Anda di halaman 1dari 29

Tugas Kelompok ke-3 Pertemuan 8

Developing Current Architecture Views

Bacalah Jurnal berikut terlebih dahulu dan barulah jawab


pertanyaan yang ada di bawah jurnal ini.

JURNAL
PERANCANGAN STRATEGI SISTEM INFORMASI
PADA PT. TIGA SEKAWAN SUKSES

Oleh:
Billi

1100044022

Imelda sutanto

1100036670

Robi senjaya

1100000992

Thea yessica

1100049143

Universitas Bina Nusantara


Jakarta
2010

GOALS AND INITIATIVES ARTIFACT PADA PT.TIGA SEKAWAN


SUKSES EKSPRES
NIMBLE
Email: imelda_shinichi@yahoo.com
Abstrak
Untuk mendukung tercapainya visi dan misi perusahaan, maka diperlukan analisis proses
bisnis dan kebutuhan sistem informasi perusahaan, serta membuat suatu strategic plan
yang mendukung perkembangan perusahaan.
Metode penelitian yang digunakan adalah dengan menganalisis kekuatan, kelemahan,
ancaman dan kesempatan pada perusahaan, sehingga dapat memahami keterkaitan
internal dan eksternal yang mempengaruhi perkembangan perusahaan.
Hasil yang didapatkan dari penelitian terhadap PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres ini adalah
perusahaan masih memiliki kelemahan dalam penggunaan serta penerapan sistem
informasi.
Simpulan

yang

didapatkan

adalah

diperlukan tujuan

dan

inisiatif

yang

jelas

dari

perusahaan, dan diperlukan perencanaan strategi sistem informasi untuk mendukung


kegiatan proses bisnis perusahaan. Dengan adanya strategi yang tepat, diharapkan dapat
menciptakan keunggulan kompetitif yang dapat bersaing dimasa mendatang.
Kata kunci: perencanaan, strategi, sistem informasi, goals and initiatives.
1.

PENDAHULUAN
Pada jaman sekarang ini di mana persaingan dunia global semakin ketat, perusahaan

dituntut untuk dapat bersaing dan berkembang.Oleh sebab itu sebuah sistem informasi
harus dibangun dalam sebuah perusahaan.PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres merupakan
sebuah perusahaan yang masih berbasiskan pada pekerjaan operasional manual, dalam
upaya memajukan bisnis perusahaan, perusahaan diharapkan dapat membangun sebuah
arsitektur sistem informasi yang strategik. Dikarenakan perubahan sistem perusahaan dari
manual menjadi terkomputerisasi, maka perusahaan harus menetapkan tujuan dan arahan
yang mempertimbangkan lingkungan kompetitif yang dinamis dan dalam jangka waktu 3
tahun ke depan. Perencanaan strategis dalam perusahaan ini dilihat sebagai dokumen yang
perlu diperbaharui setiap periodik untuk mengantisipasi adanya perubahan kondisi dalam
keadaan globalisasi ini.Maka dari itu, pembangunan sebuah tujuan dan arahan dari sebuah
perusahaan sangat diperlukan untuk kelangsungan hidup perusahaan tersebut.

Perencanaan strategi sistem informasi merupakan proses analisis menyeluruh dan


sistematis dalam merumuskan tujuan dan sasaran perusahaan, serta menentukan strategi
yang memanfaatkan keunggulan sistem informasi dalam menunjang strategi bisnis dan
memberikan perusahaan suatu keunggulan jangka panjang dalam bersaing. Dengan adanya
perencanaan strategi sistem informasi, pengembangan sistem informasi perusahaan
menjadi lebih terarah dalam mencapai strategi bisnis perusahaan yang diharapkan.Tetapi
dalam situasi bisnis yang sering berubah-ubah dan tidak menentu PT. Tiga Sekawan Sukses
Ekspres harus mempunyai strategi perencanaan khususnya strategi perencanaan informasi.
2. Rumusan Masalah
Masalah yang dihadapi oleh PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres adalah bahwa perusahaan
memiliki kesulitan dalam pengiriman barang secara tepat waktu.Dikarenakan kegiatan
operasional dilaksanakan secara manual, maka keterlambatan pengiriman barang sering
terjadi.Hal

ini

dapat

menyebabkan

kepercayaan

pelanggan

terhadap

perusahaan

berkurang.Pada kegiatan operasional yang selama ini dijalankan oleh PT. Tiga Sekawan
Sukses Ekspres, hanya berfokus dan melihat dari sisi internal perusahaan saja. Sehingga
sisi

lingkungan

eksternal

perusahaan

belum

maksimal

yang

menyebabkan

proses

perencanaan strategi menjadi tidak maksimal dan efisien.


3.

Pembahasan

3.1 Dasar Teori


Menurut OBrien (2005), sistem informasi adalahkombinasi yang terorganisasi dari
orang,

hardware,

software,

jaringan

komunikasi

dan

sumber-sumber

data

yang

mengumpulkan, mengubah dan menyebarkan informasi dalam sebuah organisasi.


Ada 3 (tiga) peran utama aplikasi bisnis dari sistem informasi yang digambarkan
sebagai piramida sistem informasi:

Gambar 2.1 Piramida 3 (tiga) peran utama aplikasi bisnis Sistem Informasi
(OBrien, 2005)
Menurut Laudon (2003), sistem informasi adalahkumpulan komponen yang saling
berhubungan, yang mengumpulkan (atau mengambil), memproses, menyimpan, dan
mendistribusikan informasi untuk membantu dalam pengambilan keputusan, koordinasi,
dan pengendalian dalam suatu organisasi.
Menurut Turban (2003), perencanaan strategi sistem informasi merupakan sekumpulan
tujuan jangka panjang yang menggambarkan arsitektur TI daninisiatif utama SIyang
diperlukan untuk mencapai tujuan organisasi.
Menurut Rangkuti (2006), analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara
sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan. Analisis ini dilakukan pada logika yang
dapat memaksimalkan kekuatan (Strengths) dan peluang (Oppurtinities), namun secara
bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman (Threats).
Proses pengambilan keputusan strategis selalu berkaitan dengan pengembangan misi,
tujuan, strategi, dan kebijakan perusahaan. Dengan demikian perencana strategis (strategic
planner) harus menganalisis faktor-faktor strategis perusahaan (kekuatan, kelemahan,
peluang dan ancaman) dalam kondisi saat ini. Hal ini disebut dengan Analisis Situasi. Model
yang paling populer untuk analisis situasi adalah Analisis SWOT.

