Anda di halaman 1dari 58

TUGAS PENGANTAR AMDAL

KERANGKA ACUAN ANDAL PEMBANGUNAN RUMAH


SAKIT Dr. OEN SURAKARTA

Disusun Oleh :
Nama : Fiana Faiqoh
Nim : 25010113130211

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS DIPONEGORO
TAHUN 2016
DAFTAR ISI
1

Halaman Judul..........................................................................................................
Daftar Isi...................................................................................................................
Daftar Tabel..............................................................................................................
Daftar Gambar..........................................................................................................
BAB I. PENDAHULUAN
1.1.................................................................................................................... Latar
Belakang....................................................................................................
6
1.2.................................................................................................................... Tuju
an dan Mansfaat.........................................................................................
8
1.2.1......................................................................................................Tuju
an....................................................................................................
8
1.2.2......................................................................................................Manf
aat...................................................................................................
8
1.3.................................................................................................................... Pela
ksana Studi.................................................................................................
9
1.3.1......................................................................................................Ident
itas Pemrakarsa..............................................................................
9
1.3.2......................................................................................................Ident
itas Penyusun AMDAL....................................................................
9
1.3.3......................................................................................................Tim
Pelaksana Studi AMDAL ................................................................

BAB II. PELINGKUPAN


2.1................................................................................................................... Deskr
ipsi Rencana Kegiatan..............................................................................
11
2.1.1....................................................................................................Statu
s Studi AMDAL..............................................................................
11
2.1.2.........................................................................................................Ke
sesuaian Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Dengan
Rencana Tata Ruang Setempat.....................................................

11

2.1.3....................................................................................................Renc
ana Usaha dan/atau Kegiatan Penyebab Dampak........................
13
2.2................................................................................................................... Deskr
ipsi Rona Lingkungan Hidup Awal.............................................................
33
2.3................................................................................................................... Hasil
Pelibatan Masyarakat................................................................................
40
2.4................................................................................................................... Damp
ak Penting Hipotetik..................................................................................
41
2.4.1....................................................................................................Identif
ikasi Dampak Potensial.................................................................
41
2.4.2....................................................................................................Evalu
asi Dampak Potensial....................................................................
43
2.5................................................................................................................... Batas
Wilayah Studi dan Batas Waktu Kajian..................................................... 45
2.5.1....................................................................................................Batas
Wilayah Studi................................................................................. 45
2.5.2....................................................................................................Batas
Waktu Kajian..................................................................................

47

BAB III. METODE STUDI


3.1................................................................................................................. Metod
e Pengumpulan dan Analisis Data...........................................................
50
3.1.1...................................................................................................Kompo
nen Geo-Fisik-Kimia.....................................................................
50
3.1.2...................................................................................................Kompo
nen Sosial Ekonomi Budaya........................................................
54
3.1.3....................................................................................................Komp
onen Kesehatan Masyarakat......................................................... 55
3.2................................................................................................................. Metod
e Prakiraan Dampak Penting...................................................................
56
3.3................................................................................................................. Metod
e Evaluasi Dampak Penting.....................................................................
57
3.4................................................................................................................. Telaah
an Sebagai Dasar Pengelolaan ..............................................................
63
3.5................................................................................................................. Rekom
endasi Kelayakan Lingkungan ................................................................

63

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Daftar Personel Tenaga Penyusun AMDAL.............................................
Tabel 2.1. Pemanfaatan Lahan Eksisting RS Dr. OEN SURAKARTA.................
Tabel 2.2. Tenaga Kerja di RS Dr. OEN SURAKARTA..........................................
Table 2.3. Daftar Peralatan Medis dan Non Medis di RS Dr. OEN SURAKARTA
Tabel 2.4 Penggunaan Air di RS Dr. OEN SURAKARTA......................................
Tabel 2.5 Fasilitas Pengolahan Air Bersih................................................................
Tabel 2.6 Jadwal Rencana Kegiatan........................................................................
Tabel 2.7. Prakiraan Kebutuhan Tenaga Kerja.........................................................
Tabel 2.8. Pemeriksaan Laboratorium Air Bersih RS Dr. OEN SURAKARTA......
Tabel 2.9. Tingkat Kepadatan Tiap Kecamatan Di Kota Surakarta..........................

Tabel 2.10 Indikator Derajat Kesehatan Kota Surakarta..........................................


Tabel 2.11 Jenis dan Sarana Yankes di Kota Surakarta............................................
Tabel 2.12 Sepuluh Besar Jenis Penyakit di Puskesmas Se Kota Surakarta............
Tabel 2.13 Kondisi Sanitasi Lingkungan di Kota Surakarta....................................
Tabel 2.14 Matrik Identifikasi Dampak Potensial....................................................
Tabel 2.15 Dampak Hipotetik...................................................................................
Tabel 2.16 Batas Waktu Kejadian.............................................................................
Tabel 3.1 Metode Pengumpulan dan Analisis Klimatologi .....................................
Tabel 3.2 Tingkat Kebisingan Peralatan Konstruksi................................................
Tabel 3.3 Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lalu Lintas..............................
Table 3.4 metode Pengumpulan dan Analaisi Data Sosekbud.................................
Tabel 3.5 Kriteria Penentuan Penting (P) atau Tidak Penting (TP)..........................
Table 3.6 Form Matriks Evaluasi Dasar Rona Lingkungan Fisher and Davies.......
Tabel 3.7 Form Matrik Dampak Lingkungan Fisher and Davies.............................
Tabel 3.8 Form Matrik Pengambilan Keputusan Fisher and Davies........................
Tabel 3.9 Pertimbangan Kelayakan Lingkungan......................................................
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Peta Geologi Wilayah Surakarta..........................................................


Gambar 2.2. Peta Batas Wilayah Studi.....................................................................

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Pertumbuhan penduduk yang terus meningkat di Kota Surakarta
berbanding lurus dengan perkembangan kebutuhan masyarakat terhadap
pelayanan kesehatan, sehingga perlu adanya peningkatan sarana dan prasarana
kesehataan di wilayah Surakarta.
Yayasan Panti Kosala bermaksud mengembangkan Rumah Sakit DR.
OEN SURAKARTA yang dapat membantu pemerintah Kota Surakarta dalam
memenuhi kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan masyarakat,
dan meningkatkan system pelayanan dan fasilitas rumah sakit menjadi lebih
baik.
Pada hakikatnya rumah sakit adalah salah satu bentuk pelayanan
kesehatan

yang

mempunyai

fungsi

utama

memberikan

pelayanan

penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitative) yang diselenggarakan


secara terpadu dengan upaya peningkatan kesehatan masyarakat (promotive)
dan pencegahan penyakit (preventif) serta melakukan upaya rujukan.
Dalam menjalankan kegiatan operasional RS. Dr. Oen Surakarta telah
memiliki perizinan sebagai berikut :
Izin operasional rumah sakit

: SK Gub Jateng No

449/222/2011
Rekomendasi keringgian bangunan : No B/964/X1/2012

Pembangunan rumah sakit Dr. Oen Surakarta dilakukan dengan


merehabilitasi bangunan yang eksisting telah ada yang terletak di wilayah
Kelurahan Tegalharjo Kecamatan Jebres Kota Surakarta. Rencana bangunan
baru yang akan dibangun memiliki luas tanah 19.999 m 2 . merujuk kepada

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 05 Tahun 2012 Tentang


Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan
AMDAL, pada lampiran 1 butir A Nomor 5, menerangkan bahwa
pembangunan gedung dengan luas tanah 5 ha atau luas bangunan 10.000
m2 merupakan kegiatan wajib dilengkapi dengan dokumen AMDAL. Sesuai
dengan UU No 32 Tahun 2009 Pasal 22 menyebutkan bahwa setiap rencana
usaha/kegiatan yang berdampak penting wajib terhadap lingkungan hidup
wajib memiliki AMDAL serta Peraturan Pemerintah No 27 Tahun 2012 Pasal
2 (1) dinyatakan bahwa setiap udaha dan/atau kegiatan wajib AMDAL, wajib
memiliki izin lingkungan. Adapun pedoman yang dijadikan sebagai rujukan
dalam penyusunan dokumen Kerangka Ancuan (KA) yaitu Peraturan Menteri
Negara Lingkungan Hiudp No 16 Tahun 2012. Penilaian dokumen KA ini
akan dilakukan oleh komisi penilai AMDAL Provinsi Jawa Tengan
dikarenakan Komisi Penilai AMDAL Kota Surakarta belum memiliki lisensi.
Studi

AMDAL

itu

sendiri

merupakan

sebuah

telaah

yang

komprehensif dari berbagai komponen rencana kegiatan, terhadap komponen


lingkungan hidup serta interaksi saling mempengaruhi dari setiap komponen
lingkungan. Dengan adanya kajian AMDAL ini diharapkan dampak
lingkungan yang ditimbulkan akibat adanya akitivitas pembangunan dan
operasional RS Dr. OEN SURAKARTA dapat dikendalikan. Kajian AMDAL
juga akan memberikan arahan pengelolaan dan pemantauan lingkungan dalam
rangka memaksimalkan dampak positif dan meminimalkan dampak negative
dari rencana kegiatan pembanguna rumah sakit Dr. Oen Surakarta.

1.2.

