Anda di halaman 1dari 28

PENGERTIAN, PROSES, HAK DAN KEWAJIBAN

PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN (PTK)

Oleh :
Novia Ardila
1301708
Pendidikan Kimia
Dosen : Drs. Irsyad, M.Pd

A. Pengertian Administrasi PTK


Pendidik

Tenaga
kependidikan
yang
berpartisipasi dalam menyelenggarakan
pendidikan dengan tugas khusus sebagai
profesi pendidik.

Tenaga
kependidikan

UUSPN No. 20 Tahun 2003 khususnya


Bab I Pasal 1 ayat (5) Anggota masyarakat
yang mengabdikan diri dan diangkat untuk
menunjang Penyelenggaraan Pendidikan.

Adiministrasi

Administrasi
adalah
rangkaian
kegiatan atau proses yang dilakukan
sekelompok orang yang berlangsung dalam
suatu bentuk kerja sama dimaksudkan
untuk mencapai tujuan tertentu yang telah
ditetapkan.

Jadi Administrasi Pendidik dan Tenaga


Kependidikan adalah proses keseluruhan
kegiatan
pendidik
yang
meliputi
perencanaan,
pengorganisasian,
pengarahan, pelaporan, pengkoordinasian,
pengawasan, dan pembiayaan dengan
menggunakan atau memanfaatkan fasilitas
yang tersedia, baik hak personil, materil,
maupun spiritual untuk mencapai tujuan
pendidikan secara efektif dan efesien.

B. Proses Administrasi PTK

Pengadaan

Penempatan

Orientasi

1. Pengadaan Tenaga
Kependidikan

Pengadaan
tenaga
kependidikan
adalah usaha usaha yang dilakukan
untuk memperoleh tenaga kependidikan
yang dibutuhkan untuk mengisi jabatan
jabatan tertentu yang masih kosong.

1.
Pengumuma
n adanya
formasi baru

2.
Pendaftaran

Langkah langkahnya :

3.
Seleksi atau
penyaringan

4.
Pengumuma
n

1.
Pengumuma
n adanya
formasi baru

Pengumuman ini dilakukan untuk


memberitahukan
kepada
seluruh
masyarakat yang memenuhi kualifikasi
melalui media cetak maupun media
elektronik.

2.
Pendaftaran

Pendaftaran dilakukan setelah


pengumuman tersebar dan pendaftar
mengajukan
pemohonan
dengan
memenuhi syarat yang telah ditentukan
beserta
lampiran
lainnya
yang
dibutuhkan.

3.
Seleksi atau
penyaringan

Dalam pengadaan tenaga


kependidikan, penyaringan dilaksanakan
melalui tahap berikut :
1. Penyaringan administrative
2. Ujian atau test
3. Pemeriksaan medis atau kesehatan
calon

4.
Pengumuma
n

Pengumuman ini berisi peserta yang


lolos dalam seleksi sesuai ketentuan dan
penempatan kerja.

2. Penempatan Tenaga
Kependidikan

Penempatan merupakan tindakan


pengaturan atas seseorang untuk
menempati suatu posisi atau jabatan

3. Orientasi

Orientasi merupakan upaya


memperkenalkan
seorang
tenaga
kependidikan yang baru terhadap
situasi dan kondisi pekerjaan atau
jabatannya. Ada juga yang berpendapat
orientasi adalah suatu proses pemberian
pemahaman kepada peserta, tentang
segala sesuatu yang berkaitan dengan
latihan yang sedang diadakan.

C. Kesejahteraan PTK

Penghargaan
Tunjangan
Gaji

Gaji

Tunjangan

Penghargaan

Gaji adalah hak


yang diterima oleh
guru atau dosen atas
pekerjaannnya dari
penyelenggaraan
pendidikan atau
satuan pendidikan
dalam bentuk
financial secara
berkala sesuai
dengan peraturan
perundangundangan (UU
Nomor 14Tahun
2005 tentang Guru
dan Dosen ).

Tunjangan profesi
diberikan kepada
guru yang telah
memiliki sertifikat
pendidik yang
diankat oleh
penyelenggarakan
pendidikan dan.atau
satuan pendidikan
yang
diselenggarakan
oleh masyarakat.

