Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH BIMBINGAN KONSELING Semester VI

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING DI SEKOLAH

MAKALAH BIMBINGAN KONSELING Semester VI LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING DI SEKOLAH Dosen : Ust. Sapari, M.Pd.

Dosen : Ust. Sapari, M.Pd.

Disusun oleh :

  • - DEWI NURUL WAHYUNI

  • - ETTY

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM ASY SYUKRIYYAH KAMPUS II

Jl. Raya Legok Karawaci Kel. Medang, Kec. Pagedangan, Tangerang. Telp. 021-29312817 / 021-91306133

1

BAB I PENDAHULUAN

  • A. Latar Belakang Masalah Kita mengenal konsep bimbingan belajar sebagai sebuah lembaga tempat siswa-siswa memperdalam pengetahuan/ pelajaran sekolah. Menurut A J Jones, bimbingan belajar merupakan suatu proses pemberian bantuan seseorang pada orang lain dalam menentukan pilihan dan pemecahan masalah dalam kehidupannya. Sedangkan menurut L.D. Crow dan A. Crow, bimbingan belajar merupakan suatu bantuan yang dapat diberikan oleh seseorang yang telah terdidik pada orang lain yang mana usianya tidak ditentukan untuk dapat menjalani kegiatan dalam hidupnya. Jadi, bimbingan belajar adalah suatu bentuk kegiatan dalam proses belajar yang dilakukan oleh seseorang yang telah memiliki kemampuan lebih dalam banyak hal untuk diberikan kepada orang lain yang mana bertujuan agar orang lain dapat menemukan pengetahuan baru yang belum dimilikinya serta dapat diterapkan dalam kehidupannya.

  • B. Rumusan masalah a) Mengerti dan memahami Komponen program/bidang isi layanan bimbingan dan konseling. b) Dapat memberikan evaluasi kasus pada layanan konseling. c) Mengetahui sarana dan prasarana dari bimbingan konseling.

2

BAB II PEMBAHASAN

  • A. Komponen Program Pelayanan Bimbingan dan Konseling

Adapun

isi

dari

Komponen

dan Konseling adalah :

Program

Pelayanan

Bimbingan

Layanan Orientasi

layanan yang memungkinan peserta didik memahami lingkungan baru, terutama lingkungan sekolah dan obyek-obyek yang dipelajari, untuk mempermudah dan memperlancar berperannya peserta didik di lingkungan yang baru itu, sekurang-kurangnya diberikan dua kali dalam satu tahun yaitu pada setiap awal semester.

Tujuan

layanan

orientasi

adalah

agar

peserta

didik

dapat

beradaptasi dan menyesuaikan diri dengan lingkungan baru secara tepat dan memadai, yang berfungsi untuk pencegahan dan pemahaman. Contoh: pada tahun ajaran baru, di suatu sekolah menerima 5 kelas murid baru, tugas konselor sekolah disini ialah, memberikan pemahaman kepada mereka agar mereka bisa beradaptasi terhadap lingkungan yang baru. Baik lingkungan fisik maupun lingkungan sosial. Misalnya harus menyesuaikan diri dengan teman-teman baru, guru baru, mata pelajaran baru, serta peraturan- peraturan yang ada di sekolah yang baru tersebut.

Layanan Informasi

layanan

yang

memungkinan

peserta

didik

menerima

dan

memahami berbagai informasi (seperti : informasi belajar, pergaulan,

3

karier, pendidikan lanjutan). Tujuan layanan informasi adalah membantu peserta didik agar dapat mengambil keputusan secara tepat tentang sesuatu, dalam bidang pribadi, sosial, belajar maupun karier berdasarkan informasi yang diperolehnya yang memadai.

Layanan informasi pun berfungsi untuk pencegahan dan pemahaman.

Contoh : Pada saat siswa-siswa SMA kelas XII akan melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi maupun dunia pekerjaan, tugas konselor sekolah disini ialah memberikan layanan informasi tentang perguruan-perguruan tinggi yang hendak mereka pilih, serta lapangan-lapangan pekerjaan yang tersedia untuk siswa-siswa tersebut.

Hal ini untuk memberikan pemahaman tentang rencana mereka setelah lulus SMA serta mencegah terjadinya kesalahan dalam pemilihan jurusan, perguruan tinggi, serta lapangan pekerjaan.

