Anda di halaman 1dari 16

SOAL UJIAN PPDS-1 ILMU KESEHATAN ANAK

DIVISI NEONATOLOGI
PERIODE 10 DESEMBER 2015 s.d 25 JANUARI 2016

1. Benarkah insulin merupakan terapi utama yang diberikan pada gestasional diabetes

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

dengan kadar gula darah ibu yang tinggi? Bagaimana dampak terhadap neonatus yang
dilahirkan?
Kasus 1
Seorang ibu melahirkan mudah dengan PNC yang baik. Kelahiran terjadi secara cepat
dan Saudara dipanggil secara cito ke kamar bersalin. Siapa yang menyertai Saudara
melakukan pertolongan tersebut? Jelaskan!
Bayi tersebut diterima oleh Saudara, lalu diletakkan di radiant warmer dan diperiksa
dengan teliti. Sdr menghisap/membersihkan jalan napas dan mengganti kain tilam
yang basah. Bayi tersebut bernapas intermittern dan BJA > 100 x/menit. Sesudah
Saudara keringkan, dilakukan stimulasi dan napas bayi menjadi teratur. Setelah
dilakukan tindakan tersebut selama 2 menit, BJA > 100 x/menit, warna kulit berubah
dari biru menjadi kemerahan secara sentral. Terlihat ekstremitas fleksi dan bayi
menangis bila di rangsang. Berapa nilai APGAR 5 menit pada kasus di atas?
Setelah stabilisasi awal dilakukan dengan tuntas, apa yang Saudara evaluasi pada
kondisi di atas mengingat ibu ini tidak melakukan PNC ?
Kasus 2
Seorang wanita dengan kehamilan kembar (usia kehamilan 25 minggu) dirawat untuk
melahirkan dengan persalinan prematur. Dilakukan monitoring janin, diberikan
betamethason dan juga antibiotik mulai diberikan. Saudara harus anamnesis dan
edukasi terhadap orang tua. Edukasi apa yang harus Saudara berikan untuk perkiraan
saat persalinan nanti?
Pada malam itu proses persalinan berlanjut dan terjadi late decelaration pada
pemantauan BJA janin. Tim Saudara dipanggil ke kamar operasi untuk SC. Bayi
pertama Saudara terima dan tidak ada upaya bernapas. Jelaskan apa yang Saudara
harapkan pada 1 menit pertama?
Saudara memulai pemberian PPV karena bayi bernapas tidak adekuat. Perawat
melakukan auskultasi dan ternyata BJA 80 x/menit dan belum naik. Apa tindakan
Saudara?
Pada saat ini (kira-kira usia 1,5 menit), pemeriksaan SpO 2 dan BJA pada lengan kanan
menunjukkan SpO2 30% dan BJA 85 x/menit. Bayi ada usaha napas tapi tidak cukup
untuk napas spontan. Bagaimana anggapan Saudara terhadap kondisi bayi, jelaskan!
Kemudian apa langkah Saudara selanjutnya?

9. Pada saat dimasukkan selang ET dan mulai dilakukan lagi PPV, ternyata

10.

11.
12.
13.

BJA > 150 x/menit dan bayi menjadi merah dengan SpO 2 95%. Apa tindakan Saudara
saat menjelang dipindahkan ke NICU?
Kasus 3
Seorang ibu berusia 27 tahun G2P0 sedang menghadapi persalinan dengan kehamilan
30 minggu dengan KPSW. Ibu tersebut datang ke RS, diberikan betamethasone dan
dimulai pemantauan monitor janin, sesudah dirawat selama 4 hari, BJA meningkat
menjadi 170 x/menit. Pada pemeriksaan, ternyata ternyata tali pusat teraba ada pada
vagina ibu. Ibu harus segera dilakukan tindakan SC secara cito. Tim Saudara
dipanggil ke kamar bedah dan menangani bayi yang terkulai lemas, pucat dan tidak
bernapas. Bagaimana tindakan Saudara?
Setelah dilakukan pemeriksaan dengan teliti, ternyata BJA tidak terdengar dengan
auskultasi ataupun palpasi. Bagaimana recana Saudara selanjutnya?
Kemudian BJA ini dievaluasi lagi sesudah 30 detik sesudah PPV dan pijat dada dan
ternyata tetap tidak terdengar BJA. Apa rencana Saudara selanjutnya?
Dapatkah Saudara melakukan tindakan lain menghadapi keadaan seperti pada kasus di
atas?