Gambar 2.2 Analisis SWOT


(Rangkuti, 2006)
Matrik SWOT
Menurut Rangkuti (2006), matrik SWOT adalah alat yang dipakai untuk menyusun
faktor-faktor strategis perusahaan. Matrik ini menggambarkan bagaimana peluang dan
ancaman eksternal yang dihadapi perusahaan dapat disesuaikan dengan kekuatan dan

kelemahan yang dimilikinya. Matrik ini dapat menghasilkan empat set kemungkinan
alternatif strategis.

Tabel 2.1 Matriks SWOT (Rangkuti, 2006)


IFAS

Strength (S)

Weaknesses (W)

Faktor-faktor kekuatan

Faktor-faktor kelemahan

EFAS

internal

internal

Opportunities ( O )

Strategi SO

Strategi WO

Faktor peluang eksternal

Ciptakan strategi yang

Ciptakan Strategi yang

menggunakan kekuatan

meminimalkan kelemahan

untuk memanfaatkan

untuk memanfaatkan

peluang

peluang

Threats (T)

Strategi ST

Strategi WT

Faktor ancaman eksternal

Ciptakan strategi yang

Ciptakan strategi yang

menggunakan kekuatan

meminimalkan kelemahan

untuk mengatasi ancaman

dan menghindari ancaman

a.

Strategi SO
Strategi ini dibuat berdasarkan jalan pikiran perusahaan, yaitudengan memanfaatkan
seluruh kekuatan untuk merebut dan memanfaatkan peluang sebesar-besarnya.

b.

StrategiST
Strategi dalam menggunakan kekuatan yang dimiliki perusahaan untuk mengatasi
ancaman.

c.

StrategiWO
Strategi ini diterapkan berdasarkan pemanfaatan peluang yang ada dengan cara
meminimalkan kelemahan yang ada.

d.

Strategi WT
Strategi

ini

didasarkan

pada

kegiatan

yang

bersifat

defensif

dan

berusaha

meminimalkan kelemahan yang ada serta menghindari ancaman.


Rencana Strategis
Rencana strategis adalah kebijakan tingkat tinggi dan perencanaan dokumen dimana
perusahaan menggunakan pengarahan dokumen tersebut, strategi bersaing, tujuan yang
paling penting, dan memungkinkan program-program dan proyek (inisiatif strategis).

Rencana strategis adalah artefak EA gabungan yang harus mengarahkan arah


perusahaan itu selama 3-5 tahun ke depan dengan menyediakan hal-hal sebagai berikut,
yang masing-masing adalah artefak EA primitif (dasar).

Memberikanpernyataanmisidanpernyataanvisiyangringkasmenangkaptujuandanarahpe
rusahaan.

Mengembangkan pernyataan arah strategis yang sesuai dengan tujuan perusahaan


itu, memastikan pertahanan, memungkinkan untuk fleksibilitas, dan mempromosikan
keberhasilan kompetitif. Pernyataan ini merupakan penjelasan rinci tentang dimana
perusahaan hrus berjalan.

Merangkum hasil analisis SWOT yang didasarkan pada laporan arah strategis dan yang
mengidentifikasi perusahaan itu Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Ancaman.

Merangkum situasi dan perencanaan asumsi untuk beberapa "Konsep Operasi"


Skenario CONOPS yang mendukung arah strategis perusahaan. Ringkasan ini harus
termasuk satu skenario saat ini yang menggambarkan koordinasi tingkat-tinggi pada
kegiatan yang sedang berlangsung di setiap lini bisnis, serta beberapa skenario masa
depan dimana menilai kombinasi yang berbeda dari faktor internal dan eksternal yang
diidentifikasi melalui analisis SWOT.

Mengembangkan diagram CONOPS dalam gambar tunggal yang menangkap esensi


dan peserta dalam skenario operasi saat ini.

Mengembangkan strategi bersaing umum untuk perusahaan yang menggabungkan


CONOPS saat ini dan skenario masa depan dan menggerakkan perusahaan ke arah
strategis yang dimaksud dengan cara menangani masalah-masalah internal/eksternal
seperti budaya, lini kebutuhan bisnis, kondisi pasar, strategi pesaing, risiko.

Mengidentifikasi tujuan strategis yang akan mencapai strategi kompetitif, dan


menentukan sponsor eksekutif yang bertanggung jawab untuk mencapai setiap tujuan.

Mengidentifikasi

inisiatifstrategisdansponsorsumber

daya

untukinisiatif,

yangmerupakanprogramyang

sedang

berjalanatauproyekpembangunanyangakanmencapaisetiaptujuanstrategis.

Meringkasukuranhasiluntuksetiaptujuanstrategisdan

inisiatif,

dengan

menggunakanbalanced scorecardataupendekatanserupa.
Skenario CONOPS
Konsep Skenario operasi adalah dokumen naratif yang menggambarkan bagaimana
perusahaan beroperasi saat ini dan beroperasi di beberapa tahun mendatang yang
memberikan faktor internal dan eksternal yang telah diidentifikasi dalam analisis SWOT.

