Anda di halaman 1dari 32

Laporan Magang

LAPORAN PELAKSANAAN MAGANG


DI DINAS KESEHATAN KOTA MANADO
11 JULI 2011 5 AGUSTUS 2011

KASUS GIZI BURUK DI KOTA MANADO TAHUN 2010 - 2011

Oleh :
Winda Prela Torondek
080112053

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS SAM RATULANGI
MANADO
2011

LAPORAN PELAKSANAAN MAGANG


DI DINAS KESEHATAN KOTA MANADO
11 JULI 2011 05 AGUSTUS 2011
Tentang
KASUS GIZI BURUK DI KOTA MANADO

Telah Diperiksa dan Dinyatakan Sah untuk Diseminarkan


Manado,

November 2011

Pembimbing Lapangan
Drik Lesirollo, SKM, MKes
NIP. 1966051919990031006

Pembimbing Materi I

Pembimbing Materi II

dr. Jane Pangemanan, MS


NIP. 195106071986032001

dr. Ester Musa


NIP. 198007162010122003

Mengetahui,
Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat
Universitas Sam Ratulangi

Prof. dr. Jootje M. L. Umboh, MS


NIP.19470316 1973031001

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yesus Kristus karena atas bimbingan dan
penyertaan-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan Magang ini dengan baik.
Laporan pelaksanaan Magang ini merupakan tuntutan dari seluruh rangkaian pelaksanaan
magang selama empat minggu kegiatan di lapangan. Pelaksanaan magang ini merupakan
kegiatan akademik wajib bagi mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam
Ratulangi Manado. Adapun instansi yang merupakan tempat magang dari penulis adalah Dinas
Kesehatan Kota Manado.
Penyusunan laporan ini dapat diselesaikan berkat bantuan, bimbingan dan kerja sama dari
berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih kepada:
1.

Prof. dr. Jootje M. L. Umboh, MS selaku Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Sam Ratulangi Manado.


dr. Yvonne M. Kaunang, MA selaku Kepala Dinas Kesehatan Kota Manado.
Esther T. J. Mamangkey, SE, MM selaku Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Manado.
dr. Woodford Barens S. Joseph, MSc selaku Ketua Panitia Magang.
dr. Jane Pangemanan, MS selaku Dosen Pembimbing Materi I.
dr. Ester Musa selaku Dosen Pembimbing Materi II.
Drik Lesirollo, SKM, M.Kes selaku Dosen Pembimbing Lapangan.
dr. Alexander V. Y. Turangan selaku Kepala Bidang Upaya Pelayanan dan Jaminan Kesehatan.
Hennry O. Miojo, AMG selaku Kepala Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi.
Seluruh staf Dinas Kesehatan Kota Manado.
Semua pihak yang telah membantu dalam kegiatan magang maupun penulisan laporan magang.
Penulis menyadari bahwa didalam pembuatan laporan Magang ini mengalami berbagai
macam kekurangan dan kelemahan baik dari segi penyajian materi maupun dalam penyusunan
laporan. Untuk itu diharapkan masukan berupa kritik maupun saran untuk menyempurnakan
laporan ini.
Kiranya dengan adanya laporan ini, dapat bermanfaat bagi kita semua.

Manado,
Penulis

Oktober 2011

Winda Prela Torondek

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR...................................................................................
DAFTAR ISI................................................................................................
DAFTAR TABEL........................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................

i
iii
v
vi

BAB I. PENDAHULUAN...........................................................................
1.1 Latar Belakang.......................................................................................
1.2 Tujuan Magang......................................................................................
1.2.1 Tujuan Umum..............................................................................
1.2.2 Tujuan Khusus.............................................................................
1.2.2.1 Bagi Peserta Magang.......................................................
1.2.2.2 Bagi Fakultas dan Tempat Magang.................................
1.3 Manfaat Magang....................................................................................
1.3.1 Bagi Mahasiswa...........................................................................
1.3.2 Bagi Tempat Magang...................................................................
1.3.3 Bagi Fakultas...............................................................................

1
1
2
2
2
2
3
3
3
4
4

BAB II. GAMBARAN UMUM...................................................................


2.1 Analisis Situasi Umum...........................................................................
2.1.1 Geografi.......................................................................................
2.1.2 Kependudukan.............................................................................
2.1.3 Keadaan Ekonomi........................................................................
2.1.4 Keadaan Pendidikan.....................................................................
2.1.5 Rencana Strategis.........................................................................
2.1.5.1 Visi...................................................................................
2.1.5.2 Misi..................................................................................
2.1.6 Struktur Organisasi......................................................................
2.1.7 Sumber Daya Kesehatan..............................................................
2.1.7.1 Sarana dan Prasarana Kesehatan.....................................
2.1.7.2 Tenaga Kesehatan............................................................
2.1.7.3 Pembiayaan Kesehatan....................................................
2.1.7.4 Sumber Daya Kesehatan Lain.........................................
2.1.8 Program Kesehatan......................................................................
2.2 Analisis Situasi Khusus..........................................................................
2.2.1 Gambaran Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Manado................
2.2.2 Cakupan Status Gizi Buruk..........................................................

5
5
5
5
6
7
8
8
8
8
9
9
10
10
10
11
14
14
16

BAB III. HASIL KEGIATAN......................................................................


3.1 Uraian Kegiatan.....................................................................................
3.2 Identifikasi Masalah...............................................................................
3.3 Alternatif Pemecahan Masalah...............................................................
3.4 Kontribusi bagi Instansi dan Peserta Magang sesuai dengan

17
17
17
18

Tujuan dan Manfaat Magang..................................................................


3.4.1 Bagi Dinas Kesehatan Kota Manado...........................................
3.4.2 Bagi Peserta Magang...................................................................

19
19
20

BAB IV. PEMBAHASAN...........................................................................

21

BAB V. PENUTUP......................................................................................
5.1 Kesimpulan............................................................................................
5.2 Saran.......................................................................................................

25
25
26

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................

27

LAMPIRAN.................................................................................................

28

DAFTAR TABEL

Tabel
1. Luas Wilayah Kecamatan yang ada di Kota Manado..................................
2. Distribusi Penduduk Kota Manado Tahun 2009..........................................
3. PDRB Perkapita dan Pendapatan Perkapita Kota Manado
Tahun 2001, 2005 dan 2009........................................................................
4. Jumlah Penduduk Kota Manado Berumur 10 Tahun keatas
Yang Melek Huruf dilihat dari Tingkat Pendidikan Tertinggi
Tahun 2009...................................................................................................
5. Sarana dan Prasarana Kesehatan di Kota Manado...................................
6. Tenaga kesehatan di Dinas Kesehatan Kota Manado.................................
7. Kasus Gizi Buruk di Kota Manado (Juni 2010 Juni 2011).......................
8. Kasus Gizi Buruk di Kota Manado (Tahun 2010-2011)..........................