SOAL UJIAN PPDS-1 ILMU KESEHATAN ANAK


DIVISI NEONATOLOGI
PERIODE 10 DESEMBER 2015 s.d 25 JANUARI 2016
Kasus I

Pada usia gestasi 41 minggu seorang ibu akan melahirkan per vaginam, disertai adanya
cairan amnion tercemar mekonium tebal. Didapatkan adanya deselerasi BJA jenis lambat
(late) pada 2 menit terakhir BJA menurun menjadi 80 x/menit. Dilakukan persalinan
buatan dengan VE.
1. Dugaan apa yang harus diambil dalam rangka persiapan kelahiran bayi? Apa prinsip

umum yang harus dilaksanakan sebagai upaya resusitasi? Apakah ada risiko khusus
dalam menghadapi partus dengan VE ini?
Pasien pada kasus di atas lahir di PPK-I.
Apa yang harus segera dilakukan untuk menolong stabilisasi bayi untuk keperluan
transport?
2. Sebaiknya Saudara merujuk pasien tersebut ke tipe perawatan intensif mana? Mengapa?

Kasus II
Seorang ibu menghadapi persalinan emergensi dengan adanya perdarahan per vaginam
tebal selama 2 jam. Kehamilan tersebut 38 minggu dan riwayat kehamilan sebelumnya
normal.
Ibu berusia 41 tahun dan merupakan bayi ke 3 saat diletakkan pada monitor janin
eksternal didapatkan ada sinusoidal heart tracing dan segera dibawa ke OK untuk
dilakukan SC
3. Apa yang Saudara rencanakan untuk mempersiapkan pertolongan kelahiran bayi ini?

Siapa staf yang diperlukan untuk hadir saat resusitasi?


4. Bayi lahir tampak pucat, biru dan apnea. Dokter kebidanan menemukan adanya abruptio
placenta totalis.
Hasil analisa gas darah tali pusat pH 6,98; PCO2 38; PO2 38; BE-20.
Apakah langkah resusitasi yang akan Saudara lakukan selanjutnya?

5. Bayi distabilisasi di OK,

APGAR 1 menit
=1
5 menit
=4
10 menit
=5
Bayi terlihat koma, tanpa napas spontan dan ada episode kejang.
Apa langkah yang harus dilakukan selanjutnya dan evaluasi apa yang disarankan?
6. Apakah definisi HIE?

7. Bagaimana patofisiologi HIE?


8. Bagaimana langkah terbaik dalam penatalaksanaan kejangnya?

Kasus III
Anda dipanggil untuk menghadiri persalinan ibu 27 tahun G 2P1A0 dengan PNC yang
baik. Direncanakan SC yang ke-2 kalinya.
Bayi sebelumnya letak sungsang tidak ada komplikasi selama kehamilan, selain adanya
FP (alfa fetoprotein) yang rendah, pada saat usia kehamilan 16 minggu, dia menolak
amniosentesis. Hasil scan pada 20 minggu normal.
Bayi lahir dengan air ketuban jernih, dan langsung menangis dengan Skor APGAR 1
menit 9 dan 5 menit 9. Bayi diletakkan di atas radiant warmer dan terlihat wajah
trisomi 21
9. Apakah langkah Saudara selanjutnya?
10. Hasil kariotipe menunjukkan 47.XX trisomi 21
Orang tua mengalami syok.
Apa yang harus Saudara katakan kepada mereka?

Cocokkan pernyataan pada dua kolom dibawah ini!


Obat-obatan ibu

Kelainan pada bayi

12. Beta bloker

a. Kelainan SSP, telinga, jantung dan thymus

13. Diethylstilbestrol (DES)

b. Neural tube defect, midfacial hypoplasia

14. Carbamazepine

c. Neonatal abstinence syndrome

15. Cyclophosphamide

d. Prematuritas, BBLR

16. Oral hypoglycemia

e. Hipoglikemia

17. Isotretinoin

f. Bradikardi, hipoglikemia

18. Merokok

g. Vaginal adenosis, anomaly genital

19. Cocain

h. IUGR, kelainan jantung, kelainan jari

20. Phenytoin

i. Kuku hipoplastik, hipoplasia mid fasial,


perdarahan

21. Metadon

j. Abruptio placenta, prematuritas

Cocokkan pernyataan pada dua kolom dibawah ini!