Layanan Pembelajaran

 

layanan yang memungkinan peserta didik mengembangkan sikap dan kebiasaan belajar yang baik dalam penguasaan kompetensi yang cocok dengan kecepatan dan kemampuan dirinya serta berbagai aspek tujuan dan kegiatan belajar lainnya, dengan tujuan agar peserta didik dapat mengembangkan sikap dan kebiasaan belajar yang baik. Layanan pembelajaran berfungsi untuk pengembangan.

Contoh : seorang anak mempunyai bakat menyanyi dia berusaha mengembangkan bakatnya tersebut dengan cara mengikuti audisi atau kompetisi menyanyi.

Layanan Penempatan dan Penyaluran

 

layanan

yang

memungkinan

peserta

didik

memperoleh

penempatan dan penyaluran di dalam kelas, kelompok

belajar,

4

jurusan/program studi, program latihan, magang, kegiatan ekstra kurikuler, dengan tujuan agar peserta didik dapat mengembangkan segenap bakat, minat dan segenap potensi lainnya. Layanan

Penempatan dan Penyaluran berfungsi untuk pengembangan. Contoh: siswa yang kurang mampu dalam mengikuti pelajaran, tetapi ia dalam mengikuti kegiatan ekskul sangat bersemangat dan selalu mengikuti kegiatan dengan senang hati, maka kita harus bisa membimbing dan membantunya agar ia dapat mengeksplorasi diri dan dapat memilih dan mengetahui bakatnya.

Layanan Konseling Perorangan

layanan yang memungkinan peserta didik mendapatkan layanan langsung tatap muka (secara perorangan) untuk mengentaskan permasalahan yang dihadapinya dan perkembangan dirinya. Tujuan layanan konseling perorangan adalah agar peserta didik dapat mengentaskan masalah yang dihadapinya. Layanan Konseling

Perorangan berfungsi untuk pengentasan dan advokasi. Contoh :

seorang anak yang memiliki permasalahan dirumah dan mengganggu dalam hal prestasi yang ia miliki, dan hal itu membuat konselor sekolah tergeak untuk memanggil ia secara pribadi untuk membantu siswa tersebut mengentaskan masalahnya. Diruangan konseling tersebut, konselor tersebut mengadakan pembicaraan 4 mata.

Layanan Bimbingan Kelompok

layanan yang memungkinan sejumlah peserta didik secara bersama-sama melalui dinamika kelompok memperoleh bahan dan membahas pokok bahasan (topik) tertentu untuk menunjang pemahaman dan pengembangan kemampuan sosial, serta untuk pengambilan keputusan atau tindakan tertentu melalui dinamika

5

kelompok, dengan tujuan agar peserta didik dapat memperoleh bahan dan membahas pokok bahasan (topik) tertentu untuk menunjang pemahaman dan pengembangan kemampuan sosial, serta untuk pengambilan keputusan atau tindakan tertentu melalui dinamika kelompok. Layanan Bimbingan Kelompok berfungsi untuk

pemahaman dan Pengembangan. Contoh : konselor sekolah memiliki data tentang anak yang memiliki permasalahan yang sama. Karena hal ini adalah salah satu tugasnya. Dan iapun memanggil anak-anak yang memiliki permasalahan yang sama itu. Mereka membentuk satu lingkaran disuau ruangan. Dari mereka satu persatu menjabarkan inti permasalahan yang ia miliki. Dan mereka jugalah yang menemukan permasalahan mereka dan memecahkannya secara bersama-sama. Dalam hal ini permasalahan mereka, penurunan nilai pelajaran. Dan konselor yang membantu meluruskan.

Layanan Konseling Kelompok

Layanan yang memungkinan peserta didik (masing-masing anggota kelompok) memperoleh kesempatan untuk pembahasan dan pengentasan permasalahan pribadi melalui dinamika kelompok, dengan tujuan agar peserta didik dapat memperoleh kesempatan untuk pembahasan dan pengentasan permasalahan pribadi melalui dinamika kelompok. Layanan Konseling Kelompok berfungsi untuk

pengentasan dan advokasi. Contoh: dalam sekelompok siswa memiliki permasalahan yang berbeda. Dan mereka melingkar yang didampingi oleh konselor. Mereka masing-masing berkenalan dan mulai mengutarakan permasalahan mereka. Setelah semua menyampaikan permasalahan masing-masing, dari mereka memberikan masukan pada teman-temannya. Dan konselor teap mendampingi.