Halaman
5
6
7
8
9
10
16
23

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran
Halaman
1. Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Kota Manado...................................
28
2. Peta Kota Manado.......................................................................................
29
3. Lembar Identitas Peserta Magang...............................................................
30
4. Catatan Kegiatan Harian Peserta Magang...................................................
31
5. Lembar Pembimbingan dari Pembimbing Lapangan..................................
32
6. Lembar Pembimbingan dari Pembimbing Materi I.....................................
33
7. Lembar Pembimbingan dari Pembimbing Materi II...................................
34
8. Lembar Supervisi.........................................................................................
35
9. Daftar Hadir Peserta Magang di Tempat Magang.......................................
36
10. Laporan Kasus Gizi Buruk di Kota Manado...............................................
37
11. Dokumentasi Kegiatan Magang...................................................................
50

BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Magang adalah kegiatan mandiri mahasiswa yang dilaksanakan diluar lingkungan kampus
untuk mendapatkan pengalaman kerja praktis yang berhubungan dengan bidang Ilmu
Kesehatan Masyarakat, terutama sesuai dengan bidang peminatannya, melalui metode
observasi dan partisipasi. Kegiatan magang dilaksanakan sesuai dengan formasi struktural
dan fungsional pada instansi/unit kerja tempat magang, baik milik pemerintah maupun swasta
atau lembaga lain yang relevan.
Melalui pelaksanaan magang diharapkan para Sarjana Kesehatan Masyarakat (SKM)
lulusan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi (FKM Unsrat) memiliki
bekal pengalaman dan keterampilan yang bersifat akademik dan profesional sehingga lebih
kompetensi atau mampu bersaing dalam pasar kerja yang ada. Berdasarkan hal tersebut,
penulis memilih magang Di Dinas Kesehatan Kota Manado (FKM, 2011).
Masalah gizi di Indonesia dan di negara berkembang pada umumnya masih didominasi
oleh masalah Kurang Energi Protein (KEP), masalah Anemia Gizi Besi (AGB), masalah
Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY), masalah Kurang Vitamin A (KVA) dan
masalah obesitas terutama di kota-kota besar (Supariasa IDN, dkk, 2001).
Kota Manado mempunyai angka kasus gizi buruk yang cukup tinggi yaitu sampai pada
bulan Februari 2011 terdapat 8 kasus Gizi buruk. Berbagai upaya yang telah dilakukan dalam
rangka menangani kasus gizi buruk diantaranya melakukan pelatihan penanganan kasus gizi
buruk bagi petugas kesehatan Puskesmas yang ada di kota Manado (Dinkes Kota Manado,
2011).
KEP pada anak masih menjadi masalah gizi dan kesehatan masyarakat di Indonesia.
Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar tahun 2010, sebanyak 13,0% anak berstatus gizi kurang,
diantaranya 4,9% berstatus gizi buruk. Data yang sama menunjukkan 13,3% anak kurus,
diantaranya 6,0% anak sangat kurus dan 17,1% anak memiliki kategori sangat pendek.
Keadaan ini berpengaruh pada masih tingginya angka kematian bayi. Menurut WHO lebih
dari 50% kematian bayi dan anak terkait dengan gizi kurang dan gizi buruk, oleh karena itu
masalah gizi perlu ditangani secara cepat dan tepat.
Prevalensi gizi kurang dan gizi buruk sejak tahun 1989 2010 menunjukkan
penurunan. Untuk mencapai sasaran pada tahun 2014, upaya perbaikan gizi masyarakat yang
lakukan adalah peningkatan program ASI Ekslusif, upaya penanggulangan gizi mikro melalui

pemberian Vit. A, Taburia, tablet besi bagi bumil, dan iodisasi garam, serta memperkuat
penerapan tata laksana kasus gizi buruk dan gizi kurang di fasilitas kesehatan (Depkes, 2011).
Gizi buruk atau gizi salah membawa dampak bukan hanya pada kehidupan anak-anak
yang masih berusia muda, akan tetapi dapat terjadi pada semua golongan usia. Dampak buruk
itu dapat termanifestasi dalam bentuk ringan atau berat. Gangguan tumbuh kembang fisik,
rendahnya daya tahan terhadap penyakit, tingkat kecerdasan yang kurang dari seharusnya,
prestasi kerja, dan prestasi olahraga yang rendah adalah bentuk manifestasi dampak keadaan
gizi yang tidak optimal. Dengan kata lain, gizi buruk membawa dampak yang tidak
menguntungkan terhadap berbagai aspek kehidupan suatu bangsa (Moehji, 2003).
1.2 Tujuan Magang
1.2.1 Tujuan Umum
Diharapkan selesai mengikuti kegiatan magang, peserta magang telah mampu dan terampil
dalam mengaplikasikan ilmu pengetahuan dan praktik yang diperoleh selama menempuh
pendidikan di FKM Unsrat, serta memperoleh gambaran mengenai tugas, fungsi dan
tanggung jawab Sarjana Kesehatan Masyarakat di instansi/unit kerja pemerintah maupun
swasta.
1.2.2 Tujuan Khusus
1.2.2.1 Bagi Peserta Magang
-

Mampu mengidentifikasi dan menjelaskan tentang organisasi sistem manajemen, prosedur


kerja dan ruang lingkup pelayanan di tempat magang (Puskesmas, Dinas Kesehatan, Rumah

Sakit, Perusahaan dan instansi terkait lainnya baik milik pemerintah maupun swasta).
Mampu mengidentifikasi masalah, merumuskan dan memberikan alternatif pemecahan

masalah (problem solving yang ada di tempat magang).


Mampu melakukan tindakan-tindakan standar yang umum dilaksanakan dalam bidang Ilmu

Kesehatan Masyarakat, ditekankan pada bidang minat yang digeluti.


Mampu bekerja sama dengan orang lain dalam satu tim sehingga diperoleh manfaat bersama
baik bagi peserta magang maupun instansi tampat magang.
1.2.2.2 Bagi Fakultas dan Tempat Magang

Fakultas mendapat masukkan yang berguna untuk penyempurnaan kurikulum dalam upaya

mendekatkan diri dengan kebutuhan pasar kerja.


Memberikan masukkan yang bermanfaat bagi tempat magang.
Membina dan meningkatkan kerja sama antara FKM dengan instansi/unit kerja pemerintah
maupun swasta tempat mahasiswa melaksanakan magang.

Membuka peluang kerja bagi lulusan untuk berkarir di instansi/ unit kerja pemerintah
maupun swasta.

1.3 Manfaat Magang


1.3.1 Bagi Mahasiswa
Mendapatkan pengalaman dan keterampilan yang berhubungan dengan Bidang Ilmu
Kesehatan Masyarakat utama sesuai bidang peminatan yaitu Administrasi dan Kebijakan
Kesehatan, Gizi Kesehatan Masyarakat, Kesehatan Lingkungan dan Kesehatan Kerja, serta
-

Epidemiologi.
Terpapar dengan kondisi dan pengalaman kerja di lapangan.
Mendapatkan pengalaman menggunakan metode analisis masalah yang tepat terhadap

permasalahan yang ditemukan di tempat magang.


