Anda di halaman 1dari 3

PROSEDUR PENJARINGAN PASIEN TB

No. Dokumen

Tanggal Terbit

No. Revisi
0

Halaman
1/2

Ditetapkan
Direktur ,
dr. ERIKA WIDAYANTI LESTARI
NIK. 2006.0061

Pengertian

Merupakan upaya untuk menjaring pasien-pasien yang dicurigai


menderita TB (suspek pasien TB) di RSM Ahmad Dahlan yang
dilakukan secara promotive case finding

Tujuan

Sebagai tujuan tatalaksana menjaring pasien dicurigai


menderita TB (suspek pasien TB)
Bahwa seluruh pelaksanaan pelayanan di tiap unit
pelayanan di RSM Ahmad Dahlan mempunyai kewajiban
untuk menjaring pasien-pasien yang memiliki gejala
penderita TB (suspek pasien TB)

Kebijakan

Prosedur

1. pasien dengan gejala sebagaimana di bawah ini harus dianggap


sebagi seorang suspek pasien TB :
a.. Bantuk terus menerus > 2 minggu
b. Batuk berdahak, kadang bisa disertai darah
c. Dapat disetai: demam, meriang > 1 bulan, nafsu makan menurun,
berat badan menurun, malaise, berkeringat malam
d. pasien dengan gejala TB ekstra paru (sesuai orang yang
disertai : pembesaran kelenjar limpe, gibbus, skrofuloderma, dll)
2. pelaksanan pelayanan kesehatan (staf medis dokter / staf
perawat), apabila menemukan pasien dengan gejala
sebagaimana dengan tersebut diatas :
a. diklinik-klinik rawat jalan :
catat data identitas suspek pasien TB pada form TB-06,
kolom 1 s.d 6
buatkan lembar permintaan pemeriksaan dahak S-P-S
form TB-05), untuk penegakkan diagnosis
Buatkan lembar permintaan pemeriksaan penunjang
lainnya, sesuai indikasi (foto thorax / histo-patologi /
patologi-anatomi, dll)
Dilakukan konseling dan edukasi :
Pentingnya dilakukan 3x pemeriksaan dahakdan cara
mengeluarkan dahak yang benar
Dan pasien dipersilahkan ke laboratorium / radiologi
Setelah diperoleh hasil pemeriksaan dahak S-P-S, maka
hasil pemeriksaan dahak dicatat pada form TB-06, kolom 8
s.d 14
Melengkapi catatan rekamedik pasien
Apabila pasien terdiagnosis sebagai pasien Tuberkulosis

PROSEDUR PENJARINGAN PASIEN TB


No. Dokumen

No. Revisi
0

Halaman
2/2

Ditetapkan
Direktur ,

Tanggal Terbit

dr. ERIKA WIDAYANTI LESTARI


NIK. 2006.0061
rujuk ke Poll DOTS dengan menggunakan formulir rujukan
internal
b. Diruang ruang rawat inap :
Catat data iden titas suspek pasien TB pada forn TB-06,
kolom 1 s.d kolom 6
Buatkan lembar permintaan pemeriksaan dahak S-P-S
( form TB-05 ), untuk menegakkan diagnosis
Buatkan lembar permintaan pemeriksaan penunjang
lainnya, sesuai dengan indikasi ( foto thorax / histo-potologi
/ potologi-anatomi, dll )
Suspek pasien TB deberikan pot dahak, dan dibantu untuk
mengeluarkan dahak yang benar, S-P-S
Pot dahak S-P-S suspek pasien TB diserahkan ke
laboratorium
Setelah diperoleh hasil pemeriksaan dahak S-P-S , maka
dari hasil pemeeriksaan dahak dicatat pada form TB-06,
kolom 8 s.d kolom 14
Melengkapi catatan rekamedik pasien
Pada saat setiap pulang dari rawat inap, dianjurkan untuk
kontrol rawat jalan di klinik rawat jalan SMF terkait
3.suspek pasien TB selanjutnya dilakukan penegakkan diagnosis
oleh staf medis dokter penanggung jawat perawatan pasien
tersebut.
Alur pasien baru
Poli dalam wanita / pria
Poli Gastro

Poli Pulmo
UNIT DOTS

Poli lainnya

PROSEDUR PENJARINGAN PASIEN TB


No. Revisi
0

No. Dokumen

Halaman
3/2

Ditetapkan
Direktur ,

Tanggal Terbit

dr. ERIKA WIDAYANTI LESTARI


NIK. 2006.0061
Alur Pasien Rawat Inap
Berobat ke RS

Rawat jalan

TB 01 lap ke unit DOTS

Tidak menggunakan obat


program tidak dicatat di TB
01

Selama dirawat obat resep

Pulang dari rawat inap


Pilang dari rawat inap

Kontrol di poli paru


unit DOTS mulai buka obat

Unit Terkait

Semua Unit Terkait

Pasien dibuatkan TB 09 dan


dicatat di buku rujuk
diagnosa

Anda mungkin juga menyukai