Anda di halaman 1dari 103

LAPORAN AKTUALISASI

NILAI-NILAI DASAR PROFESI ASN SEBAGAI DOKTER


UMUM DI UPTD PUSKESMAS CISEWU DINAS KESEHATAN
KABUPATEN GARUT

Disusun Oleh :
dr. LIDAWATI NILANDARI
NIP. 19850413 201412 2 001
NDH. 22

DIKLAT PRAJABATAN CPNS GOL. III ANGKATAN IV


BADIKLATDA PROVINSI JAWA BARAT
TAHUN 2016

LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN AKTUALISASI

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PRAJABATAN CPNS GOLONGAN III


ANGKATAN IV DI LINGKUNGAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA
BARAT
TAHUN 2016

JUDUL

: LAPORAN AKTUALISASI NILAI-NILAI


DASAR PROFESI ASN SEBAGAI DOKTER UMUM DI
UPTD PUSKESMAS CISEWU DINAS KESEHATAN
KABUPATEN GARUT

NAMA

: dr. LIDAWATI NILANDARI

NIP

: 19850413 201412 2 001

DISETUJUI UNTUK DISEMINARKAN


HARI KAMIS TANGGAL 28 APRIL 2016
DI KAMPUS II BADAN DIKLAT DAERAH PROVINSI JAWA BARAT

MENTOR,

COACH,

Kepala UPTD Puskesmas Cisewu

Widya Iswara pembimbing

Wiati Kartini, AM. Keb, SKM

Drs. Yudis Jakaria, M. AP

NIP. 19680421 198803 2 005

NIP. 19630603 199203 1 008

ii

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN AKTUALISASI

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PRAJABATAN CPNS GOLONGAN III


ANGKATAN IV DI LINGKUNGAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA
BARAT
TAHUN 2016

JUDUL

: LAPORAN KEGIATAN AKTUALISASI NILAI-NILAI


DASAR PROFESI ASN SEBAGAI DOKTER UMUM DI
UPTD PUSKESMAS CISEWU DINAS KESEHATAN
KABUPATEN GARUT

NAMA

: dr. LIDAWATI NILANDARI

NIP

: 19850413 201412 2 001

TELAH DISEMINARKAN
HARI KAMIS TANGGAL 28 APRIL 2016
DI KAMPUS II BADAN DIKLAT DAERAH PROVINSI JAWA BARAT
1.
:
NIP.

(...........................................................)

:
2.

Drs. Yudis Jakaria, M. AP


NIP. 19630603 199203 1 008

(............................................................)

:
3.

Wiati Kartini, AM. Keb, SKM


NIP. 19680421 198803 2 005

(...........................................................)

iii

DAFTAR ISI
Contents
LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................... iii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................iv
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................................vi
Kata Pengantar ...................................................................................................................vii
BAB 1 ................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1
1.1 LATAR BELAKANG .............................................................................................. 1
1.2 TUJUAN ................................................................................................................... 2
1.2.1 Tujuan Umum .................................................................................................... 2
1.2.2 Tujuan Khusus ................................................................................................... 2
1.3 MANFAAT ............................................................................................................... 2
1.4 RUANG LINGKUP .................................................................................................. 3
BAB II................................................................................................................................. 4
GAMBARAN UNIT KERJA ............................................................................................. 4
2.1 GAMBARAN UMUM DAN KEPENDUDUKAN ................................................. 4
2.1.1 Gambaran Umum Wilayah .................................................................................... 4
2.1.2 Pertumbuhan Penduduk dan Persebaran ............................................................ 5
2.1.3 Ketenagaan dan Sarana ...................................................................................... 5
2.2 GAMBARAN LINGKUNGAN FISIK ................................................................... 6
2.3 GAMBARAN PERILAKU MASYARAKAT ........................................................ 7
2.4 VISI, MISI, MAKLUMAT DAN NILAI PUSKESMAS CISEWU ......................... 7
2.5 STRUKTUR ORGANISASI UPTD PUSKESMAS CISEWU ................................ 9
2.6 TUPOKSI DAN WEWENANG DOKTER UMUM .............................................. 10
2.7 SASARAN KINERJA PEGAWAI DOKTER PERTAMA .................................... 11
BAB III ............................................................................................................................. 13
RANCANGAN AKTUALISASI...................................................................................... 13
3.1 RENCANA AKTUALISASI .................................................................................. 13

iv

3.2 TABEL RANCANGAN AKTUALISASI .............................................................. 14


3.3 RENCANA JADWAL KEGIATAN ...................................................................... 31
BAB IV ............................................................................................................................. 33
HASIL CAPAIAN KEGIATAN AKTUALISASI ........................................................... 33
4.1 TABEL CAPAIAN KEGIATAN AKTUALISASI ................................................ 33
4.2 JADWAL PELAKSANAAN AKTUALISASI ...................................................... 83
BAB V .............................................................................................................................. 84
PENUTUP ........................................................................................................................ 84
5.1 KESIMPULAN ....................................................................................................... 84
5.2 SARAN ................................................................................................................... 85
FORMULIR PENGENDALIAN OLEH MENTOR DAN BIMBINGAN COACH ......... ix
ALAT BANTU CATATAN BIMBINGAN AKTUALISASI .......................................... xv
FORMULIR PENGENDALIAN JADWAL KEGIATAN OLEH MENTOR ................ xvi
RENCANA AKSI ........................................................................................................... xvii

DAFTAR LAMPIRAN
No.
1.
2.
3.

4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Lampiran
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 1:
Melakukan pemeriksaan kesehatan ibu hamil dengan USG
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 2:
Melakukan pelayanan KB
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 3:
Melakukan penyuluhan medik kesehatan reproduksi remaja di SMPN 2
Cisewu
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 4:
Pembinaan klub Prolanis Hipertensi
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 5:
Membuat catatan Medik (Rawat jalan, rawat inap, UGD, PONED)
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 6:
Visite pasien rawat inap/Poned
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 7:
Membuat Rujukan ke RS
Foto dan kelengkapan administrasi kegiatan 8:
Pemeriksaan pasien balita dengan pendekatan MTBS
Formulir pengendalian oleh mentor dan bimbingan coach
Alat Bantu catatan bimbingan aktualisasi
Formulir pengendalian jadwal kegiatan oleh mentor
Rencana aksi

vi

Kata Pengantar

Puji dan syukur Penulis panjatkan ke hadirat Alloh Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas berkat rahmatNya lah penulis dapat menjalani diklat prajabatan calon
pegawai negeri sipil pola baru dan melaksanakan aktualisasi di tempat kerja
sehingga tersusunlah laporan yang berjudul Hasil aktualisasi nilai-nilai dasar
profesi ASN sebagai dokter umum di UPTD Puskesmas Cisewu Dinas Kesehatan
Kabupaten Garut.
Dalam melaksanakan kegiatan aktualisasi ini diharapkan nilai-nilai
akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti-korupsi
(ANEKA)

tidak hanya sebatas teori tetapi juga dapat dilaksanakan dan

dibuktikan. Pembuatan laporan ini tidak akan terwujud tanpa bantuan berbagai
pihak, Terima kasih penulis ucapkan kepada:
1. Bapak Drs. Nanang Nugraha, Msi selaku narasumber/ penguji rancangan
aktualisasi
2. Bapak Drs. Yudis Jakaria, M. AP selaku Widyaiswara Pembimbing (Coach)
yang telah meluangkan waktunya serta dengan sabar membimbing dan
memberikan pengarahan kepada penulis.
3. Ibu Wiati Kartini, AM. Keb, SKM selaku Mentor/Pembimbing lapangan
sekaligus kepala UPTD Puskesmas Cisewu yang telah meluangkan waktu dan
membimbing serta memberikan motivasi dan dukungan kepada penulis.
4. Bapak/Ibu fasilitator (Widyaiswara) yang telah memberikan materi ANEKA
selama proses internalisasi di kampus II Badiklat Daerah Provinsi Jawa Barat.
5. Ibunda dan mertua tercinta, yang selalu memberikan dukungan baik moril
maupun materil.

vii

6. Suamiku Ully Kusdiyana, ST dan anak-anakkuku Faizan Bintang dan Pelangi


Yuta Zain yang selalu mendoakan dan memberikan dukungan yang tidak
terhingga.
7. Seluruh karyawan UPTD Puskesmas Cisewu Kabupaten Garut yang telah
membantu dalam aktualisasi dan penyusunan laporan ini.
8. Rekan-rekan Angkatan IV dan seluruh peserta Diklat Prajabatan Pemerintah
Provinsi Jawa Barat Tahun 2016 yang telah berjuang, belajar dan berbagi suka
duka bersama penulis.
9. Panitia dari Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Pemerintah
Provinsi Jawa Barat dan Satuan Polisi Pamong Praja kota Cimahi yang telah
memberikan dukungan dan bantuan dalam pembuatan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak
kekurangan. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik demi
perbaikan penulisan ke depannya. Semoga makalah ini dapat memberi manfaat
untuk kinerja aparatur sipil negara khususnnya di lingkungan dinas kesehatan
Kabupaten Garut.
Bandung, April 2016
Penyusun,

dr. Lidawati Nilandari

viii

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 75 tahun 2014, Pusat
Kesehatan Masyarakat sebagai salah satu jenis fasilitas pelayanan kesehatan
tingkat pertama memiliki peranan penting dalam sistem kesehatan nasional,
khususnya subsistem upaya kesehatan. Puskesmas dalam menyelenggarakan
upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat
pertama lebih mengupayakan upaya promotif dan preventif untuk mencapai
derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Dokter fungsional Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan
kebijakan kesehatan untuk mencapai pembangunan kesehatan di wilayah
kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya kecamatan sehat. Dalam
menjalankan tugas Puskesmas menjalankan fungsi sebagai penyelenggaraan
Usaha Kesehatan Masyarakat (UKM) dan Usaha Kesehatan Perorangan
(UKP) tingkat pertama di wilayah kerjanya. Dokter fungsional di Puskesmas
sebagai calon ASN sudah seharusnya melaksanakan fungsi ASN dalam
menjalankan tugasnya sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik
dalam hal ini masyarakat di bidang kesehatan, perekat dan pemersatu bangsa.
Aktualisasi nilai-nilai dasar akuntabilitas, nasionalisme, etika publik,
komitmen mutu, dan antikorupsi yang selanjutnya disingkat menjadi ANEKA
merupakan suatu perwujudan nyata bagi seorang Pegawai Negeri Sipil agar
dapat secara langsung mengintegrasikan nilai-nilai ANEKA dalam melakukan
tugas dan fungsinya di tempat kerja. Dengan demikian akan membentuk
karakter pegawai negeri sipil yang kuat, yaitu pegawai negeri sipil yang
mampu bersikap dan bertindak profesional dalam melayani masyarakat.

1.2 TUJUAN
1.2.1 Tujuan Umum
Adapun tujuan umum dari aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN
yang telah dilaksanakan di UPTD Puskesmas Cisewu Dinas Kesehatan
Kabupaten Garut adalah mampu menginternalisasi nilai-nilai ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti
Korupsi) dalam setiap kegiatan yang dilakukan dan mampu berkonstribusi
secara optimal dalam memperkuat visi misi organisasi.
1.2.2 Tujuan Khusus
Tujuan khusus dari pelaksanaan aktualisasi ini adalah sebagai syarat
kelulusan diklat prajabatan golongan III (tiga), serta untuk mendapatkan Surat
Tanda Tamat Pendidikan dan Pelatihan (STTPL).

1.3 MANFAAT
Adapun manfaat yang didapat dari aktualisasi nilai-nilai dasar profesi
ASN sebagai dokter umum di UPTD Puskesmas antara lain:
1. Bagi penulis: mampu menjadi dokter ASN yang kompeten dan
profesional.
2. Bagi institusi: membantu mewujudkan visi misi dan nilai organisasi
UPTD Puskesmas Cisewu.
3. Bagi masyarakat: mampu mewujudkan pelayanan prima yang
berorientasi pada kepuasan masyarakat.
4. Bagi negara: menjadi abdi negara yang bekerja dengan sepenuh hati
untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat terutama dalam bidang
kesehatan.

1.4 RUANG LINGKUP


Ruang lingkup kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi Aparatur
Sipil Negara (ASN) sebagai dokter umum di UPTD Puskesmas Cisewu Dinas
Kesehatan Kabupaten Garut adalah dengan mengaktualisasi nilai-nilai
akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komiten mutu, dan anti korupsi
(ANEKA) di dalam kegiatan sehari-hari sesuai tupoksi dan SKP dokter
pertama berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara no
139/KEP/M.PAN/11/2003.

BAB II

GAMBARAN UNIT KERJA


2.1 GAMBARAN UMUM DAN KEPENDUDUKAN
2.1.1 Gambaran Umum Wilayah

Batas Wilayah kerja UPTD Puskesmas Cisewu sebagai berikut:


a.

Sebelah utara Kecamatan Talegong.

b.

Sebelah timur Kecamatan Bungbulang.

c.

Sebelah selatan Kecamatan Caringin.

d.

Sebelah barat Kabupaten Cianjur.

Gambar 1. Wilayah kerja UPTD Puskesmas Cisewu

Dengan luas Wilayah 11.711.985 Ha, dan jarak antara Kecamatan Cisewu
ke Ibukota Kabupaten 120 Km dengan lama jarak tempuh sekitar 4 jam, dengan
kondisi jalan yang kurang

refresentatif, merupakan suatu tantangan dalam

melaksanakan tugas.

2.1.2 Pertumbuhan Penduduk dan Persebaran


Berdasarkan data Kecamatan Cisewu tahun 2015 jumlah penduduk
Kecamatan Cisewu adalah 34.051 jiwa dengan komposisi berdasarkan jenis
kelamin jumlah penduduk laki-laki sebanyak 17.243 jiwa atau 50,64% dan
penduduk perempuan sebanyak 16.808 jiwa atau 49,36%.

Tabel 1 : Jumlah Penduduk Kecamatan Cisewu Tahun 2015


Jumlah Penduduk
No

Nama Desa

Laki-Laki

Perempuan

Jumlah

Jumlah
KK

1.

Cisewu

2.580

2.510

5.090

1.600

2.

Pamalayan

2.074

1.658

3.732

1.227

3.

Sukajaya

2.585

2.644

5.229

1.829

4.

Cikarang

2.462

2.449

4.911

1.531

5.

Nyalindung

1.873

1.822

3.695

1.325

6.

Girimukti

1.667

1.759

3.426

1.344

7.

Karang Sewu

1.019

1.018

2.037

705

8.

Panggalih

1.811

1.778

3.589

1.196

9.

Mekar Sewu

1.172

1.170

2.342

675

17.243

16.808

34.051

11.432

JUMLAH

2.1.3 Ketenagaan dan Sarana


a. Ketenagaan
Tabel 2 : Ketenagaan di UPTD Puskesmas Cisewu Tahun 2015
JENIS TENAGA
JENIS TENAGA

JUMLAH

PNS

PTT

BHL

TKK

TKS

Kepala Puskesmas

Kepala Tata Usaha

Dokter Umum

Dokter Gigi

Perawat

10

21

Perawat Gigi

Bidan Puskesmas

Bidan Desa

Apoteker

S1 Farmasi

Analis

Sanitarian

Tenaga Gizi

Kesehatan Masyarakat

Tenaga Tata Usaha

Keuangan

Pekarya

Sopir

Lainnya

23

18

44

JUMLAH

b.

