Anda di halaman 1dari 7

Review Jurnal Tugas Akhir:

Audit dan Konservasi Energi pada Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya oleh
Resti Permata Dewi, Jurusan Teknik Fisika Fakultas Teknologi Industri, Institut Teknologi
Sepuluh Nopember Surabaya, 2011
A. Pendahuluan
Penelitian mengenai audit energi yang dilakukan oleh saudari Resti ini merupakan audit
rinci. Hal yang melatar belakangi diadakannya penelitian tersebut adalah adanya Instruksi
Presiden (Inpres) No.10 Tahun 2005 mengenai penghematan energi, maka perlu dilakukan
manajemen energi agar penggunaan energi terutama energi listrik menjadi lebih efisien. Salah
satu lngkah awal dalam melakukan upaya manajemen energi adalah dengan melaksanakan
audit energi sehingga didapatkan profil penggunaan energi dan peluang penghematan energi
agar dapat dilakukan efisiensi penggunaan energi.
Konservasi energi yaitu suatu kegiatan pemanfaatan energi secara lebih efisien (optimal)
dan rasional tanpa mengurangi penggunaan energi yang memang benar-benar diperlukan
untuk melaksanakan suatu kegiatan atau pekerjaan. Sedangkan audit energi merupakan
kegiatan untuk mengidentifikasi jenis energi dan mengidentifikasi besarnya energi yang
digunakan pada bagian-bagian operasi suatu industri/pabrik atau bangunan serta mencoba
mengidentifikasi kemungkinan penghematan energi. Dengan melaksanakan audit energi
diharapkan:
Dapat diketahui besarnya intensitas konsumsi energi (IKE) pada bangunan tersebut.
Dapat dicegah pemborosan energi tanpa harus mengurangi tingkat kenyamanan gedung
yang berarti pula penghematan biaya energi.
Dapat diketahui profil penggunaan energi.
Dapat dicari upaya yang perlu dilakukan dalam usaha meningkatkan efisiensi
penggunaan energi.
Intensitas Konsumsi Energi (IKE) Listrik merupakan istilah yang digunakan untuk
menyatakan besarnya pemakaian energi dalam bangunan gedung dan telah diterapkan di
berbagai negara (ASEAN, APEC), dinyatakan dalam satuan kWh/m2 per tahun.
Sejak ditetapkannya Inpres mengenai penghematn energi tersebut, proses audit energi
masih jarang diterapkan di Indonesia, terutama bagi gedung-gedung komersial pada
umumnya. Penulis memaparkan bahwa salah satu gedung komersial yang berpotensi untuk
dilakukan penelitian audit energi adalah Rumah Sakit Angkatan Laut dr.Ramelan Surabaya.
Tujuan dari penelitian tersebut selain untuk mengetahui profil penggunaan energi adalah
untuk mengetahui besarnya nilai Intensitas Konsumsi Energi di RSAL dr.Ramelan Surabaya
serta untuk mengetahui besarnya biaya penghematan yang diperoleh.
B. Metodologi Penelitian
Untuk mencapai tuujuan-tujuan di atas, maka ilustrasi metode penelitian yang dilakukan
adalah sebagai berikut:
1. Melakukan tahap persiapan audit energi dengan melakukan study literatur, survi energi
serta persiapan alat ukur.
2. Melakukan proses audit awal, yakni dengan melakukan pengumpulan dan penyusunan
data energi bangunan. Dari hasil audit awal tersebut digunakan untuk melakukan analisa
profil penggunaan energi di RSAL serta menghitung besarnya Intensitas Konsumsi
Energi dari hasil data pada tahun sebelumnya.
3. Melakukan proses audit rinci yakni dengan cara pengukuran dan penelitian konsumsi
energi serta pengukuran intensitas cahaya, suhu dan kelembaban. Data mengenai
konsumsi energi tersebut digunakan untuk menghitung nilai Intensitas Konsumsi Energi
secara aktual. Sedangkan data hasil pengukuran intensitas cahaya, suhu serta kelembaban
Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -1

4.

digunakan untuk dibandingkan dengan intensitas cahaya, suhu serta kelembaban sesuai
dengan standard yang berlaku.
Dari data hasil audit awal audit rinci tersebut selanjutnya dilakukan analisa beberapa
peluang penghematan energi kemudian menyusun rekomendasi penghematan energi
berdasarkan peluang penghematan energi tersebut.

