Anda di halaman 1dari 18

STACKING

LAND CLEARING
Pengertian STACKING
Stacking adalah membuka areal hutan dengan mengunakan
alat berat dan menyusun potongan-potongan kayu sesuai pancang
rumpukan

yang

mengunakan

telah

zero

ditentukan.

burning,

Pembukaan

kegiatan

lahan

pembukaan

di

lahan

sini
disini

mengunakan system buka lahan dengan mengunakan alat berat


(stacking). Namun bila terdapat pohon yang besar dan susah di
tumbang maka pohon tersebut dapat disusul dengan tumbang
manual (sinso) sehingga areal dapat benar-benar terbuka. Team
senso kayu biasanya ada dari kontraktor alat berat tersebut.
2. Manfaat/tujuan Stacking
Manfaat dan tujuan mengapa stacking :
-

Menghemat Biaya
Mempercepat pekerjaan buka lahan

Karakter Stacking dan Alat berat


Gambar : Alat berat Doser

LCSiapTanam(Plasma
R.S)
Stacking di sini menggunakan

bulldozer

type

D85

SS

(Super Skidder) secara langsung setelah blocking selesai. Bulldozer


yang diturunkan ada 2 unit dan 1 unit excavator 08, chinsau merk
still 2-4 unit. Basis Bulldozer 1,2 ha per hari, tetapi juga bisa
mencapai 3-4 ha lebih, tergantung vegetasi dan keadaan topografi.
Bahan bakar bulldozer menggunakan solar dengan kapasitas tangki
410-440 liter, HM selama 8-10 jam bisa menghabiskan solar 280-

350 liter. Jarak stacking yang satu dengan berikutnya 31,2 m untuk
4 titik tanam, Jarak stacking 15,6 m untuk 2 titik tanam.
Untuk pancang stacking agar rapi digunakan kompas type
suunto. Dengan kompas diharapkan hasil stacking atau rumpukan
menjadi rapi dan tepat untuk titik tanam bibit kelapa sawit.
Mekanis (Stacking)
Gambar : Proses Stacking Oleh dozer
Pembersihan jalur tanam mekanis

(stacking)

dilakukan

dengan

menggunakan alat berat (Buldozer atau Excavator).


Ketentuan dalam perun mekanis (stacking) sebagai berikut :

Perun Mekanis Excavator


1. Kayu-kayu yang sudah digusur lalu dikumpulkan pada tempat
yang sudah ditentukan (jalur rumpukan).
2. Untuk area yang vegetasi kayu rapat dimana berkemungkinan
adanya hasil tumbangan/gusuran yang panjang > 6 m, maka
kayu harus dicincang untuk menjaga kualitas perun.
3. Jalur rumpukan pertama terletak pada gawangan kedua atau
setelah dua baris tanaman dari sisi transport road. Jalur
rumpukan harus berada di jalur gawangan mati, lebar
rumpukan kayu maksimum dibuat 4,0 m dan tinggi rumpukan
yang diperbolehkan maks.3,0 m.
4. Arah rumpukan membujur dari Utara-Selatan. Rumpukan
pertama dimulai dari sebelah utara atau selatan (pada jarak
6 mtr

dari tepi Collection road) atau sesuai pancang

rumpukan yang telah dibuat.

Stacking Bulldozer

Gambar : hasil stacking dozer


Untuk areal rendahan (rawa atau gambut) maka pelaksanaan
land clearing dikerjakan menggunakan excavator dengan jarak
antara rumpukan yang satu dengan rumpukan yang lain adalah 2
(dua) baris tanaman.
Jalur rumpukan kayu yang panjangnya 300 m harus diputus
selebar 4 m pada setiap jarak 150 m, sehingga ada jalan untuk
orang melintas antar jalur tanaman / pasar kontrol.
Cara mencari berapa jumlah rumpukan dalam 1 bloknya adalah
:
Dik ;
Luas blok = 30 ha
lebar blok 1000 m ke timur barat dan Jarak rumpukan adalah 31,2
m
Dit ;
berapa jumlah rumpukan dalam 1 blok?
Jadi, jumlah rumpukan = 1000 m
31,2 m
= 32 rumpukan dalam 1 blok

