Anda di halaman 1dari 19

======================================

PENDAHULUAN
Dana Desa merupakan wujud nyata pemerintah dalam berkomitmen
memajukan pembangunan dari

tingkat pemerintahan terkecil,

sebagaimana

pencapaian Cita ke 3 dalam Nawa Cita Presiden Jokowi, yaitu Membangun


Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan DESA dalam
kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Melalui UU No.6 tahun 2014 tentang Desa, setiap desa diberikan
keleluasaan untuk mengatur kewenangannya sendiri, baik kewenangan berdasarkan
hak asal usul, kewenangan lokal berskala desa, dan kewenangan yang ditugaskan
pemerintah pusat/provinsi/kab./kota sesuai ketentuan perundang-undangan
Tulisan ini diajukan atas alasan perlunya kita untuk mengetahui bagaimana
pengelolaan pemerintahan desa, terkhusus pada tata kelola, akuntansi dan
akuntabilitas keuangannya. Alasan tersebut didasari dengan kenyataan bahwa belum
populernya kajian dan pembahasan mengenai akuntansi pemerintahan desa. Entah
karena isu akuntabilitas pemerintahan desa yang masih belum banyak dibicarakan
atau karena nominal tanggung jawab keuangannya yang terbilang kecil. Padahal
pemerintahan desa atau kelurahan adalah institusi pemerintah yang terdekat dalam
kehidupan bernegara kita.
Pemerintah Desa dan Kelurahan adalah institusi yang setara atau sama dari
segi posisi dalam strata pemerintahan. Perbedaan keduanya terletak pada wilayah
keberadaan dan kepala pemerintahannya. Kelurahan berada pada wilayah kota
sedangkan desa bukan di kota. Kelurahan di kepalai oleh seorang Lurah yang
ditunjuk langsung oleh Bupati/Walikota dan berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS),
sedangkan desa dikepalai oleh masyarakat sipil biasa yang dipilih melalui pemilihan
langsung oleh masyarakatnya. Tulisan ini mengakomodasi keduaduanya karena
topologi dari keduanya bisa dikategorikan sama.

R.Dedi Darma Pramana

Dengan Lahirnya UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa menjadi berkah bagi
desa-desa di seluruh Indonesia. Undang-undang yang telah melewati proses
pembahasan selama 7 tahun tersebut mengatur sumber pendanaan bagi 73 ribu desa
berasal dari sumbangan pemerintah pusat dan suntikan kas daerah. Menurut UU
tersebut, terdapat aturan bahwa setiap desa akan mendapat alokasi dana yang
jumlahnya cukup banyak bahkan bisa Rp1 miliar per desa. Oleh karena itu
diharapkan kepada Pemerintah Desa untuk dapat menyusun laporan keuangan.

Desa merupakan sebuah institusi legal formal dalam pemerintahan nasional.


Hal itu tergambar dengan adanya kewenangan penuh bagi Desa untuk
menyelenggarakan rumah tangganya sendiri. Kewenangan tersebut telah diatur oleh
negara dalam beberapa runtutan konstitusi secara hukum. Dalam Undang-Undang
(UU) Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Desa dan UU Nomor 23 Tahun
2014 Tentang Pemerintahan Daerah, dijelaskan bahwa Desa merupakan kesatuan
masyarakat hukum yang berwenang untuk mengurus kepentingan masyarakatnya
sendiri.
Kewenangan untuk mengatur rumah tangga sendiri tersebut termasuk
didalamnya pengelolaan keuangan dalam rangka penyelenggaran pemerintahan. Hal
itu dipertegas dengan adanya keharusan untuk menyusun Anggaran Pendapatan dan
Belanja Desa (APB Desa) yang dijelaskan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri
(Permendagri) Nomor 133 Tahun 2014 dan Tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Desa. Dengan adanya kewenangan pengelolaan keuangan tersebut, maka
secara hukum Pemerintah Desa wajib untuk melaporkan kinerjanya kepada.
Laporan kinerja yang harus dilaporkan pemerintah desa, terkandung
didalamnya Laporan Keuangan yang menggambarkan pengelolaan keuangan
Pemerintah Desa selama tahun anggaran dan selama periode pemerintahan Kepala
Desa. Pelaporan tersebut dijelaskan pada pasal 1 ayat 5 sampai ayat 10 dalam
Permendagri Nomor 133 Tahun 2014 Tentang Pedoman Umum Tata Cara
Pelaporan dan Pertanggungjawaban Penyelenggaraan Pengelolaan Keuangan

R.Dedi Darma Pramana

Pemerintahan Desa. Secara umum digambarkan bahwa Pemerintah Desa wajib


melaporkan penyelenggaraan pemerintahan desa kepada Bupati/Walikota dan Badan
Permusyawaratan Desa (BPD)/masyarakat sebagai bentuk pertanggungjawaban
meliputi semua kegiatan desa berdasarkan kewenagan yang ada serta tugas-tugas dan
keuangan dari pemerintah.