6

Layanan Konsultasi

Layanan yang membantu peserta didik dan atau pihak lain dalam memperoleh wawasan, pemahaman, dan cara-cara yang perlu dilaksanakan dalam menangani kondisi dan atau masalah peserta

didik. Contoh: pada saat seorang siswa mengalami kebimbangan dalam menentukan sesuatu, ia mendatangi konselor untuk berkonsultasi dan meminta bantuan agar dapat memberikan pencerahan terhadap kebimbangan yang dialaminya.

Layanan Mediasi

Layanan yang membantu peserta didik menyelesaikan permasalahan dan memperbaiki hubungan antar mereka. Contoh:

konselor memanggil 2 siswa yang bermasalah keruangannya. Konselor mencari inti permasalahan diantara mereka. Setelah konselor menarik kesimpulan dari permasalahannya, maka konselor memberikan masukan agar mereka berdua dapat rukun kembali.

B. Pengertian evaluasi Istilah evaluasi berasal dari bahasa Inggris, yaitu “evaluation”.

Dalam buku "Essentials of Educational Evaluation", Edwind Wand dan

Gerald W. Brown, mengatakan bahwa : "Evaluation rafer to the act or

prosses to determining the value of something". Jadi menurut Wand dan

Brown, evaluasi adalah suatu tindakan atau suatu proses untuk menentukan nilai dari pada sesuatu. Sesuai dengan pendapat tersebut maka evaluasi pelaksanaan bimbingan dan konseling dapat diartikan sebagai suatu tindakan atau suatu proses untuk menentukan nilai segala sesuatu dalam pelaksanaan bimbingan dan konseling di sekolah yang diharapkan oleh Departemen Pendidikan.

7

Evaluasi ini dapat pula diartikan sebagai proses pengumpulan informasi (data) untuk mengetahui efektivitas (keterlaksanaan dan ketercapaian) kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan dalam upaya mengambil keputusan. Pengertian lain dari evaluasi ini adalah suatu usaha mendapatkan berbagai informasi secara berkala, berkesinambungan dan menyeluruh tentang proses dan hasil dari perkembangan sikap dan perilaku, atau tugas-tugas perkembangan para siswa melalui program kegiatan yang telah dilaksanakan.

Penilaian yang dilakukan terhadap kegiatan bimbingan dan konseling ditujukan untuk menilai bagaimana kesesuaian program, bagaimana pelaksanaan yang dilakukan oleh para petugas bimbingan, dan bagaimana pula hasil yang diperoleh dari pelaksanaan program tersebut. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa evaluasi terhadap kegiatan bimbingan dan konseling, mengandung tiga aspek penilaian, yaitu:

1. Penilaian terhadap program bimbingan dan konseling. 2. Penilaian terhadap proses pelaksanaan bimbingan dan konseling. 3. Penilaian terhadap hasil (Product) dari pelaksanaan kegiatan pelayanan bimbingan dan konseling.

  • Tujuan Evaluasi BK Kegiatan evaluasi bertujuan untuk mengetahui keterlaksanaan kegiatan dan ketercapaian tujuan dari program yang telah ditetapkan.Dalam melaksanakan suatu program, dalam hal ini program bimbingan dan konseling, peranan evaluasi sangatlah penting. Hasil evaluasi akan memberikan manfaat yang sangat berarti bagi pelaksanaan program tersebut untuk selanjutnya.

8

  • - Tujuan Umum

Secara

umum,

penyelenggaraan

evaluasi

konseling bertujuan sebagai berikut:

bimbingan

dan

  • 1. Mengetahui kemajuan program bimbingan dan konseling atau subjek yang telah memanfaatkan layanan bimbingan dan konseling.

  • 2. Mengetahui tingkat efesiensi dan efektifitas strategi pelaksanaan program bimbingan dan konseling yang telah dilaksanakan dalam kurun waktu tertentu.

  • 3. Secara operasional, penyelenggaraan evaluasi pelaksanaan program bimbingan dan konseling.

  • - Tujuan Khusus Sedangkan konseling adalah:

secara

khusus

tujuan

evaluasi

bimbingan

dan

  • a) Untuk mengetahui jenis-jenis layanan bimbingan dan konseling apakah sudah ada atau belum diberikan kepada siswa di sekolah/madrasah.

  • b) Untuk mengetahui aspek-aspek lain apakah yang perlu dimasukkan kedalam program bimbingan untuk perbaikan layanan yang diberikan.

  • c) Untuk membantu kepala sekolah/madrasah, guru-guru termasuk pembimbing atau konselor dalam melakukan perbaikan tata kerja mereka dalam memahami dan memenuhi kebutuhan tiap-tiap siswa.