Sarana

Gedung Puskesmas Rawat jalan

: 1 unit

Gedung rawat Inap

: 1 unit

Gedung PONED

: 1 unit

Perumahan Medis

: 2 unit

Perumahan Paramedis

: 3 unit

Puskesmas pembantu

: 2 unit

Poskesdes

: 3 unit

Polindes

: 3 unit

Kendaraan Dinas Roda Dua

: 9 unit

Kendaraan Dinas Roda Empat

: 1 unit

2.2 GAMBARAN LINGKUNGAN FISIK


Aspek geografi yang kurang mendukung terhadap kecepatan
pelayanan kesehatan masyarakat, dimana hampir 90% kondisi geografi

kecamatan Cisewu tanahnya berbukit dan jarak antara sasaran yang satu
dengan yang lainnya cukup berjauhan, sehingga memakan waktu yang cukup
lama, dan jika musim penghujan tiba, sering terjadi longsor yang bisa
mengakibatkan terputusnya akses jalan yang secara otomatis sangat
menghambat berbagai kegiatan, termasuk bidang kesehatan. Tanah seluas
11.711.985 Ha yang dimiliki Kecamatan Cisewu, terbagi dalam beberapa
bagian yang sesuai dengan peruntukannya :
o Luas tanah darat

: 3.906,393 Ha.

o Luas tanah pesawahan

: 1.298,992 Ha

o Luas tanah negara

: 5.972,610 Ha

o Luas tanah pengangonan

: 241,775 Ha

Dengan suhu udara di Kecamatan Cisewu berkisar 250 C sampai 320 C dengan
tingkatan curah hujan 3,720 M/th.

2.3 GAMBARAN PERILAKU MASYARAKAT


Pada umumnya Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) masih belum
sesuai dengan yang diharapkan, masih adanya masyarakat yang membuang
sampah di sembarang tempat, pertolongan persalinan ada yang masih
mempergunakan tenaga dukun paraji, masih adanya rumah penduduk yang
tidak memakai ventilasi udara, hal ini menjadikan pekerjaan rumah bagi
semua unsur yang terkait lebih mengintensifkan lagi penyuluhan, agar setiap
orang menyadari, memahami dan menerima baik tentang pola hidup bersih
dan sehat. Sisi lain perilaku masyarakat dalam mengantisipasi orang sakit
sudah cukup mengerti, dimana setiap orang yang sakit sudah mempergunakan
sarana yang ada (Puskesmas, Pustu, Poskesdes, dsb) tidak mengunjungi
dukun/paranormal dalam usaha penyembuhan orang sakit.

2.4 VISI, MISI, MAKLUMAT DAN NILAI PUSKESMAS CISEWU


a. Visi :
Tercapainya kecamatan Cisewu sehat tahun 2019

b. Misi :
1. Menggerakan pembangunan berwawasan kesehatan
2. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi individu dan keluarganya
3. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan, dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan
4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan dan keluarga serta
lingkungannya
c. Moto :
Budayakan senyum, salam, sapa, sopan, santun untuk meningkatkan pelayanan

d. Maklumat Pelayanan:
Dengan ini, kami menyatakan sanggup menyelenggarakan pelayanan sesuai
standar yang telah ditetapkan dan apabila tidak menepati janji ini, kami siap
menerima sanksi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.
e. Nilai-nilai organisasi pada UPTD Puskesmas Cisewu yaitu SMART:
S

: Sinergis

: Mutu

: Amanah

: Ramah

: Terampil

2.5 STRUKTUR ORGANISASI UPTD PUSKESMAS CISEWU


Gambar 2 SOTK UPTD PUSKESMAS CISEWU
Pimpinan BLUD
Wiati Kartini, AM. Keb, SKM

Pejabat Keuangan
Mulyana, S.Pd.I
PEJABAT PELAKSANA
TEKNIS

Penanggungjawab UKM Esensial dan


Keperawatan Kesehatan Masyarakat

Penanggung jawab UKM


Pengembangan

Penanggung jawab UKP


Kefarmasian dan Laboratorium

Aan Sutiana, SKM

Dr. Lidawati Nilandari

Dr. Yuwono Widigdo

Pelayanan Promosi Kesehatan dan UKS


Promkes : Aan Sutiana, SKM

Yayan Riyanto, Amd. Kep


Irvan Budiman Senjaya, S.Kep

UKS : Andi Ardian

Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut


Pelayanan Kesehatan Gigi
Masyarakat

Andi Ardian

Andi Ardian

PelayananKIA/KB dan Persalinan

Pelayanan Kesehatan Tradisional


Komplementer

Siti Qodariah, AM.Keb

Nita Nutra Susanti, S.Kep

Pelayanan Gawat Darurat

Pelayanan Gizi yang bersifat UKM

Pelayanan Kesehatan Olah Raga

Andi Azis, AMK

Hj. Nia Tenia Santi, S.ST

Ahmad Kurniawan, A.Md.Kep

Pelayanan Pencegahan dan Pengendalian


Penyakit

Pelayanan Kesehatan Lansia

Wahid Dirman, AMK


PelayananKIA/KB yang bersifat UKM
Siti Qodariah, AM.Keb

Hasan Rizal, S.Kep


Pelayanan Keperawatan Kesehatan
Masyarakat
Hamidin, AMK

Puskesmas Pembantu

Pelayanan Pemeriksaan Umum


Pelayanan Kesehatan Jiwa

Pelayanan Kesehatan Lingkungan

Penanggungjawab Jaringan
Pelayanan Puskesmas dan Jejaring
Yayan Riyanto, Amd. Kep

Wiwit Widyastuti, AMK

Pustu Cikarang
A.Md.Kep

: Asep Suryana,

Pustu Belendung

: Hendi AMK

Puskesmas Keliling

Pelayanan Rawat Inap/PONED


PONED

: dr. Yuwono Widigdo

Rawat Inap: Yayan Riyanto, A.Md.Kep

Pelayanan Kesehatan Kerja

Pelayanan Kefarmasian

Cecep Sudrajat, S.Kep

Hamidin, AMK

Pelayanan Laboratorium/Penunjang
Jajat Kartiwa, S.Kep/Ahmad K,
A.Md.Kep

Yayan Riyanto, Amd. Kep


Bidan Desa
Cisewu

: Ai S, A.Md.Keb

Pamalayan
AM.Keb

: Nia Tenia Santi,

Sukajaya

: Wanti Yuli D, A.Md.Keb

Cikarang
A.Md.Keb

: Dewi Rohiliah,

Nyalindung
A.Md.Keb

: S.Tresnawati,

Girimukti
A.Md.Keb

: Tita Rosniawati,

Karangsewu

:Nurmayanti, A.Md.Keb

Panggalih
A.Md.Keb

: Isna Nurashri,

Mekarsewu

: Siti Qodariah, AM.Keb

2.6 TUPOKSI DAN WEWENANG DOKTER UMUM


Tugas pokok, fungsi, dan wewenang dokter fungsional dokter di UPTD
Puskesmas

Cisewu

berdasarkan

surat

tugas

kepala

puskesmas

nomor

800/419/PKM/2015 adalah:
Tugas Pokok

: 1.

Melaksanakan pelayanan di unit layanan termasuk unit


gawat darurat
a. Melaksanakan anamnesa, pemeriksaan fisik untuk
menentukan tidakan medis
b. Menerima rujukan dari unit layanan lain
c. Memberikan rujukan ke layanan rujukan
d. Memberikan penjelasan kepada pasien tentang halhal yang menyangkut keadaan penyakitnya
e. Melaksanakan terapi

2. Melakukan pencatatan medis di status/ buku rekam


medis dengan jelas
3. Melaksanakan P3K dan safari kesehatan
4. Supervisi dan pembinaan puskesmas pembantu
5. Menjaga, memelihara, dan bertanggungjawab atas
sarana dan prasarana di unit pelayanan
6. Membuat pencatatan, pelaporan, dan analisa data hasil
kegiatan serta merencanakan dan melaksanakan upaya
tindak lanjut
7. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan
oleh atasan
Fungsi

: Membantu kepala puskesmas dalam pelayanan kesehatan


umum

Wewenang

1. Mendiagnosis penyakit
2. Memberikan terapi dan tindakan

10

3. Menulis resep
4. Menandatangani visum
Tugas

: 1. Penanggungjawab UKM pengembangan

Tambahan

2. Pemegang program HIV-AIDS


3. Pelaksana Program Pengelolaan Penyakit Kronis
(Prolanis)

2.7 SASARAN KINERJA PEGAWAI DOKTER PERTAMA


Berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor
139 Tahun 2003, adapun tugas dokter pertama diantaranya adalah:
1. Melakukan pelayanan medik umum Konsul Pertama
2. Melakukan tindakan khusus oleh dokter umum kompleks Tingkat I
3. Melakukan tindakan darurat medik / P3K Tingkat sedang
4. Melakukan kunjungan (Visite) pada pasien rawat inap
5. Melakukan pemulihan mental Tingkat sederhana
6. Melakukan pemulihan mental Kompleks Tingkat I
7. Melakukan pemeliharaan kesehatan ibu
8. Melakukan pemeliharaan kesehatan anak
9. Melakukan pelayanan KB
10. Melakukan pelayanan Gizi
11. Mengelola data dalam rangka pengamatan epidemiologi penyakit
12. Melakukan penyuluhan medik
13. Membuat catatan medik pasien rawat inap
14. Membuat catatan medik pasien rawat jalan
15. Melayani atau menerima konsultasi dari luar atau keluar
16. Melayani atau menerima konsultasi dari dalam
17. Menguji kesehatan individu
18. Menjadi Tim Penguji Kesehatan\
19. Melakukan Visum et repertum Tingkat Sederhana
20. Melakukan Visum et repertum Kompleks Tingkat I

11

21. Memberikan pelayanan menjadi saksi ahli


22. Mengawasi penggalian mayat untuk pemeriksaan
23. Melakukan Otopsi dengan pemeriksaan laboratorium
24. Melakukan Tugas Jaga Panggilan / On Call
25. Melakukan Tugas Jaga di Tempat / RS
26. Melakukan Tugas Jaga ditempat sepi
27. Melakukan tugas jaga pada daerah konflik /rawan/rawa/daerah penyakit
menular
28. Memimpin satuan unit kerja pelayanan kesehatan
29. Membina peran serta masyarakat dalam rangka kemandirian di bidang
kesehatan
30. melakukan kaderisasi masyarakat dalam bidang kesehatan tingkat sedang
31. Melaksanakan kegiatan bantuan/partisipasi kesehatan / penangulangan
bencana alam / wabah di lapngan
32. Membantu dalam kegiatan kesehatan (PMI,Yayasan Kanker, YPAC,
Olahraga)
33. Melakukan tugas lapangan di bidang kesehatan : Mengamati penyakit/
wabah dilapangan
34. Supervisi bidang kesehatan
35. Melaksanakan penanggulangan penyakit/wabah tertentu dalam Tim
sebagai Ketua
36. Melaksanakan penanggulangan penyakit/wabah tertentu dalam Tim
sebagai anggota

12

BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI
3.1 RENCANA AKTUALISASI
Gambar 3. Rencana Aktualisasi

Pemeriksaan
pasien balita
dengan
pendekatan
MTBS

Membuat
rujukan ke RS

Melakukan
pemeriksaan
kesehatan ibu
hamil dengan
USG

Melakukan
pelayanan KB

rencana
aktualisasi

Penyuluhan
kesehatan
reproduksi
remaja di SMPN
2 Cisewu

Pembinaan klub
Prolanis
Hipertensi

Visite pasien
rawat inap

Membuat
catatan Medik

13

3.2 TABEL RANCANGAN AKTUALISASI


No

Kegiatan

1.

Melakukan
pemeriksaan
kesehatan ibu
hamil dengan
USG

Tahapan Kegiatan
1.

2.

3.

4.

Mempersiapan alat USG.

Memanggil Pasien sesuai


nomor pendaftaran

Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan
Pasien

Pemeriksaan Fisik
kehamilan

Output/Hasil Kegiatan
alat USG secara tertib
dipersiapkan dengan teliti dan
cermat sebelum dipergunakan
termasuk kertas print out, probe,
monitor, jeli, selimut pasien dan
tisu.
a. Pasien terpanggil sesuai
nomor urut pendaftaran
tanpa membedakan umur,
jenis kelamin, ras dan
suku.(non diskriminatif).
b. Pasien dipersilakan masuk
dengan ramah dan sopan
santun
Hasil dari anamnesis yang
dilakukan dengan ramah
tercatat dengan tepat, teliti, dan
penuh dengan rasa tanggung
jawab.

Pemeriksaan fisik kehamilan


(tanda vital, Tinggi fundus uteri,
DJJ dan pemeriksaan lain yang
diperlukan) terlaksana dengan
penuh empati, cermat, teliti,
profesional

Nilai-nilai Dasar
Akuntabilitas:
Tertib
Komitmen mutu :
Cermat dan teliti
Profesional
Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Etika Publik :
Ramah, Sopan santun
Komitmen mutu:
Sesuai nomer urut
Etika Publik
Ramah
Komitmen mutu:
tepat dan teliti

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Pelayanan pemeriksaan
ibu hamil dengan USG
dilakukan secara
profesional, tertib, sesuai
SOP,empati ramah,
sopan, santun, tidak
diskriminatif , kerjasama,
dan bahasa yang mudah
dimengerti maka akan
mampu melaksanakan
misi Puskesmas Cisewu
memelihara dan
meningkatkan kesehatan
perorangan dan keluarga
serta lingkungannya

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pemeriksaan ibu
hamil dengan USG
secara profesional,
tertib, sesuai
SOP,empati ramah,
sopan, santun, tidak
diskriminatif,
kerjasmaa, dan
bahasa yang mudah
dimengerti maka
sesuai nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis,
Mutu dan
Terampil

Akuntabilitas
tanggung jawab
Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:
Profesional, Cermat,
teliti,

14

5.

Pemeriksaan USG.

a.

b.

6.

7.

Konseling.

Menuliskan hasil
pemeriksaan pada kartu
rekam medis dan
menentukan diagnosis

Pemeriksaan dilakukan
dengan empati, sesuai
dengan SOP secara
sistematis sehingga dapat
menunjang penegakkan
diagnosis.
Pemeriksaan didampingi
bidan (kerjasama) supaya
tercipta rasa aman dan
nyaman bagi pasien.

Infiormasi tersampaikan dengan


efektif efisien, sopan dan
menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti serta pasien
diperbolehkan bertanya apabila
belum jelas (memberikan
ruang diskusi)

Hasil temuan tertulis pada kartu


rekam medis secara tertib,
sesuai SOP, terperinci,
lengkap. Dituliskan juga
diagnosis kondisi ibu dan bayi
nya beserta jadwal untuk
kontrol selanjutnya
(memudahkan pelayanan)

Komitmen mutu:
secara sistematis, aman
dan nyaman
menunjang tegaknya
diagnosis
Akuntabilitas:
sesuai SOP, menunjang
penegakkan diagnosis.
Nasionalisme
Empati, kerjasama
Etika :
Sopan
Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang untuk
diskusi
Nasionalisme:
bahasa yang mudah
dimengerti.
Akuntabilitas :
Sesuai SOP
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
memudahkan pelayanan,
dan runut.

15

No
2.