Memperkaya kajian dalam Bidang Ilmu Kesehatan Masyarakat terutama sesuai bidang minat

yang digeluti .
Penemuan baru mengenai analisis permasalahan dan kiat-kiat pemecahan masalah kesehatan.
Memperoleh gambaran peluang kerja bagi Sarjana Kesehatan Masyarakat.
Mendapatkan bahan untuk penulisan skripsi/karya ilmiah.
1.3.2 Bagi Tempat Magang

Tempat magang dapat memanfaatkan tenaga terdidik dalam membantu penyelesaian tugas-

tugas yang ada sesuai kebutuhan di unit kerja masing-masing.


Tempat magang mendapatkan alternatif calon pegawai/karyawan yang telah dikenal kualitas

dan kredibilitasnya.
Turut berpartisipasi dalam peningkatan kualitas pendidikan perguruan tinggi dalam
menciptakan lulusan yang berkualitas, terampil dan memiliki pengalaman kerja.
1.3.3 Bagi Fakultas

Laporan magang dapat menjadi salah satu bahan audit internal kualitas pengajaran.
Memperkenalkan program kepada stakeholders terkait.
Mendapatkan masukkan bagi pengembangan program.
Terbinanya jaringan kerja sama dengan tempt magang dalam upaya meningkatkan
keterkaitan dan kesepadanan antara substansi akademik dengan pengetahuan dan
keterampilan sumber daya manusia yang dibutuhkan dalam pembangunan kesehatan
masyarakat.

BAB II. GAMBARAN UMUM

2.1 Analisis Situasi Umum


2.1.1 Geografi
Kota Manado terletak diantara:

1.30 1 (B1) . 40 Lintang Utara dan 12440 126 (B2) . 50 Bujur Timur.
Kota Manado berbatasan dengan:
Sebelah Utara : Kecamatan Wori Kabupaten Minahasa Utara dan Teluk Manado
Sebelah Timur : Kecamatan Dimembe
Sebelah Selatan
: Kecamatan Pineleng Kabupaten Minahasa
Sebelah Barat : Teluk Manado/Laut Sulawesi
Secara administratif Kota Manado terbagi kedalam 9 kecamatan, 87 kelurahan dan luas
wilayah sebesar 157,26 km2, dengan luas per kecamatan sebagai berikut:
Tabel 1. Luas Wilayah Kecamatan yang ada di Kota Manado
Luas Wilayah
No
Kecamatan
Kelurahan
( Km2)
1. Bunaken
8
44.5830
2. Tuminting
10
4.3100
3. Singkil
9
4.6775
4. Wenang
12
3.6395
5. Tikala
12
15.1180
6. Sario
7
1.7525
7. Wanea
9
7.8525
8. Malalayang
9
17.1175
9. Mapanget
11
58.2095
Jumlah
87
157.26
Profil Dinkes Kota Manado 2010

2.1.2 Kependudukan
Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Kota Manado, jumlah penduduk Kota Manado tahun
2009 tercatat sebesar 439.660 jiwa terdiri dari 217.476 laki-laki dan 222.184 perempuan, dan
rumah tangga sebesar 120.165 dengan rata-rata per rumah tangga 3 4 jiwa, sedangkan
kepadatan penduduk sesuai dengan luas wilayah adalah 2.796 jiwa/km2.
Perincian jumlah penduduk, rumah tangga dan kepadatan penduduk per kecamatan
sebagai berikut:
Tabel 2. Distribusi Penduduk Kota Manado Tahun 2009
N
o
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Kecamatan
Bunaken
Tuminting
Singkil
Wenang
Tikala
Sario
Wanea

Lakilaki
11.086
27.665
24.597
16.840
36.210
12.497
29.065

Perempuan

Jumlah

Rumah

Penduduk/RT

Kepadatan

10.921
27.659
24.866
18.293
36.327
12.782
30.344

22.007
55.314
49.463
35.133
72.537
25.279
59.409

5.690
13.754
12.746
10.429
18.681
8.082
16.225

3.87
4.02
3.88
3.37
3.88
3.13
3.66

493
12.834
10.574
9.654
4.798
14.424
7.565

8.
9.

Malalayang
Mapanget

31.720
27.806

32.451
28.541

64.171
56.347

19.895
14.663

3.23
3.84

3.749
969

Jumlah
217.476
222.184
Profil Dinkes Kota Manado 2010

439.660

120.165

3.66

2.796

Untuk komposisi penduduk Kota Manado Tahun 2009 menurut golongan umur,
menunjukkan bahwa penduduk Kota Manado yang berusia muda (0 14 tahun) sebesar
26,19% yang berusia produktif (15 64 tahun) sebesar 70,44%, dan yang berusia tua ( > 65
tahun) sebesar 3,37%. Dengan demikian maka Angka Beban Tanggungan (Dependency
Ratio) penduduk Kota Manado Tahun 2009 sebesar 41,98%. Ini berarti tiap 100 orang yang
produktif harus menanggung 42 orang yang tidak produktif.
2.1.3 Keadaan Ekonomi
Kondisi perekonomian merupakan salah satu aspek yang diukur dalam menentukan
keberhasilan pembangunan suatu daerah.
1. Pendapatan Regional / PDRB
Data tentang Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dihitung menurut 2 jenis pengukuran,
yaitu atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan. Tahun dasar yang digunakan
adalah tahun 2000.
2. Struktur Perekonomian
Struktur perekonomian Kota Manado tahun 2009 masih didominasi oleh 4 (empat) sektor
dalam pembentukan PDRB adalah sektor Perdagangan, Restoran dan Hotel, sektor jasa,
sektor Pertambangan dan Penggalian.
3. Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi Kota Manado tahun 2009 sebesar 9,77%. Laju pertumbuhan ini lebih
besar dari pertumbuhan tahun 2008 dikarenakan adanya kegiatan yang berskala internasional
di Manado seperti World Ocean Conference (WOC), Coral Triangle Initiatives (CTI) Summit,
dan Sail Bunaken. Dilhat secara sektoral, sektor yang paling tinggi pertumbuhannya adalah
sektor Angkutan dan Komunikasi yang pertumbuhannya pada tahun 2009 sebesar 19,80%,
diikuti oleh sektor Perdagangan, Restoran dan Hotel yang pertumbuhannya 11,89%.
Sedangkan sektor paling lambat pertumbuhannya adalah sektor Pertambangan dan
Penggalian yang hanya bertumbuh 0,78%.
4. PDRB Perkapita dan Pendapatan Perkapita
Pertumbuhan ekonomi suatu daerah belum tentu menunjukkan meningkatnya kemakmuran
masyarakat. Indikator kesejahteraan masyarakat juga ditentukan oleh pemerataan akan hasil
pembangunan. Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dengan diikuti oleh pertumbuhan

penduduk yang tinggi pula menyebabkan tidak meningkatnya pendapatan perkapita.