PEMBAUATAN JALAN
COLLECTION ROAD DAN MAIN ROAD
Setelah rintis blok selesai dilakukan kemudian barulah alat
berat masuk untuk membuat jalan sesuai rintisan yang telah di buat
tersebut. Jalan ini dibuta oleh alat berat jenis dozer (bulldozer)
dengan ketentuan jalan yang dibuat pada areal / tanah kering yang
dapat dikerjakan dengan alat bulldozer ( dozer ). Jenisnya bisa jalan
poros,

jalan

transport,

maupun

jalan

collection.

Ketentuan

spesifikasi jalan dozer adalah sebagai berikut :


a.

Badan jalan harus dibersihkan dari : Tunggul, Kayu, Akar-akaran


dan tanah humus disingkirkan diluar badan jalan.

b.

Badan jalan yang telah bersih kemudian dibuat cembung ( tinggi


ditengah ) untuk mencegah genangan air ditengah badan jalan.

c.

Sisi kanan kiri badan jalan dibuat saluran / parit air menggunakan
pisau / blade dozer yang dimiringkan, sehingga memungkinkan air
mengalir dengan lancar disepanjang saluran / parit badan jalan.

ColectionRoad(PlasmaR.S)

ColectionRoad(PlasmaR.S)

Bentuk memanjang dari badan jalan harus rata, artinya bila


terdapat bukit bukit kecil dengan jarak cukup pendek ( 30 meter )
dengan ketinggian tidak lebih dari 1 meter, maka bukit bukit kecil
tersebut harus diratakan. Kelandaian tanjakan pada bukit atau
gunung harus tidak lebih dari 15 %, artinya nilai beda tinggi puncak
bukit dengan lembah bukit dibagi dengan jarak horizontal ( jarak
datar ) adalah : maksimum 15 %. Bila pembuatan jalan di daerah
bergelombang/bukit, maka untuk menjaga kelandaian jalan, jalan
dibuat mengikuti countur. Spesifikasi ukuran lebar badan jalan dozer
untuk pekerjaan ini adalah sebagai berikut
a.

Lebar jalan Poros

: 12 meter

b. Lebar jalan transport

: 8 meter

c.

: 7 meter

Lebar jalan Collection

MEMBUAT JALAN
CR DAN MR DI AREAL RAWA / GAMBUT
Tidak sedikit areal rawa dan gambut di Kalimantan, dalam
kondisi areal jalan yang terhalang oleh rawa dapat dilakukan
penimbunan areal tersebut sehingga menjadi jalan timbunan. Jalan
Timbun adalah jalan yang dibangun diatas lokasi tanah lembek,
tanah rawa atau tanah gambut yang hanya mampu dikerjakan
dengan alat excavator (back hoe) dan sejenisnya. Material tanah
timbun untuk badan jalan dipergunakan material hasil galian kanan
kiri (pinggir) badan jalan. Penggalian tanah timbun dengan alat
excavator

(sejenisnya)

dilakukan

sedemikian

rupa

sehingga

didapatkan kadar tanah asli (tanah clay) untuk dasar badan jalan.