Trauma Lahir

Gejala

22. ERB Duchenne

a. Menangis asimetris

23. Trauma Spinal Cord

b. Takipnea dan depresi nafas pada satu sisi

24. Facial nerve palsy

c. Bengkak pada satu sisi kepala tapi tidak


melewat garis sutura

25. Fraktur klavikula

d. Paralisis otot abdomen dengan gambaran


lekukan melingkar

26. Pneumothorax

e. Takikardia, pucat, dan perubahan warna


pada leher dan sekitar telinga

27. Cepal hematoma

f. Aberasi

pada

puncak

kepala

dengan

perdarahan minimal
28. Subgaleal hemorrhage

g. Moro reflex negatif pada satu sisi

29. Fetal scalp electrode placement

h. Adduksi lengan dan rotasi internal, ekstensi


siku, pronasi telapak tangan

SOAL UJIAN PPDS-1 ILMU KESEHATAN ANAK

DIVISI NEONATOLOGI
PERIODE 10 DESEMBER 2015 s.d 25 JANUARI 2016
KASUS 1
1. Bayi laki-laki lahir gestasi 40 minggu dengan BB 2200 gr, PB 46 cm, LK 32 cm

Pemeriksaan Fisik :
short palpebral fissure
dagu kecil
filtrum kecil
bibir atas tipis
Apa yang paling mungkin?
a. Trisomy 21
b. Fetal alcohol syndrome
c. CMV
d. Beckwith Wiedemann

Jelaskan!

KASUS II
Bayi dengan masa gestasi tidak diketahui, akan dilakukan SC emergensi karena ada distres
janin, ketuban masih utuh, Perkiraan BB bayi menurut USG adalah 2 kg.
Ibu berusia 15 tahun dengan kebiasaan merokok, kenaikan berat badan 6 kg, PNC tidak
teratur, tekanan darah 160/110 mmHg, proteinemia, diberi mgSO4 (untuk preeklampsi
beberapa jam sebelum lahir).
2. Apa masalah yang harus di antisipasi pada bayinya? Persiapan apa di ruangan resusitasi?

Pemeriksaan apa yang harus disiapkan?


3. Bagaimana penilaian gestasi bayi ini? dan bagaimana klasifikasinya?
4. Masalah apa yang akan dihadapi bayi pada 24 jam dan 48 jam berikutnya?
5. Mengapa bayi ini kecil?
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
6. Dalam upaya menciptakan suhu lingkungan netral harus dipertimbangkan
suhu udara
aliran udara
kelembaban relatif
suhu lingkungan

Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya


7. Membedong bayi tidak mempengaruhi suhu bayi karena suhu inkubator sudah di atur

pada suhu lingkungan netral.


Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
8. Overheating pada bayi tidak menimbulkan efek klinis nyata dan hanya dapat dideteksi

dengan pemantauan ketat suhu tubuh.


Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
9. Stimulasi untuk meningkatkan laju metabolisme dimulai secepatnya setelah timbulnya
stimulus dingin, bahkan sebelum suhu tubuh mengalami penurunan.
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
10. Bayi dengan RDS yang dijaga pada suhu lingkungan netral tidak berdampak signifikan

pada keseluruhan manajemen bayi tersebut


11.
12.

13.

14.

15.

16.

17.

18.

Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya


Tingkat pertumbuhan berat dan panjang badan dapat dipengaruhi oleh suhu lingkungan
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Ketika demam berkembang pada bayi yang sedang dirawat dalam inkubator servo, hal
ini tercermin oleh peningkatan suhu inkubator
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Suhu bayi yang tinggi selama bulan pertama kehidupan adalah hal yang normal dan tidak
ada alasan untuk kekhawatiran
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Kehilangan panas karena radiasi sama pada orang dewasa dan bayi prematur karena
keduanya adalah homeotherms
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Bayi baru lahir, kehilangan panas sama per unit massa tubuh seperti dengan orang
dewasa.
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Bayi matur yang mengalami stress dingin pada kelahiran mungkin memiliki kadar pH
normal dan HCO3 yang rendah
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Durasi tidur bayi berkurang secara nyata ketika bayi kecil yang telanjang terpapar suhu
lingkungan yang 1oC sampai 2oC dibawah batas terendah dari suhu normal bayi.
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
Bayi matur yang dibedong mungkin tidak menangis atau dalam keadaan lain yang
membutuhkan perhatian pada kondisi bahwa bayi tersebut mengalami stress dingin yang
parah.

Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya


19. Tanda dan gejala dari bayi yang mengalami hipotermi tidak lama setelah dilahirkan
mungkin mirip dengan gambaran klinis dari bayi dengan RDS.
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
20. Penurunan suhu yang tajam setelah kelahiran pada bayi prematur tidak bisa dihindari,
fisiologis dan tidak memiliki konsekuensi yang besar
Jawablah B (benar) atau S (salah) dan berikan alasannya
21. Suhu lingkungan pada kamar bersalin harus diatur pada zona suhu nyaman untuk staf.