Diagram Konsep Operasi


Diagram konsep operasi (CONOPS) adalah penggambaran grafis tingkat tinggi
tentang bagaimana perusahaan berfungsi secara keseluruhan dalam area khusus.
Balanced Scorecard
Balancedscorecard melampaui pengukuran sukses dari keuangan suatu perusahaan
dan menetapkan tujuan dan mengukur empat sudut pandang kunci bisnis berikut:
Pelanggan, Keuangan, Proses Bisnis Internal, Pembelajaran dan Pertumbuhan.
Balancedscorecard ini menunjukkan bahwa orang-orang sebaiknya memandang
perusahaan

dari

empat

perspektif,

(tidak

hanya

perspektif

uang),

dan

sebaiknya

mengembangkan matriks, mengumpulkan data dan menganalisa perusahaan sesuai dengan


masing-masing perspektif ini, seperti yang ditunjukkan dalam figur berikut ini.

Gambar 2.3 Balanced Scorecard


Balancedscorecard

adalah

sebuah

sistem

pengelolaan

dan

pengukuran

yang

memungkinkan perusahaan untuk mengklarifikasi visi dan strategi serta mewujudkannya ke


dalam suatu tindakan. Scorecard menyediakan umpan balik di sekitar proses bisnis internal
dan hasil eksternal agar meningkatkan kinerja dan hasil secara terus menerus. Ketika
semuanya telah dikerahkan, balancedscorecard ini mengubah rencana strategis dari
pelatihan akademis menjadi sistem pusat perusahan.

Tabel 2.2 Balanced Scorecard

3.2 Analisa
3.2.1 Perencanaan Strategis
Visi dan Misi Perusahaan
Visi dari perusahaan PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres yaitu menyediakan sistem
transportasi kargo terintegrasi yang efisien dan menjadi penyedia keseluruhan logistik yang
terdepan.
Misi dari perusahaan PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres yaitu menyediakan paket jasa yang
bernilai tinggi dengan penuh dedikasi, profesionalisme karyawan, dan hubungan baik
terhadap agen dan pelanggan.
Strategi Bisnis Perusahaan
Dalam mencapai tujuannya untuk mengembangkan bisnis perusahaan, PT. Tiga Sekawan
Sukses Ekspres melakukan berbagai macam strategi bisnis, antara lain adalah:
1.

Meningkatkan kualitas Jasa Ekspedisi

Dalam proses bisnisnya PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres sangat memperhatikan
kepuasaan pelanggan dalam penggunaan jasa yang disediakan perusahaan PT. Tiga
Sekawan Sukses

Ekspres.

Kepuasan

pelanggan

menjadi

salah

satu

tujuan

utama

perusahaan yang ingin dicapai oleh perusahaan tersebut.Oleh karena itu perusahaan
memberikan pelatihan setiap tahunnya secara formal dengan tujuan meningkatkan
profesionalisme setiap karyawan dengan penuh dedikasi.
2.

Menjalin hubungan baik dengan pelanggan.

PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres yang dalam negosiasi penggunaan jasa selalu
menekankan prinsip loyalitas. Setiap pengiriman dalam negeri (domestic) ataupun luar
negeri perusahaan selalu memberikan pelayanan yang terbaik sehingga diharapkan
pelanggan memperoleh kepuasaan yang berujung kepada loyalitas akan kualitas dari PT.
Tiga Sekawan Sukses Ekspres. Dari hal ini juga dapat membuktikan profesionalisme dari
perusahaan dalam menjaga hubungan baik dengan pelanggan.
3.

Menjalin hubungan baik dengan pihak agen.

Tidak semua agen merupakan cabang dari perusahaan PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres.
Sebagian besar merupakan perusahaan lain yang bekerja sama dengan PT. Tiga Sekawan
Sukses Ekspres. Pihak agen merupakan salah satu bagian dari paket jasa yang
ditawarkan.Dapat dikatakan kinerja pihak agen merupakan bagian kinerja dari PT. Tiga
Sekawan Sukses Ekspres. Oleh karena itu, perlu adanya hubungan baik dengan pihak agen
sehingga proses bisnis dapat berjalan dengan lancar dan baik.

3.2.2 Analisa SWOT


Tabel 2.3 Matriks SWOT PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres
Faktor Internal

Kekuatan ( S )

Kelemahan ( W )

(S1)Memiliki Sumber Daya

(W1)Kurang

komunikasi

Manusia yang kompeten

antara pihak karyawan

dalam bidangnya masing-

dengan

masing.

eksekutif.

(S2)Memiliki agen daerah yang


kompeten.
(S3)Mempunyai dan
memberikan service after
sales.
Faktor Eksternal

manajemen

(W2)Pengontrolan
pengiriman

masih

dilakukan

secara

manual.
(W3)Kurangnya

komunikasi

antara

marketing

dengan

pihak-pihak

yang terkait (pelayaran,


trucking,

agen

dan

customer).
Kesempatan (O)
(O1)Pertumbuhan

Strategi (SO)
ekonomi

- Memanfaatkan SDM yang

Strategi (WO)
- Menerapkan aplikasi yang

di Indonesia yang terus

kompeten untuk memenuhi

dapat memudahkan

meningkat,

kebutuhan jasa yang terus

komunikasi antara bagian

menyebabkan

meningkat. (S1,O1)

marketing dengan pihak-

permintaan

jasa

ikut

meningkat.

