Anda di halaman 1dari 13

PERAN DAN JENIS BAHAN AJAR

Riska Wahyuni
15175036

DOSEN :
Prof. Dr. Festiyed, M.S

FAKULTAS PASCASARJANA

UNIVERSITAS NEGERI PADANG


2015

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii
A. Pengertian bahan ajar.......................................................................................................... 1
B. Prinsip bahan ajar ............................................................................................................... 1
C. Peran bahan ajar.................................................................................................................. 2
D. Jenis bahan ajar ................................................................................................................... 3
1.

Bahan ajar cetak .............................................................................................................. 3

2.

Bahan ajar non cetak ....................................................................................................... 6

E. Matriks perbedaan peran dan jenis bahan ajar cetak dan non cetak ................................... 8
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 11

ii

A. Pengertian bahan ajar


Menurut national centre for competency based training (2007) bahana ajar adalah
segala bentuk bahan yang digunakan untuk membantu guru atau instruktur dalam
melaksanakan proses pembelajaran. Bahan yang dimaksud dapat berupa bahan tertulis
maupun tidak tertulis. Pandangan dari ahli lainnya mengatakan bahwa bahan ajar adalah
seperangkat materi yang disusun secara sistematis, baik tertulis maupun tidak tertulis
sehingga tercipta suatu lingkungan atau suasana yang memungkinkan siswa belajar.
Menurut Panen (2001) mengungkapkan bahwa bahan ajar merupakan bahan-bahan atau
materi pelajaran yang disusun secara sistematis yang digunakan guru dan peserta didik
dalam proses pembelajaran. Berdasarkan beberapa defenisi di atas dapat disimpulkan
bahwa bahan ajar merupakan komponen pembelajaran yang digunakan oleh guru sebagai
bahan belajar bagi siswa dan membantu guru dalam melaksanakan kegiatan belajar
mengajar di kelas (kate:2014)

B. Prinsip bahan ajar


Bahan ajar yang diberikan kepada siswa haruslah bahan ajar yang berkualitas. Bahan
ajar yang berkualitas dapat menghasilkan siswa yang berkualitas, karena siswa
mengkonsumsi bahan ajar yang berkualitas. Nurhayati (2013) bahan ajar yang baik harus
memenuhi beberapa kriteria sebagai berikut:
1. Substansi yang dibahas harus mencakup sosok tubuh dari kompetensi atau sub
kompetensi yang relevan dengan profil kemampuan tamatan.
2. Substansi yang dibahas harus benar, lengkap dan aktual, meliputi konsep fakta,
prosedur, istilah dan notasi serta disusun berdasarkan hirarki/step penguasaan
kompetensi.
3. Tingkat keterbacaan, baik dari segi kesulitan bahasa maupun substansi harus sesuai
dengan tingkat kemampuan pembelajaran.
4. Sistematika penyusunan bahan ajar harus jelas, runtut, lengkap dan mudah dipahami.
Bahan ajar yang dikembangkan harus sesuai dengan kaidah-kaidah pengembangan
bahan ajar. Menurut Chomsin S Widodo dan Jasmadi (2008)rambu-rambu yang harus
dipatuhi dalam pembuatan bahan ajar adalah:
1.

Bahan ajar harus disesuaikan dengan peserta didik yang sedang mengikuti proses
belajar mengajar

2.

Bahan ajar diharapkan mampu mengubah tingkah laku peserta didik

3.

Bahan ajar yang dikembangkan harus sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik diri

4.

Program belajar-mengajar akan dilangsungkan

5.

Di dalam bahan ajar telah mencakup tujuan kegiatan pembelajaran yang spesifik

6.

Guna dukung ketercapaian tujuan, bahan ajar harus memuat materi pembelajaran
secara rinci, baik untuk kegiatan dan latihan

7.

Terdapat evaluasi sebagai umpan balik dan alat ukur mengukur tingkat keberhasilan
peserta didik

C. Peran bahan ajar


Bahan ajar digunakan sebagai pendidik untuk membantu tugas mereka dalam proses
belajar-mengajar. Pendidik akan sangat terbantukan dengan adanya bahan ajar karena
kegiatan belajar mengajar diharapkan akan berlangsung lebih efektif dalam hal waktu
dan ketersampaian materi kepada peserta didik. Dengan adanya bahan ajar,
dosen/guru/pelatih akan mempunyai lebih banyak waktu untuk membimbing peserta
didik dalam proses belajar-mengajar. Adanya bahan ajar juga membantu siswa untuk
memperoleh pengetahuan baru yang biasanya sumber pengetahuan peserta didik hanya
berasal dar guru, sekarang menjadi tidak lagi. Peserta didik akan mengurangi
ketergantungan mereka kepada guru sebagai satu-satunya sumber pengetahuan (Chomsin
S Widodo dan Jasmadi:2008).
Peran bahan ajar bagi guru adalah sebagai berikut:
1.

