Anda di halaman 1dari 14

Analisis Volume...

(M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

ANALISIS VOLUME LALU LINTAS HARIAN RATA-RATA (VLHR)


(Studi kasus Jl. Kaliurang km. 3 4 Yogyakarta)

Muhammad Firdaus Barqireza, 2Andhi Setyawan, 3Dian Usna Astana Putra,


4
Fanizar Helmi
1,2,3,4
Jurusan Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan, FT UNY
Barqireza@gmail.com; angklungkecil@yahoo.co.id; Phoe_Thera@yahoo.co.id;
Helmi.fanizar@gmail.com

ABSTRAK
Jalan Kaliurang, Sleman, Yogyakarta merupakan jalan antar kota yang
tingkat kemacetannya tergolong tinggi. Terutama pada kilometer 1 6 (dalam
lingkaran ringroad) yang tingkat aktifitas jalannya pun tinggi. Kemacetan yang terjadi
tidak hanya pada jam sibuk kerja, pada jam istirahat pun masih terlihat kemacetan
yang cukup panjang. Dalam jurnal ini diteliti lebar lajur ideal, Volume Lalu Lintas
Harian Rata-rata, Kenaikan Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata 20 tahun kedepan,
Kapasitas Jalan, dan Derajat Kejenuhan. Dalam pengumpulan data, digunakan
metode observasi, langsung terjun ke lapangan untuk mengumpulkan data dan
informasi. Hasil survey di lapangan menunjukkan lebar lajur Jalan Kaliurang km. 3
4 belum memenuhi syarat ideal untuk jalan antar kota, Volume Lalu Lintas Harian
Rata-rata tergolong tinggi, dengan kapasitas jalan yang tidak bisa mengimbangi
banyaknya kendaraan yang ada, menyebabkan derajat kejenuhan di jalan tersebut
terlampau tinggi dari batas normal.
Kata kunci : Jalan, Lajur, VLHR, Kapasitas Jalan, Derajat Kejenuhan Lalu Lintas.
PENDAHULUAN
Jalan merupakan alat perhubungan di darat yang memegang peranan
penting dalam sektor pembangunan. Pengembangan jalan raya merupakan salah
satu solusi utama dalam mengatasi masalah lalu lintas di Indonesia yang semakin
hari semakin tinggi peningkatan volume kendaraannya.Peningkatan volume
kendaraan ini menjadikan suatu keharusan bagi pemerintah daerah untuk
memperbaiki atau membangun akses jalan yang lebih baik dan juga tepat sasaran,
tentunya dengan perencanaan yang baik agar dapat digunakan dalam jangka waktu
yang panjang sesuai dengan fungsinya.
Perencanaan jalan berdasarkan analisis volume kendaraan sangat penting
karena di Indonesia terus terjadi peningkatan volume kendaraan. Terlebih lagi status
Indonesia yang kini menjadi salah satu negara konsumen kendaraan bermotor
terbesar di dunia. Seiring dengan kondisi tersebut, diperlukan pengembangan di