- Mempertahankan dan

pihak yang terkait agar

meningkatkan kinerja SDM

proses pengiriman menjadi

untuk persaingan lebih luas

lebih lancar.

hubungan kerjasama

lagi dengan membuka

(W2,W3,O1,O2)

antarnegara dalam

cabang baru untuk

berbagai bidang,

meningkatkan profit

dengan perusahaan

termasuk dalam bidang

perusahaan. (S1,O2)

penerbangan dan

(O2)Globalisasi membuka

ekonomi.
(O3)Banyaknya perusahaan

- Menjalin hubungan dengan

- Menjalin hubungan baik

pelayaran agar proses

pelanggan dengan

bisnis perusahaan dapat

penerbangan dan

memberikan service after

berjalan dengan lancar

pelayaran.

sales untuk meningkatkan

walaupun pengontrolan

nama baik perusahaan.

pengiriman masih bersifat

(S3,01)

Ancaman (T)

Strategi (WT)

Strategi (ST)

(T1)Banyaknya

perusahaan

yang sejenis.
(T2)Adanya

manual. (W3,O3)

layanan

pengganti

jasa
berupa

pengiriman darat yang

- Menjalin hubungan baik

- Meningkatkan hubungan

dengan agen daerah dengan

antara pihak karyawan

tujuan proses bisnis menjadi

dengan manajemen

lancar. (S2,T1)

eksekutif dengan tujuan

- Memberikan paket

tidak terjadinya miss

menawarkan pengiriman

pengiriman darat sesuai

communication dalam

dengan

dengan permintaan para

menghadapi persaingan.

pelanggan untuk bersaing

(W1, T1)

lebih

waktu
cepat

yang
tetapi

dengan harga yang lebih

dengan perusahaan jasa

mahal.

darat lainnya. (S1,T2)

(T3)Cuaca

buruk

yang

- Meningkatkan komunikasi
antara bagian marketing
dan pihak-pihak yang

berdampak pada proses

terkait untuk

pengiriman.

meminimalisir masalah
yang dikarenakan
pengaruh cuaca buruk.
(W3,T3)

3.2.3 Skenario CONOPS


Perusahaan

PT.

Tiga

Sekawan

Sukses

Ekspresperlu

mengadakan

pengembangan konsep operasi yang meliput aktivitas operasi selama beberapa


tahun, yang mencakup kombinasi komponen internal dan eksternal yang telah
diidentifikasi pada analisa SWOT. Asumsi- asumsi yang terdapat pada perencanaan
skenario CONOPS antara lain :

24x7 kemampuan kerja

Sumber daya manusia yang kompeten pada bidangnya masing- masing

Memiliki agen yang kompeten

Memberikan pelayanan service after sales

Adanya layanan pengiriman darat yang menawarkan pengiriman dengan


waktu yang lebih cepat tetapi dengan harga yang lebih mahal

Pertumbuhan ekonomi yang semakin meningkat

Globalisasi membuka hubungan kerjasama antar negara.

Integrasi dari bagian marketing, pelayaran, tracking, agen dan konsumen


Aktivitas operasi yang dilaksanakan oleh PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres

untuk melaksanakan strategi yang telah diperoleh antara lain dengan meningkatkan
kualitas jasa ekpedisi. Kualitas ini ditingkatkan dengan

tetap menjaga kepuasan

pelanggan karena kepuasan pelanggan adalah tujuan utama perusahaan yang ingin
dicapai oleh perusahaan tersebut. Oleh karena itu perusahaan memberikan pelatihan
setiap tahunnya secara formal dengan tujuan meningkatkan profesionalisme setiap
karyawan dengan penuh dedikasi.
Selain itu PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres juga akan menjaga hubungan
baik dengan pelanggan. Perusahaan dalam negosiasi penggunaan jasa selalu
menekankan prinsip loyalitas. Setiap pengiriman dalam negeri (domestic) ataupun
luar negeri perusahaan selalu memberikan pelayanan yang terbaik sehingga
diharapkan pelanggan memperoleh kepuasaan yang berujung kepada loyalitas akan
kualitas dari PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres. Dari hal ini juga dapat membuktikan
profesionalisme

dari

perusahaan

dalam

menjaga

hubungan

baik

dengan

pelanggan.Salah satu bentuk hubungan baik adalah dengan memberikan service


after sales kepada pelanggan.PT.Tiga Sekawan Sukses Ekspres juga memberikan
pilihan pengiriman melalui darat untuk menanggapi permintaan pelanggan yang
ingin melaksanakan pengiriman dalam jangka waktu yang cepat.
PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres juga akan menjaga hubungan baik dengan
pihak agen karena tidak semua agen merupakan cabang dari perusahaan PT. Tiga
Sekawan Sukses Ekspres. Sebagian besar merupakan perusahaan lain yang bekerja
sama dengan PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres. Pihak agen merupakan salah satu
bagian dari paket jasa yang ditawarkan.Dapat dikatakan kinerja pihak agen
merupakan bagian kinerja dari PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres. Oleh karena itu,
perlu adanya hubungan baik dengan pihak agen sehingga proses bisnis dapat
berjalan dengan lancar dan baik.
Dengan adanya perkembangan sistem dan teknologi informasi yang semakin
pesat, peranan SI/TI dapat membantu dalam menunjang bisnis perusahaan. PT. Tiga
Sekawan Sukses Ekspres melakukan pembangunan website yang digunakan sebagai
sarana