Demikian juga dengan pemerataan kesejahteraan, tingginya laju pendapatan tidak selalu
diikuti oleh meratanya pendapatan yang diterima.
Tabel 3. PDRB Perkapita dan Pendapatan Perkapita Kota Manado Tahun 2001, 2005 dan 2009
PDRB Perkapita
Pendapatan Perkapita
TAHUN
Harga Berlaku
Harga Konstan
Harga Berlaku
Harga Konstan
2001
3.308.570
3.132.979
7.080.959
7.132.802
2005
5.169.490
3.844.230
9.884.047
8.088.098
2009
10.282.000
5.266.00
12.099.610
11.658.145
Profil Dinkes Kota Manado 2010

2.1.4 Keadaan Pendidikan


Kondisi pendidikan merupakan salah satu indikator yang kerap ditelaah dalam mengukur
tingkat pembangunan manusia suatu daerah. Melalui pengetahuan, pendidikan berkonstribusi
terhadap perubahan perilaku kesehatan. Pengetahuan yang dipengaruhi oleh tingkat
pendidikan merupakan salah satu factor pencetus yang berperan dalam mempengaruhi
keputusan seseorang untuk berperilaku sehat.
Salah satu upaya pemerintah dalam rangka mengembangan dan meningkatkan sumber daya
manusia adalah melalui pendidikan, yaitu dengan mencanangkan berbagai program seperti
program wajib belajar, Gerakan Nasional Orang Tua Asuh (GNOTA) dan lain-lain. Dengan
program ini diharapkan akan tercipta sumber daya manusia yang tangguh dan berkualitas.
Tabel 4. Jumlah Penduduk Kota Manado Berumur 10 Tahun Keatas Yang Melek Huruf dilihat dari Tingkat
Pendidikan Tertinggi Tahun 2009
Tingkat Pendidikan
Laki-Laki
Perempuan
Jumlah
Tidak/BelumPernah Sekolah
640
715
1.355
Tidak/Belum Tamat SD
5.542
6.138
11.680
SD/MI
35.161
35.178
70.339
SLTP/MTs/Sederajat
45.076
47.659
92.735
SLTA UMUM/Sederajat
51.861
49.294
101.155
Akademi/Diploma
16.003
14.863
30.866
Universitas
17.477
25.248
42.725
Total
171.670
179.085
350.755
Profil Dinkes Kota Manado 2010

2.1.5 Rencana Strategis


2.1.5.1 Visi
Dinas Kesehatan Kota Manado mempunyai visi yaitu Manado sehat menuju kota model
ekowisata.
2.1.5.2 Misi
Misi dari Dinas Kesehatan Kota Manado adalah:
1. Mewujudkan pelayanan kesehatan yang berkualitas dan menyenangkan serta terjangkau oleh
seluruh masyarakat

2. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui pemberdayaan masyarakat.


2.1.6

Struktur Organisasi

Susunan organisasi Dinas Kesehatan Kota Manado terdiri dari:


1. Kepala Dinas
2. Sekretariat Dinas, membawahkan:
a. Subbagian Program, Keuangan dan Pelaporan;
b. Subbagian Kepegawaian;
c. Subbagian Umum dan Perlengkapan;
3. Bidang Manajemen Kesehatan, membawahkan:
a. Seksi Penelitian Pengembangan;
b. Seksi Pengolahan Data dan Sistem Informasi Kesehatan (SIK);
c. Seksi Pengawasan;
4. Bidang Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan membawahkan:
a. Seksi Pengendalian dan Pemberantasan Penyakit
b. Seksi Wabah dan Bencana
c. Seksi Penyehatan Lingkungan
5. Bidang Upaya dan Jaminan Kesehatan, membawahkan:
a. Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi;
b. Seksi Kefarmasian dan Peralatan Kesehatan;
c. Seksi Jaminan Pemeliharaan Kesehatan;
6.

Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) dan Promosi Kesehatan,


membawahkan:
a. Seksi Pendayagunaan Tenaga Kesehatan;
b. Seksi Registrasi dan Akreditasi;
c. Seksi Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan;
7. Unit Pelaksana Teknis Dinas.
8. Kelompok Jabatan Fungsional.
Untuk lebih jelas, struktur organisasi dari Dinas Kesehatan Kota Manado dapat dilihat
pada Lampiran 1.

2.1.7 Sumber Daya Kesehatan

2.1.7.1 Sarana dan Prasarana Kesehatan


Keadaan sarana dan Prasarana Kesehatan sebagai tempat pelayanan kesehatan yang ada di
Kota Manado tahun 2009 dapat dilihat pada Tabel 5.
Tabel 5. Sarana dan Prasarana Kesehatan di Kota Manado
Jenis Sarana Kesehatan
Rumah Sakit Umum
Rumah Sakit Bersalin
Puskesmas
Puskesmas Pembantu
Puskesmas Keliling
Puskesmas Perairan (Speedboat)
Posyandu
Polindes/Poskesdes
Rumah Bersalin
Balai Pengobatan/Klinik
Apotik
Toko Obat
Gudang Farmasi Kesehatan
Praktek Dokter Perorangan
Praktek Dokter Bersama
Industri Kecil Obat Tradisional

Jumlah
9 Buah
2 Buah
15 Buah (Rawat Inap 5 Buah)
51 Buah
15 Buah
2 Buah (1 Rusak)
294 Buah
7 Buah
3 Buah
11 Buah
53 Buah
63 Buah
1 Buah
586 Buah
172 Buah
14 Buah

Profil Dinkes Kota Manado 2010

2.1.7.2 Tenaga Kesehatan


Pembangunan kesehatan sangat penting dan diperlukan berbagai jenis tenaga kesehatan yang
memiliki kemampuan melaksanakan upaya kesehatan dengan paradigma sehat yang
mengutamakan upaya peningkatan, pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit.
Tenaga kesehatan yang ada di Dinas Kesehatan Kota Manado dapat dilihat pada Tabel
6.
Tabel 6. Tenaga kesehatan di Dinas Kesehatan Kota Manado
Tenaga Kesehatan
Jumlah
Tenaga Medis
62
Perawat/Bidan
275
Tenaga Farmasi
37
Tenaga Gizi
26
Teknisi Medis
1
Tenaga Sanitasi
31
Tenaga Kesehatan Masyarakat
16
Profil Dinkes Kota Manado 2010

2.1.7.3 Pembiayaan Kesehatan


Anggaran Kesehatan Kota Manado bersumber dari APBD yaitu:
a. Belanja Tidak Langsung
b. Belanja Langsung, terdiri dari:
- Dana Alokasi Umum (DAU)
- Dana Alokasi Khusus (DAK)

2.1.7.4 Sumber Daya Kesehatan Lain


Berbagai upaya dilakukan dalam rangka meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan kepada
masyarakat, diantaranya adalah Upaya Kesehatan Bersumber daya Masyarakat (UKBM)
seperti Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) dan Pos Kesehatan Desa (Poskesdes). Jumlah
Posyandu di Kota Manado tahun 2009 sebanyak 294 buah dan Poskesdes sebanyak 7 buah.
Untuk memantau perkembangannya Posyandu dikelompokkan ke dalam 4 (empat)
strata yaitu Posyandu Pratama, Posyandu Madya, Posyandu Purnama dan Posyandu Mandiri.
Di Kota Manado tahun 2009 Posyandu Pratama mencapai 54,08%, Posyandu Madya 31,29
%, Posyandu Purnama 17,69%.
2.1.8 Program Kesehatan
a.
1.
2.
3.
4.
5.
b.
1.
2.
3.
4.
5.
c.

