Anda di halaman 1dari 8

Definisi

intra uterine fetal deadth (IUFD) atau kematian janin dalam rahim adalah kematian janin
dalam kehamilan sebelum terjadi proses persalinan pada usia kehamilan 28 minggu ke atas
atau berat janin 1000 gram. (Moechtar R. Pedarahan Antepartum. Dalam: Synopsis Obstetri,
Obstetri Fisiologis dan Obstetri Patologis, Edisi II. Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran EGC,
1998; 279)
IUFD adalah kematian intrauterin sebelum seluruh produksi konsepsi manusia dikeluarkan,
ini tidak diakibatkan oleh aborsi terapeutik atau kematian janin juga disebut kematian
intrauterin dan mengakibatkan kelahiran mati. (Wiknjosastro, Hanifa. 2007. Pelayanan
Kesehatan Maternal Dan Neonatal. Jakarta : YBP-SP)
IUFD adalah keadaan tidak adanya tanda-tanda kehidupan janin dalam kandungan baik
pada kehamilan yang besar dari 20 minggu atau kurang dari 20 minggu. (Rustam Muchtar,
1998)
IUFD adalah kematian hasil konsepsi sebelum dikeluarkan dengan sempurna dari rahim
ibunya

b.

tanpa

memandang

Etiologi
Adapun penyebab IUFD:

tuanya

kehamilan.

(Sarwono,

2005)

1. perdarahan antepartum seperti plasenta previa dan solusio plasenta


2. pre eklamsi dan eklamsi
3. penyakit kelainan darah
4. penyakit infeksi menular
5. penyakit saluran kencing
6. penyakit endokrin sperti DM dan hipertiroid
7. malnutrisi
Faktor predisposisi IUFD
a. Factor ibu (High Risk Mothers)
1. status social ekonomi yang rendah
2. tingkat pendidikan ibu yang rendah
3. umur ibu yang melebihi 30 tahun atau kurang dari 20 tahun
4. paritas pertama atau paritas kelima atau lebih
5.

tinggi dan BB ibu tidak proporsional

6. kehamilan di luar perkawinan


7. kehamilan tanpa pengawasan antenatal
8. ganggguan gizi dan anemia dalam kehamilan
9. ibu dengan riwayat kehamilan / persalinan sebelumnya tidak baik seperti bayi lahir
mati
10. riwayat inkompatibilitas darah janin dan ibu

b. factor Bayi (High Risk Infants)


1. bayi dengan infeksi antepartum dan kelainan congenital
2. bayi dengan diagnosa IUGR (Intra Uterine Growth Retardation)
3. bayi dalam keluarga yang mempunyai problema social
c. factor yang berhubungan dengan kehamilan
1. abrupsio plasenta
2. plasenta previa
3. preeklamsi / eklamsi
4. polihidramnion
5. inkompatibilitas golongan darah
6. kehamilan lama
7. kehamilan ganda
8. infeksi
9. diabetes
10. genitourinaria
c.

Diagnosis
1. Anamnesa/keluhan
a. Ibu tidak merasakan gerakan janin
b. Perut tidak bertambah besar
2. Inspeksi
Tidak tampak gerakan janin

3. palpasi

TFU lebih rendah dari tuanya kehamilan

Tidak teraba gerakan janin

Krepitasi pada tulang kepala janin

4.Auskultasi
DJJ (-)
5. Reaksi kehamilan
test kehamilan (-)
6. Rontgen foto abdomen
1. Adanya akumulasi gas dalam jantung dan pembuluh darah janin
2. Tanda nojosk
3. Tanda gernard
4. dTanda spalding

: angulasi yang tajam pada tulang belakang janin


: hiperekstensi kepala janin
: overlapping sutura

7. USG

Gerak anak tidak ada

Denyut jantung anak tidak ada

Tampak bekuan darah pada ruang jantung janin

8.Laboratorium
1. Reaksi biologis negative setelah 10 hari janin mati
2. Hipofibrinogenemia setelah 4-5 minggu janin mati

Kalau janin mati pada kehamilan yang telah lanjut terjadilah perubahan-perubahan sebagai
berikut :
a.