Kegiatan
Melakukan
pelayanan KB

Tahapan Kegiatan
1. Memanggil Pasien sesuai
nomor urut pendaftaran

2. Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan Pasien

Output/Hasil Kegiatan
a)

Pasien terpanggil
sesuai nomor urut
pendaftaran tanpa
membedakan umur,
jenis kelamin, ras dan
suku.(non
diskriminatif).
b) Pasien dipanggil
dengan ramah dan
sopan
Hasil dari anamnesis yang
dilakukan dengan ramah
tercatat dengan tepat, teliti,
dan penuh dengan rasa
tanggung jawab dan jujur

Nilai-nilai Dasar
Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Etika Publik :
Ramah, Sopan santun
Komitmen mutu:
Sesuai nomer urut

Etika Publik :
Ramah

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melakukan
pelayanan KB secara
ramah, sopan santun,
empati, penuh
tanggungjawab, cermat,
teliti, sesuai SOP dan
profesional maka dapat
mendorong terwujudnya
misi puskesmas Cisewu
yaitu menggerakkan
pembangunan
berwawasan kesehatan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pelayanan KB ramah,
sopan santun, empati,
penuh
tanggungjawab,
cermat, teliti, sesuai
SOP dan profesional
maka nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu terampil
dapat terwujud

Komitmen mutu:
tepat dan teliti
Akuntabilitas:
tanggung jawab.

3. Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan fisik (tanda


vital, payudara, dan
pemeriksaan lain yang
diperlukan) terlaksana
dengan penuh empati,
cermat, teliti, profesional

Etika publik:
jujur
Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:
Profesional, Cermat,
teliti

16

4. Konseling KB sebelum
tindskan

5. Penandatanganan informed
consent

6. Memberikan pelayanan KB

Infiormasi tersampaikan
dengan lengkap, efektif
efisien, sopan dan
menggunakan bahasa
yang mudah dimengerti
serta pasien diperbolehkan
bertanya apabila belum
jelas

Etika :
Sopan

Saat inform consent


ditandatangani, maka
pasien serta suami pasien
telah sepakat untuk
dilakukannya sebuah
tindakan. Dengan segala
resiko yang telah
dijelaskan, serta tetap
dilandasi sikap tanggung
jawab dan konsisten
dengan tidak
mengenyampingkan rasa
empati saya sebagai
dokter.
Alat kontrasepsi (KB)
terpasang/diterima oleh
pasien secara cermat,
teliti, dan penuh
rtanggungjawab, sesuai
SOP, empati dan
profesional untuk
kenyamanan dan

Akuntabilitas:
Tanggungjawab
Konsisten

Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang untuk
diskusi

Nasionalisme:
empati

Akuntabilitas:
Tanggungjawab, sesuai
SOP
Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:

17

7. Konseling KB sesudah tindakan

8. Menuliskan hasil kegiatan pada


kartu rekam medis

kepuasan pasien

Profesional, Cermat,
teliti

Informasi tersampaikan
dengan lengkap, efektif
efisien, sopan dan
menggunakan bahasa
yang mudah dimengerti
serta pasien diperbolehkan
bertanya apabila belum
jelas
Hasil temuan tertulis
secara tertib beserta
keluhan pasien pada kartu
rekam medik/kartu
akseptor KB dengan
terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP serta
tertulis jadwal untuk
kontrol selanjutnya
(memudahkan pelayanan)

Etika :
Sopan
Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang untuk
diskusi
Akuntabilitas :
administrasi, sesuai SOP
Tertib
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
memudahkan pelayanan,
dan runut.

18

No
3.

Kegiatan
Penyuluhan
kesehatan
reproduksi
remaja di
SMPN 2
Cisewu

1.

2.

3.

4.

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil Kegiatan

Berkonsultasi dengan kepala


puskesmas dan berkoordinasi
dengan pemegang program
promosi kesehatan

Persetujuan dan dukungan


dari atasan dan dukungan
kerjasama dari pemegang
program tercapai karena
disampaikan dengan
sopan, santun dan
sistematis sehingga
jadwal, tema dan sasaran
penyuluhan secara cermat,
teliti tersusun

Berkoordinasi dengan pihak


sekolah SMPN 2 Cisewu

Menyiapkan materi
penyuluhan

Melaksanakan penyuluhan

Persetujuan dan dukungan


dari pihak SMPN 2
Cisewu tercapai karena
informasi disampaikan
secara sopan, santun, dan
materi sesuai dengan
kebutuhan siswa.
Materi disiapkan sebaik
mungkin,secara,jelas,
transparan,cermat teliti
dan dengan bahasa
indonesia.
1.

2.

Tersampaikannya
materi secara jelas,
cermat, teliti,
interaktif, inovatif.
kegiatan terlaksana

Nilai-nilai Dasar
Akuntabilitas
Tanggung jawab
Komitmen mutu:
Cermat, teliti
Etika publik
Sopan, Santun
Nasionalisme
Kerja sama
Etika publik
Sopan, Santun

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melaksanakan
penyuluhan kesehatan
reproduksi remaja secara
kerjasama, interaktif,
inovatif, dan sesuai
dengan bahasa yang
dimengerti maka dapat
mewujudkan misi
Puskesmas cisewu yaitu
Menggerakan
pembangunan
berwawasan kesehatan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
penyuluhan
kesehatan reproduksi
remaja secara
kerjasama, interaktif,
inovatif, dan sesuai
dengan bahasa yang
dimengerti maka nilai
yg terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis dapat
terwujud

Komitmen mutu:
Materi sesuai kebutuhan
siswa
Akuntabilitas:
Jelas, cermat, transparan,
teliti
Nasionalisme:
Bahasa Indonesia
Nasionalisme:
Kerjasama
Akuntabilitas:
Tanggungjawab,

19

dilandasi semangat
kerja sama tim, penuh
tanggung jawab.
5.

Membuat laporan penyuluhan

Laporan tersusun secara


jujur, jelas, transparan,
terdokumentasi dengan
baik dan dapat
dipertanggungjawabkan
sesuai dengan tugas yang
telah dikerjakan

Komitmen Mutu:
Cermat, teliti, Interaktif,
inovatif
Etika:
Jujur
Akuntabilitas:
Trasnparan,
dipertanggungjawabkan,
terdokumentasi dengan
baik

20

No
4.

Kegiatan
Pembinaan klub
Prolanis
Hipertensi

Tahapan Kegiatan
1. Berkonsultasi dengan kepala
puskesmas dan berkoordinasi
dengan pemegang program
prolanis dan PPTM

2. Mengecek data peserta


prolanis untuk pembuatan
undangan peserta prolanis

3. Meyiapkan materi
penyuluhan

4. Pemeriksan tanda vital pasien


sebelum memulai penyuluhan

Output/Hasil Kegiatan
Persetujuan dan dukungan dari
atasan dan dukungan
kerjasama dari pemegang
program tercapai karena
disampaikan dengan bahasa
yang santun dan sistematis
sehingga jadwal, tema dan
sasaran penyuluhan secara
cermat, teliti tersusun
Data peserta prolanis tersusun
sesuai kepesertaan FKTP di
Puskesmas Cisewu secara
cermat, teliti dapat
dipertanggungjawabkan
kesesuaian data dengan
aplikasi pcare BPJS
Materi disiapkan sebaik
mungkin, sesuai dengan
teori kedokteran,jelas,
transparan,cermat dan
dengan bahasa yang mudah
dipahami.
1.

Pemeriksaan tanda vital


dilakukan sesuai SOP,
secara sopan dan lembut,
empati

Nilai-nilai Dasar
Akuntabilitas
Tanggung jawab
Cermat, teliti
Etika publik
Santun
Nasionalisme
Kerja sama
Akuntabilitas:
Dapat
dipertanggungjawabkan

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melaksanakan
program pengelolaan
penyakit kronis secara
kerjasama, penuh
tanggungjawab, dan
sesuai juknis BPJS maka
dapat mewujudkan visi
Puskesmas cisewu yaitu
Tercapainya kecamatan
Cisewu sehat tahun 2019

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
prolanis secara
profesional,
kerjasama dengan
program posyandu
lansia, dan
pembiayaan serta
juknis dari BPJS
maka nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis dan
Amanah

Komitmen mutu:
Cermat, teliti
Akuntabilitas:
Transparan, jelas, sesuai
teori
Komitmen mutu
Cermat, mudah
dimengerti
Akuntabilitas
Sesuai SOP
Etika Publik:
Sopan, lembut

21

5. Pemberian materi penyuluhan

2.
3.

4.

6. Membuat laporan penyuluhan

Penyuluhan berlangsung
sesuai jadwal,
kegiatan terlaksana
dilandasi semangat kerja
sama tim, penuh
tanggung jawab,
sehingga kegiatan dapat
terlaksana dengan baik.
Materi tersampaikan
dengan cermat, efektif
dan efisien
Laporan kegiatan tersusun
secara jujur, jelas,
transparan dan dapat
dipertanggungjawabkan
kepada BPJS sesuai
dengan tugas yang telah
dikerjakan

Nasionalisme:
empati
Akuntabilitas:
tanggung jawab
Nasionalisme:
Kerjasama
Komitmen mutu
Sesuai jadwal, cermat,
efektif dan efisien

Akuntabilitas:
Jujur, tanggung jawab,
transparan
Komitmen mutu:
Jelas, transparan

22

No
5.

Kegiatan
Membuat
catatan Medik

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil Kegiatan

Nilai-nilai Dasar

1.

Menerima buku/ lembaran


catatan medis dari perawat
yang telah diberi identitas oleh
petugas pendaftaran

Buku/ rekam medis diterima


dan merupakan kerjasama
antara petugas pendaftaran,
perawat/bidan, dan dokter.

Nasionalisme:
kerjasama

2.

Memanggil Pasien sesuai


nomor pendaftaran

a) Pasien terpanggil sesuai


nomor urut pendaftaran
tanpa membedakan
umur, jenis kelamin, ras
dan suku.(non
diskriminatif).
b) Pasien dipersilakan masuk
dengan ramah dan sopan
santun
Hasil dari anamnesis yang
dilakukan dengan ramah
tercatat dengan tepat, teliti,
dan penuh dengan rasa
tanggung jawab.

Nasionalisme:
Non Diskriminatif

3.

4.

Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan Pasien

Pemeriksaan fisik pasien

Pemeriksaan fisik dan


pemeriksaan lain yang
diperlukan) terlaksana dengan
penuh empati, cermat, teliti,
profesional

Etika Publik :
Ramah, Sopan
santun
Komitmen mutu:
Sesuai nomer urut
Etika Publik
Ramah

Kontribusi terhadap Visi


Misi Organisasi
Dengan melakukan
pembuatan catatan medik
secara tertib, sesuai SOP,
dan bertanggungjawab,
maka langkah tersebut
sudah sesuai dengan misi
PKM Cisewu yaitu
Memelihara dan
meningkatkan mutu,
pemerataan, dan
keterjangkauan pelayanan
kesehatan yang
diselenggarakan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pembuatan catatan
medik secara tertib,
sesuai SOP, dan
bertanggungjawab,
maka dapat
mewujudkan nilai
yang terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Mutu

Komitmen mutu:
Teliti
Akuntabilitas
Tepat, tanggung
jawab
Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:
Profesional,
Cermat, teliti.

23

5.

6.

7.

Menuliskan hasil anamnesis


dan pemeriksaan fisik pada
kartu catatan medis

Menulis diagnosis atau kode


diagnosis pasien dan
memberikan terapi

Membubuhkan tandatangan dan


nama jelas pada catatan medis

Hasil temuan tertulis secara


tertib beserta keluhan pasien
pada kartu catatan medik
dengan terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP.

Kode diagnosis dan jenis


terapi tercatat secara jelas di
dalam lembaran catatan medik
sesuai ICD 10 dan terapi
tercatat sesuai panduan klinik
bagi dokter layanan primer
Obat yang diresepkan adalah
sesuai indikasi jelas, tidak
dilandasi oleh bonus dari
salah satu instansi farmasi
obat (anti suap)
Tandatangan dan nama jelas
tercantum dalam lembar
catatan medis dengan penuh
tanggungjawab atas
pengisian yang diilakukan

Akuntabilitas :
tertib administrasi,
sesuai SOP
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
runut, Profesional
Komitmen mutu:
Jelas, sesuai
panduan
Anti korupsi:
Anti suap

Akuntabilitas:
tanggungjawab

24

No

6.

Kegiatan

Visite pasien rawat


inap

Tahapan Kegiatan

1.

Menerima daftar status


pasien rawat inap dari
perawat jaga

2.

Mempersiapkan alat
periksa

3.

Berkoordinasi dengan
perawat/bidan sebagai
partner kerja

4.

5.

Menuliskan hasil
anamnesis dan
pemeriksaan fisik pada
kartu catatan medis

Menulis diagnosis atau


kode diagnosis pasien

Output/Hasil Kegiatan

Daftar nama pasien rawat inap


diketahui dan diamati secara
teliti dan cermat sehingga
jumlah pasien, jenis penyakit
pasien dan terapi yang telah
pasien dapatkan di hari
sebelumnya diketahui
alat pemeriksaan tersedia sesuai
dengan kebutuhan dan secara
cermat mengecek fungsi dan
kelengkapan dari alat tersebut .
Perawat/ bidan ruangan
mendampingi dokter dalam
visite, salam, sikap sopan
santun diberikan kepada pasien
tanpa membeda-bedakan(tidak
diskriminasi)jenis kelamin,
umur golongan dan ras
Hasil temuan tertulis secara
tertib beserta keluhan pasien
pada kartu catatan medik
dengan terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP.

Kode diagnosis dan jenis terapi


tercatat secara jelas di dalam

Nilai-nilai Dasar

Komitmen mutu:
Teliti dan cermat

Komitmen mutu:
Cermat, mengecek
fungsi dan kelengkapan
Nasionalisme:
Tidak diskriminasi
Komitmen mutu:
Koordinasi

Kontribusi
terhadap Visi Misi
Organisasi
Dengan
melaksanakan visite
pasien secara teliti,
cermat, bekerjasama
dengan perawat
maka langkah
tersebut ssesuai
dengan misi PKM
Cisewu yaitu
Memelihara dan
meningkatkan
kesehatan
perorangan dan
keluarga serta
lingkungannya

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan visite
pasien rawat inap
secara berkoordinasi
dengan
perawat/bidan,
dilakukan dengan
sopan santun dan
sesuai teori
kedokteran maka
dapat mewujudkan
nilai yg terkandung
di Puskesmas
Cisewu yaitu
Sinergis dan
Ramah

Etika Publik:
Sopan santun
Akuntabilitas :
tertib administrasi ,
sesuai SOP
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
runut, Profesional
Komitmen mutu:
Jelas, sesuai panduan

25

dan memberikan terapi

6.

7.

No

Kegiatan

Konseling

Membubuhkan
tandatangan dan nama
jelas pada catatan
medis

Tahapan Kegiatan

lembaran catatan medik sesuai


ICD 10 dan terapi tercatat
sesuai panduan klinik bagi
dokter layanan primer
Obat yang diresepkan adalah
sesuai indikasi jelas, tidak
dilandasi oleh bonus dari salah
satu instansi farmasi obat (anti
suap)
Informasi tersampaikan kepada
pasien dan keluarga dengan
lengkap, efektif efisien, sopan
dan menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti serta pasien
diperbolehkan bertanya apabila
belum jelas
Tandatangan dan nama jelas
tercantum dalam lembar catatan
medis dengan penuh
tanggungjawab atas pengisian
yang diilakukan

Output/Hasil Kegiatan

Anti korupsi:
Anti suap

Etika :
Sopan
Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang
untuk diskusi
Akuntabilitas:
tanggungjawab

Nilai-nilai Dasar

Kontribusi terhadap

Penguatan Nilai-

26

7. Membuat
rujukan ke RS

1.

