malandro dan Barker seperti yang dikutip dalam buku
Komunikasi Antar Budaya yang di tulisan oleh Dra. Ilya Sunarwinadi, M.A.
a. Terstruktur X Non Struktur
Komunikasi verbal sangat terstruktur dan mempunyai hukum atau aturan-aturan
tata bahasa. sedangkan komunikasi non verbal terjadi secara tidak disadari, tanpa uruturutan kejadian yang dapat diramalkan sebelumnya. Tanpa pola yang jelas, perilaku non
verbal yang sama, dapat memberi arti yang berbeda pada saat yang berlainan.
b. Linguistik X Non Linguistik
Linguistik adalah ilmu yang mempelajari asal usul, struktur, sejarah, variasi
regional dan ciri-ciri fonetik dari bahasa. Dengan kata lain, linguistik mempelajari macammacam segi bahasa verbal, yaitu suatu sistem dari lambang-lambang yang sudah diatur
pemberian maknanya. Sebaliknya, pada komunikasi non verbal, karena tidak adanya
struktur khusus, maka sulit untuk memberi makna pada lambang, walaupun kita ada usaha
untuk memberikan arti khusus pada ekspresi-ekspresi wajah seseorang. Karena setiap
ekspresi wajah seseorang, berbeda-beda orang menilainya.
c. Terputus-Putus X Sinambung
komunikasi verbal didasarkan pada unit-unit yang terputus-putus. Misalnya; pada
saat kita berbicara, kita berpisah dengan orang yang

kita ajak berbicara sehingga

komunikasi kita terhenti (terputus). Sementara komunikasi non verbal dianggap bersifat
berkesinambung karena bisa (berkelanjutan atau terus-menerus). Maksudnya selama tubuh,
wajah dan kehadiran kita masih dapat dipersepsikan oleh orang lain atau diri kita sendiri,
berarti komunikasi non verbal dapat berkelanjutan atau terus-menerus kita gunakan.
d. Dipelajari X Alami
komunikasi verbal adalah sesuatu yang harus di pelajari. Misalnya seorang siswa
SD menghafal huruf abjad A s/d

Z tujuannya agar dia bisa membaca. Sebaliknya

komunikasi non verbal Jarang sekali kita melihat individu yang diajarkan cara untuk
5

berkomunikasi secara non verbal. Bahkan ada yang berpendapat bahwa manusia lahir
dengan naluri-naluri dasar non verbal, seperi menangis dan tertawa.
e. Pemrosesan Otak Sebelah Kiri X Pemrosesan Otak Sebelah Kanan
Pendekatan neurofisiologik melihat perbedaan dalam pemrosesan verbal dan non
verbal pada diri manusia. Pendekatan ini menjelaskan bagaimana komunikasi verbal
memerlukan analisis dan penalaran, sehingga diproses bagian otak sebelah kiri contohnya
seperti guru bertanya pada muridnya 2x3+6-1:3x10=.... pasti dalam pertanyaan ini
muridnya masih menganalisis jawaban apa yang akan di berikan kepada gurunya.
Sedangkan kebanyakan komunikasi non verbal di proses bagian otak sebelah
kanan, karena tidak memerlukan analisis dan penalaran, karena mereka sudah pernah
mengalaminya, seperti tertawa, menangis, dan lain-lain. Dengan adanya perbedaan ini,
maka kemampuan untuk mengirim dan menerima pesan berbeda pula.

2.4 Fungsi Komunikasi Non Verbal Terhadap Komunikasi Verbal


Meskipun komunikasi verbal dan non verbal memiliki perbedaan-perbedaan,
namun keduanya dibutuhkan untuk berlangsungnya tindak komunikasi yang efektif. Fungsi
dari lambang-lambang verbal maupun non verbal adalah untuk memproduksi makna yang
komunikatif.
Secara historis, kode non verbal sebagai suatu multi saluran akan mengubah pesan
verbal melalui beberapa fungsi;
1. Pengulangan (Repetition)
2. Pengganti (Substitution)
3. Pengaturan (Regulation)
4. Penekanan (Accentuation) dan Pelengkap (Complementation)
Dalam tahun 1965, Paul Ekman menjelaskan bahwa pesan non verbal akan
mengulang atau meneguhkan pesan verbal. Misalnya dalam suatu lelang, kita
mengacungkan lima jari untuk menunjukkan jumlah tawaran yang kita minta, sementara
secara verbal (bahasa lisan) kita mengatakan "lima'.
komunikasi non verbal mengganti pesan verbal. Misalnya, kita tidak perlu secara
verbal menyatakan kata "menang", namun cukup hanya mengacungkan dua jari kita
membentuk huruf `V' (victory) yang bermakna kemenangan.
Fungsi lain dari komunikasi non verbal adalah mengatur pesan verbal. Pesan-pesan
non verbal berfungsi untuk mengendalikan sebuah interaksi dalam suatu cara yang sesuai
dan halus, seperti misalnya senyum, menatap mata pembicara,

dan lain-lain. selama

percakapan itu berlangsung.