  • d) Untuk mengetahui dalam bagian-bagian manakah dari program bimbingan yang perlu diadakan perbaikan-perbaikan.

9

e) Untuk mendorong semua personil bimbingan agar bekerja leih giat dalam mengembangkan program-program bimbingan.

  • Fungsi Evaluasi BK Adapun fungsi evaluasi program bimbingan dan konseling di sekolah adalah:

    • a) Memberikan umpan balik (feed back) kepada guru pembimbing (konselor) untuk memperbaiki atau mengembangkan program bimbingan dan konseling.

    • b) Memberikan informasi kepada pihak pimpinan sekolah, guru mata pelajaran, dan orang tua siswa tentang perkembangan sikap dan perilaku, atau tingkat ketercapaian tugas-tugas perkembangan siswa, agar secara bersinergi atau berkolaborasi meningkatkan kualitas implementasi program bimbingan dan konseling di sekolah/madrasah.

  • Aspek-aspek yang Dievaluasi Ada dua macam aspek kegiatan penilaian program kegiatan bimbingan, yaitu penilaian proses dan penilaian hasil. Penilaian proses dimaksudkan untuk mengetahui sampai sejauh mana keefektifan pelayanan bimbingan dilihat dari prosesnya, sedangkan penilaian hasil dimaksudkan untuk memperoleh informasi keefektifan pelayanan bimbingan dilihat dari hasilnya. Aspek yang dinilai baik prosesnya maupun hasil antara lain:

    • a) kesesuaian antara program dengan pelaksanaan;

    • b) keterlaksanaan program;

  • 10

    • c) hambatan-hambatan yang dijumpai;

    • d) dampak pelayanan bimbingan terhadap kegiatan belajar mengajar;

    • e) respon peserta didik, personel sekolah/madrasah, orang tua, dan

    • f) masyarakat terhadap pelayanan bimbingan;

    • g) perubahan kemajuan peserta didik dilihat dari pencapaian tujuan pelayanan bimbingan, pencapaian tugas-tugas perkembangan dan hasil belajar, dan keberhasilan peserta didik setelah menamatkan sekolah/madrasah, baik pada studi lanjutan ataupun pada kehidupannya di masyarakat.

    • Langkah-langkah Evaluasi Pelaksanaan evaluasi program ditempuh melalui langkah-langkah berikut. a) Merumuskan masalah atau instrumentasi. Karena tujuan evaluasi adalah memperoleh data yang diperlukan untuk mengambil keputusan, maka konselor perlu mempersiapkan instrumen yang terkait dengan hal-hal yang akan dievaluasi, pada dasarnya terkait dengan dua aspek pokok yang akan dievaluasi yaitu:

      • - Tingkat keterlaksanaan program/pelayanan (aspek proses).

      • - Tingkat ketercapaian tujuan program/pelayanan (aspek hasil).

    b) Mengembangkan atau menyusun instrumen pengumpul data. Untuk memperoleh data yang diperlukan, yaitu mengenai tingkat keterlaksanaan dan ketercapaian program, maka konselor perlu menyusun instrumen yang relevan dengan kedua aspek tersebut. Instrumen itu diantaranya inventori, angket, pedoman wawancara, pedoman observasi, dan studi dokumentasi.

    11

    • c) Mengumpulkan dan menganalisis data. Setelah data diperoleh maka data itu dianalisis, yaitu menelaah tentang program apa saja yang telah dan belum dilaksanakan, serta tujuan mana saja yang telah dan belum tercapai.

    • d) Melakukan tindak lanjut (follow up). Berdasarkan temuan yang diperoleh, maka dapat dilakukan kegiatan tindak lanjut. Kegiatan ini dapat meliputi dua kegiatan, yaitu (1) memperbaiki hal-hal yang dipandang lemah, kurang tepat, atau kurang relevan dengan tujuan yang ingin dicapai, dan (2) mengembangkan program, dengan cara mengubah atau menambah beberapa hal yang dipandang dapat meningkatkan kualitas atau efektivitas program.

    C. Sarana dan Prasarana

    Sarana dan prasarana yang diperlukan disesuaikan dengan kondisi setempat, namun untuk keperluan ini perlu diprogramkan sebelum tahun pelajaran baru, agar pelayanan bimbingan dapat berjalan lancar. Dalam hal memprogramkan pengadaan sarana dan prasarana yang diperlukan antara lain sebagai berikut.

