Anda di halaman 1dari 9

PEMERINTAH KABUPATEN PINRANG

DINAS KESEHATAN

PUSKESMAS SALO
Alamat :Jln. Salo Telp. (0421)924101, 91212 Pinrang

Kerangka Acuan
KAJI BANDING
I.Latar Belakang
Pembangunan kesehatan yang telah dijalankan berupaya untuk lebih
meningkatkan pemerataan pelayanan kesehatan yang bermutukepada
masyarakat Indonesia, perhatian khusus diberikan kepada golongan
masyarakat yang berpenghasilan rendah baik yang hidup di daerah kumuh
perkotaan daerah pedesaan atau daerah terpencil, perbatasan dan kelompok
masyarakat yang hidupnya masih terasing serta daerah transmigrasi. Dalam
Sistem Kesehatan Nasional ( SKN- 2004 ) tersebut bahwa puskesmas
merupakan unit pelaksana pelayanan kesehatan tingkat pertama. Adapun
fungsi puskesmas ada tiga yaitu :
Sementara itu, kinerja adalah hasil atau tingkat keberhasilan seseorang
secara keseluruhan selama periode tertentu di dalam melaksanakan tugas
dibandingkan dengan berbagai kemungkinan. Jika dilihat dari asal katanya,
kata kinerja adalah terjemahan dari kata performance, yang menurut The
Scribner Bantam English Dictionary, terbitan Amerika Serikat dan Canada
(1979), berasal dari akar kata to perform dengan beberapa entries yaitu :
(1) melakukan, menjalankan, melaksanakan (to do or carry out, execute); (2)
memenuhi atau melaksanakan kewajiban suatu niat atau nazar (to discharge
of fulfill; as vow); (3) melaksanakan atau menyempurnakan tanggung jawab
(to execute or complete an understanding); dan (4) melakukan sesuatu yang
diharapkan oleh seseorang atau mesin (to do what is expected of a person
machine). Beberapa pengertian berikut ini akan memperkaya wawasan kita
tentang kinerja.

1. Kinerja merupakan seperangkat hasil yang dicapai dan merujuk pada


tindakan pencapaian serta pelaksanaan sesuatu pekerjaan yang diminta
(Stolovitch and Keeps: 1992).
2. Kinerja merupakan salah satu kumpulan total dari kerja yang ada pada
diri pekerja (Griffin: 1987)
3. Kinerja dipengaruhi oleh tujuan (Mondy and Premeaux: 1993).
4. Kinerja merupakan suatu fungsi dari motivasi dan kemampuan. Untuk
menyelesaikan tugas atau pekerjaan, seseorang harus memiliki derajat
kesediaan dan tingkat kemampuan tertentu. Kesediaan dan keterampilan
seseorang tidaklah cukup efektif untuk mengerjakan sesuatu tanpa
pemahaman yang jelas tentang apa yang akan dikerjakan dan
bagaimana mengerjakannya (Hersey and Blanchard: 1993).
5. Kinerja merujuk kepada pencapaian tujuan karyawan atas tugas yang
diberikan (Casio:1992).
6. Kinerja merujuk kepada tingkat keberhasilan dalam melaksanakan tugas
serta kemampuan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Kinerja
dinyatakan baik dan sukses jika tujuan yang diinginkan dapat tercapai
dengan baik (Donnelly, Gibson and Ivancevich: 1994).
7. Pencapaian tujuan yang telah ditetapkan merupakan salah satu tolok
ukur kinerja individu. Ada tiga kriteria dalam melakukan penilaian kinerja
individu, yakni: (a) tugas individu; (b) perilaku individu; dan (c) Ciri
Individu (Robbin 1996).
8. Kinerja sebagai kualitas dan kuantitas dari pencapaian tugas-tugas, baik
yang

dilakukan

oleh

individu,

kelompok

maupun

perusahaan

(Schermerhorn, Hunt and Osborn: 1991).


9. Kinerja sebagai fungsi interaksi antara kemampuan atau ability (A),
motivasi atau motivation (M) dan kesempatan atau Opportunity (O), yaitu
kinerja = f (A x M x O). Artinya: kinerja merupakan fungsi dari
kemampuan,

motivasi,

dan

kesempatan

(Robbins:1996).