Tujuan dan Manfaat


1.2.1. Tujuan

Rencana kegiatan pembangunan Rumah Sakit Dr. OEN SURAKARTA


bertujuan untuk :
1) Meningkatkan kualitas sarana dan prasarana pelayanan
kesehatan bagi masyarakat
2) Meningkatkan cakupan dan pemerataan pelayanan kesehatan
bagi masyarakat
3) Meningkatkan mutu

pelayanan

kesehatan

dan

mampu

memberikan tingkat pelayanan kesehatan sesuai dengan fungsi


dan perannya
4) Meningkatkan penerimaan pendapatan daerah melalui usaha
pembangunan sector kesehatan
1.2.2. Manfaat
Adapun manfaat dari pembangunan Rumah Sakit Dr. OEN
SURAKARTA yaitu :
1) Tercapainya tingkat pelayanan kesehatan terhadap masyarakat
yang paripurna
2) Terciptanya brand image rumah sakit Dr. OEN SURAKARTA
sebagai rumah sakit yang modern dan terjangkau oleh
masyarakat
3) Meningkatkan daya saing pelayanan Rumah Sakit Dr. OEN
SURAKARTA

1.3.

Pelaksanaan Studi
1.3.1. Pemrakarsa
Identitas pemrakarsa

pembanguna

Rumah

Sakit

Dr.

OEN

SURAKARTA adalah :
Instansi
: Rumah Sakit Dr. OEN SURAKARTA
Alamat
: Jl. Brigjen Katamso No 55 Surakarta
Telp/Fax
: 0271-643139 Fax 0271-642026
1.3.2. Penyusun

Identitas penyusun AMDAL pembangunan Rumah Sakit Dr. OEN


SURAKARTA adalah :
Nama

: PT. Gajah Multi Usaha Mandiri

Alamat

: Bulaksumur Blok H-5 Kampus UGM, Jogja

Telepon

: 0274-549426 Fax 0274-549427

Tim penyusun dapat dilihat pada table berikut :


A. Penyusun
Tabel 1.1 Daftar Personel Tenaga Ahli Penyusun Studi AMDAL
No
1

Nama
Luqman Hakim,
ST.,M.Si

Posisi
Sertifikat
Team Leader - Amdal B
- Serifikat Kompetensi Ketua
Tim Penyusun AMDAL

Adhi Nila Sari,

Anggota

SSi. M.Kes,

(KTPA)
K.030.02.11.002.000393
- Amdal B
- Serifikat Kompetensi Anggota
Tim Penyusun AMDAL

Taufik Abdilah
Natsir, S,Si. M.Sc.

Anggota

(ATPA)
A.019.09.10.004.000288
- Amdal B
- Serifikat Kompetensi Anggota
Tim Penyusun AMDAL
(ATPA)
A.032.03.11.020.000426

B. Tenaga Ahli
No
1

Nama
Luqman Hakim,

Keahlian
Sertifikat
Ahli Lingkungan AMDAL B

ST.,M.Si
Adhi Nila Sari, SSi.

Ahli Kesehatan

AMDAL B

M.Kes,
Edmon Kristanto,

Masyarakat
Ahli Sosekbud

AMDAL B

S.Sos, MBA
Slamet Sujarwo

Bayu Pramono Jati,

Ahli Arsitektural

Ikatan Arsitektur
Indonesia

S.St (TD)

Ahli
Transportasi

BAB II
PELINGKUPAN

2.1.

Deskripsi Rencana Kegiatan


2.1.1. Status Studi AMDAL
Studi AMDAL pembangunan RS Dr. OEN SURAKARTA mengacu
kepada hasil detail engineering design (DED) yang telah dilaksanakan
pada tahun 2012. Oleh karena itu data spesifikasi bangunan dan sarana
prasarana yang akan dikaji dalam dokumen ini merupakan bagian dari
perencanaan yang telah ditetapkan oleh pemrakarsa.
2.1.2. Kesesuaian Lokasi Rencana Kegiatan Dengan Tata Ruang
Kesesuaian rencana kegiatan pembangunan RS Dr.

OEN

SURAKARTA dengan tata ruang ditinjau berdasaarkan Perda Kota


Surakarta No 01 Tahun 2012 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kota Surakarta, wilayah rumah sakit masuk ke dalam sub pusat
pelayanan kota V di Kelurahan Jebres melayani kawasan V meliputi
sebagian Kecamatan Jebres dan sebagian Kecamatan Banjarsari.
Kawasan V diarahkan dan ditetapkan dengan fungsi utama untuk
10

kegiatan pariwisata, pendidikan tinggi, dan industri kreatif. Menurut


RTRW Kota Surakarta, lokasi RS Dr. OEN SURAKARTA ditetapkan
sebagai rencana fasilitas kesehatan sehingga telah sesuai dengan
kebijakan tataruang Kota Surakarta.

2.1.3. Rencana Kegiatan yang Berpotensi Menimbulkan Dampak


2.1.3.1 Gambaran Umum Rencana Kegiatan
Rencana pembangunan RS Dr. OEN SURAKARTA akan
dibagi dalam tiga tahap yang meliputi renovasi gedung lama
menjadi gedung baru twin tower Sembilan lantai pada tahun
2013, renovasi gedung utama dan gedung rajal perubahan
fungsi tahun 2017, sertagedung apoteker direnovasi menjadi
rehab medis dan guest house tahun 2019. Secara umum
fungsional pengembangan RS Dr. OEN SURAKARTA akan
mencakup : administrasi manajemen, pelayanan medik,
penunjang medik dan kegiatan non medik lainnya.
1) Rencana Pengembangan RS Dr. OEN SURAKARTA
Tabel 2.1. Pemanfaatan Lahan Eksisting RS Dr. OEN
SURAKARTA
No
Pemanfaatan Lahan
1 Gedung Utama Lantai 1
a. UGD
b. Adm. Keuangan & kasir
c. Humas & Satpam
d. Main entrance
e. Ruang tunggu
f. Kafe diet
g. Koridor, sentral O2, ATM, toilet,
rental
h. Rg. General check up
i. KIA

Luas (m2)
510,0
100,0
22,1
17,5
48
31,5
401,0
68
35,2
38,0

11

j. Ints. Farmasi satelit


k. Fisioterapi
l. Rekam Medis
m. Rg. Komite medik & Rg. Rapat
2 Gedung Utama Lantai II
a. Kamar bersalin
b. Rg. Perawatan obsgin
c. Rg. Bayi
d. Rg. Tunggu VK & perawat obsgin
e. Rg. Supervisor & coordinator
3 Gedung Utama Basement
a. Ruang pandalin
b. Toko koperasi
c. Gudang medis
d. Ruang arsip RM
e. Koridor, foodcord, dll
4 Gedung Rawat Jalan Lantai 1
a. Rg. Pendaftaran & ins. Farmasi
b. Poliklinik: umum, gigi, spesialis &
KIA
c. Ruang perawat
d. Hall, toilet, kantin, Rg. Tunggu
5 Gedung rawat jalan lantai II
a. Laboratorium
b. Ins. Farmasi
c. Rg. Dokter
d. Rontgen, CT Scan, USG, treadmill
e. UTD / PMI
f. Pantry, toilet, hall, doorlop, dll
6 Gedung rawat jalan lantai III
a. Auditorium
b. Hall, pantry, toilet, dll
7 Ruang Rawat Inap
a. Ruang triganda VIP & Kelas 1
b. Rg. Probo kelas utama
c. Renal unit
d. Rg. Soko kelas III
e. Rg. Seruni kelas II
f. ICU-ICCU
g. Rg. Teratai / Rg. Anak
h. Unit stroke/PJK
i. OK

115,5
38,5
100,1
347,5
874,4
344,4
131,8
32,0
65,54
92,16
79,92
460,80
939,24
54,0
273,6
50
318,66
102,6
102,6
27
120,9
18,0
554
513
118,4
813,5
300
107,5
512
800,34
403,2
423
452
515,21
12

Lain-lain: parker dan taman

4779,61

2) Kapasitas Tenaga Kerja dan Peralatan


RS Dr. OEN SURAKARTA pada saat ini memiliki 225
tempat tidur dan akan dikembangkan menjadi 320 bed.
Jumlah tenaga kerja tetap saat ini sebanyak 684 orang dan
59 tenaga paruh waktu. Kapasitas tenaga kerja di RS Dr.
OEN SURAKARTA dapat dilihat dalam table berikut.
Tabel 2.2. Tenaga Kerja di RS Dr. OEN SURAKARTA
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Tenaga Kerja
Paruh Waktu Puma Waktu
Instalasi rawat inap
213
Instalasi rawat jalan
40
Instalasi
gawat
19
Jenis Kegiatan

darurat
Instalasi gizi
Instalasi lab klinik
Instalasi farmasi
Renal unit
Instalasi radiologi
Bagian rekam medic
Poli spesialis
Poli umum
Direksi/manajemen
Kamar operasi
Kamar bersalin
Fisioterapi
Supervisor
Non perawatan/lain2
Jumlah

53
6
59

56
15
24
4
7
8
17
11
25
22
4
11
208
684

Table 2.3. Daftar Peralatan Medis dan Non Medis di RS Dr.


