Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH KOMUNIKASI PEMBANGUNAN

MATRIK KOMUNIKASI DALAM SISTEM SOSIAL

Oleh :
Kelas : C
Kelompok : 6

KIKI KURNIAWATI

200110140138

RISNA ROSDIANA

200110140139

HENDRI IRAWAN

200110140142

HARIS SAEPUDIN

200110140143

ABDURROHMAN ROJA R.

200110140165

M. IQBAL NURYAMAN

200110140174

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
SUMEDANG
2015

I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Manusia lebih senang berinteraksi dengan orang lain yang mempunyai
kesamaan dalam beberapa atribut. Pada keadaan tersebut yang berkomunikasi
tidak mengalami kesulitan, karena dapat saling berempati. Dalam keadaan tertentu
dijumpai komunikator menghadapi komunikan dalam jumlah banyak dan
beragam, disamping belum saling mengenal. Pada kondisi tersebut perlu
pendekatan untuk menduga perilaku partisipan komunikasi. Pendugaan dilakukan
atas sistem sosial dalam konteks budaya setempat. Dalam makalah ini akan
dibahas mengenai bagaimana dalam suatu matrik komunikasi unsur-unsur dalam
sistem sosial saling mempengaruhi, serta pengaruh unsur-unsur sistem sosial
terhadap perilaku komunikasi.
1.2. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan matrik komunikasi.
2. Apa saja unsur-unsur sistem sosial

II
PEMBAHASAN
1. Sistem Sosial
Sistem adalah suatu kesatuan dari banyak unsur yang dapat menghasilkan
output tertentu. Sistem terbentuk oleh adanya komponen-komponen atau unsurunsur yang berhubungan satu sama lain membentuk suatu jaringan. Masingmasing komponen mempunyai fungsi sendiri yang berbeda satu dengan
lainnya. Fungsi komponen yang satu dipengaruhi oleh fungsi komponen lain
yang berhubungan dengannya. Kualitas output sistem tergantung pada kualitas
fungsi setiap komponen. Kalau salah satu komponen tak ada atau tak berfungsi
maka fungsi sistem akan terganggu atau tak berfungsi sama sekali.
Sistem sosial merupakan hubungan pola-pola yang mengatur hubungan
timbal balik antara individu dalam masyarakat, antar individu dengan
masyarakatnya, dan tingkah laku individu itu sendiri. Dalam sistem sosial ada
komponen-komponen yang satu sama lain saling berinteraksi dalam rangka
mencapai suatu tujuan.
Kelompok sebagai suatu sistem sosial. Kelompok merupakan sekumpulan
orang-orang yang saling berinteraksi. Mempunyai ciri-ciri diantaranya :
a. Mempunyai pola perilaku : teratur, sistematis.
b. Bisa diidentifikasi bagian-bagianny
c. Bisa dilihat sebagai suatu sistem sosial.
Matrik komunikasi dapat diartikan sebagai gambaran hubungan antara
unsur-unsur dalam sistem sosial, dan pengaruhnya terhadap perilaku
komunikasi anggota-anggota sistem sosial. Unsur-unsur sistem sosial terdiri
atas struktur sosial (kerangka) dan norma sistem (isi sistem).

2. Unsur-unsur Sistem Sosial


a. Norma Sistem
Merupakan peraturan tentang perilaku individu baik secara tertulis atau
tidak tertulis, dalam hubungannya dengan sesama. Norma-norma berfungsi
membatasi perilaku anggota sistem sosial, mengarahkan perilaku anggota
sistem sosial, menjadi pedoman perilaku anggota sistem sosial, dan
merupakan ukuran dasar perilaku anggota sistem sosial.
b. Struktur Sosial
Secara harfiah, struktur bisa diartikan sebagai susunan atau bentuk. Struktur
tidak harus dalam bentuk fisik, ada pula struktur yang berkaitan dengan
sosial. Menurut ilmu sosiologi, struktur sosial adalah tatanan atau susunan
sosial yang membentuk kelompok-kelompok sosial dalam masyarakat.
Susunannya bisa vertikal atau horizontal.
Terbentuk karena tersusunnya posisi status dan peranan anggota sistem
sosial. Posisi seseorang menunjukkan tempat individu dalam struktur sosial.
Status merupakan kedudukan atau tempat dalam sistem sosial. Dalam setiap
status ada aturan, kumpulan hak dan kewajiban. Peranan merupakan
sekumpulan norma atau perilaku yang dijalankan oleh orang yang
mempunyai kedudukan dalam sistem sosialnya.
3. Kekuasaan dan Wewenang
Kekuasaan diartikan sebagai suatu kemampuan yang dimiliki seseorang
untuk mempengaruhi pihak lain menurut kehendak yang diinginkan pada
kekuasaan yang dipegangnya. Kekuasaan merupakan hubungan antara pihak
yang dapat mempengaruhi pihak lain (pemimpin) dengan pihak yang menerima
pengaruhnya (pengikut).