C. Hasil Penelitian

Kompleks Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya terletak di Jl. Gadung
No.1 Wonokromo. RSAL dr.Ramelan Surabaya memiliki area tanah seluas 208.205 m 2
sedangkan luas bangunan Rumah Sakit adalah sebesar 49.123 m2.
1. Sistem Distribusi Energi serta Data Primer

Energi yang dimanfaatkan oleh Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya
antara lain: listrik, BBM (premium dan solar), air dan LPG. Untuk memenuhi kebutuhan
energi listrik Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya menggunakan sumber
energi listrik yang disuplai dari PLN. Sedangkan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang
dikonsumsi oleh Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya diantaranya :
premium dan solar. Pemakain premium di Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan
Surabaya biasanya untuk angkutan dan mobil-mobil dinas sedangkan solar digunakan
untuk angkutan, generator set (genset), boiler, dan pompa banjir. Sedangakan pamakaian
LPG di Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya hanya digunakan untuk
memasak.
Adapun data primer yang diambil diantaranya: data pemakaian energi listrik di
RSAL dr.Ramelan Surabaya dengan melakukan pengukuran langsung pada panel listrik
menggunakan digital clamp meter serta data intensitas cahaya, suhu dan kelembaban.
Berikut ini salah satu contoh data hasil pengukuran yang dilakukan pada panel 2
dan 3 yang terletak di gardu barat serta panel 6 yang terletak di gardu timur pada jam
10.00 WIB.
Tabel 1. Data hasil pengukuran energi listrik

Sedangkan untuk pengukuran intensitas cahaya, suhu dan kelembaban dilakukan


pada gedung radiologi karena gedung radiologi yang berpotensi untuk dilakukan
konservasi atau penghematan. Pengukuran dilakukan pada hari Selasa tanggal 20
Desember 2011 pada jam 09.00 WIB.

Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -2

Tabel 2. Data Intensitas Cahaya, Suhu dan Kelembaban

2.

Audit Energi Awal


Dalam penelitian audit energi awal, informasi yang dicari yaitu gambaran mengenai
distribusi penggunaan energi serta nilai IKE (Intensitas Konsumsi Energi) pada
bangunan gedung Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya, dengan
memanfaatkan data historis energi (data yang diperoleh tanpa hasil pengukuran) serta
data bangunan gedung Rumah Sakit Angkatan Laut Surabaya. Berikut ini profil
penggunaan energi di Rumah Sakit Angkatan Laut dr. Ramelan Surabaya:

Gambar 1. Prosentase Penggunaan Energi di RSAL dr. Ramelan Surabaya


Konsumsi energi listrik RSAL dr.Ramelan Surabaya pada tahun 2008 sebesar
5.221.221 kWh. Sedangkan luas gross kompleks Rumah Sakit Angkatan Laut dr.
Ramelan Surabaya adalah 49.123 m2. Sehingga Intensitas Konsumsi Energi dapat
dihitung dengan persamaan berikut :
IKE = Total kWh 2008 / Luasgross
IKE = 5.221.221 kWh / 49.123 m2
= 106,29 kWh / m2
Dengan cara perhitungan yang sama dapat dilakukan perhitungan untuk seluruh data
pada tahun 2009, 2010 serta 2011 dan diperoleh IKE rata-rata sebesar 108,285 kWh/m 2
per tahun selain itu, dapat diketahui pula bahwa IKE di RSAL dr.Ramelan Surabaya
berkisar antara 8,810 kWh/m2 per bulan dan nilai IKE Listrik rata-rata yaitu sebesar
9,44 kWh/m2 per bulan. Sedangkan nilai Intensitas Konsumsi Energi (IKE) listrik standar
untuk bangunan rumah sakit yaitu 31,67 kWh/m2 per bulan. Karena nilai IKE listrik
Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -3

masih jauh dibawah standar yang direkomendasikan berarti pemakaian energi listrik di
RSAL dr.Ramelan Surabaya masih tergolong sangat efisien.
3.

