Anda di halaman 1dari 8

1.

Stripping of Top Soil


Elevasi dan kelandaian sesuai rencana
Permukaan akhir rata
Bersih dari sampah dan tumbuh-tumbuhan

2. Pekerjaan Galian
A.Suitable soil

Sesuai dengan shop drawing


Elevasi yang digali sesuai rencana
Galian bersih dari material yang tidak terpakai
Permukaan jalan galian rata(tidak bergelombang)

Quality Target Civil Work (Pekerjaan Infrstruktur)

3. Pekerjaan Galian

B.Unsuitable soil
a)
b)
c)
d)

Test hand Penenometer untuk mengetahui tebal galian


Dibuat untuk saluran tepi untuk mengalihkan aliran air pada daerah galian
Dilakukan penggaloian dengan minimal kemiringan galian 4 %
Dilakukan kembali test kedua untuk mengetahui lapisan tanah keras
Setelah tanah keras lakukan stabilasitanah dengan 2 alternatif :
1.Alternatif stabilisasi pertama dengan Lime Stone 4
2) Alternatif stabilisasi kedua dengan Timbunan Pilihan 5

4. Lime Stone (Stabilisasi Alternatif 1)


a) Elevasi timbunan sesuai dengan gambar
b) Permukaan timbunan rata (tidak bergelombang)
c) Kemiringan sesuai gambar
d) Kepadatan merata minimal 100 %
e) Lulus profrolling dengan beban 10 ton.T

5. Timbunan Pilihan (Stabilisasi Alternatif


a) Non Plastis
b) Gradasi menerus
c) CBR minimum 10 %
d) Pemadayan 10 cm diatas permukaan air

6. Timbunan Tanah
a) Ketebalan pemadatan per layer maksimal 20-25 cm
b) Elevasi dan kelandaian akhir setelah pemadatan harus tidak lebih
tinggi dari 2 cm atau lebih rendah 3 cm
c) Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang disiapkan dan
disebar dalam lapisan yang merata
d) Permukaan timbunan harus rata dan luus

e) Final timbunan kepadatan minimal 100 % ,CBR 6 %

7. Pembentukan Lereng Timbunan


a) Ketebalan pemadatan per layer maksimal 20-25 cm
b) Elevasi dan kelandaian akhir setelah pemadatan harus tidk lebih tinggi dari 2
cm atau lebih rendah dari 3 cm
c) Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang disiapkan dan disebar dalam
lapisan yang merata
d) Permukaan timbunan harus rata dan lurus
e) Tiap layer timbunan dilebihkan 0.5 s.d 1 meter
f) Kelebihan timbunan dibentuk dengan menggunakkan excavator sesuai dengan
rencana

8. Timbunan Berbutir
a) Kepadatan timbunan tanah dasar tercapai
b) Ada data test pemadatan dan lulus test
c) Material bersih dari kotoran dan humus
d) Kadar air optimum tercapai
e) Diameter batuan maksimal tercapai

9. Agregat kelas A
a) Elevasi timbunan sesuai gambar
b) Permukaan timbunan rata
c) Kemiringan sesuai gambar
d) Kepadatan merata minimal tercpai

10. Pembersihan
a) Pembersihan Lokasi dengan menggunakkan kompresor
b) Hasil pembersihan harus kering dan rapi

c) Tidak ada kotoran atau sampah yang menempel

11. Prime Coat


a) Pemeriksaan temperatur sesuai
b) Spek 110C
c) Pemakaian Prime Coat 0,15-0.35 Ltr/m2
d) Tidak ada genangan air
e) Lulus tes pengecekan laboratorium

12. Asphalt Pavement


a) Tidak retak
b) Suhu penghamparan sesuai dengan spek
c) Ketebalan sesuai gambar
d) Kerataan sambungn antara aspal lama dengan aspal baru toleransi 2
mm/3 m
e) Kepadatan minimum 98 %