2.

3.

4.

Melakukan anamnesis

Anamnesis terlaksana secara


teliti, cermat dan tertulis
disertai sikap sopan dan
santun sehingga informasi
tercatat dengan baik dan
dapat dipertanggung
jawabkan

Komitmen mutu
Teliti, cermat,akurat

Pasien diperiksa secara


cermat, teliti, disertai sikap
sopan dan santun, sehingga
pasien merasa nyaman dan
puas

Etika Publik:
Sopan, santun

Menjelaskan kepada pasien/


keluarga mengenai
kondisinya yang harus
dirujuk.

Pasien dan keluarga mengerti


dan bersedia dirujuk karena
penjelasan diberikan secara
jelas, sesuai SOP.

Komitmen mutu:
Jelas,

Menyiapkan dan mengisi


form surat rujukan

1.

Melakukan pemeriksaan
fisik

2.

formulir surat rujukan


tersedia sesuai jenis
kepesertaan pasien yang
beragam (umum atau
BPJS) sesuai dengan
proses administrasi (tertib
administrasi)
form tidak akan diisi bila

Etika
Sopan dan santun
Akuntabilitas
Bertanggung jawab

Visi Misi Organisasi


Dengan melaksanakan
pembuatan rujukan ke
fasilitas yang lebih
lengkap (RS) secara
tertib dan sesuai prosedur
dapat mewujudkan misi
PKM Cisewu yaitu
Menggerakan
pembangunan
berwawasan kesehatan

Nilai Organisasi
Dengan
melaksanakan
pembuatan rujukan
ke RS dilakukan
dengan
bertanggungjawab
maka dapat
mewujudkan nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis dan
Mutu

Komitmen mutu:
orientasi pada kepuasan
pasien, Cermat, teliti.

Akuntabilitas:
sesuai SOP
Akuntabilitas:
Tertib administrasi
Komitmen mutu:
Konsekuen dengan
aturan
Anti korupsi:

27

5.

Memberikan surat rujukan


kepada pasien

pasien tidak datang karena


harus konsekuen dengan
aturan walaupun pasien
memberikan
uang(gratifikasi) yang
bertujuan untuk
melancarkan proses
rujukan tanpa melalui
tahapan anamnesa dan
pemeriksaan fisik
a. Prosedur dilakukan sesuai
dengan pilihan penyakit
yang dapat dirujuk atau
ditangani di puskesmas
dan pasien keluarga
mendapat penjelasan
mengenai hal ini supaya
tidak terjadi
kesalahpahaman
surat rujukan diterima oleh
pasien, pasien/perawat/bidan
membawa catatan/surat
rujukan ke bagian administrasi
untuk diberi nomor register
dan pasien mengerti alur yang
harus ditempuh karena alur
pelayanan jelas dan
informasi/surat rujukan
diberikan secara cermat serta
sopan santun

Anti gratifikasi
Etika Publik:
Jujur
Nasionalisme:
Penjelasan agar tidak
terjadi salah paham
(musyawarah untuk
mufakat)

Komitmen mutu:
Alur pelayanan jelas,
cermat
Etika Publik:
Sopan santun

28

No

Kegiatan

8. Pemeriksaan
pasien balita
dengan
pendekatan
MTBS
(manajemen
terpadu balita
sakit)

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil Kegiatan

1.

Mempersiapkan alat-alat
pemeriksaan yang
dibutuhkan serta blanko
MTBS

2.

Memanggil bayi/balita yang a)


akan diperiksa sesuai
dengan nomor urut lalu
menimbang berat badan
bayi/balita serta mengukur
panjang badan bayi/balita
(antropometri) dengan benar
dan teliti

3.

4.

Blsnko MTBS, lembar balik MTBS,


alat pemeriksaaan fisik tersedia
secara cermat dan rapi

Nilai-nilai Dasar

Komitmen mutu:
Cermat, rapi

Pasien terpanggil sesuai nomor


urut pendaftaran tanpa
membedakan umur, jenis
kelamin, ras dan suku.(non
diskriminatif).kecuali bila dalam
keadaan gawat darurat maka
dokter memohon ijin pasien lain
agar pasien tersebut
diprioritaskan
b) Pasien dan keluarga dipanggil
dengan ramah dan sopan
c) Pemeriksaan antropometri
dilakukan dengan lembut dan
kooperatif

Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Mengutamakan pasien
dalam kondisi gawat
darurat

Melakukan anamnesis
kepada orang tua dan
pemeriksaan fisik
bayi/balita dengan
pendekatan MTBS

untuk mengetahui tandah bahaya


umum, gejala utama, status gizi,
status imunisasi, dan masalah lain
identitas pasien diperiksa dengan
rasa tanggung jawab, teliti dan
benar.

Akuntabilitas :
Tanggung jawab, Benar

Menentukan klasifikasi

Pasien diperiksa dengan cermat dan

Akuntabilitas:

Etika Publik :
Ramah, Sopan santun
Komitmen mutu:
Lembut, kooperatif

Kontribusi
terhadap Visi Misi
Organisasi
Dengan
melaksanakan
pemeriksaaan
pasien balita
dengan pendekatan
Manajemen
Terpadu Balita sakit
(MTBS) secara
cermat, teliti,
bertanggungjawab,
maka sesuai dengan
visi Puskesmas
Cisewu yaitu
Tercapainya
kecamatan Cisewu
sehat tahun 2019

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pemeriksaaan pasien
balita dengan
pendekatan
Manajemen Terpadu
Balita sakit (MTBS)
secara cermat, teliti,
bertanggungjawab,
maka dapat
mewujudkan nilai
Sinergis dan
Ramah di
puskesmas Cisewu.

Komitmen mutu:
Teliti

29

MTBS dan Menyampaikan


kondisi bayi/balita yang
telah diperiksa kepada orang
tua.

teliti, penuh dengan rasa tanggung


jawab, dan sopan santun.

Tanggungjawab
Komitmen mutu:
cermat, teliti
Etika publik :
Sopan, santun

5.

6.

Memberikan terapi jika


diperlukan yang sesuai
dengan indikasi dari hasil
wawancara dan pemeriksaan
fisik.

Diagnosis tegak dengan cermat dan


teliti, sesuai dengan hasil anamnesa
dan pemeriksaan fisik yang telah
dilakukan sehingga dapat
dipertanggungjawabkan.

Akuntabilitas :
Tanggung jawab.

Menentukan tindakan lanjut


bila diperlukan

a)

Akuntabilitas:
Dapat
dipertanggungjawabkan,
Cermat, objektif

Setelah temuan pada blanko


MTBS diplotkan kedalam lembar
balik MTBS secara cermat maka
langkah selanjutnya dapat
ditentukan apakah pasien tersebut
akan dikonsultasikan ke unit lain,
dirujuk atau diterapi di
puskesmas.
b) Pengambilan keputusan
didasarkan pada temuan objektif
yang sesuai dengan klasifikasi
MTBS sehingga dapat
dipertanggunjawabkan

Komitmen mutu:
Cermat, teliti

30

7.

Menulis semua hasil


anamnesis, pemeriksaan
fisik, dan terapi obat-obatan
yang diberikan pada blanko
MTBS dan rekam medis.

Semua hasil temuan anamnesis dan


pemeriksaan fisik tertulis di dalam
rekam medis dan blanko MTBS
secara jelas, jujur dan sistemastis
sehingga dapat
dipertanggungjawabkan

Etika Publik:
Jujur
Komitmen mutu:
Jelas, dapat
dipertanggungjawabkan,
sistematis

3.3 RENCANA JADWAL KEGIATAN

31

APRIL 2016
NO

KEGIATAN
6

Melakukan pemeriksaan kesehatan


ibu hamil dengan USG

Melakukan pelayanan KB

Melakukan penyuluhan medik


kesehatan reprodukdi remaja di
SMPN 2 Cisewu

Pembinaan klub Prolanis Hipertensi

Membuat catatan Medik (Rawat


jalan, rawat inap, UGD, PONED)

Visite pasien rawat inap/Poned

Membuat Rujukan ke RS

Pemeriksaan pasien balita dengan


pendekatan MTBS

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

32

BAB IV
HASIL CAPAIAN KEGIATAN AKTUALISASI
4.1 TABEL CAPAIAN KEGIATAN AKTUALISASI
No

Kegiatan

1.

Melakukan
pemeriksaan
kesehatan ibu
hamil dengan
USG

Tahapan Kegiatan
1.

Mempersiapan alat USG.

Output/Hasil Kegiatan
alat USG secara tertib
dipersiapkan dengan teliti dan
cermat sebelum dipergunakan
termasuk kertas print out, probe,
monitor, jeli, selimut pasien dan
tisu.

Nilai-nilai Dasar
Akuntabilitas:
Tertib
Komitmen mutu :
Profesional
Cermat dan teliti

ANALISIS DAMPAK:
Bila alat USG tidak dipersiapkan
dengan teliti dan cermat sebelum
tindakan maka akan
menyebabkan pelayanan menjadi
lama bahkan terhambat.

2.

Memanggil Pasien sesuai


nomor pendaftaran

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto SOP USG
a) Pasien terpanggil sesuai
nomor urut pendaftaran
tanpa membedakan umur,
jenis kelamin, ras dan

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Pelayanan pemeriksaan
ibu hamil dengan USG
dilakukan secara
profesional, tertib, sesuai
SOP,empati ramah,
sopan, santun, tidak
diskriminatif , kerjasama,
dan bahasa yang mudah
dimengerti maka akan
mampu melaksanakan
misi Puskesmas Cisewu
memelihara dan
meningkatkan kesehatan
perorangan dan keluarga
serta lingkungannya

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pemeriksaan ibu
hamil dengan USG
secara profesional,
tertib, sesuai
SOP,empati ramah,
sopan, santun, tidak
diskriminatif,
kerjasmaa, dan
bahasa yang mudah
dimengerti maka
sesuai nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis,
Mutu dan
Terampil

Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Etika Publik :

33

suku.(non diskriminatif).
b) Pasien dipersilakan masuk
dengan ramah dan sopan
santun

Ramah, Sopan santun


Komitmen mutu:
Sesuai nomer urut

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila pasien dipanggil tidak
sesuai noomor urut dan
diskriminatif maka akan
menimbulkan ketidaktertiban
dalam pelayanan
b) Bila pasien tidak dipersilakan
dengan ramah maka akan
menimbulkan ketidakpuasan
dan komplain.

3.

Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan
Pasien

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Hasil dari anamnesis yang
dilakukan dengan ramah tercatat
dengan tepat, teliti, dan penuh
dengan rasa tanggung jawab.
ANALISIS DAMPAK:
Bila anamnesis tidak dilakukan
dengan ramah, tepat, teliti maka
akan menimbulkan ketidakpuasan
pasien terhadap dokter,
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko

Etika Publik
Ramah
Akuntabilitas
tanggung jawab
Komitmen mutu:
tepat dan teliti

34

tinggi/penyulit pada kehamilan,


dan dokter tidak akan optimal
dalam penegakan diagnosis

4.

Pemeriksaan Fisik
kehamilan

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Pemeriksaan fisik kehamilan
(tanda vital, Tinggi fundus uteri,
DJJ dan pemeriksaan lain yang
diperlukan) terlaksana dengan
penuh empati, cermat, teliti,
profesional

Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:
Profesional, Cermat,
teliti,

ANALISIS DAMPAK:
Bila pemeriksaan fisik tidak
dilakukan dengan penuh empati,
cermat, teliti dan profesional
maka akan menimbulkan
ketidaknyamanan pasien saat
diperiksa dan menimbulkan
kurang terdeteksinya resiko
tinggi/penyulit pada kehamilan.

5.

Pemeriksaan USG.

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
a) Pemeriksaan dilakukan
dengan empati, sesuai
dengan SOP secara
sistematis sehingga dapat

Komitmen mutu:
secara sistematis,
aman dan nyaman
menunjang tegaknya

35

menunjang penegakkan
diagnosis.
b) Pemeriksaan didampingi
bidan (kerjasama) supaya
tercipta rasa aman dan
nyaman bagi pasien.
ANALISIS DAMPAK:
a) Bila pemeriksaan USG tidak
dilakukan dengan empati,
sesuai dengan SOP secara
sistematis maka akan
menimbulkan
ketidaknyamanan pasien saat
diperiksa , terlewatnya
tahapan pemeriksaan dan
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko
tinggi/penyulit pada
kehamilan.
b) Bila pemeriksaan USG tidak
didampingi bidan maka akan
menimbulkan
ketidaknyamanan pasien
(karena perut terekspos) dan
dokter akan kesulitan
memposisikan probe pada
pasien

diagnosis
Akuntabilitas:
sesuai SOP, menunjang
penegakkan diagnosis.
Nasionalisme
Empati, kerjasama

EVIDENCE:
SOP USG

36

6.

Konseling.

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Infiormasi tersampaikan dengan
efektif efisien, sopan dan
menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti serta pasien
diperbolehkan bertanya apabila
belum jelas (memberikan ruang
diskusi)
ANALISIS DAMPAK:
Bila konseling tidak disampaikan
dengan efektif efisien, sopan
,tidak menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti serta pasien
tidak diberikan ruang diskusi
maka edukasi tidak dapat
dimengerti oleh pasien dan pasien
bahkan bisa mengabaikan hal-hal
yang berbahaya bagi diri dan
janin dalam kandungannya

7.

Menuliskan hasil
pemeriksaan pada kartu
rekam medis dan
menentukan diagnosis

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Hasil temuan tertulis pada kartu
rekam medis secara tertib, sesuai
SOP, terperinci, lengkap.
Dituliskan juga diagnosis kondisi
ibu dan bayi nya beserta jadwal
untuk kontrol selanjutnya

Etika :
Sopan
Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang
untuk diskusi
Nasionalisme:
bahasa yang mudah
dimengerti.

Akuntabilitas :
Sesuai SOP
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
memudahkan

37

(memudahkan pelayanan)

pelayanan, dan runut.

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila hasil temuan/pelayanan
tidak dilakukan pencatatan
rekam medis secara tertib,
sesuai SOP, terperinci,
lengkap maka secara
administratif dokter dianggap
tidak melakukan pelayanan
sesuai SOP, dan dokter akan
kesulitan menentukan
diagnosis
b) Apabila tidak dituliskan
kondisi ibu/ bayinya maka
penemuan penting dalam
pemeriksaan tidak akan
tercatat.
c) Dan bila tidak diingatkan
untuk jadwal kontrol
selanjutnya maka pasien akan
lupa sehingga pelayanan
pemeriksaan kehamilan akan
terhambat
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

38

No
2.

Kegiatan
Melakukan
pelayanan KB

Tahapan Kegiatan
1.