6

Selain itu, komunikasi non verbal juga memberi penekanan kepada pesan verbal,
seperti mengacungkan kepalan tangan.
Dan akhirnya fungsi komunikasi non verbal adalah pelengkap pesan verbal dengan
mengubah pesan verbal, seperti tersenyum untuk menunjukkan rasa bahagia kita.
Pemikiran yang sama juga diungkapkan oleh Samovar (Ilya Sunarwinadi,
Komunikasi Antar Budaya), bahwa dalam suatu peristiwa komunikasi, perilaku non verbal
digunakan secara bersama-sama dengan Bahasa verbal:
a. Perilaku non verbal memberi aksen atau penekanan pada pesan verbal. Misalnya
menyatakan terima kasih dengan tersenyum.
b. Perilaku non verbal sebagai pengulangan dari bahasa verbal.
Misalnya menyatakan arah tempat dengan menjelaskan "saya pergi ke kerumah
dia untuk menggambil buku saya yang ketiggalan kemarin", kemudian mengulang
pesan yang sama dengan menunjuk arahnya.
c. Tindak komunikasi non verbal melengkapi pernyataan verbal.
Misalnya mengatakan maaf pada teman karena tidak dapat meminjamkan uang;
dan agar lebih percaya, pernyataan itu ditambah lagi dengan ekspresi muka
sungguh-sungguh atau memperlihatkan saku atau dompet yang kosong.
d. Perilaku non verbal sebagai pengganti dari komunikasi verbal.
Misalnya menyatakan rasa haru tidak dengan kata-kata, melainkan dengan mata
yang berlinang-linang atau berkaca-kaca.

Dalam perkembangannya sekarang ini, fungsi komunikasi nonverbal dipandang


sebagai pesan-pesan yang holistik, lebih dari pada sebagai sebuah fungsi pemrosesan
informasi yang sederhana. Fungsi-fungsi holistik mencakup identifikasi, pembentukan dan
manajemen kesan, muslihat, emosi dan struktur percakapan. Karenanya, komunikasi
nonverbal terutama berfungsi mengendalikan (controlling), dalam arti kita berusaha supaya
orang lain dapat melakukan apa yang kita perintahkan. Hickson dan Stacks menegaskan
bahwa fungsi-fungsi holistik tersebut dapat diturunkan dalam 8 fungsi, yaitu pengendalian
terhadap percakapan, kontrol terhadap perilaku orang lain, ketertarikan atau kesenangan,
penolakan atau ketidaksenangan, peragaan informasi kognitif, peragaan informasi afektif,
penipuan diri (self-deception) dan muslihat terhadap orang lain.
Komunikasi non verbal digunakan untuk memastikan bahwa makna yang
sebenarnya dari pesan-pesan verbal dapat dimengerti atau bahkan tidak dapat dipahami,
7

Keduanya. komunikasi verbal dan non verbal, kurang dapat beroperasi secara terpisah,
satu sama lain saling membutuhkan guna mencapai komunikasi yang efektif.

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan
Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan kata-kata, entah lisan
maupun tulisan. Sedangkan komunikasi non verbal adalah komunikasi yang pesannya
dikemas dalam bentuk non verbal, tanpa kata-kata, lebih ke ekspresi.
Dalam komunikasi verbal terdapat dua unsur penting, yaitu bahasa dan kata. Dalam
komunikasi non verbal terdapat beberapa unsur penting, yaitu: bahasa tubuh, tanda (sign),
tindakan/perbuatan (action) dan objek (object).
Lalu dalam hal penggunaannya komunikasi verbal dan non verbal memiliki
perbedaan, komunikasi verbal bersifat Terstruktur, Linguistik, Terputus-putus, Di pelajari,
Pemrosesan Otak Sebelah Kiri. Sedangkan komunikasi non verbal sifatnya kebalikan dari
sifat komunikasi verbal.
Kemudian fungsi Komunikasi verbal dan non verbal ialah;
a. pesan non verbal akan mengulang atau meneguhkan pesan verbal
b. komunikasi non verbal mengganti pesan verbal
c. Fungsi lain dari komunikasi non verbal adalah mengatur pesan verbal
d. komunikasi non verbal juga memberi penekanan kepada pesan verbal
e. Terakhir fungsi komunikasi non verbal adalah pelengkap pesan verbal
Inti dari kesimpulan di atas pada dasarnya ialah; komunikasi verbal dan non verbal
kurang dapat beroperasi secara terpisah satu sama lain saling, karena kedua komunikasi
tersebut harus di gunakan bersama-sama mencapai komunikasi yang efektif.
8

3.2 Saran
Dari kesimpulan diatas penyusun dapat sedikit memberi saran kepada para
pembaca, khusus mahasiswa bila kita berkomunikasi hendaklah berkomunikasi yang baik,
baik itu di lingkungan kamus ataupun di luar lingkungan kampus. Untuk berkomunikasi
yang baik hendaklah kita harus mengetahui dan memahami komunikasi, baik itu
komunikasi verbal dan komunikasi non verbal.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad Al-Aththar, Muhammad. 2012. The Magic of Communication. Jakarta; Zaman


Cangara, Hafied. 2007. Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta; Raja Grafindo Persada
M. Hardjana, Agus. 2003. Komunikasi Intra Personal dan Interpersonal. Yogyakarta;

Kanisius
T. Wood, Julia. 2009. Communication in Our Lives. Boston; Wadsworth Cengage
Learning