OEN SURAKARTA
No
Peralatan
1 Alfabed &
mesin

Fungsi
Memperlancar aliran darah &
mencegah decubitus
13

Ambubag

Memberikan nafas bantuan dan

Animex

O2
Menghangatkan darah yang akan

4
5

Audimetri
Auto

ditransfusi
Memeriksa fungsi pendengaran
Mengukur fungsi paru

6
7
8

spirometry
Apron
Auto clave
Automatic

Melindungi tubuh dari radiasi


Sterilisasi media mikrobiologi
Memproses film secara otomatis

9
10

processor
Autoanalyzer
Bed max

Memeriksa kimia darah


Tempat tidur pasien yang dapat

11
12

Bed electric
Bide side

diatur posisi
Tempat tidur pasien yang flexible
Monitor kondisi pasien, jantung,

13
14
15

monitor
Blood pressure
Baby warm
Baby transfer

nadi, respirasi, tensi


Untuk mengetahui tanda vital
Menghangatkan bayi baru lahir
Mengantar bayi dalam box

Brandcard
Capnometer
Central

lengkap dengan O2
Memindahkan pasien
Mengukur vital sign
Memonitor kondisi pasien di ICU-

monitor

ICCU

16
17
18

3) Pelayanan medis yang terdiri dari :


a) Instalasi Rawat Jalan
Instalasi rawat jalan meliputi :
Poliklinik gigi
Homecare
Poliklinik medikasi
Poliklinik umum
Orders history
Tes kesehatan pra kerja
General check up
Poli spesialis
14

One day care / surgery


b) UGD
Unit ini merupakan unit layanan medik yang harus
mampu menjadi ujung tombak kegiatan layanan yang
berfungsi dalam penanggulangan keadaan kegawatan
dana tau kedaruratan medik selama 24 jam.
c) Instalasi Rawat Inap
Berdasarkan hasil kajian internal maupun eksternal dan
mengacu pada kriteria baku layanan medik rumah sakit,
maka rencana pembagian jumalh tempat tidur dan kelas
perawatan di RS Dr. OEN SURAKARTA adalah kelas I,
kelas II, kelas III, VIP dan VVIP.
d) Bangsal Perawatan Anak/Bayi
Bangsal ini melayani segmen layanan yang terdiri atas
pasien anak anak mulai konsepsi sampai dengan
selesainya proses tumbuh kembang anak (sekitar 21
tahun) dengan pangsa layanan pola penyakit yang ada
serta factor sosekbud.
Fasilitas yang ditawarkan :
VIP Anak
Poliklinik anak
Ruang perawatan kelas I,II,III,VIP dan VVIP
Ruang tindakan
Ruang bermain
Ruang perawatan instensif (HDNC)
Ruang perawatan Isolasi Perlindungan
Pelayanan klinik tumbuh kembang anak
Bentuk pelayanan yang diberikan meliputi :

Pelayanan klinik laktasi


Pelayanan klinik balita
Pelayanan klinik gizi
Konsultasi genetika
Pelayanan klinik remaja

15

Pelayanan poliklinik
e) ICU
ICU meneyediakan kemampuan sarana, prasarana serta
peralatan khusus untuk menunjang fungsi2 vital dengan
menggunkana keterampilan staff medik, perawat dan staff
lain yang berpengalaman dalam penelolaan keadaan
tersebut. Pelayanan ICU diperuntukan dan ditentukan
oleh kebutuhan pasien dengan sakit kritis.
f) Instalasi Renal
Instalasi renal memberikan pelayanan dengan terapi
pengganti pada pasien dengan penurunan fungsi ginjal
g) Instalasi Bedah
Instalasi bedah terdiri dari :
Pelayanan bedah sehari
Tindakan medik sore
Pelayanan ambulans/transportasi
Di samping fasilitas utama sebagaimana dipaparkan diatas
RS Dr. OEN SURAKARTAjuga dilengkapi dengan berbagai
failitas meliputi :
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)
i)
j)
k)
l)
m)
n)

Instalasi Farmasi
Instalasi Sterilisasi Pusat
Instalasi Radiologi
Instalasi Laboratorium medik/Patologi
Instalasi Cuci/Laundry
Instalasi Gizi
Instalasi Rehabilitasi Medis
Psikologi
Instalasi Perawatab Jenazah
Administrasi Pusat
Unit Rekam Medik
Instalasi Kamar Bersalin
Areal Parkir
Instalasi Sanitasi Lingkungan Rumah Sakit

16

Adapun untuk system utilitas yang akan diperguan oleh RS


Dr. OEN SURAKARTA adalah sebagai berikut :
1) Air Bersih
Kebutuhan Air Bersih
RS Dr. OEN SURAKARTA dalam kegiatan
pelayanannya menggunakan sumber air dari
sumur dalam sebanyak dua unit. Secara lengkap
pennggunaan air adalah sebagai berikut :
Tabel 2.4 Penggunaan Air di RS Dr. OEN
SURAKARTA
No

Jenis Kegiatan

Sumber Air

Vol

1
2
3
4
5
6
7
8

OK
Laboratorium
Kamar bayi
Isolasi
Poliklinik
BKIA
Rontgen
IGD, MM, Adm,

Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam

(m3/hr)
4
6
2
1
6
0,5
1,5
2,5

9
10
11
12
13
14

Vk
ICU-ICCU
Rawat inap
Fisioterapi
Foodcourt
Dapur
Laundry
Jumlah

Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam
Sumur Dalam

2,5
32
1
7,5
10
65
164

Sumber Air Baku


Sumber air baku untuk mensuplai kebutuhan air
bersih RS Dr. OEN SURAKARTA diperoleh dari
sumur dalam dengan kedalaman maksimum 80

17

meter. Direncanakan akan digunakan 3 buah

sumur dalam.
Sistem Suplai Air Bersih
System penyediaan air bersih yang direncakan
menggunakan recycling water dimana air limbah
yang berasal dari toilet akan diolah dan kemudian
dipergunakan sebagai flushing water. Air baku
dipompa dari sumur dalam dengan pompa
submersible selanjutnya air baku ini diolah oleh
unit

pengolahan

air

(Water

Treatment

Plant/WTP). Disain WTP untuk mengurangi


kadar Fe dan Mn menggunakan unit aerasi dan
filtrasi serta unit klorinasi. Dari WTP, selanjutnya
air baku dialirkan secara gravitasi menuju bak
penampung air (Groundwater Reservoir) yang
berada

di

luar

SURAKARTA.

gedung

Kebutuhan

RS
air

Dr.

OEN

bersih

yang

diperlukan 256 m3/hr.


Volume Groundwater Reservoir adalah 380 m3
termasuk cadangan air untuk keperluan pemadam
kebakaran. Dari GWR, air bersih selanjutnya
dipompa menju tangka atas (Roof Tank) dengan
kapasitas pompa 450 L.MNT m3 dan tangka atas
dari water recycling 30 m3. Selanjutnya air bersih
dari tangka atas didistribusikan ke masing-masing
lantai dengan cara gravitasi.
Tabel 2.5 Fasilitas Pengolahan Air Bersih
No
1
2

Nama
Raw Water Tank
Clean Water Tank

Kapasitas
380 m3
140 m3

18

3
4
5
6
7
8
9
10
11

Tangki air atas


Tangki air atas recycling
Sand filter
Carbon filter
Chemical tank
Transfer pump
Lift pump
Deep well pump
Dosing pump

51 m3
32 m3
28 m3/H
28 M3/H
200 Liter
450 L/Menit
450 L/Menit
450 L/Menit
20 L/Jam

2) System Drainase Hujan


Pengelolaan air hujan dilakukan dengan drainase dan
sumur perseapan.
3) Sistem Listrik
Semua kebutuhan energy RS Dr. OEN SURAKARTA,
dipenuhi oleh PT PLN dimana pada saat ini memiliki
daya sebesar 345 KVA akan ditambah menjadi 2000KVa.
4) Sistem Penanggulangan Kebakaran
Gedung RS Dr. OEN SURAKARTA dilengkapi dengan
system kebakaran ang memenuhi SNI. Terdiri dari :
Tangga darurat dua sisi gedung
Alat penarik tekanan udara
Fire sprinkler
Fire hydrant
Fire alarm
Portable fire extinguisher
Detector asap dan panas
Persediaanair di beberapa lantai
Alat komunikasi HT dan plug in telephone hand
set di setiap lobi fireman lift yang dihubungkan
langsung ke pusat pengendali
5) Sistem Pengkondisian Udara
Dilakukan pada bangunan dan ruang2 khusus

yang disyaratkan
Dengan system Split Air Conditioner
Fan dan Blower

19

6) System penyediaan gas medis


System penyuplai udara tekan
System penyuplai vakum
System penyuplai oksigen dan nitrous oxide
Outlet Gas Medis

20

Tabel 2.6 Jadwal Rencana Kegiatan

No
1
2
3
4
5

7
8
9

Kegiatan

2013
2014
AGT
SEPT
OKT
NOV
DES
JAN
FEB
MAR
APR
MEI
3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Parkir karyawan
timur poli
Elevator / lift poli
spesialis
Dokumentasi
bangunan lama
Pindah IT ke kasir
IGD
Pindah kosmetik
medik ke poliklinik
Pengerjaan taman
MRI pro food court
plan B untuk kasir
Ranap
Pengerjaan aula
lama pro VIP
Pengerjaan aula baru
pro VIP
Pengosongan+penge
rjaan pasrkir
basement pro dapur

21

No

10

11
12
13
14
15
16

No

Kegiatan

2013
2014
AGT
SEPT
OKT
NOV
DES
JAN
FEB
MAR
APR
MEI
3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Pengerjaan
connecting kea rah
ruang MRI / runag
tunggu poliklinik
Bawah doorlop
(bawah connecting)
Pengerjaan eks nurse
station DMM pro R.
Teratai kelas III
Persiapan KM by
pro VK
Perbaikan plafon
IGD
Pengerjaan beberapa
ruangan di IGD pro
OK
Pengerjaan ruang
ODS pro ICU

Kegiatan

2013

2014

22

AGT
SEPT
OKT
NOV
DES
JAN
FEB
MAR
APR
MEI
3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
17

18
19

20

21
22
23

No

Pindah FC +
pengerjaan eks FC
pro R perawatan
kelas III
Penyekatan antara
aula lama dan baru
pro counter perawat
VK pro IMC +
direksi
Pengerjaan taman
ruang soka pro
instalasi.
Pemeliharaan,
kesling
Akses masuk
poliklinik
Ruang tunggu ICU
Ruang ICU setengah
pro kelas II

Kegiatan
AGT

SEPT

2013
OKT

NOV

DES

JAN

FEB

2014
MAR

APR

MEI

23

3
24

25
26

4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Pengerjaan eks
ruang keuangan pro
ICU
Pembongaran
gedung sampai rata
dengan tanah
Peletakkan batu
pertama

24

2.1.3.2 Tahapan Rencana Kegiatan yang Menimbulkan Dampak


a) Tahap Pra Konstruksi
Sosialisasi
Tujuan
sosialisasi
adalah
agar
para
pengunjung/pasien.karyawan/dokter

mengetahui

dan

dapat memahami rencana pengenbangan RS Dr. OEN


SURAKARTA. Sosialisasi dilakukan melalui papan
pengumuman

yang

ditujukan

kepada

pengunjung/pasien.karyawan/dokter dan juga masyarakat


sekitar proyek. Pada kegiatan ini akan melibatkan elemen

masyarakat dan tokoh masyarakat.