Memanggil Pasien sesuai


nomor urut pendaftaran

Output/Hasil Kegiatan
a)

Pasien terpanggil
sesuai nomor urut
pendaftaran tanpa
membedakan umur,
jenis kelamin, ras dan
suku.(non
diskriminatif).
b) Pasien dipanggil
dengan ramah dan
sopan
ANALISIS DAMPAK:
a) Bila pasien dipanggil
tidak sesuai noomor
urut dan diskriminatif
maka akan
menimbulkan
ketidaktertiban dalam
pelayanan
b) Bila pasien tidak
dipersilakan dengan
ramah maka akan
menimbulkan
ketidakpuasan dan
komplain.

Nilai-nilai Dasar
Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Etika Publik :
Ramah, Sopan santun
Komitmen mutu:
Sesuai nomer urut

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melakukan
pelayanan KB secara
ramah, sopan santun,
empati, penuh
tanggungjawab, cermat,
teliti, sesuai SOP dan
profesional maka dapat
mendorong terwujudnya
misi puskesmas Cisewu
yaitu menggerakkan
pembangunan
berwawasan kesehatan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pelayanan KB ramah,
sopan santun, empati,
penuh
tanggungjawab,
cermat, teliti, sesuai
SOP dan profesional
maka nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu terampil
dapat terwujud

EVIDENCE:

39

2.

Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan
Pasien

Foto Kegiatan
Video kegiatan

Hasil dari anamnesis yang


dilakukan dengan ramah
tercatat dengan tepat, teliti,
dan penuh dengan rasa
tanggung jawab dan jujur

Etika Publik :
Ramah

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila anamnesis tidak
dilakukan dengan
ramah, tepat, teliti
maka akan
menimbulkan
ketidakpuasan pasien
terhadap dokter,
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko
pada pemberian KB
tertentu, dan dokter
tidak akan optimal
dalam penegakan
diagnosis
b) Bila anamnesis tidak
dilakukan dengan jujur
maka ditakutkan ada
komplain dari
pasangan pasien

Etika publik:
Jujur

Akuntabilitas:
tanggung jawab.

Komitmen mutu:
tepat dan teliti

EVIDENCE:

40

3.

Pemeriksaan Fisik

Foto Kegiatan
Video kegiatan

Pemeriksaan fisik (tanda


vital, payudara, dan
pemeriksaan lain yang
diperlukan) terlaksana
dengan penuh empati,
cermat, teliti, profesional

Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:
Profesional, Cermat,
teliti.

ANALISIS DAMPAK:
Bila pemeriksaan fisik
tidak dilakukan dengan
penuh empati, cermat, teliti
dan profesional maka akan
menimbulkan
ketidaknyamanan pasien
saat diperiksa dan
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko
komplikasi/kontraindikasi
pada pelayanan KB
tertetntu
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
4.

Konseling KB sebelum
tindakan

Infiormasi tersampaikan
dengan lengkap, efektif
efisien, sopan dan

Etika :
Sopan

41

menggunakan bahasa
yang mudah dimengerti
serta pasien diperbolehkan
bertanya apabila belum
jelas

Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang untuk
diskusi

ANALISIS DAMPAK:
Jika pasien tidak diberi
penjelasan tentang
keinginan KB nya jenis
obat yang diberikan, cara
pemakaian, efek samping
obat kepada pasien,dengan
sopan dan menggunakan
bahasa yang mudah
dimengerti maka jika ada
efek samping/risiko medis
KB pasien akan
menyalahkan dokter.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
5.

Penandatanganan informed
consent

Saat inform consent


ditandatangani, maka
pasien serta suami pasien
telah sepakat untuk
dilakukannya sebuah
tindakan. Dengan segala
resiko yang telah

Akuntabilitas:
Tanggungjawab
Konsisten
Nasionalisme:
empati

42

dijelaskan, serta tetap


dilandasi sikap tanggung
jawab dan konsisten
dengan tidak
mengenyampingkan rasa
empati saya sebagai
dokter.
ANALISIS DAMPAK:
a) Jika pasien tidak
mendapat penjelasan
dengan sikap tanggung
jawab, konsisten dan
empati maka pasien
akan kesulitan
menentukan keputusan
tindakan pelayanan.
b) Bila pasien tidak
mengisi dan
menandatangani
lembar informed
consent maka pasien
dianggap tidak
mengijinkan suatu
tindakan medis dan
jika ada efek
samping/risiko medis
KB pasien akan
menyalahkan dokter di
kemudian hari

43

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Lembar informed
consent
6.

Memberikan pelayanan
KB

Alat kontrasepsi (KB)


terpasang/diterima oleh
pasien secara cermat,
teliti, dan penuh
rtanggungjawab, sesuai
SOP, empati dan
profesional untuk
kenyamanan dan kepuasan
pasien

Akuntabilitas:
Tanggungjawab, sesuai
SOP.
Nasionalisme:
Empati
Komitmen Mutu:
Profesional, Cermat,
teliti

ANALISIS DAMPAK:
Jika pasien tidak mendapat
pelayanan KB secara
cermat, teliti, dan penuh
tanggungjawab, sesuai
SOP, empati dan
profesional maka pasien
tidak akan merasa nyaman,
pencegahan universal
terhadap infeksi akan
terabaikan, pelayanan KB
menjadi tidak efektif
EVIDENCE:
Foto Kegiatan

44

7.

Konseling KB sesudah
tindakan

Video kegiatan
SOP KB
Informasi tersampaikan
dengan lengkap, efektif
efisien, sopan dan
menggunakan bahasa
yang mudah dimengerti
serta pasien diperbolehkan
bertanya apabila belum
jelas

Etika :
Sopan
Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang untuk
diskusi

ANALISIS DAMPAK:
Bila konseling tidak
tersampaikan dengan
lengkap, efektif efisien,
sopan dan menggunakan
bahasa yang mudah
dimengerti maka pasien
akan lupa kunjungan ulang
berikutnya dan efek
samping yang mungkin
timbul sehingga KB tidak
akan berjalan efektif

8.

Menuliskan hasil kegiatan


pada kartu rekam medis

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Hasil temuan tertulis
secara tertib beserta
keluhan pasien pada kartu
rekam medik/kartu

Akuntabilitas :
tertib administrasi ,
sesuai SOP

45

akseptor KB dengan
terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP serta
tertulis jadwal untuk
kontrol selanjutnya
(memudahkan pelayanan)

Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
memudahkan pelayanan,
dan runut.

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila hasil
temuan/pelayanan
tidak dilakukan
pencatatan dengan
tertib pada kartu rekam
medik/kartu akseptor
KB dengan terperinci,
lengkap, runut sesuai
SOP maka dianggap
dokter tidak
melaksanakan tindakan
apapun (karena tidak
tercatat) dan dapat
dituduh malpraktik
b) Bila tidak dituliskan
jadwal KB selanjutnya
maka pasien akan lupa
sehingga pelayanan
KB akan terhambat
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

46

No
3.

Kegiatan
Penyuluhan
kesehatan
reproduksi
remaja di
SMPN 2
Cisewu

1.

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil Kegiatan

Berkonsultasi dengan kepala


puskesmas dan berkoordinasi
dengan pemegang program
promosi kesehatan

Persetujuan dan dukungan


dari atasan dan dukungan
kerjasama dari pemegang
program tercapai karena
disampaikan dengan
sopan, santun dan
sistematis sehingga
jadwal, tema dan sasaran
penyuluhan secara cermat,
teliti tersusun
ANALISIS DAMPAK:
Bila konsultasi (kepada
atasan) dan koordinasi
(dengan pemegang
program) tidak dilakukan
dengan sopan, santun, dan
sistematis maka atasan
kurang semangat
mendukung sehingga
jadwal, tema dan sasaran
penyuluhan terhambat
disusun

Nilai-nilai Dasar
Akuntabilitas
Tanggung jawab
Komitmen mutu:
Cermat, teliti
Etika publik
Sopan, Santun
Nasionalisme
Kerja sama

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melaksanakan
penyuluhan kesehatan
reproduksi remaja secara
kerjasama, interaktif,
inovatif, dan sesuai
dengan bahasa yang
dimengerti maka dapat
mewujudkan misi
Puskesmas cisewu yaitu
Menggerakan
pembangunan
berwawasan kesehatan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
penyuluhan
kesehatan reproduksi
remaja secara
kerjasama, interaktif,
inovatif, dan sesuai
dengan bahasa yang
dimengerti maka nilai
yg terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis dapat
terwujud

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

47

2.

Berkoordinasi dengan pihak


sekolah SMPN 2 Cisewu

Catatan hasil rapat


Foto surat tugas

Persetujuan dan dukungan


dari pihak SMPN 2
Cisewu tercapai karena
informasi disampaikan
secara sopan, santun, dan
materi sesuai dengan
kebutuhan siswa.

Etika publik
Sopan, Santun
Komitmen mutu:
Materi sesuai kebutuhan
siswa

ANALISIS DAMPAK:
Bila koordinasi dengan
pihak sekolah tidak
dilakukan dengan sopan,
santun, dan materi tidak
sesuai dengan kebutuha
siswa maka kegiatan
penyuluhan akan
terhambat dan suasana
kegiatan akan menjadi
canggung karena materi
dirasa tidak pas sesuai
kebutuhan
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Catatan hasil
pertemuan
Foto surat undangan

48

3.

Menyiapkan materi
penyuluhan

Materi disiapkan sebaik


mungkin,secara,jelas,
transparan,cermat teliti
dan dengan bahasa
indonesia.

Akuntabilitas:
Jelas

ANALISIS DAMPAK:
Bila materi tidak disiapkan
ssecara jelas,
transparan,cermat teliti
dan dengan bahasa
Indonesia maka tidak
dimengerti oleh siswa

Nasionalisme:
Bahasa Indonesia

Komitmen mutu:
cermat, teliti

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Handout materi
4.

Melaksanakan penyuluhan

1.

2.

Tersampaikannya
materi secara jelas,
cermat, teliti,
interaktif, inovatif.
kegiatan terlaksana
dilandasi semangat
kerja sama tim, penuh
tanggung jawab.

Nasionalisme:
Kerjasama
Akuntabilitas:
Tanggungjawab
Komitmen Mutu:
interaktif, inovatif,
Cermat, teliti

ANALISIS DAMPAK:
Bila materi tidak diberikan

49

cermat, teliti, interaktif,


inovatif.maka tidak
dimengerti oleh siswa dan
penyuluhan terasa
membosankan.
Bila penyuluhan tidak
dilandasi kerja sama tim,
penuh tanggung jawab
maka penyuluhan tidak
akan terlaksana dengan
optimal.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Catatan hasil
penuluhan
5.

Membuat laporan penyuluhan

Laporan tersusun secara


jujur, jelas, transparan,
terdokumentasi dengan
baik dan dapat
dipertanggungjawabkan
sesuai dengan tugas yang
telah dikerjakan.
ANALISIS DAMPAK:
Bila Laporan tidak
tersusun secara jujur,
jelas, transparan,
terdokumentasi dengan

Etika:
Jujur
Akuntabilitas:
Trasnparan,
dipertanggungjawabkan,
terdokumentasi dengan
baik
Etika publik:
jujur

50

baik dan dapat


dipertanggungjawabkan
sesuai dengan tugas yang
telah dikerjakan maka akan
menyulitkan pelaporan
kepada program promosi
kesehatan karena laporan
akan menjadi tidak akurat
dan tidak dapat dimengerti
karena tidak jelas.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Daftar hadir

51

No
4.

Kegiatan
Pembinaan klub
Prolanis
Hipertensi

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil Kegiatan

1. Berkonsultasi dengan kepala


puskesmas dan
berkoordinasi dengan
pemegang program prolanis
dan PPTM

Persetujuan dan dukungan


dari atasan dan dukungan
kerjasama dari pemegang
program tercapai karena
disampaikan dengan bahasa
yang santun dan sistematis
sehingga jadwal, tema dan
sasaran penyuluhan secara
cermat, teliti tersusun
ANALISIS DAMPAK:
Bila konsultasi (kepada
atasan) dan koordinasi
(dengan pemegang program
prolans dan lansia) tidak
dilakukan dengan sopan,
santun, dan sistematis maka
atasan kurang semangat
mendukung dan rekan
pemegang progran lain juga
tidak antusias
sehingga jadwal, tema dan
sasaran penuluhan terhambat
disusun

Nilai-nilai Dasar
Akuntabilitas
Tanggung jawab
Komitmen mutu:
Cermat, teliti
Etika publik
Santun
Nasionalisme
Kerja sama

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melaksanakan
program pengelolaan
penyakit kronis secara
kerjasama, penuh
tanggungjawab, dan
sesuai juknis BPJS maka
dapat mewujudkan visi
Puskesmas cisewu yaitu
Tercapainya kecamatan
Cisewu sehat tahun 2019

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
prolanis secara
profesional,
kerjasama dengan
program posyandu
lansia, dan
pembiayaan serta
juknis dari BPJS
maka nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis dan
Amanah

EVIDENCE:
Foto Kegiatan

52

2. Mengecek data peserta


prolanis untuk pembuatan
undangan peserta prolanis

Video kegiatan
Catatan hasil
pertemuan
Foto surat tugas

Data peserta prolanis


tersusun sesuai kepesertaan
FKTP di Puskesmas Cisewu
secara cermat, teliti dapat
dipertanggungjawabkan
kesesuaian data dengan
aplikasi pcare BPJS

Akuntabilitas:
Dapat
dipertanggungjawabkan.
Komitmen mutu:
Cermat, teliti

ANALISIS DAMPAK:
Bila data peserta prolanis
tidak tersusun secara
cermat, teliti sesuai
kepesertaan FKTP di
Puskesmas Cisewudan tidak
bisa
dipertanggungjawabkan
kesesuaian data dengan
aplikasi pcare BPJS maka
kegiatan prolanis tidak dapat
diklaimkan ke piihak BPJS
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Daftar peserta
undangan

53

3.

Meyiapkan materi
penyuluhan

Foto surat undangan


Foto SOP prolanis
Materi disiapkan sebaik
mungkin, sesuai dengan
teori kedokteran,jelas,
transparan,cermat dan
dengan bahasa Indonesia
ANALISIS DAMPAK:
Bila materi tidak disiapkan
secara sebaik mungkin,
sesuai dengan teori
kedokteran,jelas,
transparan,cermat dan
dengan bahasa Indonesia
maka peserta prolanis akan
sulit memahami istilah
penyakit kronis hipertensi

4. Pemberian materi
penyuluhan

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Handout materi
a) Penyuluhan berlangsung
sesuai jadwal,
b) kegiatan terlaksana
dilandasi semangat kerja
sama tim, penuh
tanggung jawab,
sehingga kegiatan dapat
terlaksana dengan baik.

Akuntabilitas:
Transparan, jelas, sesuai
teori
Komitmen mutu
Cermat, mudah dimengerti
Nasionalisme:
Bahasa yang mudah
dipaham Indonesia

Akuntabilitas:
tanggung jawab
Nasionalisme:
Kerjasama
Komitmen mutu
Sesuai jadwal, cermat,

54

c)

Materi tersampaikan
dengan cermat, efektif
dan efisien.

efektif dan efisien

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila Penyuluhan tidak
berlangsung sesuai
jadwal, maka akan
menghambat kegiatan
puksemas yang lainnya
b) Bila kegiatan terlaksana
tidak dilandasi semangat
kerja sama tim, penuh
tanggung jawab, maka
pelaksanaan kegiatan
akan kacau dan tidak
berjalan baik
c) Bila Materi
tersampaikan dengan
tidak cermat, efektif
dan efisien maka materi
tidak akan diserap
dengan optimal,
akibatnya penyakit
hipertensi tidak terkelola
dengan baik.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Handout materi

55

5. Pemeriksan tanda vital


(tekanan darah) pasien
sesudah penyuluhan

Pemeriksaan tekanan darah


dilakukan sesuai SOP,
secara sopan dan lembut,
empati
ANALISIS DAMPAK:
Bila pemeriksaan tekanan
darah tidak dilakukan sesuai
SOP, secara sopan, lembut
Maka pasien akan merasa
tidak nyaman dan tekanan
darah tidak akan terukur
dengan tepat

6.