Program kesehatan yang ada di Dinas Kota Manado meliputi:


Program upaya pelayanan kesehatan meliputi:
Pelayanan kesehatan dasar di puskesmas dan jaringannya
Pelayanan kesehatan di institusi (sekolah, lembaga, perkantoran ,industri, dll).
Pelayanan kesehatan rujukan
Pelayanan kesehatan reproduksi remaja dan keluarga berencana
Pelayanan kesehatan usia lanjut
Program kesehatan ibu dan anak meliputi:
Pelayanan kesehatan ibu hamil
Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan
Pelayanan kesehatan ibu nifas
Pelayanan kesehatan neonatus
Pelayanan kesehatan bayi dan balita
Program perbaikan gizi masyarakat meliputi:

1. Penyusunan peta informasi masyarakat kurang gizi


2. Pemberian makanan tambahan dan vitamin
3. Penanggulangan KEP, AGB, GAKY, KVA dan kekurangan zat gizi mikro lainnya
4. Pemberdayaan Keluarga Sadar Gizi (Kadarzi)
5. Penanggulangan gizi lebih
d.
1.
2.
3.

Program obat dan perbekalan kesehatan meliputi:


Pengadaan, peningkatan obat dan perbekalan kesehatan
Pemerataan distribusi obat dan napza serta perbekalan kesehatan
Pengawasan produk farmasi dan alat/sarana kesehatan melalui peningkatan perizinan dan

registrasi secara profesional


4. Peningkatan keterjangkauan harga obat dan perbekalan kesehatan terutama untuk penduduk
5.
6.
7.
e.

miskin
Peningkatan mutu pelayanan kefarmasian, komunitas dan rumah sakit
Peningkatan mutu penggunaan obat dan perbekalan kesehatan
Pengembangan obat asli daerah
Program pelayanan kesehatan penduduk miskin meliputi:

1. Pendataan dan validasi data penduduk miskin


2. Pencetakan dan distribusi kartu jamkesmas/jamkesmasda
3. Sosialisasi program jamkesmas/jamkesda
4. Pelayanan kesehatan masyarakat miskin
5. Rujukan kesehatan masyarakat miskin
f. Program pemberantasan penyakit dan imunisasi meliputi:
1.

Penanggulangan Penderita Penyakit Human Immunodeficiency Virus (HIV)/Acquired


Immune Deficiency Syndrome (AIDS)

2. Penanggulangan Penyakit Malaria


3. Penanggulangan Penyakit Tuberculosis Paru/ Kusta
4. Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD)
5. Penanggulangan Penyakit Rabies
6. Penanggulangan Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA)
7. Penanggulangan Penyakit DBD
8. Penanggulangan Penyakit Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3 I)
9. Penanggulangan Penyakit Tidak Menular (Hypertensi, Diabetes, Jantung, dll)
10. Pelayanan Imunisasi
11. Penanggulangan Kejadian Luar Biasa (KLB) dan Krisis Kesehatan (Bencana)
g. Program penyehatan lingkungan meliputi:
1. Pemeriksaan Kualitas Air
2. Penyehatan Lingkungan Pemukiman
3. Pemeriksaan Sanitasi Dasar Tempat-Tempat Umum (TTU)/Tempat Pengolahan Makanan
(TPM)
4. Pengawasan Pengelolaan Limbah Industri, TTU dan TPM
5. Pembinaan Forum Kota Sehat
6. Pembinaan Produk Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP)
7. Pengawasan Pemindahan Kerangka Jenasah
h. Program promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat meliputi:
1. Pembinaan dan Pengembangan Kelurahan Siaga Aktif
2. Pengembangan Media Penyuluhan
3. Penyuluhan Kesehatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
4. Penyebarluasan Informasi Kesehatan
5. Pengembangan Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM)

6. Peningkatan Pendidikan Tenaga Penyuluh Kesehatan


7. Peningkatan Pemanfaatan Sarana Kesehatan
i. Program kebijakan dan manejemen pembangunan kesehatan meliputi:
1. Penyusunan Rencana Strategi (Renstra), Lakip, dan Profil Bidang Kesehatan
2. Penyusunan Perangkat Hukum di Bidang Kesehatan secara menyeluruh
3. Pelaksanaan Pengawasan dan Pengendalian pada Jajaran Kesehatan
4. Penyusunan Kebijakan dan Konsep Pengelolaan Program Kesehatan yang Mendukung
Desentrasilisasi
5. Penyediaan Sistem Informasi Kesehatan yang akurat, tepat waktu dan lengkap
1.
2.
3.
4.
k.

j. Program peningkatan sarana dan prasarana aparatur meliputi:


Pembangunan Rumah Dinas Dokter dan Paramedis
Pemeliharaan Rutin Kendaraan Dinas/Operasional
Pemeliharaan Rutin Gedung Kantor
Rehabiltasi Sedang/Berat Gedung Kantor dan Rumah Dinas
Program pengadaan, peningkatan dan perbaikan sarana dan prasarana puskesmas, pustu dan
jaringannya

1. Pembangunan Puskesmas, Pustu dan jaringannya


2. Pengadaan Puskesmas Perairan
3. Pengadaan Puskesmas Keliling
4. Pengadaan Kendaraan Dinas Operasional
5. Rehabilitasi Puskesmas, Pustu dan Jaringannya
6. Rehabilitasi Sedang/Berat Puskesmas Perairan
7. Pengadaan Sarana Sistem Informasi Kesehatan Nasional online
l. Program penelitian dan pengembangan kesehatan
1. Survei Kesehatan Nasional
2. Riset Kesehatan Daerah
3. Penelitian Bidang Kesehatan
4. Kajian Pengembangan Model Upaya Kesehatan
m. Program kapasitas sumber daya kesehatan
1. Penyediaan Sumber Daya Manusia bidang Kesehatan yang Profesional
2. Pengawasan Sumber Daya Manusia bidang Kesehatan melalui Pemberian Izin melaksanakan
Praktek secara Profesional
3. Pendidikan dan Pelatihan Formal
4. Penataan Administrasi Keuangan dan Perlengkapan yang Efisien dan Efektif

2.2 Analisis Situasi Khusus


2.2.1 Gambaran Seksi Gizi Dinas Kesehatan Kota Manado
Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi mempunyai tugas untuk melaksanakan
sebagian tugas Bidang Upaya dan Jaminan Kesehatan dalam menyiapkan bahan mulaui
proses perencanaan, pengorganisasian tugas dan pelaksanaannya, pengelolaan data dan
pengembangan sistem serta pengevaluasian dan pelaporan berdasarkan Peraturan Walikota
Manado No. 41 Tahun 2008 Tentang Tugas Pokok dan Fungsi Dinkes Kota Manado. Dalam
tugasnya secara rinci dapat dijabarkan sebagai berikut:
a.