    • Sarana yang diperlukan untuk menunjang layanan bimbingan adalah :

      • 1. Alat-alat pengumpul data : tes, non-tes, angket atau kuesioner, daftar isian sosiometri dan perlengkapan lain yang berkaitan dengan non-testing.

      • 2. Alat-alat penyimpan data : kartu-kartu, buku pribadi dan map- map.

      • 3. Sarana teknis pelaksanaan layanan bimbingan : blanko-blanko surat, kartu konsultasi, kartu kasus, blanko konferensi kasus, buku-buku paket, dan format surat.

    12

    • 4. Sarana tata laksana bimbingan : alat tulis menulis, blanko surat, agenda surat, ekspedisi, arsip surat-surat dan laporan.

    Prasarana

    yang

    diperlukan

    bimbingan adalah :

    untuk

    menunjang

    layanan

    Ruang bimbingan

    Dalam perspektif pendidikan nasional, bimbingan dan konseling merupakan bagian yang tidak bisa dilepaskan dari sistem pendidikan di sekolah, yang bertujuan untuk membantu para siswa agar dapat mengembangkan dirinya secara optimal dan memperoleh kemandirian. Agar pelayanan bimbingan dan konseling dapat berjalan efektif dan efisien maka perlu ditunjang oleh sarana dan prasarana yang memadai. Salah satu sarana penting yang dapat menunjang terhadap efektivitas dan efisiensi layanan Bimbingan dan Konseling di sekolah adalah ketersediaan ruang Bimbingan dan Konseling yang representatif, dalam arti dapat menampung segenap aktivitas pelayanan. Bimbingan dan Konseling. Dalam hal ini, ABKIN (2007) telah merekomendasikan ruang Bimbingan dan Konseling di sekolah yang dianggap standar, dengan kriteria sebagai berikut:

    • 1. Letak lokasi ruang Bimbingan dan Konseling mudah diakses (strategis) oleh konseli tetapi tidak terlalu terbuka sehingga prinsip-prinsip konfidensial tetap terjaga.

    • 2. Jumlah ruang bimbingan dan konseling disesuaikan dengan kebutuhan jenis layanan dan jumlah ruangan

    • 3. Antar ruangan sebaiknya tidak tembus pandang

    • 4. Jenis ruangan yang diperlukan meliputi: (a) ruang kerja; (b) ruang administrasi/data; (c) ruang konseling individual; (d) ruang

    13

    bimbingan dan konseling kelompok; (e) ruang biblio terapi; (f) ruang relaksasi/desensitisasi; dan (g) ruang tamu.

    Sementara itu, BNSP (2006) memberikan gambaran yang berbeda tentang standar sarana yang terkait dengan ruang Bimbingan dan Konseling di sekolah, sebagai berikut :

    1. Ruang konseling berfungsi sebagai tempat peserta didik mendapatkan layanan konseling dari konselor berkaitan dengan pengembangan pribadi, sosial, belajar, dan karir. 2. Luas minimum ruang konseling 9 m 2. 3. Ruang konseling dapat memberikan kenyamanan suasana dan menjamin privasi peserta didik. 4. Ruang konseling dilengkapi perlengkapan yang mendukung

    • Perlengkapan ruang bimbingan Setelah tersedianya ruang bimbingan yang cukup, kita perlu melengkapinya dengan berbagai perlengkapan diantaranya :

      • a. Rak buku

      • b. Filling cabinet

      • c. Almari

      • d. Meja dan kursi

      • e. Kursi tunggu

      • f. Meja dan kursi kerja

      • g. Seperangkat meja dan kursi tamu

      • h. Kotak masalah

      • i. Almari kaca

    • j. Almari berkotak (lockers)

      • k. Papan media bimbingan

      • l. Papan statistik

      • m. Papan jadwal kegiatan bimbingan

    14

    • n. Papan jadwal program bimbingan

    • o. Papan pengumuman

    • p. Tempat sampah

    • q. Perlengkapan lainnya.

    • A. Kesimpulan

    BAB III

    PENUTUP

    Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa bimbingan dan konseling ditujukan untuk membimbing dan mengarahkan individu melalui usahanya sendiri untuk menentukan dan mengembangkan kemampuannya agar memperoleh kebahagiaan pribadi serta bertujuan agar individu dapat mengembangkan dirinya secara optimal atau sesuai

    dengan potensi yang dimilikinya.

    • B. Saran

    Suatu kemampuan dapat berkembang secara optimal apabila

    mendapat bimbingan dan konseling yang terarah

    16