Rigor mortis

Berlangsung 21/2 jam setelah mati kemudian lemas lagi.


b.

Maserasi Tingkat I

Timbul lepuh-lepuh pada kulit. Lepuh ini mula-mula berisi cairan jernih. Tapi kemudian
menjadi merah. Berlangsung sampai 48 jam setelah mati.
c.

Maserasi Tingkat II

Lepuh pecah dan mewarnai air ketuban menjadi merah coklat, jam setelah anak mati.
d.

Maserasi Tingkat III

Terjadi kira-kira 3 minggu setelah anak mati. Badan janin sangat lemas, hubungan antar
tulang-tulang sangat longgar. Edema di bawah kulit.
d.

Tanda dan gejala


1. Terhentinya pertumbuhan uterus, atau penurunan TFU
2. Terhentinya pergerakan janin
3. Terhentinya denyut jantung janin
4. Penurunan atau terhentinya peningkatan berat badan ibu.
5. Perut tidak membesar tapi mengecil dan terasa dingin
6. Terhentinya perubahan payudara

e.

Komplikasi
Trauma emosional yg cukup berat terjadi bila wktu antara kematia janin & persalinan cukup
lama
Dapat terjadi infeksi bila ketuban pecah
Dapat terjadi koagulasi bila kematian janin berlangsung lebih dari 2minggu.
Kematian janin dalam kandungan 3-4 minggu, biasanya tidak memvbahayakan ibu. Setelah
lewat 4 minggu maka kemungkinan terjadinya kelainan darah (hipofibrinogenemia) akan
lebih besar. Kematian janin akan menyebabkan desidua plasenta menjadi rusak menghasilkan
tromboplastin masuk kedalam peredaran darah ibu, pembekuan intravaskuler yang dimulai
dari endotel pembuluh darah oleh trombosit terjadilah pembekuan darah yang meluas

menjadi Disseminated intravascular coagulation hipofibrinogenemia (kadar fibrinogen < 100


mg%).
Kadar normal fibrinogen pada wanita hamil adalah 300-700 mg%. Akibat kekurangan
fibrinogen maka dapat terjadi hemoragik postpartum. Partus biasanya berlangsung 2-3
minggu setelah janin mati.

f.

Penanganan
1. Terapi
a.

Selama menunggu diagnosa pasti, ibu akan mengalami syok dan ketakutan memikirkan

bahwa bayinya telah meninggal. Pada tahap ini bidan berperan sebagai motivator untuk
meningkatkan kesiapan mental ibu dalam menerima segala kemungkinan yang ada.
b.

Diagnosa pasti dapat ditegakkan dengan berkolaborasi dengan dokter spesialis kebidanan

melalui hasil USG dan rongen foto abdomen, maka bidan seharusnya melakukan rujukan.
c.

Menunggu persalinan spontan biasanya aman, tetapi penelitian oleh Radestad et al (1996)

memperlihatkan bahwa dianjurkan untuk menginduksi sesegera mungkin setelah diagnosis


kematian in utero. Mereka menemukan hubungan kuat antara menunggu lebih dari 24 jam
sebelum permulaan persalinan dengan gejala kecemasan. Maka sering dilakukan terminasi
kehamilan.
1)

Pengakhiran kehamilan jika ukuran uterus tidak lebih dari 12 minggu kehamilan.

Persiapan:

Keadaan memungkinkan yaitu Hb > 10 gr%, tekanan darah baik.

Dilakukan pemeriksaan laboratorium, yaitu:pemeriksaan trombosit, fibrinogen, waktu

pembekuan, waktu perdarahan, dan waktu protombin.