Audit Energi Rinci


Hal yang pertama dilakukan dalam audit energi rinci ini adalah melakukan
pengukuran energi listrik pada tiap-tiap panel untuk mengetahui pemakaian energi listrik
di tiap blok atau gedung Rumah Sakit AL dr. Ramelan Surabaya. Setelah itu dilakukan
perhitungan Intensitas Konsumsi Energi (IKE) untuk mengetahui pemakai energi yang
paling besar sehingga dapat dilakukan konservasi atau peluang penghematan.
Pada audit energi rinci, diperoleh nilai Intensitas Konsumsi Energi Listrik untuk
RSAL dr.Ramelan Surabaya yaitu sekitar 0,33 kWh/m 2 per hari pada hari kerja
sedangkan pada hari libur diperoleh nilai IKE rata-rata sebesar 0,17 kWh/m 2 per hari.
Oleh karena itu diperoleh nilai rata-rata IKE listrik sebesar 0,28 kWh/m 2 per hari atau
7,93 kWh/m2 per bulan. Nilai IKE listrik pada audit energi rinci masih tergolong kecil
jika dibandingkan dengan IKE listrik standar dan IKE listrik hasil audit awal, dimana
IKE listrik standar yaitu sebesar 31,67 kWh/m2.hari.

4.

Identifikasi Peluang Hemat Energi


Berikut adalah prosentase penggunaan energi di Gedung Radiologi :

Gambar 2. Prosentase Penggunaan Energi Listrik di Gedung Radiologi


a.

Sistem Penerangan
Pemakaian listrik untuk penerangan pada Gedung Radiologi ini masih tergolong
efisien sekitar 3 % dibanding dengan pemakaian listrik untuk penggunaan AC dan
peralatan medis. Akan tetapi dalam hal kenyamanan masih tergolong kurang karena
belum sesuai dengan intensitas penerangan standar menurut Pedoman Pencahayaan di
Rumah Sakit yang dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
b. Sistem Tata Udara
Penggunaan listrik untuk sistem tata udara (AC) paling besar dibanding dengan
sistem penerangan atau peralatan lainnya. Hal ini terjadi karena pada beberapa
ruangan seperti Ruang MRI dan CTScan AC harus terus dinyalakan 24 jam.
Dalam menganalisa peluang penghematan untuk sistem tata udara langkah yang
dilakukan yaitu dengan melakukan perhitungan beban pendingin (cooling load) pada
setiap ruangan untuk mengetahui beban pendinginan yang dibutuhkan pada masingmasing ruangan. Lalu membandingkan beban pendinginan hasil perhitungan dengan
kapasitas pendingin pada AC yang telah tepasang. Apabila kapasitas yang tepasang lebih
besar dari beban pendinginan yang dibutuhkan akan terjadi pemborosan energi karena
pada saat beban rendah atau sedang AC harus terus bekerja full load sehingga konsumsi
daya listrik oleh AC akan relative lebih tinggi. Oleh karena itu solusi untuk
Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -4

penghematannya dengan merekomendasikan AC yang memiliki kapasitas pendingin


sesuai dengan beban yang dibutuhkannya.
Berikut ini perhitungan biaya penghematan energi:
Tabel 3. Penghematan Energi Tanpa Biaya

Biaya total penghematan apabila mengimplementasikan Peluang Hemat Energi


(PHE) No Cost adalah sebesar Rp. 2.925.514,-/bulan.
Tabel 4. Penghematan Energi dengan Biaya Tinggi

Biaya total penghematan apabila mengimplementasikan Peluang Hemat Energi


(PHE) High Cost adalah sebesar Rp. 6.199.217,-/bulan. Sedangkan biaya investasi yang
dikeluarkan untuk mengganti tipe lampu dan AC yaitu sebesar Rp. 157.114.600,-. Waktu
pengembalian investasi dapat dihitung dengan persamaan berikut :
SPB = investasi pembelian lampu AC / Penghematan per bulan
SPB = Rp. 157.114.600,- / Rp. 6.199.217,= 25,3 bulan
Jadi biaya investasi untuk penggantian tipe lampu dan AC dapat kembali dalam
jangka waktu 25,3 bulan.
Setelah dilakukan penghematan energi, nilai IKE Listrik di Gedung Radiologi
mengalami penurunan menjadi 17,9 kWh/m2 per bulan atau 0,9 kWh/m2 per hari.
Penurunan nilai IKE listrik pada Gedung Radiologi berpengaruh pada nilai IKE total
rumah sakit dimana nilai IKE RSAL dr.Ramelan Surabaya berkurang menjadi 7,70
kWh/m2 per hari.
D. Saran
Saran yang diberikan oleh penulis dalam upaya penghematan energi adalah penerapan
upaya penghematan energi tanpa biaya serta menggunkan biaya dengan cara:
Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -5

Pengaturan jam pemakaian lampu serta penggantian jenis lampu.


Pengaturan jam pemakaian AC, pengaturan jumlah nyala AC, perawatan AC secara
berkala serta mengganti tipe AC.