Membuat laporan
penyuluhan

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto SOP mengukur
tekanan darah
Laporan kegiatan tersusun
secara jujur, jelas,
transparan,
terdokumentasi dan dapat
dipertanggungjawabkan
kepada BPJS sesuai dengan
tugas yang telah dikerjakan

Akuntabilitas
Sesuai SOP
Etika Publik:
Sopan, lembut
Nasionalisme:
empati

Akuntabilitas:
Jujur, tanggung jawab,
transparan
Komitmen mutu:
Jelas, transparan

ANALISIS DAMPAK:
Bila Laporan penyuluhan
tidak tersusun secara jujur,

56

jelas, transparan,
terdokumentasi dengan
baik dan dapat
dipertanggungjawabkan
sesuai dengan tugas yang
telah dikerjakan maka akan
menyulitkan pelaporan
bulanan kapada pihak BPJS
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Daftar hadir

57

No
5.

Kegiatan
Membuat
catatan Medik

Tahapan Kegiatan
1.

Menerima buku/ lembaran


catatan medis dari perawat
yang telah diberi identitas oleh
petugas pendaftaran

Output/Hasil Kegiatan
Buku/ catatan medis diterima
dan merupakan kerjasama
antara petugas pendaftaran,
perawat/bidan, dan dokter.

Nilai-nilai Dasar
Nasionalisme:
kerjasama

ANALISIS DAMPAK:
Bila tidak ada kerjasama
antara perawat dan dokter
dalam menerima catatan
medis maka dokter bisa salah
dalam memanggil atau
memeriksa pasien rawat
inap/rawat jalan/poned.

2.

Memanggil Pasien sesuai


nomor pendaftaran

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto SOP catatan medis
a) Pasien terpanggil sesuai
nomor urut pendaftaran
tanpa membedakan
umur, jenis kelamin, ras
dan suku.(non
diskriminatif).
b) Pasien dipersilakan masuk
dengan ramah dan sopan
santun

Kontribusi terhadap Visi


Misi Organisasi
Dengan melakukan
pembuatan catatan medik
secara tertib, sesuai SOP,
dan bertanggungjawab,
maka langkah tersebut
sudah sesuai dengan misi
PKM Cisewu yaitu
Memelihara dan
meningkatkan mutu,
pemerataan, dan
keterjangkauan pelayanan
kesehatan yang
diselenggarakan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pembuatan catatan
medik secara tertib,
sesuai SOP, dan
bertanggungjawab,
maka dapat
mewujudkan nilai
yang terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Mutu

Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Etika Publik :
Ramah, Sopan
santun
Komitmen mutu:
Sesuai nomer urut

ANALISIS DAMPAK:

58

a)

Bila pasien dipanggil tidak


sesuai noomor urut dan
diskriminatif maka akan
menimbulkan
ketidaktertiban dalam
pelayanan
b) Bila pasien tidak
dipersilakan dengan ramah
maka akan menimbulkan
ketidakpuasan dan
komplain.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
3.

Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan Pasien

Hasil dari anamnesis yang


dilakukan dengan ramah
tercatat dengan tepat, teliti,
dan penuh dengan rasa
tanggung jawab.

Etika Publik
Ramah

ANALISIS DAMPAK:
Bila anamnesis tidak
dilakukan dengan ramah,
tepat, teliti maka akan
menimbulkan ketidakpuasan
pasien terhadap dokter,
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko pada
penyakit tertentu, dan dokter

Akuntabilitas
Tepat, tanggung
jawab

Komitmen mutu:
Teliti

59

tidak akan optimal dalam


penegakan diagnosis
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
4.

Pemeriksaan fisik pasien

Pemeriksaan fisik dan


pemeriksaan lain yang
diperlukan) terlaksana dengan
penuh empati, cermat, teliti,
profesional.

Nasionalisme:
Empati
Komitmen mutu:
Profesional,
Cermat, teliti.

ANALISIS DAMPAK:
Bila pemeriksaan fisik tidak
dilakukan dengan penuh
empati, cermat, teliti dan
profesional maka akan
menimbulkan
ketidaknyamanan pasien saat
diperiksa, menimbulkan
komplain dan menimbulkan
tidak terdeteksinya penemuan
penting untuk menegakkan
diagnosis pada pasien.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
5.

Menuliskan hasil anamnesis

Hasil temuan tertulis secara

Akuntabilitas :

60

dan pemeriksaan fisik pada


kartu catatan medis

tertib beserta keluhan pasien


pada kartu catatan medik
dengan terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP.

tertib administrasi,
sesuai SOP
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
runut.

ANALISIS DAMPAK:
Bila hasil anamnesis dan
pemeriksaan fisik tidak dicatat
dalam kartu catatan medik
dengan terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP maka
dokter akan kesulitan
membuktikan tindakan atau
hal penting yang telah
dilakukan terhadap pasien.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
6.

Menulis diagnosis atau kode


diagnosis pasien dan
memberikan terapi

Kode diagnosis dan jenis


terapi tercatat secara jelas di
dalam lembaran catatan medik
sesuai ICD 10 dan terapi
tercatat sesuai panduan klinik
bagi dokter layanan primer
Obat yang diresepkan adalah
sesuai indikasi jelas, tidak
dilandasi oleh bonus dari
salah satu instansi farmasi
obat (anti suap)

Komitmen mutu:
Jelas, sesuai
panduan
Anti korupsi:
Anti suap

61

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila diagnosis/kode
diagnosis tidak tercatat
secara jelas di dalam
lembaran catatan medik
maka akan sulit merekap
atau mengentry jenis
penyakit di laporan
bulanan puskesmas.
b) Bila terapi tidak tercatat
sesuai panduan klinik
bagi dokter layanan
primer maka pasien akan
kesulitan mencari obat
karena tidak sesuai dengan
pengadaan obat di
puskesmas
c) Bila pemberian terapi obat
dilandasi oleh bonus dari
salah satu instansi farmasi
obat maka pasien akan
dirugikan karena harus
membayar mahal padahal
masih ada obat dengan
kandungan yang sama
dengan harga yang lebih
terjangkau.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan

62


7.

Membubuhkan tandatangan dan


nama jelas pada catatan medis

Video kegiatan

Tandatangan dan nama jelas


tercantum dalam lembar
catatan medis dengan penuh
tanggungjawab atas
pengisian yang diilakukan

Akuntabilitas:
tanggungjawab

ANALISIS DAMPAK:
Bila tandatangan dan nama
jelas tidak tercantum dalam
lembar catatan medis maka
dokter dianggap tidak
bertanggungjawab atas
pelayanan yang dilakukan.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

63

No

6.

Kegiatan

Visite pasien rawat


inap

Tahapan Kegiatan

1.

Menerima daftar status


pasien rawat inap dari
perawat jaga

Output/Hasil Kegiatan

Daftar nama pasien rawat inap


diketahui dan diamati secara
teliti dan cermat sehingga
jumlah pasien, jenis penyakit
pasien dan terapi yang telah
pasien dapatkan di hari
sebelumnya diketahui

Nilai-nilai Dasar

Komitmen mutu:
Teliti dan cermat

ANALISIS DAMPAK:
Bila daftar pasien tidak diamati
secara teliti dan cermat maka
maka dokter sulit
memprioritaskan pasien
berdasarkan kegawatan yang
mungkin ada.

2.

Mempersiapkan alat
periksa

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
alat pemeriksaan tersedia sesuai
dengan kebutuhan dan secara
cermat mengecek fungsi dan
kelengkapan dari alat tersebut.

Kontribusi
terhadap Visi Misi
Organisasi
Dengan
melaksanakan visite
pasien secara teliti,
cermat, bekerjasama
dengan perawat
maka langkah
tersebut ssesuai
dengan misi PKM
Cisewu yaitu
Memelihara dan
meningkatkan
kesehatan
perorangan dan
keluarga serta
lingkungannya

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan visite
pasien rawat inap
secara berkoordinasi
dengan
perawat/bidan,
dilakukan dengan
sopan santun dan
sesuai teori
kedokteran maka
dapat mewujudkan
nilai yg terkandung
di Puskesmas
Cisewu yaitu
Sinergis dan
Ramah

Komitmen mutu:
Cermat, mengecek
fungsi dan kelengkapan

ANALISIS DAMPAK:
Bila alat pemeriksaan tidak

64

dicek secara cermat (fungsi


dan kelengkapannya)
maka maka dokter akan sulit
memeriksa pasien saat visite.

3.

Berkoordinasi dengan
perawat/bidan sebagai
partner kerja

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Perawat/ bidan ruangan
mendampingi dokter dalam
visite, salam, sikap sopan
santun diberikan kepada pasien
tanpa membeda-bedakan(tidak
diskriminasi)jenis kelamin,
umur golongan dan ras.

Nasionalisme:
Tidak diskriminasi
Komitmen mutu:
Koordinasi
Etika Publik:
Sopan santun

ANALISIS DAMPAK:
Bila Perawat/ bidan ruangan
tidak mendampingi dokter
dalam visite tidak memberikan
salam, sikap sopan santun dan
diskriminatif maka pasien akan
merasa tidak nyaman dan
dokter akan kesulitan dalam
melakukan visite.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

65

4.

Melakukan
Anamnesis
(wawancara) dan
Pemeriksaan fisik
pasien

1.

2.

anamnesis berlangsung
dengan ramah tercatat
dengan tepat, teliti, dan
penuh dengan rasa
tanggung jawab.
Pemeriksaan
fisikterlaksana dengan
penuh empati, cermat,
teliti, profesional.

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila anamnesis tidak
dilakukan dengan ramah,
tepat, teliti maka akan
menimbulkan ketidakpuasan
pasien terhadap dokter,
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko pada
penyakit tertentu, dan dokter
tidak akan optimal dalam
penegakan diagnosis
b) Bila pemeriksaan fisik tidak
dilakukan dengan penuh
empati, cermat, teliti dan
profesional maka akan
menimbulkan
ketidaknyamanan pasien saat
diperiksa, menimbulkan
komplain dan menimbulkan
tidak terdeteksinya

Etika Publik
Ramah
Komitmen mutu:
Teliti, Profesional,
Cermat, teliti.

Akuntabilitas
Tepat, tanggung jawab
Nasionalisme:
Empati

66

penemuan penting untuk


menegakkan diagnosis pada
pasien.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
5.

Menuliskan hasil
anamnesis dan
pemeriksaan fisik pada
kartu catatan medis

Hasil temuan tertulis secara


tertib beserta keluhan pasien
pada kartu catatan medik
dengan terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP.
ANALISIS DAMPAK:
Bila hasil anamnesis dan
pemeriksaan fisik tidak dicatat
dalam kartu catatan medik
dengan terperinci, lengkap,
runut sesuai SOP maka dokter
akan kesulitan membuktikan
tindakan atau hal penting yang
telah dilakukan terhadap pasien.

Akuntabilitas :
tertib administrasi ,
sesuai SOP
Komitmen mutu :
Terperinci, lengkap,
runut.

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
6.

Menulis diagnosis atau


kode diagnosis pasien
dan memberikan terapi

Kode diagnosis dan jenis terapi


tercatat secara jelas di dalam
lembaran catatan medik sesuai

Komitmen mutu:
Jelas, sesuai panduan

67

ICD 10 dan terapi tercatat


sesuai panduan klinik bagi
dokter layanan primer
Obat yang diresepkan adalah
sesuai indikasi jelas, tidak
dilandasi oleh bonus dari salah
satu instansi farmasi obat (anti
suap)

Anti korupsi:
Anti suap

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila diagnosis/kode
diagnosis tidak tercatat
secara jelas di dalam
lembaran catatan medik
maka akan sulit merekap
atau mengentry jenis
penyakit di laporan
bulanan puskesmas.
b) Bila terapi tidak tercatat
sesuai panduan klinik
bagi dokter layanan primer
maka pasien akan kesulitan
mencari obat karena tidak
sesuai dengan pengadaan
obat di puskesmas
c) Bila pemberian terapi obat
dilandasi oleh bonus dari
salah satu instansi farmasi
obat maka pasien akan
dirugikan karena harus
membayar mahal padahal

68

masih ada obat dengan


kandungan yang sama
dengan harga yang lebih
terjangkau.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
7.

Konseling

Informasi tersampaikan kepada


pasien dan keluarga dengan
lengkap, efektif efisien, sopan
dan menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti serta pasien
diperbolehkan bertanya apabila
belum jelas

Etika :
Sopan
Komitmen mutu :
Efektif efisien
Memberikan ruang
untuk diskusi

ANALISIS DAMPAK:
Bila konseling tidak
tersampaikan dengan lengkap,
efektif efisien, sopan dan
menggunakan bahasa yang
mudah dimengerti maka pasien
akan lupa kunjungan ulang
berikutnya dan efek samping
yang mungkin timbul sehingga
KB tidak akan berjalan efektif
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

69

8.

Membubuhkan
tandatangan dan nama
jelas pada catatan
medis

Tandatangan dan nama jelas


tercantum dalam lembar catatan
medis dengan penuh
tanggungjawab atas pengisian
yang diilakukan

Akuntabilitas:
tanggungjawab

ANALISIS DAMPAK:
Bila tandatangan dan nama jelas
tidak tercantum dalam lembar
catatan medis maka dokter
dianggap tidak tanggungjawab
atas pelayanan yang dilakukan.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

70

No

Kegiatan
7. Membuat
rujukan ke RS

Tahapan Kegiatan
1.

Melakukan anamnesis

Output/Hasil Kegiatan
Anamnesis terlaksana secara
teliti, cermat dan tertulis
disertai sikap sopan dan
santun sehingga informasi
tercatat dengan baik dan
dapat dipertanggung
jawabkan

Nilai-nilai Dasar
Komitmen mutu
Teliti, cermat,akurat
Etika
Sopan dan santun
Akuntabilitas
Bertanggung jawab

ANALISIS DAMPAK:
Bila anamnesis tidak
dilakukan dengan teliti,
cermat dan tertulis disertai
sikap sopan dan santun maka
akan menimbulkan
ketidakpuasan pasien terhadap
dokter, menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko pada
penyakit tertentu, dan dokter
tidak akan optimal dalam
penegakan diagnosis
sehingga informasi tidak
tercatat dengan baik dan tidak
dapat dipertanggung
jawabkan

2.

Melakukan pemeriksaan

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Pasien diperiksa secara penuh

Kontribusi terhadap
Visi Misi Organisasi
Dengan melaksanakan
pembuatan rujukan ke
fasilitas yang lebih
lengkap (RS) secara
tertib dan sesuai prosedur
dapat mewujudkan misi
PKM Cisewu yaitu
Menggerakan
pembangunan
berwawasan kesehatan

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pembuatan rujukan
ke RS dilakukan
dengan
bertanggungjawab
maka dapat
mewujudkan nilai yg
terkandung di
Puskesmas Cisewu
yaitu Sinergis dan
Mutu

Etika Publik:

71

fisik

3.