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

16

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

sektor transportasi khususnya jalan, dan dengan perencanaan jalan yang baik pula.
Pengembangan jalan dengan memilih lokasi yang tepat menjadi faktor yang penting
untuk memperbaiki kondisi jalan di Indonesia. Jalan Kaliurang km. 3 5 Sleman,
Yogyakarta merupakan jalan yang cocok untuk analisis Volume Kendaraan karena di
jalan tersebut sering dilewati kendaraan bermotor dengan jumlah yang relatif banyak
hingga sering terjadi kemacetan tidak hanya di jam-jam sibuk. Diharapkan output
dari analisis volume kendaraan ini bermanfaat tidak hanya untuk saat ini saja, tetapi
kontinyu hingga kedepannya permasalahan lalu lintas dapat lebih terkendali
sehingga membawa dampak baik untuk generasi penerus bangsa.
KAJIAN TEORI
Kebutuhan Lajur Kendaraan
Lajur adalah bagian pada jalur lalu lintas yang ditempuh oleh satu kendaraan
bermotor beroda 4 atau lebih, dalam satu jurusan. Sedangkan Lebar lajur adalah
bagian jalan yang direncanakan khusus untuk lajur kendaraan, jalur belok, lajur
tanjakan, lajur percepatan/perlambatan dan atau lajur parkir. Lebar lajur jalan
ditentukan oleh ukuran dan kecepatan kendaraan dengan memperhatikan faktor
ekonomi, keamanan dan kenyamanan.
Jumlah lajur ditentukan berdasarkan prakiraan volume lalu lintas harian
(VLR) yang dinyatakan dalam smp/hari dan menyatakan volume lalu lintas untuk
kedua arah. Dalam menghitung VLR, karena pengaruh berbagai jenis kendaraan,
digunakan faktor ekivalen mobil penumpang (emp).
Kendaraan tak bermotor (sepeda, becak dan kendaraan ditarik hewan) tidak
diberikan nilai emp, karena sangat bervariasi tergantung kepada kondisi lalu lintas
pada saat itu. Dalam hal jumlah kendaraan jenis ini dominan, maka perlu dilakukan
perencanaan khusus untuk menentukan fasilitasnya
Volume Lalu Lintas harian rencana (VLHR) adalah perkiraan volume lalu
lintas pada akhir tahun rencana lalu lintas dinyatakan dalam SMP/hari.
Volume jam sibuk rencana (VJR) merupakan prakiraan volume lalu lintas
pada jam sibuk tahun rencana lalu lintas, dinyatakan dalam SMP/jam. Perhitungan
(VJR) menentukan jumlah lajur jalan dan fasilitas lalu lintas yang di perlukan.
VJR dihitung dengan rumus :
VJR =

VLHR x

K
F

.....................................................

(1)
Keterangan:
VJR
K (disebut faktor K)
F (disebut faktor F)

= Volume Jam Rencana


= faktor volume lalu lintas jam sibuk.
= faktor variasi tingkat lalulintas per seperempat jam dalam
satu jam.

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

17

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

Tabel 1. Penentuan faktor K dan faktor F berdasarkan Volume Lalu Lintas Harian
Rata-rata (Faqih, 2012)
VLHR

FAKTOR K
(%)

FAKTOR F
(%)

>5000

4-6

0,9 1

30.000
50.000
Klasifikasi
Type I 30.000
10.000
VLHR
Type II
5.000 10.000
1.000 5.000

6-8
Perencanaan
Klas
6-8I
Klas
II
FAKTOR
K
Klas
(%)I
Klas II
8-10
Klas III
10-12

0,8
1 Lajur (m)
Lebar
3,5 1
0,8
3,5
FAKTOR
F
3,5
(%)
3,25
0,6 0,8
3,25-3,0
0,6- 0,8

Tabel 2. Lebar Lajur


Berdasarkan Klasifikasi
Jalan (Alamsyah, 2003)

Umumnya lebar
lajur
jalan
yang
digunakan 3,5 m, tetapi untuk jalan-jalan kurang penting dapat menggunakan ukuran
2,5 m-3,0 m, sedangkan untuk jalan bebas hambatan 3,75 m. Berdasarkan Volume
Lalu Lintas Harian Rata-rata (VLHR) dalam satuan mobil penumpang (smp) lebar
lajur di tetapkan sebagai berikut:

< 1.000

12-16

<0,6

Tabel 3. Lalu Lintas Harian Rata-rata (Alamsyah, 2003)


LHR (smp)
< 2000
1500 8000
6000 20.000
Lebar Lajur
3,50 6,00
2 x 3.50
2 x 3,50 atau
(m)
2 ( 2 x 3,50 )

> 20.000
2 ( 2 x 3,50 )

Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata


Lalu lintas harian ratarata adalah volume lalu lintas rata-rata dalam satu
hari.Volume lalu lintas menujukkan jumlah kendaraan yang melintasi satu titik
pengamatan dalam satu satuan waktu (Smp/jam). Volume lalu lintas yang tinggi
membutuhkan lebar perkerasan jalan yang lebih besar, sehingga tercipta
kenyamanan dan keamanan. Satuan volume lalu lintas yang umum dipergunakan
sehubungan dengan penentuan jumlah dan lebar lajur adalah:
1. Lalu lintas harian rata-rata
2. Volume jam perencanaan
3. Kapasitas
Arus lalu lintas adalah jumlah kendaraan yang melewati suatu titik/garis
khayal pada jalan per satuan waktu, dinyatakan dalam kend/jam (Qkend), smp/jam
(Qsmp) atau arus harian dalam bentuk Lalu lintas Harian Rata-rata Tahunan (LHRT)
(MKJI, 1997). Bila terdapat N kendaraan melintasi garis AA1 selama waktu T, maka
volume atau arus lalu lintas dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:

Q=

N
T

..........................................................................................................