SOAL UJIAN PPDS-1 ILMU KESEHATAN ANAK


DIVISI NEONATOLOGI
PERIODE 10 DESEMBER 2015 s.d 25 JANUARI
Kasus 1

1. M. J. adalah bayi dg BB lahir 1160-g, masa gestasi 28-minggu datang kontrol ke poliklinik pada
usia 5 bulan. Bayi ini mengalami kenaikan berat badan sekitar 18 gram/hari selama 2 bulan, dan
saat ini berat badannya 4 kg. Bayi ini mendapat nutrisi harian sejumlah 1800 ml, mengandung 24
kalori/100 ml formula tanpa fortifikasi. Ibu menyatakan bahwa bayi minum dengan baik, temanteman Ibu itu menganjurkan untuk memberikan makanan padat, Ibu ingin advis tentang
makanan.
Apa sebaiknya diberikan, apa yang harus diberikan.
a. Apakah pertumbuhan bayi ini normal?
b. Apa pendapat Sdr tentang masukan kalorinya, apakah sesuai?
c. Informasi-informasi apa lagi yang sebaiknya Sdr harus ketahui tentang riwayat bayi ini?
d. Apakah sudah waktunya bayi ini mulai diberikan makanan padat?

Kasus 2
2. MP lahir dengan masa gestasi 34 minggu, BB lahir 1200 gr. Riwayat perinatal mengalami penyulit
IUGR, hiperbilirubinemia dan polisitemia, dengan pemberian transfuse ganti sekali melalui kateter
umbilical. Pada usia 8 hari terjadi distensi abdomen, hematoschezia, asidosis dan berlanjut dengan
hipotensi. Ditegakkan diagnosis NEC

dan diberikan tatalaksana medis.NEC Bayi keadaan

membaik dan mulai diberikan nutrisi enteral pada 14 hari sesudah terjadinya NEC.
MP dipulangkan pada usia 6 minggu, mengalami toleransi yang baik terhadap nutrisi enteral penuh
selama 2 minggu. Setelah 3 minggu pulang dari RS terjadi distensi abdomen akut, muntah dan
hematoschezia. Pemeriksaan abdomen menunjukkan pembesran dan kesakitan.
Apakah diagnosis yang paling mungkin?
a. Clostridium difficile infection
b. Intestinal stricture
c. Anal fissure
d. Milk protein allergi
Pilihan tindakan apa yang tampaknya sesuai?
a. Periksa kultur feses dan mulai diberi antibiotik
b. Penggantian nutrisi menjadi formula kedelai
c. Pemeriksaan x-ray abdomen, memeriksa barium enema, dan konsul bedah anak,
d. Meyakinkan ofrang tua bahwa rectal bleeding merupakan hal biasa, boleh pulang dan kontrol
dalam 1-2 hari;

Apakah diagnosis yang paling mungkin?


a. Billiary atersia
b. TPN cholestasis

c. 1 Antitrypsin deficiency
d. Cystic fibrosis

Kasus
3. Seorang Ibu hamil hamil dengan masa gestasi 24 minggu, saat itu tiba-tiba melahirkan dengan
berat badan 1332 g. bayinya perempuan, lahir di PPK 1. Bayi langsung menangis kuat, namun
berlanjut mengalami distress nafas sedang.. Dilakukan kateterisasi arteri , intubasi, pemberian
surfaktan, dan ventilator untuk persiapan melakukan transport dan dikirim ke NICU PPK3.
Pertanyaan2 berikut adalah menyangkut edukasi kepada orang tua sehubungan tentang
penatalaksanaan (terhadap ibu, ayah dan bayi).
1. Apakah metode yang paling baik dalam hal komunikasi terhadap kedua orang tua?
2. Advis apa seharusnya diberikan apabila mendiskusikan situasi pasien ini?
Apa yang sebaiknya dijelaskan tentang bayi tsb dan harapan untuk hidupnya?
3. Apa yang sebaiknya dijelaskan tentang ventilator?
4. Bolehkah orangtua melihat bayi sebelum transfer?
5. Apakah bijak untuk melakukan diskusi tentang ASI dan manfaat ASI untuk bayi yang akan
dilakuakn transfer?
6. Apa penyususnan rencana yang lain seharusnya dibuat sebelum bayi ini ditransfer?
7. Dapatkah perawat menolong Ibu untuk proses adaptasi bayi prematur?
8. Apakah proses normal saat ibu pergi untuk melahirkan bayi prematur, dan bagaimana
seharusnya dokter dan peraat membantu Ibu tersebut?
9. Apa yang seharusnya dikatakan oleh Sdr saat Ibu tersebut bertanya Sedang apa bayi
saya?
10. Kapan sebaiknya orangtua ini membawa pulang bayinya?