ENTITAS PEMERINTAHAN DESA


Pengertian Desa
Beberapa pengertian desa menurut beberapa ahli adalah sebagai berikut ;

Kamus Besar Bahasa Indonesia, Desa adalah kesatuan wilayah


yang dihuni oleh sejulah keluarga yang mempunyai sistem
pemerintahan sendiri (dikepalai oleh seorang Kepala Desa)
atau desa merupakan kelompok rumah di luar kota yang
merupakan kesatuan.

Wikipedia Indonesia Desa, atau udik, menurut definisi

"universal", adalah sebuah aglomerasi permukiman di area


perdesaan (rural)

Sutarjo Kartohadikusumo (1965), Desa merupakan kesatuan hokum tempat


tinggal suatu masyarakat yang berhak menyelenggarakan rumah tangganya

sendiri dan merupakan pemerintahan terendah (di bawah kecamatan).


R. Bintarto (1977), Desa adalah perwujudan geografis yang ditimbulkan oleh
unsur-unsur fisiografis, social, ekonomi-politik, dan kultural setempat dalam

hubungan dan pengaruh timbal-balik dengan daerah lain.


Paul H. Landis, Desa adalah suatu wilayah yang jumlah penduduknya kurang
dari 2.500 jiwa dengan cirri-ciri: pergaulan hidup yang saling kenal-mengenal
antar penduduk; pertalian perasaan yang sama tentang suatu kesukaan dan
kebiasaan; kegiatan ekonomi yang pada umumnya

R.Dedi Darma Pramana

UU No. 6 Tahun 2014 Desa adalah kesatuan masyarakat hukum yang


memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan
pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa
masyarakat, hak asal usul, dan/atau hak tradisional yang diakui dan dihormati

dalam sistem pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia.


Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 Desa adalah kesatuan
masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah yang berwenang untuk
mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat, berdasarkan asalusul dan adat istiadat setempat yang diakui dan dihormati dalam sistem
Pemerintahan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Sehingga dapat disimpulkan defenisi desa adalah suatu wilayah yang ditempati

oleh sejumlah penduduk sebagai kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai


organisasi pemerintahan terendah langsung di bawah Camat dan berhak
menyelenggarakan rumah tangganya sendiri dalam ikatan Negara Kesatuan
Republik Indonesia

Struktur Organisasi Pemerintah Desa


Dalam penyelenggaraan pemerintahan, desa dipimpin oleh seorang Kepala
Desa Kepala desa tersebut dipilih langsung oleh masyarakatnya dengan masa jabatan
selama 6 (enam) tahun dan dapat dipilih kembali hanya untuk satu kali pada masa
jabatan berikutnya. Dalam melaksanakan tugasnya, kepala desa dibantu oleh
sekertaris desa dan beberapa perangkat desa.
Menurut UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah
dijelaskanbahwa, dalam penyelenggaraan pemerintahan desa, dibentuk Badan
Permusyawaratan Desa (BPD). Badan ini berfungsi sebagai legislatif yang melakukan
pengawasan terhadap kinerja kepala desa dan menetapkan peraturan-peraturan
bersama kepala desa. Selain itu, BPD juga berfungsi menampung danmenyalurkan
aspirasi masyarakat serta melindungi berbagai nilai dan adat-istiadat yang ada pada
masyarakat.

R.Dedi Darma Pramana

Kedudukan Desa dalam Pemerintahan Nasional


Pemerintahan Desa merupakan salah satu institusi pemerintahan yang
keberadaannya telah diatur dalam konstitusi/perundang-undangan Negara sebagai
dasar hukumnya. Sebagai aturan secara khusus untuk pemerintahan desa, pada masa
Orde Baru telah diterbitkan UU Nomor 5 Tahun 1979 tentang Pemerintahan Desa.
Kemudian dengan adanya otonomi daerah setelah jatuhnya Pemerintahan Orde Baru,
peraturan yang berlaku adalah UU Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah dan terus diperbaharui sampai dengan keluarnya UU 6 Tahun 2014 Tentang
Pemerintah Desa dan UU Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintah Daerah.
Dalam struktur pemerintahan nasional Indonesia, pemerintahan desa
beradatepat