. (2)

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

18

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

Keterangan:
Q
= Kendaraan (smp/jam)
N
= Jumlah kendaraan (smp)
T
= Waktu (jam)
Jumlah gerakan yang dihitung meliputi tiap kendaraan yang lewat daerah lalu
lintas, seperti: pejalan kaki, mobil, bus atau mobil barang. Pembelajaran volume lalu
lintas pada dasarnya bertujuan untuk menetapkan:(1) nilai kepentingan relatif suatu
rute, (2) fluktuasi dalam arus, (3) distribusi lalu lintas pada sebuah sistem jalan, (4)
kecenderungan pemakai jalan (Hobbs, 1995).
Klasifikasi Jalan
1. Jenis jenis jalan:
a. Jalan umum
Jalan umum adalah jalan yang diperuntukkan untuk lalu lintas umum.
b. Jalan khusus
Jalan khusus adalah jalan yang dibangun oleh instansi, badan usaha,
perseorangan, atau kelompok masyarakat untuk kepentingan sendiri.
c. Jalan tol
Jalan tol adalah jalan umum yang merupakan bagian sistem jaringan jalan
dan sebagai jalan nasional yang penggunanya diwajibkan membayar pajak
tol.
2. Klasifikasi menurut fungsi jalan terbagi atas:
a. Jalan Arteri
Jalan Arteri adalah jalan yang melayani angkutan utama dengan ciri-ciri
perjalanan jarak jauh, kecepatan rata-rata tinggi, dan jumlah jalan masuk
dibatasi secara efisien
b. Jalan Kolektor
Jalan Kolektor adalah jalan yang melayani angkutan pngumpul/pembagi
dengan ciri-ciri perjalanan jarak sedang, kecepatan rata-rata sedang dan
jumlah jalan masuk dibatasi
c. Jalan Lokal
Jalan Lokal adalah jalan yang melayani angkutan setempat dengan ciri-ciri
perjalanan jarak dekat,kecepatan rata-rata rendah, dan jumlah jalan masuk
tidak dibatasi.
3. Klasifikasi Jalan Berdasarkan Kelas Jalan
Klasifikasi menurut kelas jalan berkaitan dengan kemampuan jalan untuk
menerima beban lalu lintas, dinyatakan dalam Muatan Sumbu Terberat (MST)
dalam satuan ton.Muatan sumbu adalah beban kendaraan yang disalurkan pada
suatu sumbu penumpu kendaraan yang berupa sumbu roda. Semakin berat
suatu kendaraan, beban pada sumbunya akan semakin berat. Semakin banyak
sumbu roda, beban pada tiap sumbu akan berkurang karena beban keseluruhan
kendaraan didistribusikan pada banyak sumbu. Jika jalan hanya dirancang
MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