Penyiapan lahan dan pembongkaran
Penyiapan lahan akan dilakukan dengan cara pembersian
dan pematangan lahan sebelum pekerjaan konstruksi fisik
berlangsung. Upaya yang akan dilakukan yaitu dengan
membersihkan area lokasi tapak proyek dari berbagai
bangunan yang eksisting, tumbuhan yang dianggap tidak
diperlukan dan mengganggu pelaksanaan pembangunan.
Adapaun pematangan lahan dilakukan dengan cara
pengupasan tanah dasar dan penggalian seluas 3.005 m2

x 7 meter sebagai pondasi dasar bangunan dan basement.


b) Tahap Konstruksi
Mobilisasi Tenaga Kerja
Tabel 2.7. Prakiraan Kebutuhan Tenaga Kerja
No
1
2
3
4
5

Uraian
Engineer
Administrasi
Pekerja
Tukang
Mandor

Jumlah
3
4

Kualifikasi
Min S1
S1 dan

50
30
5

SMA/SMK
25

6
7

Operator
Pembantu

10
20

8
9
10

Operator
Sopir
Mekanik
Pembantu

4
3
2

Mekanik
Jumla

131

Mobilisasi alat dan material


Peralatan berat yang diperlukan adalah backhoe, dump
truck, truck transportasi pengangkutan material dan
sebagainya. Intensitas kegiatan lalu lalang kendaraan
pengangkut peralatan dan material ini cukuo tinggi

sehingga akan menimbulkan dampak potensial.


Pembangunan gedung beserta sarana penunjangnya
Sarana dan prasaraan penunjang yang dibangun adalah
pengeboran

dan

pengambilan

air

tanah

dalam,

penyediaan sumber air, system pembuangan air limbah,


TPS, system listril, system telekomunikasi, penangkal
petir,

system

penanggulangan

kebakaran,

system

pengkondisian udara, system penyediaan gas medis,


masjid.
c) Tahap Operasi
Penerimaan Tenaga Kerja
IRNA dan Poliklinik
IRNA dan poliklinik gedung RS Dr. OEN SURAKARTA
meliputi :
a) Ruang Operasi
b) Kunjungan Pasien dan Besuk
c) Aktivitas Unit Rawat Inap dan Jalan
d) Ruang Perawatan Jenazah
Penuunjang Medik
a) Aktivitas perkantoran
b) Aktivitas laboratorium

26

c) Aktivitas farmasi
Instalasi Gizi dan Kantin
a) Kegiatan yang dilakukan
Pelayanan gizi bagi penderita yang dirawat
Pelayanan gizi bagi penderita rawat jalan
Pelayanan gizi bagi tenaga medis dan

paramedis
Pelayanan gizi bagi karyawan rumah sakit
b) Kantin Rumah Sakit
Pengunjung RS
Keluarga penderita
Karyawan RS
Tenaga medis dan paramedic
Kadang-kadang juga penderita
Instalasi Sanitasi Lingkungan RS (ISLRS)
ISLRS adalah pengolahan limbha padat, cair dan gas.
Pengolahan limbah tsb mempertimbangkan :
a) Kontur tanah yang paling rendah diletakkan unti
pengolahan limbah cair, demikian pula besar ideal
diameter pipa distribusi.
b) Penanganan yang terpisa antara limbah infeksius dan
non infeksius
c) Sirkulasi pengangkutan lmbah padat di dalam
banguunan direncanakan sedapat mungkin tidak
menggunakan koridor umum. Limbah padat yang
infeksius dibakar dengan incinerator.
d) Dibuat TPS
e) Limbah padat yang termasuk B3

dilakukan

pembakaran. Untuk limbah cair B3 dan radioaktif

dilakukan pengelolaan sesuai PP No 18 tahun 1999.


Mechanical dan Electrical
Pada unit ini bertanggung jawab terhadap aktivitas
system kelistrikan dan genset untuk seluruh area RS Dr.

OEN SURAKARTA.
2.1.3.3 Kegiatan Lain di Sekitar Lokasi Rencana Kegiatan
27

Sekolah, berjarak 100 meter dari lokasi RS


Pasar, berjarak 10 meter dari lokasi RS
Tempat ibadah, 50 meter dari lokasi RS
Puskesmas, 2 kilometer dari lokasi RS
Sungai, 50 meter dari lokasi pembangunan RS
Pemukiman penduduk, 50 meter dari lokasi RS
2.1.3.4 Kajian Alternatif
Alternative yang akan dikaji yaitu berkaitan dengan pilihan
teknologi pengolahan limbah cair dan transportasi.
Pengolahan Limbah Cair
Dalam rencana pembangunan yang baru telah didesain
system pengolahan limbah cair dengan konsep recycle
wastewater dimana limbah cair yang telah diolah
nantinya akan dipergunakan kembali untuk flushing dan
penyiraman tanaman.
Transportasi
Diperkirakan
pembangunan

RS

Dr.

OEN

SURAKARTA secara signifikan akan berdampak pada


kondisi transportasi disekitarnya, yaitu terjadinya
gangguan kelancaran lalu lintas akibat meningkatnya
arus lalu lintas dan pergerakan kendraan keluar masuk
proyek. Untuk mengurai kekmungkinan tersebut,
dilakukan kajian alternative yaitu :
Pola pergerakan/sirkulasi kendaraan dalam kawasan
RS Dr. OEN SURAKARTA.
Pola pergerakan kendaraan keluar masuk akses
kawasan RS Dr. OEN SURAKARTA.
2.1.3.5 Pengelolaan Lingkungan yang Sudah Direncanakan
Area Parkir
Pengoalahan Air Limbah
Resapan Air Hujan

28

2.2.

Lingkup Rona Lingkungan Hidup Awal


2.2.1. Komponen Geo-Fisik-Kimia
2.2.1.1 Geologi
Gambar 2.1. Peta Geologi Wilayah Surakarta

2.2.1.2 Topografi
Topografi Kota Solo terletak didataran rendah di ketinggian 105 meter
diatas permukaan laut dan dipusat kota 95 meter diatas permukaan
laut, dengan luas 44,1 km (0,14% luas Jawa Tengah). Surakarta
berada disekitar 65 km timur laut Yogyakarta dan 100 km tenggara
Semarang serta dikelilingi oleh Gunung Merbabu dan Merapi
(ketinggian 3115 meter) dibagian barat, Gunung Lawu (tinggi 2806
meter) dibagian timur dan selatan pegunungan sewu.
Tanah di skeitar kota ini subur karena dikelilingi oleh Bengawan Solo,
sungai terpanjang di Jawa, dengan beberapa anak sungainya. Air tanah
yang dijumpai adalah air tanah bebas dan air tanah tertekan yang
cukup produktif. Apabila dihubungkan dengan pengelolaan air tanah
29

berbasis cekungan air tanah maka daerah di sekitar Surakarta masuk


ke dalam Cekungan Air Tanah (CAT) Karanganyar-Bonyolali. Air
tanah bebas di sini cukup besar diambil dari sumur gali dan sumur bor
dangkal. Jumlah ketersediaan air pada air tanah bebas ini 2.910 juta
m3/tahun. Air tanah tertekan atau air yang terdapat di dalam akuifer
yang berupa batuan yang relative lulus air memiliki ketersediaan
256,29 juta m3/tahun.
2.2.1.3 Klimatologi
Data iklim terdiri dari curah hujan dan tipe iklim, temperature udara,
kelembaban dan lama penyinaran matahari serta arah dan kecepatan
angin. Daerah Surakarta pada musim hujan akan mengalami
kebanjran.
2.2.1.4 Udara
Kondisi eksisting wilayah pembangunan RS Dr. OEN SURAKARTA
merupakan kawasan pemukiman dengan kondisi lalin yang padat,
sehingga kondisi udara di sekitar lokasi pembangunan berpotensi
tercemar dari sumber lalu lintas.
2.2.1.5 Kualitas Air
Tabel 2.8. Pemeriksaan Laboratorium Air Bersih RS Dr. OEN
SURAKARTA Tahun 2010 s/d 2011
Baku
No