untuk

menyampaikan

informasi

kepada

pelanggan

mengenai

profil

perusahaan, lokasi perusahaan, cabang perusahaan, dan informasi lainnya untuk

mendukung proses bisnis. Perusahaan juga mempunyai beberapa aplikasi lainnya


yang dapat menunjang kelangsungan bisnis perusahaan seperti aplikasi

data

penjualan G-Soft, SQL Server 2003, aplikasi email Mdaemon, aplikasi accounting
Peachtree, Microsoft Office 2007 serta aplikasi yang mendukung perusahaan dalam
meningkatkan efisiensi bisnis dan efektivitas manajemen tetapi tidak berfungsi
dalam keunggulan bersaing yaitu website.
Tetapi pemanfaatan tekonologi informasi perusahaan belum maksimal yaitu
pada pengontrolan pengiriman masih dilakukan dengan tenaga kerja perusahaan
yang menyebabkan kadang terjadinya keterlambatan pengiriman paket karena
kurang adanya komunikasi antara bagian marketing dengan pihak-pihak yang
terkait, seperti pelayaran, penerbangan, agen, dan customer. Dengan didukungnya
perkembangan TI pada saat ini bisa membantu meminimalisir permasalahan
sehingga berpengaruh pada kelancaran proses bisnis.
Selain itu juga teknologi informasi digunakan untuk melakukan pengontrolan
pengiriman, agar pengontrolan pengiriman tidak dilakukan lagi secara manual yang
akan menimbulkan kerugian dari segi biaya, dan beresiko terjadinya kesalahan
kesalahan. Teknologi informasi juga digunakan untuk memudahkan komunikasi
antara bagian marketing dengan pihak-pihak yang terkait agar proses pengiriman
menjadi lebih lancar.
PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspresjuga akan meningkatkan hubungan antara
pihak karyawan dengan manajemen eksekutif dengan tujuan tidak terjadinya miss
communication dalam menghadapi persaingan yang ada dipasar global dan juga
meningkatkan komunikasi antara bagian marketing dan pihak-pihak yang terkait
untuk meminimalisir masalah yang dikarenakan pengaruh cuaca buruk.

3.2.4 Diagram CONOPS

Gambar Struktur Organisasi


Gambar Entity Relation Diagram (ERD) PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres


Gambar rich picture
Proses bisnis PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspresdimulai dari konsumen yang meminta
pengiriman barang ke bagian admin PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres, dan bagian admin
akan memberikan bukti berupa form pengiriman barang serta tanda terima barang kepada
customer.
Selanjutnya, bagian admin memberikan bukti pembayaran dari customer kepada bagian
kasir PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspressesuai dengan berat dan isi dari barang yang

akandikirim.

Customer

membayar

dikasir

sejumlah

yang

tertulis

di

form

pembayaran.Setelah melakukan pembayaran, bagian kasir memberikan bukti pembayaran


kepada customer sebagai bukti pembayaran pelunasan pengiriman barang.
Pada proses pengiriman barang, pertama kasir memberikan form pengiriman barang
kepada bagian pengiriman, dan bagian pengiriman mengirimkan barang-barang sesuai
dengan data di form pengiriman.
Penerima paket yang mempunyai komplen terhadap barangnya, bisa mengajukan komplen
ke bagian customer service, dan customer service memberikan jawaban kepada

si

penerima barang. Laporan komplen akan diberikan ke bagian marketing yang berguna
untuk perkembangan proses pengiriman barang dimasa yang akan datang, serta berguna
untuk pembelajaran bagi perusahaan, dan melakukan perbaikan dari komplen-komplen
customer. Bagian marketing juga terus melakukan promosi untuk meningkatkan customer
dimasa

yang

akan

datang.

3.2.5 Balanced Scorecard

Visi
menyediakan sistem transportasi kargo terintegrasi yang efisien dan menjadi
penyedia keseluruhan logistik yang terdepan.

Visi

1.
2.
3.

Misi

Misi
menyediakan paket jasa yang bernilai tinggi dengan penuh dedikasi
profesionalisme karyawan
hubungan baik terhadap agen dan pelanggan

Strategi

Perspek
tif

Tujuan
Strategi

Strategi

Perspektif
Keuangan

Perspektif

Perspektif Bisnis
Proses Internal

Pelanggan

K1
Meningkatk
an ekspansi

P1
Meningkatk
an mutu

P2
Meningkatk
an jumlah

B2
Meningkatk
an layanan

BALANCED SCORECARD PT.


TIGA SEKAWAN SUKSES

B2
Mengemba
ngkan

Perspektif
Pembelajaran dan
pertumbuhan

B2
Meningkatk
an kualitas

B2
Meningkatk
an kualitas

Tolak ukur kinerja ( performance measures ) dikelompokan ke dalam lag indicators sebagai
suatu core outcomes dan lead indicators sebagai suatu performance drivers. Dalam memilih
tolak ukur yang akan digunakan tentu saja harus diperhatikan keterkaitan visi, misi dan
strategi PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres adalah diukurnya keberhasilan pencapaian
sasaran-sasaran strategis yang telah dipilih serta dipahaminya tolak ukur tersebut oleh
seluruh bagian perusahaan paling tidak oleh bagian atau pegawai yang bertanggung jawab
terhadap setiap ukuran yang dipilih. Berbagai Tolak Ukur yang dipilih dalam perancangan
BSC PT. Tiga Sekawan Sukses adalah sebagai berikut :
(1)

Perspektif Keuangan ( Financial Perspective )

(2)

Perspektif Pelanggan ( Customer Perspective )

(3)

Perspektif Proses Bisnis Internal ( Internal Business Process Perspective )

(4)

Perspektif Pertumbuhan dan Pembelajaran (Learning & Growth Perspective )

Ditinjau dari siklus hidupnya, saat ini PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres merupakan
perusahaan ekspedisi yang berada dalam tahap pertumbuhan.Hal ini ditunjukkan dari
perusahaan ini terus memperluas jaringannya ke seluruh dunia.Dengan demikian, sangat
tepat jika sasaran strategis PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres dalam perspektif keuangan
adalah untuk meningkatkan pendapatan, terutama dengan upaya menggali potensi
pelanggan-pelanggan yang memiliki bisnis pengiriman dan ekspedisi barang ke luar-luar
daerah tertentu.
1. Perspektif Keuangan (FinancialPerpective)
Dengan strategi pertumbuhan pendapatan tersebut, maka tolak ukur keuangan yang
sebaiknya dijadikan sebagai tolak ukur kinerja bisnis yang utama adalah tolak ukur
keuangan. Tolak ukur ini dapat digunakan untuk menilai keberhasilan pencapaian sasaran
strategis PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres dalam hal pendapatannya, yaitu:
a. ReturnonAssets

(ROA)Yaitu

persentase

laba

kotor

yang

dicapai

perusahaan

dibandingkan dengan total aktiva perusahaan. Kenaikan atau penurunan ROA dari satu
periode

akuntansi

perusahaan.