13. Stone Masonry


14. Guad Rail
a) Pemasangan tegak dan lurus
b) Posisi As sesuai shop drawing
c) Mur Baut terpasang kokoh dan jumlahnya sesuai dengan gambar
15. Wet lean Concrete
a) Beton tidak terkeropos
b) Beton tidak pecah
c) Kemiringan sesuai gambar

16. Rigid Pavement


a) Kerataan permukaan
b) Kelurusan tepi
c) Kelurusan Grooving

d) Sudut Ujung atas Tepi Jalan


e) Kelurusan hasil pemotongan (construction joint)
17. Marka Jalan
a) Kelurusan marka toleransi 10 mm/100 m
b) Ketebalan cukup dan jelas ( 3 mm)
c) Glass bead sesuai spek
d) Tidak mengelupas

18. Concrete Barier


a) Semua sudut lurus toleransi 3 mm/ 3 m
b) Tidak keropos
c) Tidak geripis pada sudut beton
d) Tidak ngepilin antar sambungan
e) Warna beton sama

19. Solid sodding


a) Permukaan lereng rata dan seragam
b) Tebal permukaan humus 15 cm
c) Penanaman rumput menerus di atas seluruh permukaan kontur
d) Rumput harus tumbuh dengan baik
20. Pemasangan Rambu
a) Pemasangfan tegak dan lurus
b) Lapisan pemantul harus sesuai dengan spesifikasi
c) Pondasi rambu harus sesuai dengan shop drawing
21. Dinding Penahan Tanah Batu Kali
a) Dimensi sesuai dengan shop drawing dengan toleransi 2 cm
b) Pasangan batu lurus dan rata 10 mm
c) Permukaan pasangan batu bersih dan rapi
d) Siar/spesi pasangan batu tebal sergam ( 2 cm 5 mm)
22. Sheet Pile
a) Sheet pile harus lurus /simetris
b) Posisi sheet pile harus tepat sesuai dengan as
c) Toleransi :
1) Arah vertikal < 20 mm/m
2) Arah Horisontal < 75 mm dari segala arah
23. Dinding Penahan Tanah Beton
a) Semua sudut lurus toleransi 3mm
b) Tidak keropos

c) Tidak geripis pada sudut bton


d) BTidak ngeplin antar sambungan
e) Warna beton sama
24. Grid Pracetak
a) Dimensi balok Grid sama dengan shop drawing
b) Beton lurus,tidak keropos dan warna beton sama
c) Jarak vertikal dan horizontal harus seragam
25. Delineator
a) Bahan reflectif harus sesuai dengan spek
b) Pemasangan harus kuat dan benar
c) Posisi pemasangan harus seragam dari segi jarak dan ketinnggian.
26. Dinding AWS
a) Block AWS tidak gumpal dan retak
b) Pemasangan arah horizontal dan vertikal
c) Lurus dan rapih
27. Saluran DS
a) Dimensi sesuai dengan shop drawing dengan toleransi 2 cm
b) Elevasi saluran sesuai dengan shop drawing
28. Pagar Panel Beton
a) Pondasi dibentuk dan rapi
b) Kolom berdiri tegak lurus
c) Nat antar panel satu elevasi
d) Pengunci top kolom rata dan rapi
e) Besi siku dan kawat duri terpasang rapi

Rigid Pavement
1.
a)
b)
2.
a)
b)
3.
a)
b)
4.
a)
5.

Kerataan Permukaan
Arah memanjang toleransi 3 mm/ 3m
Arah melintang toleransi 3 mm/ 3m
Kelurusan Tepi
Arah memanjang toleransi 5 mm/10 m
Arah vertical toleransi 2 mm/tebal beton
Kelurusan Grooving
Arah melintang toleransi 3 mm/lebar lajur
Kedalaman grooving minimal 0,75 mm, maksimal 3mm
Sudut Ujung Atas Tepi Jalan
Tidak boleh gumpil lebih dari 30 mm sepanjang 100 cm
Keharusan Hasil Pemotongan Construction Joint