19

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

untuk menahan Muatan Sumbu Terberat (MST) seberat 8 ton, jalan akan rusak
ketika ada kendaraan dengan MST di atas 8 ton.
Tabel 4.Klasifikasi menurut kelas jalan (DPU, 1997)
Muatan Sumbu Terberat (MST)
Fungsi
Kelas
(ton)
I
>10
Arteri
II
10
III A
8
IIIA
Kolektor
8
III B
a. Jalan kelas I
Jalan arteri yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk muatan
dengan ukuran lebar tidak melebihi 2500 mm. Ukuran panjang tidak melebihi
18.000 mm, dan muatan sumbu terberat yang diijinkan lebih besar dari 10
ton, yang saat ini masih belum digunakan di Indonesia, namun sudah mulai
dikembangkan di negara maju seperti di Prancis telah mencapai muatan
sumbu terberat seberat 13 ton.
b. Jalan kelas II
Jalan arteri yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk muatan
dengan ukuran lebar tidak melebihi 2500 mm. Ukuran panjang tidak melebihi
18.000 mm, dan muatan sumbu terberat yang diijinkan 10 ton, jalan kelas ini
merupakan jalan yang sesuai untuk angkutan peti kemas. Kelas jalan ini
mencakup semua jalan-jalan sekunder.Dalam komposisi lalu lintasnya
terdapat lalu lintas lambat.Berdasar komposisi dan sifat lalu lintasnya, dibagi
dalam tiga kelas yaitu IIA, IIB, dan IIIC.
c. Jalan kelas IIIA
Jalan arteri atau kolektor yang dapat dilalui kendaraan bermotor
termasuk muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2500 milimeter, ukuran
panjang tidak melebihi 18.000 milimeter dan muatan sumbu terberat yang
diijinkan 8 ton. Kelas jalan ini mencakup semua jalan-jalan penghubung dan
merupakan konstruksi jalan berlajur tunggal atau dua.
d. Jalan kelas IIIB
Jalan kolektor yang dapat dilalui kendaraan bermotor termasuk
muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.500 milimeter.Ukuran panjang
tidak melebihi 12.000 milimeter, dan muatan sumbu terberat yang diizinkan 8
ton. Jalan kelas IIIB memilki Lebar lajur yang ideal sebesar 3,0 meter, untuk
medan jalan yang datar kemiringan medan <3 %.
e. Jalan kelas IIIC
Jalan lokal dan jalan lingkungan yang dapat dilalui kendaraan
bermotor termasuk muatan dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.100
milimeter, ukuran panjang tidak melebihi 9.000 milimeter, dan muatan sumbu
terberat yang diizinkan 8 ton. Kelas jalan ini merupakan komposisi dan sifat
lalu lintas dari kelas jalan II.

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

20

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata Tahun Ke-n


Lalu Lintas Harian rata-rata adalah jumlah kendaraan yang melewati satu titik
dalam satu ruas dengan pengamatan selama satu tahun dibagi 365 hari. Besarnya
LHR akan digunakan sebagai dasar perencanaan jalan dan evaluasi lalu lintas pada
masa yang akan datang. Untuk memprediksi volume LHR pada tahun rencana,
digunakan persamaan regresi sebagai berikut:

Y =a+bX ....................................... (3)


n XY X Y
b=
.................................................................................
2
2
n X ( X )
.......... (4)

a=

Y Xb
n

...

(5)

i= LHRn
Keterangan:
Y
X

a dan b

LHRn
n
i

LH R( n1 )
LH R( n1 )

x 100

............... (6)

= Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata


= Tahun ke= Konstanta
= Lalu Lintas Harian Rata-rata Tahun ke-n
= Jumlah tahun
= Pertumbuhan Lalu Lintas

Survei lalu lintas sering dilakukan untuk mengetahui perkembangan


tranportasi di jalan serta untuk mengetahui kenaikan volume kendaraan tiap
tahunnya untuk mengatasi segala masalah yang timbul di lalu lintas seperti
kemacetan.
Arus lalu lintas terdiri dari berbagai jenis kendaraan dengan karakteristik
(ukuran, kecepatan, dan lain-lain) yang berbeda beda. Tujuan pengukuran arus
atau volume lalu lintas perlu dikonversikan ke satuan mobil penumpang melalui
faktor yang disebut dengan ekivalensi mobil penumpang (emp). Nilai emp suatu
kendaraan akan berbeda untuk kondisi jalan yang berbeda, misalnya emp suatu bus
di jalan lokal akan berbeda dengan emp suatu bus di jalan arteri. Begitu juga nilai
emp di daerah X bisa berbeda dengan nilai emp di daerah Y karena perilaku
pengemudi juga berbeda.
Dalam MKJI (1997), pengertian ekivalensi mobil penumpang (emp) adalah
factor konversi berbagai jenis kendaraan dibandingkan dengan mobil penumpang
atau kendaraan ringan lainnya sehubungan dengan dampaknya pada perilaku lalu
lintas (untuk mobil penumpang dan kendaraan ringan lainnya, emp=1,0).
Kapasitas Jalan

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

21

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

Kapasitas didefinisikan sebagai tingkat arus maksimum dimana kendaraan


dapat diharapkan untuk melalui suatu potongan jalan pada periode waktu tertentu
untuk kondisi lajur/jalan, pengendalian lalu lintas dan kondisi cuaca yang berlaku.
Nilai kapasitas dihasilkan dari pengumpulan data arus lalu lintas dan data
geometrik jalan yang dinyatakan dalam satuan mobil penumpang (smp).Untuk jalan
dua lajur dua arah penentuan kapasitas berdasarkan arus lalu lintas total,
sedangkan untuk jalan dengan banyak lajur perhitungan dipisahkan secara per lajur.
Persamaan untuk menentukan kapasitas adalah sebagai berikut:

C=Co x FCw x F C SP x F C sf

......... (7)

Keterangan:
C
= Kapasitas (smp/jam)
CO
= Kapasitas dasar (smp/jam)
Fcw
= Faktor penyesuaian lebar jalan
FCsp = Faktor penyesuaian pemisah arah
FCsf = Faktor penyesuaian hambatansamping dan bahu jalan

Tabel 5.Kapasitas Dasar jalan Antar Kota (MKJI, 1997)


Tipe jalan/
Kapasitas Dasar
Keterangan
Tipe Alinyemen
(smp/jam)
4 lajur terbagi
a. Datar
1900
b. Berbukit
1850
Per lajur
c. Pegununga 1800
n
4 lajur tak terbagi
a. Datar
1700
b. Berbukit
1650
Per lajur
c. Pegununga 1600
n
2 lajur tak terbagi
a. Datar
3100
b. Berbukit
3000
Total dua arah
c. Pegununga 2900
n
Tabel 6.Penyesuaian Kapasitas akibat pemisah Arah (MKJI, 1997)
Pemisah arah SP % - %
50 50 55 45 60 40 65 35
Dua lajur (2/2)
1,00
0,97
0,94
0,91
Empat lajur (4/2)
1,00
0,975
0,95
0,925

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

22

70 30
0,88
0,90

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

Tabel 7.Penyesuaian Kapasitas akibat Pengaruh Lebar Jalur Lalu Lintas (MKJI,
1997)
Tipe Jalan
Lebar Efektif Jalan
FCw
Empat lajur Terbagi
Enam lajur Terbagi

Per lajur
3,00
3,25
3,50
3,75

0,91
0,96
1,00
1,03

Empat lajur Tak Terbagi

Per lajur
3,00
3,25
3,50
3,75

0,91
0,96
1,00
1,03

Tipe Jalan
Dua lajur Terbagi

Lebar Efektif Jalan


Total kedua arah
5
6
7
8
9
10
11

FCw
0,69
0,91
1,00
1,08
1,15
1,21
1,27

Tabel 8.Faktor Penyesuaian Kapasitas Akibat Hambatan Samping (MKJI, 1997)


Faktor penyesuaian akibat hambatan
samping
Kelas
(FCSF)
Tipe jalan
hambatan
jalan
Lebar bahu efektif (Ws)
< 0,5
1,0
1,5
2,0
VL
0,99
1,00
1,01
1,03
L
0,96
0,97
0,99
1,01
4/2 D
M
0,93
0,95
0,96
0,99
H
0,90
0,92
0,95
0,97
VH
0,88
0,90
0,93
0,96
2/2 UD
VL
0,97
0,99
1,00
1,02

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

23

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

4/2 UD

L
M
H
VH

0,93
0,88
0,84
0,80

0,95
0,91
0,87
0,83

0,97
0,94
0,91
0,88

1,00
0,98
0,95
0,93

Analisa kapasitas jalan dilakukan untuk periode satu jam puncak demikian
juga untuk arus dan kecepatan rata-rata. Untuk jalan tak terbagi analisa dilakukan
pada kedua arah lalu lintas.Untuk jalan terbagi, analisa dilakukan terpisah pada
masing-masing arah lalu lintas, seolah-olah masing-masing arus merupakan jalan
satu arah yang terpisah.
Derajat Kejenuhan Lalu Lintas
Derajat kejenuhan (DS), berdasarkan Manual Kapasitas Jalan Indonesia
(MKJI) 1997 adalah perbandingan antara jumlah arus total dengan kapasitas jalan.
Derajat kejenuhan dinyatakan dengan formula:
DS = Q / C ....... (8)
Keterangan:
DS = Derajat kejenuhan
Q = Arus total (smp/jam)
C = Kapasitas (smp/jam)
Nilai dari derajat kejenuhan (DS) untuk < 0,65 lalu lintas tergolong lancar,
0,65 < DS < 0,75 kurang lancar, DS > 0,75 lalu lintas macet.
METODE
Dalam pengumpulan data dan informasi terkait dengan penyusunan jurnal
ini, penyusun menggunakan metode observasi. Artinya, penyusun langsung terjun
ke lokasi untuk mengumpulkan data dan informasi. Pengambilan data secara
rasional yang berarti kegiatan observasi dilakukan dengan cara-cara yang masuk
akal, dan pendataan dengan teknik deskriptif yang bertujuan memperoleh data
secara langsung di lapangan dengan lembar observasi volume kendaraan di jalan
kaliurang. Untuk lokasi dan waktu penelitian kami lakukan pada hari senin, 29
september 2013 yang dibagi atas tiga waktu yaitu pagi, siang, dan sore di Jalan
Kaliurang km 3-4, kabupaten Sleman, D.I. Yogyakarta.