Bila lokai pekerjaan adalah rawa dalam/gambut yang tidak ada clay,
maka material timbunan tidak boleh ada potongan kayu yang
dalam posisi tegak. Tanah timbun badan jalan dipadatkan secara
merata dengan roda dan bucket excavator permukaan badan jalan
bebas dari kayu yang bermunculan.
Penimbunan badan jalan dilakukan sedemikian rupa sehingga
badan jalan berbentuk cembung dan rata (tinggi ditengah) dengan
kemiringan 2% padat yang memungkinkan air mengalir kesamping
(kesaluran), pada kondisi kering maka badan jalan dapat dilewati
dengan kendaraan roda empat. Untuk jalan batas HGU posisi parit
galian sebaiknya dibuat sebelah yaitu sebelah luar (berbatas
dengan HGU). Bila lokasi masih memungkinkan maka parit galian
tanah boleh dibuat pada kedua sisi badan jalan. Ukuran parit galian
untuk

material

timbunan

badan

timbun
jalan,

tergantung
yang

kebutuhan

penting

parit

material

dibuat

rapi

untuk
dan

memungkinkan air mengalir dengan baik pada parit tersebut.


sebelum dilakukan penimbunan badan jalan maka bila ada
kayu yang malang melintang dijalur jalan, harus terlebih dahulu
dirapikan dengan posisi melintang pada rencana jalur jalan sebagai
pondasinya.

BLOCKING
MEKANIS
A. UKURAN BLOCK DESIGN
Pengertian Block design disini adalah pekerjaan penentuan
ukuran block standard / normal yang dipakai sebagai dasar dalam
pembangunan kebun. Block Standard / normal yang dimaksud
adalah block yang berbentuk kotak persegi. Semua block harus
diupayakan berbentuk persegi. Pengecualian hanya diijinkan bila
lokasi bergelombang / berbukit. Luas Block Normal yang dipakai

adalah 30 Ha namun luas dari HGU yang ada biasanya 30,97 ha


karena 0,97 ha digunakan sebagai jalan blok tersebut.
1. Ukuran Block standard / normal yang dipakai adalah ;
Lebar

300 M

Panjang

: 1.000 M

2. Mencari Ha Jalan BLOK


Panjang jalan CR = 1000 m
Lebar jalan
CR = 7 m
Ha Jalan CR = 1000 x 7 m
10.000 m
= 0,7 Ha
Panjang Jalan MR = 300
Lebar jalan MR
= 9m
Ha jalan MR
= 300 x 9 m
10.000 m
= 0.27 Ha
B. RINTIS BLOCK
Pengertian Rintis Block adalah pekerjaan penentuan lokasi
jalur lebar dan panjang block dilapangan.
Posisi ukuran Block adalah sbb :

Lebar

Panjang ---- > arah timur - barat

---- > arah utara -- selatan

Penentuan jalur block di lapangan dimulai dengan mengambil


titik koordinat sesuai ijin lokasi yang dimiliki. Titik koordinat ini
tentunya sudah dimasukkan dalam peta rencana block design
sebagai titik awal bagi Team Rintis. Dari titik awal ini Team mulai
membuat jalur rintisan. Jalur rintisan ini juga berfungsi sebagai
batas block, sebagai dasar semua pekerjaan pembangunan kebun
(land clearing, tanam dll). Jalur Rintisan dibuat lebar 1,5 s.d 2 meter.
Jalur rintisan harus bebas semak dan anak kayu. Semua pohon
diameter < 7,5 cm yang berada garis koordinat di jalur rintisan
harus ditebang. Apabila garis koordinat di jalur rintisan tepat
mengenai pohon > 7,5 cm yang sulit ditebang, maka pohon tetap
dibiarkan tegak, garis koordinat harus dibuat patok bantu agar jalur
tidak bergeser.