di

bawah

kecamatan

didalam

lingkup

pemerintahan

daerah

(kabupaten/kota) Namun, kecamatan hanyalah berstatus sebagai struktur geografis


bukan merupakan struktur koordinasi pemerintahan. Dengan kata lain, bahwa
komando kebijakan atau pola pemerintahan tetap dari kabupaten/kota ke desa, tidak
melalui kecamatan.
Dengan adanya struktur pemerintahan tersebut, maka pemerintah desa
bertanggung jawab secara vertikal kepada pemerintah kabupaten/kota dalam hal ini
kepada bupati/walikota. Sedangkan untuk pertanggungjawaban secara horizontal
adalah kepada BPD dan masyarakat desa itu sendiri.

Pemerintah Desa Sebagai Sebuah Entitas Ekonomi


Secara kelembagaan, desa telah diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP)
Nomor 47 tahun 2015 tentang Desa yang menjadi landasan yurisdisnya. Dalam
peraturan tersebut diantaranya telah pula diatur tentang keuangan desa, mulai dari
ketentuan umum, sumber pendapatan, Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa
(APBDesa) dan pengelolaannya, hingga pembentukan Badan Usaha Milik Desa
(BUMDes). Secara spesifik, pengelolaan keuangan desa telah pula diatur dengan
R.Dedi Darma Pramana

terbitnya Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) Nomor 113 Tahun


2014 tentang Pedoman Umum Tata Cara Pelaporan dan Pertanggungjawaban
Penyelenggaraan Pemerintahan Desa sebagai pelaksanaan PP Nomor 47 Tahun 2015
tersebut.
Dari kedua ketentuan tersebut, maka secara garis besar dapat disimpulkan
bahwa desa merupakan sebuah entitas yang mandiri. Dengan kata lain, desa memiliki
otoritas

yang

otonom

untuk

mengatur

perencanaan,

pengelolaan,

dan

pertanggungjawaban keuangannya dimana kepala desa berperan sebagai pemegang


kekuasaan pengelolaan keuangan di desa.
Bila ditinjau dari perspektif Standar Akuntansi Pemerintah, desa merupakan
entitas pelaporan. Hal ini tidak lepas dari karakteristik yang dimiliki desa, antara lain;
dibentuk dengan peraturan perundang-undangan, memperoleh anggaran dari APBN
dan atau ABPD, dan adanya kewajiban kepala desa untuk mempertanggungjawabkan
pelaksanaan tugasnya kepada BPD sebagai lembaga yang merepresentasikan rakyat
didesa terkait. Karakteristik ini sesuai dengan cirri entitas pelaporan sebagaimana
yang dimaksud dalam paragrap 11 Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan
(PSAP) Nomor 11 (PP Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan).

PENGELOLAAN KEUANGAN DESA


Dalam Permendagri Nomor 113 Tahun 2014 dijelaskan bahwa, keuangan
desa adalah semua hak dan kewajiban dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan
desa yang dapat dinilai dengan uang termasuk didalamnya segala bentuk kekayaan
yang behubungan dengan hak dan kewajiban desa tersebut. Sumber keuangan desa
pada umunya berasal dari Pendapatan Asli Desa (PAD), dana dari Pemerintah, dan
hasil dari BUMDes. Adapun pelaksanaan urusan pemerintah daerah oleh pemerintah

R.Dedi Darma Pramana

desa akan didanai dari APBD, sedangkan pelaksanaan urusan pemerintah pusat yang
diselenggarakan oleh pemerintah desa didanai oleh APBN.
Dalam pelaksanaan pemerintahan, pemerintah desa wajib mengelola
keuangandesa secara transparan, akuntabel, dan partisipatif.. Transparan berarti
dikelolasecara terbuka, akuntabel berarti dipertanggungjawabkan secara hukum,
danpartisipatif bermakna melibatkan masyarakat dalam prosesnya. Disamping
itu,keuangan desa harus dibukukan dan dilaporkan sesuai dengan kaidah system
Akuntansi keuangan pemerintahan.
Kepala desa sebagai kepala pemerintahan desa adalah pemegang kekuasaan
pengelolaan keuangan desa yang mewakili pemerintah dalam kepemilikan kekayaan
desa. Tugas dan kewenangan kepala desa dalam kaitan pengelolaan keuangan antara
lain; menetapkan kebijakan pengelolaan barang desa, dan menetapkan kebijakan
pelaksanaan APBDesa, dan menetapkan Bendahara Desa. Kepala desa dibantu oleh
sekertaris desa sebagai koordinator pelaksana pengelolaan keuangan desa dan
pelaksana teknis pengelolaan keuangan desa lainnya.