Merencanakan kegiatan Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi sesuai dengan
peraturan yang telah ditetapkan;

b.

Memberikan petunjuk kepada para bawahan di lingkungan Seksi Kesehatan Keluarga dan
Perbaikan Gizi agar dalam melaksanakan tugas sesuai dengan petunjuk dan ketentuan yang
berlaku sehingga tercapai efektifitas pelaksanaan tugas;

c.

Membagi tugas atau kegiatan kepada para bawahan di lingkungan Seksi Kesehatan Keluarga
dan Perbaikan Gizi dengan memberikan arahan baik secara lisan maupun tertulis sesuai
dengan permasalahan dan bidang tugasnya masing-masing;

d.

Memeriksa, mengecek, mengoreksi, dan mengontrol hasil kerja para bawahan di lingkungan
Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi guna penyempurnaan lebih lanjut;

e.

Menilai prestasi kerja para bawahan di lingkungan Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan
Gizi berdasarkan hasil yang telah dicapai untuk dipergunakan sebagai bahan dalam
peningkatan karier;

f.

Menghimpun dan mempelajari peraturan perundang-undangan, kebijakan teknis, pedoman


dan petunjuk teknis serta bahan-bahan lainnya yang berhubungan dengan tugas Seksi
Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi sebagai pedoman landasan kerja;

g.

Menyiapkan bahan-bahan dalam rangka menyusun kebijakan, pedoman, dan petunjuk teknis
mengenai bidang tugas Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi;

h.

Menginventarisasi permasalahan-permasalahan yang berhubungan dengan bidang tugas


Seksi Kesehatan Keluarga dan Perbaikan Gizi dan menyiapkan bahan-bahan dalam rangka
pemecahan masalah;

i.

Melakukan penyusunan laporan pelaksanaan tugas dengan cara mencari, mengumpulkan,


menghimpun, mensistematiskan dan atau mengolah data dan informasi yang berhubungan
dengan bidang tugasnya;

j.

Mempersiapkan penyelenggaraan usaha-usaha pemeliharaan kesehatan ibu, anak, remaja,


usia lanjut dan perbaikan gizi;

k.

Menyelenggarakan upaya pelaksanakan kegiatan pemeriksaan dan pertolongan terhadap ibu


dan anak;

l.

Menyelenggarakan upaya pelaksanaan kegiatan kesehatan sekolah dan remaja;

m. Menyelenggarakan upaya pelaksanaan kegiatan kesehatan reproduksi dan pelayanan keluarga


berencana pada pasangan usia subur;
n.

Menyelenggarakan upaya pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan usia lanjut;

o.

Melaksanakan survailans dan penanggulangan gizi buruk;

p.

Melaksanakan perbaikan gizi keluarga dan masyarakat;

q.

Menyelenggarakan upaya perbaikan gizi di institusi (rumah sakit, sekolah, industri, panti,
asrama, lapas, dll);

r.

Melakukan pemantauan dan pembinaan terhadap penyelenggaraan upaya pelayanan


kesehatan keluarga dan perbaikan gizi;

s.

Melaksanakan upaya kerjasama dan koordinasi lintas program/sektor dalam peningkatan


pelayanan kesehatan keluarga dan perbaikan gizi;

t.

Melaksanakan monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan program kesehatan keluarga


dan perbaikan gizi;

u.

Melaksanakan tugas lain yang diberikan atasan.


2.2.2 Cakupan Status Gizi Buruk
Cakupan status gizi buruk berdasarkan data yang ada di Dinas Kesehatan Kota Manado dapat
dilihat pada Tabel 7. Untuk lebih jelas, cakupan status gizi buruk di Kota Manado dapat
dilihat pada Lampiran 10.
Tabel 7. Kasus Gizi Buruk di Kota Manado (Juni 2010 Juni 2011)
No
.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Puskesma
s
Tuminting
Kombos
Wawonasa
Tikala
baru
Ranomut
Teling atas
Ranotana
weru
Bahu
Minanga
Paniki

Total Laporan Kasus Gizi Buruk


Tahun 2010
Agus Sept Okt
Des Jan Feb
.
.
.
Nov. .
.
.
0
0
2
0
1
0
0
0
1
2
2
2
3
0
5
5
5
5
5
5
5
1
0
0
0
0
0
0

Jun
.
0
3
5
0

Jul
.
1
0
5
0

0
0
0

1
0
0

1
1
1

1
1
0

1
1
0

1
1
1

1
1
0

1
1
0

0
0
6

0
0
6

0
0
6

0
0
6

0
1
6

0
0
3

0
0
1

0
0
1

Tahun 2011
Mar.
0
3
5
0

Apr.
0
5
5
0

Me
i
0
5
5
0

Jun.
0
6
5
1

2
0
0

2
2
0

2
2
0

2
2
0

2
2
0

0
1
0

0
1
1

0
1
1

0
1
1

0
1
1

11
12
13
14
15

bawah
Bengkol
Sario
Wenang
Bailang
Tongkaina
Jumlah

0
0
0
0
1
15

0
0
0
1
0
14

0
0
0
0
0
15

0
0
0
0
1
15

0
0
0
0
0
18

Laporan Bulanan Gizi Dinkes Kota Manado

0
0
0
3
0
16

0
0
0
0
0
11

0
0
0
0
0
11

0
0
0
0
0
8

0
0
0
0
0
14

0
0
0
1
0
17

0
0
0
1
0
17

0
0
0
1
0
19

BAB III. HASIL KEGIATAN

3.1 Uraian Kegiatan


Pelaksanaan magang yang dilaksanakan selama empat minggu, yaitu mulai dari tanggal 11
Juli 2011 sampai dengan 5 Agustus 2011 di Dinas Kesehatan Kota Manado, penulis
ditempatkan di bidang Upaya dan Jaminan Kesehatan Seksi Kesehatan Keluarga dan
Perbaikan Gizi. Adapun kegiatan yang dilakukan Penulis selama magang sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Melapor ke Dinas Kesehatan Kota Manado


Observasi dan diskusi di tempat magang
Apel Pagi dan Apel Sore
Pendistribusian Pemberian Makanan Tambahan (PMT)
Mengetik
Membersihkan ruangan Sekertaris Dinas Kota Manado
Menerima tamu
Membantu kegiatan di Seksi Pengolahan Data dan SIK, Seksi Registrasi dan Akreditasi serta