Menjelaskan kepada pasien/


keluarga mengenai
kondisinya yang harus
dirujuk.

empati cermat, teliti, disertai


sikap sopan dan santun,
sehingga pasien merasa
nyaman dan puas

Sopan, santun

ANALISI DAMPAK:
Bila pemeriksaan fisik tidak
dilakukan dengan penuh
empati, cermat, teliti dan
sopan santun maka akan
menimbulkan
ketidaknyamanan dan
ketidakpuasan pasien saat
diperiksa, menimbulkan
komplain dan menimbulkan
tidak terdeteksinya penemuan
penting untuk menegakkan
diagnosis pada pasien.

Komitmen mutu:
orientasi pada kepuasan
pasien, Cermat, teliti.

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Pasien dan keluarga mengerti
dan bersedia dirujuk karena
penjelasan diberikan secara
jelas, sesuai SOP.

Nasionalisme:
empati

Komitmen mutu:
Jelas,
Akuntabilitas:
sesuai SOP

ANALISIS DAMPAK:
Bila penjelasan tidak
diberikan secara jelas, sesuai
SOP maka pasien dan

72

keluarga tidak akan mengerti


bahwa kondisi pasien tidak
memungkinkan ditangani di
Puskesmas dan harus dirujuk
ke fasilitas kesehatan yang
lebih lengkap, bahkan bila
pasien salah mengerti
mengenai hal ini dapat
menimbulkan perburukan
kondisi pasien

4.

Menyiapkan dan mengisi


form surat rujukan

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
SOP pelayanan/rujukan
a) formulir surat rujukan
tersedia sesuai jenis
kepesertaan pasien yang
beragam (umum atau
BPJS) sesuai dengan
proses administrasi (tertib
administrasi)
b) form tidak akan diisi bila
pasien tidak datang karena
harus konsekuen dengan
aturan walaupun pasien
memberikan
uang(gratifikasi) yang
bertujuan untuk
melancarkan proses
rujukan tanpa melalui

Akuntabilitas:
Tertib administrasi
Komitmen mutu:
Konsekuen dengan
aturan
Anti korupsi:
Anti gratifikasi
Etika Publik:
Jujur
Nasionalisme:
Penjelasan agar tidak
terjadi salah paham

73

c)

tahapan anamnesa dan


pemeriksaan fisik
Prosedur dilakukan sesuai
dengan pilihan penyakit
yang dapat dirujuk atau
ditangani di puskesmas
dan pasien keluarga
mendapat penjelasan
mengenai hal ini supaya
tidak terjadi
kesalahpahaman

(musyawarah untuk
mufakat)

ANALISI DAMPAK:
a) Bila formulir yang
disiapkan tidak sesuai
dengan proses
administrasi (tertib
administrasi) maka akan
merugikan pasien misal:
bila pasien BPJS diberikan
rujukan pasien umum
maka pasien akan diklaim
sebagai pasien umum di
RS.
b) Bila form rujukan diisi
sementara pasien tidak
datang maka dokter tidak
konsekuen dengan
aturan apalagi bila pasien
memberikan
uang(gratifikasi) yang

74

bertujuan untuk
melancarkan proses
rujukan tanpa melalui
tahapan anamnesa dan
pemeriksaan fisik, karena
selain tidak tertib dokter
pun akan memperoleh
reputasi yang buruk dari
RS bila sampai terjadi
kesalahan diagnosis yang
fatal.
c)

Bila Prosedur tidak


dilakukan sesuai dengan
pilihan penyakit yang
dapat dirujuk atau
ditangani di puskesmas
maka akan terjadi
kesalahpahaman oleh
pasien dan keluarga, hal
ini akan mengakibatkan
pasien ditolak di RS
karena dianggap harus
diselesaikan di tingkat
puskesmas, ataupun
sebaliknya pasien bisa
mengalami perburukan
kondisi dikarenakan
prosedur yang seharusnya
ditangani di RS tetapi
dipaksakan ditangani di

75

puskesmas.

5.

Memberikan surat rujukan


kepada pasien

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
surat rujukan diterima oleh
pasien, pasien/perawat/bidan
membawa catatan/surat
rujukan ke bagian administrasi
untuk diberi nomor register
dan pasien mengerti alur yang
harus ditempuh karena alur
pelayanan jelas dan
informasi/surat rujukan
diberikan secara cermat serta
sopan santun

Komitmen mutu:
Alur pelayanan jelas,
cermat
Etika Publik:
Sopan santun

ANALISIS DAMPAK:
Bila pasien tidak diberikan
informasi/surat rujukan
dengan cermat serta sopan
santun maka akan
menimbulkan sikap
tersinggung dari
pasien/keluarga, merasa
diabaikan dan pasien merasa
tidak dilayani dengan optimal.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

76

No

Kegiatan

8. Pemeriksaan
pasien balita
dengan
pendekatan
MTBS
(manajemen
terpadu balita
sakit)

1.

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil Kegiatan

Mempersiapkan alat-alat
pemeriksaan yang
dibutuhkan serta blanko
MTBS

Blanko MTBS, lembar balik MTBS,


alat pemeriksaaan fisik tersedia
secara cermat dan rapi

Nilai-nilai Dasar

Komitmen mutu:
Cermat, rapi

ANALISIS DAMPAK:
Bila alat-alat pemeriksaan fisik
termasuk blanko MTBS tidak
disiapkan secara cermat dan rapi
maka akan menimbulkan hambatan
dalam pelayanan.

2.

Memanggil bayi/balita yang


akan diperiksa sesuai
dengan nomor urut lalu
menimbang berat badan
bayi/balita serta mengukur
panjang badan bayi/balita
(antropometri) dengan benar
dan teliti

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto blanko MTBS
Foto SOP MTBS
a) Pasien terpanggil sesuai nomor
urut pendaftaran tanpa
membedakan umur, jenis
kelamin, ras dan suku.(non
diskriminatif).kecuali bila
dalam keadaan gawat darurat
maka dokter memohon ijin
pasien lain agar pasien tersebut
diprioritaskan
b) Pasien dan keluarga dipanggil

Kontribusi
terhadap Visi Misi
Organisasi
Dengan
melaksanakan
pemeriksaaan
pasien balita
dengan pendekatan
Manajemen
Terpadu Balita sakit
(MTBS) secara
cermat, teliti,
bertanggungjawab,
maka sesuai dengan
visi Puskesmas
Cisewu yaitu
Tercapainya
kecamatan Cisewu
sehat tahun 2019

Penguatan NilaiNilai Organisasi


Dengan
melaksanakan
pemeriksaaan pasien
balita dengan
pendekatan
Manajemen Terpadu
Balita sakit (MTBS)
secara cermat, teliti,
bertanggungjawab,
maka dapat
mewujudkan nilai
Sinergis dan
Ramah di
puskesmas Cisewu.

Nasionalisme:
Non Diskriminatif
Mengutamakan pasien
dalam kondisi gawat
darurat
Etika Publik :
Ramah, Sopan santun
Komitmen mutu:

77

c)

dengan ramah dan sopan


Pemeriksaan antropometri
dilakukan dengan lembut dan
kooperatif

Lembut, kooperatif

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila pasien dipanggil tidak sesuai
nomor urut pendaftaran dan
diskriminatif maka akan
menimbulkan ketidak tertiban
dan kompolain dari orangtua
pasien, kecuali bila dalam
keadaan gawat darurat maka
dokter memohon ijin pasien lain
agar pasien tersebut
diprioritaskan
b) Bila pasien dan keluarga tidak
dipanggil dengan ramah dan
sopan maka akan menimbulkan
ketidaknyamanan
pasien/orangtua.
c) Bila pemeriksaan antropometri
tidak dilakukan dengan lembut
dan kooperatif maka pengukuran
akan menjadi tidak tepat sehingga
status gizi tidak terukur dengan
cermat.
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

78

3.

Melakukan anamnesis
kepada orang tua dan
pemeriksaan fisik
bayi/balita dengan
pendekatan MTBS

a)

anamnesis untuk mengetahui


tandah bahaya umum, gejala
utama, status gizi, status
imunisasi, dan masalah lain
berlangsung dengan ramah
tercatat dengan tepat, teliti, dan
penuh dengan rasa tanggung
jawab.
b) Pemeriksaan fisikterlaksana
dengan penuh empati, cermat,
teliti, profesional.
ANALISIS DAMPAK:
a) Bila anamnesis tidak dilakukan
dengan ramah, tepat, teliti maka
akan menimbulkan ketidakpuasan
pasien terhadap dokter,
menimbulkan kurang
terdeteksinya resiko pada
penyakit tertentu, dan dokter
tidak akan optimal dalam
penegakan diagnosis
b) Bila pemeriksaan fisik tidak
dilakukan dengan penuh empati,
cermat, teliti dan profesional
maka akan menimbulkan
ketidaknyamanan pasien saat
diperiksa, menimbulkan
komplain dan menimbulkan tidak
terdeteksinya penemuan penting
untuk menegakkan diagnosis

Etika Publik
Ramah
Komitmen mutu:
Teliti, Profesional,
Cermat, teliti.

Akuntabilitas
Tepat, tanggung jawab
Nasionalisme:
Empati

79

pada pasien.

4.

Menentukan klasifikasi
MTBS dan Menyampaikan
kondisi bayi/balita yang
telah diperiksa kepada orang
tua.

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Pasien diperiksa dan diklasifikasikan
dengan cermat dan teliti, penuh
dengan rasa tanggung jawab, dan
sopan santun.
ANALISIS DAMPAK:
Bila pasien tidak diperiksa dan tidak
diklasifikasikan dengan cermat dan
teliti, penuh dengan rasa tanggung
jawab, dan sopan santun
Maka pasien akan tidak kooperatif
sehingga sulit menentukan klasifikasi
MTBS

5.

Memberikan terapi jika


diperlukan yang sesuai
dengan indikasi dari hasil
wawancara dan pemeriksaan
fisik.

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Terapi/obat yang diresepkan adalah
sesuai indikasi, jelas, tidak dilandasi
oleh bonus dari salah satu instansi
farmasi obat (anti suap)

Akuntabilitas:
Tanggungjawab
Komitmen mutu:
cermat, teliti
Etika publik :
Sopan, santun

Komitmen mutu:
Jelas, sesuai indikasi
Anti korupsi:
Anti suap

ANALISIS DAMPAK:
Bila pemberian terapi obat dilandasi
oleh bonus dari salah satu instansi
farmasi obat maka pasien akan

80

dirugikan karena harus membayar


mahal padahal masih ada obat dengan
kandungan yang sama dengan harga
yang lebih terjangkau.

6.

Menentukan tindakan lanjut


bila diperlukan

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
a) Setelah temuan pada blanko
MTBS diplotkan kedalam lembar
balik MTBS secara cermat maka
langkah selanjutnya dapat
ditentukan apakah pasien tersebut
akan dikonsultasikan ke unit lain,
dirujuk atau diterapi di
puskesmas.
b) Pengambilan keputusan
didasarkan pada temuan objektif
yang sesuai dengan klasifikasi
MTBS sehingga dapat
dipertanggunjawabkan

Akuntabilitas:
Dapat
dipertanggungjawabkan,
objektif
Komitmen mutu:
Cermat

ANALISIS DAMPAK:
a) Bila temuan pada blanko MTBS
tidak diplotkan kedalam lembar
balik MTBS secara cermat maka
dokter akan kesulitan
menentukan dirujuk atau diterapi
di puskesmas.
b) Bila pengambilan keputusan
tidak didasarkan pada temuan

81

objektif yang sesuai dengan


klasifikasi MTBS maka tindakan
dokter akan sulit untuk
dipertanggunjawabkan dan
dapat memperburuk keadaan
pasien.

7.

Menulis semua hasil


anamnesis, pemeriksaan
fisik, dan terapi obat-obatan
yang diberikan pada blanko
MTBS dan rekam medis.

EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Semua hasil temuan anamnesis dan
pemeriksaan fisik tertulis di dalam
rekam medis dan blanko MTBS
secara jelas, jujur dan sistemastis
sehingga dapat
dipertanggungjawabkan

Etika Publik:
Jujur
Komitmen mutu:
Jelas, dapat
dipertanggungjawabkan,
sistematis

ANALISIS DAMPAK:
Bila semua hasil temuan anamnesis
dan pemeriksaan fisik tidak tertulis di
dalam rekam medis dan blanko
MTBS secara jelas, tidak jujur dan
tidak sistemastis maka akan
menyulitkan pada saat kontrol
berikutnya sehingga pelayanan yg
telah dilakukan sebelumnya tidak
dapat dipertanggungjawabkan
EVIDENCE:
Foto Kegiatan
Video kegiatan

82

4.2 JADWAL PELAKSANAAN AKTUALISASI


APRIL 2016
NO

KEGIATAN

Melakukan pemeriksaan kesehatan ibu


hamil dengan USG

Melakukan pelayanan KB

Melakukan penyuluhan medik


kesehatan reprodukdi remaja di SMPN
2 Cisewu

Pembinaan klub Prolanis Hipertensi

Membuat catatan Medik (Rawat jalan,


rawat inap, UGD, PONED)

Visite pasien rawat inap/Poned

Membuat Rujukan ke RS

Pemeriksaan pasien balita dengan


pendekatan MTBS

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

B
I
M
B
I
N
G
A
N
C
O
A
C
H

83

BAB V
PENUTUP
5.1 KESIMPULAN
Berdasarkan hasil aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN yang
dilaksanakan oleh penulis sebagai dokter umum di UPTD Puskesmas
Cisewu Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, maka dapat diambil beberapa
kesimpulan sebagai berikut:
1. Sebagai tenaga kesehatan yang bertugas di lingkungan Puskesmas
yang merupakan fasilitas kesehatan tingkat pertama untuk masyarakat,
penulis dituntut untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat
dengan sebaik-baiknya baik dari segi upaya kesehatan perorangan
maupun upaya kesehatan masyarakat, sehingga derajat kesehatan
masyarakat akan meningkat sesuai harapan visi dan misi organisasi
UPTD Puskesmas Cisewu
2. Di lapangan penulis menemukan kondisi keterbatasan sarana dan
prasarana dalam bekerja, diantaranya medan lapangan yang sulit untuk
dijangkau, dan banyaknya program-program puskesmas yang juga
harus diselesaikan. Dengan aktualisasi seperti ini diharapkan ASN
senantiasa memegang teguh nilai-nilai dasar profesi ASN sehingga
segala keterbatasan bukanlan kendala justru dapat dijadikan wahana
untuk berinovasi dalam meningkatkan kualitas mutu pelayanan kepada
masyarakat.
3. Delapan kegiatan aktualisasi yang penulis laksanakan, 6 diantaranya

merupakan kegiatan rutin yang biasa dilaksanakan sebagai tugas dan


fungsi dokter di UPTD Puskesmas Cisewu yang memiliki tempat
perawatan dan mampu PONED, sedangkan 2 lainnya yaitu pembinaan
klub prolanis dan penyuluhan kesehatan reproduksi remaja adalah
kegiatan inovasi dari puskemas dengan menggabungkan beberapa
program dalam 1 kegiatan supaya berjalan efektif dan efisien.