Regulasi Dana Desa


Sebagai pelaksanaan dari UU Nomor 6 Tahun 2014, telah diterbitkan 2 (dua)
Peraturan Pemerintah (PP) yang sangat penting, yaitu:
(1) PP Nomor 47 Tahun 2015 tentang Pelaksanaan UU Nomor 6 Tahun 2014,
yang mengatur seluruh aspek desa, mulai dari penataan desa, kewenangan desa,
pemerintahan desa, tata cara penyusunan peraturan desa, keuangan dan kekayaan
desa, pembangunan desa/perdesaan, Badan Usaha Milik Desa, kerjasama antar desa,
lembaga kemasyarakatan/adat desa, sampai dengan pembinaan dan pengawasan desa.
(2) PP Nomor 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa yang Bersumber Dari APBN yang
telah diubah dengan PP Nomor 22 Tahun 2015 tentang Perubahan Atas PP Nomor
R.Dedi Darma Pramana

60 Tahun 2014 tentang Dana Desa yang bersumber dari APBN. PP ini mengatur
mengenai penganggaran dana desa, pengalokasian dana desa, baik dari pusat ke
kabupaten/kota maupun dari kabupaten/kota ke desa, penyaluran dana desa,
penggunaan dana desa, serta monitoring dan evaluasi dana desa.

Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa


Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDesa) adalah rencana keuangan
desa dalam satu tahun yang memuat perkiraan pendapatan, renc ana belanja, program
dan kegiatan serta rencana pembiayaan yang dibahas dan disetujui bersama oleh
pemerintah

desa

dan

BPD

yang

ditetapkan

melalui

Perdes.

APBDesa

menggambarkan susunan perencanaan penyelenggaraan pemerintahan desa yang


output-nya berupa pelayanan publik, pembangunan, dan perlindungan masyarakat
APBDesa setidaknya memiliki beberapa tahapan dari awal hingga akhir periode
pelaksanaannya, yaitu:

Tahap penyusunan Rancangan APBDesa (Raperdes APBDesa)


Tahap penetapan APBDesa melalui Perdes
Tahap pelaksanaan APBDesa
Tahap perubahan APBDesa (APBDesa-Perubahan)
Tahap pelaporan pertanggungjawaban APBDesa.

Alokasi Dana Desa


Alokasi Dana Desa (ADD) adalah bagian keuangan desa yang diperoleh dari
bagi Hasil Pajak Daerah dan bagian dari Dana Perimbangan Keuangan Pusat dan
Daerah yang diterima oleh kabupaten. ADD dalam APBD kabupaten/kota
dianggarkan pada bagian pemerintah desa, dimana mekanisme pencairannya
dilakukan secara bertahap atau disesuaikan dengan kema mpuan dan kondisi
pemerintah daerah. Adapun tujuan dari alokasi dana ini adalah sebagai berikut;

R.Dedi Darma Pramana

Penanggulangan kemiskinan dan pengurangan kesenjangan


Peningkatan perencanaan dan penganggaran pembangunan di tingkat desa dan

pemberdayaan masyarakat
Peningkatan infrastruktur pedesaan
Peningkatan pendalaman nilai-nilai keagamaan, sosial budaya dalam rangka

mewujudkan peningkatan social


Meningkatkan pendapatan desa melalui BUMDesa.

Alokasi Dana Desa Dalam APBN


Berdasarkan UU No 3 Tahun 2015 tentang Perubahan Atas APBN 2015 atau
dikenal APBN-P 2015, pagu anggaran Dana Desa ditetapkan sebesar Rp20,766
Trilun, atau naik dari pagu dana desa dalam APBN 2015 sebesar Rp9,066 Triliun.
Dengan peningkatan tersebut, maka anggaran dana desa yang bersumber dari APBN
saat ini baru mencapai 3,23% dari transfer ke daerah.
Kedepannya untuk memenuhi anggaran dana desa sebesar 10% dari dan diluar
alokasi anggaran transfer ke daerah dalam masa pemerintahan yang saat ini.
Pemerintah via Kementerian Keuangan tengah merencanakan alokasi Dana Desa
akan mencapai Rp1 Miliar per desa pada tahun 2017, dimana telah disusun roadmap
pemenuhan dana desa yang juga telah tertuang dalam PP 22 tahun 2015.
Sampai dengan 18 Juni 2015, realisasi dana desa yang telah disalurkan ke
kabupaten/kota sudah mencapai Rp7,497 triliun. Jumlah ini setara dengan 90,26
persen alokasi dana desa yang seharusnya disalurkan pada Tahap I yaitu sebesar
Rp8,306 triliun. Pemerintah berharap, dana desa yang telah ditransfer tersebut, dapat
segera disalurkan kepada masing-masing desa dalam waktu 7 hari kerja. Namun, ini
bisa dilakukan dengan catatan para kepala desa telah menyampaikan peraturan desa
mengenai Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes).