Paramaeter

Mutu Air

Hasil Analisis
Satuan

2010

2011

Tak berasa
Tak berbau
27

Tak berasa
Tak berbau
27

Derajat

Bersih
A
1
2
3
4
5
6
B
1

Fisika
Warna
Rasa
Bau
Suhu
Kekeruhan
TDS
Kimia
Besi (Fe)

50
Tak berasa
Tak berbau
Suhu udara

Unit

+/- 30 C
25
1500

0,08
-

0,24
-

Celsius
Unit
Mg/l

Mg/l

30

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Fluorida (F)
Kadnium
Kesadahan jumlah
Klorida (Cl)
Mangan (Mn)
Nitrat (NO3) sbg N
Nitrit (NO2) sbg N
Ph
Seng (Zn)
Sianida (Cn)
Sulfat (SO4)
Detergren
Timbal (Pb)
Zat organic
Kromium, valensi

1,5
0,005
500
600
0,5
10
1
6,5-9,5
15
0,1
400
0,05
0,05
10
0,05

0
0
5,88
22
0
0,004
7,3
4,15
1,15
-

78,85
59,05
0
0,01
7,6
8,64
0
-

Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l
Mg/l

(CR6+)
2.2.2. Komponen Sosial
2.2.2.1 Sikap dan Persepsi Masyarakat
Sikap dan persepsi masyarakat dengan adanya rencana pembangunan
RS Dr. OEN SURAKARTA dari hasil konsultasi public yang diadakan
tanggal 4 Februari 2013 bertempat di Ruang Pelatihan RS Dr. OEN
SURAKARTA Kel Tegalharjo Kec. Jebres dihadiri oleh beberapa
instansi terkait dan elemen masyarakat sekitar rencanna kegiatan. Pada
prinsipnya masyarakat menerima kegiatan ini dengan beebrapa syarat :
Memperhatikan kepentingan masyarakat sekitar kegiatan
Dapat berperan serta dalam pembangunan di wilayah kelurahan

setempat
Dapat memberikan

peluang

kerja

dan

berusaha

pada

masayarakat sekitar
Ada pengaturan lalu lintas selama konstruksi dan operasional
Tidak mengganggu aktivitas masyarakat sekitar kegiatan
2.2.2.2 Proses Sosial
Dalam kaitannya dengan rencana pembangunan RS Dr. OEN
SURAKARTA, proses social yang akan diamati dengan seksama

31

adalah proses social yang terjadi antara penduduk asli/loka dengan


penduduk pendatang yang masuk karena adanya kegiatan RS. Adapun
kegiatan yang dimaksud adalah dapat berupa proses pembangunan
(pekerja

bangunan),

atau

kegiatan

operasional

RS

berupa

penjenguk/keluarga dari pasien RS.


Pada prosesnya, salah satu kegiatan yang harus dilalui adalah proses
rekrutmen tenaga kerja. Kegiatan ini merupakan kegiatan yang
berpotensi mempengaruhi proses social di lingkungan lokasi proyek,
terkait dengan peraturan tentang pemerataan dana tau pembagian porsi
tenaga kerja lokal dan yang berasal dari luar wilayah proyek,
disebabkan karena pihak RS nantinya akan menyewa jasa konstruksi
yang memiliki target dan spesifikasi pekerja khusus untuk menunjang
kinerja sehingga sesuai dengan tujuan perusahaan jasa konstruksi
tersebut. pekerja pendatang sudah pasti akan membawa kebudayaan
dan kebiasaan mereka dari daerah asal mereka masing-masing, sedikit
banyak hal ini akan mempengaruhi proses social di lingkungan lokasi
proyek. Pendekatan dan sosialisasi seta adaptasi terencana dalam
proses

interaksi

awal

sangat

diperlukan,

untuk

memberikan

kompensasi kenyamanankepada warga sekitar.


Aktivitas yang telah ada di sekitar RS Dr. OEN SURAKARTA adalah
perkantoran, perdagangan, watung makan dan sebagainya telah
menjadi bentuk hubungan yang sudah mapan sedikit banyak telah
ikutu menentukan bentuk proses social yang terjadi di wilayah ini
sehingga sudah terjadi adaptasi-adaptasi dan pemakluman.
2.2.2.3 Demografi
Jumlah penduduk di Kota Surakarta saat ini sebesar 588.110 jiwa
dengan laju pertumbuhan penduduk rata-rata 0,37 % per tahun.
Kecamatan Jebres memiliki laju pertumbuhan penduduk terbesar yaitu
0,77% per tahun. Kepadatan penduduk rata-rata Kota Surakarta
sebesar 157 jiwa/Ha.

32

Tabel 2.9. Tingkat Kepadatan Tiap Kecamatan Di Kota Surakarta

Kecamatan
Laweyan
Sarengan
Pasar Kliwon
Jebres
Banjarsari
Jumlah

Luas
(km2)
8,64
3,19
4,82
12,58
14,81
44,04

Laki2

Jumlah Penduduk
Perempua

54.834
31.239
43.799
72.286
88.287
290.445

n
56.933
32.253
45.365
73.417
89.698
297.665

Total

111.767
63.491
89.164
145.703
177.895
588.110

Sex

Tingkat

ratio

Kepadata

(%)
96,31
96,86
96,55
98.45
98,43
97,57

n
12936
19903
18499
11582
12018
13354

2.2.2.4 Ekonomi
a) Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
PDRB Kota Surakarta berdasrkan harga berlaku pada tahun 2010
mencapai 11.743.079 juta rupiah atau naik 8,90 % disbanding tahun
2009. Penyumbang terbesar PDRB tahun 2011 adalah sector jasa
jasa yang didukung oleh sub sector. Penyumbnag terbesar kedua
adalah perdagangan, hotel dan restoran yang berasal dari jasa
pemerintahan umum dan swasta. Penyumbang terbesar ketiga
adalah sector perdagangan, hotel dan restoran terhadap total PDRB.
b) Struktur Perekonomian
Struktur perekonomian regional kota Surakarta beberapa tahun
terakhir mengalami perubahan cukup cepat terutama di sector
perdagangan, hotel dan restaurant.
2.2.3. Kesehatan Masyarakat
2.2.3.1 Derajat Kesehatan
Tabel 2.10 Indikator Derajat Kesehatan Kota Surakarta
Indikator
Angka Kematian Bayi
Angka Kematian Balita
Angka Kematian Ibu Maternal
Persentase Balita Gizi Buruk

2010
6,6
1,8
8,01
0

2011
4,7
1,0
3,94
0

2.2.3.2 Sarana Prasarana Kesehatan


33

Tabel 2.11 Jenis dan Sarana Yankes di Kota Surakarta


Sarana Kesehatan
Rumah Sakit
Puskesmas Rawat Inap
Puskesmas Tanpa Rawat Inap
Puskesmas Pembantu
Puskesmas Keliling
Apotik
Toko Obat

2010
12
3
14
25
17
138
26

2011
12
4
13
25
17
143
24

2.2.3.3 Pola Penyakit


Tabel 2.12 Sepuluh Besar Jenis Penyakit di Puskesmas Se Kota Surakarta
No
Jenis Penyakit
1 ISPA
2 Penyakit pada

2010
80.734
35.186

system otot dan

system otot dan

jaringan pengikat
Penyakit lain pada

jaringan pengikat
Tekanan darah

41.835

saluran pernapasan
4

Jenis Penyakit
ISPA
Penyakit pada

atas
Gastritis

2011
60.092
59.451

18.411

tinggi
36.607

Penyakit lain pada

15.649

saluran pernapasan
5

Hipertensi

26.012

atas
Penyakit system

Sakit kepala

16.624

pencernaan
Peny. Gusi dan

9.804

Diare

16.026

periodontal
Peny. Kulit dan

8.594

14.903
14.330

alergi
Kencing manis
Diare

6.880
5.398

13.017

Peny. Kulit infeksi

5.162

8
9

Dermatitis
Demam tidak

10.647

diketahui
10

penyebabnya
Batuk

34

2.2.3.4 Kesehatan Lingkungan


Tabel 2.13 Kondisi Sanitasi Lingkungan di Kota Surakarta
Indicator
Persentase rumah sehat
Persentase keluarga memilikki jamban
Persentase keluarga memiliki SPAL
Persentase keluarga memiliki persediaan

2010
68,19
100
100
100

2011
64,80
91,40
97
95,50

air bersih
Persentase indicator kesehatan lingkungan di Kota Surakarta fluktuatif
dari tahun ke tahun hal ini disebabkan adanya perbedaan jumlah
rumah yang diperiksa untuk masiing-masing tahun.
2.3.

Hasil Pelibatan Masyarakat


Sosialisasi terhadap rencana kegiatan pembangunan RS. Dr. OEN
SURAKARTA oleh pihak manajemen RS dan dilakukan melalui forum
diskusi pada saat konsultasi public bersama dengan tim penyusun dokumen
AMDAL. Dari sosialisasi yang dilakukan kepada masyarakat diperoleh
masukan, saran dan tanggapan yang beragam. Poin poin tanggapan balik
dari masyarakat tentang sosialisasi rencana kegiatan iru adalah sbb :
o Sangat mendukung rencana pengembangan RS. Dr. OEN
SURAKARTA
o Dampak dibangunnya RS diharapkan dapat meningkatkan
kesejahteraan masyarakat
o Dampak parker kendaraan terutama pada saat pembangunan agar
tidak mengganggu masyarakat
o Masyarakat berharap ada CSR dari RS. Dr. OEN SURAKARTA
o Kemudahan untuk berobat/kompensasi bukan berarti harus dalam
bentuk uang
o Dampak pembuatan sumur tanah dalam oleh RS tidak membuat
dampak penurunan muka air sumur warga

2.4.