Pada setiap persimpangan block (titik pertemuan 4 blok)


dipasang patok kayu 7,5 cm dan diberi warna merah. Tinggi
patok 1,8 meter dimana tertanam 30 cm dan sisanya (1,5 m)
tegak diatas tanah. Sebelum diberit cat merah, kulit kayu harus
dikupas dan dibiarkan mongering getahnya, baru dioles cat. Kayu
patok mengunakan kayu yang ada di sekitar lokasi. Bagian yang
dicat adalah keliling kayu setinggi 20 cm dari sisi atas. Untuk jaur
rintisan , setiap jarak 40 60 meter juga diberi patok yang diberi
cat. Patok terbuat dari kayu di sekitar lokasi ukuran 2-5 cm.
Tinggi patok 1,8 meter dimana tertanam 30 cm dan sisanya (1,5
m) tegak diatas tanah Kulit kayu pada posisi cat harus dikupas
terlebih dahulu dan ditunggu hingga getahnya mengering baru
dioles cat. Jarak patok bantu bisa diperpendek sesuai/menyesuaikan
lokasi kerja. Bagian yang dicat adalah keliling kayu setinggi 20 cm
dari sisi atas.

BLOKING AREA

LAND CLEARING
A. PENDAHULUAN
Pengukuran

lahan adalah pelaksanaan pekerjaan pengukuran untuk

mengetahui luas dan batas batas lahan yang berseberangan yang mengacu pada
ketentuan teknis pengukuran tanah untuk mendapatkan detail planimetris (X,Y) dan
tinggi (h) yang dapat memenuhi persyaratan Geometrisnya.
Pembangunan kebun kelapa sawit pada intinya adalah pembuatan petak petak
lahan kerja berupa blok untuk ditanami benih dan bibit kelapa sawit, blok adalah
manajemen terkecil dari suatu kebun, yang kemudian secara kolektif membentuk
afdeling atau divisi, dan beberapa afdeling atau divisi menjadi estate. Pembuatan blok
blok tanam banyak ditentukan dari bentuk kontur dan topografi lahan / areal, dan
harus memenuhi beberapa kaidah antara lain :
1. Batasan/Pengertian Blok
Pembuatan Batas areal/lahan dan rancangan blok (bloking areal) utamanya
pada bidang perkebunan perlu dilaksanakan sebagai dasar untuk penyusunan rencana

kerja, yaitu meliputi sistem kerja (perencanaan dan pengorganisasian), menentukan


kebutuhan alat/tenaga kerja, dan menentukan kebutuhan biaya. Oleh karena itu,
pembangunan fisik kebun dalam bentuk apapun belum dapat dilaksanakan sebelum
pekerjaan bloking (termasuk survei lahan) diselesaikan, kegiatan bloking areal ini
juga berguna bagi masyarakat pemilik lahan yang inclave atau penyerahan dalam
menentukan kepemilikan masing-masing lahan sebelum diserahkan ke perusahaan.
Pekerjaan bloking areal kedepannya selain mengukur blok-blok tanaman dalam
satuan terkecil misalnya 25 Ha, 30 Ha maupun penentuan blok yang sesuai dengan
kontur.
2. Survey Pendahuluan
a. Mempersiapkan Peralatan dan Peta Kerja berikut informasi terkait areal yang
akan di survey/dilacak batasnya.

Mempersiapkan peta kerja perlu dilakukan agar pada saat pelaksanaan tidak
terjadi overlaping areal karena akurasi informasi yang tidak tepat

Peta yang digunakan adalah peta standard yang dikeluarkan oleh instansi yang
berwenang misalnya : Dinas Kehutanan dan perkebunan; Badan Pertanahan
Nasional; Peta RTRWK/RWP; Peta RBI dan lain sebagainya
Peralatan Survey antara lain :

Untuk merintis : parang

Untuk pengukuran : Kompas, Altimeter (mengukur ketinggian mdpl), GPS,


Kamera, Pita ukur (meter gulung), peta dasar BPN (Ijin Lokasi), peta kontur
Bakosurtanal), Hard Cover, Kertas,Alat tulis, Cat (water resist), dll.

Untuk Pemasangan Patok : Kayu ukuran 10 x 10 x 200 cm, palu, cat putih, cat
merah dan cat biru.

