Anda di halaman 1dari 2

PEMULANGAN PASIEN DAN TINDAK LANJUT

Nomor Dokumen:

Nomor Revisi:

1/2

PUSKESMAS
DUMBAYABULAN
Tim Penyusun :

Halaman :

Tanggal Terbit :

Tangggal Revisi :

Kepala Puskesmas Dumbayabulan

Felmy S Kude, SKM


Dr. Rahayu Tulen
Djeprianto Kamaru,

Revisi Ke :

AMG

Felmy S Kude, SKM

NIP. 19670825 198901 2 001

A. TUJUAN PROSEDUR
Untuk mempersiapkan pasien pulang ke rumah atau pindah dari satu tingkat asuhan ke tingkat
asuhan lainnya di dalam atau diluar puskesmas, sehingga terlaksananya pemberian asuhan
yang berkesinambungan (continuity of care)
B. PENJELASAN SINGKAT TENTANG PROSEDUR

Dilaksanakan dalam asuhan pasien yang akan pulang ke rumah atau pindah ke tingkat asuhan
lain dari rumah sakit yang sama atau rumah sakit yang lain untuk terlaksananya pemberian
asuhan yang berkesinambungan (continuity of care)
C. PERATURAN DAN KEBIJAKAN INTERN TERKAIT PROSEDUR INI

1. Undang - Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan


Nasional
2. Undang - Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2014 tentang
Perencanaan dan Penganggaran Bidang Kesehatan
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2014 tentang
Pelaksanaan Program Jaminan Kesehatan Nasional
5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2015 tentang Petunjuk
Teknis Bantuan Operasional Kesehatan
6. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2015 tentang Pusat
Kesehatan Masyarakat
D. PROSEDUR

1. Mengidentifikasi kebutuhan pasien untuk pulang


a. Mengumpulkan resume pasien (mencakup usia, situasi, kehidupan atau dukungan social,
status fungsional, kesadaran/ pengertian, pola perilaku, mobilitas, deficit sensori, jumlah
kunjungan rumah sakit sebelumnya, jumlah masalah medis, jumlah indikasi).
b. Mengidentifikasi kondisi pasien mencakup :
Tingkat berfungsi pasien dan kemandirian untuk mencapai tujuan
Ketersediaan sumber-sumber komunitas dan motivasi keluarga/ pemberi asuhan untuk
menggunakan sumber-sumber
c. Menetapkan transisi pasien diantara tatanan pelayanan kesehatan: dari rumah sakit atau
dari rumah ke fasilitas asuhan jangka paanjang
d. Menetapkan asuhan berkesinambungan (cotiunity of care)
2. Merencanakan pasien pulang
a. Mengembangkan semua tujuan pasien dan tindakan keperawatan berdasarkan perspektif
bahwa respon manusia terhadap kesehatan dan penyakit terjadi tanpa melihat tatanan.
b. Menetapkan tingkat perencanaan kepulangan pasien berdasarkan pada kompleksitas
transisi pasien.
c. Membahas kepulangan pasien bersama pasien dan keluarga.
3. Melaksanakan persiapan pemulangan pasien
a. Mengkoordinasikan kebutuhan pelayanan kesehatan dan pelayanan social pasien setelah
pulang berfokus pada asuhan individual pasien, melalui pertemuan tim asuhan dan

keluarga.
b. Mempertimbangan transisi pasien difasilitasi dengan tatanan yang berbeda, ke utuhan
pasien dan ketersediaan sumber daya.
c. Menegosiasikan consensus tentang tanggung jawab tertulis untuk asuhan pasien
selanjutnya setelah pulang diantara tim pemberi asuhan.
d. Memberikan penyuluhan kesehatan dalam rangka self-care diberikan kepada pasien
yang tingkat kepulangannya termasuk dalam basic discharge plan.
e. Merujuk pelayanan/ asuhan pasieen diluarlingkup professional perawat ke community
resources, dilakukan untuk pasien yang tingkat kepulangannya perlu simple referral.
f. Berkoordinasi dan kolaborasi dilakukan dengan tim interdisiplin pada pasien dengan
resiko tinggi setelah kepulangannya perlu complex referral.
4. Mengevaluasi hasil tindakan
a. Mengevaluasi kondisi fisik pasien
b. Mengevaluasi respon psikologikmenghadapi kepulangan / pindah
c. Mempersiapkan rencana tindak lanjut (continuity of care) sessuai kebutuhan.
5. Melakukan dokumentsi hasil tindakan
a. Mencatat data tindakan keperawatan
b. Mencatat respon isik dan psikologis
c. Membuat dokumen tindak lanjut untuk continuity of care
E. KETERLIBATAN PIHAK LAIN DALAM PELAKSANAAN PROSEDUR

1. Petugas Rawat Inap


2. Petugas Poned
F. FORMULIR, DOKUMEN ATAU BLANGKO

Register pasien Rawat Inap


G. LAPORAN YANG DIHASILKAN

Laporan Rawat Inap


H. KAITAN DENGAN PROSEDUR LAIN

SOP Pasien Rawat Jalan, SOP Pasien Rawat Inap, SOP Pasien dengan Gawat Darurat
I. LAMPIRAN
J. REFERENSI