Jika

berikutnya
tolak

ukur

dapat
ini

dijadikan

dirata-ratakan

ukuran
untuk

pertumbuhan
beberapa

pendapatan

periode,

akan

menghasilkan tingkat pertumbuhan pendapatan rata-rata ( average growth rate )


b. NetMargin (Laba setelah Pajak)
Pertumbuhan atau penurunan laba dari periode ke periode juga dapat digunakan untuk
mengukur pertumbuhan pertumbuhan pendapatan perusahaan. Jika tolak ukur ini

dirata-ratakan untuk beberapa periode, akan menghasilkan tingkat pertumbuhan


pendapatan rata-rata (averagegrowthrate).
c. Revenuemix (bauran pendapatan)
Yaitu melihat pendapatan dari berbagai sumber darimana pendapatan tersebut
diperoleh, seperti berbagai macam layanan jasa ekspedisi.Ukuran ini untuk mengukur
kinerja atau profitabilitas berbagai macam jasa yang ditawarkan dari dalam perusahaan.

Financial Perspective

NilaiPemegangSaham

StrategiProduktivitas

Meningkatakan
profit

StrategiPertumbuhanPendapatan

Meningkatakan
penggunaanaset

Meningkatakan
nilaipelanggan

Memperluaspeluang
pendapatan

Financial Perpective
Objective
Measure
Meningkatkan profit
Net Margin
Meningkatkan penggunaan
aset
Return Of Assets
Jumlah
Meningkatkan nilai pelanggan pelanggan
Memperluas peluang
pendapatan
Revenue Mix

2. Perspektif Pelanggan (Customer Perspective)


Sasaran strategi dalam perspektif pelanggan meliputi :
1. Meningkatkan

mutu

pelayanan

kepada

pelanggan,

dengan

cara

adanya

waktu

pengiriman yang tepat dan sampai pada tempat tujuan tanpa adanya kekurangan,
kecacatan dan tepat waktu dengan tujuan untuk meningkatkan kepuasan pelanggan dan
juga mempertahankan pelanggan.

2. Meningkatkan jumlah kantor layanan baru untuk mennjangkau pelanggan potensial


dilokasi-lokasi strategis. Dengan tujuan untuk meningkatkan pelanggan dan pangsa
pasar.
3. Kedua

sasaran

strategis

tersebut

diatas

sejalan

dengan

strategi

pertumbuhan

perusahaan dan sasaran strategis berupa meningkatkan pendapatan pada perspektif


keuangan.
Dengan demikian, tolak ukur yang tepat untuk mengukur keberhasilan pencapaian sasaran
strategis dalam perspektif pelanggan adalah:
a. Tingkat Kepuasan Pelanggan ( customer satisfaction )
Tolak ukur ini dapat diketahui melalui survey kepada pelanggan secara periodik.Salah
satu metode survey yang dapat digunakan adalah dengan metode servqual. Metode ini
merupakan cara untuk mengetahui seberapa besar kesenjangan ( gap ) antara harapan
( expectation ) pelanggan dan persepsi pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan
PT. Tiga Sekawan Sukses. Masing-masing item pernyataan dari harapan dan persepsi
pelanggan diberikan nilai ( score ) untuk dapat melihat selisih ( gap ) antara harapan
pelanggan dan persepsinya.
b. Penguasaan Pasar ( marker share )
Tolak ukur ini merupakan tolak ukur yang penting karena terkait erat dengan visi PT.
Tiga Sekawan Sukses. Pangsa pasar dihitung dari besarnya pasar atau jumlah
pelanggan yang berhasil dikuasai PT. Tiga Sekawan Sukses dibandingkan dengan total
pasar atau jumlah pelanggan potensial dalam bisnis ekspedisi di Indonesia. Secara
singkat peningkatan penguasaan pangsa pasar ini disebabkan oleh dua hal yaitu
kemampuan perusahaan untuk mempertahankan pelanggan lama dan memperoleh
pelanggan baru.
c. Kemampuan untuk mempertahankan pelanggan lama atau retensi pelanggan ( customer
retention).
Tolak ukur ini dapat dihitung dari perbandingan antara jumlah pelanggan yang tetap
setia dengan suatu layanan perusahaan ini untuk suatu periode sebelumnya.Hasilnya
dibandingkan dengan standar atau criteria yang telah ditentukan, untuk menilai apakah
tiga sekawan dapat mempertahankan pelanggannya dengan baik atau tidak.
d. Kemampuan

memperoleh

pelanggan

baru

atau

akuisisi

pelanggan

(customer

acquisition).
Tolak ukur ini dapat dilihat dari besarnya jumlah pelanggan baru yang berhasil diperoleh
PT. Tiga Sekawan Sukses dibandingkan dengan estimasi jumlah pelanggan potensial

atau dibandingkan dengan estimasi kemampuan pesaing.Hasilnya dibandingkan dengan


standar yang telah ditentukan sbelumnya.