Untuk pembuatan peta : Komputer, Software GIS, Ploter,PC GPS


b Menetapkan langkah-langkah teknis survey pelacakan batas

Dalam pelaksanaan Survey langkah langkah teknis perlu ditentukan agar


sistematika dan pelaporan hasil survey yang akan di ambil pada obyek survey
punya BUKTI dan HISTORIS untuk di dokumentasikan antara lain :

Koordinat titik rujukan (Geodetic, UTM/UPS/TM3)

Kode titik patok/pancang (merah, putih)

Kelerengan/Topografi

Jenis vegetasi

Jalan, Sungai dan Rawa (Bentang/Garis Alam)

Ketinggian tempat

Lain-Lain (Hutan Larangan, Kuburan, Pohon Sialang, dll)


c. Persiapan bentuk pelaporan hasil survey

Sistimatika pelaporan mengikuti standardisasi yang telah ditentukan dengan


blanko/taly sheet yang telah disediakan seperti :

Rencana kerja harian

Rencana Kerja Bulanan

Check List Survey Lahan Pembukaan meliputi :

Fit to Area

Lahan Pembukaan

Okupasi Tanaman Hortikultura

Okupasi Tanaman Perkebunan Intensif

Okupasi Tanaman Non Intensif

Okupasi Tanaman Kehutanan


B. SISTEMATIKA DAN TEKNIS PEKERJAAN
Pelaksanaan ploting dan bloking areal disesuaikan dengan peta BPN, diawali

dari penentuan titik ikat (koordinatnya) sebagai titik rujukan tanda alam/bentang alam
yang tidak mudah berubah karena situasi (misal cabang sungai, persimpangan jalan
dsb), utamakan pada batas luar kebun, dengan GPS
Pada sepanjang batas luar/pringgan/border atau batas penanaman sesuai
dengan peta ijin lokasi (BPN) dan peta yang telah disiapkan dibuat jalur rintisan
selebar 1,5 m lalu diukur dan setiap jarak 50 - 100 m dipasangi patok yang dicat
merah.
Penandaan batas areal untuk pertama kalinya secara simbolis di laksanakan
bersama-sama dengan instansi terkait, tokoh masyarakat serta tim survey dengan
mengambil titik digitasi koordinat Geodetic, ketinggian lereng, kondisi lainnya yang
telah di tetapkan sesuai peta BPN oleh tim surveyor dicatat dan selanjutnya

penanaman patok batas yang

dilakukan oleh juru patok, penanggung jawab

perusahaan atau yang mewakilinya, dan tokoh masyarakat atau yang mewakilinya,
untuk

selanjutnya

melaksanakan

bloking area

keseluruhan

sesuai

rencana

pembangunan kebun (Peta BPN)

Mengukur keliling areal kerja efektif (Bloking Border/Area)

Mengukur & memetak blok/bloking blok (US interval 250m x T-B 1000
m) 25 ha sesuai kondisi lahan

Memetakan jalan sebagai batas blok ( Main Road & Collection Road)

Memasang patok kayu di setiap sudut blok & penomoran blok

Memoles tanda dgn cat merah di sepanjang garis batas ukur blok dan cat putih
pada perpotongan blok

Memetakan bentang alam ( dalam buku kerja )

Melaksanakan survey blok per blok, pedoman US-SU-TB-BT

Menyajikan semua batas-batas alam, jalan, susunan blok yang diukur dan
luasnya dan nomor blok dalam gambar/peta

Mengukur blok per blok.

Memetakan hasil survey sesuai kaidah pemetaan.

Membuat Peta rancangan Desain Blok berdasarkan data awal yang sudah
dikumpulkan

i.

Melakukan checking lapangan berdasarkan Peta Rancangan Desain Blok


untuk mendapatkan Desain Blok Definitif dengan mengambil beberapa
informasi tambahan seperti : Mengambil Sampel Tanah, Mengambil Sampel
air , Mengukur PH Tanah, Mengukur Titik Elevasi Lahan, Menentukan Titik
Starting Point pada bentang alam, Vegetasi Dominan

ii.