Dampak Penting Hipotetik

35

2.4.1 Identifikasi Dampak Potensial


Proses pelingkupan dilakukan untuk dapat mengidentifikasi dampak potensial
dan dampak hipotesis yang terjadi dengan adanya kegiatan pembangunan RS.
Dr. OEN SURAKARTA. Untuk dapat mengetahui dampak hipotesis yang
terjadi dilakukan melalui tahapan identifikasi dampak potensial dengan
menggunakan matrik. Untuk mendapatkan dampak potensial dilakukan
dengan cara mengintegrasikan antara komponen kegiatan dengan komponen
lingkungan dan memerhatikan masukan dari masyarakat yang didapat dari
kegiatan sosialisasi serta kondisi lingkungan yang ada disekitarnya. Metode
yang digunakan untuk melakukan identifikasi dampak potensial yaitu matrik
interaksi sederhana.
Tabel 2.14 MatrikIdentifikasi Dampak Potensial
Prakonstruk
si

Operasi

Mekanikal & Elektrikal

ISLRS

Penunjang medik

Instalasli gizi & kantin

IRNA & Poliklinik

Penerimaan tenaga kerja


RS
Pembangunan gedung RS

Mobilisasi & material

Mobilisasi tenaga kerja

Penyiapan lahan &


pembongkaran

Geo Fisik
Kimia
1. Kualitas Air
2. Kuantitas air
tanah
3. Kualitas udara
4. Kebisingan
5. Getaran
B Transportasi
1. Gangguan
Kelancaran

Sosialisasi

No

Komponen
Lingkungan
Terkena Dampak

Konstruksi

36

lalu lintas
2. Gangguan
keselamatan
lalu lintas
3. Kerusakan
jalan
Hayati
1. Flora darat
2. Fauna darat
3. Biota perairan
Sosekbud
1. Kepadatan
penduduk
2. Mobilisasi
penduduk
3. Pendapatan
masyarakat
4. Kesempatan
kerja dan
berusaha
5. PAD
6. Keresahan
masyarakat
7. Sikap dan
persepsi
masyarakat
Sanitasi
Kesmas
1. Limbah cair
2. Sampah
3. Limbah B3
4. Higiene &
sanitasi RS
5. Infeksi
nosokominal
6. Gangguan
Kesmas
K3
1. Keselamatan
& Kesehatan
kerja
2. Kebakaran

37

2.4. Dampak Penting Hipotetik


Dampak penting hipotetik adalah dampak potensial yang diduag akan
mengalami perubahan secara mendasar sehingga diperhatikan kajian lebih
mendalam. Untuk menentukan dampak penting hipotetik terlebih dahulu
akan dilakukan evaluasi dampak potensial yang bertujuan untuk mereduksi
jumlah komponen lingkungan yang diperkirakan akan terkena dampak.
Prinsip dasar evaluasi dampak potensial adalah memberikan dugaan
sementara (hipotetik) secara lebih mendalam terhadap dampak potensial
dengan menekankan pada kemungkinan besar dampak tersebut secara
hipotetik adalah dampak penting.
Berdasarkan hasil focusing identifikasi dampak penting hipotetik rencana
kegiatan pembangunan RS Dr. OEN SURAKARTA maka dapat diketahui
dapak penting hipotetik sbb :
Tabel 2.15 Dampak Hipotetik
Tahap Prakonstruksi
A. Geo Fisik Kimia
1. Kualitas udara
B. Sosekbud
1. Sikap dan persepsi masyarakat
2. Keresahan masyarakat
Tahap Konstruksi
A. Geo Fisik Kimia
Udara
Kebisisngan
Getaran
Transportasi
Kelancaran lalin
Keselamatan lalin
Kerusakan jalan
Sosekbud
1. Kesempatan kerja dan berusaha
2. Keresahan masyarakat
3. Sikap dan persepsi masayarakt
K3
38

1. Kesehatan dan keselamatan kerja


2. Kebakaran
Tahap Operasi
Geo Fisik Kimia
1. Kualitas air
2. Kualitas udara
3. Kebisingan
4. Getaran
Transportasi
1. Kelancaran lalin
2. Keselamatan lalin
3. Kerusakan jalan
Sosekbud
1. Mobilisasi penduduk
2. Pendapatan masyarakat
3. PAD
4. Keresahan Masyarakat
5. Sikap dan persespsi masyrakat
6. Kesempatan kerja dan berusaha
Sanitasi Kesmas
1. Limbah cair
2. Sampah
3. Limbah B3
4. Hygiene dan sanitasi RS
5. Infeksi nosocomial
6. Gangguan kesmas
K3
1. Kesehatan dan keselamatan kerja
2. Kebakaran
2.5.
Batas Wilayah Studi dan Batas Waktu Kajian
2.5.1 Batas Wilayah Studi
Batas wilayah studi dimaksudkan untuk membatasi luas wilayah studi
AMDAL sesuai dengan hasil pelingkupan dampak penting dan dengan
memperhatikan keterbatasan sumber daya, waktu dan tenaga.

39

2.5.1.1

Batas proyek
Batas proyek adalah ruang dimana suatu rencana usaha dan/atau
kegiatan akan melakukan kegiatan pra konstruksi, konstruksi dan
operasi. Batas ttapak proyek rencana kegiatan pembangunan RS Dr.

2.5.1.2

OEN SURAKARTA adalah seluas 1,99 Ha.


Batas Ekologi
Batas ekologis adalah ruang persebaran dampak dari suatu rencana
usaha dan/atau kegiatan menurut media transportasi limbah, dimana
proses alami yang berlangsung di dalam ruang tersebut diperkirakan
akan mengalami perubahan mendasar. Batas ekologi meliputi ekologi
sungai, permukiman, hutan dan perairan yang merupakan batas

2.5.1.3

ekologi terluar dari wilayah rencana kegiatan.


Batas Sosial
Batas social adalah ruang di sekitar rencana usaha dan/atau kegiatan
yang merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi social yang
mengandung norma dan nilai tertentu. Batas social yang digunakan
dalam studi ini meliputi komunitas masyarakat yang terdapat di

2.5.1.4

kelurahan Tegalharjo Kecamatan Jebres.


Batas Administrasi

40

Batas administrasi yang digunakan dalam studi ini adalah Kelurahan


Tegalharjo Kecamatan Jebres Kota Surakarta

2.5.2 Batas Waktu Kajian


Tabel 2.16 Batas Waktu Kejadian
Kegiatan
A, Pra Konstruksi
1. Sosialisasi

2. Penyiapan lahan
dan pembongkaran

Jenis Dampak

Batas Waktu Kajian

Sikap dan persepsi

Pada saat sosialaisasi dan 1

masyarakat
Keresahan masyarakat

bulan setelah sosialisasi


Pada saat sosialaisasi dan 1

Kualitas udara
Kebisingan
Getaran
Keresahan masyarakat
Sikap dan persepsi

bulan setelah sosialisasi


Enam bulan selama tahap
pembongkaran bangunan
lama

masyarakat
Gangguan estetika oeh
sampah bangunan
B. Konstruksi
1. Mobilisasi tenaga
kerja

2. Mobilisasi alat dan


material

Kesempatan kerja dan

Enam bulan pada awal

berusaha

kegiatan rekrutmen tenaga

Sikap dan persepsi

kerja berlangsung
Dua tahun selama pekerjaan

masyarakat
Kualitas udara
Kebisingan
Getaran
Kelancaran dan keselamatan

konstruksi berlangsung
Dua tahun selama pekerjaan
konstruksi berlangsung

41

lalin
Kerusakan jalan
Keresahan masyarakat
Sikap dan persepsi
masyarakat
Keselamatan dan kesehatan
3. Pembangunan

kerja
Kebisingan

Dua tahun selama pekerjaan

Getaran

konstruksi berlangsung
Enam bulan selama

gedung

pekerjaan pondasi
Kesempatan kerja dan

berlangsung
Dua tahun selama pekerjaan

berusaha
Keresahan masyarakat

konstruksi berlangsung
Selama kegiatan

Sikap dan persepsi

berlangsung
Selama kegiatan

masyarakat
Kebakaran

berlangsung
Dua tahun selama pekerjaan
konstruksi berlangsung

C. Tahap Operasi
1. Penerimaan tenaga

Pendapatan masyarakat

Selama kegiatan

Sikap dan persepsi

berlangsung
Selama kegiatan

kerja

2. IRNA dan
Poliklinik

masyarakat
Penurunan kualitas air
Penurunan kualitas udara
Gangguan kelancaran dan
keselamatan lalin
Pendapatan masyarakat
Kesempatan kerja dan

3. Penunjang Medik

berusaha
Kualitas air
Limbah cair
Limbah B3

berlangsung
Selama operasional RS Dr.
OEN SURAKARTA
berlangsung

Selama operasional RS Dr.