84

4. Nilai-nilai dasar ANEKA yang ditekankan pada aktualisasi ini

sebetulnya adalah nilai-nilai dasar yang juga sesuai dengan kode etik
kedokteran, sehingga dalam pelaksanaannya penulis diingatkan
kembali untuk selalu menjunjung tinggi kode etik profesi.

5.2 SARAN
Untuk pelaksanaan aktualisasi nilai-nilai dasar ANEKA berikutnya
di lingkungan UPTD Puskemas Cisewu ataupun Puskesmas lain di
lingkungan provinsi jawa Barat, hendaknya memperhatikan:

1. Senantiasa membina hubungan baik dan meningkatkan kerjasama,


koordinasi

dengan

pimpinan

dan

pegawai

terkait

dalam

pelaksanaan kegiatan tidak hanya saat aktualisasi namun seterusnya


dimanapun kita ditempatkan
2. Meningkatkan lagi kegiatan upaya kesehatan masyarakat dalam
kegiatan aktualisasi sehingga program promosi kesehatan sebagai
program andalan yang dimiliki Puskesmas dapat terlaksana.
3. Setiap pegawai ASN hendaknya selalu menekankan nilai-nilai
dasar ANEKA dalam setiap kegiatan apapun di lingkungan kerja,
sehingga citra PNS menjadi baik dan tidak kalah bersaing dengan
pegawai swasta yang senantiasa mengutamakan pelayanan.

85

FORMULIR PENGENDALIAN OLEH MENTOR DAN BIMBINGAN COACH


NAMA PESERTA
INSTANSI
TEMPAT AKTUALISASI
NO
TANGGAL
1.

7 dan 11 april 2016

: dr. LIDAWATI NILANDARI


: DINAS KESEHATAN KABUPATEN GARUT
: UPTD PUSKESMAS CISEWU
KEGIATAN
TAHAPAN KEGIATAN
Melakukan pemeriksaan
1.
kesehatan ibu hamil dengan USG
2.
3.

Memanggil Pasien sesuai nomor


pendaftaran
Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan Pasien

4.

Pemeriksaan Fisik kehamilan

5.

Pemeriksaan USG.

6.

Konseling.

7.

Melakukan pelayanan KB

Mempersiapan alat USG.

Menuliskan hasil pemeriksaan


pada kartu rekam medis dan
menentukan diagnosis
1. Memanggil Pasien sesuai
nomor urut pendaftaran

OUTPUT

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat kesediaan untuk
dipublikasikan
Informed consent
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
SOP USG
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan

PARAF MENTOR

PARAF COACH

ix

2.

11 April 2016

Penyuluhan kesehatan reproduksi


remaja di SMPN 2 Cisewu

2.

Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan Pasien

1.

Pemeriksaan Fisik

3.

Konseling KB sebelum tindskan

4.
5.

Penandatanganan informed
consent
Memberikan pelayanan KB

6.

Konseling KB sesudah tindakan

7.

Menuliskan hasil kegiatan pada


kartu rekam medis
Berkonsultasi dengan kepala
puskesmas dan berkoordinasi
dengan pemegang program
promosi kesehatan
Berkoordinasi dengan pihak
sekolah SMPN 2 Cisewu

6.

12 April 2016

7.

11 April 2016

8.

Meyiapkan materi penyuluhan

16 April 2016

9.

Melaksanakan penyuluhan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat kesediaan untuk
dipublikasikan
Informed consent
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
SOP KB
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Catatan rapat
Surat tugas
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat pemberitahuan
Catatan pertemuan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Handout penyuluhan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

10. Membuat laporan penyuluhan

12 April 2016

Pembinaan klub Prolanis


Hipertensi

9. Berkonsultasi dengan kepala


puskesmas dan berkoordinasi
dengan pemegang program
prolanis dan PPTM

12 april 2016

10.
Mengecek data peserta
prolanis untuk pembuatan
undangan peserta prolanis

12 April 2016

11.
Meyiapkan materi
penyuluhan
12.
Pemeriksan tanda vital
pasien sebelum memulai
penyuluhan

13 April 2016

13.
Pemberian materi
penyuluhan

13 April 2016

14.
Membuat laporan
penyuluhan
5.

7 dan 9 April 2016

Membuat catatan Medik

1.

Menerima buku/ lembaran


catatan medis dari perawat
yang telah diberi identitas oleh
petugas pendaftaran

SOP Penyuluhan
Daftar hadir penyuluhan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Visum hasil kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat tugas
Surat pemberitahuan
Catatan hasil Rapat
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Data peserta
Undangan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Daftar hasil pemeriksaan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Handout materi penyuluhan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Visum hasil kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

xi

2.
3.

4.

Pemeriksaan fisik pasien

8.

Menuliskan hasil anamnesis


dan pemeriksaan fisik pada
kartu catatan medis
Menulis diagnosis atau kode
diagnosis
pasien
dan
memberikan terapi
Membubuhkan
tandatangan
dan nama jelas pada catatan
medis
Menerima daftar status pasien
rawat inap dari perawat jaga

5.

6.

6.

8 April 2016

Visite pasien rawat inap

Memanggil Pasien sesuai nomor


pendaftaran
Melakukan Anamnesis
(wawancara) dengan Pasien

1.

2.
3.

Mempersiapkan alat periksa

Berkoordinasi dengan
perawat/bidan sebagai partner
kerja
4. Melakukan anamnesis dan
pemeriksaan fisik
5. Menuliskan hasil anamnesis
dan pemeriksaan fisik pada
kartu catatan medis

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat kesediaan dipublikasikan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat kesediaan dipublikasikan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
SOP mengisi CM
Foto Kegiatan
Video kegiatan

xii

Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat kesediaan dipublikasikan
Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Mempersiapkan alat-alat
pemeriksaan yang dibutuhkan
serta blanko MTBS
Memanggil bayi/ lalu
melakukan pengukuran
antropometri

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Surat kesediaan dipublikasikan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

10. Melakukan anamnesis kepada

Foto Kegiatan

6.

7.

Menulis diagnosis atau kode


diagnosis
pasien
dan
memberikan terapi
Konseling

8.

8 April 2016

Membuat rujukan ke RS

Membubuhkan
tandatangan
dan nama jelas pada catatan
medis
6. Melakukan anamnesis

7.

Melakukan pemeriksaan fisik

8.

Menjelaskan kepada pasien/


keluarga mengenai kondisinya
yang harus dirujuk.
9. Menyiapkan dan mengisi form
surat rujukan
10. Memberikan surat rujukan
kepada pasien
8

8 April 2016

Pemeriksaan pasien balita dengan


pendekatan MTBS (manajemen
terpadu balita sakit)

8.

9.

xiii

orang tua dan pemeriksaan fisik


bayi/balita dengan pendekatan
MTBS
11. Menentukan klasifikasi MTBS
dan Menyampaikan kondisi
bayi/balita yang telah diperiksa
kepada orang tua.
12. Memberikan terapi jika
diperlukan yang sesuai dengan
indikasi dari hasil wawancara
dan pemeriksaan fisik.
13. Menentukan tindakan lanjut
bila diperlukan
14. Menulis semua hasil
anamnesis, pemeriksaan fisik,
dan terapi obat-obatan yang
diberikan pada blanko MTBS
dan rekam medis.

Video kegiatan
Foto/fotokopi halaman depan
lembar balik MTBS
SOP MTBS/MTBM
Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan

Foto Kegiatan
Video kegiatan
Foto Kegiatan
Video kegiatan

xiv

ALAT BANTU CATATAN BIMBINGAN AKTUALISASI


NAMA PESERTA
INSTANSI
TEMPAT AKTUALISASI
NO

: dr. LIDAWATI NILANDARI


: DINAS KESEHATAN KABUPATEN GARUT
: UPTD PUSKESMAS CISEWU

TANGGAL/WAKTU

1.

Selasa, 5 April 2016

2.

Senin,18 April 2016

1.
2.
3.
4.
5.
6.

CATATAN BIMBINGAN

TINDAK LANJUT

Format laporan aktualisasi


Evidence harus foto dan video
Form pengendalian mentor dan coach
Pengecekkan kesesuaian tahapan aktualisasi
dengan evidence nya
Pengarahan dokumentasi video yang akan
dipresentasikan
Koreksi rancangan aktualisai

Membuat form pengendalian per tahapan kegiatan

1.
2.

3.
4.
5.

Rabu,27 April 201

1.
2.

PARAF COACH

Setiap tahapan harus didokumentasikan


Video yang akan di dokumentasikan max 7
menit untuk 2 video kegiatan (masing-masing
3-3,5 menit)
Bila memungkinkan presentasi dengan prezi
Analisis dampak ditulis di setiap tahapan
kegiatan
Semua usulan coach harus sudah dilaksanakan
pada pertemuan bimbingan berikutnya

Koreksi laporan aktualisasi


Latihan presentasi

xv

FORMULIR PENGENDALIAN JADWAL KEGIATAN OLEH


MENTOR
NAMA PESERTA
INSTANSI
TEMPAT
AKTUALISASI
NO
TANGGAL
1.

: dr. LIDAWATI NILANDARI


: DINAS KESEHATAN KABUPATEN GARUT
: UPTD PUSKESMAS CISEWU
KEGIATAN

7,1114,16,20,23,26
April 2016
14,16,20, 22, 25
April 2016

Melakukan pemeriksaan
kesehatan ibu hamil dengan
USG
Melakukan pelayanan KB

3.

16 April 2016

Penyuluhan kesehatan
reproduksi remaja di SMPN 2
Cisewu

4.

13 April 2016

Pembinaan klub Prolanis


Hipertensi

5.

6-17, 19-26 April


2016

Membuat catatan Medik

6.

6,8-12,14-16,20,
22-26 April 2016

Visite pasien rawat inap

7.

8-10, 12, 14 16,


19, 21, 23, 26
April 2016

Membuat rujukan ke RS

8.

7,9, 12, 13, 16,


19, 21, 23, 26
April 2016

Pemeriksaan pasien balita


dengan pendekatan MTBS
(manajemen terpadu balita
sakit)

2.

PARAF
MENTOR

xvi

RENCANA AKSI
No.
1.

2.

Nilai-Nilai Dasar
Akuntabilitas
Tanggung Jawab
sesuai SOP
menunjang penegakkan
diagnosis.
Konsisten
Transparan
Dapat
dipertanggungjawabkan,
terdokumentasi dengan
baik
kejelasan
jujur
tepat
tertib administrasi

Teknik
Menyiapkan USG secara tertib
Menulis pada pada kartu rekam medis secara tertib,
sesuai SOP, terperinci, lengkap
Memberikan inform consent dengan dilandasi sikap
tanggung jawab dan konsisten
Memberikan/ melakukan pelayanan kontrasepsi (KB)
secara penuh tanggungjawab, sesuai SOP.
Melaksanakan kegiatan penyuluhan dengan penuh
tanggung jawab.
Membuat laporan kegiatan penyuluhan dan
pembinaan klub prolanis dengan jujur, jelas,
transparan, terdokumentasi dengan baik dan dapat
dipertanggungjawabkan sesuai dengan tugas yang
telah dikerjakan
Mengecek data peserta prolanis sesuai kepesertaan
FKTP di Puskesmas Cisewu agar dapat
dipertanggungjawabkan kesesuaian data dengan
aplikasi pcare BPJS
Kode diagnosis dan jenis terapi tercatat secara jelas di
dalam lembaran catatan medik sesuai ICD 10 dan
terapi tercatat sesuai panduan klinik bagi dokter
layanan primer
Menandatangani lembar catatan medis dengan penuh
tanggungjawab atas pengisian yang diilakukan
Menyiapkan formulir surat rujukan sesuai jenis
kepesertaan pasien yang beragam (umum atau BPJS)
sesuai dengan proses administrasi (tertib administrasi)
Setelah temuan pada blanko MTBS diplotkan
kedalam lembar balik MTBS secara cermat maka
langkah selanjutnya dapat ditentukan apakah pasien
tersebut akan dikonsultasikan ke unit lain, dirujuk
atau diterapi di puskesmas.
Pengambilan keputusan didasarkan pada temuan
objektif yang sesuai dengan klasifikasi MTBS
sehingga dapat dipertanggunjawabkan
Nasionalisme
Menerima pasien tanpa membedakan umur, jenis
Empati
kelamin, ras dan suku.(non diskriminatif).
Kerjasama
Melakukan pemeriksaan fisik kehamilan dengan
Non diskriminatif
penuh empati.
Mengutamakan pasien Menyampaikan konseling dengan bahasa yang mudah
dalam kondisi darurat
dimengerti
Bahasa Indonesia
Memberikan
inform
consent
tidak
Bahasa yang mudah
mengenyampingkan rasa empati saya sebagai dokter.
dimengerti
Memberikan/ melakukan pelayanan kontrasepsi (KB)
dengan empati.
Menyiapkan materi dengan bahasa Indonesia
Melaksanakan kegiatan penyuluhan dengan dilandasi
semangat kerja sama tim, penuh tanggung jawab.
Menerima buku/ catatan medis dengan bekerjasama
dengan petugas pendaftaran, perawat/bidan, dan

xvii

3.

4.

Etika Publik
Sopan santun
Ramah
Jujur
Sopan
Lembut
Ramah

Komitmen Mutu

Tepat
Teliti
rinci
lengkap
runut
Cermat
Profesional
interaktif
inovatif
Efektif
Efisien

5.

Anti Korupsi
Anti suap
Anti gratifikasi

dokter.
Melakukan anamnesis dengan ramah.
Mempersilakan masuk dengan ramah dan sopan
santun
Menyampaikan konseling dengan, sopan
Meminta persetujuan dari atasan dan kerjasama
dengan rekan kerja dengan sopan, santun.
Membuat laporan kegiatan penyuluhan dan
pembinaan klub prolanis dengan jujur.
Menyiapkan alat USG dengan teliti dan cermat
Memanggil pasien sesuai nomor urut
Melakukan pencatatan anamnesis dengan tepat, teliti,
dan penuh dengan rasa tanggung jawab
Melakukan pemeriksaan fisik kehamilan dengan
cermat, teliti, professional
Menyampaikan konseling dengan efektif efisien serta
pasien diperbolehkan bertanya apabila belum jelas
(memberikan ruang diskusi)
Memberikan/ melakukan pelayanan kontrasepsi (KB)
secara cermat, teliti, dan profesional untuk
kenyamanan dan kepuasan pasien
Menyusun jadwal, tema dan sasaran penyuluhan
secara cermat, teliti tersusun
Menyiapkan materi sesuai dengan kebutuhan siswa.
Menyampaikan materi secara jelas, cermat, teliti,
interaktif, inovatif.
Mengecek data peserta prolanis sesuai kepesertaan
FKTP di Puskesmas Cisewu secara cermat dan teliti
Mengecek alat pemerksaan secara cermat mengecek
fungsi dan kelengkapan dari alat tersebut.
Menyiapkan Blanko MTBS, lembar balik MTBS, alat
pemeriksaaan fisik secara cermat dan rapi

Obat yang diresepkan adalah sesuai indikasi jelas,


tidak dilandasi oleh bonus dari salah satu instansi
farmasi obat (anti suap)
tidak mengisi form bila pasien tidak datang karena
harus konsekuen dengan aturan walaupun pasien
memberikan uang(gratifikasi) yang bertujuan untuk
melancarkan proses rujukan tanpa melalui tahapan
anamnesa dan pemeriksaan fisik

xviii