Pembuatan Peta Desain Blok definitif yang merupakan perbaikan dari Peta
Rancangan Desain Blok berdasarkan hasil checking lapangan

iii.

Peta Desain Blok Definitif berfungsi sebagai peta kerja dan peta dasar untuk
kegiatan pengurusan lebih lanjut dalam rangka pelaksanaan Pembangunan
perkebunan Kelapa Sawit.

iv.

Peta Blok sebagai acuan dalam menentukan arah pembangunan, perawatan,


pemanenan, dan infrastruktur.
C. KESELAMATAN KERJA

Pekerjaan survey dan bloking areal adalah pekerjaan yang beresiko tinggi, dan
berbahaya seperti hewan liar, alam yang masih asing serta iklim dan cuaca yang
kadang tidak bersahabat, serta harus berjalan dan menginap pada celah dan jalur naik
turun lereng dalam garis lurus, maka alat-alat survey serta perlindungan dan
keselamatan kerja harus sangat diperhatikan dan selalu dalam pengawasan.
D. MEKANISME
1.

Menetapkan

batas

konsesi

Membuat jalur-jalur rintisan arah U S berjarak tiap 400 atau 500 m

Pemetaan skala detail calon areal perkebunan

Umumnya survey dilakukan oleh konsultan/balai penelitian

Kebutuhan juru ukur 2,5 HK/ha dan perintis 5 HK/ha


2

Penyusunan

Tata

lahan

ruang,

Tata ruang disusun berdasarkan hasil survey lahan semi detail yang mencakup :

Jaringan jalan terutama untuk jalan penghubung keluar dan masuk lokasi

Batas kebun dan batas kerja kontraktor

Lokasi bibitan

Kondisi lahan : darat, rawa, bukit dan sungai (rencana outlet)

Rencana pembagian blok

Luas setiap blok 30 ha untuk inti dan 40 ha untuk plasma/KKPA

Penentuan Main Rod dan Colection Road

Rencana lokasi pemukiman karyawan dan bangunan lainnya

Rencana lokasi pabrik dan kantor

Lokasi quari material penimbunan dan pengerasan jalan


3.

Rintis

Bloking

Pedoman dalam pembuatan blok dan jalan di areal datar :

Berdasarkan peta rencana blok, dilakukan kegiatan rintis MR arah Timur


Barat dan CR arah Utara Selatan dengan menggunakan theodolite

Jarak titik pancang antar MR adalah 1.009 m dan antar CR adalah 307 m

Lebar blok 300 m dan panjang 1.000 m

Lebar MR 9 m dan CR 7 m

Khusus untuk areal berbukit dilakukan imas tumbang terlebih dahulu sebelum
pembuatan jalan dan bloking. Bloking ditentukan berdasarkan batas jalan dan
luasnya tidak harus 30 ha.

SURVEY STUDY KELAYAKAN


A. PELAKSANAAN SURVEY
Pembangunan perusahaan perkebunan pada suatu lokasi harus dilakukan dahulu studi
kelayakannya, agar didapat keadaan senyatanya keuntungan dan kerugian yang
didapat apabila perusahaan akan menginvestasikan dananya guna membangun sebuah
perkebunan, langkah langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
I. IDENTIFIKASI LINGKUNGAN FISIK
Melakukan identifikasi lingkungan fisik berguna untuk mengetahui :