Mulai

Data:
Volume kendaraan yang lewat pada 3 waktu
yang berbeda
MARSHALL,VOL.2,NO.1,
JANUARI
24
Tipe
jalan 2014
Tipe Alinyemen
Lebar lajur
Selesai
Tingkat aktifitas pinggir jalan

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

HASIL DAN PEMBAHASAN


Tabel 9.Hasil survei volume kendaraan ke arah utara pada hari senin
Truk
Angkutan
No
Waktu
Bis
Mobil
umum
Besar
Kecil
Pagi
1
07:40-07:55
0
2
0
7
113
2
07:55-08:10
3
5
0
8
84
3
08:10-08:25
2
3
0
5
60
4
08:25-08:40
5
15
0
8
89
Siang
5
11:30-11:45
0
8
0
7
187
6
11:45-12:00
0
12
0
5
140
7
12:00-12:15
2
7
0
4
134
8
12:15-12:30
2
10
0
8
146
Sore
9
16:35-16:50
1
6
0
3
183
10
16:50-17:05
2
5
0
4
190
11
17:05-17:20
0
4
0
2
192
12
17:20-17:35
1
3
0
1
164
Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata jalan Kaliurang = 9032
Tabel 10. Hasil survei volume kendaraan ke arah selatan pada hari senin
No
Waktu
Truk
Bis
Angkutan
Mobil
umum
Besar
Kecil
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
No

Pagi
07:40-07:55
07:55-08:10
08:10-08:25
08:25-08:40
Siang
11:30-11:45
11:45-12:00
12:00-12:15
12:15-12:30
Sore
16:35-16:50
16:50-17:05
Waktu

Motor
443
496
480
438
538
555
540
479
865
750
820
608

Motor

3
1
4
3

6
1
13
9

0
0
0
0

7
4
4
3

231
228
222
182

864
646
490
627

3
3
1
1

12
11
9
8

0
0
0
0

5
3
4
3

142
150
146
175

539
546
563
701

1
0

8
6

2
0

4
2

125
99

620
632

Bis

Angkutan
umum

Mobil

Motor

Truk
Besar
Kecil

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

25

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

11 17:05-17:20
0
7
0
1
12 17:20-17:35
0
4
0
2
Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata jalan Kaliurang = 9613
1. Volume Jam Sibuk Rencana (VJR)
a. Ke arah utara
VJR = VLRH x
VJR = 9032 x

K
F
9
0,7

VJR = 9032 x 12,86


VJR = 116125,7
b. Kearahselatan

K
F
10
VJR = 9613 x
0,8
VJR = VLRH x

9
0,7

VJR = 8770 x 12.5


VJR = 120162,5
2. Nilai Pertumbuhan Lalu Lintas (20 tahun ke depan)
a. Ke arah utara
1) Nilai Konstanta b

b=

b=

n XY X Y
2
2
n X ( X )
20 ( 20 x 9032 )20 x 9032
2

20 x 20 20
3612800180640
b=
8000400
3432160
b=
7600
b=451,6

2) Nilai Konstanta a

Y Xb
n
903220 x 451,6
a=
20
90329032
a=
20
a=

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

26

131
95

688
535

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

a=0
3) Nilai Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata

Y =a+bX
Y =0+ 451,6 x 20

Y =9032
4) Nilai Pertumbuhan Lalu Lintas

LH RnLH R(n1 )
x 100
LH R(n1 )
6021357203
i=
x 100
57203
3011
i=
x 100
57203
i=5,26

i=

b. Ke arah selatan
1) NilaiKonstanta b

n XY X Y
n X 2( X )2
20 ( 20 x 9613 )20 x 9613
b=
20 x 202202
3845200192260
b=
8000400
36529400
b=
7600
b=480,65
b=