Tindakan:

Kuretasi vakum

Kuretase tajam

Dilatasi dan kuretasi tajam

2)

Pengakhiran kehamilan jika ukuran uterus lebih dari 12 minggu sampai 20 minggu

Misoprostol 200mg intravaginal, yang dapat diulangi 1 kali 6 jam sesudah pemberian

pertama.

Pemasangan batang laminaria 12 jam sebelumnya.

Kombinasi pematangan batang laminaria dengan misoprostol atau pemberian tetes

oksitosin 10 IU dalam 500 cc dekstrose 5% mulai 20 tetes per menit sampai maksimal 60

tetes per menit.


Catatan: dilakukan kuretase bila masih terdapat jaringan.
3)

Pengakhiran kehamilan jika lebih dari 20 28 minggu


Misoprostol 100 mg intravaginal, yang dapat diulangi 1 kali 6 jam sesudah pemberian

pertama.

Pemasangan batang laminaria selama 12 jam.

Pemberian tetes oksitosin 5 IU dalam dekstrose 5% mulai 20 tetes per menit sampai

maksimal 60 tetes per menit.

Kombinasi cara pertama dan ketiga untuk janin hidup maupun janin mati.

Kombinasi cara kedua dan ketiga untuk janin mati.

Catatan: dilakukakan histerotomi bila upaya melairkan pervaginam dianggap tidak berhasil
atau atas indikasi ibu, dengan sepengetahuan konsulen.
4)

Pengakhiran kehamilan jika lebih dari 28 minggu kehamilan


Misoprostol 50 mg intravaginal, yang dapat diulangi 1 kali 6 jam sesudah pemberian

pertama.

Pemasangan metrolisa 100 cc 12 jam sebelum induksi untuk pematangan serviks (tidak

efektif bila dilakukan pada KPD).

Pemberian tetes oksitosin 5 IU dalam dekstrose 5% mulai 20 tetes per menit sampai

maksimal 60 tetes untuk primi dan multigravida, 40 tetes untuk grande multigravida
sebanyak 2 labu.

Kombinasi ketiga cara diatas.

Catatan: dilakukan SC bila upaya melahirkan pervaginam tidak berhasil, atau bila didapatkan
indikasi ibu maupun janin untuk menyelesaikan persalinan.
2 .periksa ulangan (follow up)
Dilakukan kunjungan rumah pada hari ke 2, 6, 14, atau 40 hari. Dilakukan pemeriksaan nifas
seperti biasa. Mengkaji ulang tentang keadaan psikologis, keadaan laktasi (penghentian ASI),
dan penggunaan alat kontrasepsi.

DAFTAR PUSTAKA
1)

Cunningham, F. Gary [et.al..]. 2005. Obstetri Williams. Jakarta : EGC

2)

Harrison . 1999. Prinsip Prinsip Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta : EGC

3)

Prawirohardjo, Sarwono. 2002. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBP SP

4)

Mansjoer A,et al. 2001. Kapita Selekta. Jakarta : Penerbit Media Aesculapius FKUI

5)

Wiknjosastro, Hanifa. 2007. Pelayanan Kesehatan Maternal Dan Neonatal. Jakarta : YBP-SP

6)

Norwitz, Errol dan John O Schorge. 2008. At A Glance Obstetri & Ginekologi. Jakarta : Penerbit
Erlangga.

7)

Moechtar R. Pedarahan Antepartum. Dalam: Synopsis Obstetri, Obstetri Fisiologis dan Obstetri
Patologis, Edisi II. Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran EGC, 1998; 279

8)

WHO. Managing Complications in Pregnancy and Childbirth. Geneva: WHO, 2003. 518-20.
9)

K. Varney, helen. 2006. Buku ajar asuhan kebidanan. Jakarta : EGC


Sumber: : http://jurnalbidandiah.blogspot.com/2012/04/intra-uterine-fetal-deadthiufd.html#ixzz47rdh2KsK