Diperoleh Bahan Ajar yang sesuai tuntutan kurikulum dan sesuai dengan kebutuhan
belajar peserta didik

2.

Tidak lagi tergantung kepada buku teks yang terkadang sulit untuk diperoleh

3.

Memperkaya karena dikembangkan dengan menggunakan berbagai referensi

4.

Menambah khasanah pengetahuan dan pengalaman guru dalam menulis bahan ajar

5.

Membangun komunikasi pembelajaran yang efektif antara guru dengan peserta didik
karena peserta didik akan merasa lebih percaya kepada gurunya

6.

Menambah angka kredit jika dikumpulkan menjadi buku dan diterbitkan.


Peran bahan ajar bagi peserta didik adalah sebagai berikut:

1.

Kegiatan pembelajaran menjadi lebih menarik.

2.

Kesempatan untuk belajar secara mandiri dan mengurangi ketergantungan terhadap


kehadiran guru.
2

3.

Mendapatkan kemudahan dalam mempelajari setiap kompetensi yang harus


dikuasainya

Bahan ajar disusun dengan tujuan :


1.

Menyediakan bahan ajar yang sesuai dengan tuntutan urikulum dengan


mempertimbangkan kebutuhan peserta didik, yakni bahan ajar yang sesuai dengan
karakteristik dan setting atau lingkungan sosial peserta didik.

2.

Membantu peserta didik dalam memperoleh alternatif bahan ajar di samping bukubuku teks yang terkadang sulit diperoleh

3.

Memudahkan guru dalam melaksanakan pembelajaran.

D. Jenis bahan ajar


1.

Bahan ajar cetak


Bahan ajar cetak adalah sejumlah bahan yang disiapkan dalam kertas, yang
dapat berfungsi untuk keperluan pembelajaran dan penyampaian informasi. Bahan
ajar cetak banyak digunakan karena mudah digunakan dan dipahami. Bahan ajar
cetak juga mampu menyajikan apa yang harus disampaikan kepada peserta didik
secara keseluruhan. Terlebih lagi guru juga mampu membuat sendiri bahan ajar
cetak yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan pembelajaran dengan mudah.
Dalam pembuatan bahan ajar cetak ada beberapa hal yang harus diperhatikan.
Salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan dan penyusunan bahan ajar
adalah struktur bahan ajar cetak tersebut. Struktur bahan ajar cetak merupakan halhal atau komponen atau susunan yang harus ada dalam bahan ajar cetak yang
digunakan. Struktur bahan ajar cetak ini yang menjadikan bahan ajar lengkap dan
layak digunakan dalam pembelajaran, lebih lanjut lagi juga memudahkan guru
menyampaikan materi serta memudahkan siswa dalam menangkap dan mengikuti
pembelajaran.
Ada banyak sekali macam dari bahan ajar cetak beberapa diantaranya adalah
handout, buku, modul, LKS, leaflet, brosur, wallchart, dan foto atau gambar.
Masing-masing bahan ajar cetak tersebut memiliki struktur yang berbeda-beda.
Prastowo (2012: 66) mengemukakan bahwa struktur penyusun masing-masing bahan
ajar cetak tersebut adalah sebagai berikut:

a. Handout
Struktur bahan ajar handout sangat sederhana sekali yaitu utamanya hanya
terdapat 2 komponen, judul dan informasi pendukung.
b. Buku
Buku memiliki 4 komponen penyusun struktur bahan ajarnya. Komponen tersebut
adalah judul, kompetensi dasar atau materi pokok, latihan, dan penilaian.
c. Modul
Struktur bahan ajar modul lebih kompleks lagi yang terdiri dari 7 komponen
penyusun yaitu judul, petunjuk belajar, kompetensi dasar atau materi pokok,
informasi pendukung, latihan, tugas atau langkah kerja, dan penilaian.
d. LKS
Struktur bahan ajar LKS atau Lembar Kerja Siswa atau Lembar Kegiatan
Siswa terdiri atas 6 komponen yang meliputi judul, petunjuk belajar, kompetensi
dasar atau materi pokok, informasi pendukung, tugas atau langkah kerja, dan
penilaian.
e. Leaflet
Leaflet memiliki 4 komponen struktur penyusun bahan ajarnya yaitu judul,
kompetensi dasar atau materi pokok, informasi pendukung, dan penilaian.
f. Brosur
Komponen struktur bahan ajar brosur pada dasarnya sama dengan leaflet yaitu
judul, kompetensi dasar atau materi pokok, informasi pendukung, dan penilaian.
g. Wallchart
Wallchart memiliki 4 komponen struktur bahan ajar. Judul disertakan bersamaan
dengan bahan ajar wallchart tersebut,