OEN SURAKARTA

42

4. Dapur san kantin

5. Mekanikal dan
Elektrikal

Sampah
Limbah cair
Sampah
Hygiene dan sanitasi RS
K3
Kualitas udara
Kebisingan
Getaran
K3
Kebakaran

berlangsung
Selama operasional RS Dr.
OEN SURAKARTA
berlangsung
Selama operasional RS Dr.
OEN SURAKARTA
berlangsung

BAB III
METODE STUDI

3.1 Metode Pengumpulan dan Analisis Data


Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan data primer dan sekunder
yang meliputi tiga metode yaitu :
a) Metode Telaah Pustaka
b) Metode Observasi
c) Metode Analisis Laboratorium
3.1.1 Komponen Geo Fisika Kimia
a) Gelogi dan Geohazard
Aspek yang akan dikasji terkai dengan analisis risiko lkasi rencana
kegitana terhadap terjadinya bencana alam seperti gempa bumi.
Analisis risiko bencana alam dilakukan secara deskriptif dengan
mendasarkan pada peta mitigasi bencana dan peta rencanan kegiatan.
b) Klimatologi

43

Data iklim yang dikaji meliputi data curah hujan, suhu, kelembaban
udara, dana rah angina. Sumber data adala data sekunder berasal dari
database BMKG Jawa Tengah yang telah dipilih dari stasiun terdekat.
Metode pengumpulan dan analisi data dilakukan secara series selama
10 tahun terakhir.
Tabel 3.1 Metode Pengumpulan dan Analisis Klimatologi
No
1

Parameter
Suhu dan
kelembaban
Curah Hujan

Metode pengumpulan data


Metode
Lokasi
Pengumpul Lokasi kajian

Tipe/jenis iklim

an data

difokuskan pada

setempat ditetntukan

sekunder

kondisi

berdasarkan

klimatologi yag

klasifikasi iklim

terdekat dengan

menurut Schmidt

rencana kegiatan

dan Fergusson

Metode analisis data

dengan menghitung
perbandingan antara
rata2 jumlah bulan
kering dan rata2
jumlah bulan basah
c) Udara
Parameter udara yang dikaji dalam pembangunan RS Dr. OEN
SURAKARTA adalah NO2, SO2, CO, O3, dan Pb. Tujuannya untuk
mempelajari kondisi udara ambien eksisiting dengan adanya kegiatan
pembangunan RS Dr. OEN SURAKARTA. Pengambillan data
dilakukan dengan cara pengukuran udara dana tau pengambbilan
sampel pada titik tertentu untuk kemudian dibawa ke laboratorium.
Kemudina, data kualitas udara dihitung dengan metode Indeks Standar
Pencemar Udara sesuai dengan Kep. Bapedal No 107 1997.

44

Dampak pencemaran udara yagng terjadi dalam pembanguna RS Dr.


OEN SURAKARTA adalah partikulat yang ditimbulkan karena
mobilitas kendaraan proyek dana tau pembersihan lahan.
d) Kebisingan dan getaran
Kebisingan
Kebisingan yang akan dikaji dalam pembangunan RS Dr. OEN
SURAKARTA meliputi kebisingan karena adanya pengoperasian alat
berat saat tahap prakonstruksi dan konstruksi.
Tabel 3.2 Tingkat Kebisingan Peralatan Konstruksi
Jenis Peralatan
No

Tingkat Kebisingan
Pada
Pada jarak Pada jarak
sumbernya

15 m dari

30 m dari

sumbernya
82,6
82,6

sumbernya
67,5
60,5

82,6

60,5
63,5

82,6
82,6

1
2
3
4
5

Buldozer
Backhoe
Truck
Vibartion ruoller
Vibration

(Dba)
101
98
64,6
98
101

6
7

compactor
Roal roller
Asphalt finisher

101
101

82,6

63,5
63,5

Getaran
Getaran yang diakibatkan pembangunan RS Dr. OEN SURAKARTA
termasuk dalam getaran mekanik. Getaran mekanik adalah getaran
yang ditimbukan oleh sarana dan peralatan kegiatan manusia.
e) Hidrologi
RS Dr. OEN SURAKARTA menggunakan sumur dalam sebagai
sumber air bersihnya. Oleh karena itu perlu dilakukan pengukuran
kualitas air untuuk mengetahui kondisi air tanah eksisting untuk
kemudian diperkirakan dampak yang akan terjadinya padanya akibat
adanya pembnagunan RS Dr. OEN SURAKARTA. Kualitas yang
diamati adalah kualitas air tanah dalam, kualitas air dari fasilitas

45

umum RS, kualitas air sumur gali milik masyarakat dan air sungai.
Untuk pengukuran kualitas air sungai dilakukan pada dua titik yaitu
sebelum outlet ipal dan sesudah outlet ipal RS Dr. OEN
SURAKARTA dengan parameter menagcu pada PP No 82 tahun 2001
dan air tanah dangkal dilakukan pada 3 lokasi titik di sekitar lokasi
proyek.
f) Transportasi
Pengumpulan data transportasi dillakukan secara kuantitatif dengan
menggunakan traffic counting. Metode analisa transportasi dari data
terkumpul dialkukan dengan metode matematik analogi. Komponen
transportasi yang akan diuji adalah :
Bangkitan Lalu Lintas
Bangkitan lalu lintas dibagi menjadi 2 yaitu 1) karena adanya

RS Dr. OEN SURAKARTA 2) pertumbuhan normal


Bangkitan parker
Dihitung dengan cara mengethaui jumlah bed, karyawan RS
Dr. OEN SURAKARTA (termasuk dokter), pembesuk, dan

pengunjung temporer.
Kelancaran lalu lintas
Dievaluasi dengan cara melihat kinerja lalu lintas dengan tolak
ukur tingkat pelayanan. Tingkat pelayanan diperoleh dengan
cara menghitung derajat kejenuhan (D) dan menganggap jalan
adalah jalan perkotaan MKJI. Bila hasil analisis menghasilkan
lalu lintas tidak lancer maka usaha perbaikan diarahkan ke
perbaikan geometri (baik didalam ataupun diluar RS) dan

manajemen lalu lintas ataupun parkkir.


Simpang bersinyal
Dievaluasi dengan cara melihat tundaan lalu lintas yang

melintas di persimpangan tsb.


Sirkulasi angkutan umum dan pejalan kaki
Kelancaran angkutan umum sudah dianalisis dalam analisa
kelancaran lalu lintas. Dievaluasi dengan cara menghitung

46

kebutuhan halte. Sedangkan untuk pejalan kaki dilihat dari


pola jalan kakinya untuk direncanakan prasarana yang
dibutuhkan.
Tabel 3.3 Metode Pengumpulan dan Analisis Data Lalu Lintas
Parameter

Metode

Metode analisa

pengumpulan

data

data
1. Bangkitan lalu lintas
a. Karena adanya
Data sekunder
RS OEN
b. Pertumbuhan

Metode
matematis

normal
2. Bangkitan parker

Data sekunder

3. Kelancaran lalin

Data sekunder

4. Simpang bersinyal

Data primer

5. Keselamatan lalin

Data sekunder

Metode
matematis
Metode
matematis
Metode
matematis
Professional
judgement

3.1.2

Komponen Sosekbud
Table 3.4 metode Pengumpulan dan Analaisi Data Sosekbud
Parameter

1. Kependudukan
Kesempatan
kerja
2. Sosek
Peluang berusaha
Pendapatan

Metode pengumpulan

Metode analisis data

data
Wawancara,

Kualitiatif dan

penelurusan data dan

kuantitatif

informasi
Wawancara,

Kualitiatif dan

penelurusan data dan

kuantitatif

informasi

47

masyarakat

Wawancara,

Kualitiatif dan

penelurusan data

kuantitatif

sekunder
4. Social budaya
Gangguan

kenyamanan
Proses social
Sikap dan

Kualitatif

Pengumpulan data
sekunder
Wawancara,

Kualitatif

penelurusan data dan

persepsi

informasi
Wawancara,

masyarakat

penelurusan data dan

Kualitatif

informasi
3.1.3 Komponen Kesehatan Masyarakat
Kajian aspek kesmas dilakukan dengan menggunakan data sekunder dari
profil kesehatan kota Surakarta serta data primer yang dilakukan dengan
menggunakan kuesioner. Adapun parameter kesmas yang akan diteliti :
a) Sanitasi masayarakat : sumber air bersih, jamban, tempat sampah,
tempat umum sehat, rumah sehat
b) Pola penyakit
Data dianalisis secara kualitatif untuk mendapatkan gambaran
kondisi kesmas di lokasi rencana kegiatan. Data hasil analisis tsb
kemudian

dibandngkan

dengan

skala

kualitas

lingkungan

kesehatan untuk mengetahui level kondisi kesmas setempat.