Laporan Keuangan Desa

R.Dedi Darma Pramana

Pada akhir periode anggaran setiap tahunnya, kepala desa wajib membuat atau
menyusun Laporan Keuangan Desa. Laporan keuangan tersebut merupakan bagian
dari laporan kinerja pemerintahan desa selama periode anggaran pemerintahan desa
terkait. Laporan tersebut sebagai bentuk pertanggungjawaban pemerintah desa kepada
pemerintah dan masyarakat.
Komposisi laporan keuangan pemerintah desa sejatinya juga mengikuti
Laporan Keuangan Pemerintah sesuai PSAP Nomor 01 paragraf 14 yang menyatakan
bahwa laporan keuangan terdiri atas:

Laporan Pelaksanaan Anggaran;


o
Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
o
Laporan Perubahan Saldo Anggaran Lebih

Laporan Finansial;
o
Neraca
o
Laporan Operasional (LO)
o
Laporan Arus Kas (LAK)
o
Laporan Perubahan Ekuitas (LPE)
o
Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK)
Namun, karena keterbatasan sumber daya manusia

yang pada umumnya

dimiliki pemerintahan desa, pemerintah kemudian hanya menetapkan laporan wajib


yang sangatlah sederhana karena hanya berupa Laporan Realisasi Anggaran
(APBDesa) yang kemudian turut serta dilampirkan:

Buku Kas Umum Desa;


Buku Kas Pembantu Perincian Objek Pengeluaran;
Buku Kas Harian Pembantu;
Laporan Realisasi Penerimaan ADD;
Laporan Realisasi Belanja ADD;

Tujuan Penyusunan Laporan Keuangan Desa

R.Dedi Darma Pramana

10

Secara umum, tujuan laporan keuangan disusun adalah sebagai bentuk


pertanggungjawaban entitas ekonomi atas penggunaan dan pengelolaan sumber daya
yang dimiliki dalam suatu periode tertentu. Oleh karena itulah laporan keuangan desa
berfungsi sebagai alat evaluasi karena menyediakan informasi posisi keuangan entitas
tersebut serta menunjukkan kinerja yang telah dilakukan sehingga nantinya akan
menjadi bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan bagi kepala desa sendiri
maupun pemangku kepentingan lainnya (Pemerintah, BPD, dan masyarakat).
Dari tujuan umum tersebut, dapat disimpulkan beberapa manfaat pentingnya laporan
keuangan bagi pemerintah desa, antara lain:
1. Mengetahui tingkat efektivitas, efisiensi dan kebermanfaatan pengelolaan
sumber daya ekonomi oleh pemerintah desa dalam satu tahun anggaran.
2. Mengetahui nilai kekayaan bersih yang dimiliki desa sampai dengan posisi
terakhir periode pelaporan.
3. Sebagai alat evaluasi yang lebih informatif tentang kinerja aparatur desa
utamanya kepala desa.
4. Sebagai sarana pengendalian terhadap kemungkinan terjadinya praktik
penyalahgunaan ataupun penyimpangan sumber-sumber ekonomi yang
dimiliki desa.
5. Sebagai wujud riil implementasi azas transparansi dan akuntabilitas yang
diamanatkan peraturan perundang-undangan yang dapat dijadikan model
praktis bagi entitas lain.
Manfaat yang dapat diperoleh dari penyusunan laporan keuangan pemerintah
desa sebenarnya tidak hanya terbatasa pada lima poin diatas, karena masih banyak
halhal yang positif lainnya yang secara tidak langsung berdampak pada masyarakat
dan pemerintahan itu sendiri, misalnya sebagai bahan pertimbangan bagi pihak luar
(donator, investor, dll.) agar dapat perperan dalam mengembangkan desa