Dengan

demikian, kinerja ditentukan oleh faktor-faktor kemampuan, motivasi dan


kesempatan. Kesempatan kinerja adalah tingkat-tingkat kinerja yang
tinggi yang sebagian merupakan fungsi dari tiadanya rintangan-rintangan

yang mengendalakan karyawan itu. Meskipun seorang individu mungkin


bersedia dan mampu, bisa saja ada rintangan yang menjadi penghambat.
Dengan demikian, kinerja adalah kesediaan seseorang atau kelompok
orang untuk melakukan suatu kegiatan dan menyempurnakannya sesuai
dengan tanggung jawabnya dengan hasil seperti yang diharapkan. Jika
dikaitkan dengan performance sebagai kata benda (noun) dimana salah satu
entrinya adalah hasil dari sesuatu pekerjaan (thing done), pengertian
performance atau kinerja adalah hasil kerja yang dapat dicapai oleh
seseorang atau kelompok orang dalam suatu perusahaan sesuai dengan
wewenang dan tanggung jawab masing-masing dalam upaya pencapaian
tujuan

perusaan

secara

legal,

tidak

melanggar

hukum,

dan

tidak

bertentangan dengan moral atau etika.


Kinerja dalam menjalankan fungsinya tidak berdiri sendiri, tapi berhubungan
dengan kepuasan kerja dan tingkat imbalan, dipengaruhi oleh keterampilan,
kemampuan dan sifat-sifat individu. Kinerja pada dasarnya ditentukan oleh
tiga hal, yaitu : (1) kemampuan; (2) keinginan; dan (3) lingkungan. Oleh
karena itu, agar mempunyai kinerja yang baik, seseorang harus mempunyai
keinginan yang tinggi untuk mengerjakan serta mengetahui pekerjaannya.
Tanpa mengetahui ketiga faktor ini kinerja yang baik tidak akan tercapai.
Kinerja individu dipengaruhi oleh kepuasan kerja. Kepuasan kerja itu
sendiri adalah perasaan individu terhadap pekerjaannya. Kepuasan tersebut
berhubungan dengan faktor-faktor individu, yakni: (1) kepribadian; (2) status
dan senioritas; (3) kecocokan dengan minat; dan (4) kepuasan individu dalam
hidupnya.
Dari berbagai definisi yang dikemukakan, dapat disimpulkan bahwa pada
hakikatnya kinerja merupakan prestasi yang dicapai oleh seseorang dalam

melaksanakan tugasnya atau pekerjaannya sesuai dengan standar dan


kriteria yang ditetapkan untuk pekerjaan itu.
Dari pandangan tersebut kinerja mempunyai empat aspek, yaitu : (1)
kemampuan; (2) penerimaan tujuan perusahaan; (3) tingkatan tujuan yang
dicapai; 4) interaksi antara tujuan dan kemampuan para karyawan dalam
perusahaan, dimana masing-masing elemen tersebut berpengaruh terhadap
kinerja seseorang. Oleh karena itu, dalam rangka peningkatan kinerja
seorang karyawan, pengetahuan bidang tugas pekerja yang bersangkutan
sangat penting. Dengan demikian faktor-faktor yang menandai kinerja adalah
hasil ketentuan : (1) kebutuhan yang dibuat pekerja; (2) tujuan yang khusus;
(3) kemampuan; (4) kompleksitas; (5) komitmen; (6) umpan balik; (7) situasi;
(8) pembatasan; (9) perhatian terhadap kegiatan;

(10) usaha; (11)

ketekunan; (12) ketaatan; (13) kesediaan untuk berkorban; dan (14) memiliki
standar yang jelas.
Penilaian kinerja merupakan kajian sistematis tentang kondisi kerja karyawan
yang dilaksanakan secara formal yang dikaitkan dengan standar kerja yang
telah ditentukan perusahaan. Analisis kinerja perlu dilakukan secara terusmenerus melalui proses komunikasi antara karyawan dengan pimpinan.
Untuk itu, ada tiga kriteria dalam melakukan penilaian kinerja karyawan, yaitu
: (1) tugas karyawan; (2) perilaku karyawan; dan (3) ciri-ciri karyawan. Suatu
perusahaan tidak bisa hanya sekedar mempunyai sistem penilaian saja,
sistem harus efektif, diterima dan pantas digunakan. Dengan terpenuhinya
kondisi-kondisi itu, sistem performance evaluation dapat mengidentifikasi
peningkatan yang diperlukan pada SDM yang berhubungan dengan analisis
dan penempatan, pelatihan dan pengembangan, perencanaan karier, dan
lain-lain. Disamping itu, performance evaluation sangat penting untuk
memfokuskan karyawan terhadap tujuan strategis dan untuk penempatan,