PROPOSISI NILAI PELANGGAN


(Customer Value Proposition ) - PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres

ValueProposition

Product/ServiceAttribute

Fungsi

kualitas

Waktu

Image

profesional

Relationship

SesuaiPerusahaan

kenyamanan

Customer Perpective
Objective
Measure
Meningkatkan profit
Net Margin
Meningkatkan penggunaan
aset
Return Of Assets
Jumlah
Meningkatkan nilai pelanggan pelanggan
Memperluas peluang
pendapatan
Revenue Mix

3. Perspektif Proses Bisnis Internal ( Internal Business Process Perspective )


Prespektif ini memiliki dua sasaran strategis yaitu:
1. Mengembangkan produk-produk baru yang dapat diandalkan, dan
2. Meningkatkan pemanfaatan teknologi informasi dan kerja sama dengan pihak ketiga
Sasaran strategis pertama berupa pengembangan layanan-layanan baru yang dapat
diandalkan untuk mengantisipasi kebutuhan pelanggan akan layanan keuangan sehingga
pelanggan lama dapat dipertahankan dan pelanggan baru dapat diperoleh yang pada
akhirnya akan memperbesar pengusaan pangsa pasar PT. Tiga Sekawan Sukses dan
meningkatkan

nilai

bauran

pendapatan.

keberhasilan pencapaian strategis ini adalah :


a. Pendapatan Jasa Baru

Tolak

ukur

yang

tepat

untuk

mengukur

Tolak ukur ini berguna untuk mengukur tingkat keberhasilan jasa-jasa baru dalam
meraih pendapatan selama periode tertentu. Misalnya, dengan menghitung pendapatan
yang berasal dari setiap jasa baru ( revenue of new services ) untuk suatu periode
tertentu dibandingkan dengan total pendapatan PT. Tiga Sekawan Sukses dalam periode
tersebut. Disamping itu, keadaan jasa baru dapat pula diukur dari kontribusinya dalam
meraih pelanggan atau jumlah pelanggan lama yang menggunakan atau beralih ke
pelayanan baru tersebut. Misalnya dengan cara menghitung persentase jumlah
pelanggan untuk suatu jasa baru dibandingkan total jumlah pelanggan PT. Tiga Sekawan
Sukses secara keseluruhan. Makin besar kontribusi yang diberikan suatu jasa baru,
makin

menandakan

keandalan

jasa

tersebut

untuk

meningkatkan

pendapatan

perusahaan.

b. Siklus Pengembangan Produk


Tolak ukur ini berguna sebagai dasar untuk menilai responsitivitas dalam mengantisipasi
kebutuhan pelanggan dan tingkat inovasi PT. Tiga Sekawan Sukses.Semakin cepat siklus
suatu layanan baru dihasilkan dapat berarti bahwa perusahaan semakin responsif dan
pegawai semakin tinggi tingkat keahliannya.
Sasaran

Strategis

Kedua

adalah

peningkatan

penggunaan

teknologi

informasi

dan

kerjasama dengan pihak ketiga. Hal ini bertujuan untuk memberikan pelayanan yang
berkualitas kepada para pelanggan dan untuk memperlancar bergulirnya proses diseluruh
bagian perusahaan termasuk dikantor-kantor layanan baru. Tolak Ukur yang dapat
digunakan untuk mengukur keberhasilan sasaran strategis ini adalah :
a. Tingkat Kesalahan Layanan ( service error rate ).
Tolak ukur ini dimaksudkan untuk mengukur seberapa sering pegawai melakukan
kesalahan

dalam

memberikan

layanan

kepada

pelanggan

termasuk

tingkat

kesalahan pekerjaan lain yang menjadi tugasnya. untuk melihat kebenaran dari
tingkat kesalahan layanan ini bisa dilakukan dengan melakukan audit kualitas
layanan ( service quality audit ). Semakin rendah tingkat kesalahan layanan maka
tingkat kepuasan pelanggan akan semakin tinggi.
b. Waktu Proses (process time )
Tolak ukur ini digunakan untuk mengukur efesiensi dari transaksi yang dilakukan.
Semakin sedikit waktu proses yang diperlukan untuk melakukan suatu transaksi
maka biaya yang dikeluarkan untuk melaksanakan aktivitas tersebut akan semakin

rendah sehingga kepuasan pelanggan akan meningkat karena dilayani dengan cepat
dan keuntungan perusahaan akan meningkat.
c. Perjanjian dengan Pihak Ketiga ( partner with third party providers )
Banyaknya patner dari pihak ketiga seperti transportasi jalur darat, laut dan udara
bersama perusahaan-perusahaan angkutan ekspedisi lain akan mempercepat waktu
proses dalam transaksi dan mengurangi tingkat kesalahan dalam memberikan
layanan. Hal ini pada akhirnya akan meningkatkan kepuasan pelanggan dan
keuntungan perusahaan.
Sasaran-sasaran strategis dan tolak ukur yang digunakan sejalan dengan sasaran strategis
dan tolak ukur dalam perspektif keuangan maupun perspektif pelanggan, hal ini dapat
dilihat dari hubungan sebab akibat antar sasaran strategis dan berbagai tolak ukur.
Hubungan ini dapat terlihat secara menyeluruh setelah persepektif pertumbuhan dan
pembelajaran selanjutnya.Tapi sebelumnya haruslah dilihat terlebih dahulu hubungan
antara perspektif pelanggan dan perspektif internal bisnis dengan menganalisis keterkaitan
keduanya dengan menggunakan analisis proposisi nilai pelanggan. Hubungan kedua
perspektif tersebut dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

PROPOSISI NILAI PELANGGAN


(CustomerValueProposition)PT.TigaSekawanSuksesEkspres

ValueProposition

Product/ServiceAttribute

Fungsi

kualitas

Image

Waktu

profesional

Relationship

SesuaiPerusahaan

kenyamanan

StrategicMeasure
Pendapatan
servicebaru

ServiceError
Rate

Waktuproses

MarketShare

Kepuasan
Pelanggan

CoreCustomerMeasure
Keinginan
Pelanggan

Feedback
Pelanggan

4. Perspektif Pembelajaran dan Pertumbuhan


Perspektif ini menyediakan infrastruktur bagi tercapainya ketiga perspektif PT. Tiga
Sekawan

Sukses

Ekspres

sebelumnya,

dan

untuk

menghasilkan

pertumbuhan

dan

perbaikan jangka panjang. Dalam hal ini, PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres terus
mengembangkan kinerja perusahaannya dengan melakukan terus pembelajaran, yaitu
terutama terhadap sumber daya manusianya, teknologi yang digunakan, dan apa yang
harus PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres lakukan terus menerus dalam meningkatkan
bisnisnya. Perspektif pembelajaran dan pertumbuhan mencakup 3 prinsip kapabilitas yang
terkait dengan kondisi intemal perusahaan, yaitu
1. Kapabilitas pekerja.