2) Nilai Konstanta a

Y Xb
n
961320 x 480,65
a=
20
96139613
a=
20
0
a=
20
a=0
a=

3) Nilai Volume LaluLintasHarian Rata-rata

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

27

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

Y =a+bX
Y =0+ 480,65 x 20
Y =9613
4) NilaiPertumbuhanLaluLintas

LH RnLH R(n1 )
x 100
LH R(n1 )
6408760882
i=
x 100
60882
3204
i=
x 100
60882
i=5,26

i=

3. KapasitasJalan
C = Co x FCw x FCSP x FCSF
C = 1700 x 0,91 x 1,00 x 0,94
C = 1454 smp/jam
4. DerajatKejenuhan
a. Kearahutara

Q
C
3011
DS=
1454
DS=2,07
DS=

b. Kearahselatan

Q
C
3204
DS=
1454
DS=2,20
DS=

SIMPULAN
Survei volume lalu lintas di jalan Kaliurang telah kami lakukan selama satu
hari dan dalam tiga waktu yang berbeda, yaitu pagi, siang dan sore hari.Dalam
survei dilakukan pada jam sibuk agar mendapatkan hasil yang baik. Perhitungan
volume kendaraan juga kami lakukan dengan cermat agar mendapatkan hasil yang
baik pula. Berdasarkan survei tersebut didapatkan simpulan sebagai berikut :

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

28

Analisis Volume... (M Firdaus Barqireza, Andhi Setyawan, Dian Usna A P, Fanizar


Helmi/ Hal. 1-15)

1. Dibutuhkan penambahan lajur di Jalan Kaliurang agar memenuhi standar jalan


antar kota yaitu sebesar 4 x 3,00 m.
2. Volume Lalu Lintas Harian Rata-rata untuk jalan Kaliurang saat ini sudah sangat
padat yaitu mencapai 3011 smp/jam untuk lalu lintas yang mengarah ke utara
dan 3204 untuk lalu lintas yang mengarah ke selatan sehingga sering
menimbulkan kemacetan terutama dijam sibuk.
3. Prakiraan volume kendaraan di Jalan Kaliurang 20 tahun kedepan meningkat
sebesar 5,26 %.
4. Kapasitas maksimum Jalan Kaliurang hanya mampu dilewati kendaraan
sebesar 2728 smp/jam.
5. Derajat kejenuhan Jalan Kaliurang mencapai 1,10 untuk lalu lintas yang
mengarah ke utara, dan 1,17 untuk lalu lintas yang mengarah ke selatan.
SARAN
Berdasarkan survey dan perhitungan volume yang telah kami lakukan, kami
memberikan beberapa saran, yaitu :
1. Jika penambahan lajur tidak efisien, maka alternatif yang tepat adalah
pengalihan arus kendaraan menjadi satu arah.
2. Pengalihan arus menjadi satu arah dapat lebih efektif lagi apabila diadakan
pembatasan volume kendaraan pribadi dan perbaikan di sektor transportasi
umum.
3. Perlu adanya penertiban untuk semua jenis kendaraan yang memarkirkan
kendaraannya di badan jalan.
4. Untuk bangunan baru yang akan dibangun diharapkan memiliki perencanaan
tempat parkir yang baik, mengingat kenyamanan di Jalan Kaliurang yang kini
rendah dengan adanya kendaraan yang parkir di sembarang tempat, khususnya
badan jalan.
DAFTAR RUJUKAN
[1]
[2]
[3]
[4]

Alamsyah Alik Ansyori. 2003. Rekayasa Jalan Raya. Malang


Anonim. 1997. Manual Kapasitas Jalan Indonesia. Departmen Pekerja
Umum. Indonesia.
Anonim. 2004. RSNI Geometri Jalan Perkotaan.Badan Standarisasi
Nasional.
Faqih Maarif. 2012. Diktat Mata Kuliah Konstruksi Jalan. Yogyakarta

MARSHALL,VOL.2,NO.1, JANUARI 2014

29