Pemerintah
memberikan sebuah
penghargaan di
institusi pendidikan
terhadap guru,
dosen, kepala
sekolah, dan seluruh
tenaga pendidik
yang berprestasi.

D. Cuti PTK
Cuti

Cuti adalah keadaan tidak masuk kerja


Cuti adalah keadaan tidak masuk kerja
yang
Cutidiijinkan
adalah keadaan
dalam tidak
jangka
masuk
waktu
kerja
yang diijinkan dalam jangka waktu
tertentu.
yang diijinkan dalam jangka waktu
tertentu.
tertentu.

Jenis Jenis Cuti

Cuti tahunan

Cuti Besar

Cuti sakit

Cuti bersalin

Cuti karena alasan penting

Cuti bagi PNS yang sedang tugas belajar

1
Cuti tahunan

Hak Cuti Tahunan :

a) Merupakan hak PNS, termasuk CPNS yang


telah bekerja secara terus menerus selama 1
(satu) tahun.
b) CPNS hanya berhak atas cuti tahunan,
kecuali ditentukan lain oleh pejabat yang
berwenang memberikan cuti berdasarkan
pertimbangan kemanusiaan.
c) Selama menjalankan cuti tahunan,
PNS/CPNS yang bersangkutan memperoleh
TKPKN.

Penggunaan Cuti Tahunan :

1. Penggunaan cuti tahunan dapat digabungkan


dengan cuti bersama, dengan jumlah paling
sedikit menjadi 3 (tiga) hari kerja.
2. Cuti bersama yang tidak digunakan karena
kepentingan dinas dan berdasarkan surat tugas,
tetap menjadi hak cuti tahunan PNS.

3. Cuti besar

2
Cuti Besar

Hak Cuti Besar :

a) Merupakan hak PNS yang telah bekerja


paling kurang 6 (enam) tahun secara terus
menerus.
b) PNS yang akan/telah menjalani cuti besar
tidak berhak lagi atas cuti tahunan dalam tahun
yang bersangkutan.
c) Selama menjalankan cuti besar, PNS yang
bersangkutan tidak berhak atas tunjangan
jabatan dan tidak memperoleh TKPKN.

Penggunaan Cuti Besar :

1.Cuti besar dapat digunakan oleh PNS untuk


Memenuhi kewajiban agama dan persalinan
anaknya. Apabila PNS yang bersangkutan
mempunyai hak cuti besar menjelang
persalinan sesuai pertimbangan pejabat yang
berwenang memberikan cuti.
2. PNS yang telah melaksanakan cuti tahunan
dan akan mengambil cuti besar pada tahun
yang bersangkutan harus mengembalikan
TKPKN yang diterimanya selama
melaksanakan cuti tahunan.

3
Cuti Sakit

Hak Cuti Sakit :

Merupakan hak PNS

Penggunaan Cuti Sakit:

a) PNS yang menderita sakit lebih dari 2 (dua)


hari harus melampirkan surat keterangan
dokter dari rumah sakit pemerintah/puskesmas.
b) PNS yang telah menggunakan cuti sakit
untuk jangka waktu paling lama 1 (satu) tahun
6 (enam) bulan dan telah aktif bekerja kembali

4
Cuti Bersalin

Hak Cuti Bersalin :

Merupakan hak PNS/CPNS wanita untuk


persalinan anaknya yang pertama, kedua, dan
ketiga.
Penggunaan Cuti Bersalin :

Cuti bersalin yang digunakan oleh CPNS


wanita untuk persalinan anaknya yang pertama
akan mengurangi hak cuti persalinan setelah
yang bersangkutan menjadi PNS.

5
Cuti Karena Alasan Penting

Hak Cuti Karena Alasan Penting ::

a) Merupakan hak PNS


b) Selama menjalankan cuti karena alasan
penting, PNS yang bersangkutan tidak
memperoleh TKPKN.

6
Cuti Bagi PNS yang Sedang Tugas Belajar

PNS yang sedang tugas belajar di dalam


negeri atau di luar negeri harus mengajukan
permohonan cuti kepada pejabat yang
berwenang memberikan cuti melalui
Pimpinan Perguruan Tinggi atau Kepala
Perwakilan Republik Indonesia di negara
yang bersangkutan.