AKUNTABLITAS PENGELOLAAN DANA DESA

R.Dedi Darma Pramana

11

Sistem pemerintahan dewasa ini, membuat desa mempunyai peran yang


strategis dalam membantu pemerintah daerah dalam proses penyelenggaraan
pemerintahan, termasuk pembangunan. Semua itu dilakukan sebagai langkah nyata
pemerintah daerah mendukung pelaksanaan otonomi daeraha. Implementasi otonomi
bagi desa akan menjadi kekuatan bagi pemerintah desa untuk mengurus, mengatur
dan menyelenggarakan rumah tangganya sendiri, sekaligus bertambah pula beban
tanggung jawab dan kewajiban desa, namun demikian penyelenggaraan pemerintahan
tersebut tetap harus dipertanggungjawabkan.
Menurut Subroto (2009) menjelaskan bahwa, pemberian kewenangan kepada
desa dalam mengelola dana secara mandiri dimaksudkan dengan tujuan:
1. Meningkatkan penyelenggaraan pemerintahan desa dalam melaksanakan
pelayanan

pemerintahan,

pembangunan,

dan

kemasyarakatan

sesuai

kewenangannya;
2. Meningkatkan kemampuan lembaga kemasyarakatan desa dalam menyusun
rencana, melaksanakan, mengendalikan, memanfaatkan dan memelihara, serta
mengembangkan pembangunan secara partisipatif sesuai dengan potensi desa;
3. Meningkatkan pemerataan pendapatan, kesempatan kerja, dan kesempatan
berusaha bagi masyarakat desa;
4. Menumbuhkembangkan dinamika

masyarakat

dalam

pemberdayaan

masyarakat;
5. Menggerakkan dan mengembangkan partisipasi, gotong royong, dan swadaya
masyarakat.
Dalam usaha untuk mewujudkan tujuan-tujuan tersebut diatas maka dalam
proses pengelolaan dana desa sangat diperlukan adanya akuntabilitas agar semua
kegiatan pemerintahan desa dapat berhasil. Akuntabilitas sendiri merupakan prinsip
pertanggungjawaban publik yang berarti bahwa proses penganggaran keuangan mulai
dari proses perencanaan, penyusunan, dan pelaksanaan harus benar-benar dapat
dilaporkan dan dipertanggungjawabkan kepada masyarakat. Masyarakat tidak hanya
memiliki hak untuk mengetahui anggaran tersebut tetapi juga berhak untuk menuntut
R.Dedi Darma Pramana

12

pertanggungjawaban atas rencana ataupun pelaksanaan anggaran tersebut. Oleh


karena itu, dengan adanya akuntabilitas dalam pengelolaan dana desa maka
penyerapan anggaran dapat terjadi secara maksimal karena mendapat pengawasan
langsung dari masyarakat.
Akuntabilitas dalam sistem pengelolaan dana pemerintahan desa juga
dimaksudkan sebagai upaya untuk mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik
atau good governance. Sebagaimana yang dikemukanan oleh Haryanto (2007) yang
dikutip dari Subroto (2009) bahwa prinsip atau kaidah-kaidah good governance
adalah adanya pertisipasi, transparansi dan kebertanggungjawaban dalam pelaksanaan
pemerintahan dan pembangunan. Pengelola keuangan desa sebagai bagian dari
pelaksanaan pembangunan di desa, sudah seharusnya memegang teguh prinsipprinsip yang merupakan indicator goog governance tersebut.
Tingkat akuntabilitas dalam implementasi pengelolaan dana desa dimulai dari
perencanaan, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban. Secara umum, pengelolaan
keuangan desa harus berpedoman pada minimal prinsip-prinsip berikut:
a. Pengelolaan keuangan direncanakan secara terbuka melalui musyawarah
perencanaan pembangunan desa yang hasilnya dituangkan dalam Perdes
tentang APBDesa, serta dilaksanakan dan dievaluasi secara terbuka dan
melibatkan seluruh unsur masyarakat desa.
b. Seluruh kegiatan harus dapat dipertanggungjawabkan secara administrasi,
teknis, dan hukum.
c. Informasi tentang keuangan desa secara transparan dapat diperoleh oleh
masyarakat.
d. Pengelolaan keuangan dilaksanakan dengan prinsip hemat, terarah, dan
terkendali.
e. Masyarakat baik secara langsung maupun melalui lembaga perwakilan dapat
melakukan pengawasan atas pengelolaan keuangan yang dilakukan oleh
pemerintah desa.