sedangkan komponen lain seperti

kompetensi dasar atau materi pokok, informasi pendukung, dan penilaian


disertakan pada lembaran kertas lainnya.
h. Foto dan Gambar
Bahan ajar foto dan gambar memiliki struktur yang sama dengan bahan
ajarwallchart. Judul

disertakan

bersamaan

dengan

bahan

ajar foto

atau

gambar tersebut, sedangkan komponen lain seperti kompetensi dasar atau materi
pokok, informasi pendukung, dan penilaian disertakan pada lembaran kertas
lainnya.
4

Kelengkapan struktur penyusun bahan ajar cetak diatas menentukan


bagaimana penggunaan bahan ajar cetak tersebut. Jika tidak lengkap maka peserta
didik utamanya akan banyak mengalami kebingungan terhadap apa yang dipelajari.
Misalnya pada buku tidak disertakan kompetensi dasar maka peserta didik akan
bingung kompetensi-kompetensi apa yang hendak dicapai dengan mempelajari buku
tersebut, atau foto yang tanpa disertai materi atau informasi pendukung maka peserta
didik akan timbul tanda tanya besar apa maksud dari penyajian foto tersebut.
Untuk itu struktur bahan ajar cetak ini sangat perlu diperhatikan. Penyusunan
bahan ajar cetak untuk pembelajaran harus menyertakan struktur yang selengkap
mungkin agar bahan ajar yang dibuat mampu mendukung proses pembelajaran
dengan baik. Bahan ajar cetak dengan struktur penyusun yang lengkap akan jauh
lebih mudah digunakan dan dipahami oleh guru dan peserta didik pada khususnya.
Menurut yosi abdian tindaon (2012) kelebihan bahan ajar cetak yaitu:
1) Mudah diperoleh dan dibawa ke mana-mana,
2) Mudah dipelajari kapan dan di mana pun,
3) Tidak memerlukan alat khusus untuk menggunakannya,
4) Pengirimannya relatif mudah dan murah dibanding media lainnya,
5) merupakan media yang paling canggih untuk mengembangkan kemampuan siswa
untuk belajar tentang fakta dan prinsip-prinsip umum serta abstrak dengan
menggunakan argumentasi yang logis.
Menurut yosi abdian tindaon (2012) kekurangan bahan ajar cetak yaitu:
1) tidak mampu mempresentasikan gerakan,
2) pemaparan materi dalam bahan ajar cetak cenderung linier,
3) tidak mampu mempresentasikan kejadian secara berurutan,
4) untuk membuat bahan ajar cetak yang bagus, diperlukan biaya yang tidak sedikit,
5) membutuhkan kemampuan baca yang tinggi dari pembacanya,
6) tidak dapat atau sulit memberikan bimbingan kepada pembacanya yang
mengalami kesulitan memahami bagian tertentu dari bahan ajar tersebut,
7) sulit untuk memberikan umpan balik untuk pertanyaan-pertanyaan kompleks
yang memiliki kemungkinan banyak jawaban.

2.

Bahan ajar non cetak


Bahan ajar non-cetak adalah segala bentuk bahan yang digunakan untuk
membantu guru/instruktur dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran yang
dituangkan dalam teknologi non-cetak.
Macam-Macam Bahan Ajar Non-Cetak yaitu :

a.

Bahan Ajar Dengar (Audio)