Vector penyakit yang akan diamatai adalah lalat. Pengukurannya
mengugnakan satuan landing rate per hour per square meters atau
jumlah individu lalat yang berkunjung / mendarat dalam waktu
satu jam dalam rentang luasan satu meter persegi.
3.2 Metode Prakiraan Dampak Penting
Perkiran dampak penting dilakukan dengan menelaah secara cermat dan
mendalam terhadap dampak penting hipotesis yang telah ditetapkan dari hasil

48

pelingkupan baik dampak yang bersifat langsung maupun tidak langsung


dengan menggunakan metode bagan alir.
Untuk menenetukan tingkat kepentingan dampak menggunakan kriteria
sebagaimana diurakan pada table berikut :
Tabel 3.5 Kriteria Penentuan Penting (P) atau Tidak Penting (TP)
No

Faktor Evaluasi

Kriteria
P
M1>M

TP
M1<M2

2
1

M1 = jumlah manusia dalam


wilayah studi yang terkena

Jumlah manusia

dampak tetapi tidak mendapat

terkena dampak

makanan
M2 = jumlah manusia yang
W1

W2

Luas wilayah
2

Keterangan

mendapakan manfaat
W1 = wilayah sebarab dampak

persebaran

mengalami perubahan mendasar


W2 = wilayah sebaran dampak

dampak

tidak mengalami perubahan


I1

I2

mendasar
I1 = dampak melampaui baku
mutu lingkungan dan
berlangsung lama (lebih dari

Intensitas dan
3

lamanya dampak

satu tahapan proyek)


I2 = dampak tidak melampui

berlangsung

baku mutu lingkungan dan


berlangsung tidak lama (hanya
pada tahap prakonstruksi dan

Jumlah
komponen
lingkungn lain
yang terkena

L1

L2

konstruksi)
L1 = komponen lingkungan
tekena dampak primer
L2 = komponen lingkungan
terkena dampak sekunder dan
selanjutnya
49

5
6

dampak
Sifat kumulatif

K1

K2

dampak
Berbalik atau

K1 = dampak komulatif
K2 = dampak tidak komulatif

B1

B2

tidaknya dampak
Kriteria lain

B1 = dampak tidak berbalik


B2 = dampak dapat berbalik

T1

T2

T1 = teknologinya sudah

sesuai dengan
7

tersedia dan mudah didapatkan


T2 = Teknologinya tersedia

perkembangan

tetapi mahal atau sukar

teknologi dan

didapatkan atau belum ada

ilmu

teknologi untuk mengelolanya

pengetahuan

3.3 Metode Evaluasi Dampak Penting


Evaluasi dampak penting dimaksudkan sebagai upaya untuk mengevaluasi
arah dan kecenderungan semua perubahan kualitas lingkungan yang akan
terjadi dalam ruang dan waktu tertentu secara holistic dan kausatif sebagai
akibat adnaya aktivitas dari rencana pengembangan RS Dr. OEN
SURAKARTA.
Evaluasi dampak penting akan dilakuakn dengan menggunakan Metode
Fisher and Davies. Metode ini sesuai dipergunakan pada proyek yang dinamis
dan cepat mengalami perubahan sebagaimana diperkirakan akan terjadi di
lingkungan sekitar RS Dr. OEN SURAKARTA.
Langkah langkah Metode FISHER AND DAVIES adalah sbb :
1. Membuat matriks evaluasi dasar rona lingkungan (Environmental baseline
evaluation)
Table 3.6 Form Matriks Evaluasi Dasar Rona Lingkungan Fisher and
Davies
N
o

Komponen
Lingkungan

Skala

Evaluasi Rona Lingkungan


Skala kondisi
Skala kepekaan

kepentingan

rona lingkungan

terhadap

terhadap fungsi

hidup awal

pengelolaan

ekosistem

lingkungan
50

1
st

2 3 4 5
s

1
sb

2 3 4

5
sb

1
st

2 3 4

5
sp
k

Fisik Kimia
1. Kualitas
2. Kebisingan
3. Limpasan air

hujan
2 Social
1. Kesempatan
kerja dan
peluang
usaha
2. Proses/konfli
k sosial
3. Sikap dan
persepsi
4. Kamtibnas
3 Kesmas
1. Derajat
kesehatan
2. Timbunan
limbah padat
3. Limbah cair
4 Transportasi
1. Kelancaran
lalin
2. Keselamatan
lalin
Keterangan :skala 1 (peringkat terendah) 5 (peringkat tertinggi)

2. Membuat matriks dampak lingkungan (Environmental Compability Matrix)


Tabel 3.7 Form Matrik Dampak Lingkungan Fisher and Davies
No

Komponen
Lingkungan

Komponen Kegiatan
4
5
6
7
8

10

51

11

Fisik Kimia
1. Kualitas udara
2. Kebisingan
3. Limpasan air hujan
II Sosial
1. Kesempatan kerja
dan peluang usaha
2. Proses/konflik
social
3. Sikap dan persepsi
4. Kamtibnas
III Kesmas
1. Derajat kesehatan
2. Timbulan limbah
padat
3. Limbah cair
IV Transportasi
1. Kelancaran lalin
2. Keselamatan lalin
Keterangan :
1: arah dampak
2: penyiapan lahan & pembongkaran
3: mobilisasi tenaga kerja
4: mobilisasi alat & material
5: pembangunan gedung RS
6: penerimaan tenaga kerja RS
7: IRNA & poliklinik
8: penunjang medik
9: instalasi gizi & kantin
10: mekanikal & engineering

Arah dampak:
+ : dampak positif (manfaat)
- : dampak negative (risiko)
Skala besaran dampak :
1: sangat rendah
2: rendah
3: sedang
4: tinggi
5: sangat tinggi
Sifat atau waktu berlangsungnya
dampak:
S: berlangsungnya singkat
L: berlangsungnya lama

52

3. Membuat matriks keputusan (Decision Matrix)


Tabel 3.8 Form Matrik Pengambilan Keputusan Fisher and Davies
Skala Tanpa

Skala kualitas lingkungan dgn proyek

Proyek

Komponen rencana kegiatan

Komponen Lingkungan
Hidup

Skr

yad

Pra

Fisik Kimia
Kualitas udara
Kebisingan
Limpasan air hujan
Social
Kesempatan kerja

2.
3.
4.
C.
1.
2.

dan peluang usaha


Proses/konflik social
Sikap dan persepsi
Kamtibmas
Kesmas
Derajat kesehatan
Timbulan limbah

Konstruksi

Konst
1

A.
1.
2.
3.
B.
1.

Evaluasi

Kondisi
yad
dengan
proyek

Operasi
6

10

Selisih
(+/-)

Besar
Dampak

11

padat
3. Limbah cair
D. Tansportasi
1. Kelancaran lalin

53

2. Keselamatan lalin

54

3.4 Telaahan Sebagian Dasar Pengelolaan


3.4.1 Pendekatan Teknologi
Pendekatan teknologi digunakan untuk mengatasi dan mengurangi
dampak yang ditimbulkan dengan penggunaan peralatan atau system
mekanis. Pendekatan teknologi yang akan direkomendasikan sedapat
mungkin menggunakan standar baku (SOP) yang telah ditetapkan untuk
suatu kegiatan tertentu. Selain itu pendekatan ini juga harus sesuai
(reliable) dengan kondisi setempat dengan biaya yang terjangkau.
3.4.2 Pendekatan Sosekbud
Pendekatan sosekbud dapat dilakukan dengan penanggulangan terhadap
persepsi negative masyarakat terutama mengenai kompensasi ganti rugi
tanah serta keresahan masyarakat yang terjadi pada tahap konstruksi dan
operasi.
3.4.3 Pendekatan Institusional
Pendekatan institusional merupakan suatu cara untuk memadukan dan
menyerasikan pemrakarsa dan Pemda setempat serrta instansi terkait
seperti Bappeda kabupaten, BPN, Kecamatan dan kelurahan serta LSM
untuk bersama sama mengelola lingkungan di sekitar proyek.
3.5

Rekomendasi Kelayakan Lingkungan


Berdasarkan evaluasi dampak yang telah dilakukan maka rekomendasi
kelayakan lingkungan DINYATAKAN dengan pertimbangan sebagai berikut
Tabel 3.9 Pertimbangan Kelayakan Lingkungan
No
1

Kriteria Kelayakan

Kelayakan
Ya
Tidak

Justifikasi

Rencana tata ruang sesuai


ketentuan peraturan perundang-

undangan
Kebijakan di bidang perlindungan
dan pengelolaan lingkungan hidup
serta sumber daya alam yang

55

diatur dalam peraturan perundang3


4

undangan
Kepentingan pertahanan keamanan
Prakiraan secara cermat mengenai
besaran dan sifat penting dampak
dari aspek biogeofisik, kimia,
sosekbud, tata ruang dan kesmas
pada tahap prakonstruksi,
konstruksi, operasi dan pasca

operasi usaha dan/atau kegiatan


Hasil evaluasi secara holistic
terhadap seluruh dampak penting
sebagai sebuah kesatuan yang
saling terkait dan saling
mempengaruhi sehingga diketahui
perimbangan dampak penting
yang bersifat positif dengan yang

bersifat negative
Kemampuan pemrakarsa dan/atau
pihak terkait yang bertanggung
jawab dalam menanggulangi
dampak penting negative yang
akan ditimbulkan dari usaha
dan/atau kegiatan yang
direncanakan dengan pendekatan

teknologi, social dan kelembagaan


Rencana usaha dan/atau kegiatan
tidak menggangu nilai nilai social
atau pandangan masyarakat (emic
view)

56

Rencana usaha dan/atau kegiatan


tidak akan mempengaruhi dan/atau
mengganggu entitas eklogi yang
merupakan :
1. Entitas dan/atau species
kunci
2. Memiliki nilai penting
ekologis
3. Memiliki nilai penting
secara ekonomis
4. Memiliki nilai penting

secara ilmiah
Rencana usaha dan/atau kegiatan
tidak menimbulkan gangguan
terhadap usaha dan/aau kegiatan
yang telah berada di sekitar
rencana lokasi usaha dan/atau

10

kegiatan
Tidak dilampauinya daya dukung
dan daya tamping lingkungan
hidup dari lokasi rencana usaha
dan/atau kegiatan dalam hal
terdapat perhitungan daya dukung
dan daya tamping lingkungan
dimaksud

Kelayakan lingkungan ini juga merupakan suatu pernyataan secara jelas


terhadap layak atau tidaknya rencana pembangunan yang akan dilaksanakan
terhadap lingkungan. Kelayakan lingkungan ini diformulasikan dan ditetapkan
berdasarkan hasil evaluasi dampak dan arahan pengelolaan dan pemantauan
lingkungan hidup.

57

58