Seksi Pemberdayaan Masyarakat dan Promosi Kesehatan


9. Membaca buku
10. Membuat laporan magang
Uraian kegiatan magang yang lebih terperinci dapat dilihat pada Lampiran 4.
3.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan hasil kerja magang yang yang sudah dilaksanakan oleh penulis selama berada di
Dinas Kesehatan Kota Manado dan data yang diperoleh dari Profil Dinas Kesehatan Kota
Manado serta data dari Laporan bulanan gizi (Tabel 7) seksi kesehatan keluarga dan
perbaikan gizi mengenai keadaan status gizi yang ada di Kota Manado, maka masalah yang
teridentifikasi di Dinas Kesehatan Kota Manado khususnya pada Seksi Kesehatan Keluarga
dan Perbaikkan Gizi yaitu adanya Kasus Gizi Buruk di Kota Manado.
Penentuan masalah gizi buruk ini juga telah di konsultasikan dengan Dosen Pembimbing
Materi 1, Dosen Pembimbing Materi 2 dan Dosen Pembimbing Lapangan.
3.3 Alternatif Pemecahan Masalah
Alternatif pemecahan masalah mengenai kasus Gizi Buruk di Kota Manado Tahun 20102011, ditentukan dengan menggunakan metode analisis SWOT (Strength, Weakness,
Opportunity, Threat). Secara sederhana analisis SWOT dapat diartikan sebagai suatu kajian
yang dilakukan terhadap suatu organisasi sedemikian rupa sehingga diperoleh keterangan

yang akurat tentang berbagai faktor kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman yang
dimiliki oleh organisasi (Azwar, 1996).
Proses ini melibatkan identifikasi faktor internal dan eksternal yang mendukung dan
tidak mendukung dalam pencapaian tujuan.
A. Kekuatan/Strength
1. Adanya keinginan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat.
2. Jumlah staff dan tenaga kesehatan yang banyak/mencukupi.
3. Dana yang tersedia untuk kegiatan program kesehatan.
4. Struktur dan tupoksi yang jelas (diperkuat dengan Peraturan Walikota Manado no. 41 tahun
2008 tentang Tugas Pokok dan Fungsi Dinkes Kota Manado).
B. Kelemahan/Weakness
1. Kurangnya koordinasi dengan petugas di Unit Pelaksana Teknis (UPT) Puskesmas.
2. Kurangnya dana kesehatan.
3. Kurangnya pelatihan tenaga kesehatan.
C. Peluang/Opportunity
1. Komitmen Dinas Kesehatan dalam peningkatan pelayanan kesehatan.
2. Peraturan-peraturan baru di bidang kesehatan.
3. Banyak investor yang masuk di Kota Manado.
4. Dana dari Pemerintah Daerah.

D. Ancaman/Threat
1. Berubahnya struktur organisasi sehingga program yang sudah direncanakan berubah.
2. Tuntutan kesehatan dari masyarakat yang tidak sesuai
3. Perputaran/pindah tugas tenaga kesehatan
4. Tenaga yang akan pensiun
Dari hasil analisis SWOT tersebut dapat dirumuskan alternatif pemecahan masalah,
sebagai berikut:
Strategi S-O:
-

Meningkatkan komitmen Dinas Kesehatan Kota Manado dalam memberikan pelayanan


kesehatan kepada masyarakat.
Strategi W-O:

Mengoptimalkan dana kesehatan yang ada untuk memberikan pelatihan kepada tenaga
kesehatan di Dinas Kota Manado.

Strategi S-T:
-

Memanfaatkan tenaga kesehatan seoptimal mungkin.


Strategi W T :
-

Mengusulkan adanya pelatihan bagi tenaga kesehatan yang disesuaikan dengan

perkembangan situasi kesehatan masyarakat.


3.4 Kontribusi bagi Instansi dan Peserta Magang sesuai dengan Tujuan dan Manfaat
Magang
3.4.1 Bagi Dinas Kesehatan Kota Manado
Kegiatan magang yang telah dilaksanakan ini diharapkan dapat memberikan masukan yang
bersifat konstruktif dan yang bermanfaat guna upaya meningkatkan kinerja di Dinas
Kesehatan Kota Manado terlebih khusus dalam program kesehatan. Selain itu di harapkan
juga dari kegiatan magang ini dapat menciptakan suatu kerja sama yang saling
menguntungkan antara Dinas Kesehatan Kota Manado sebagai tempat magang dan Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Sam Ratulangi.

3.4.2 Bagi Peserta Magang


Hasil kegiatan magang ini dapat menambah pengalaman dan keterampilan belajar di
lapangan serta mampu menganalisis masalah dan dapat mencari penyelesaian yang tepat
terhadap permasalahan yang ditemukan.

BAB IV. PEMBAHASAN

Gizi buruk adalah kekurangan energi dan protein tingkat berat akibat kurang mengkonsumsi
makanan yang bergizi dan/atau menderita sakit dalam kurun waktu lama. Itu ditandai dengan
status gizi sangat kurus (menurut BB terhadap TB) dan atau hasil pemeriksaan klinis
menunjukkan gejala marasmus, kwashiorkor atau marasmik-kwashiorkor.
Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Kesehatan Kota Manado status gizi buruk
pada balita tahun 2010 sebesar 62 kasus yang tersebar di sembilan Kecamatan yang ada di
Kota Manado (Tabel 8). Ini menunjukan bahwa gizi buruk menjadi masalah yang
diperhatikan oleh Dinas Kesehatan Kota Manado.
Masalah gizi buruk dapat di sebabkan oleh berbagi faktor, yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Balita tidak mendapat ASI ekslusif (ASI saja) atau sudah mendapat makanan selain ASI
sebelum umur 6 bulan
Balita disapih sebelum umur 2 tahun
Balita tidak mendapat Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) pada umur 6 bulan atau lebih
MP-ASI kurang dan tidak bergizi
Setelah umur 6 bulan balita jarang disusui
Balita menderita sakit dalam waktu lama, seperti diare, campak, TB, batuk pilek
Kebersihan diri kurang dan lingkungan hidup kotor

8. Tingkat sosial ekonomi keluarga yang kurang


9. Pola asuh anak yang kurang baik
10. Terdapatnya kelainan-kelainan/penyakit bawaan yang diderita sejak lahir.
Gizi buruk merupakan masalah yang perlu penanganan serius. Berbagai upaya telah
dilakukan pemerintah antara lain melalui revitalisasi Posyandu dalam meningkatkan cakupan
penimbangan balita, penyuluhan dan pendampingan, pemberian Makanan Pendamping ASI
(MP-ASI) atau Pemberian Makanan Tambahan (PMT), peningkatan akses dan mutu
pelayanan gizi melalui tata laksana gizi buruk di Puskesmas Perawatan dan Rumah Sakit,
penanggulangan penyakit menular dan pemberdayaan masyarakat melalui Keluarga Sadar
Gizi (Kadarzi) (Depkes, 2008).
Upaya-upaya yang telah dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Manado dalam
penanggulangan kasus gizi buruk yang ditemukan antara lain adalah:
1. Melakukan koordinasi dengan program/sektor terkait dan tokoh-tokoh agama/masyarakat
tentang penemuan kasus gizi buruk di wilayah setempat.
2. Melakukan pelacakan kasus dalam rangka penegakan status kasus gizi buruk

3. Melakukan pemeriksaan klinis oleh tenaga medis dan pengobatan sementara di tingkat
pelayanan dasar (Puskesmas).
4. Melakukan rujukan kasus ke Rumah Sakit untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan
yang intensif.
5. Melakukan penyuluhan dalam rangka penyadaran kepada keluarga terutama mengenai
dampak terjadinya gizi buruk
6. Melakukan pemberian makanan tambahan pemulihan berupa Makanan Pendamping Air Susu
Ibu (MP-ASI) pabrikan atau MP-ASI lokal.
7. Memonitor perkembangan status gizi anak.
Dinas Kesehatan Kota Manado dalam mengatasi masalah ini tidak lepas dari kendalakendala, yaitu:
a. Orang tua / keluarga balita tidak menginginkan anaknya dirujuk dan dirawat di rumah sakit,
karena alasan ekonomi terutama jika keluarga tersebut berstatus sebagai Keluarga Miskin
(Gakin) namun tidak menerima kartu Gakin.
b. Pengetahuan, sikap dan perilaku keluarga/masyarakat yang kurang dan

berpengaruh

terhadap terjadinya dan membaiknya kasus gizi buruk.