Rintis Lahan Pancang Land Clearing

a. Lokasi calon kebun Adalah untuk mengetahui lokasi calon kebun apakah
masuk dalam wilayah administrasi desa, kecamatan, kabupaten dan propinsi
juga jarak yang harus di tempuh untuk pencapaian.
b. Transportasi dan Komunikasi berguna untuk mengetahui transportasi yang
dapat dilakukan untuk pencapaian ke lokasi kebun, transport yang akan
digunakan, jarak tempuh dan waktu tempuh, juga sarana jaringan komunikasi
yang dapat dipergunakan.
c. Riwayat dan Status Lahan untuk mengetahui status kawasan calon areal
apakah masuk dalam kategori APL, HL, HPL atau kawasan Lindung dan
lainnya, ini berguna untuk tindak lanjut meningkatkan status perijinan
perkebunan selanjutnya (HGU), dengan pengambilan beberapa titik koordinat
yang akan di compare dengan peta kawasan dari kehutanan maupun
pemerintah daerah rencana tata ruang
peruntukan nya (RTRWP/RTRWK)
d. Kondisi Iklim kondisi iklim yang ada di
calon areal perkebunan, data di ambil
dari berbagai sumber yang terkait,
seperti BMG, dan atau sumber sumber
lain nya, data yang diperlukan seperti :
curah hujaan, suhu udara, kelembaban
udara, Kecepatan Angin, Ketersediaan Sumber Air.
e. Geologi dan Bahan Induk pengambilan data data jenis batuan dan bahan induk
yang terkandung di dalamnya berguna
untuk kelayakan pertumbuhan tanaman.
f. Topografi

dan

pengambilan
topografi

data

Bentuk
berupa

dan bentuk

Wilayah
visual

wilayah

ini

berguna untuk rancangan desian kebun.

g. Vegetasi. vegetasi dominan di lokasi areal calon kebun, juga kondisi vegetasi
dimasukkan kedalam kelas hutan primer, hutan skunder, semak belukar, dan
lain sebagainya, ini berguna untuk langkah tindakan landclearing pembukaan
areal.
h. Tanah kandungan tanah pada areal
calon perkebunan perlu diketahui untuk
pertumbuhan

tanaman,

seperti

ketebalan efektif topsoil, kedalaman


pencapaian air resapan tanah, sifat
kimia tanah, semua data ini diambil
dilapangan

dengan

mengambil

sampling galian tanah yang memanfaatkat satuan peta tanah sebagai acuan
penentuan titik sample pengambilan tanah, yang selanjutnya sample sample
tadi di bawa ke laboratorium untuk di teliti kandungan nya.
i. Screening Areal melakukan ploting areal lokasi calon kebun dengan
memanfaatkan peta citra landsat dan peta rupa bumi, peta RTRWP/RTRWK,
dengan mengurangi factor pembatas, seperti calon perumahan, pabrik,
kawasan pemukiman yang inclave, topografi dan kawasan kawasan lainnya,
sehingga di dapat luas efektif untuk pembangunan perkebunan.
II.

ANALISA
Pengambilan

data

sosial

SOSIAL
ekonomi

yang

EKONOMI
diperlukan

seperti

a. Administrasi Pemerintahan Mengetahui posisi geografi lokasi calon kebun


yang masuk dalam wilayah kepemerintahan, desa, kecamatan dan Kabupaten,
termasuk juga luas wilayah kepemerintahan yang membawahinya
b. Kependudukan Data Demografi kependudukan dalam kelompok umur
produktif dan non produktif juga berdasarkan jenis kelamin pada wilayah
kepemerintahan calon areal kebun
c. Mata Pencaharian penduduk
d. Ketersediaan tenaga kerja Data kelompok umur produktif sebagai bahan
dalam menghitung ketersedianya tenaga kerja
e. Fasilitas umum dan fasilitas sosial yang ada
f. Tingkat pendidikan masyarakat di lingkungan sekitarnya

g. Agama
h. Budaya dan Adat Istiadat
i. Analisa keberadaan pembukaan areal perkebunan
Mengetahui faktor penghambat yang akan di hadapi apabila pembukaan areal tetap
dilaksanakan apabila ada, dan solusi yang di diambil untuk meminimalisir benturan
benturan
III.

yang

akan

ANALISA

KESESUAIAN

terjadi.
LAHAN

Penilaian kesesuaian adalah tahapan penelitian


lahan untuk penggunaan tertentu dari lahan
tersebut, hal mana faktor-faktor pembatas
penggunaan lahan diidentifikasikan, kemudian
dilakukan cara-cara untuk mengatasi atau
menekan faktor-faktor pembatas sedemikian
rupa sehingga tercapai produktivitas lahan
yang

optimal.