R.Dedi Darma Pramana

13

HAMBATAN-HAMBATAN PENGELOLAAN DANA DESA


KPK Temukan 14 Potensi Persoalan Pengelolaan Dana Desa
Pada lain pihak, belum lama ini Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah
melakukan kajian sistem terhadap pengelolaan keuangan desa, baik Alokasi Dana
Desa (ADD) maupun Dana Desa. Berdasarkan keterangan resmi dari website KPK,
dari kajian yang dilakukan sejak Januari 2015 ini, KPK menemukan 14 temuan pada
empat aspek, yakni aspek regulasi dan kelembagaan; aspek tata laksana; aspek
pengawasan; dan aspek sumber daya manusia.

Aspek Regulasi dan Kelembagaan

Belum lengkapnya regulasi dan petunjuk teknis pelaksanaan yang diperlukan


dalam pengelolaan keuangan desa;

Potensi tumpang tindih kewenangan antara Kementerian Desa dan Ditjen Bina
Pemerintahan Desa Kementerian Dalam Negeri;

Formula pembagian dana desa dalam PP No. 22 tahun 2015 tidak cukup
transparan dan hanya didasarkan atas dasar pemerataan;

Pengaturan pembagian penghasilan tetap bagi perangkat desa dari ADD yang
diatur dalam PP No. 43 tahun 2014 kurang berkeadilan; serta

Kewajiban penyusunan laporan pertanggungjawaban oleh desa tidak efisien


akibat ketentuan regulasi yang tumpang tindih.
Persoalan yang cukup mencolok, adalah formula pembagian dana desa yang

berubah disebabkan dari PP No. 60 tahun 2014 menjadi PP No. 22 tahun 2015. Pada
Pasal 11 PP No. 60 tahun 2014 formulasi penentuan besaran dana desa per

R.Dedi Darma Pramana

14

kabupaten/kota cukup transparan dengan mencantumkan bobot pada setiap variabel,


sementara pada Pasal 11 PP No. 22 tahun 2015, formula pembagian dihitung
berdasarkan jumlah desa, dengan bobot sebesar 90 persen dan hanya 10 persen yang
dihitung dengan menggunakan formula jumlah penduduk, angka kemiskinan, luas
wilayah dan tingkat kesulitan geografis.

Aspek Tata Laksana

Kerangka waktu siklus pengelolaan anggaran desa sulit dipatuhi oleh desa;

Satuan harga baku barang/jasa yang dijadikan acuan bagi desa dalam
menyusun APBDesa Belum Tersedia;

Transparansi rencana penggunaan dan pertanggungjawaban APBDesa Masih


Rendah;

Laporan pertanggungjawaban yang dibuat desa belum mengikuti standar dan


rawan manipulasi; serta

APBDesa yang disusun tidak sepenuhnya menggambarkan kebutuhan yang


diperlukan desa.

Menurut KPK berdasarkan regulasi yang ada, mekanisme penyusunan APBDesa


dituntut dilakukan secara partisipatif untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat
desa. Namun, tidak selamanya kualitas rumusan APBDesa yang dihasilkan sesuai
dengan kebutuhan prioritas dan kondisi desa tersebut.

Aspek Pengawasan

Efektivitas Inspektorat Daerah dalam melakukan pengawasan terhadap


pengelolaan keuangan di desa masih rendah;

R.Dedi Darma Pramana

15

Saluran pengaduan masyarakat tidak dikelola dengan baik oleh semua daerah;
dan

Ruang lingkup evaluasi dan pengawasan yang dilakukan oleh camat belum
jelas.

Aspek Sumber Daya Manusia


Sedangkan pada aspek sumber daya manusia, terdapat potensi persoalan, yakni
tenaga pendamping berpotensi melakukan korupsi/fraud memanfaatkan lemahnya
aparat desa. Hal ini berkaca pada program sejenis sebelumnya, PNPM Perdesaan,
dimana tenaga pendamping yang seharusnya berfungsi membantu masyarakat dan
aparat desa, justru melakukan korupsi dan kecurangan.

KESIMPULAN
Dengan Lahirnya UU Nomor 6 Tahun 2014 tentang Desa menjadi berkah bagi
desa-desa di seluruh Indonesia. Undang-undang yang telah melewati proses
pembahasan selama 7 tahun tersebut mengatur sumber pendanaan bagi 73 ribu desa
berasal dari sumbangan pemerintah pusat dan suntikan kas daerah. Menurut UU
tersebut, terdapat aturan bahwa setiap desa akan mendapat alokasi dana yang
jumlahnya cukup banyak bahkan bisa Rp1 miliar per desa yang tentunya
mengharuskan perangkat desa mempunyai pengetahuan yang memadai mengenai
penatausahaan pengelolaan keuangan. Tentunya ini menjadi suatu tantangan bagi
penyelenggara keuangan di desa. Pemahaman yang baik atas Pengelolaan Keuangan
Desa akan sangat membantu para Kepala Desa dan perangkat desa lainnya termasuk
bendahara desa. Nah, disinilah pemerintah daerah memainkan peranan yang penting
dalam memberikan perhatian atas kapabilitas para penyelenggara pengelola keuangan
desa, dengan membuat suatu petunjuk pengelolaan keuangan desa yang lebih rinci
dalam

rangka

penyeragaman

penyelenggaraan

pertanggungjawaban keuangan desa.