Saran yang diberikan oleh penulis tersebut perlu diterapkan mengingat waktu
pengembalian biaya investasi relatif pendek yakni sekitar 25,3 bulan serta penurunan nilai
IKE RSAL dr.Ramelan Surabaya menjadi 7,70 kWh/m2 per hari.
Selain saran yang diberikan penulis, beberapa peluang penghematan energi yang dapat
diterapkan adalah:
a. Efisiensi Kualitas Daya Listrik
Salah satu upaya yang dapat dilakukan guna menghemat penggunaan enersi listri
adalah dengan cara memasang filter aktif maupun pasif pada alat elektronik non-liniear
untuk menghilangkan distorsi harmonisa pada kelistrikan. Serta dapat juga dengan cara
menempelkan stiker atau tempelan himbauan hemat energi pada peralatan listrik yang
sering digunakan.
Penggunaan Solar Cell sebagai sumber energi dapat diterapkan dalam upaya
penghematan energi. Solar Cell dapat diterapkan dan dipasang pada atap rumah sakit. Di
surabaya sendiri memiliki tingkat penyinaran yang cukup tinggi dan lama penyinaran
cukup lama. Energi listrik yang dihasilkan oleh sistem Solar Cell daat menggantikan
beberapa bagian dari total penggunaan listrik sebagai sumber listrik di RSAL dr.
Ramelan tersebut. Selain sebagai upaya penghematan energi, penerapan Solar Cell juga
dilakukan sebagai upaya konservasi energi dari energi fosil menjadi energi matahari
sebagai sumber energi baru terbarukan.
Selain beberapa keunggulan penerapan Solar Cell tersebut, kekurangan dalam
penerapannya adalah biaya pemasangan sistem yang cukup tinggi sehingga lama waktu
pengembalian investasi cukup lama.
b.

Efisiensi Penerangan
Pada penelitian tersebut tidak disebutkan mengenai jenis lampu apa yang digunakan
di rumah sakit. Mengingat penelitian dilakukan pada tahun 2011, maka diasumsikan pada
tahun tersebut belum ada penerapan jenis lampu LED pada rumah sakit dan rekomendasi
penulis berupa penggantian tipe lampu kemungkinan bukanlah tipe lampu LED. Apabila
benar demikian, maka perlu diadakan upaya penerapan penggantian lampu yang dipakai
di rumah sakit menjadi jenis lampu LED.
Lampu LED dikenal sangat hemat energi, bahkan hingga 90% dibandingkan dengan
jenis lampu pijar. Lampu jenis ini mampu mengeluarkan cahaya yang teang dengan
sumber listrik yang jauh lebih rendah sehingga dapat menghemat penggunaan energi
listrik. Selain itu, umur pakai lampu jenis ini relatif panjang yakni bisa tahan hingga 15
tahun, jauh lebih lama dibandingkan dengan umur pakai lampu jenis lain yang rata-rata
memiliki umur pakai 5 tahun saja.
Keunggulan lain dari penggunaan lampu LED adalah cahaya yang dihasilkannya tidak
panas. Itu artinya LED tidak akan membuat ruangan di rumah Anda menjadi lebih panas
lagi. Cahaya lampu LED juga tidak mengandung sinar UV (Ultra violet) yang dapat
merusak mata dan kulit. Selain itu, lampu LED dikatakan ramah lingkungan karena
lampu LED tidak mengandung mercury yang dapat merusak lapisan ozon dan
mengganggu kesehatan manusia. Selain berbagai keunggulan di atas, ada juga
kekurangan dari lampu LED ini adalah harga pembelian lapu jenis ini relatif lebih mahal.
Selain itu, dapat juga diakukan perhitungan yang tepat pemasangan armature pada
ruangan, sehingga tidak terjadi losses dan over load daya penerangan. Mengatur posisi
peralatan sehingga tidak mengganggu penerangan, bila memungkinkan mengganti warna
Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -6

dinding dan langit-langit dengan warna terang sehingga tidak membutuhkan penerangan
yang berlebihan.
Selain penerapan upaya penghematan energi, penerapan audit energi disarankan
dilakukan secara berkala dalam periode waktu tertentu. Mengingat kemajuan teknologi juga
mempengaruhi penggunaan teknologi yang berganti secara berkala pada peralatan rumah
sakit. Tentunya penggunaan teknologi yang semakin baru tersebut menyebabkan tingkat
perubahan penggunaan energi. Jadi, upaya audit energi perlu diterapkan secara berkala.

Tugas ETS Manajemen Energi / 2016 -7