Wewenang adalah kekuasaan yang ada pada seseorang atau sekelompok


orang, yang mempunyai dukungan dan pengakuan dari masyarakat dalam
memperoleh hak haknya. Wewenang akan berhasil apabila dibarengi dengan
kekuasaan yang nyata.
Posisi dan kedudukan seseorang dapat dilihat dari: derajat kepentingan
peranan, derajat kesulitan mendapatkan suatu peranan, derajat ketergantungan
suatu peran dengan peran yang lain, dan nilai yang terkandung dalam peranan
yang bersangkutan. Semakin tinggi posisi seseorang semakin besar wewenang
atau kekuasaan orang tersebut.
4. Tujuan Kelompok
Kelompok adalah sebuah sistem yang terorganisasi, terdiri dari dua orang
atau lebih yang berhubungan satu sama lain sehingga dapat melaksanakan
fungsi kelompoknya. Sistem ini memiliki seperangkat pedoman tentang
hubungan antaranggota dan memiliki seperangkat norma yang mengatur fungsi
tiap tiap anggota kelompok.
Tujuan mempunyai pengertian motivating power. Artinya tujuan akan
mendorong orang untuk mencapai tujuannya, demikian pula dengan kelompok.
Ada hubungan yang positif antara motif dengan tujuan. Semakin jelas suatu
tujuan, semakin kuat motif yang ada, demikian sebaliknya.
Adapun tujuan dari kelompok diantaranya:
a. Produktivitas, untuk menghasilkan produk kelompok secara lebih efektif
dan efisien.
b. Pemeliharaan kelompok, berhubungan dengan upaya kelompok agar
keberadaan terus berlanjut.
c. Ketergantungan

anggota

dalam

mencapai

tujuan

kelompok:

(a)

ketergantungan promotive, terjadi bila tujuan kelompok hanya tercapai bila

ada kerjasama diantara anggota kelompok, (b) ketergantungan contrien,


terjadi bila dalam mencapai tujuan masing-masing anggota saling
berkompetisi.
Ketergantungan promotive menghasilkan kepuasan yang lebih tinggi,
sedang ketergantungan contrient menghasilkan produktivitas yang lebih
tinggi.
5. Aplikasi Pendugaan
Pendugaan perilaku komunikasi dapat dilakukan dengan mengamati
peranan yang dimiliki seseorang atau dengan melihat pada norma, tujuan dan
ketergantungan pada kelompok. Sistem sosial membatasi cakupan dengan siapa
orang berkomunikasi. Sistem sosial menentukan frekuensi interaksi seseorang.
Sistem sosial mempengaruhi macam, isi dan cara memperlakukan pesan.
Sistem sosial akan mempengaruhi beberapa atribut individu seperti sikap,
pengetahuan dan sistem kepercayaan. Agar suatu inovasi cepat diadopsi dan
tersebar, maka seorang agen pembaharu harus bekerja sama dengan tokohtokoh masyarakat.
6. Masalah-masalah dalam Pendugaan perilaku
a. Beberapa aspek prilaku dalam peranan (role behavior)

Role prescription: pernyataan eksplisit tentang prilaku yang harus


dilakukan seseorang yang memiliki peran tertentu.

Role description: rincian perilaku yang dijalankan si pemegang


peranan.

Role expetation: harapan yang ada seseorang tentang perilaku yang


harus dijalankan oleh pemegang suatu peranan.

Bila ketiganya berjalan bersamaan pendugaan perilaku akan tepat, jika


berbeda akan terjadi kegagalan dalam pendugaan.
b. Aspek wewenang dan kekuasaan dalam posisi
Kesalahan pedugaan dapat terjadi jika batas wewenang dan kekuasaan tidak
dirumuskan secara jelas atau dilanggar.
c. Sistem sosial yang beragam
Orang biasanya memiliki lebih dari satu kelompok sosial dan memainkan
banyak peranan dan menempati banyak posisi

Kelompok

rujukan:

kelompok

tempat

rujukan

dalam

mengidentifikasi diri, yang norma-norma dan perilakunya jadi


anutan. Dalam menduga perilaku perlu diketahui kelompok mana
yang menjadi rujukan.

Konflik peranan dan norma: jika peranan dan norma mengalami


konflik, dapat menurunkan ketepatan pendugaan perilaku.

Perbedaan-perbedaan dalam berbagai sistem sosial: setiap sistem


sosial memiliki aturan dalam menyusun perilaku dan menjalankan
norma-normanya,

sehingga

pendugaan

perilkau

berdasarkan

pengetahuan dari suatu sistem sosial tidak sama hasilnya bila


diterapkan untuk menduga sistem sosial lain.

V
SIMPULAN
1. Matrik komunikasi dijelaskan sebagai gambaran hubungan antara unsurunsur dalam sistem sosial, dan pengaruhnya terhadap perilaku komunikasi
anggota-anggota sistem sosial.
2. Unsur-unsur sistem sosial meliputi norma sistem dan struktur sosial.
Norma sistem merupakan peraturan tentang perilaku individu dalam
hubungannya dengan sesama. Norma dapat membatasi, mengarahkan,
menjadi pedoman, dan ukuran dasar perilaku anggota sistem sosial. Dan
struktur sosial terbentuk karena tersusunnya posisi, status dan peranan
anggota sistem sosial.

DAFTAR PUSTAKA

Dilla, Sumadi. 2007. Komunikasi Pembangunan. Simbiosa Rekatama Media:


Bandung.
Yunasaf, Unang. 2011. Komunikasi Pembangunan. Laboratorium Sosiologi dan
Penyuluhan Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran: Sumedang.