R.Dedi Darma Pramana

16

penatausahaan

dan

Pengelolaan keuangan desa merupakan hal yang sangat penting untuk


digalakkan. Karena hal ini berkaitan dengan proses pembangunan yang ada di desa.
Akuntabilitas lembaga desa perlu ditingkatkan, desa sebagai institusi yang paling
bersentuhan dengan rakyat. Pemerintah desa harus mampu tampil memberikan
contoh kepada masyarakat tentang bagaimana mengelola Negara dalam skala mikro,
dalam hal ini desa. Apabila desa tidak melaksanakan funginya dengan baik. Maka
masyarakat dapat dengan tegas melakukan kritik secara langsung. Pola tersebut
menunjukan sistem demokratis yang sudah terbangun di desa sejak masa lampau.
Desa menjadi cermin bagi pemerintah dalam memberikan pelayanan. Komitmen
pemerintah dalam pembangunan dapat dilihat melalui pola pembangunan yang
dilakukan oleh desa.
Pemerintah desa secara umum harus melaksanakan tanggung jawabnya
dengan baik dan berwawasan publik. Akuntabilitas, profesionalitas, akomodatif dan
prinsip-prinsip lainnya dalam good governace dapat menjadi acuan pemerintah desa
dalam melakukan fungsinya. Pemerintah desa selain melakukan fungsi strukturnya,
juga diharapkan mampu menjalankan fungsi sosialnya. Karena pemerintah desa
merupakan

lembaga

yang

posisinya

paling

dekat

di

masyarakat.

DAFTAR PUSTAKA
Abdullah, Syukry. 2008. Pengelolaan Keuangan Desa: Apa yang Baru?, (Online),
(http://syukry.wordpress.com/2008/06/16/pengelolaankeuangan-desa-apayang-baru/, diakses 27 Desember 2012).

R.Dedi Darma Pramana

17

Hadi, Ilham. 2012. Kedudukan Pemerintah Desa dalam Konstitusi dan PerundangUndangan, (Online), (http://hukumonline/.../kedudukanpemerintah-desadalam-konstitusi-dan-perundang-undangan.html,

diakses29

Desember

2012).
Santosa, Joko. 2012. Perlukah Desa Menyusun Laporan Keuangan?, (Online),
(http://jokosantosa21.wordpress.com/2012/05/19/perlukah-menyusunlaporan-keuangan/, diakses 27 Desember 2012).
Subroto, Agus. 2009. Akuntabilitas Pengelolaan Dana Desa.

Tesis tidak

dipublikasikan. Semarang: Pascasarjana Universitas Diponegoro.


Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2014 tentang Pemerintahan
Desa.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan
Daerah.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2005 Tentang Desa.
Peraturan Pemerinah Republik Indonesia Nomor 47 Tahun 2015 Tentang Peraturan
Pelaksanaan UU Nomor 6 Tahun 2014 Tentang Desa.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 71 2010 Tentang Standar Akuntansi
Pemerintah.
Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintah (PSAP) Nomor 1 Tentang Penyajian
Laporan Keuangan.
Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintah (PSAP) Nomor 11 Tentang Penyajian
Laporan Keuangan Konsolidasian.
Peraturan Mentri Dalam Negeri (PERMENDAGRI) Republik Indonesia Nomor 113
Tahun 2014 Tenang Pedoman Umum Tata Cara Pelaporan dan
Pertanggungjawaban Penyelenggaraan Pemerintah Desa
Nordiawan, Dedi 2006 Akuntansi Sektor Publik, Jakarta Salemba Empat.

R.Dedi Darma Pramana

18

Bambang T. Soemantri 2011 Pedoman Penyelengaraan Pemerintah Desa, Penerbit


Fokus Media
https://id.wikipedia.org/wiki/Desa Tentang Desa
http://apbnnews.com/kawal-apbn/perkembangan-alokasi-dana-desa/
https://www.facebook.com/notes/danang-sumiharta/sistem-akuntansi-desa-uu-no-6tahun-2014/761572807215868/

R.Dedi Darma Pramana

19