untuk

penggantian

perencanaan

dan

tujuan

untuk

pelatihan

dan

pengembangan. Akhirnya dapat disimpulkan bahwa evaluasi kinerja atau


performance evaluation merupakan :
Alat yang paling baik untuk menentukan apakah karyawan telah memberikan
hasil kerja yang memadai dan melaksanakan aktivitas kinerja sesuai dengan
standar kinerja;
Satu cara untuk penilaian kinerja dengan melakukan penilaian mengenai
kekuatan dan kelemahan karyawan;
Alat yang baik untuk menganalisis kinerja karyawan dan membuat
rekomendasi perbaikan.

II.

Tujuan
a) Tujuan Umum
Tercapainya tingkat kinerja Puskesmas yang berkualitas secara optimal

dalam mendukung pencapaian tujuan pembangunan kesehatankabupaten/


kota.
b) Tujuan Khusus
1. Mendapatkan gambaran tingkat pencapaian hasil cakupan dan
mutu kegiatan serta manajemen Puskesmas pada akhir tahun
kegiatan.
2. Mengetahui

tingkat

kinerja

Puskesmas

pada

akhir

tahun

berdasarkan urutan peringkat kategori kelompok Puskesmas.


3. Mendapatkan informasi analisis kinerja Puskesmas dan bahan
masukan dalam penyusunan rencana kegiatan Puskesmas dan
III.

dinas kesehatan kabupaten/ kota untuk tahun yang akan datang


Ruang Lingkup
Ruang

lingkup

penilaian

kinerja

Puskesmas

meliputi

penilaian pencapaian hasil pelaksanaan pelayanan kesehatan, manajemen


Puskesmas dan mutu pelayanan. Penilaian terhadap kegiatan upaya
kesehatan wajib Puskesmas yang telah ditetapkan di tingkat kabupaten/ kota

dan kegiatan upaya kesehatan pengembangan dalam rangka penerapan


ketiga

fungsi

Puskesmas

yang

diselenggarakan

melalui

pendekatan

kesehatan masyarakat
Sesuai dengan UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan
diDaerah, maka kabupaten/ kota dapat menetapkan dan mengembangkan
jenis program kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang
sudah diukur dengan kemampuan sumberdaya termasuk ketersediaan dan
kompetensi tenaga pelaksananya, dengan tetap memperhatikan arahan dan
kebijakan tingkat propinsi dan pusat, yang dilandasi oleh kepentingan daerah
dan nasional termasuk konsensus global/ kesepakatan dunia (antara
lain penanggulangan penyakit polio, TBC, malaria, diare, kusta, dan lain-lain).
Puskesmas

yang

telah

melaksanakan

upaya

kesehatan

pengembangan baik berupa penambahan upaya maupun suatu upaya


kesehatan inovasi, tetapdilakukan penilaian. Hasil kegiatan (output atau
outcome) yang dilakukan Puskesmas merupakan nilai tambah dalam
penilaian

kinerjanya

dan

tetapharus

diperhitungkan

sesuai

dengan

kesepakatan. Apabila upaya kesehatan pengembangan tersebut merupakan


kebutuhan daerah yang telah didukungdengan ketersediaan dan kemampuan
sumberdaya di daerah yang bersangkutan maka dimungkinkan untuk
dikembangkan secara lebih luas diseluruh Puskesmas dalam suatu wilayah
kabupaten/ kota.
Oleh karenanya, kegiatan tersebut sudah harus diperhitungkan
untuk dilakukan penilaian di seluruh Puskesmas. Dengan pendekatan
demikianmaka

penilaian

pelaksanaan

kegiatan

untuk

masing-masing

Puskesmas kemungkinan tidak lagi sama di seluruh Puskesmas melainkan


hanya berdasarkan kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh Puskesmas
yang bersangkutan. Sedangkan kegiatan pengembangan yang belum