SOAL UJIAN PPDS-1 ILMU KESEHATAN ANAK


DIVISI NEONATOLOGI
PERIODE 10 DESEMBER 2015 s.d 25 JANUARI

1. Bayi laki-laki per vaginam dengan usia kehamilan 39 minggu dari ibu dengan adanya

cervicitis GO dan Chlamydia. Tidak diketahui adanya HIV, Hepatitis B ataupun VDRL.
Begitu lahir bayi mendapat salep mata erythromycin dan vit-K i.m.
Pilihlah jawaban mana yang benar dan berikan penjelasannya:
a. Bayi ini mempunyai kemungkinan 30% terkena ophthalmia neonatorum dari N

gonorrhea dan 25% dari C, trachomatis.


b. Bayi harus mendapat ceftriaxone 25-50 mg/kg i.m.
c. Bayi harus mendapat erythromycin oral selama 2 minggu.
d. Bayi harus mendapat vaksin hepatitis B dan HBIG dalam 12 jam pertama.

2. Bayi usia 3 minggu dibawa ke emergensi dengan keluhan adanya lesi vesikel pada paha

dan perut. Vesikel ini berisi cairan keruh dan dikelilingi oleh area eritematous. Bayi tidak
panas dan tampak tidak sakit.
a. Pilihlah jawaban yang benar, dengan penjelasannya. Lesi kulit sebaiknya tidak
ditutupi untuk memudahkan pengambilan specimen virus dan bakteri.

b. Tidak adanya riwayat ibu mengalami infeksi genital HSV maka keadaan itu tidak

ada hubungannya.
c. Ibu yang mengalami herpes genital berulang dan aktif mempunyai risiko tinggi
terhadap transmisi vertical.
d. Eksudat dari lesi tersebut tidak cukup untuk pemeriksaan HSV.

3. Pemeriksaan Gram dari apus lesi menunjukkan hasil yang negatif. Pemeriksaan tes

antibody HSV-2 dengan pemeriksaan fluorescent menunjukkan hasil positif. Pernyataan


mana di bawah ini yang BENAR, dan apa alasannya:
a. Bayi harus dilakukan LP.
b. Bayi harus dirawat di RS minimal selama 2 minggu pemberian terapi acyclovir i.v.
c. Pasien akan menunjukkan peningkatan kadar transaminase.

d.

Bila dilakukan LP dan dan memberikan hasil negative, maka pasien dapat diberikan
terapi oral.

KASUS
4. Seorang ibu dari bayi berusia 40 hari yang lahir prematur 32 minggu menanyakan

kepada Sdr waktu yang sebaiknya untuk imunisasi dan pencegahan terhadap infeksi
RSV. Bayi ini sekarang BBnya 2700 gr dan sesudah pulang ke rumah ingin meneruskan
suplemen oksigen melalui nasal canule akibat BPD.

Pernyataan mana di bawah ini yang BENAR. Jelaskan


a. Bayi ini perlu mendapatkan imunisasi sama seperti halnya bayi lain berusia 6

minggu.
b. Bayi ini perlu vaksin dosis tunggal 0.25 ml vaksin influenza pada bulan januari dan
dosis 0.25 ml sebulan kemudian.
c. Pemberian monoclonal antibody RSV pada bayi prematur 32 minggu bersifat
kontroversi.
d. Imunisasi sebaiknya diberikan saat bayi mencapai usia koreksi 6.

SOAL UJIAN PPDS-1 ILMU KESEHATAN ANAK


DIVISI NEONATOLOGI
PERIODE 10 DESEMBER 2015 s.d 25 JANUARI 2016

1. Apa tujuan/sasaran akhir pelayanan perinatal? Jelaskan


2. Apakah yang dimaksun dengan sepsis neonatorum?

3. Sebutkan klasifikasi sepsis neonatorum, dan penegakkan diagnosis untuk masing-masing

4.

5.
6.
7.

jenis sepsis tersebut, mencakup anamnesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan


penunjang.
Mengapa pada penatalaksanaan sepsis selalu harus dilakukan:
punksi lumbal
pemeriksaan kultur darah, urin, faeces dan lcs
monitoring urin out put
Uraikan tatalaksana DIC
Uraikan tatalaksana syok septik.
Jelaskan mengapa kejadian sepsis neonatorum ini bisa mengganggu tujuan/sasaran akhir
dari pelayanan perinatal yang ideal?

Jawaban:

Anda mungkin juga menyukai