Setiap kelas kesesuaian lahan (KKL) dicirikan oleh sejumlah faktor pembatas
tertentu yang akan menentukan produksi dari tanaman yang diusahakan. Di samping
penilaian KKL secara aktual maka dinilai juga KKL potensialnya. KKL aktual
ditentukan berdasarkan kepada parameter-parameter lahan sesuai dengan kondisi
lahan pada saat survey dilakukan, sedangkan KKL potensial adalah kelas lahan
setelah dilakukan perbaikan terhadap faktor pembatas yang ada.

Peta Blok PT. Hamparan Perkasa Mandiri ( HPM )


a. Metode Evaluasi Kesesuaian Lahan Semua karakteristik lahan ditabulasi dan
dinilai untuk menentukan kelas kesesuaian lahannya bagi tanaman Kelapa

Sawit. Pentabulasian data dan penilaian dilakukan terhadap setiap Satuan


Peta Tanah (SPT) sehingga diperoleh beberapa kelas atau unit kesesuaian
lahan (KKL/UKL) yang penyebarannya mengikuti pola penyebaran SPT
tersebut.
kesesuaian

Evaluasi kelas kesesuaian lahan didasarkan kepada kriteria


lahan

Pusat

Penelitian

Kelapa

Sawit,

selanjutnya

cara

penggolongan sub kelas kesesuaian lahan ditetapkan berdasarkan jumlah dan


intensitas faktor pembatasnya
b. Pegambilan sampel Pengambilan sampel kesesuaian lahan berpedoman pada
sebaran spt yang ada dimana pengambilan sampel kesesuaian lahan secara
aktual, seluruh titik sampel sesuai spt yang telah ditentukan diambil kemudian
dibuatkan tabulasi pengelompokan yang pada akhirnya akan digolongkan
menjadi kesesuaian lahan potensial atau tidak dengan menimbang faktor
pembatas dan meminimalisir faktor faktor pembatasnya, dan atau rendahnya
potensi lahan untuk pertumbuhan tanaman.
c. Potensi Produksi Dengan menggunakan indikator yang valid dan dikaitkan
dengan Kelompok Kelas Lahan potensialnya, sudah dapat di prakirakan
seberapa besar potensi produksi rata-rata Perkebunan Kelapa Sawit sesuai
standardisasi Pusat Penelitian Kelapa Sawit.
IV.

ANALISA

IKLIM

a. Klimatologi Data Klimatologi dan Curah Hujan yang mewakili calon lokasi
Pembangunan Perkebunan di dapat dari stasiun BMG terdekat. Data data ini
diperlukan untuk mengantisipasi bulan basah dan bulan kering juga tingkat
curah hujan pada calon lokasi perkebunan dengan indikator tingkat curah
hujan rata kelayakan tanaman kelapa sawit, juga intensitas penyinaran
matahari perharinya.
b. Neraca Air Pengambilan data Neraca Air (water balance) suatu lokasi, akan
memberi gambaran suatu daerah dalam keadaan kelebihan atau kekurangan air
secara hidrologi dalam waktu tertentu. Neraca Air dapat digolongkan ke
dalam Neraca Air Lokal dan Neraca Air Regional. Neraca Air Lokal
diperlukan untuk mengetahui ketersedian air pertanian dari suatu kawasan
terbatas pada kondisi hidrologi yang sama, sedangkan Neraca Air Regional
diterapkan untuk suatu daerah aliran sungai yang menggambarkan

keseimbangan sumberdaya airnya, untuk mengetahui terjadinya defisit atau


surplus ketersediaan air.