Audio adalah sesuatu yang berkaitan dengan indra pendengar, dimana pesan
yang disampaikan dituangkan dalam lambang-lambang auditif, baik verbal (kedalam
kata-kata atau bahasa lisan) maupun non verbal (musik, instrumen, dsb). Program
audio dapat dimanfaatkan dalam pembelajaran individual, berkelompok, maupun
massal. Tetapi pembelajaran yang menggunakan bahan ajar dengar akan kurang
efektif jika didalam sekolah tersebut dihadapkan dengan peserta didik yang
mengalami gangguan pada pendengarannya. Karena peserta didik yang mengalami
gangguan tersebut akan sangat merasa kesulitan dalam mengikuti pelajaran dengan
cara mendengar dan memahami. Beda halnya dengan peserta didik yang normal atau
tidak mengalami gangguan dalam pendengarannya, maka peserta didik tersebut bisa
mengikuti pelajaran dengan mudah khususnya ketika guru menggunakan bahan ajar
dengar.
Dalam pembelajaran apapun, program audio memiliki tiga peran penting,
antara lain :
1) Untuk memberi ilustrasi yang lebih hidup sehingga dapat membuat
pembelajaran menjadi lebih jelas dan tidak membosankan.
2) Untuk menjadi pemicu belajar dengan teknik tertentu. Misalnya untuk
pengajaran cara berdebat dengan memperdengarkan rekaman dua orang sedang
berdebat, untuk pengajaran cara melakukan kritik dengan memperdengarkan
rekaman suatu diskusi yang bersifat kritis, dan sebagainya.
3) Sebagai alat pembelajaran utama, yaitu memperdengarkan uraian/ceramah
tentang keseluruhan materi yang diajarkan. Misalnya pada pengajaran massal
yang diberikan melalui siaran radio ataupun melalui rekaman program audio
yang disebarkan secara luas.

b.

Bahan Ajar Pandang Dengar (Audio Visual)


Alat-alat audio visual adalah alat-alat audible artinya dapat didengar dan
alat-alat yang visible artinya dapat dilihat. Alat-alat audio visual gunanya untuk
membuat komunikasi menjadi lebih efektif. Diantara alat-alat audio visual itu
termasuk video, film bersuara, televisi dll. Sebagai media pembelajaran dalam
pendidikan dan pengajaran, media audio visual mempunyai sifat sebagai berikut :
1) Kemampuan untuk meningkatkan persepsi.
2) Kemampuan untuk meningkatkan pengertian.
3) Kemampuan untuk meningkatkan transfer (pengalihan) belajar.
4) Kemampuan untuk memberikan penguatan (reinforcement) atau pengetahuan
hasil yang dicapai.
5) Kemampuan untuk meningkatkan retensi (ingatan).
Karakteristik media audio visual adalah memiliki unsur suara dan unsur
gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, karena meliputi
dua jenis media yaitu media audio dan visual. Macam-macam media audio visual
dibagi menjadi dua yaitu film suara dan video/VCD/DVD.

c.

Bahan Ajar Multimedia Interaktif (Interactive Teaching Material)


Bahan Ajar Interaktif (interactive teaching material) merupakan kombinasi
dari beberapa media baik audio, gerak, grafik, gambar, animasi dan video yang
dalam proses pembelajaran dimanfaakan atau diperlakukan untuk mengendalikan
suatu perintah dalam proses pembelajaran. Seperti CD-interaktif, film interaktif,
tanya jawab/diskusi, selain itu dapat berupa bahan ajar interaktif diskusi
lingkungan/pelajaran diluar kelas praktek dari sebuah materi tertentu.
Contoh dari bahan ajar multimedia interaktif adalah model pembelajaran yang
berbasis WEB (e-learning). Model pembelajaran berbasis webside dirancang dengan
mengintegrasikan pembelajaran berbasis web dalam program pembelajaran
konvensional tatap muka.
Jenis bahan ajar non-cetak yang lain diantaranya adalah OHP dan komputer.
OHP(Overhead Projector) merupakan jenis perangkat keras yang sangat sederhana,

terdiri atas sebuah kontak dengan bagian atasnya sebagai landasan yang luas untuk
meletakkan transparansi.
Kelebihan bahan ajar non-cetak secara umum adalah (anis fadhilah:2014) :
1) Dapat menampilkan kombinasi antara gambar dengan gerakan.
2) Dapat menggabungkan semua unsur media seperti teks, video, animasi, image,
grafik, sound menjadi satu kesatuan penyajian.
3) Memanfaatkan keunggulan komputer (diigital media ataupun teknologi jaringan
atau computer network).
4) Memanfaatkan teknologi multimedia, sehingga suasana pembelajaran menjadi
menarik, tidak membosankan dan pada akhirnya memotivasi siswa untuk belajar
mandiri.
5) Menggunakan bahan ajar yang bersifat mandiri (self learning materials) disimpan
di komputer sehingga dapat diakses oleh guru dan siswa kapan saja dan dan
dimana saja bila yang bersangkutan memerlukannya.
6) Memanfaatkan pertukaran data (Information sharing) yang secara interaktif dapat
dilihat setiap saaat di komputer.
Kekurangan bahan ajar non-cetak secara umum adalah :
1) Membutuhkan alat yang lengkap untuk menggunakannya.
2) Membutuhkan biaya yang relatif mahal untuk pengadaaan alat bahan ajar noncetak.
3) Penggunanya harus mempunyai skill yang sesuai dengan bahan ajar yang
digunakan.
4) Adanya virus yang akan membuat file hilang.