KapabiLitas pekerja adalah merupakan bagian kontribusi pekerja pada perusahaan.


Sehubungan dengan kapabilitas pekerja, ada 3 hal yang harus diperhatikan oleh
manajemen:
a. Kepuasan pekerja.
Kepuasan

pekerja

merupakan

prakondisi

untuk

meningkatkan

produktivitas,

tanggungjawab, kualitas, dan pelayanan kepada konsumen. PT. Tiga Sekawan


Sukses Ekspres harus bisa membuat suatu kondisi dimana para pegawai merasa
puas dalam bekerja karena ketika pegawai PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres puas
terhadap kerjanya maka akan lebih maksimal dalam menjalankan pekerjaan
bisnisnya.
b. Retensi pekerja.
Hal

ini

maksudnya

adalah

PT.

Tiga

Sekawan

Sukses

Ekspres

harus

bisa

mempertahankan pegawai-pegawai potensial dalam perusahaannya. Hal ini bisa saja


dengan memberikan bonus atau insentif bagi pegawai yang memiliki kinerja yang
baik. Hal ini ditujukan agar tidak terhagi kehilangan pegawai yang memiliki potensi
dan keahlian yang baik dalam bisnis tersebut.
c. Produktivitas pekerja.
Produktivitas PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres adalah ketika pekerjaan itu selesai
tepat waktu, adanya ketepatan pengiriman dan pelayanan yang memuaskan para
pelanggan merupakan tolak ukur yang penting agar pertumbuhan tetap terjadi.
2. Kapabilitas sistem informasi.
Adapun yang menjadi tolak ukur untuk kapabilitas sistem inforaiasi adalah tingkat
ketersediaan informasi, tingkat ketepatan informasi PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres
yang tersedia, serta jangka waktu untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan.
3. Iklim organisasi yang mendorong timbulnya motivasi, dan pemberdayaan adalah penting
untuk menciptakan pekerja yang berinisiatif. Adapun yang menjadi tolak ukur hal
tersebut di atas adalah jumlah saran yang diberikan pekerja.

Learning and Growth Measure

Kapabilitas
Pekerja

Sumber
Informasi

Iklim
orgnasisasi

SkillPegawai

Sistem

Budaya

Retensipegawai

Database

Kepemimpinan

produktivitas

Jaringan

KerjaSama

Learning and Growth Perpective


Objective
Measure
Skill pegawai,
Meningkatkan kapabilitas
retensi pegawai,
pekerja
produktivitas
Sistem,
database,
Meningkatkan sumber informasi
jaringan
Budaya,
Kepemimpinan,
Meningkatkan iklim organisasi
kerja sama

4.

Kesimpulan
-

Melalui analisis SWOT disimpulkan bahwa perusahaan memiliki kekuatan internal dan
peluang yang besar untuk bersaing dengan kompetitornya. Dan melalui diagram
SWOT didapatkan bahwa perusahaan berada pada kuadran 1 yaitu posisi strategi
agresif, untuk strategi bisnis mendatang pada digram SWOT

Dari CONOPS skenario dapat disimpulkan bahwa, aktivitas operasi yang dilaksanakan
oleh PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres untuk melaksanakan strategi yang telah
diperoleh antara lain dengan meningkatkan kualitas jasa ekpedisi dengan cara
memberikan pelatihan untuk meningkatkan profesionalisme.

Ditinjau dari siklus hidupnya, saat ini PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres merupakan
perusahaan ekspedisi yang berada dalam tahap pertumbuhan. Hal ini ditunjukkan
dari perusahaan ini terus memperluas jaringannya ke seluruh dunia.

Dengan

demikian, sangat tepat jika sasaran strategis PT. Tiga Sekawan Sukses Ekspres
dalam perspektif keuangan adalah untuk meningkatkan pendapatan, terutama
dengan

upaya

menggali

potensi

pelanggan-pelanggan

yang

memiliki

bisnis

pengiriman dan ekspedisi barang ke luar-luar daerah tertentu


5.

Daftar Pustaka
Bernard, Scott A. (2005). An Introduce to Enterprise Architecture, 2nd edition, United
States of America, Bloomington, IN.
Obrien,

James

A.

(2005).

Introduction To Information Systems, 12th edition,

McGraw-Hill.
Ward,

John.

Peppard,

Joe.

2002.

Strategic

Planning

For

Information

System.

rd

3 Edition.John Willey & Sons, Buffins Lane, Chichester.

PERTANYAAN KASUS dari Jurnal


1. Jelaskan bagian artifak Strategic Plan (S-1) pada Jurnal di atas!
2. Jelaskan bagian artifak SWOT Analysis (S-2) pada Jurnal di atas!
3. Jelaskan tentang artifak Concept of Operations Scenario (S-3) pada Jurnal di atas!
4. Jelaskan tentang artifak Concept of Operations Diagram (S-4) pada Jurnal di atas!
5. Jelaskan tentang artifak Balanced Scorecard (S-5) pada Jurnal di atas!