menjadi kegiatan utama di kabupaten/ kota, hanya akan dilakukan oleh


Puskesmas tertentu saja di kabupaten/ kota yang bersangkutan.
Secara

garis

besar

tersebut berdasarkan

pada

lingkup

penilaian

kinerja

upaya-upaya

Puskesmas

Puskesmas

dalam

kebijakan

nasional,

menyelenggarakan :
1. Pelayanan kesehatan yang meliputi :
a. Upaya Kesehatan Wajib sesuai

dengan

dimana penetapan jenis pelayanannya disusun oleh dinas kesehatan


kabupaten/kota.
b. Upaya Kesehatan Pengembangan antara lain penambahan upaya
kesehatan

atau

penerapan

pendekatan

baru

(inovasi)

upaya

kesehatan dalam pelaksanaan pengembangan program kesehatan


yang dilaksanakan di Puskesmas.
2. Pelaksanaan
manajemen
Puskesmas

dalam

penyelenggaraan

kegiatan,meliputi:
a. Proses penyusunan perencanaan, pelaksanaan lokakarya mini
dan pelaksanaan penilaian kinerja.
b. Manajemen sumber daya termasuk

manajemen

alat,

obat,

keuangan,dll.
3. Mutu pelayanan Puskesmas, meliputi :
a. Penilaian input pelayanan berdasarkan standar yang ditetapkan
b. Penilaian proses pelayanan dengan menilai tingkat kepatuhannya
terhadap standar pelayanan yang telah ditetapkan.
c. Penilaian out-put pelayanan berdasarkan upaya kesehatan yang
diselenggarakan.

Dimana

masingmasing

program/kegiatan

mempunyai indikator mutu tersendiri, sebagai contoh angka drop


out pengobatan pada program penanggulangan TBC.
d. Penilaian out-come pelayanan antara lain melalui pengukuran tingkat
IV.

V.

kepuasan pengguna jasa pelayanan Puskesmas.


Sasaran Kegiatan
Sasaran dari pedoman ini adalah semua pemangku kepentingan
terkait untuk bekerjasama dalam Penilaian Kinerja Puskesmas
Rencana Kegiatan

1. Merencanakan teknis kegiatan pemberdayaan masyarakat dengan


lintas sektor terkait
2. Mengalokasikan anggaran
masyarakat

bidang

untuk

kesehatan

kegiatan

yang

pemberdayaan

berumber

dari

dana

pemberdayaan masyarakat dari masing-masing sektor untuk


VI.

kegiatan terintegrasi.
Pelaksanaan Kegiatan
a. Menetapkan mekanisme koordinasi antar sektor terkait dengan
leading sektor dari Puskesmas (penanggung jawab Promosi
Kesehatan)
b. Membentuk dan mengaktifkan kelembagaan untuk pelaksanaan
kegiatan pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan di tingkat

VII.

Kecamatan.
Indikator Hasil Kegiatan
1. Indikator Input
a. Adanya organisasi/lembaga

khusus

promosi

kesehatan

Puskesmas.
b. Pemenuhan standar tenaga profesional Puskesmas Salo
c. Pemenuhan standar sarana promosi kesehatan di kabupaten
Pinrang.
2. Indikator Proses
a. Adanya kebijakan sektor yang mendukung pengembangan
perilaku dan lingkungan sehat (minimal 3 per sektor)
b. Frekwensi informasi melalui media massa.
c. Jumlah kelompok potensial yang bergerak bidang kesehatan di
Kabupaten Pinrang (5 Per Kecematan)
3. Indikator Output
a. Perorangan yaitu perbaikan prasentase faktor perilaku beresiko

VIII.

IX.

(aktivitas fisik, diet/gizi baik dan tidak merokok).


b. Prosentase tatanan keluarga sehat
c. Ratio Desa / Posyandu.
Tempat dan Waktu Pelaksanaan Kegiatan.

Penanggung Jawab
- Kepala Puskesmas bertanggung jawab terhadap penetapan dan
-

penerapan falsafah dan tujuan program Promosi Kesehatan


Koordinator Program Promosi Kesehatan bertanggung jawab pada
pelaksanaan dan evaluasi program Promosi Kesehatan

Mengetahui,
Kepala Puskesmas Salo

drg. Hj. NASRIWATI A, M.Kes


NIP : 19640828 200212 2 003