E. Matriks perbedaan peran dan jenis bahan ajar cetak dan non cetak
No

Perbedaan

Bahan ajar cetak

Bahan ajar non cetak

Contoh

- Handout

- Bahan Ajar Dengar

- Buku

(audio)

- Modul

- Bahan Ajar Pandang

- LKS

Dengar (Audio Visual)

- Leafle

- Bahan Ajar Multimedia

- Brosur

Interaktif (Interactive
8

- Wallchar

Teaching Material)

- Foto atau gambar.


2

Kelebihan

- mudah diperoleh dan


dibawa ke mana-mana,
- mudah dipelajari kapan
dan di mana pun,
- tidak memerlukan alat

- Dapat menampilkan
kombinasi antara gambar
dengan gerakan.
- Dapat menggabungkan
semua unsur media seperti

khusus untuk

teks, video,

menggunakannya,

animasi, image,

- pengirimannya relatif
mudah dan murah
dibanding media lainnya,
serta

grafik, sound menjadi satu


kesatuan penyajian.
- Memanfaatkan
keunggulan komputer

- merupakan media yang

(diigital media ataupun

paling canggih untuk

teknologi jaringan

mengembangkan

atau computer network).

kemampuan siswa untuk

- Memanfaatkan teknologi

belajar tentang fakta dan

multimedia, sehingga

prinsip-prinsip umum

suasana pembelajaran

serta abstrak dengan

menjadi menarik, tidak

menggunakan

membosankan dan pada

argumentasi yang logis.

akhirnya memotivasi
siswa untuk belajar
mandiri.
- Menggunakan bahan ajar
yang bersifat mandiri (self
learning materials)
disimpan di komputer
sehingga dapat diakses
oleh guru dan siswa kapan
saja dan dan dimana saja
bila yang bersangkutan
memerlukannya.
- Memanfaatkan pertukaran
data (Information sharing)
yang secara interaktif

dapat dilihat setiap saaat


di komputer.
3

Kekurangan

tidak mampu
mempresentasikan

lengkap untuk

gerakan,

menggunakannya.

pemaparan materi

relatif mahal untuk

cenderung linier,

pengadaaan alat bahan

tidak mampu

ajar non-cetak.

mempunyai skill yang

berurutan,

sesuai dengan bahan ajar

untuk membuat bahan

yang digunakan.

diperlukan biaya yang


tidak sedikit,
membutuhkan
kemampuan baca yang
tinggi dari
pembacanya,
-

tidak dapat atau sulit


memberikan bimbingan
kepada pembacanya
yang mengalami
kesulitan memahami
bagian tertentu dari
bahan ajar tersebut,
serta

- Penggunanya harus

kejadian secara

ajar cetak yang bagus,

- Membutuhkan biaya yang

dalam bahan ajar cetak

mempresentasikan

- Membutuhkan alat yang

sulit untuk memberikan


umpan balik untuk
pertanyaan-pertanyaan
kompleks yang
memiliki kemungkinan
banyak jawaban.

10

Adanya virus yang akan


membuat file hilang.

DAFTAR PUSTAKA

Anis

fadhilah.

2014.

Bahan

Ajar

Non

Cetak.

http://bahanajarnon-

cetakanisfadhilah.blogspot.co.id/2014/06/bahan-ajar-non-cetak.html diunduh September 2015

Chomsin S Widodo dan Jasmadi. 2008.

Panduan Menyusun Bahan Ajar Berbasis

Kompetensi. Jakarta : PT Alex Media Komputindo


Kate.

2014.

Pengertian

bahan

ajar

menurut

para

ahli

http://www.kajianteori.com/2014/02/pengertian-bahan-ajar-menurut-ahli.html

diakses

September 2015
Nurhayati

2013

Bahan

Ajar.

http://nurhidayatibj.blogspot.co.id/2013/05/bahan-

ajar_8069.html diakses September 2015


Yosi abdian tindaon. 2012. Jenis Media Bahan Ajar Cetak dan Non Cetak
http://yosiabdiantindaon.blogspot.co.id/2012/05/jenis-media-belajar-cetak-dannoncetak.html diakses September 2015

11