Menurut Moehji (2003), penanggulangan gizi buruk dapat dilakukan dengan beberapa
cara yaitu:
1. Pemeliharaan gizi pada masa prenatal
2. Pengawasan tumbuh kembang anak sejak lahir
3. Pencegahan dan penanggulangan dini penyakit infeksi melalui imunisasi dan pemeliharaan
sanitasi
4. Pengaturan makanan yang tepat dan benar
5. Pengaturan jarak kelahiran
Kasus gizi buruk di Kota Manado berdasarkan laporan gizi Dinas Kota Manado dari
Januari Tahun 2010 sampai Juni Tahun 2011 cukup tinggi (Tabel 8).
N
o
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Tabel 8. Kasus Gizi Buruk di Kota Manado (Tahun 2010-2011)


Total Laporan Kasus Gizi Buruk
Puskesmas
Tahun 2010
Tahun 2011
Tuminting
6
0
Kombos
15
6
Wawonasa
10
5
Tikala baru
1
1
Ranomut
2
2
Teling atas
1
2
Ranotana weru
4
0
Bahu
0
0
Minanga
3
1

10
11
12
13
14
15

Paniki bawah
Bengkol
Sario
Wenang
Bailang
Tongkaina
Jumlah
Laporan Gizi Dinas Kesehatan Kota Manado

9
1
0
0
6
4
62

1
0
0
0
1
0
19

Menteri Kesehatan telah mengeluarkan Surat Edaran No. 347/Menkes/IV/2008,


Tanggal 10 April 2008 tentang Penanggulangan Gizi Buruk dan dengan merujuk kepada
Peraturan

Menteri

Kesehatan

No.

949/Menkes/SK/VIII/2004

tentang

Pedoman

Penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (SKD KLB). Oleh karena
itu, salah satu upaya untuk mencegah terjadinya KLB gizi buruk di beberapa wilayah,
terutama di wilayah rawan pangan dan gizi, pemerintah telah mengeluarkan kebijakan dengan
melakukan Respon Cepat Penanggulangan Gizi Buruk (Depkes 2008).
Dinas Kesehatan Kota Manado sebagai instansi pemerintah Kota Manado dalam
melaksanakan penanggulangan gizi buruk telah menyusun program-program yang diharapkan
dapat menanggulangi masalah gizi. Program-program itu antara lain:
1. Survailans gizi termasuk penemuan kasus secara aktif
2. Pelatihan tatalaksana gizi buruk
3. Penyediaan mineral mix
4. Perawatan kasus gizi buruk di Rumah Sakit
5. Pendampingan kasus gizi buruk pasca rawat
6. Pengadaan PMT
7. Binaan teknis dan supervisi berjenjang

BAB V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Gizi buruk merupakan masalah yang perlu penanganan serius karena gizi buruk dapat
mengakibatkan kematian apabila tidak ditangani dengan segera.
Upaya-upaya yang telah dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kota Manado dalam
penanggulangan kasus gizi buruk yang ditemukan antara lain adalah:
1. Melakukan koordinasi dengan program/sektor terkait dan tokoh-tokoh agama/masyarakat
tentang penemuan kasus gizi buruk di wilayah setempat.
2. Melakukan pelacakan kasus dalam rangka penegakan status kasus gizi buruk
3. Melakukan pemeriksaan klinis oleh tenaga medis dan pengobatan sementara di tingkat
pelayanan dasar (Puskesmas).
4. Melakukan rujukan kasus ke Rumah Sakit untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan
yang intensif.

5. Melakukan penyuluhan dalam rangka penyadaran kepada keluarga terutama mengenai


dampak terjadinya gizi buruk
6. Melakukan pemberian makanan tambahan pemulihan berupa Makanan Pendamping Air Susu
Ibu (MP-ASI) pabrikan atau MP-ASI lokal.
7. Memonitor perkembangan status gizi anak.
Penanggulangan gizi buruk dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu:
a. Pemeliharaan gizi pada masa prenatal
b. Pengawasan tumbuh kembang anak sejak lahir
c. Pencegahan dan penanggulangan dini penyakit infeksi melalui imunisasi dan pemeliharaan
sanitasi
d. Pengaturan makanan yang tepat dan benar
e. Pengaturan jarak kelahiran

5.2 Saran
Melalui laporan ini penulis memberi saran yang sekiranya dapat bermanfaat bagi Dinas
Kesehatan Kota Manado dalam menanggulangi masalah Gizi Buruk yang ada di Kota
Manado, yaitu:
-

Meningkatkan komitmen Dinas Kesehatan Kota Manado dalam memberikan pelayanan


kesehatan kepada masyarakat.

Mengoptimalkan dana kesehatan yang ada untuk memberikan pelatihan kepada tenaga
kesehatan di Dinas Kota Manado.

Memanfaatkan tenaga kesehatan seoptimal mungkin.


-

Mengusulkan adanya pelatihan bagi tenaga kesehatan yang disesuaikan dengan

perkembangan situasi kesehatan masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA

Anonimous, 2004. Pedoman Penulisan Karya Tulis Ilmiah Sarjana. Manado


Azrul Azwar, 1996. Pengantar Administrasi Kesehatan. Jakarta: Binarupa Aksara
Depkes, 2011. Pedoman Pelayanan Anak Gizi Buruk. Jakarta: Depkes RI.
Depkes, 2008. Pedoman Respon Cepat Penganggulangan Gizi Buruk. Jakarta: Depkes RI
Depkes,
2011.
Capaian
Pembangunan
Kesehatan
Tahun
2011.
(Online)
http://www.depkes.go.id/index.php/berita/press-release/1429-capaian-pembangunankesehatan-tahun-2011.html, diakses pada 14 Oktober 2011.
Dinkes Kota Manado, 2009. Profil Dinas Kesehatan Kota Manado. Manado: Dinkes Kota Manado
Dinkes Kota Manado, 2010/2011. Laporan Bulanan Gizi. Manado: Dinkes Kota Manado
FKM Unsrat, 2011. Panduan Magang. Manado: FKM Unsrat.
Moehji S, 2003. Ilmu Gizi Penanggulangan Gizi Buruk. Jakarta: Penerbit Papas Sinar Sinanti.
Supariasa I D N, dkk. 2001. Penilaian Status Gizi. Jakarta: EGC.